Cinta Tiga Segi

Anda sedang tekun membaca berita-berita pasca PRU di media sosial. Banyak yang perlu anda teliti dan ambil tahu kerana banyak perubahan baru yang berlaku dan bakal berlaku. Banyak juga komen yang perlu anda lontarkan di media sosial sebagai tanda setuju ataupun tidak setuju dengan pengguna media sosial yang lain.

Dari tadi lagi anak memanggil-manggil anda kerana inginkan biskut yang dibeli semalam. Biskut itu diletakkan di kabinet atas yang tidak tercapai oleh anak.
Anda acuh tak acuh, dengar tak dengar kerana seluruh tumpuan otak anda adalah pada isu yang menjadi panas di media sosial.

Anak datang menghampiri dan menarik telefon yang berada di genggaman anda lalu telefon terhempas ke lantai.

Apakah yang berlaku selepas itu?
Kita bertenang, senyum dan mesra dengan anak atau kita menyinga kerana anak kita dikatakan tidak ‘behave’?
Adakah kita peluk anak kita atau kita hukum dia?

chictribu


 

Kadang-kadang kita merungut, anak zaman sekarang tidak sama seperti anak zaman dahulu yang lebih patuh dan taat. Kita mula membandingkan anak-anak sekarang dengan diri kita yang lebih baik semasa kecil dahulu.
Pernahkah kita terfikir mungkinkah perubahan pada gaya hidup dan sikap ibubapa itu sendiri juga menyebabkan sikap anak-anak zaman sekarang tidak sama seperti anak-anak zaman kita kecil dulu?

Ibubapa kita zaman dahulu tidak ada gajet.
Mereka tidak melekat dan ketagih telefon pintar.
Mereka tidak ada whatsapp, Facebook dan Instagram untuk mengisi masa senggang dan masa bosan mereka.
Mereka tidak ketagih gajet sehinggakan sentiasa wujud ‘orang ketiga’ ketika waktu yang sepatutnya diluangkan untuk bermain dengan anak, makan dengan anak, berlibur dengan anak, dan ‘bonding’ dengan anak.

‘Orang ketiga’ inilah menyebabkan renggangnya ‘connection’ kita dengan anak dan kurangnya ‘eye contact’ kita dengan anak.

Kita lebih connect dengan orang ketiga berbanding anak-anak kita. Kita lebih banyak ‘eye contact’ dengan ‘orang ketiga’ berbanding dengan anak-anak kita.

Cuba renung kembali, adakah cinta tiga segi ini wujud dalam perhubungan antara kita dan anak-anak kita?

Kurangnya ‘connection’ fizikal dan emosi dan kurangnya ‘eye contact’ inilah yang menjadi permulaan kepada sikap dan tingkah laku anak-anak yang menguji kesabaran kita. Bahasa tubuh kita akan menceritakan kepada anak akan nilai mereka kepada kita dan sejauh mana mereka penting buat kita.

Kita selalu bercakap tentang kanak-kanak dan gajet tetapi kita jarang bercakap tentang ibubapa dan gajet.

Ingat:

1) ‘CONNECTION’ FIZIKAL DAN EMOSI
2) ‘EYE CONTACT’

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy.

Berita penuh: http://www.chicagotribune.com/…/ct-parents-technology-addic…

Advertisements

One thought on “Cinta Tiga Segi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s