Adakah Harus Dibiarkan Sahaja Tingkahlaku Kanak-kanak Kerana Memang Begitu Sifatnya?

Ada yang bertanya saya tentang perkembangan kanak-kanak (child development) yang sering saya kongsikan dalam penulisan saya.

Soalannya adakah apabila kita tahu perkembangan kanak-kanak mengikut usia mereka, itu bermakna kita harus biarkan sahaja tingkah laku mereka kerana kanak-kanak memang begitu sifatnya?

Jawapannya TIDAK. Kita tidak biarkan. 
Saya juga tidak pernah menulis yang kita biarkan tingkah laku mereka.
Saya selalu menulis yang kita perlu faham supaya kita dapat bimbing mereka.

Apabila kita tahu dan faham perkembangan kanak-kanak (child development) dari aspek fizikal, emosi, sosial, intelektual, dan rohani mereka, maka kita boleh fikirkan apakah kaedah yang SESUAI DAN EFEKTIF untuk anak tersebut.

Kaedah yang sesuai dengan usia anak tersebut, sesuai dengan pembawaan anak tersebut, sesuai dengan tahap perkembangan anak tersebut, sesuai dengan keupayaan anak tersebut, sesuai dengan emosi anak tersebut, sesuai dengan persekitaran anak tersebut dan sesuai dengan tahap pemikiran anak tersebut.

Semua kanak-kanak berkembang pada kadar yang berbeza-beza.

Ada ketikanya kita boleh menggunakan 1 kaedah yang sama ke atas 5 orang kanak-kanak.

Ada ketikanya pula kita perlu menggunakan 5 kaedah yang berbeza ke atas 5 orang kanak-kanak yang berbeza.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect/

Kenapa Anak Enggan Melakukan Sesuatu?

soalanayah

Kredit imej: Google

Soalan seorang ayah,

Puan,
Kadang-kadang apabila saya meminta anak melakukan sesuatu dia tidak mahu.
Apa yang perlu saya lakukan supaya dia mahu buat?

Apa yang ibubapa perlu tahu:

Terdapat 2 sebab kenapa anak tidak melakukan sesuatu yang diarahkan:

1) Anak mempunyai KEUPAYAAN (skil) tetapi tidak mempunyai KEMAHUAN untuk melakukan.

Dalam situasi ini, fikirkan 6 perkara ini:

  1. Apakah faktor yang akan memotivasikan anak?
  2. Apakah yang akan menjentik hatinya supaya ‘mahu’?
  3. Adakah gaya keibubapaan (parenting style) yang anda amalkan di rumah menggalakkan ‘mahu’ dalam diri anak?
    (Saya pernah menulis tentang 4 gaya keibubapaan).
  4. Adakah anak dilekakan oleh perkara lain?
  5. Adakah anak dengar dan faham arahan yang diberikan?
  6. Jika biasa beri ‘ganjaran’ kepada anak, adakah benar itu ‘ganjaran’ ataupun ‘rasuah’? (Saya pernah menulis perbezaan antara ‘ganjaran’ dan ‘rasuah’)

2) Anak mempunyai KEMAHUAN tetapi tidak mempunyai KEUPAYAAN (skil) untuk melakukan tugasan.

Dalam situasi ini, lakukan 6 perkara ini:

  1. Tunjukkan terlebih dahulu cara untuk melakukan sesuatu. Lakukan bersama-sama dengan anak.
  2. Pecahkan tugasan yang besar dan sukar menjadi kecil.
  3. Tunjukkan langkah demi langkah.
  4. Latih anak peringkat demi peringkat supaya dia rasa berupaya.
  5. Beri anak masa untuk menguasai sesuatu langkah.
  6. Puji setiap langkah yang berjaya dikuasai anak.

Ingat! “Practice makes progress”

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect/

Panduan Penting Keibubapaan Dua Alam

duaalam

Pada zaman sekarang ini kita hidup dalam dua alam.

Bukannya hidup di darat dan di air seperti amfibia. Kita masih lagi mamalia, cumanya kita hidup di alam nyata dan alam siber ataupun di atas talian.

Ibubapa kita dahulu tidak perlu menguruskan anak kecil dan remaja yang hidup di dua alam ini.

Inilah perkara asas yang membezakan keibubapaan zaman dahulu dan keibubapaan zaman sekarang.

Inilah juga yang membezakan anak-anak zaman dahulu dan anak-anak zaman sekarang.

Jika IBUBAPA ZAMAN DAHULU sering berpesan-pesan tentang pengaruh baik dan pengaruh negatif di persekitaran, selalu ingatkan anak untuk berada di rumah ketika panas terik tengahari dan perlu pulang sebelum senja, sering memberi amaran tentang kawasan yang tidak harus diterokai, selalu ingatkan tentang hal berkaitan adab, peraturan dan keselamatan dalam kehidupan di alam nyata, ibubapa zaman sekarang juga perlu mengingatkan anak-anak tentang perkara yang sama.
Faktor ini tetap releven baik zaman dahulu mahupun zaman sekarang.

Walau bagaimanapun peringatan ini tidak memadai bagi anak zaman sekarang. IBUBAPA ZAMAN SEKARANG yang mendedahkan anak kepada alam siber perlu juga berpesan-pesan tentang adab, pergaulan, peraturan dan keselamatan dalam kehidupan atas talian (online).

APAKAH YANG PERLU ANAK TAHU?

1) Nasihati anak agar tidak memberi kata laluan (password) atau lalai sehinggakan kata laluan terlepas ke tangan sesiapa. Maklumat peribadi boleh disalahgunakan oleh pihak yang tidak bertanggungjawab.

Ini samalah seperti pesanan ibubapa zaman dahulu supaya anak mengunci pintu dan tingkap agar tidak dimasuki penjahat ataupun pencuri.

Walau bagaimanapun, ibubapa harus tahu kata laluan anak. Tidak ada apa yang perlu disembunyikan oleh anak dari pengetahuan ibubapa selagi mereka masih di bawah tanggungan, pengawasan dan tanggungjawab ibubapa.

2) Ingatkan anak bahawa apa sahaja yang dimuatnaik di internet akan kekal di internet sampai bila-bila walaupun kita sudah memadamnya. Maklumat yang dimuatnaik akan menjadi DIGITAL FOOTPRINT yang boleh dijejaki oleh sesiapa sahaja di kemudian hari. Oleh itu anak haruslah berfikir panjang dan berhati-hati dengan apa sahaja gambar, video dan hantaran yang dimuatnaik.

Ibubapa juga perlu mengawal diri sendiri agar tidak terlalu ghairah berkongsi segala hal berkaitan kehidupan suami isteri, anak-anak dan keluarga.
Ini merupakan cabaran zaman digital. Individu yang tidak bertanggungjawab boleh menyimpan gambar, video atau pun tangkap layar yang pernah dimuatnaik bagi tujuan yang tidak baik seperti BULI SIBER, UGUT, ANTUN (Online sexual grooming) atau FITNAH.

3) Ingatkan anak agar tidak terlalu mudah menerima permintaan berkawan (friend request/follow) dari individu yang tidak dikenali.

Ingatkan anak bahawa ada individu yang menggunakan identiti palsu atau identiti orang lain bertujuan untuk memperdaya. Ini samalah juga seperti pesanan ibubapa zaman dahulu agar berhati-hati dengan individu tidak kenali dan berhati-hati juga dengan individu yang dikenali tetapi cuba mengambil kesempatan.

4) Berbincanglah secara terbuka dengan anak tentang lambakan konten yang tidak sesuai di internet contohnya yang mengandungi unsur keganasan, unsur lucah, saranan bunuh diri, bahasa kesat dan unsur yang tidak sesuai dengan adab dan budaya masyarakat kita.

Pada zaman dahulu pengaruh dan konten sebegini sukar didapati dan mudah dielak tetapi zaman sekarang semuanya berada di hujung jari. ‘Penjahat’ boleh dibawa masuk ke dalam bilik tidur anak-anak tanpa sebarang halangan kerana mereka bebas berkeliaran di alam siber.

5) Sedarkan anak bahawa tidak semua yang dipaparkan di alam siber adalah realiti yang sebenar. Banyak juga unsur penipuan, tipu muslihat, penyamaran, kepalsuan, ‘filter, ‘edit’ dan unsur yang direka-reka dan fantasi.

6) Ingatkan anak agar mengadu kepada anda jika terdapat individu, konten atau situasi di atas talian yang mengancam keselamatan anak dan membuatkan anak merasa tertekan.

Ramai kanak-kanak dan remaja tertekan bukan kerana mereka lembik atau cengeng, tetapi kerana ibubapa tidak pernah memberi panduan dan bimbingan kepada mereka tentang alam siber.

PERSOALAN

1. Dari usia berapakah harus ingatkan anak tentang semua perkara ini?
Dari sebelum, atau apabila anak dibenarkan menggunakan gajet.

2. Anak kecil tidak faham semua perkara ini, bagaimana hendak berbual dengan mereka?
Jika mereka tidak faham tentang semua risiko dan ancaman di alam siber, ini bermakna mereka belum layak dibiarkan menggunakan gajet terutamanya tanpa pemantauan dan peraturan.

Cabaran membesarkan anak pada zaman sekarang berbeza dari zaman dahulu. Jika ibubapa merasakan terlalu terbeban, leceh dan tidak punya masa untuk memantau anak-anak di alam siber, maka pilihan anda adalah untuk hidup seperti zaman dahulu tanpa gajet atau sebarang peranti digital.

Alam siber ini lebih luas berbanding alam nyata yang terbatas pada rumah, sekolah, keluarga dan kejiranan sahaja. Oleh itu risiko dan ancamannya juga lebih luas.
.
Walaupun memberi anak gajet itu mudah, kehidupan di alam nyata dan alam siber akan menjadi payah tanpa pesanan, peraturan dan pemantauan ibubapa.

Caknalah.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

Robot Di Meja Makan

Anak kecil itu diam tanpa sebarang pergerakan. Dia juga langsung tidak bersuara. Matanya memandang tepat ke hadapan tanpa berkelip. Dia terpaku dengan apa yang dilihatnya. Segala yang berlaku di sekeliling seolah-olah tidak memberi makna apa-apa kepada anak itu. Sebarang bunyi, sebarang pergerakan mahupun sebarang keajaiban yang berlaku di sekelilingnya seperti tidak langsung menimbulkan tanda tanya dalam dirinya. Perkara yang menjadi tumpuan utama dalam hidupnya dan dalam dunianya ketika itu hanyalah apa yang sedang ditonton di hadapannya.

robotdimejamakan

Sudah berkali-kali saya melihat anak-anak yang diprogramkan oleh skrin yang berada di hadapan mereka ketika waktu makan. Anak-anak ini seumpama robot yang mengunyah, tanpa menunjukkan sebarang emosi dan tanpa interaksi. Mereka dinafikan hak untuk menjadi kanak-kanak yang memerlukan didikan dan bimbingan oleh orang dewasa ketika waktu makan.

Mungkin anak-anak kecil ini diharapkan lahir dalam keadaan sempurna akhlaknya tanpa bimbingan yang mengambil masa.

Mungkin anak-anak kecil ini diharapkan agar berupaya untuk memenuhi harapan dan jangkaan orang dewasa dengan serta merta.

Mungkin anak-anak kecil ini diharapkan agar berupaya menyuapkan makanan dengan sendiri tanpa mensepahkannya.

Mungkin anak-anak kecil ini diharapkan agar dapat memberi tumpuan pada makanan tanpa mengganggu.

Mungkin anak-anak kecil ini diharapkan agar melekat di tempat duduk mereka tanpa berganjak.

Mungkin anak-anak kecil ini diharapkan agar dapat membisukan mulut mereka dari bersuara.

MUSTAHIL.

Kata si Ibu “Jika saya tidak beri skrin kepada anak saya, anak saya tidak mahu makan.”

Persoalannya siapakah yang mula memberikan anak skrin?
Siapakah yang tidak melatih anak makan tanpa kebergantungan pada skrin dari awal lagi?

Waktu makan yang sepatutnya menjadi:
momen yang mewujudkan perhubungan yang rapat antara ibubapa dan anak, momen penerapan adab dan akhlak,
momen berinteraksi dan bergurau senda antara ahli keluarga,
momen memerhatikan persekitaran yang menimbulkan sifat ingin tahu,
momen memahami emosi,
momen memahami komunikasi verbal dan tidak verbal,
momen memantapkan skil motor halus dan motor kasar,
momen mengembangkan skil bahasa dan menambahkan kosa kata,
momen memahami nilai dalam keluarga dan masyarakat,
kini hanya menjadi momen mengisi perut dan membasahkan tekak sambil dihiburkan oleh watak-watak yang ditonton di skrin.

Tiada latihan pengucapan Bismillah, dan tiada doa di awal makan untuk diamalkan anak kerana anak-anak ini terlalu asyik dihiburkan.
Tiada ucapan penghargaan dan terima kasih yang diucapkan anak kepada ayah atau ibu yang berusaha menyuapkan makanan dengan penuh kasih sayang kerana anak-anak ini terlalu leka.
Tiada senyuman di antara ibu atau ayah yang menyuap dan anak yang disuap.
Tiada pandangan mata diantara ayah atau ibu dan anak,
Tiada ekspresi wajah yang menggambarkan kegembiraan, kekecewaan dan tegahan daripada ayah atau ibu untuk difahami oleh anak.
Tiada luahan emosi di antara ibubapa dan anak.
Semuanya menjadi hambar tanpa sebarang keintiman dan emosi sesama manusia.
Sedangkan perkara yang diabaikan inilah yang membezakan di antara MANUSIA dan ROBOT.

Anak-anak yang menyentuh, melihat, merasa, menghayati dan menikmati setiap butir dan suapan makanan yang masuk ke mulut mereka lebih mudah untuk mempelajari erti bersyukur akan nikmat rezeki yang dilimpahkan ke atas mereka oleh Allah SWT.
Apabila tontonan skrin dipaksakan ke atas anak ketika waktu makan dari usia awal, seluruh sensori yang melahirkan rasa kesyukuran ini akan mati kerana fokus mereka bukannya pada pengalaman menghayati rezeki yang disuapkan ke mulut mereka tetapi fokus mereka kepada pengalaman menghayati skrin.

Latihlah anak menjadi manusia yang memuliakan adab dan akhlak ketika makan, menghargai ibubapa atau orang dewasa yang menyuapkan mereka makanan, memahami bahasa kasih sayang ibubapa, menghormati perhubungan sesama manusia, peka dengan sekelilingnya dan mensyukuri rezeki pemberian Allah kepadanya walaupun anak mungkin kurang menggemarinya.

Anak-anak kita dilahirkan sebagai manusia.
Usah diubah mereka menjadi robot tanpa kerelaan mereka hanya kerana kita sangkakan itu lebih mudah.

Dalam gambar adalah anak kembar yang tidak diberikan skrin oleh ayah dan ibu mereka ketika waktu makan. Saya sendiri kagum dengan usaha ayah dan ibu ini untuk memanusiakan anak mereka walaupun sudah tentunya mencabar.

Syabas diucapkan kepada ayah dan ibu lain yang turut sama berusaha.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect/