Sebelum Berkahwin Kita Mempunyai Idealisme Yang Tersendiri Tentang ‘Parenting’

Disneyland.png
Sebelum berkahwin kita mempunyai idealisme yang tersendiri tentang ‘parenting’.
Apabila mempunyai anak kecil barulah kita faham realiti mengasuh anak kecil seperti yang sering diperkatakan.
Apabila mempunyai anak lebih daripada seorang barulah kita tahu realiti sebenar mempunyai anak ramai yang sering diceritakan.
Apabila mempunyai anak remaja, barulah kita faham cabaran untuk memahami anak remaja seperti yang dikeluh-kesahkan.

Apabila mempunyai anak yang sudah dewasa barulah kita sedar cabaran itu masih tetap ada sebagai ibubapa.

Hanya yang memahami dapat merasai.

Everyone we meet is fighting a battle we know nothing about.
Be kind always.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect/

Advertisements

UPIN & IPIN Keris Siamang Tunggal – Memahami 1001 Aksi dan Emosi Kanak-kanak.

UpinIpin

Tersenyum saya membaca hantaran Facebook seorang ayah tentang anaknya yang kehairanan memikirkan seekor ayam jantan yang “boleh keluar telur” ketika babak cemas filem Upin Ipin – Keris Siamang Tunggal.

Bagi yang telah menonton filem ini, anda tentu masih ingat akan babak tersebut bukan?

Upin dan Ipin berusia 5 tahun.

Anak yang kehairanan memikirkan sifat ayam jantan yang berlawanan dengan fitrah ayam itu juga seusia Upin dan Ipin.

Saya yakin ramai lagi kanak-kanak yang tertanya-tanya persoalan yang sama apabila menonton babak tersebut.

Apakah perkembangan dan sifat semulajadi kanak-kanak yang boleh anda pelajari dari filem terbaru Upin & Ipin ini?

 

PERKEMBANGAN INTELEKTUAL

Anak-anak yang menjangkau usia Upin dan Ipin sudah mula dapat mengesan perbezaan antara realiti dan fantasi.

Mereka sangat OBSERVEN (memerhati) dan tinggi SIFAT INGIN TAHU.

Mereka mudah terpesona dengan proses dan tertarik untuk memahami ‘cause and effect’ (kesan dan akibat). Ini merupakan sebahagian dari PERKEMBANGAN INTELEKTUAL yang sihat pada kanak-kanak usia ini.

Dalam filem ini, TINDAKAN IMPULSIF  (bertindak tanpa berfikir)  yang terzahir dari sifat ingin tahu tentang keris milik Atok telah membawa Upin, Ipin, Ehsan, Fizi, Mail, Jarjit, Mei Mei dan Susanti ke dimensi yang asing dikenali sebagai Inderaloka.

Anak-anak yang tinggi sifat ingin tahu banyak bertanya soalan kerana pada usia ini mereka sangat dahagakan ilmu pengetahuan.

Mereka juga banyak bereksperimentasi bagi mendapatkan jawapan kepada persoalan mereka tentang persekitaran.

Sifat sebegini harus dipupuk dalam diri kanak-kanak ini kerana menurut PERKEMBANGAN PSIKOSOSIAL, kanak-kanak berusia di antara 3-6 tahun berada dalam fasa INISIATIF VS RASA BERSALAH (Initiative vs Guilt).

Jika usaha atau inisiatif mereka dihargai, dipuji dan dipupuk oleh orang dewasa, keyakinan diri mereka akan berkembang dengan positif dan mereka yakin untuk terus berusaha.

Jika eksperimentasi mereka dihalang, soalan mereka tidak dilayan, usaha mereka tidak disokong dan kreativiti mereka tidak dihargai maka mereka akan merasa diri mereka menyusahkan orang dewasa yang mereka sayangi dan percayai.

Mereka akan hanya berpuas hati sekadar menjadi pengikut dan tidak yakin untuk memimpin.

 

Tip #1

Namun, dalam bereksperimentasi, tindakan yang mereka ambil adakalanya boleh membahayakan keselamatan diri mereka. Oleh itu ibubapa harus bijak mencari keseimbangan antara menyokong inisiatif anak dan memastikan agar keselamatan mereka terjamin. Ibubapa juga harus menyediakan persekitaran dan peralatan yang selamat untuk mereka terokai.

Mungkin anda juga perasan babak di mana betapa terujanya anak-anak ini duduk untuk mendengar kisah yang ingin diceritakan oleh Bawang Merah.  Kaedah penceritaan ataupun Story Telling adalah kaedah pengajaran yang sangat efektif dan amat disukai oleh kanak-kanak.

 

PERKEMBANGAN FIZIKAL

Kisah Upin dan Ipin sinonim dengan pengembaraan yang penuh dengan aksi, emosi dan drama. Pengembaraan ataupun penerokaan merupakan JIWA dunia kanak-kanak. Tidaklah lengkap kehidupan seorang kanak-kanak itu tanpa BERGERAK, BERMAIN dan MENEROKA dunia mereka yang tersendiri.

Dari segi PERKEMBANGAN FIZIKAL, anak-anak seusia Upin dan Ipin memiliki BANYAK TENAGA untuk bergerak melakukan aktiviti.

Mungkin anda juga sering tertanya-tanya dari manakah anak kecil anda memperolehi tenaga yang  begitu banyak. Adakalanya anda sudah hampir pengsan kepenatan tetapi anak masih lagi cergas dan cerdas tanpa perlu di‘charge’.

Anak usia ini sudah berupaya mengawal tubuh badan mereka dengan sendiri. SKIL KESEIMBANGAN dan KOORDINASI mereka juga telah berkembang dengan baik. Keupayaan mereka untuk memanipulasikan fizikal mereka menjadi pendorong mereka untuk lebih aktif bergerak untuk bermain, meneroka dan mengembara seperti yang dapat dilihat dalam filem dan juga siri Upin dan Ipin.

 

Tip #2

Galakkanlah anak kecil anda untuk keluar bermain di luar. Bawalah mereka ke taman, ke kawasan kampung, menjelajah sungai, menikmati pantai dan lautan dan meneroka hutan, bukit bukau. Hindari ‘Nature Deficit Disorder’ iaitu satu bentuk kecelaruan yang banyak berlaku sekarang ini  di mana kanak-kanak tidak cukup terdedah kepada alam sekitar angkara penggunaan peranti digital tanpa batasan.

Jika anda mendapati anak anda menghadapi kesukaran untuk menggunakan tubuh badan mereka seperti kanak-kanak lain ataupun pergerakan mereka agak janggal dapatkanlah bantuan dan intervensi dari Jurupulih Cara Kerja (‘Occupational Therapist’). Mereka boleh membantu.

 

PERKEMBANGAN SOSIAL

Kanak-kanak seusia Upin, Ipin dan rakan-rakan, tidak melihat perbezaan warna kulit, bangsa dan agama sebagai penghalang untuk mereka bersosial.

Mereka akan berkawan dengan sesiapa sahaja asalkan matlamat mereka untuk BERMAIN tercapai. Bermain tidak kenal perbezaan tetapi hanya memerlukan persamaan.

Senario ini dapat dilihat dengan jelas dalam pengembaraan dan penceritaan kisah Upin dan Ipin bersama rakan-rakan yang datangnya dari pelbagai latar belakang bangsa dan budaya.

Jika anda terjumpa dengan kanak-kanak yang tidak berkawan dan tidak bermain disebabkan oleh perbezaan ini maka kemungkinan besar kanak-kanak itu sudah dipengaruhi oleh orang dewasa di sekeliling mereka dengan pemikiran yang membeza-bezakan sesama manusia.

Kanak-kanak usia ini juga sudah mula membentuk ‘geng’ yang rapat untuk bermain bersama sama.

Mereka banyak dipengaruhi dan mempengaruhi antara satu sama lain.

Permainan mereka menjadi semakin kompleks dan imaginatif

Mereka juga berupaya merangka pelan untuk mencapai sesuatu matlamat – seperti menewaskan Raja Bersiong dan kuncu-kuncunya untuk mempertahankan Keris Siamang Tunggal milik Atok dalam filem ini.

Pada masa yang sama juga anak-anak usia ini cuba memperluaskan lagi jaringan sosial mereka merangkumi kanak-kanak dan orang dewasa yang boleh mereka percayai.

Ketika Upin berkeras enggan menyerahkan keris apabila diminta oleh Pendekar Reriang dengan ungkapan dialog tegas “TAK NAK. SIAPA KAU?” dia bukanlah menyoal identiti lelaki tersebut tetapi itu merupakan satu penegasan bahawa “AKU TIDAK PERCAYAKAN KAU.”

Kanak-kanak pada usia ini TINGGI KEAZAMANnya dan tidak teragak-agak untuk ‘BERDEBAT’ dengan orang dewasa apabila dia merasa tidak selesa dan tidak selamat di samping orang dewasa tersebut. Mereka akan cuba untuk membina batasan yang kukuh untuk melindungi diri mereka sendiri.

 

Tip #3

Sikap BERPRINSIP dan tegas begini harus digalakkan pada zaman ini di mana ramai kanak-kanak menjadi mangsa individu yang tidak bertanggungjawab dan cuba mengambil kesempatan ke atas kanak-kanak.

Adakah anak anda memiliki sifat yang sebegini?

 

Tip #4

Walaupun anak-anak usia ini

  • bijak mengatur langkah dan perancangan
  • yakin bersosial
  • yakin untuk berkomunikasi
  • berupaya untuk menterjemahkan apa yang dilihat dan apa yang berlaku di sekeliling mereka

tetapi akan ada ketikanya konflik yang mereka hadapi adalah terlalu berat untuk mereka selesaikan sendiri kerana ia di luar kemampuan perkembangan mereka.  Mereka memerlukan sokongan, galakan, bantuan, bimbingan dan dokongan daripada  orang dewasa.  Gabungan kerjasama di antara kanak-kanak dan orang dewasa dalam menyelesaikan konflik dan masalah telah ditonjolkan dengan jelas dalam filem ini.

Apa yang penting, KERJASAMA.

 

PERKEMBANGAN EMOSI

Melalui kisah Keris Siamang Tunggal ini juga kita dapat menyaksikan warna-warni EMOSI yang dipamerkan oleh kanak-kanak usia awal ini. Mereka mempamerkan rasa gembira, marah, takut, sedih, panik, gelisah, teruja, simpati, terpesona, kaget, cemas, hiba, dan pelbagai emosi lagi yang sememangnya anugerah Allah kepada manusia tidak kira dewasa ataupun kanak-kanak. Kanak-kanak ini juga tidak menyembunyikan emosi mereka. Ada ketikanya mereka meluahkannya terutamanya apabila emosi negatif ini mengganggu  mereka.

Ungkapan ‘TAKUT’ beberapa kali diucapkan oleh Upin, Ipin dan rakan-rakan apabila berhadapan dengan momen yang sememangnya menakutkan bagi anak kecil seusia mereka.

Mengikut teori psikologi apabila seorang anak tahu apa yang dirasainya lalu menyebut atau mengungkapkan emosi itu, maka emosi negatif yang dirasai itu akan lebih mudah diatasi dengan penyelesaian masalah berbanding memendam perasaan itu seorang diri.

 

Tip #5

Apabila anak anda merasa takut, marah, sedih, atau kecewa, akui emosi mereka. Jangan menidakkannya. Bantu mereka untuk mengungkapkannya dan bimbing mereka melalui proses penyelesaian masalah. Jika emosi ini dipaksa untuk dipendamkan, masalah yang mencetus emosi itu tidak akan selesai.

Mungkin masalah mereka remeh bagi kita tetapi bagi anak kecil yang kurang pengalaman dan kurang pengetahuan, masalah tetap masalah.

Apabila memasuki usia 4 tahun, kanak-kanak sudah BERUPAYA UNTUK MERASA SIMPATI DAN EMPATI terhadap orang lain yang menghadapi kesukaran ataupun bersedih dan terluka.

Upin dengan jelas begitu tersentuh mendengar kisah Mak Deruma yang menyesal kerana telah menyumpah anaknya menjadi batu. Mungkin Upin merasa sayu mengenangkan Opah yang juga telah kehilangan anaknya, ataupun mungkin dia tersentuh kerana dia juga kehilangan kedua-dua ayah dan ibunya.

Hanya yang memahami dapat merasai.

Itulah EMPATI.

Tanpa rasa simpati dan empati maka adalah sukar untuk kanak-kanak membesar sebagai individu yang boleh bertoleransi, memahami dan berbuat kebaikan dalam kehidupan. Dari PERKEMBANGAN EMOSI ini jugalah bermulanya PERKEMBANGAN MORAL dalam diri kanak-kanak.

 

Tip #6

Anak kecil boleh merasai perasaan orang lain jika mereka dibesarkan dalam suasana yang penuh dengan kasih sayang, kemesraan, pelukan dan ciuman walaupun mungkin kehidupan mereka tidak semewah mana.

Sungguh ironi di penghujung filem ini apabila Mat Jenin cuba menenangkan Upin yang bersedih dengan ungkapan dialog “Orang lelaki tidak menangis” sedangkan Mat Jenin juga menitiskan air mata ketika keadaan begitu menekan. Tanpa air mata, misteri Keris Siamang Tunggal ini tidak mungkin akan terungkai.

Seperti bait-bait lirik lagu ‘Keris Sakti’ yang didendangkan oleh Nakhoda Ragam,

“Pulanglah segera menghalau durjana

AIR MATA merungkai segalanya”

Biarkanlah anak lelaki menangis [1] sekiranya itu dapat menenangkan kesedihan ataupun kekecewaan mereka dari dipaksa agar dipendamkan lalu meletus di saat yang tidak disangka-sangka.

Tahniah Les’ Copaque Production kerana telah menghasilkan filem animasi bertaraf dunia ini.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

[1] Boys Don’t Cty

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect/

BAHAN BERUNSUR SEKSUAL Berada Di Mana-mana Di Sekeliling Anak-anak Kita Sekarang

BAHAN BERUNSUR SEKSUAL berada di mana-mana di sekeliling anak-anak kita sekarang.

Di media sosial.
Dalam iklan online, ‘pop up ad’. 
Dalam suratkhabar, tabloid, majalah.
Di billboard.
Dalam drama/filem Melayu, Korea, Hollywood, Bollywood.
Dalam cerita kartun.
Di Youtube.
Di ‘game‘ atas talian atau konsol.
Dalam lirik lagu. (Kredit Puan Fay)
Dalam lawak jenaka
Dalam perbualan bersama rakan-rakan.
Terdengar perbualan, seloroh, gurau senda orang dewasa.

Anak akan tertanya-tanya kerana itu adalah sifat semulajadi kanak-kanak.
Ada anak yang akan bertanya.
Ada anak yang akan simpan tidak bertanya.

Jika ibubapa mahukan agar nilai yang betul meresap ke dalam hati dan pemikiran anak, maka jangan jadikan isu seksual sesuatu yang TABOO dan segan untuk dibincangkan apabila anak bertanya.

Jika ibubapa tidak terbuka untuk berkomunikasi dan berbincang dengan anak tentang lambakan elemen seksual yang dilihat di sekeliling anak, anak akan mencari sumber lain untuk mencari jawapan untuk apa yang menjadi tanda tanya bagi anak.

Anak akan bertanya Google.
Anak akan bertanya kawan.
Anak akan mencari bahan.
Akan akan bertanya sesiapa yang dikenali ‘online‘.

Adakah jawapan yang diberikan oleh mereka ini membantu anak ataupun lebih memudaratkan anak?

FAKTA:
83% kanak-kanak Malaysia berusia 5-17 tahun adalah pengguna AKTIF internet. (Sumber: MCMC 2017).

80% kanak-kanak Malaysia berusia 10-17 tahun pernah menonton pornografi. (Sumber: Malaysian Against Pornography, 2018)

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect/

Panduan Penting Keibubapaan Dua Alam

duaalam

Pada zaman sekarang ini kita hidup dalam dua alam.

Bukannya hidup di darat dan di air seperti amfibia. Kita masih lagi mamalia, cumanya kita hidup di alam nyata dan alam siber ataupun di atas talian.

Ibubapa kita dahulu tidak perlu menguruskan anak kecil dan remaja yang hidup di dua alam ini.

Inilah perkara asas yang membezakan keibubapaan zaman dahulu dan keibubapaan zaman sekarang.

Inilah juga yang membezakan anak-anak zaman dahulu dan anak-anak zaman sekarang.

Jika IBUBAPA ZAMAN DAHULU sering berpesan-pesan tentang pengaruh baik dan pengaruh negatif di persekitaran, selalu ingatkan anak untuk berada di rumah ketika panas terik tengahari dan perlu pulang sebelum senja, sering memberi amaran tentang kawasan yang tidak harus diterokai, selalu ingatkan tentang hal berkaitan adab, peraturan dan keselamatan dalam kehidupan di alam nyata, ibubapa zaman sekarang juga perlu mengingatkan anak-anak tentang perkara yang sama.
Faktor ini tetap releven baik zaman dahulu mahupun zaman sekarang.

Walau bagaimanapun peringatan ini tidak memadai bagi anak zaman sekarang. IBUBAPA ZAMAN SEKARANG yang mendedahkan anak kepada alam siber perlu juga berpesan-pesan tentang adab, pergaulan, peraturan dan keselamatan dalam kehidupan atas talian (online).

APAKAH YANG PERLU ANAK TAHU?

1) Nasihati anak agar tidak memberi kata laluan (password) atau lalai sehinggakan kata laluan terlepas ke tangan sesiapa. Maklumat peribadi boleh disalahgunakan oleh pihak yang tidak bertanggungjawab.

Ini samalah seperti pesanan ibubapa zaman dahulu supaya anak mengunci pintu dan tingkap agar tidak dimasuki penjahat ataupun pencuri.

Walau bagaimanapun, ibubapa harus tahu kata laluan anak. Tidak ada apa yang perlu disembunyikan oleh anak dari pengetahuan ibubapa selagi mereka masih di bawah tanggungan, pengawasan dan tanggungjawab ibubapa.

2) Ingatkan anak bahawa apa sahaja yang dimuatnaik di internet akan kekal di internet sampai bila-bila walaupun kita sudah memadamnya. Maklumat yang dimuatnaik akan menjadi DIGITAL FOOTPRINT yang boleh dijejaki oleh sesiapa sahaja di kemudian hari. Oleh itu anak haruslah berfikir panjang dan berhati-hati dengan apa sahaja gambar, video dan hantaran yang dimuatnaik.

Ibubapa juga perlu mengawal diri sendiri agar tidak terlalu ghairah berkongsi segala hal berkaitan kehidupan suami isteri, anak-anak dan keluarga.
Ini merupakan cabaran zaman digital. Individu yang tidak bertanggungjawab boleh menyimpan gambar, video atau pun tangkap layar yang pernah dimuatnaik bagi tujuan yang tidak baik seperti BULI SIBER, UGUT, ANTUN (Online sexual grooming) atau FITNAH.

3) Ingatkan anak agar tidak terlalu mudah menerima permintaan berkawan (friend request/follow) dari individu yang tidak dikenali.

Ingatkan anak bahawa ada individu yang menggunakan identiti palsu atau identiti orang lain bertujuan untuk memperdaya. Ini samalah juga seperti pesanan ibubapa zaman dahulu agar berhati-hati dengan individu tidak kenali dan berhati-hati juga dengan individu yang dikenali tetapi cuba mengambil kesempatan.

4) Berbincanglah secara terbuka dengan anak tentang lambakan konten yang tidak sesuai di internet contohnya yang mengandungi unsur keganasan, unsur lucah, saranan bunuh diri, bahasa kesat dan unsur yang tidak sesuai dengan adab dan budaya masyarakat kita.

Pada zaman dahulu pengaruh dan konten sebegini sukar didapati dan mudah dielak tetapi zaman sekarang semuanya berada di hujung jari. ‘Penjahat’ boleh dibawa masuk ke dalam bilik tidur anak-anak tanpa sebarang halangan kerana mereka bebas berkeliaran di alam siber.

5) Sedarkan anak bahawa tidak semua yang dipaparkan di alam siber adalah realiti yang sebenar. Banyak juga unsur penipuan, tipu muslihat, penyamaran, kepalsuan, ‘filter, ‘edit’ dan unsur yang direka-reka dan fantasi.

6) Ingatkan anak agar mengadu kepada anda jika terdapat individu, konten atau situasi di atas talian yang mengancam keselamatan anak dan membuatkan anak merasa tertekan.

Ramai kanak-kanak dan remaja tertekan bukan kerana mereka lembik atau cengeng, tetapi kerana ibubapa tidak pernah memberi panduan dan bimbingan kepada mereka tentang alam siber.

PERSOALAN

1. Dari usia berapakah harus ingatkan anak tentang semua perkara ini?
Dari sebelum, atau apabila anak dibenarkan menggunakan gajet.

2. Anak kecil tidak faham semua perkara ini, bagaimana hendak berbual dengan mereka?
Jika mereka tidak faham tentang semua risiko dan ancaman di alam siber, ini bermakna mereka belum layak dibiarkan menggunakan gajet terutamanya tanpa pemantauan dan peraturan.

Cabaran membesarkan anak pada zaman sekarang berbeza dari zaman dahulu. Jika ibubapa merasakan terlalu terbeban, leceh dan tidak punya masa untuk memantau anak-anak di alam siber, maka pilihan anda adalah untuk hidup seperti zaman dahulu tanpa gajet atau sebarang peranti digital.

Alam siber ini lebih luas berbanding alam nyata yang terbatas pada rumah, sekolah, keluarga dan kejiranan sahaja. Oleh itu risiko dan ancamannya juga lebih luas.
.
Walaupun memberi anak gajet itu mudah, kehidupan di alam nyata dan alam siber akan menjadi payah tanpa pesanan, peraturan dan pemantauan ibubapa.

Caknalah.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

Robot Di Meja Makan

Anak kecil itu diam tanpa sebarang pergerakan. Dia juga langsung tidak bersuara. Matanya memandang tepat ke hadapan tanpa berkelip. Dia terpaku dengan apa yang dilihatnya. Segala yang berlaku di sekeliling seolah-olah tidak memberi makna apa-apa kepada anak itu. Sebarang bunyi, sebarang pergerakan mahupun sebarang keajaiban yang berlaku di sekelilingnya seperti tidak langsung menimbulkan tanda tanya dalam dirinya. Perkara yang menjadi tumpuan utama dalam hidupnya dan dalam dunianya ketika itu hanyalah apa yang sedang ditonton di hadapannya.

robotdimejamakan

Sudah berkali-kali saya melihat anak-anak yang diprogramkan oleh skrin yang berada di hadapan mereka ketika waktu makan. Anak-anak ini seumpama robot yang mengunyah, tanpa menunjukkan sebarang emosi dan tanpa interaksi. Mereka dinafikan hak untuk menjadi kanak-kanak yang memerlukan didikan dan bimbingan oleh orang dewasa ketika waktu makan.

Mungkin anak-anak kecil ini diharapkan lahir dalam keadaan sempurna akhlaknya tanpa bimbingan yang mengambil masa.

Mungkin anak-anak kecil ini diharapkan agar berupaya untuk memenuhi harapan dan jangkaan orang dewasa dengan serta merta.

Mungkin anak-anak kecil ini diharapkan agar berupaya menyuapkan makanan dengan sendiri tanpa mensepahkannya.

Mungkin anak-anak kecil ini diharapkan agar dapat memberi tumpuan pada makanan tanpa mengganggu.

Mungkin anak-anak kecil ini diharapkan agar melekat di tempat duduk mereka tanpa berganjak.

Mungkin anak-anak kecil ini diharapkan agar dapat membisukan mulut mereka dari bersuara.

MUSTAHIL.

Kata si Ibu “Jika saya tidak beri skrin kepada anak saya, anak saya tidak mahu makan.”

Persoalannya siapakah yang mula memberikan anak skrin?
Siapakah yang tidak melatih anak makan tanpa kebergantungan pada skrin dari awal lagi?

Waktu makan yang sepatutnya menjadi:
momen yang mewujudkan perhubungan yang rapat antara ibubapa dan anak, momen penerapan adab dan akhlak,
momen berinteraksi dan bergurau senda antara ahli keluarga,
momen memerhatikan persekitaran yang menimbulkan sifat ingin tahu,
momen memahami emosi,
momen memahami komunikasi verbal dan tidak verbal,
momen memantapkan skil motor halus dan motor kasar,
momen mengembangkan skil bahasa dan menambahkan kosa kata,
momen memahami nilai dalam keluarga dan masyarakat,
kini hanya menjadi momen mengisi perut dan membasahkan tekak sambil dihiburkan oleh watak-watak yang ditonton di skrin.

Tiada latihan pengucapan Bismillah, dan tiada doa di awal makan untuk diamalkan anak kerana anak-anak ini terlalu asyik dihiburkan.
Tiada ucapan penghargaan dan terima kasih yang diucapkan anak kepada ayah atau ibu yang berusaha menyuapkan makanan dengan penuh kasih sayang kerana anak-anak ini terlalu leka.
Tiada senyuman di antara ibu atau ayah yang menyuap dan anak yang disuap.
Tiada pandangan mata diantara ayah atau ibu dan anak,
Tiada ekspresi wajah yang menggambarkan kegembiraan, kekecewaan dan tegahan daripada ayah atau ibu untuk difahami oleh anak.
Tiada luahan emosi di antara ibubapa dan anak.
Semuanya menjadi hambar tanpa sebarang keintiman dan emosi sesama manusia.
Sedangkan perkara yang diabaikan inilah yang membezakan di antara MANUSIA dan ROBOT.

Anak-anak yang menyentuh, melihat, merasa, menghayati dan menikmati setiap butir dan suapan makanan yang masuk ke mulut mereka lebih mudah untuk mempelajari erti bersyukur akan nikmat rezeki yang dilimpahkan ke atas mereka oleh Allah SWT.
Apabila tontonan skrin dipaksakan ke atas anak ketika waktu makan dari usia awal, seluruh sensori yang melahirkan rasa kesyukuran ini akan mati kerana fokus mereka bukannya pada pengalaman menghayati rezeki yang disuapkan ke mulut mereka tetapi fokus mereka kepada pengalaman menghayati skrin.

Latihlah anak menjadi manusia yang memuliakan adab dan akhlak ketika makan, menghargai ibubapa atau orang dewasa yang menyuapkan mereka makanan, memahami bahasa kasih sayang ibubapa, menghormati perhubungan sesama manusia, peka dengan sekelilingnya dan mensyukuri rezeki pemberian Allah kepadanya walaupun anak mungkin kurang menggemarinya.

Anak-anak kita dilahirkan sebagai manusia.
Usah diubah mereka menjadi robot tanpa kerelaan mereka hanya kerana kita sangkakan itu lebih mudah.

Dalam gambar adalah anak kembar yang tidak diberikan skrin oleh ayah dan ibu mereka ketika waktu makan. Saya sendiri kagum dengan usaha ayah dan ibu ini untuk memanusiakan anak mereka walaupun sudah tentunya mencabar.

Syabas diucapkan kepada ayah dan ibu lain yang turut sama berusaha.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect/

Pasir Gudang Dan Christchurh

Berceritalah kepada anak-anak anda yang sudah memasuki fasa ‘faham’, akan kejadian yang menimpa penduduk di Pasir Gudang.
 
Berdiskusilah dengan anak tentang makna bertanggungjawab, makna etika, makna peduli, makna cakna, makna kesusahan, makna barakah, makna dan kepentingan menjaga nyawa dan alam sekitar.
Buka peluang untuk anak memberi pendapat dan cadangan penyelesaian masalah.
 
Berceritalah juga bersama anak-anak tentang kejadian yang menimpa penduduk Islam yang menjadi mangsa di Christchurch, New Zealand.
 
Berdiskusilah dengan anak tentang makna kemanusiaan, makna hormat-menghormati, makna saling memahami, makna dan kepentingan menuntut ilmu, makna prihatin, makna empati, implikasi dendam, dan implikasi jiwa yang kacau.
Berbincang dengan anak apakah peranan kita sebagai Muslim dan sebagai manusia, dalam menghadapi isu yang sebegini.
 
Perbincangan yang sebegini akan membina ‘connection’ antara kita dan anak-anak dan juga membina akhlak dan karakter anak-anak.
 
Latihlah anak-anak kita supaya menjadi ‘leaders’ dan bukan hanya ‘followers’.
Anak-anak kita akan mewarisi dunia yang kita tinggalkan untuk mereka.
 
Semoga kita dapat menjadi ‘role model’ yang baik untuk anak-anak kita.
 
Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy