Padam Papan Hitam Seumpama Orang Gaji?

blackboard

Kredit Imej: Google

Hari ini menjadi viral di media sosial isu pelajar sekarang tidak boleh disuruh padam papan hitam/putih di sekolah kerana mereka seumpama diperlakukan seperti orang gaji.

Dari artikel tersebut, tidak jelas dinyatakan sama ada tegahan itu datangnya daripada pengetua, rakan guru ataupun daripada ibubapa pelajar

Dari pengalaman saya menjadi guru prasekolah, anak-anak peringkat usia awal ini berebut-rebut hendak membantu memadam papan putih. Ada yang sampai merajuk jika tidak terpilih sehingga perlu diadakan sistem giliran padam papan putih.

Kanak-kanak peringkat usia awal sentiasa inginkan ‘approval’ orang dewasa yang dekat dengan mereka iaitu ibubapa dan guru. Mereka gembira jika dapat membantu kerana apabila ibubapa dan guru gembira, mereka merasa ‘loved’ dan ‘belong’. Ini adalah keperluan asas kanak-kanak dan juga seorang individu secara umumnya.

Sifat semulajadi suka membantu lama-kelamaan akan terhakis kiranya anak-anak tidak pernah diberi tanggungjawab. Apabila anak diberi tanggungjawab, anak akan merasa ‘belong’ dalam keluarga kerana anak merasa dirinya berharga dan diperlukan. Semakin dia merasa dirinya diperlukan, semakin dia ingin membantu. Ini bukanlah isu orang kaya atau orang miskin. Saya mengenali seorang anak muda dari keluarga yang sangat berada tetapi juga sangat ringan tulang kerana dari kecil beliau sentiasa digalakkan membantu ibu dengan ‘chores’ (kerja rumah). Melakukan semuanya untuk anak (over-parenting) tanpa meninggalkan ruang untuk mereka berdikari menyebabkan anak tiada keinginan untuk membantu kerana mereka tiada skil.

Di sekolah pula, kiranya yang menjadi kayu ukur kejayaan hanyalah jumlah A, pelajar yang tidak mendapat banyak A sukar untuk merasa diri ‘belong’ dalam komuniti sekolah. Bila mereka tidak merasa ‘belong’ dan dihargai, mereka akan menjauhkan diri dari membantu dan mencari rakan-rakan ‘seangkatan’ yang menghargai diri mereka.

Apabila anak-anak lebih ‘connected’ dengan gajet, mereka juga akan semakin ‘disconnected’ dari manusia. Mereka tidak akan tahu bagaimana untuk berinteraksi sesama manusia maka mereka juga tidak tahu yang manusia perlu saling bantu-membantu. Membantu tidak lagi menjadi ‘common sense’ buat anak-anak yang ‘disconnected’ dari dunia nyata ini.

Kesimpulannya berilah anak-anak tanggungjawab di rumah supaya mereka kenal erti tanggungjawab.

Hargailah setiap skil dan kelebihan anak-anak supaya mereka merasa diri bernilai dan dihargai.

‘Connect’ anak dengan dunia nyata dengan ‘disconnect’ mereka dari dunia maya.

Noor Afidah Abu Bakar
Certified Positive Parenting Educator (Parent Practice UK)

Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @  https://www.facebook.com/MyParentConnect

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s