Membina ‘Trust’ Dengan Anak

Suara jeritan yang kuat memecah keheningan pagi itu di tepi pantai.

“ASYIK CAKAP TAK PANDAI…TAK PANDAI. KALAU TAK BELAJAR MACAM MANA NAK PANDAI?”

trust

Saya berpaling ke arah datangnya suara itu. Semua orang (lebih dari 50) memerhati ke arah seorang lelaki yang sedang mendukung seorang anak yang berusia lingkungan 6 tahun. Anak yang memakai pelampung tersebut menangis dan ketakutan kerana berada dalam air. Beberapa orang dewasa yang berada di keliling mereka (dan mengenali mereka) ada yang ketawa, ada yang kelihatan serba salah dan cuba membantu.

Saya memuji niat si ayah. Beliau ingin mengajar anaknya berenang atau tidak takutkan air tetapi pada pendapat saya caranya sangat tidak kena dan tidak membantu anak untuk belajar.

TRUST vs MISTRUST

Dalam situasi yang sebegitu, amat penting untuk kita mewujudkan TRUST dalam diri anak terlebih dahulu terhadap ayah.

Menengking (yelling) dan memalukan (shaming/humiliating) anak di hadapan orang ramai adalah cara yang terbaik untuk mewujudkan MISTRUST.

Dalam apa jua keadaan, anak perlu yakin bahawa maruah dirinya akan dipelihara oleh kedua ibubapa. Ini adalah hak seorang anak yang menjadi tanggungjawab ibubapa.
Islam sendiri menyarankan agar kita menjaga aib sesama kita, apalagi aib keluarga dan anak-anak. Aib anak yang kecil juga harus dijaga kerana aib tetap aib. Tidak perlu ditengking anak di khalayak ramai untuk menunjukkan yang kita seorang ibu atau ayah yang baik. Itu hanyalah membuka pekung bahawa kita tidak bijak mengurus emosi dan mengawal keadaan.

Bagaimana cara mewujudkan TRUST dalam situasi itu?

1. Sebelum memulakan proses pengajaran, ceritakan terlebih dahulu apa yang akan dilakukan dan ‘what to expect’. Kejutan yang tidak diduga hanya mematikan keyakinan diri anak.

2. Yakinkan anak bahawa:

“Ayah akan pastikan kamu selamat. Percayalah”
(I will make sure you are safe. Trust me!)

“Ayah akan pegang kuat-kuat. Percayalah”
(I will hold you tight. Trust me!)

“Ayah akan jaga kamu, dan kamu perlu mencuba”
(I will look after you, and you would have to try!)

3. Sebut pada anak dengan tegas bukan tengking. (Firm and kind)

4. Sebut pada anak apabila anak tenang, bukannya apabila anak panik dan menangis.

Apabila TRUST ini dibina terlebih dahulu, anak akan lebih yakin untuk mencuba.

TRUST inilah yang akan mewujudkan CONNECTION antara ayah dengan anak.

Hubungan yang terbina dari rasa percaya (TRUST) dan hormat (RESPECT) antara ayah dan anak adalah lebih kukuh berbanding hubungan yang terbina dari rasa rakut dan marah.

TRUST ini juga yang akan mewujudkan CONFIDENCE dalam diri anak.

HUMILIATING (Memalukan)

Bayangkan diri kita dimalukan oleh boss di hadapan rakan sekerja. Apa perasaan kita?
Insaf dan bermotivasi ataupun marah?

Anak-anak juga punya emosi dan perasaan. Mereka juga rasa apa yang kita rasa.

Dengan memalukan anak-anak di khalayak ramai, kita menjadi teladan kepada anak kecil bahawa:

“It’s ok to humiliate someone who is smaller and inferior than you.”

“It’s ok to disrespect others by shaming and humiliating them.”

“It’s ok to laugh at someone who is being humiliated.”

Secara tidak langsung orang dewasa akan mewujudkan generasi dan masyarakat yang tiada empathy terhadap orang lain.

MISTRUST dan HUMILIATION hanya menyebabkan anak membenci sesuatu aktiviti atau ilmu. Ia bukan kaedah mengajar yang efektif.

Oleh itu walau dalam apa jua situasi kita hendak mendidik anak-anak atau murid, kita perlu fikirkan akan kesan dan akibat yang berpanjangan bukan sahaja ke atas pendidikan anak malah juga kepada masyarakat.

Bertegas dengan anak memang digalakkan tapi tak perlulah dimalukan.

Noor Afidah Abu Bakar
Certified Positive Parenting Educator (UK)
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s