Peluklah Anak

KADANG-KADANG apabila kita menjadi buntu kerana anak meragam, anak menguji kesabaran, dan anak tidak mendengar kata, penyelesaian terbaik ketika itu bukanlah memarahi dia, cubit dia, pukul dia atau hukum dia, sebaliknya penyelesaian terbaik pada ketika itu adalah memeluk dia.

Peluk bukan kerana anak memerlukan pelukan, tetapi peluk kerana KITA yang lebih memerlukan pelukan di saat menghadapi kekecewaan dan kebuntuan dalam menguruskan anak itu.

Tidak ada manusia yang lebih baik untuk dipeluk ketika itu melainkan anak yang menjadi ujian buat kita.

Peluk kerana kita sayangkan dia bukannya kita benci dia. Yang mengecewakan kita adalah tingkah laku dia. Yang kita marah adalah tingkah laku dia yang menguji kesabaran kita.

Peluklah kerana mungkin tingkah laku itu disebabkan kerenggangan hubungan kita dengan dia selama ini.

Tautkanlah kembali dengan pelukan itu.

Peluklah dan berdoalah semoga Allah melembutkan hati dia dan juga menenangkan hati kita.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect/

Advertisements

Sekolah, Guru dan Kurikulum Pertama

Sekolah yang pertama adalah rumah.
Guru pertama adalah ibubapa.
Kurikulum pertama adalah nilai yang diamalkan oleh ibubapa.

Andainya sistem pendidikan di rumah tidak diusahakan agar menjadi yang terbaik, sekolah yang beracuankan Finland, Jepun atau UK sekalipun tetap tidak dapat membentuk keupayaan dan akhlak anak sebaiknya.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect/

Setiap Keluarga Melalui Cabaran Yang Berbeza-beza

Usai sesi keibubapaan beberapa hari lalu, seorang Ibu bertanya saya, “Puan kenapa saya tidak melalui cabaran dengan anak-anak sepertimana yang disebut dan dilalui oleh orang lain? Adakah sesuatu yang tidak kena dengan keluarga saya?”

Setiap keluarga melalui cabaran yang berbeza-beza. Ada di antara cabaran yang diceritakan kepada saya oleh ayah dan ibu tidak saya lalui, ataupun apa yang saya lalui tidaklah seberat cabaran mereka. Saya juga yakin banyak cabaran yang saya lalui tidak dilalui oleh ibubapa yang lain.

Ini kerana:

  1. Latar belakang kita berbeza.
  2. Pemikiran kita berbeza.
  3. Gaya hidup kita berbeza.
  4. Sosioekonomi kita berbeza.
  5. Dinamik keluarga kita berbeza.
  6. Gaya keibubapaan kita berbeza.
  7. Prioriti kita berbeza.
  8. Anak-anak kita berbeza-beza.

Semua faktor ini menentukan jenis cabaran dan seberat mana cabaran yang akan kita lalui dengan anak-anak.

Apa yang penting, sebagai suami isteri dan sebagai ayah dan ibu, tetapkan matlamat keluarga dari awal.

Apakah karakter atau sifat yang ingin kita lihat ada dalam diri anak-anak? 
Apakah yang patut kita lakukan untuk mencapai matlamat ini? 
Apakah yang patut kita lakukan BERSAMA-SAMA dalam menghadapi cabaran dengan anak-anak?

Tanggungjawab mendidik anak tidak terletak di bahu seorang saja.

“Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya”.( Al-Baqarah: 286).

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect/

Coretan Buat Ayah Yang Tidak Tahan Mendengar Tangisan Anak Sendiri

ayah hopeless

Kredit Imej: Google

Ramai yang membaca kisah kamu.
Kata anak kamu, kamu menunggu di dalam kereta bermain fon.
Kata anak kamu, kamu tidak tahan mendengar tangisan anak kamu sendiri.
Kamu enak mengulit fon kamu sedangkan isteri kamu dibiarkan keseorangan menguruskan anak-anak kecil kamu di pusat kesihatan itu.

Wahai ayah yang tidak tahan mendengar tangisan anak sendiri…

Mungkin tidak pernah ada yang memberitahu kamu bahawa bayi dan tangisan tidak dapat dipisahkan. Mungkin tidak pernah ada yang memberitahu kamu bahawa lahirnya zuriat kamu ke dunia ini dimulai dengan tangisan. Mungkin tidak pernah ada yang memberitahu kamu bahawa tangisan itu adalah petanda bermulanya satu kehidupan.

Tidakkah tangisan pertama anak kamu itu membawa kegembiraan dan kebahagiaan kepada kamu?

Tangisan itulah yang menaikkan taraf kamu dari lelaki biasa kepada seorang ayah yang tinggi martabatnya. Kamulah yang bakal membentuk seorang manusia yang berbakti kepada kamu dan isteri kamu, berbakti kepada keluarga kamu dan berbakti kepada masyarakat. Tangisan itulah tanda bermulanya bekalan bagi kamu di alam sana nanti. Doa-doa daripada anak yang menangis itulah yang akan membantu kamu kelak apabila tidak ada sesiapa lagi yang dapat membantu kamu di alam sana nanti. Bersyukurlah dengan kehadiran anak yang menangis itu. Janganlah menjauhkan diri dari tangisan itu kerana lahirnya membawa rahmat dan barakah dalam hidup kamu.

Wahai ayah yang tidak tahan mendengar tangisan anak sendiri…

Mungkin tangisan anak kamu mengingatkan kamu pada sejarah silam yang mengguris. Mungkin kamu tidak biasa dengan riuh rendah tangisan seorang anak kecil. Jangan rasa gusar, jangan rasa rendah diri, kamu tidak keseorangan. Sejak awal kejadian manusia semua ayah di dalam dunia ini melalui pengalaman yang sama. Tidak ada cacat celanya diri kamu jika tangisan anak kamu itu merunsingkan kamu. Mungkin tidak ada ayah lain yang memberitahu kamu bahawa mereka juga melalui cabaran seperti kamu. Mungkin di kalangan kelompok kamu adalah mereka yang juga tidak tahan dengan tangisan anak sendiri. Mereka juga menjauhkan diri seperti kamu. Mungkin di kalangan kelompok kamu adalah mereka yang tidak memikul tanggungjawab sebagai seorang ayah dengan baik. Kamu tidak perlu menjadi seperti mereka.

Mungkin kamu tidak tahu bahawa ramai ayah yang mengumpul kekuatan meruntuhkan benteng keegoan seorang lelaki. Mereka turut mengelek dan menenangkan anak mereka yang menangis. Mungkin mereka tidak bercerita kerana bimbang dengan kata nista. Ramai yang tidak peduli dicerca dan melakukannya kerana kasih sayang dan tanggungjawab sebagai seorang bapa. Kamu boleh memilih untuk menjadi seperti mereka.

Wahai ayah yang tidak tahan mendengar tangisan anak sendiri…

Mungkin tidak pernah ada yang memberitahu kamu bahawa anak menangis bukan sengaja. Anak bukan sengaja hendak menguji kamu. Anak bukan sengaja hendak menyusahkan kamu. Anak menangis kerana dia memerlukan kamu.

“Tolong saya ayah, saya lapar.” 
“Tolong saya ayah saya panas.” 
“Tolong saya ayah, saya tidak betah dengan suasana yang hiruk pikuk begini.” 
“Tolong saya ayah, saya letih.” 
“Tolong saya ayah, saya sakit digigit semut.”
”Tolong saya ayah, saya merindui pelukan dan ciuman seorang ayah.”
“Tolong saya ayah, ada sesuatu yang tidak kena dengan diri saya. Kenapa dengan saya ayah?”

Anak darah daging kamu merayu pertolongan daripada kamu. Anak darah daging kamu tidak boleh meluahkan kesedihan dan kekecewaan dengan kata-kata. Satu-satunya cara untuk anak meluahkannya adalah melalui tangisan. Kasihanilah anak wahai ayah. Janganlah menjauhkan diri daripada anak ketika dia memerlukan kamu.

Wahai ayah yang tidak tahan mendengar tangisan anak sendiri…

Mungkin tidak pernah ada yang memberitahu kamu bahawa anak menangis hanyalah sementara. Tangisan yang tidak berkesudahan bagi kamu itu akan berhenti juga apabila tiba masanya. Tangisan itu akan berhenti juga apabila anak sudah pandai menyusun kata menyampaikan apa yang diingininya.

Sedar tidak sedar, anak yang kamu abaikan apabila dia menangis itu bersikap acuh tidak acuh terhadap kamu. Sedar tidak sedar anak itu tidak menuruti kata-kata kamu. Hidup ini ibarat roda. Apa yang kita lakukan dan apa yang tidak kita lakukan, akan berpusing kembali ke dalam kehidupan kita.

Bagaimana mungkin anak akan mempedulikan kamu kiranya di kala anak memerlukan kamu, kamu bosan dengan tangisannya? Mana mungkin anak mahu mendekati kamu kiranya di saat dia memerlukan kamu, kamu menjauhkan diri daripadanya.

Janganlah biarkan masa itu berlalu sehinggakan kamu tidak lagi menjadi insan yang penting dalam hidup anak kamu yang menangis itu.

Wahai ayah yang tidak tahan mendengar tangisan anak sendiri…

Mungkin tidak ada yang pernah memberitahu kamu bahawa ramai anak zaman sekarang yang bermasalah kerana tiadanya ayah yang hadir dalam hidup mereka. Ramai anak zaman sekarang yang bermasalah kerana tangki emosi mereka tidak dipenuhi dengan kehadiran seorang ayah yang peduli. Ramai anak zaman sekarang yang bermasalah kerana dari mereka bayi lagi, mereka tidak dapat mempercayai seorang ayah. Dari mereka bayi lagi ayah mereka mengelak dari memahami tangisan mereka. Ayah mereka hanya inginkan yang baik dan wangi sahaja daripada mereka. Ayah mereka menjauhkan diri apabila tangisan mereka dianggap menyusahkan dan membingitkan.

Bukan salah mereka kiranya mereka menjadi begitu. 
Salah kamu wahai ayah yang tidak tahan mendengar tangisan anak kamu sendiri lalu berterusan menjauhkan diri.

TETAPI mungkin juga kamu menjauhkan diri bermain fon hanya untuk seketika. Apabila kamu tenang, kamu kembali secepat mungkin membantu isteri kamu menguruskan anak-anak kamu.

Begitulah yang sebaiknya.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect

Perkara Penting Yang Semakin Hilang

white water rafting

 

Tahukah anda 4 faktor penting yang membantu proses pembelajaran dan membentuk tingkah laku anak-anak adalah:

1) Pergerakan (movement)
2) Sentuhan (touch)
3) Perhubungan sesama manusia (human connection)
4) Pendedahan kepada alam sekitar (exposure to nature)

Sebanyak manakah anak-anak kita sekarang mendapat stimulasi daripada elemen-elemen yang disebut atas?

1) Adakah anak kita banyak bergerak ataupun mereka lebih banyak menghabiskan masa mereka duduk diam dengan satu aktiviti tertentu sahaja tanpa bergerak? Pergerakan bukan hanya membantu perkembangan fizikal kanak-kanak. Pergerakan bukan hanya membantu perkembangan skima, motor halus dan motor kasar sahaja, pergerakan juga membantu anak untuk melepaskan tenaga yang terpendam dalam diri anak. Tenaga yang tidak dilepaskan pada masa dan tempat yang sepatutnya akan menyebabkan anak menjadi lebih impulsif dari yang sepatutnya dan diluahkan dalam bentuk tindakan luar kawal.

2) Adakah anak-anak kita disentuh dan dibelai dengan secukupnya? Atau adakah kita beranggapan bahawa sentuhan atau pelukan hanya akan membuatkan anak kita melampau dan besar kepala?
Sentuhan adalah makanan asas kepada emosi anak-anak. Semua anak memerlukan jumlah sentuhan dan pelukan yang secukupnya walaupun mungkin bahasa kasih sayang mereka (rujuk 5 love languages) bukan sentuhan.

Sentuhan dan pelukan:
1) merendahkan tahap hormon stres iaitu cortisol
2) mengawal selia hormon adrenalin yang membantu tindak balas kepada situasi atau konflik
3) menguruskan ‘anxiety’ atau kegusaran.

Anak-anak yang tidak terbimbing dan tidak terurus emosinya akan meluahkannya dalam bentuk tingkah laku yang sukar dikawal. Jika keadaan ini berlaku, ia juga akan mengganggu proses pembelajaran.

3) Anak-anak kita bukannya robot. Sebagai makhluk sosial, anak-anak memerlukan perhubungan sesama manusia, dilayan seperti manusia dan belajar untuk berinteraksi dengan positif sesama manusia.
Sejauh manakah kita membuka peluang kepada anak-anak kita untuk berinteraksi sesama manusia?
Atau adakah anak kita lebih banyak berinteraksi dengan mesin?

Anak yang tidak tahu berinteraksi secara positif sesama manusia kerana perkembangan sosialnya tidak dipupuk dengan sebaiknya akan menghadapi masalah untuk membina perhubungan dengan orang lain. Kesukaran ini akan menyukarkan anak untuk memahami dan mempunyai empati terhadap orang lain. Ini adalah dua perkara penting yang menjadi asas kepada tingkah laku yang positif dalam diri anak-anak.

4) Alam sekitar dapat membantu anak-anak untuk menjadi lebih tenang dan damai. Ketenangan ini diperlukan untuk membina fokus dan tumpuan terutamanya dalam proses pembelajaran. Anak-anak juga memerlukan ketenangan ini untuk membantu mereka dalam proses kawalan diri. Pembangunan material yang melampau di persekitaran kita banyak mempengaruhi tingkah laku anak-anak kerana mereka tidak berpeluang berinteraksi dengan alam sekitar.
Adakah kita membawa anak-anak keluar dari hutan batu dan meneroka hutan hijau sekali sekala?
Adakah anak-anak kita dibiasakan dengan pasir, laut, sungai dan bukit bukau?
Adakah mereka biasa comot bermain lumpur?
Pengalaman ini membantu perkembangan modal insan.

Apabila kita berbicara tentang tingkah laku kanak-kanak sekarang yang berbeza daripada kanak-kanak dahulu, kita patut juga menilai sejauh manakah berbezanya hidup kanak-kanak sekarang berbanding kanak-kanak dahulu.

Pembelajaran dan tingkah laku anak-anak banyak bergantung kepada 4 faktor tersebut. Kembalikan pengalaman tersebut dalam kehidupan seharian anak-anak kita. Ia tidak memerlukan belanja yang besar.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect

Astro Prima – Pentingkah Ilmu Keibubapaan?

astroprima mingguan wanita

Rancangan Mingguan Wanita di ASTRO Prima semalam.
Topik yang dibincangkan oleh pengacara Nurul Syuhada dan Azzura bersama saya dan Amyra Rosli adalah ‘IBU MUDA.’

Soalan pertama yang ditanya oleh Azzura kepada saya adalah tentang hubungkait antara penderaan dan kurangnya ilmu keibubapaan.

Kebetulan pagi semalam saya membaca keluhan yang ditulis di FB sifu saya, Ibu Zarah, tentang anak kecil yang didera. Saya menghubungi Ibu bertanya kes manakah yang dimaksudkan Ibu kerana tidak ada apa-apa berita atau video tular yang melintas di newsfeed saya. Ibu Zarah mengirimkan kepada saya video dua orang bayi kembar yang didera. Kejadian berlaku di Jeddah, Arab Saudi.

Kedua-dua anak tersebut diketuk, dipukul, ditampar, digolek, diangkat dan dicampak ke lantai oleh ibu mereka sendiri. Yang anehnya, perbuatan kejam ibu itu divideokan sendiri oleh si ibu. Menurut maklumat yang ada setakat ini, si ibu memvideokan perbuatannya untuk hantar kepada ayah anak-anak tersebut, suaminya. Suami dan isteri itu dipercayai sedang menghadapi masalah keluarga.

Alhamdulillah kedua-dua bayi tersebut sekarang ini berada di dalam perlindungan dan penjagaan kerajaan Arab Saudi.


Kes penderaan kanak-kanak berlaku di mana-mana saja. Hanya kerana anak kecil terpaksa akur, terpaksa hormat, terpaksa pasrah, tidak boleh dan tidak dapat melawan, ada yang diperlakukan sesuka hati tidak mengikut adab dan akhlak yang sepatutnya.

Di Malaysia seramai 2000 orang kanak-kanak menjadi mangsa penderaan dan pengabaian setiap tahun. Jumlah ini semakin meningkat dari setahun ke setahun. Ada juga kes yang tidak dilaporkan.

Ilmu keibubapaan bukanlah hanya pengetahuan tentang bagaimana menjaga, mengasuh, mengurus dan mendidik anak sahaja. Proses keibubapaan melibatkan tiga pihak iaitu ayah, ibu dan anak-anak. Oleh itu ilmu keibubapaan juga melibatkan penjagaan, pengasuhan, pengurusan dan pendidikan ayah dan ibu.

Proses keibubapaan adalah ‘partnership’ atau kerjasama yang positif antara ketiga-tiga pihak.

Ilmu keibubapaan yang paling penting yang harus kita miliki adalah:

1) Skil untuk menguruskan perhubungan antara suami dan isteri.

Pepatah Melayu mengatakan “Sedangkan lidah lagi tergigit”. Krisis dan konflik adalah normal dalam perhubungan. Tetapi jika suami dan isteri tidak pandai menguruskan perhubungan, tidak tahu menjalankan tanggungjawab masing-masing dan tidak tahu dan tidak mahu memahami dan bertolak ansur, anak-anak juga akan terkesan dengan ketidakharmonian itu. Ramai kanak-kanak yang didera bukan kerana salah mereka, tetapi kerana ketidakharmonian itu.

Selain skil mengurus perhubungan suami isteri, antara skil keibubapaan yang perlu ada adalah

2) Skil mengurus diri dan emosi ibubapa dan juga penjaga.
3) Skil mengurus kewangan dan ekonomi keluarga.

Jika diteliti kes-kes penderaan, banyak yang berlaku kerana ibubapa tidak memiliki skil-skil ini. Anak didera kerana kekurangan ibubapa sendiri bukannya kerana faktor anak tersebut.

Kita tidak mungkin menjadi ibubapa yang sempurna. Anak-anak kita juga tidak sempurna. Tetapi kita perlu berusaha sebaik mungkin untuk mewujudkan keharmonian dan kerjasama yang baik dan positif dalam keluarga.

Ayah mempunyai tanggungjawab dan haknya.
Ibu mempunyai tanggungjawab dan haknya
Anak-anak juga mempunyai tanggungjawab dan haknya.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect

11 Skil ‘Parenting’ Penting Abad Ke-21

digital

Kredit Imej: Google

Semasa kita kecil dulu, jika ibubapa kita tidak mahu kita berkawan dengan kumpulan budak-budak yang tidak elok perangainya atau budak-budak yang dikhuatiri akan mempengaruhi kita dengan perangai yang tidak baik, ibubapa boleh menghalang kita dari keluar rumah. Ibubapa juga boleh menghalang kita dari bercampur dengan budak-budak kampung A, tidak pergi ke kawasan flet B atau tidak ke kawasan kedai C sebab di situlah ‘port’ atau tempat budak-budak tersebut berkumpul. Dengan melakukan begitu, kita tidak bercampur dengan anasir yang negatif tersebut dan kita terlindung dari menjadi seperti mereka. Itu usaha ibubapa kita suatu masa dulu untuk melindungi kita.

Itu dulu.

Anak-anak sekarang tidak ada masalah itu lagi. Ibubapa tidak perlu menghalang anak-anak dari keluar dan bercampur dengan A, B, atau C yang membawa pengaruh yang tidak elok itu. Kita tidak menghalang bukan kerana kelompok sebegitu sudah tidak wujud, tetapi kerana kelompok sebegitu sudah menyelinap masuk ke dalam rumah kita. Malah mereka masuk ke bilik anak-anak kita, berada di tempat tidur anak-anak kita, sehinggakan diajak ke mana-mana saja oleh anak-anak kita.

Kita menjemput mereka dengan sukarela ke dalam hidup anak kita apabila anak-anak kita diberi telefon pintar tanpa dipantau.

Inilah perbezaan dulu dan sekarang yang sangat ketara dan menuntut supaya kita mendidik anak mengikut zaman di mana dia dibesarkan.

Skil penting yang perlu ada pada ibubapa zaman sekarang adalah skil untuk mendidik dan membimbing anak tentang literasi internet dan media. Ini adalah skil keibubapaan yang penting untuk melindungi anak-anak kita daripada anasir yang tidak baik pada zaman mereka dibesarkan sekarang.

Ibubapa perlu cakna dan peka terlebih dahulu. Jika kita sendiri ‘buta IT’ bagaimana mungkin kita melindungi anak-anak kita yang kebanyakannya lebih ‘advanced’ daripada kita?


APA YANG PERLU DILAKUKAN?

  1. Pasang atau install ‘parental control’ pada peranti yang digunakan oleh anak-anak. Ia dapat menyekat ataupun membataskan pendedahan anak-anak kepada konten yang tidak elok di internet. Apabila ditanya, masih ramai ibubapa yang tidak tahu apakah ‘parental control’ dan tidak tahu pun wujudnya ‘parental control’ untuk melindungi anak-anak ketika online. Anda perlu tahu. Anda boleh ‘google’ untuk mengetahui dengan lebih lanjut.
  2. Terangkan kepada anak-anak bahawa tidak semua yang mereka baca online adalah betul ataupun baik. Ada kandungan yang bunyinya baik dan mungkin berunsur keagamaan tetapi nilai dan kandungannya tidak betul. Malah ada yang diputar belitkan. Ibubapa sendiri perlu berilmu dan berfikiran kritis supaya dapat membimbing anak untuk berfikiran kritis juga dalam menilai sesuatu maklumat di internet.
  3. Pantau penggunaan enjin carian oleh anak-anak. Kanak-kanak sifatnya sentiasa ingin tahu atau ‘curious’. Sifat ingin tahu ini selalunya akan membawa mereka ke ‘google’.  Pak Cik Google akan memberi semua maklumat yang ada. Mungkin ada maklumat yang tidak bersesuaian dengan usia anak, tidak bersesuaian dengan tahap pemikiran anak dan tidak bersesuaian dengan nilai yang dipegang oleh kita. Oleh itu pantaulah ‘history’ pencarian anak-anak ketika menggunakan enjian carian.  Jika tidak tahu caranya, ibubapa sendiri boleh ‘google’ untuk mengetahui bagaimana untuk memantau ‘history’ carian.
  4. Ingatkan anak-anak tentang iklan-iklan online yang boleh membawa dari satu perkara yang dilihat baik kepada satu perkara yang tidak elok. Anak-anak akan leka dan mungkin seronok ‘click’ dari satu iklan ke satu iklan. Ramai kanak-kanak yang terjebak dengan laman sesawang berunsur keganasan dan juga pornografi secara tidak sengaja.
  5. Ajar anak-anak apa yahg perlu dilakukan jika terlihat imej yang tidak senonoh melalui ‘pop up’ yang muncul di skrin. ‘Pop Up’ sifatnya sangat mengundang bagi kanak-kanak. Mereka akan tertarik untuk mengetahui dengan lebih lanjut. Pop sana, pop sini, akhirnya terjebak dengan laman yang tidak elok.
  6. Ajar anak untuk lebih terbuka memberitahu sekiranya terlihat perkara yang tidak elok atau tidak senonoh di internet. Jangan menjadikan perbincangan perkara yang tidak elok itu sebagai sesuatu yang taboo. Jika kita tidak bercakap dan membimbing anak tentangnya, anak akan mencari sumber yang lain untuk bertanya. Sumber yang lain itu belum tentu memberikan maklumat yang betul dan mengikut nilai yang sepatutnya.
  7. Pesan kepada anak supaya tidak memberi maklumat peribadi kepada sesiapa saja di internet. Maklumat tentang tempat tinggal, sekolah, umur dan sebagainya tidak seharusnya dikongsi dengan sesiapa yang dijumpai online. Ramai pemangsa yang menunggu-nunggu dan mencari mangsa dari kalangan kanak-kanak yang mereka tahu tidak dipantau oleh ibubapa.
  8. Bertegas dengan anak supaya tidak mempercayai individu yang baru dikenali di internet. Sesiapa saja boleh menyamar dan tidak memberi maklumat yang benar tentang diri mereka.
  9. Ajar anak untuk menggunakan nama atau identiti pada ‘username’ yang tidak menggambarkan maklumat yang sebenar.
  10. Pesan kepada anak untuk menolak ‘friend request’ daripada individu yang tidak dikenali. Ibubapa juga perlu berpesan kepada diri sendiri tentang hal ini. Jangan terlampau ghairah untuk mengumpul beribu-ribu ‘friends’ sehinggakan kita sendiri tidak kenal dan tidak tahu siapa yang melihat gambar anak-anak yang kita share. Kita sendiri tidak tahu siapa yang mengumpul maklumat yang kita share di media sosial kita.  Tanya diri sendiri, kenalkah kita semua ‘friends’ kita di media sosial.  Jika kita sendiri tidak sensitif tentang privasi, bagaimana kita hendak membimbing anak-anak kita?
  11. Ibubapa juga perlu tahu tentang istilah ‘DIGITAL FOOTPRINTS’.  Ini adalah istilah yang tidak perlu diketahui oleh ibubapa kita dulu kerana dunia dulu berbeza. Footprints maksudnya jejak-jejak.  Apa saja gambar, maklumat, dan cerita yang kita dan anak kita muatnaik di internet akan terus kekal di internet sampai bila-bila. Ia menjadi jejak-jejak yang kita tinggalkan dan boleh dicari semula oleh sesiapa saja satu hari nanti.  Satu hari nanti maklumat atau gambar yang dimuatnaik mungkin akan mengaibkan anak-anak kita atau membuka pekung di dada keluarga kita.  Pesan kepada diri kita dan anak-anak kita supaya berhati-hatilah dengan ‘digital footprints’ yang kita tinggalkan.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect