Anak Selesa vs Anak Selamat

Apabila menaiki kenderaan, perkara pertama dan utama yang seharusnya dititikberatkan oleh ibubapa adalah KESELAMATAN anak-anak.

Sebagai ibubapa, kita perlu membuat pilihan sama ada kita mahukan:
1) Anak selesa tetapi tidak selamat.
2) Anak selesa dan juga selamat.

Saya rasa pilihannya cukup jelas.

Selesa itu subjektif.
Ramai kanak-kanak yang selesa di ruangnya sendiri apabila dipakaikan tali pinggang keledar ataupun diletakkan di atas ‘car/booster seat.’
Apakah kayu ukur yang kita gunakan untuk mengukur keselesaan?

kereta berhias

Jika dilihat ‘brochure’ di website Perodua, apabila tempat duduk belakang Alza dilipat sepenuhnya sebegitu, ia menjadi kenderaan ‘2 passenger’, iaitu untuk 2 ORANG SAHAJA di tempat duduk hadapan bersama barang-barang di belakang bukannya menjadi bilik tidur untuk anak-anak ketika pemanduan.
Anak-anak bukan barangan atau bagasi. Mereka insan bernyawa.

Dengan berbuat begini, apabila berlaku kemalangan ataupun kenderaan dibrek secara mengejut, tubuh anak akan terhumban tanpa kawalan dan ia sangat membahayakan.

Jangan jadikan kenderaan kita sebagai kereta berhias yang boleh meragut nyawa anak-anak.
Sebagai anak, mereka percayakan kita untuk melindungi mereka dari sebarang bahaya. Janganlah dikhianati kepercayaan anak-anak kepada kita yang mempunyai akal untuk berfikir dan menilai.

Sayangilah anak-anak.

Bacalah perkongsian pengalaman rakan-rakan kita yang pernah kemalangan di ruangan komen termasuk oleh ibu ini yang kisahnya dikongsi di link ini:.

https://sg.theasianparent.com/car-accident-involving-child/?utm_source=article-bottom

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

(Terima kasih kerana menggunakan bahasa yang murni di ruang komen.)

Advertisements

Kenapa Anak Saya Begini? 5 Faktor Yang Membentuk Tingkahlaku Anak

Isu yang biasa kita dengar di negara kita adalah tentang ketagihan gajet di kalangan kanak-kanak. Walau bagaimanapun di negara jiran kita Indonesia, isu yang menjadi perbincangan hangat di kalangan mereka adalah tentang ketagihan rokok di kalangan anak-anak kecil atau balita. Sejak beberapa tahun lalu, banyak kisah tentang ‘baby smoker’ di Indonesia menular di portal berita online dan juga di media sosial seolah-olah ia menjadi sesuatu yang lazim di sana.Statistik* yang dikeluarkan oleh BBC Indonesia menunjukkan bahawa 30% (20 juta orang) kanak-kanak Indonesia yang berusia 0-14 tahun mula menghisap rokok SEBELUM berusia 10 tahun. Merunsingkan bukan?

baby smoker

Jika diteliti artikel dari media Indonesia ini dan juga beberapa artikel lain, saya dapati faktor berlakunya ketagihan rokok di kalangan kanak-kanak Indonesia adalah sama sahaja dengan faktor berlakunya ketagihan gajet di kalangan anak-anak kita. Jika dilihat dari perspektif yang lebih luas, tingkah laku kanak-kanak secara umumnya sememangnya terbentuk disebabkan oleh beberapa faktor ini:

1) MENIRU IBUBAPA DAN ORANG TERDEKAT.

Kanak-kanak adalah peniru yang terbaik, oleh itu berilah mereka sesuatu yang baik untuk ditiru.

Saya masih ingat kes di negara kita beberapa tahun lalu yang melibatkan seorang lelaki membelasah isterinya di dalam lif. Ketika dibicarakan di mahkamah, anak pasangan tersebut yang dipanggil untuk memberi keterangan mengatakan bahawa ibunya memang layak dibelasah oleh ayahnya. Anak ini bercakap tentang ibu kandungnya yang dipukul teruk oleh ayah kandungnya. Kenapakah agaknya anak ini merasakan bahawa keganasan adalah sesuatu yang normal dan layak dilakukan?

Apa yang sering dilihat dan didengar oleh anak akan menjadi satu kelaziman bagi anak itu. Bagi anak yang belum tahu membezakan yang baik dengan yang buruk dan belum matang, mereka menganggap apa saja yang dilakukan oleh ayah, ibu atau penjaga adalah betul dan normal. Lama-kelamaan mereka akan mula meniru perbuatan tersebut. Apa yang ditiru akhirnya akan menjadi satu tabiat bagi mereka.

Jika anak sering melihat ibubapa asyik dengan gajet, mana mungkin anak tidak ketagih gajet.

2) KEIZINAN ATAU ‘APPROVAL’ 

Anak-anak sentiasa mencuba untuk melakukan sesuatu yang akan menyukakan hati ibubapa untuk mendapatkan perhatian kita. Mereka akan melakukan perkara yang mendapat keizinan kita.

Keizinan tidak semestinya datang dalam bentuk pengucapan, contohnya, “Ya ayah izinkan kamu.” Keizinan juga datang dalam bentuk ‘non-verbal’ atau pun gerak tubuh. Jika tingkah laku tidak elok kanak-kanak dianggap lucu dan menjadi bahan ketawa, maka kanak-kanak akan mengambil tawa itu sebagai satu keizinan. Dengan keizinan tersebut kanak-kanak akan terus melakukannya. Beberapa tahun lalu saya pernah melihat orang tua mentertawakan seorang anak kecil yang cuba menghisap rokok daun. Perbuatan itu dianggap lucu oleh orang tua tersebut. Tawa tersebut adalah juga satu keizinan bagi anak itu meneruskan apa yang dilakukannya.

Begitu juga jika kita mentertawakan anak kecil yang biadap tutur katanya kerana kita anggap comel, tawa itu adalah satu keizinan.

Keizinan juga boleh datang dalam bentuk ketidakpedulian oleh ibubapa atau pihak yang berotoriti. Pengabaian atau tidak melarang adalah satu keizinan yang diberikan oleh ibubapa ataupun penjaga untuk anak meneruskan perbuatannya.

3) PERSEKITARAN.

Teori Ekologi Bronfenbrenner membincangkan tentang pengaruh persekitaran kepada tingkah laku dan pemikiran manusia. Anak-anak kita perlu membesar dalam persekitaran yang baik.

Anak-anak perlu dilindungi dari pengaruh yang tidak elok di persekitaran mereka.
Siapakah guru anak kita? Siapakah kawan anak? Siapakah jiran kita? Apakah yang ditonton oleh anak? Apakah yang dibaca oleh anak? Apakah lagu dan lirik yang didengari oleh anak? Apakah iklan komersil yang mempengaruhi anak kita? Siapakah individu yang menjadi idola anak? Apakah ‘game’ kegemaran anak? Apakah polisi kerajaan yang melibatkan kanak-kanak?
Semua ini harus kita tahu kerana ia akan mempengaruhi tingkah laku anak.

Selain itu, ingatkan juga anak-anak kita tentang kesan tindakan dan tingkah laku mereka kepada persekitaran atau orang sekeliling mereka. Ingatkan mereka apa sahaja yang mereka lakukan akan mempunyai kesan ke atas diri mereka sendiri lambat launnya.

Ini melatih sifat bertanggungjawab dalam diri anak-anak.

4) PERATURAN DAN KONSISTENSI. 

Saya pernah menulis tentang gaya keibubapaan.

Gaya keibubapaan akan menentukan sama ada ibubapa mempunyai peraturan atau tidak dalam keluarga dan di rumah . Ibubapa yang PERMISIF tidak menetapkan peraturan dan anak-anak bebas untuk melakukan apa saja mengikut kehendak anak. Ibubapa yang OTORITARIAN pula terlampau ‘rigid’ sehinggakan tidak boleh langsung dibawa berbincang.

Ibubapa yang OTORITATIF lebih konsisten dengan peraturan yang ditetapkan. Walau anak berguling dengan TANTRUM kerana inginkan sesuatu, ibu bapa tidak akan mengalah dan tetap dengan keputusan kerana peraturan telahpun ditetapkan. Konsistensi inilah yang akan mendidik anak supaya faham dan mengikut peraturan. Dengan konsistensi, anak akan faham bahawa mereka tidak boleh dapat atau tidak boleh lakukan sesuatu mengikut kehendak mereka semata-mata.

Gaya keibubapaan, rujuk di sini:
https://www.facebook.com/pg/MyParentConnect/photos/?tab=album&album_id=1766122366782807

5) MEMAHAMI FITRAH DAN PERKEMBANGAN ANAK.

Dalam kes ‘baby smoker’ di Indonesia ini, salah satu terapi yang digunakan untuk memulihkan anak-anak ini adalah dengan kembalikan anak kepada fitrah bermain. Anak ini juga dibekalkan dengan alat mainan sesuai usia untuk mengisi masa senggang mereka. Selain itu mereka juga diberikan makanan yang sesuai dengan kanak-kanak sebagai ganti rokok yang seakan-akan menjadi ‘makanan ruji’ bagi mereka**.

Ibubapa harus menyediakan aktiviti alternatif bagi kanak-kanak terutamanya yang ketagihan gajet. Jika selama ini mereka tidak didedahkan kepada aktiviti lain, anak tidak keluar bermain, tidak membaca, tidak disibukkan dengan aktiviti kreatif, tidak dipupuk kecenderungan semulajadi mereka, tidak digalakkan membantu dengan kerja rumah (chores), maka anak akan memilih skrin atau gajet kerana itulah satu-satunya cara yang anak tahu untuk menghabiskan masa.

Jika anak-anak banyak tenaga, bawalah anak-anak keluar untuk meluahkan tenaga yang ada. Apabila anak dibiarkan terperuk dalam rumah, mereka akan mula melakukan perkara-perkara yang membuatkan kita marah sedangkan tingkah laku itu adalah berpunca dari keperluan mereka yang tidak kita tunaikan.

Memetik kata-kata dari artikel ini,

“PEROKOK PASIF BISA MEMPENGARUHI ANAK-ANAK MENJADI PEROKOK AKTIF.”

Saya sangat bersetuju dengan larangan menghisap rokok terutamanya di tempat makan terbuka dan tempat terbuka. Saya kerap melihat si ayah menghembus asap rokok ke muka isteri dan anak-anak di tempat makan tanpa rasa berdosa. Bagaimana agaknya kemenjadian anak-anak ini nanti?
Jika keluarga sendiri pun tidak dipedulikan, apatah lagi kepedulian terhadap masyarakat dan negara umumnya.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

* Sumber: https://www.bbc.com/indonesia/trensosial-39179414

** Sumber: http://www.astroawani.com/berita-dunia/tinggalkan-rokok-selepas-diberi-susu-biskut-183671

ARTIKEL PENUH: http://lifestyle.bisnis.com/read/20180821/236/830179/baby-smoker-asal-sukabumi-sempat-viral-begini-kisah-sebenarnya

 

Peluklah Anak

Ada di kalangan kita yang berpendapat bahawa anak-anak tidak harus dipeluk dan tidak harus dicium kerana dengan melakukan sebegitu kita akan memberi muka kepada anak. Malah ada juga yang mengatakan bahawa ibubapa sepatutnya menjadi singa, sepatutnya menjadi keras dengan anak jika kita ingin mendisplinkan mereka. Kata mereka, berlembut tidak akan mendisiplinkan anak.
Tidak semestinya. Bergantung juga kepada keadaan.

Ada juga yang mengatakan, “Berlembut, bermain dan bergurau senda dengan anak adalah kaedah Barat. Kita tidak boleh ikut kaedah Barat. Lihatlah bagaimana remaja Barat.”

Hmm…orang yang berkata demikian tidak pernah pun tinggal di negara Barat. Dia tidak tahu pun apa sebenarnya yang menjadi masalah di Barat sehinggakan remaja mereka begitu. Mungkin juga orang itu kurang membaca. Terlalu simplistik kesimpulan yang dibuat.

Berikut adalah petikan dari buku Prophetic Parenting oleh Dr. Muhammad Nur Abdul Hafizh tentang makna ciuman, kelembutan dan kasih sayang kepada anak-anak.

“Ciuman memiliki pengaruh yang cukup besar dalam menggerakkan perasaan dan emosi anak, selain juga memberi kesan untuk meredakan kemarahan dan kemurkaannya. Selain itu, juga menimbulkan perasaan ikatan yang kuat dalam hubungan cinta antara orang dewasa dengan si anak. Ciuman adalah bukti kasih sayang dalam hati kepada si anak yang sedang membesar. Ciuman adalah cahaya gemerlapan yang menerangi hati anak, melapangkan jiwanya dan menambah semangat untuk melakukan aktiviti bersama orang-orang di sekitarnya. Kemudian, yang pertama dan terakhir, ciuman adalah sunnah Rasulullah SAW bersama anak-anak.”

Diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim dari Aisyah R.A

Beberapa orang dari dusun datang mnghadap Rasullullah SAW. Mereka bertanya, “Apakah kalian mencium anak kalian?” Beliau menjawab, “Ya”. Mereka berkata, “Demi Allah, kami tidak mencium.” Rasullullah SAW bersabda, “Tidak ada yang biasa aku lakukan apabila Allah mencabut kasih sayang dari hati kalian.”

Ya benar, kita perlu tegas tetapi janganlah sampai kita menidakkan keperluan untuk mencium dan memeluk anak-anak. Itu bukan kaedah Barat. Banyak kajian dibuat oleh Barat dan Timur. Bacalah. Jangan sampai Allah mencabut kasih sayang dari hati kita sebagai ibubapa kerana ingin mengikut nasihat yang tidak ada asasnya.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect/

Anak-anak Lebih Kreatif Apabila Kurang Barang Mainan

This is so true.

Anak-anak saya pernah memiliki satu tong besar mainan kerana mainan terpakai yang dijual di garage sale dan sunday market di australia sangat murah dan masih elok dan berkualiti.
Walau bagaimanapun anak-anak hanya bermain dengan dua tiga mainan yang menjadi pilihan sahaja. Dengan dua tiga mainan itulah bermacam-macam cara kreatif diterokai untuk bermain. Mereka juga lebih berminat menerokai persekitaran berbanding bermain dengan barang mainan.

Adakah anak anda juga begitu?

Jangan risau jika anak anda tidak memiliki barang mainan terkini dan paling canggih. Anak yang kebosanan tanpa mainan akan mencari cara untuk memanfaatkan kreativiti dan keupayaan semulajadi yang dimiliki.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect/

Peluklah Anak

KADANG-KADANG apabila kita menjadi buntu kerana anak meragam, anak menguji kesabaran, dan anak tidak mendengar kata, penyelesaian terbaik ketika itu bukanlah memarahi dia, cubit dia, pukul dia atau hukum dia, sebaliknya penyelesaian terbaik pada ketika itu adalah memeluk dia.

Peluk bukan kerana anak memerlukan pelukan, tetapi peluk kerana KITA yang lebih memerlukan pelukan di saat menghadapi kekecewaan dan kebuntuan dalam menguruskan anak itu.

Tidak ada manusia yang lebih baik untuk dipeluk ketika itu melainkan anak yang menjadi ujian buat kita.

Peluk kerana kita sayangkan dia bukannya kita benci dia. Yang mengecewakan kita adalah tingkah laku dia. Yang kita marah adalah tingkah laku dia yang menguji kesabaran kita.

Peluklah kerana mungkin tingkah laku itu disebabkan kerenggangan hubungan kita dengan dia selama ini.

Tautkanlah kembali dengan pelukan itu.

Peluklah dan berdoalah semoga Allah melembutkan hati dia dan juga menenangkan hati kita.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect/

Sekolah, Guru dan Kurikulum Pertama

Sekolah yang pertama adalah rumah.
Guru pertama adalah ibubapa.
Kurikulum pertama adalah nilai yang diamalkan oleh ibubapa.

Andainya sistem pendidikan di rumah tidak diusahakan agar menjadi yang terbaik, sekolah yang beracuankan Finland, Jepun atau UK sekalipun tetap tidak dapat membentuk keupayaan dan akhlak anak sebaiknya.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect/