Seminar Rumahku Syurgaku 2019 anjuran JAKIM

Pembentangan saya di Seminar Rumahku Syurgaku 2019 anjuran JAKIM bertempat di Kompleks Islam Putrajaya.

Bersama Ustaz Zul Ramli, pendakwah bebas dan Dr. Mohd Izwan bin Mohd Yusof, Penolong Pengarah (Kanan) Bahagian Keluarga Sosial dan Komuniti JAKIM.

Jakim

Tahukah anda dalam laporan Indeks Kesejahteraan Keluarga 2016 oleh LPPKN, kawalan gajet dalam keluarga di negara kita masih berada pada tahap sederhana. Ketagihan gajet ini didapati telah meninggalkan kesan kepada keluarga. Kiranya amalan penggunaan gajet tidak diperbaiki, ia boleh meruntuhkan institusi keluarga.

Dapatan ini selari dengan laporan The State of Digital LIfestyle 2018 yang mendapati bahawa pengguna di Malaysia dan India adalah yang paling ketagih peranti digital (gajet).

Perceraian juga banyak berlaku disebabkan oleh krisis yang berpunca dari perhubungan di media sosial terutamanya Facebook dan Whatsapp. Ini merupakan satu cabaran yang besar kepada institusi keluarga.

Malaysia juga berada di tempat paling tinggi di antara negara-negara Asia Tenggara dalam mencari bahan-bahan pornografi di internet. 20 000 visual pornografi di muat naik dan turun dalam sehari. Pornografi akan mempengaruhi pemikiran dan sikap seseorang. Ia bukanlah sesuatu yang peribadi sebaliknya akan membawa implikasi buruk kepada individu di sekeliling mereka yang ketagihan pornografi.

Remaja dan kanak-kanak juga terdedah kepada sexual grooming dan pencerobohan privasi kerana kurang pemantauan oleh ibubapa dan tidak diberi pendidikan oleh ibubapa tentang keselamatan di internet.

Banyak kebaikan yang boleh kita perolehi dari media pada era teknologi digital ini. Walau bagaimanapun jika kita tidak berusaha untuk mengawal jangkamasa penggunaannya dan kontennya, baik oleh suami, isteri ataupun anak-anak, ia akan lebih membawa kemudaratan berbanding kebaikan kepada keluarga kita.

Berusahalah mencari keseimbangan.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect/

GIVE AND TAKE: Komunikasi dengan Remaja @ KMSS

KMSSGive&Take

Saya jarang menulis tentang remaja walaupun sebagai seorang ibu kepada anak-anak remaja saya faham ramai ibubapa yang memerlukan perkongsian dan panduan untuk memahami anak remaja.

Banyak faktor yang telah membentuk dan mempengaruhi seorang individu apabila tiba usia remaja. Selalunya kita mula melihat perubahan pada seorang anak apabila anak menjangkau usia 11 tahun. Remaja adalah produk pembawaan atau personaliti diri, gaya keibubapaan, persekitaran, pendidikan formal dan tidak formal dan juga pendedahan kepada faktor persekitaran. Oleh itu setiap isu yang melibatkan remaja harus difahami ‘on case by case basis.’

Saya tertarik dengan kata-kata pembukaan oleh Ustaz Qayyum, Pengetua Khalifah Model School Secondary’. Kata beliau “Remaja adalah insan yang istimewa”. 
Jarang sekali kita mendengar ungkapan yang sebegitu untuk menggambarkan tentang remaja. Selalunya kita melihat remaja sebagai insan yang keras, melawan, memberontak dan mencabar.

Apabila kita berbicara tentang cabaran remaja masa kini, fokus kita selalunya hanya pada cabaran yang mereka berikan kepada kita orang dewasa. Kita jarang membicarakan apakah cabaran yang terpaksa dihadapi oleh remaja itu sendiri dalam melalui fasa usia yang penuh kekeliruan dalam mencari identiti diri dan pada masa yang sama perlu memenuhi harapan dan jangkaan orang dewasa.

Remaja sekarang membesar dalam dunia yang sangat mencabar. Fahamilah dunia mereka. Apa yang ada dalam dunia mereka? Apakah faktor persekitaran yang membentuk pemikiran dan tingkah laku mereka? Perubahan yang mereka sedang lalui dari segi perkembangan otak, dan hormon mempengaruhi diri mereka dengan cara yang mereka sendiri tidak jangka dan tidak bersedia.

Walaupun sifat intuitif mereka inginkan kebebasan dari diarah oleh orang dewasa, perkembangan otak mereka belum cukup matang untuk membuat keputusan yang wajar dalam sesuatu tindakan.

Walaupun mereka sudah boleh menguruskan diri sendiri tidak seperti anak-anak kecil yang perlu disuap dan dipakaikan baju, anak remaja masih memerlukan perhatian dan tumpuan ibubapa kerana sifat semulajadi mereka ingin rasa dihargai dan diiktiraf.

Ayah memainkan peranan yang sangat besar dalam hidup seorang remaja walaupun tidak dapat dinafikan peranan ibu juga sangat penting. Anak lelaki remaja memerlukan kehadiran seorang ayah sebagai role model, sebagai pembimbing dan juga sebagai pendisiplin. Banyak kajian di Timur dan di Barat yang menunjukkan bahawa ketiadaan figura seorang ayah ataupun lelaki yang berautoriti dalam hidup seorang anak menyukarkan proses pendidikan dan pembentukan akhlak remaja, khususnya remaja lelaki.

Santunilah anak-anak remaja kita tidak kiralah anak siapa sekalipun. Jika kita menjauhkan diri daripada mereka, dan menggelarkan mereka dengan label yang negatif sahaja maka mereka akan lebih menjauhkan diri daripada kita. Mendidik mereka memerlukan banyak kesabaran dan do’a.

Remaja seumpama layang-layang yang harus dilepaskan talinya supaya dapat terbang tinggi menggapai awan tetapi ada masanya perlu ditarik semula agar tidak putus dan melayang menongkah bayu dan badai.

Terima kasih diucapakan kepada Khalifah Model School Secondary yang telah menjemput saya untuk sesi Usrah Gathering Bersama Ibubapa.
Terima kasih juga diucapkan kepada ibubapa yang hadir dan begitu partisipatif. Semoga kita sama-sama dapat membimbing insan-insan istimewa ini agar menjadi anak-anak soleh yang menyumbang sebagai asset penting kepada masyarakat dan Ummah.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect/

Di Ambang Tahun Baru

ambangtahunbaru

Alhamdulillah.
Berpeluang menyantuni anak-anak remaja perempuan berusia 13-17 tahun bagi membincangkan isu ‘sexual/cyber grooming’, penderaan seksual dan pornografi.
Selalunya saya berbicara dengan ibubapa, tetapi kali ini dengan remaja sendiri.

Banyak soalan yang anak-anak ini ajukan sepanjang 2 jam program. Ternyata mereka juga mempunyai banyak persoalan tentang isu ini dari pemerhatian, pengamatan dan pengalaman mereka sendiri.

Anda mungkin tertanya-tanya, bukankah sekiranya kita bercakap isu-isu seks dengan remaja, mereka akan terdorong untuk melakukannya? Bukankah keterbukaan hanya akan menyebabkan maksiat akan berleluasa di kalangan remaja?


Ayah dan ibu…

Mengikut perangkaan Polis Diraja Malaysia (PDRM), penderaan seksual kanak-kanak dari tahun 2010 hingga Mac 2017* melibatkan

13,272 kes rogol
6,014 kes cabul
1,766 kes sumbang mahram
1,152 kes luar tabii

Ini kes yang dilaporkan dan direkodkan sahaja.
Ada kejadian yang tidak dilaporkan kerana malu dan takut kerana 80% pemangsa adalah individu yang dikenali mangsa.

Tahukah ayah dan ibu, ramai kanak-kanak dan remaja ‘terserempak’ dengan bahan pornografi melalui ‘ads’ ketika melayari internet walaupun mereka tidak mencari pada awalnya? Ini diakui sendiri oleh mereka.

Jika tidak dibimbing, mereka akan terus terjebak dan ketagih.

Adakah ayah dan ibu sendiri tahu peringkat-peringkat ‘sexual/cyber grooming’?


 

Apabila kita berbincang secara ilmiah dengan remaja tentang penderaan seksual, ‘sexual/cyber grooming’ dan pornografi,

  1. Kita mengajar mereka cara untuk mengenalpasti bahaya supaya tidak terpedaya oleh pemangsa.
  2. Kita juga mempersiapkan diri mereka dengan skil keselamatan diri supaya mereka tahu bagaimana caranya untuk bertindak dan mempertahankan diri sekiranya menjadi sasaran.
  3. Kita mahu mereka sedar bahawa jika mereka melaluinya atau terjebak, mereka perlu mendapatkan bantuan kerana ada pihak yang boleh membantu.
  4. Kita juga mahu menyakinkan mereka bahawa mereka tidak patut menyalahkan diri sendiri sebaliknya pemangsalah yang perlu dihukum.
  5. Kita juga menggalakkan mereka untuk menyebarkan ilmu dan maklumat bagi membantu rakan-rakan mereka kiranya ada yang menjadi mangsa.

Kita bukan bercakap secara lucah, kita bercakap dengan ilmu dan hikmah.

Jika tidak ada sesiapa yang berbincang dengan mereka, mereka tidak akan peka dan mereka lebih mudah menjadi sebahagian dari statistik.

Jika kita tidak berbincang dengan mereka, kita membuka ruang dan peluang kepada pemangsa untuk terus bermaharajalela.

Jika kita tidak berbincang dengan mereka, mereka mencari jawapan di internet dan ini lebih memudaratkan.

Anak-anak perempuan dan lelaki perlu dibekalkan dengan ilmu keselamatan diri (personal safety) dan memahami sentuhan selamat dan tidak selamat sejak dari usia prasekolah lagi kerana pemangsa mencari sasaran tanpa mengenal usia.

Syabas diucapkan kepada pihak Nisa Serdang, IMPACT dan Masjid Al Hasanah Bangi yang telah menganjurkan program ini. Semoga kita dapat meneruskan usaha untuk memperkasakan dan melindungi anak-anak kita kerana mereka juga punya cita-cita dan impian yang ingin dicapai. Jangan biarkan mereka menjadi mangsa sikap tidak cakna kita.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect/

*Sumber Berita Harian 27 Julai 2017

Bengkel Kerangka Kurikulum Pendidikan Awal Kanak-kanak (4-6 Julai 2018)

upsi

Bersama-sama dengan kumpulan pakar dalam bidang Pendidikan Awal Kanak-Kanak (PAKK) dari pelbagai agensi untuk membincangkan penambahbaikan bagi Kurikulum PAKK Malaysia.
Pendidikan adalah proses yang berpanjangan dan berterusan melibatkan aspek jasmani, emosi, rohani, intelek dan sosial, bukan setakat pandai membaca dan mengira sahaja.
Jika kita ingin melihat proses itu membuahkan hasil yang baik bagi anak-anak kita, ia mestilah melibatkan kerjasama antara Kerajaaan, TASKA/Tadika/Sekolah, pendidik, ibubapa dan juga masyarakat umum.
Semua pihak mesti memainkan peranan masing-masing, bukan hanya mengharapkan keajaiban dari satu pihak sahaja.

Doakan kerangka yang dibincangkan dan akan dibentangkan oleh pihak Universiti Pendidikan Sultan Idris (UPSI) kepada YB Menteri Pendidikan ini akan diterima baik.
Demi anak-anak kita.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect

FORUM: Anak Yang Periksa Ibubapa Yang Risau

alfarabi

FORUM: Anak Yang Periksa Ibubapa Yang Risau.
Anjuran Sekolah Islam Al Farabi, Klang.

Moderator : Ustazah Shadiya Abbas, ahli panel Al-Hidayah TV3.

Saya juga seorang ibu, dan saya juga risau apabila anak hendak menduduki peperiksaan walaupun anak yang sudah berada di Universiti.

Perasaan risau itu normal cuma kita perlu melatih diri untuk mengawal kerisauan itu supaya tidak memudaratkan anak yang sepatutnya menjadi fokus kita.

Pendapat saya, kita perlu mengenalpasti apa yang menyebabkan kita risau.

1) Adakah kerana ‘peer pressure’ yakni apa yang kita lihat dan dengar di hadapan kita atau di media sosial menyebabkan kita tertekan?

2) Adakah harapan kita kepada anak terlalu tinggi dan kurang bersesuaian dengan perkembangan dan keupayaan anak?
Atau adakah terlalu rendah sehingga kita tidak menggalakkan anak untuk berusaha?

3) Adakah andaian kita yang salah tentang anak menyebabkan kita sentiasa risau. Mungkinkah anak tidak rajin belajar kerana dia tidak faham atau ada isu di sekolah dan bukannya kerana dia malas?

4) Adakah kita terlalu risau tentang masa depan anak sehingga kita tidak memberi tumpuan kepada kekuatan dan kelebihan anak pada masa sekarang?

5) Adakah kita membanding-bandingkan anak dengan diri kita atau dengan adik-beradik atau rakan sehingga menyebabkan kita risau?

6) Atau adakah pengalaman atau kekecewaan kita pada masa lalu menyebabkan kita terlalu risau?

Semua persoalan ini perlu diuruskan terlebih dahulu kiranya ia mengganggu dan merisaukan kita.

Saya setuju dengan tips daripada Prof. Joharry, Pensyarah Fakulti Pendidikan UIA, yang menjadi ahli panel bersama-sama saya, bahawa yang paling penting bagi ibubapa adalah mewujudkan suasana pembelajaran dan suasana suka membaca dalam rumah. Ini akan menjadi motivasi terbaik untuk anak.

Selain itu sentiasalah mengadakan perbincangan ilmiah dalam keluarga di samping perbualan santai. Wujudkan budaya ilmu dalam keluarga.

Tahniah diucapkan kepada PIBG Sekolah Islam Al Farabi yang menganjurkan forum ini.

Terima kasih juga diucapkan kepada ADUN Selat Klang, YB Dr. Halimah Ali yang turut hadir ke forum ini walaupun mempunyai jadual tugasan yang padat.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy.

LIKE US ON FACEBOOK @  https://www.facebook.com/MyParentConnect

 

Kredit gambar: S.I. Al Farabi

REMAJA: Kenapa Mereka Sukar Difahami?

REMAJA: Kenapa Mereka Sukar Difahami?
PETRONAS CHEMICALS METHANOL, LABUAN

Sebagai seorang ibu kepada anak-anak remaja dan dewasa, saya yakin kebanyakan (kalau tidak semua) ibubapa remaja menghadapi cabaran dengan anak-anak remaja masing-masing dalam bentuk yang berbeza-beza. Soalan-soalan yang diajukan pada sesi forum seminar ini adalah berbeza sama sekali dengan soalan-soalan yang biasa diajukan kepada saya berkaitan anak-anak berusia 9 tahun ke bawah. Cabaran setiap peringkat usia anak adalah berlainan sama sekali.

Kebanyakan Konflik berlaku kerana kecenderungan semulajadi remaja itu sendiri yang mahu melarikan diri dari label kanak-kanak yang harus diurus ibubapa kepada identiti orang dewasa yang mahu bebas, berdikari dan membuat semua keputusan sendiri. Perubahan fisiologi juga mempengaruhi remaja. Terdapat sekurang-kurangnya 4 punca di sebalik tingkah laku anak remaja yang menguji kesabaran kita yang telah saya kongsikan pada seminar ini. Oleh kerana punca tingkah laku itu pelbagai, kaedah menanganinya juga perlu bersesuaian dengan puncanya.
“One size does not fit all.”

Menyarankan agar semua salah laku perlu ditangani dengan hukuman yang keras adalah ‘counter productive’. Pada seminar ini, seorang pendidik berkongsi bagaimana hukuman tidak mengubah tingkah laku sesetengah remaja kerana ada remaja yang merasakan diri “cool” dan hebat apabila dihukum. Remaja ini akan mengulangi perbuatannya. Ada juga anak remaja yang terbukti berubah kerana kelembutan dan bukannya kekerasan.

Tidak semua tingkah laku remaja yang kita lihat terutamanya yang suka ditularkan di media sosial adalah disebabkan oleh remaja itu 100%. Orang dewasa di sekeliling remaja juga bertanggungjawab atas tingkah laku mereka yang kita lihat.
Seorang ibu berkongsi bagaimana sukarnya dia menguruskan anak remaja tanpa bantuan daripada figura seorang ayah yang sangat penting pada fasa ini. Dalam sebuah keluarga, ayah adalah pendidik utama, tanpa tanggungjawab seorang ayah, keluarga akan kehilangan arah.

Dalam sesi ini saya juga berkongsi 10 perkakasan (tools) yang boleh membantu ibubapa dan pendidik untuk memahami, membimbing, dan membantu remaja yang memerlukan bantuan untuk memperbaiki diri.

Langkah pertama untuk memahami anak remaja adalah dengan merenung kembali masa remaja kita dulu. Sikap ‘holier-than-thou’ orang dewasa tidak dapat membantu keadaan.
Terima kasih kepada semua peserta yang berkongsi kisah zaman remaja sehingga menitiskan air mata dan juga memori yang menggamatkan suasana dewan dengan gelak ketawa. Perkongsian pengalaman ini diharapkan boleh dijadikan panduan buat diri sendiri dan ibubapa lain dalam mendidik anak remaja masing-masing. Apa yang berlaku pada masa lalu tidak boleh diubah tetapi ia adalah pengajaran yang berharga untuk melangkah ke hadapan.
“Experience is always the best teacher.”

Saya terharu kerana pada penghujung seminar selama 2 hari ini, seorang ibu menghampiri saya dan mengatakan seminar ini adalah seperti “a gift” untuknya di kala dia buntu cuba memahami apa yang berlaku pada anak remajanya. Si ibu kini faham di manakah peranan dan perubahan yang perlu dilakukan. Alhamdulillah.

Sebagai manusia, tidak ada ibubapa yang sempurna dalam mendidik anak. Kita akan melakukan kesilapan dan kadang-kadang kita alpa di sepanjang perjalanan keibubapaan kita. Keibubapaan adalah juga satu proses untuk ibubapa terus belajar untuk memperbaiki diri. Semoga Allah SWT menerangi perjalanan kita mendidik anak-anak dengan cahaya bimbinganNya.

Ribuan terima kasih saya ucapkan kepada pihak penganjur, BAKIP dan PETRONITA PC METHANOL LABUAN yang menjemput saya buat kali kedua ini. Ia adalah pengalaman yang berharga buat saya juga. Terkesima saya mendengar kemerduan suara Tuan moderator mengalunkan lagu “Keluarga Bahagia” di awal sesi forum, begitu juga keindahan madah yang disusun Puan Pengerusi.

Terima kasih kepada semua peserta yang hadir ke seminar 2 hari ini.
Terima kasih juga diucapkan kepada peserta yang hadir pada hari pertama sahaja dan tidak dapat bergambar bersama-sama dalam ‘group photo’.
Layanan baik anda semua menyentuh hati saya.

 

labuan

Noor Afidah Abu Bakar
Certified Positive Parenting Educator (Parent Practice UK)