Sebelum Berkahwin Kita Mempunyai Idealisme Yang Tersendiri Tentang ‘Parenting’

Disneyland.png
Sebelum berkahwin kita mempunyai idealisme yang tersendiri tentang ‘parenting’.
Apabila mempunyai anak kecil barulah kita faham realiti mengasuh anak kecil seperti yang sering diperkatakan.
Apabila mempunyai anak lebih daripada seorang barulah kita tahu realiti sebenar mempunyai anak ramai yang sering diceritakan.
Apabila mempunyai anak remaja, barulah kita faham cabaran untuk memahami anak remaja seperti yang dikeluh-kesahkan.

Apabila mempunyai anak yang sudah dewasa barulah kita sedar cabaran itu masih tetap ada sebagai ibubapa.

Hanya yang memahami dapat merasai.

Everyone we meet is fighting a battle we know nothing about.
Be kind always.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect/

Rasa Bersalah Ibubapa Yang Positif vs Toksik

Seorang ibu meluahkan perasaannya kepada saya tentang rasa bersalah yang dialaminya setiap kali dia menghukum anaknya atas kesalahan yang dilakukan.
Dia merasakan ada kalanya perasaan bersalah itu menyebabkan dia membiarkan anak berbuat sesuka hati.


Perasaan bersalah adalah satu anugerah daripada Allah SWT.
Rasa bersalah dan menyesal adalah satu isyarat untuk memberitahu bahawa kita mungkin telah tergelincir dari landasan prinsip dan nilai yang kita pegang.
Ia seumpama satu mekanisme pertahanan diri.*

Sebagai ibubapa, kadang-kadang kita merasa bersalah kerana mengambil sesuatu tindakan tidak wajar ke atas anak-anak.
Rasa bersalah yang hadir kerana memarahi atau memukul anak secara keterlaluan adalah satu isyarat bahawa kita perlu fikirkan kaedah lain untuk membantu anak.
Rasa bersalah yang hadir kerana kerap hilang sabar dalam menguruskan keluarga dan anak-anak adalah isyarat bahawa kita perlu uruskan tahap stres kita terlebih dahulu.
Rasa bersalah yang hadir kerana tidak meluangkan banyak masa dengan anak-anak sepatutnya membuatkan kita berusaha untuk memberi lebih perhatian kepada mereka.
Rasa bersalah ini adalah isyarat bahawa kita perlu mengubah sikap kita dan memperbaiki perhubungan dengan anak-anak. Rasa bersalah yang POSITIF sebegini melibatkan EMOSI dan TINDAKAN SUSULAN untuk memperbaiki keadaan.

Rasa bersalah yang TOKSIK dialami apabila kita terlampau menyalahkan diri sendiri atas SEGALA yang berlaku ke atas anak. Kita sering membuat andaian bahawa masa hadapan anak akan musnah dan hancur disebabkan oleh tindakan kita. Rasa bersalah yang toksik ini tidak menggerakkan kita untuk berusaha memperbaiki keadaan sebaliknya membiarkan keadaan seadanya dan terus menjadi parah tanpa melakukan apa-apa perubahan.
Rasa bersalah toksik sebegini hanya melibatkan EMOSI TANPA USAHA.

Rasa bersalah yang toksik ini juga membuatkan kita:

-sukar untuk berkata TIDAK kepada anak, maka anak -menjadi melampaui batas.
-memberi material yang berlebihan kepada anak walaupun tidak diperlukan.
-mengalah dan menurut segala kehendak anak sehingga menjadi ibubapa yang permisif.
-menyakitkan atau menghukum diri sendiri kerana tidak menjadi ibubapa yang terbaik dan sempurna.
-membanding-bandingkan diri kita dengan ibubapa yang lain sehingga melahirkan kekecewaan kerana diri kekurangan.
-membazir banyak masa memikirkan kesilapan yang telah dilakukan.
-berfikir buruk ke atas diri sendiri kerana akan merosakkan masa hadapan anak.

Semua ini harus dielakkan.

Ada perkara yang boleh kita usahakan dan ada perkara yang di luar kawalan kita walaupun setelah kita berusaha sebaiknya.
Uruskan rasa bersalah supaya tidak menjadi toksik.

Tidak langsung merasa bersalah adalah juga sesuatu yang toksik.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect/

*HOW GUILT IS A GIFT – Ust. Nouman Ali Khan.

Terlebih Kasih Sayang

terlebihkasihsayang

Tidak ada istilah ‘terlebih kasih sayang’ dalam mendidik dan membesarkan anak-anak.
Kasih sayang seorang ayah dan ibu adalah sesuatu yang tidak ada batasan dan tidak boleh diukur tahap tertingginya. Kasih sayang adalah satu rahmat yang dianugerahkan Allah kepada ayah dan ibu yang harus dilimpahkan kepada anak-anak. Melimpahi anak-anak dengan belaian dan kasih sayang tidak akan membuatkan anak menjadi manja atau melampau. Anak menjadi manja kerana sifat semulajadinya begitu atau pun kerana dia kurang perhatian, belaian dan kasih sayang daripada ayah dan ibu. Anak menjadi melampau kerana dia kurang perhatian, belaian dan kasih sayang ayah dan ibu.

‘Terlebih kasih sayang’ tidak akan memudaratkan anak-anak kerana ia satu keperluan utama bagi mereka.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect/

Nyawa Untuk Telefon Pintar

TradePhone

Luahan seorang anak terhadap ayahnya.

Ayah… 
Yang saya perlukan bukanlah sebuah rumah yang dipenuhi dengan makanan yang enak, telefon bimbit yang paling canggih dan tidak sama sekali barang permainan yang mewah. Apa yang saya harapkan adalah agar ayah dapat meletakkan telefon ayah dan bermain dengan saya. Itulah perkara yang paling menggembirakan dalam hidup saya.

Ayah…
Saya sanggup mempertaruhkan nyawa saya agar ayah dapat meletakkan telefon ayah.
Saya sayangkan Ayah.”
Anak-anak memerlukan masa, perhatian, tumpuan dan kasih sayang seorang ayah.
Keibubapaan bukanlah tanggungjawab yang perlu dipikul oleh ibu sahaja. Ia merupakan satu perkongsian.Semoga luahan anak ini menjadi iktibar buat saya dan anda juga.  Elakkan ‘Cinta Tiga Segi’.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

 

Anak Meraung Mahukan Gajet

Ada ayah yang merungut,

“Cakap senanglah jangan bagi gajet. Anak (kecil) dah meraung minta fon, sanggup ke dengar?”

Begini,

Setiap kali apabila anak meraung, kita bagi, anak meraung, kita bagi, anak meraung, kita bagi, maka dia akan terus meraung sebab dia tahu kita akan mengalah dan tidak tegas.

Anak-anak kita dilahirkan bijak.
Sebagai ibubapa kita perlu menjadi dua kali ganda lebih bijak untuk menguruskan anak-anak bijak.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect/

Kisah Seorang Anak Yang Mengada-ngada

Kisah ini diceritakan oleh seorang ibu kepada saya. Ibu tersebut mengizinkan saya untuk berkongsi supaya dapat dijadikan teladan buat semua ibubapa yang membaca.


Anak saya berusia 4 tahun.
Setiap kali menaiki tangga mesti hendak berdukung padahal dia boleh berjalan seperti kanak-kanak 4 tahun yang lain juga. Apabila ‘angin’ dia datang, mulalah dia mengeluh letih. Tak larat kononnya.

Sudahlah saya mengandung , dia pula minta didukung. Manalah saya ada tenaga untuk dukung anak berusia 4 tahun dalam keadaan saya macam ini.

Selepas mandi ataupun selepas mencangkung mesti minta didukung lagi. Katanya tak larat hendak berdiri. Pandai mereka-reka cerita yang kakinya patah.
Geram sungguh saya dengan perangai anak saya yang mengada-ngada itu.

Tidak lama selepas itu saya menyedari sesuatu tentang anak saya. Mukanya kelihatan sembab, mata menjadi sepet dan perut semakin membesar. Naluri keibuan saya mengatakan ada sesuatu yang tidak kena. Saya mula mengesyaki sesuatu.

Saya menceritakan keadaan anak saya kepada rakan yang merupakan seorang pakar kanak-kanak, untuk mendapatkan pendapat dan nasihat daripadanya. Setelah rakan memeriksa anak saya, dia meminta saya untuk ke hospital dengan segera membawa bersama saya pakaian. Anak saya perlu dimasukkan ke wad selama seminggu jugalah untuk pemeriksaan dan pemantauan lanjut.

Setelah pemeriksaan dibuat, doktor mengesahkan bahawa anak saya mengidap ‘nephrotic syndrome’ atau ginjal tidak berfungsi dengan sempurna. Penyakit ni menyebabkan pengidapnya sering keletihan. Inilah yang menyebabkan anak saya sering mengeluh letih dan tidak larat. Salah satu simptomnya adalah merasa berat pada kaki.
Anak saya juga hilang selera makan. Perutnya mengembung disebabkan air berlebihan atau water retention. Air berlebihan inilah punca mukanya sembab dan badan kelihatan semakin berisi.

Baru saya tahu, rupa-rupanya anak saya sakit.

Saya menyesal dengan sikap saya yang tidak cuba selidiki terlebih dahulu apa masalah anak saya. Bila dia mengadu tidak larat minta didukung, saya anggap dia mengada-ngada.

Tingkah laku dia ada sebabnya. Dia menahan kesakitan yang tidak dapat dia luahkan kepada saya.

Saya pula menutup hati dan perasaan saya dari cuba untuk memahami.

Apa yang paling menyedihkan saya, saya selalu ingatkan anak saya supaya kurangkan makan disebabkan perutnya yang kelihatan semakin membuncit. Saya juga mengawal pengambilan makanan dia kerana saya anggap dia gemuk. Saya membuat andaian yang anak saya makan banyak di sekolah. Saya tegur dia. Disebabkan tegahan dan teguran saya, dia kurang makan pada waktu makan malam. Katanya dia ok, sudah kenyang. Sedangkan pada hakikatnya dia sakit. Dia tidak ada selera makan.

Kasihan anak saya.

Saya juga sering memarahi anak saya kerana bermain sabun apabila ke tandas. Rupa-rupanya yang menderita penyakit ini air kencingnya kelihatan berbuih, bukan kerana anak saya bermain sabun.

Saya sungguh menyesal.

Paling merobek hati saya apabila mengenangkan bagaimana saya tergamak meninggalkan dia di tingkat bawah apabila dia minta didukung. Saya memarahi dia dan biarkan dia di situ. Dia menangis sampai dia tertidur. Saya sangat sedih mengenangkan perbuatan saya terhadap anak saya. Anak saya sakit. Dia bukannya mengada-ngada.
Bagaimana saya boleh tergamak berbuat begitu kepada anak saya?

Saya bersyukur kepada Allah kerana keadaan anak saya sekarang ini semakin baik.
9 hari berada di wad hospital bersama anak saya merupakan momen yang paling indah bagi kami berdua. Saya lebih memahami dan mengenali anak saya. Mungkin ini adalah peringatan buat saya supaya menjadi seorang ibu yang lebih baik. Saya bersyukur Allah SWT memberi peluang kepada saya untuk memperbaiki diri.

Ibu manakah yang mampu menahan sebak apabila anak berusia 4 tahun berkata semua ini membuatkan dia belajar bersyukur kepada Allah kerana Allah menolong dia, kerana

Allah menjaga dia setiap masa.

Anakku…

Ampunilah hambamu ini, Ya Allah.


 

Ayah ibu sekelian, saya selalu ingatkan melalui penulisan saya bahawa setiap tingkah laku anak kecil ada sebabnya. Tidak dapat dinafikan memang ada sesetengah anak kecil yang ‘clingy’, yang sentiasa hendak melekat dengan kita dan sentiasa inginkan perhatian kita. Namun selidikilah terlebih dahulu adakah tingkah lakunya sesuatu yang normal. Sentiasalah rapat dengan anak untuk cuba memahami keperluan dan tingkah lakunya.

Jangan terlalu cepat melabel seorang anak itu sebagai mengada-ngada walaupun didesak oleh orang lain. Anak itu mungkin menyembunyikan sesuatu yang tidak dapat diluahkannya.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect/