Peluklah Anak

KADANG-KADANG apabila kita menjadi buntu kerana anak meragam, anak menguji kesabaran, dan anak tidak mendengar kata, penyelesaian terbaik ketika itu bukanlah memarahi dia, cubit dia, pukul dia atau hukum dia, sebaliknya penyelesaian terbaik pada ketika itu adalah memeluk dia.

Peluk bukan kerana anak memerlukan pelukan, tetapi peluk kerana KITA yang lebih memerlukan pelukan di saat menghadapi kekecewaan dan kebuntuan dalam menguruskan anak itu.

Tidak ada manusia yang lebih baik untuk dipeluk ketika itu melainkan anak yang menjadi ujian buat kita.

Peluk kerana kita sayangkan dia bukannya kita benci dia. Yang mengecewakan kita adalah tingkah laku dia. Yang kita marah adalah tingkah laku dia yang menguji kesabaran kita.

Peluklah kerana mungkin tingkah laku itu disebabkan kerenggangan hubungan kita dengan dia selama ini.

Tautkanlah kembali dengan pelukan itu.

Peluklah dan berdoalah semoga Allah melembutkan hati dia dan juga menenangkan hati kita.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect/

Advertisements

Sekolah, Guru dan Kurikulum Pertama

Sekolah yang pertama adalah rumah.
Guru pertama adalah ibubapa.
Kurikulum pertama adalah nilai yang diamalkan oleh ibubapa.

Andainya sistem pendidikan di rumah tidak diusahakan agar menjadi yang terbaik, sekolah yang beracuankan Finland, Jepun atau UK sekalipun tetap tidak dapat membentuk keupayaan dan akhlak anak sebaiknya.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect/

Remaja Agresif

“Tahap agresif yang tinggi dalam kalangan belia Malaysia mencerminkan tingkah laku agresif orang dewasa dalam masyarakat.”Pakar kriminologi USM, Prof Madya Dr P. Sundramoorthy (2017).

Wahai orang dewasa, cerminlah diri kita dulu.

Selagi kita tidak mengubah diri kita supaya menjadi contoh yang baik kepada kanak-kanak, remaja dan orang muda, selagi itulah kita akan melihat kes buli dan keganasan terus berlaku di kalangan mereka.

Adakah hanya mereka yang perlu dihukum?

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect/

Sabar Yang Diperlukan Ibubapa

sabar

SABAR EMOSI

Sabar sebagai ibubapa selalu dikaitkan dengan keupayaan untuk menahan rasa marah.
Bersabar agar kita tidak mengamuk, tidak mengeluarkan kata-kata kesat dan tidak menghukum sehingga membawa kepada penderaan. 

Anak meragam, anak menguji kesabaran, anak melawan, anak tidak mendengar kata, anak tidak hormat, anak meraung, anak sepahkan rumah, semua ini menjadi cabaran kepada emosi ibubapa. Sabar emosi ini penting untuk menjaga keharmonian dalam keluarga dan juga untuk memastikan kewarasan diri kita sendiri.

SABAR MENUNGGU HASIL

Walau apa saja yang kita usahakan dalam mendidik anak-anak ia tidak akan menunjukkan hasilnya dalam waktu yang singkat. Mendidik anak-anak adalah satu proses tarbiyah yang dimulai dengan asuhan, didikan dan bimbingan peringkat demi peringkat sehinggalah anak berupaya untuk melakukannya sendiri.

Didikan dan bimbingan ini jugalah yang akan menghasilkan ‘inner speech’ atau suara hati dalam diri anak yang akan menjadi motivasi dalaman supaya anak melakukan kebaikan dan meninggalkan perkara yang tidak baik.

Proses ini mengambil masa dan menuntut kesabaran ibubapa.
Janganlah terlalu mengharapkan hasil yang tergesa-gesa sehingga memaksa anak di luar kemampuan dan keupayaan dirinya.

SABAR BERUSAHA

Jika satu kaedah tidak bersesuaian dengan anak, berusahalah mencari dan mencuba kaedah yang lain pula. Jangan cepat berputus asa dan menyalahkan diri sendiri. Jangan juga menyalah anak semata-mata jika sesuatu usaha kita itu tidak berjaya. Setiap anak berbeza-beza sebagaimana setiap keluarga berbeza-beza.

Bersabarlah dalam berusaha mencari jalan penyelesaian kepada apa saja cabaran yang kita hadapi dengan anak-anak.

Bersabar bukanlah bermaksud kita hanya berdiam diri menunggu keajaiban berlaku tanpa usaha.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect/

Anak Yang Sering Meminta-minta

Anak-anak sekarang hidup pada zaman di mana ‘sense of entitlement’ individu sangat tinggi. Dengan budaya ‘entitlement’ ini, jika anak mahukan sesuatu, dia perlu dapatkan serta merta dan tidak boleh tidak. Dengan budaya ‘entitlement’ ini juga, anak mempunyai harapan yang melampau tentang apa yang dia perlu ada dan perlu dapat daripada orang lain.

Jika orang lain dapat, saya juga perlu dapatkannya.
Jika orang lain ada, saya juga kena ada.

Ciri-ciri individu yang mempunyai ‘sense of entitlement’ yang tinggi antaranya adalah:

  • Mengharapkan ganjaran atau ‘rasuah’ apabila berkelakuan baik atau apabila memberikan pertolongan.
  • Jarang mahu membantu sebaliknya sentiasa mengharapkan bantuan orang lain.
  • Lebih memikirkan diri sendiri berbanding orang lain.
  • Menuding jari kepada orang lain setiap kali perancangan tidak seperti yang diharapkan.
  • Tidak dapat menghadapi kekecewaan dan kegagalan.
  • Perlu diupah jika mahukan dia berkelakuan baik apabila bersama kemana-mana.
  • Mengharapkan agar diselamatkan jika melakukan kesilapan.
  • Berbuat sesuka hati dan tidak mengikut peraturan dan batasan yang ditetapkan
  • Meminta itu, ini, lagi dan lagi.

anak meminta

Kredit Imej: Google

Budaya ‘entitlement’ ini dapat kita kurangkan dan hindari dengan menerapkan rasa bersyukur dalam diri kita dan anak-anak.

Ajarlah anak-anak untuk bersyukur (grateful) kepada Allah dengan apa yang dimiliki. Ibubapa perlu terlebih dahulu menjadi contoh mengamalkan sifat bersyukur ini kepada anak-anak. Jika ayah dan ibu sentiasa sibuk dari subuh hingga ke jauh malam dengan alasan ‘untuk memberi kesenangan’ kepada anak-anak sehingga anak diabaikan sedangkan semuanya sudah lebih dari cukup, maka anak akan belajar bahawa kebendaan itu tiada batasannya dan tidak pernah cukup. Anak akan belajar bahawa prioriti itu terletak pada nilai kebendaan.

Basahilah lidah kita dan anak-anak dengan ucapan Alhamdulillah apabila mendapat sesuatu yang diidamkan ataupun sesuatu yang tidak disangka-sangka. Secara psikologinya pengucapan itu melahirkan rasa kehambaan dan rasa cukup atas apa yang ada.

Elakkan dari menasihati anak agar berbuat kebaikan supaya kita akan dibalas dengan kebaikan juga. Sebaliknya nasihatilah anak agar berbuat kebaikan sebagai rasa bersyukur kepada Allah atas segala nikmat yang telah dikurniakan Allah selama ini. Dengan ini walaupun sesuatu yang tidak diharapkan menimpa, kita tetap melihat ujian sebagai hikmah dan pengajaran. Ini akan mengelakkan kekecewaan yang berlebihan sebaliknya mendorong anak untuk terus berusaha.

Didiklah anak dengan budaya khidmat kepada ibubapa, khidmat kepada ahli keluarga, khidmat kepada guru, khidmat kepada orang tua, dan khidmat kepada yang memerlukan. Ini akan menyedarkan anak bahawa setiap kelebihan, keupayaan, kekuatan dan kemahiran yang dimiliki adalah untuk dimanfaatkan ke jalan kebaikan. Mudah-mudahan budaya khidmat ini akan melatih anak untuk tidak meminta-minta tanpa batasan sebaliknya akan juga memberi untuk kebaikan.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect