TV Waktu Malam

Anak-anak kecil dan yang bersekolah rendah sepatutnya sudah tidur pada jam 10 malam, melainkan jika mereka dibebankan dengan kerja sekolah yang bertimbun untuk diselesaikan.

Pada waktu ini anak-anak ini tidak sepatutnya menonton televisyen walaupun rancangan kartun yang sesuai untuk kanak-kanak sekalipun, apatah lagi yang kontennya tidak sesuai.

Mereka sepatutnya tidur.
Tidur awal dan tidur yang cukup membantu perkembangan sihat kanak-kanak.

Sekiranya ibubapa tidak boleh mengawal konten rancangan yang bersiaran pada waktu malam, sebagai ibubapa kita perlu mengawal apa yang kita benarkan ditonton oleh anak.

Pihak media akan sentiasa berlumba-lumba menerbitkan dan menayangkan rancangan yang akan mendapat ‘rating’ yang tinggi, selagi diluluskan.
Itu tanggungjawab mereka.

Tanggungjawab kita adalah melindungi anak-anak kita dari konten yang dirasakan tidak sesuai.

We have a choice.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect/

Advertisements

Panduan Penting Keibubapaan Dua Alam

duaalam

Pada zaman sekarang ini kita hidup dalam dua alam.

Bukannya hidup di darat dan di air seperti amfibia. Kita masih lagi mamalia, cumanya kita hidup di alam nyata dan alam siber ataupun di atas talian.

Ibubapa kita dahulu tidak perlu menguruskan anak kecil dan remaja yang hidup di dua alam ini.

Inilah perkara asas yang membezakan keibubapaan zaman dahulu dan keibubapaan zaman sekarang.

Inilah juga yang membezakan anak-anak zaman dahulu dan anak-anak zaman sekarang.

Jika IBUBAPA ZAMAN DAHULU sering berpesan-pesan tentang pengaruh baik dan pengaruh negatif di persekitaran, selalu ingatkan anak untuk berada di rumah ketika panas terik tengahari dan perlu pulang sebelum senja, sering memberi amaran tentang kawasan yang tidak harus diterokai, selalu ingatkan tentang hal berkaitan adab, peraturan dan keselamatan dalam kehidupan di alam nyata, ibubapa zaman sekarang juga perlu mengingatkan anak-anak tentang perkara yang sama.
Faktor ini tetap releven baik zaman dahulu mahupun zaman sekarang.

Walau bagaimanapun peringatan ini tidak memadai bagi anak zaman sekarang. IBUBAPA ZAMAN SEKARANG yang mendedahkan anak kepada alam siber perlu juga berpesan-pesan tentang adab, pergaulan, peraturan dan keselamatan dalam kehidupan atas talian (online).

APAKAH YANG PERLU ANAK TAHU?

1) Nasihati anak agar tidak memberi kata laluan (password) atau lalai sehinggakan kata laluan terlepas ke tangan sesiapa. Maklumat peribadi boleh disalahgunakan oleh pihak yang tidak bertanggungjawab.

Ini samalah seperti pesanan ibubapa zaman dahulu supaya anak mengunci pintu dan tingkap agar tidak dimasuki penjahat ataupun pencuri.

Walau bagaimanapun, ibubapa harus tahu kata laluan anak. Tidak ada apa yang perlu disembunyikan oleh anak dari pengetahuan ibubapa selagi mereka masih di bawah tanggungan, pengawasan dan tanggungjawab ibubapa.

2) Ingatkan anak bahawa apa sahaja yang dimuatnaik di internet akan kekal di internet sampai bila-bila walaupun kita sudah memadamnya. Maklumat yang dimuatnaik akan menjadi DIGITAL FOOTPRINT yang boleh dijejaki oleh sesiapa sahaja di kemudian hari. Oleh itu anak haruslah berfikir panjang dan berhati-hati dengan apa sahaja gambar, video dan hantaran yang dimuatnaik.

Ibubapa juga perlu mengawal diri sendiri agar tidak terlalu ghairah berkongsi segala hal berkaitan kehidupan suami isteri, anak-anak dan keluarga.
Ini merupakan cabaran zaman digital. Individu yang tidak bertanggungjawab boleh menyimpan gambar, video atau pun tangkap layar yang pernah dimuatnaik bagi tujuan yang tidak baik seperti BULI SIBER, UGUT, ANTUN (Online sexual grooming) atau FITNAH.

3) Ingatkan anak agar tidak terlalu mudah menerima permintaan berkawan (friend request/follow) dari individu yang tidak dikenali.

Ingatkan anak bahawa ada individu yang menggunakan identiti palsu atau identiti orang lain bertujuan untuk memperdaya. Ini samalah juga seperti pesanan ibubapa zaman dahulu agar berhati-hati dengan individu tidak kenali dan berhati-hati juga dengan individu yang dikenali tetapi cuba mengambil kesempatan.

4) Berbincanglah secara terbuka dengan anak tentang lambakan konten yang tidak sesuai di internet contohnya yang mengandungi unsur keganasan, unsur lucah, saranan bunuh diri, bahasa kesat dan unsur yang tidak sesuai dengan adab dan budaya masyarakat kita.

Pada zaman dahulu pengaruh dan konten sebegini sukar didapati dan mudah dielak tetapi zaman sekarang semuanya berada di hujung jari. ‘Penjahat’ boleh dibawa masuk ke dalam bilik tidur anak-anak tanpa sebarang halangan kerana mereka bebas berkeliaran di alam siber.

5) Sedarkan anak bahawa tidak semua yang dipaparkan di alam siber adalah realiti yang sebenar. Banyak juga unsur penipuan, tipu muslihat, penyamaran, kepalsuan, ‘filter, ‘edit’ dan unsur yang direka-reka dan fantasi.

6) Ingatkan anak agar mengadu kepada anda jika terdapat individu, konten atau situasi di atas talian yang mengancam keselamatan anak dan membuatkan anak merasa tertekan.

Ramai kanak-kanak dan remaja tertekan bukan kerana mereka lembik atau cengeng, tetapi kerana ibubapa tidak pernah memberi panduan dan bimbingan kepada mereka tentang alam siber.

PERSOALAN

1. Dari usia berapakah harus ingatkan anak tentang semua perkara ini?
Dari sebelum, atau apabila anak dibenarkan menggunakan gajet.

2. Anak kecil tidak faham semua perkara ini, bagaimana hendak berbual dengan mereka?
Jika mereka tidak faham tentang semua risiko dan ancaman di alam siber, ini bermakna mereka belum layak dibiarkan menggunakan gajet terutamanya tanpa pemantauan dan peraturan.

Cabaran membesarkan anak pada zaman sekarang berbeza dari zaman dahulu. Jika ibubapa merasakan terlalu terbeban, leceh dan tidak punya masa untuk memantau anak-anak di alam siber, maka pilihan anda adalah untuk hidup seperti zaman dahulu tanpa gajet atau sebarang peranti digital.

Alam siber ini lebih luas berbanding alam nyata yang terbatas pada rumah, sekolah, keluarga dan kejiranan sahaja. Oleh itu risiko dan ancamannya juga lebih luas.
.
Walaupun memberi anak gajet itu mudah, kehidupan di alam nyata dan alam siber akan menjadi payah tanpa pesanan, peraturan dan pemantauan ibubapa.

Caknalah.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

Membuli Dan Mengeji Anak-anak

Wahai orang dewasa yang dipenuhi kekaguman terhadap diri sendiri,

Berhentilah membuli dan mengeji kanak-kanak dan remaja yang berbuat silap.
Mengaibkan dan membuli anak itu di alam siber tidak akan menjadikan dia dan anak-anak lain lebih baik.

Tidakkah kamu terfikir mungkinkah anak-anak kita tenat kerana sikap kamu selama ini, wahai orang dewasa yang dipenuhi kekaguman terhadap diri sendiri?

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect/

GIVE AND TAKE: Komunikasi dengan Remaja @ KMSS

KMSSGive&Take

Saya jarang menulis tentang remaja walaupun sebagai seorang ibu kepada anak-anak remaja saya faham ramai ibubapa yang memerlukan perkongsian dan panduan untuk memahami anak remaja.

Banyak faktor yang telah membentuk dan mempengaruhi seorang individu apabila tiba usia remaja. Selalunya kita mula melihat perubahan pada seorang anak apabila anak menjangkau usia 11 tahun. Remaja adalah produk pembawaan atau personaliti diri, gaya keibubapaan, persekitaran, pendidikan formal dan tidak formal dan juga pendedahan kepada faktor persekitaran. Oleh itu setiap isu yang melibatkan remaja harus difahami ‘on case by case basis.’

Saya tertarik dengan kata-kata pembukaan oleh Ustaz Qayyum, Pengetua Khalifah Model School Secondary’. Kata beliau “Remaja adalah insan yang istimewa”. 
Jarang sekali kita mendengar ungkapan yang sebegitu untuk menggambarkan tentang remaja. Selalunya kita melihat remaja sebagai insan yang keras, melawan, memberontak dan mencabar.

Apabila kita berbicara tentang cabaran remaja masa kini, fokus kita selalunya hanya pada cabaran yang mereka berikan kepada kita orang dewasa. Kita jarang membicarakan apakah cabaran yang terpaksa dihadapi oleh remaja itu sendiri dalam melalui fasa usia yang penuh kekeliruan dalam mencari identiti diri dan pada masa yang sama perlu memenuhi harapan dan jangkaan orang dewasa.

Remaja sekarang membesar dalam dunia yang sangat mencabar. Fahamilah dunia mereka. Apa yang ada dalam dunia mereka? Apakah faktor persekitaran yang membentuk pemikiran dan tingkah laku mereka? Perubahan yang mereka sedang lalui dari segi perkembangan otak, dan hormon mempengaruhi diri mereka dengan cara yang mereka sendiri tidak jangka dan tidak bersedia.

Walaupun sifat intuitif mereka inginkan kebebasan dari diarah oleh orang dewasa, perkembangan otak mereka belum cukup matang untuk membuat keputusan yang wajar dalam sesuatu tindakan.

Walaupun mereka sudah boleh menguruskan diri sendiri tidak seperti anak-anak kecil yang perlu disuap dan dipakaikan baju, anak remaja masih memerlukan perhatian dan tumpuan ibubapa kerana sifat semulajadi mereka ingin rasa dihargai dan diiktiraf.

Ayah memainkan peranan yang sangat besar dalam hidup seorang remaja walaupun tidak dapat dinafikan peranan ibu juga sangat penting. Anak lelaki remaja memerlukan kehadiran seorang ayah sebagai role model, sebagai pembimbing dan juga sebagai pendisiplin. Banyak kajian di Timur dan di Barat yang menunjukkan bahawa ketiadaan figura seorang ayah ataupun lelaki yang berautoriti dalam hidup seorang anak menyukarkan proses pendidikan dan pembentukan akhlak remaja, khususnya remaja lelaki.

Santunilah anak-anak remaja kita tidak kiralah anak siapa sekalipun. Jika kita menjauhkan diri daripada mereka, dan menggelarkan mereka dengan label yang negatif sahaja maka mereka akan lebih menjauhkan diri daripada kita. Mendidik mereka memerlukan banyak kesabaran dan do’a.

Remaja seumpama layang-layang yang harus dilepaskan talinya supaya dapat terbang tinggi menggapai awan tetapi ada masanya perlu ditarik semula agar tidak putus dan melayang menongkah bayu dan badai.

Terima kasih diucapakan kepada Khalifah Model School Secondary yang telah menjemput saya untuk sesi Usrah Gathering Bersama Ibubapa.
Terima kasih juga diucapkan kepada ibubapa yang hadir dan begitu partisipatif. Semoga kita sama-sama dapat membimbing insan-insan istimewa ini agar menjadi anak-anak soleh yang menyumbang sebagai asset penting kepada masyarakat dan Ummah.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect/

Adakah Anak-anak Besar Kepala Apabila Dihargai?

Saya sering berkongsi dengan ibubapa dan guru-guru dalam sesi-sesi saya tentang peri pentingnya untuk anak-anak merasa diri bernilai (valued), diiktiraf (acknowledged) dan dihormati (respected) dalam keluarga, di sekolah dan dalam masyarakat.
Saya juga berkongsi tentang perlunya anak ada rasa kebersamaan (sense of belonging) dan penting (significance).

Ada ibubapa yang bertanya saya, bukankah perasaan itu akan menyebabkan anak-anak besar kepala dan tidak menghormati ibubapa?

Saya tertarik dengan kupasan yang dibuat oleh Sheikh Abdullah Nasih Ulwan tentang SALAH SATUdaripada 10 faktor yang menyebabkan penyelewengan ataupun yang menimbulkan masalah tingkah laku dalam diri anak-anak yang saya kira sangat releven untuk menjawab soalan tersebut.

Menurut beliau, perlakuan ibubapa yang tidak baik terhadap anak boleh mengakibatkan penyelewengan dalam diri anak-anak.

Petikan dari buku ‘Pendidikan Anak-anak Dalam Islam (1988:148)’yang ingin saya kongsikan di sini,

“Di antara hal-hal yang hampir-hampir semua pakar pendidikan sepakat mengenainya, ialah bahawasanya jika si anak diperlakukan dengan perlakuan yang keras dari ibubapa atau para pendidiknya, dan didera dan dipukul atas sesuatu perkara secara berlebihan, dan sering pula ia dimaki dan dihamun, dihina dan direndahkan – (ridiculed, shamed, put down), – niscayalah suatu tindak balas akan terlahir dalam perjalanan dan kelakuannya.

Dan tanda-tanda takut dan tidak puas hati akan lahir dalam segala gerak geri dan perbuatannya – (emosi negatif).

Adakalanya hal itu boleh menariknya kepada membunuh diri, ataupun kepada membunuh kedua ibubapanya, ataupun dia akan meninggalkan rumahnya untuk pergi tanpa kembali lagi, kerana hendak mengelakkan diri daripada apa yang ditanggungnya dari kekerasan yang zalim dan perlakuan yang sungguh memedihkan itu.”

“Islam dengan pengajaran-pengajaran yang kukuh dan kekal menyuruh sekalian orang yang terletak di atas pundaknya tanggungjawab bimbingan dan pendidikan, terutama sekali para ibubapa, hendaklah mereka menghiaskan diri mereka dengan sifat-sifat budi yang mulia, lemah lembut, belas kasihan sehingga anak-anak mereka membesar di atas jalan yang lurus dan terdidik dengan semangat berani berterus terang dan bebas diri. Tegasnya supaya mereka merasakan diri mereka berharga – (valued), terhormat – (respected) dan termulia – (honoured).”

 

AbdullahNasihUlwan

Semoga kupasan dan penjelasan ini membantu kita untuk memperbaiki diri kita dan pendekatan kita dalam mendidik anak-anak kita.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect/

Perbincangan Meja Bulat Pendidikan Awal Kanak-Kanak

mejabulat

Atas inisiatif Jawatankuasa Kajian Dasar Pendidikan Negara, dua hari lalu telah berlangsung Perbincangan Meja Bulat yang mengumpulkan pakar-pakar dari pelbagai bidang dan agensi yang berkait rapat dengan Pendidikan Awal Kanak-Kanak di Malaysia.

Salah satu aspek penting yang telah diberi penekanan adalah tentang pendidikan keibubapaan (parenting knowledge) dan juga penglibatan ibubapa (parental involvement) dalam proses penerapan ilmu dan penerapan nilai murni dalam diri seorang kanak-kanak.

Proses pembelajaran bukan hanya tanggungjawab sekolah dan guru semata-mata. Ibubapalah guru pertama dan utama bagi seorang kanak-kanak. Rumah adalah sekolah yang paling penting dalam penerapan ilmu dan nilai murni. Ibubapa harus memikul tanggungjawab untuk mendidik anak sebaiknya.

Ibubapa perlu melengkapkan diri dengan pengetahuan tentang perkembangan dan keperluan kanak-kanak supaya ibubapa dapat meletakkan jangkaan yang realistik (realistic expectation) pada seorang anak. Terlalu banyak tekanan diberikan kepada anak-anak kecil sekarang terutamanya dari segi akademik sehinggakan menimbulkan masalah kesihatan mental di kalangan anak-anak usia awal.

Terima kasih diucapkan kepada JKDPN di bawah Dr Putri Afzan Maria yang telah menjemput saya untuk turut sama berbincang dan mengemukakan cadangan bagi memperkasakan ibubapa demi masa depan anak-anak kita.
Semoga apa yang diperbincangkan dan diusulkan oleh semua pakar yang hadir akan mencantikkan lagi lanskap Pendidikan Awal Kanak-kanak di Malaysia sehingga ke dasarnya.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect/