Bengkel Kerangka Kurikulum Pendidikan Awal Kanak-kanak (4-6 Julai 2018)

upsi

Bersama-sama dengan kumpulan pakar dalam bidang Pendidikan Awal Kanak-Kanak (PAKK) dari pelbagai agensi untuk membincangkan penambahbaikan bagi Kurikulum PAKK Malaysia.
Pendidikan adalah proses yang berpanjangan dan berterusan melibatkan aspek jasmani, emosi, rohani, intelek dan sosial, bukan setakat pandai membaca dan mengira sahaja.
Jika kita ingin melihat proses itu membuahkan hasil yang baik bagi anak-anak kita, ia mestilah melibatkan kerjasama antara Kerajaaan, TASKA/Tadika/Sekolah, pendidik, ibubapa dan juga masyarakat umum.
Semua pihak mesti memainkan peranan masing-masing, bukan hanya mengharapkan keajaiban dari satu pihak sahaja.

Doakan kerangka yang dibincangkan dan akan dibentangkan oleh pihak Universiti Pendidikan Sultan Idris (UPSI) kepada YB Menteri Pendidikan ini akan diterima baik.
Demi anak-anak kita.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect

Advertisements

FORUM: Anak Yang Periksa Ibubapa Yang Risau

alfarabi

FORUM: Anak Yang Periksa Ibubapa Yang Risau.
Anjuran Sekolah Islam Al Farabi, Klang.

Moderator : Ustazah Shadiya Abbas, ahli panel Al-Hidayah TV3.

Saya juga seorang ibu, dan saya juga risau apabila anak hendak menduduki peperiksaan walaupun anak yang sudah berada di Universiti.

Perasaan risau itu normal cuma kita perlu melatih diri untuk mengawal kerisauan itu supaya tidak memudaratkan anak yang sepatutnya menjadi fokus kita.

Pendapat saya, kita perlu mengenalpasti apa yang menyebabkan kita risau.

1) Adakah kerana ‘peer pressure’ yakni apa yang kita lihat dan dengar di hadapan kita atau di media sosial menyebabkan kita tertekan?

2) Adakah harapan kita kepada anak terlalu tinggi dan kurang bersesuaian dengan perkembangan dan keupayaan anak?
Atau adakah terlalu rendah sehingga kita tidak menggalakkan anak untuk berusaha?

3) Adakah andaian kita yang salah tentang anak menyebabkan kita sentiasa risau. Mungkinkah anak tidak rajin belajar kerana dia tidak faham atau ada isu di sekolah dan bukannya kerana dia malas?

4) Adakah kita terlalu risau tentang masa depan anak sehingga kita tidak memberi tumpuan kepada kekuatan dan kelebihan anak pada masa sekarang?

5) Adakah kita membanding-bandingkan anak dengan diri kita atau dengan adik-beradik atau rakan sehingga menyebabkan kita risau?

6) Atau adakah pengalaman atau kekecewaan kita pada masa lalu menyebabkan kita terlalu risau?

Semua persoalan ini perlu diuruskan terlebih dahulu kiranya ia mengganggu dan merisaukan kita.

Saya setuju dengan tips daripada Prof. Joharry, Pensyarah Fakulti Pendidikan UIA, yang menjadi ahli panel bersama-sama saya, bahawa yang paling penting bagi ibubapa adalah mewujudkan suasana pembelajaran dan suasana suka membaca dalam rumah. Ini akan menjadi motivasi terbaik untuk anak.

Selain itu sentiasalah mengadakan perbincangan ilmiah dalam keluarga di samping perbualan santai. Wujudkan budaya ilmu dalam keluarga.

Tahniah diucapkan kepada PIBG Sekolah Islam Al Farabi yang menganjurkan forum ini.

Terima kasih juga diucapkan kepada ADUN Selat Klang, YB Dr. Halimah Ali yang turut hadir ke forum ini walaupun mempunyai jadual tugasan yang padat.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy.

LIKE US ON FACEBOOK @  https://www.facebook.com/MyParentConnect

 

Kredit gambar: S.I. Al Farabi

REMAJA: Kenapa Mereka Sukar Difahami?

REMAJA: Kenapa Mereka Sukar Difahami?
PETRONAS CHEMICALS METHANOL, LABUAN

Sebagai seorang ibu kepada anak-anak remaja dan dewasa, saya yakin kebanyakan (kalau tidak semua) ibubapa remaja menghadapi cabaran dengan anak-anak remaja masing-masing dalam bentuk yang berbeza-beza. Soalan-soalan yang diajukan pada sesi forum seminar ini adalah berbeza sama sekali dengan soalan-soalan yang biasa diajukan kepada saya berkaitan anak-anak berusia 9 tahun ke bawah. Cabaran setiap peringkat usia anak adalah berlainan sama sekali.

Kebanyakan Konflik berlaku kerana kecenderungan semulajadi remaja itu sendiri yang mahu melarikan diri dari label kanak-kanak yang harus diurus ibubapa kepada identiti orang dewasa yang mahu bebas, berdikari dan membuat semua keputusan sendiri. Perubahan fisiologi juga mempengaruhi remaja. Terdapat sekurang-kurangnya 4 punca di sebalik tingkah laku anak remaja yang menguji kesabaran kita yang telah saya kongsikan pada seminar ini. Oleh kerana punca tingkah laku itu pelbagai, kaedah menanganinya juga perlu bersesuaian dengan puncanya.
“One size does not fit all.”

Menyarankan agar semua salah laku perlu ditangani dengan hukuman yang keras adalah ‘counter productive’. Pada seminar ini, seorang pendidik berkongsi bagaimana hukuman tidak mengubah tingkah laku sesetengah remaja kerana ada remaja yang merasakan diri “cool” dan hebat apabila dihukum. Remaja ini akan mengulangi perbuatannya. Ada juga anak remaja yang terbukti berubah kerana kelembutan dan bukannya kekerasan.

Tidak semua tingkah laku remaja yang kita lihat terutamanya yang suka ditularkan di media sosial adalah disebabkan oleh remaja itu 100%. Orang dewasa di sekeliling remaja juga bertanggungjawab atas tingkah laku mereka yang kita lihat.
Seorang ibu berkongsi bagaimana sukarnya dia menguruskan anak remaja tanpa bantuan daripada figura seorang ayah yang sangat penting pada fasa ini. Dalam sebuah keluarga, ayah adalah pendidik utama, tanpa tanggungjawab seorang ayah, keluarga akan kehilangan arah.

Dalam sesi ini saya juga berkongsi 10 perkakasan (tools) yang boleh membantu ibubapa dan pendidik untuk memahami, membimbing, dan membantu remaja yang memerlukan bantuan untuk memperbaiki diri.

Langkah pertama untuk memahami anak remaja adalah dengan merenung kembali masa remaja kita dulu. Sikap ‘holier-than-thou’ orang dewasa tidak dapat membantu keadaan.
Terima kasih kepada semua peserta yang berkongsi kisah zaman remaja sehingga menitiskan air mata dan juga memori yang menggamatkan suasana dewan dengan gelak ketawa. Perkongsian pengalaman ini diharapkan boleh dijadikan panduan buat diri sendiri dan ibubapa lain dalam mendidik anak remaja masing-masing. Apa yang berlaku pada masa lalu tidak boleh diubah tetapi ia adalah pengajaran yang berharga untuk melangkah ke hadapan.
“Experience is always the best teacher.”

Saya terharu kerana pada penghujung seminar selama 2 hari ini, seorang ibu menghampiri saya dan mengatakan seminar ini adalah seperti “a gift” untuknya di kala dia buntu cuba memahami apa yang berlaku pada anak remajanya. Si ibu kini faham di manakah peranan dan perubahan yang perlu dilakukan. Alhamdulillah.

Sebagai manusia, tidak ada ibubapa yang sempurna dalam mendidik anak. Kita akan melakukan kesilapan dan kadang-kadang kita alpa di sepanjang perjalanan keibubapaan kita. Keibubapaan adalah juga satu proses untuk ibubapa terus belajar untuk memperbaiki diri. Semoga Allah SWT menerangi perjalanan kita mendidik anak-anak dengan cahaya bimbinganNya.

Ribuan terima kasih saya ucapkan kepada pihak penganjur, BAKIP dan PETRONITA PC METHANOL LABUAN yang menjemput saya buat kali kedua ini. Ia adalah pengalaman yang berharga buat saya juga. Terkesima saya mendengar kemerduan suara Tuan moderator mengalunkan lagu “Keluarga Bahagia” di awal sesi forum, begitu juga keindahan madah yang disusun Puan Pengerusi.

Terima kasih kepada semua peserta yang hadir ke seminar 2 hari ini.
Terima kasih juga diucapkan kepada peserta yang hadir pada hari pertama sahaja dan tidak dapat bergambar bersama-sama dalam ‘group photo’.
Layanan baik anda semua menyentuh hati saya.

 

labuan

Noor Afidah Abu Bakar
Certified Positive Parenting Educator (Parent Practice UK)

Persiapan Pendidikan Anak-anak Era Digital

PERSIAPAN PENDIDIKAN ANAK-ANAK ERA DIGITAL
DI TTDI JAYA, SHAH ALAM

ibtisam080118

Dijemput ibubapa, penjaga dan guru-guru kepada anak-anak yang berusia 0-8 tahun untuk menghadiri sesi yang akan diadakan pada:

Ahad 14 Januari 2018.

Adakah perkembangan teknologi digital membantu ataupun membantutkan perkembangan kanak-kanak yang berusia 0-8 tahun?

Apakah perkembangan kanak-kanak yang perlu diketahui dan dipupuk?

Apakah peranan yang perlu dimainkan oleh ibubapa dalam mendidik anak-anak era digital ini?

Semuanya akan kita bincangkan nanti insya Allah.

Seminar adalah anjuran Pertubuhan Kebajikan An-Naafi’ (PEKA) dengan kerjasama Biro Pemuda Masjid Al-I’tisam, dan NGO Persatuan Bina Insan (INSAN).

SEBARANG urusan atau pertanyaan hendaklah menghubungi terus kepada pihak penganjur (bukan kepada Parent Connect) di nombor yang tertera di poster.

Terima kasih.

Harapan Dan Tekanan Ibubapa

Baru-baru ini saya terbaca artikel yang tular tentang “Ciri-ciri anak genius”. Saya pernah terbaca artikel yang sama dalam Bahasa Inggeris yang ditulis oleh penulis dari Amerika Syarikat. Artikel Bahasa Melayu tersebut mungkin terjemahan dari artikel asal. Dari komen-komen yang ditulis pada artikel itu, ramai ibubapa yang teruja kerana anak masing-masing mempunyai ciri-ciri ‘genius’ yang disebutkan dalam artikel tersebut. Saya rasa semua ibubapa hanya melihat yang terbaik pada anak masing-masing. Semua ibubapa harapkan dan inginkan yang terbaik untuk anak-anak dan sanggup lakukan apa saja demi anak-anak.

Ini adalah fitrah manusia.

 

harapantekanan

Kredit gambar kepada Puan Zaharah Awang (Ibu Zarah).
Saya mengupas tentang “Harapan dan Tekanan Ibubapa” pada slot tersebut.

Adakalanya mengharapkan anak menjadi ‘genius’ akan menimbulkan tekanan dalam diri ibubapa kerana ibubapa risau tidak cukup berusaha dan tidak cukup menyediakan peluang untuk anak-anak menjadi yang terbaik. Tekanan dan harapan yang menggunung tinggi ini jika tidak dikawal akan meletakkan anak-anak di posisi yang sangat tertekan kerana perlu memenuhi impian ibubapa.

Tekanan ini datangnya dari suara-suara dalaman ibubapa sendiri,

Saya dapat membuktikan bahawa saya ibubapa yang baik jika anak saya ‘genius’.

Saya tidak mahu anak saya ketinggalan atau berada di kelas belakang.

Anak saya adalah tanggungjawab saya maka jika anak saya genius, saya menjalankan tanggungjawab saya dengan baik.

Persaingan semakin sengit sekarang ini dalam peperiksaan dan peluang untuk belajar, maka saya harus pastikan anak saya berada di hadapan.

Saya ingin membuktikan walaupun saya ibu tidak bekerja, anak saya genius.

Saya ingin membuktikan walaupun saya ibu bekerja dan tidak punya banyak masa untuk diluangkan dengan anak, anak saya tetap genius.

Saya dididik hingga menjadi seorang ‘genius’, oleh itu anak saya juga perlu menjadi seorang ‘genius’ dengan cara yang sama saya dididik dulu.

Anak saya perlu capai apa yang saya tidak capai dulu. Dia perlu menjadi lebih baik dari saya.

Tidak ada salahnya mempunyai suara-suara dalaman begini untuk memandu anda mendidik anak-anak anda. Walau bagaimanapun ia haruslah dikawal supaya tidak menjadi tekanan kepada anak-anak yang perlu memenuhi impian dan harapan anda.

Kenali anak anda.
Kenali tahap perkembangan setiap seorang daripada anak-anak anda.
Kenali pembawaan anak anda.
Kenali kelebihan dan kekurangan anak anda.
Kerana dengan mengenali anak-anak, kita boleh meletakkan harapan dan impian yang realistik untuk anak kita tanpa terikut-ikut orang lain.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

 

Pembuka Tirai 2018

Kepada ibubapa dan juga pendidik kanak-kanak berusia 0-8 tahun, JOM sertai kami di Bangi.

Anjuran:
Pejabat ADUN Bangi dengan kerjasama Biro Pemuda Masjid Al Hasanah, Persatuan Generasi Prihatin (GenP), dan NGO Bangi Bandar Ilmu (BBI).

Sebar-sebarkan ya.


[PERSIAPAN PENDIDIKAN ANAK-ANAK ERA DIGITAL]

digital0718

Pada zaman sekarang, aktiviti keseharian anak-anak tidak dapat lepas dari pengaruh media dan teknologi seperti internet, gadget, televisyen dan game online. Media dan teknologi ini sudah menjadi hidangan harian bagi anak-anak dari sekecil bayi sehinggalah remaja.

Peranan dan tanggungjawab ibu bapa menjadi semakin mencabar kerana kemajuan teknologi seperti pisau bermata dua, tidak hanya dapat memberikan impak positif, tetapi ia juga boleh membawa pengaruh negatif pada masa yang sama kepada anak-anak.

Sehubungan dengan itu, Pejabat ADUN Bangi dengan kerjasama Biro Pemuda Masjid Al Hasanah, Persatuan Generasi Prihatin (GenP), dan NGO Bangi Bandar Ilmu (BBI) menjemput Tuan/Puan budiman untuk menghadiri

SEMINAR KELUARGA BAHAGIA : PERSIAPAN PENDIDIKAN ANAK-ANAK ERA DIGITAL
(Khusus untuk ibu bapa kepada anak-anak berusia 0-8 tahun)

yang akan mengupas tentang peranan dan tanggungjawab ibu bapa dalam mendidik anak-anak di era digital ini khusus untuk anak-anak berusia 0-8 tahun.

🚨PENCERAMAH🚨

Puan Noor Afidah
Co-Founder Parent Connect Consultancy
———————————————-
📆Tarikh: Ahad, 7 Januari 2018

Masa: 8.30 pagi – 1.00 petang

🕌Tempat: Dewan Masjid Al Hasanah, Seksyen 9, Bandar Baru Bangi
———————————————-
Sarapan dan nurseri turut disediakan!

📞Untuk penyertaan, sila hubungi nombor di bawah:

Cik Sarah 019-940 9570
Cik Ida 012-795 9538

Atau daftar melalui link aplikasi whatapps :

http://seminarbahagia.wasap.my

💰 Yuran serendah RM20 sahaja.

Tempat adalah terhad.

Usah ketinggalan, daftar SEGERA!

Parents The #1 Teacher’ – AlimKids Putra Heights

Alhamdulillah
Terima kasih kepada semua yang hadir ke slot
‘Parents The #1 Teacher’ anjuran AlimKids Putra Heights semalam. A very responsive, participative, and happening crowd indeed. Thank you.

alimkids

Salah satu aspek yang diperbincangkan adalah bagaimana ibubapa dan juga guru perlu menunjukkan teladan yang baik kerana fasa pertama dan paling berkesan untuk pembelajaran adalah meniru. Saya juga menerangkan bagaimana proses meniru berlaku dalam otak.

Ketika slot hampir sampai ke penghujung, seorang anak kecil berusia lingkungan 3 tahun berdiri di hadapan semua peserta sambil meniru gaya saya mengendalikan slot tersebut.
Dia meniru, bukan mengejek.
Apabila semua mata memberi tumpuan kepadanya, dia semakin yakin dan terus meniru.
Ini membuktikan bahawa hanya dalam masa yang singkat, anak kecil sudah boleh meniru, bagaimana pula jika terdedah kepada unsur negatif yang berpanjangan?

Apabila kita memberi perhatian kepada tingkahlaku yang positif, semakin kerap kita akan melihat anak melakukannya.
Sebaliknya jika kita memberi tumpuan kepada yang negatif dan mencari silap sahaja, itulah yang kerap kita lihat pada anak-anak kerana dia mendapat perhatian.

Terima kasih nak, menjadi real life example semalam. 😊

Noor Afidah Abu Bakar
Certified Positive Parenting Educator (Parent Practice UK)