Surat Cinta Murid dan ‘Public Shaming’

loveletter

Kredit Imej: Google

Pada tahun 2015, seorang remaja berusia 13 tahun di Washington, Izabel Laxamana membunuh diri dengan terjun dari sebuah jambatan setelah dia dimalukan oleh ayahnya sendiri secara online. Sebuah video berdurasi 15 saat yang memaparkan bagaimana ayah Izabel memotong rambut anaknya itu sebagai hukuman kepada salah laku anaknya telah dimuatnaik ke laman media sosial untuk tontotan umum. Siasatan lanjut mendapati bahawa yang memuatnaik video tersebut adalah pihak ketiga dan dilakukan supaya remaja tersebut berubah.

Malangnya nasi akhirnya menjadi bubur. Kegiatan ‘online shaming’ tersebut telah meragut nyawa remaja yang masih mentah itu yang sudah tentunya belum mempunyai keupayaan untuk berfikir secara rasional.


Di tanahair kita pada hari ini surat cinta seorang murid perempuan berusia 11 tahun kepada gurunya telah disebarkan secara meluas di media sosial dan portal berita.
Kisah surat cinta ini telah dibaca oleh beratus-ratus ribu orang, mendapat reaksi (like) oleh berpuluh ribu orang dan di’share’ oleh beribu-ribu orang setakat posting ini ditulis.

Surat yang jelas memaparkan nama murid tersebut dan disertakan dengan gambar-gambar guru lelaki tersebut telah mengundang reaksi yang pelbagai, kebanyakannya mentertawakan, mengecam, dan mengutuk kanak-kanak tersebut.

Saya difahamkan surat itu dimuatnaik oleh rakan baik kepada guru lelaki tersebut. Saya tidak tahu apa tujuan surat itu dimuatnaik.
Mungkinkah untuk ‘mengajar’ kanak-kanak tersebut?
Atau mungkinkah untuk mendapat banyak ‘like’?
Mungkin untuk mempromosikan guru-guru ‘kacak’ di sekolah supaya pelajar bersemangat untuk belajar?
Walau apa pun tujuannya apa yang berlaku hari ini mengingatkan saya kepada kes Izabel.

Ini adalah isu ‘ONLINE SHAMING’ atau memalukan seorang individu secara ‘online’.
Yang paling menyedihkan adalah, kanak-kanak berusia 11 tahun itu telah dimalukan oleh seorang dewasa dan melibatkan seorang pendidik dan sebuah institusi pendidikan.
Ini juga CYBERBULLYING (Buli siber) oleh orang dewasa terhadap kanak-kanak.

Tahukah anda betapa pentingnya elemen ‘trust’ (percaya) dalam hidup seorang manusia? Seorang manusia membina ‘trust’ dalam dirinya terhadap orang sekelilingnya dari lahir lagi.

Seorang kanak-kanak membina kepercayaan kepada orang sekeliling yang dekat dan rapat dengannya yang dirasakan boleh membimbingnya dan menghargainya. Rasa percaya inilah yang membantu kita untuk menjadi lebih tenang dan yakin meneroka potensi dan kelebihan diri kita.

Tanpa ‘trust’ ini kanak-kanak rasa tidak selamat dan sentiasa rasa tidak yakin, rendah diri dan kecewa.

Dalam kes Izabel, ayah adalah satu figura yang lumrahnya sangat dipercayai oleh seorang anak. Anak perempuan sering menjadikan ayah seorang idola yang akan membantunya membuat keputusan dan pilihan dalam hidupnya terutamanya yang berkaitan dengan lelaki. Dengan tersebarnya video tersebut, lunturlah kepercayaan dalam dirinya. Apa gunanya lagi hidup tanpa rasa yakin dan percaya yang dia akan dilindungi oleh salah seorang manusia yang boleh dipercayainya.

Guru juga sepatutnya menjadi seorang insan yang boleh dipercayai, yang menjaga maruah pelajarnya walaupun pelajarnya membuat silap.

Guru sepatutnya menjadi seorang insan yang membimbing seorang kanak-kanak yang melakukan kesilapan dengan cara yang berhikmah, yang bersesuaian dengan pendidikan dan latihan tentang psikologi pelajar yang telah diterimanya sebelum memasuki profesion tersebut.

Guru sepatutnya menjadi seorang manusia yang mempunyai empati terhadap murid yang tersilap langkah. Guru tidak sepatutnya mengikut emosi seperti kanak-kanak.
Guru tidak sepatutnya memalukan muridnya.

Apabila kita dimalukan, otak kita mengalami proses ‘flight’, ‘fight’ or ‘freeze’, yakni melakukan sesuatu tindakan tanpa berfikir dengan waras. Inilah yang menyebabkan Izabel membunuh diri.

Semoga anak tersebut dibimbing, diberi perhatian dan kaunseling oleh pihak sekolah.
Ini isu serius.

Noor Afidah Abu Bakar

Certified Positive Parenting Educator (Parent Practice UK)

Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @  https://www.facebook.com/MyParentConnect

Membina ‘Trust’ Dengan Anak

Suara jeritan yang kuat memecah keheningan pagi itu di tepi pantai.

“ASYIK CAKAP TAK PANDAI…TAK PANDAI. KALAU TAK BELAJAR MACAM MANA NAK PANDAI?”

trust

Saya berpaling ke arah datangnya suara itu. Semua orang (lebih dari 50) memerhati ke arah seorang lelaki yang sedang mendukung seorang anak yang berusia lingkungan 6 tahun. Anak yang memakai pelampung tersebut menangis dan ketakutan kerana berada dalam air. Beberapa orang dewasa yang berada di keliling mereka (dan mengenali mereka) ada yang ketawa, ada yang kelihatan serba salah dan cuba membantu.

Saya memuji niat si ayah. Beliau ingin mengajar anaknya berenang atau tidak takutkan air tetapi pada pendapat saya caranya sangat tidak kena dan tidak membantu anak untuk belajar.

TRUST vs MISTRUST

Dalam situasi yang sebegitu, amat penting untuk kita mewujudkan TRUST dalam diri anak terlebih dahulu terhadap ayah.

Menengking (yelling) dan memalukan (shaming/humiliating) anak di hadapan orang ramai adalah cara yang terbaik untuk mewujudkan MISTRUST.

Dalam apa jua keadaan, anak perlu yakin bahawa maruah dirinya akan dipelihara oleh kedua ibubapa. Ini adalah hak seorang anak yang menjadi tanggungjawab ibubapa.
Islam sendiri menyarankan agar kita menjaga aib sesama kita, apalagi aib keluarga dan anak-anak. Aib anak yang kecil juga harus dijaga kerana aib tetap aib. Tidak perlu ditengking anak di khalayak ramai untuk menunjukkan yang kita seorang ibu atau ayah yang baik. Itu hanyalah membuka pekung bahawa kita tidak bijak mengurus emosi dan mengawal keadaan.

Bagaimana cara mewujudkan TRUST dalam situasi itu?

1. Sebelum memulakan proses pengajaran, ceritakan terlebih dahulu apa yang akan dilakukan dan ‘what to expect’. Kejutan yang tidak diduga hanya mematikan keyakinan diri anak.

2. Yakinkan anak bahawa:

“Ayah akan pastikan kamu selamat. Percayalah”
(I will make sure you are safe. Trust me!)

“Ayah akan pegang kuat-kuat. Percayalah”
(I will hold you tight. Trust me!)

“Ayah akan jaga kamu, dan kamu perlu mencuba”
(I will look after you, and you would have to try!)

3. Sebut pada anak dengan tegas bukan tengking. (Firm and kind)

4. Sebut pada anak apabila anak tenang, bukannya apabila anak panik dan menangis.

Apabila TRUST ini dibina terlebih dahulu, anak akan lebih yakin untuk mencuba.

TRUST inilah yang akan mewujudkan CONNECTION antara ayah dengan anak.

Hubungan yang terbina dari rasa percaya (TRUST) dan hormat (RESPECT) antara ayah dan anak adalah lebih kukuh berbanding hubungan yang terbina dari rasa rakut dan marah.

TRUST ini juga yang akan mewujudkan CONFIDENCE dalam diri anak.

HUMILIATING (Memalukan)

Bayangkan diri kita dimalukan oleh boss di hadapan rakan sekerja. Apa perasaan kita?
Insaf dan bermotivasi ataupun marah?

Anak-anak juga punya emosi dan perasaan. Mereka juga rasa apa yang kita rasa.

Dengan memalukan anak-anak di khalayak ramai, kita menjadi teladan kepada anak kecil bahawa:

“It’s ok to humiliate someone who is smaller and inferior than you.”

“It’s ok to disrespect others by shaming and humiliating them.”

“It’s ok to laugh at someone who is being humiliated.”

Secara tidak langsung orang dewasa akan mewujudkan generasi dan masyarakat yang tiada empathy terhadap orang lain.

MISTRUST dan HUMILIATION hanya menyebabkan anak membenci sesuatu aktiviti atau ilmu. Ia bukan kaedah mengajar yang efektif.

Oleh itu walau dalam apa jua situasi kita hendak mendidik anak-anak atau murid, kita perlu fikirkan akan kesan dan akibat yang berpanjangan bukan sahaja ke atas pendidikan anak malah juga kepada masyarakat.

Bertegas dengan anak memang digalakkan tapi tak perlulah dimalukan.

Noor Afidah Abu Bakar
Certified Positive Parenting Educator (UK)
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect