Panduan Penting Keibubapaan Dua Alam

duaalam

Pada zaman sekarang ini kita hidup dalam dua alam.

Bukannya hidup di darat dan di air seperti amfibia. Kita masih lagi mamalia, cumanya kita hidup di alam nyata dan alam siber ataupun di atas talian.

Ibubapa kita dahulu tidak perlu menguruskan anak kecil dan remaja yang hidup di dua alam ini.

Inilah perkara asas yang membezakan keibubapaan zaman dahulu dan keibubapaan zaman sekarang.

Inilah juga yang membezakan anak-anak zaman dahulu dan anak-anak zaman sekarang.

Jika IBUBAPA ZAMAN DAHULU sering berpesan-pesan tentang pengaruh baik dan pengaruh negatif di persekitaran, selalu ingatkan anak untuk berada di rumah ketika panas terik tengahari dan perlu pulang sebelum senja, sering memberi amaran tentang kawasan yang tidak harus diterokai, selalu ingatkan tentang hal berkaitan adab, peraturan dan keselamatan dalam kehidupan di alam nyata, ibubapa zaman sekarang juga perlu mengingatkan anak-anak tentang perkara yang sama.
Faktor ini tetap releven baik zaman dahulu mahupun zaman sekarang.

Walau bagaimanapun peringatan ini tidak memadai bagi anak zaman sekarang. IBUBAPA ZAMAN SEKARANG yang mendedahkan anak kepada alam siber perlu juga berpesan-pesan tentang adab, pergaulan, peraturan dan keselamatan dalam kehidupan atas talian (online).

APAKAH YANG PERLU ANAK TAHU?

1) Nasihati anak agar tidak memberi kata laluan (password) atau lalai sehinggakan kata laluan terlepas ke tangan sesiapa. Maklumat peribadi boleh disalahgunakan oleh pihak yang tidak bertanggungjawab.

Ini samalah seperti pesanan ibubapa zaman dahulu supaya anak mengunci pintu dan tingkap agar tidak dimasuki penjahat ataupun pencuri.

Walau bagaimanapun, ibubapa harus tahu kata laluan anak. Tidak ada apa yang perlu disembunyikan oleh anak dari pengetahuan ibubapa selagi mereka masih di bawah tanggungan, pengawasan dan tanggungjawab ibubapa.

2) Ingatkan anak bahawa apa sahaja yang dimuatnaik di internet akan kekal di internet sampai bila-bila walaupun kita sudah memadamnya. Maklumat yang dimuatnaik akan menjadi DIGITAL FOOTPRINT yang boleh dijejaki oleh sesiapa sahaja di kemudian hari. Oleh itu anak haruslah berfikir panjang dan berhati-hati dengan apa sahaja gambar, video dan hantaran yang dimuatnaik.

Ibubapa juga perlu mengawal diri sendiri agar tidak terlalu ghairah berkongsi segala hal berkaitan kehidupan suami isteri, anak-anak dan keluarga.
Ini merupakan cabaran zaman digital. Individu yang tidak bertanggungjawab boleh menyimpan gambar, video atau pun tangkap layar yang pernah dimuatnaik bagi tujuan yang tidak baik seperti BULI SIBER, UGUT, ANTUN (Online sexual grooming) atau FITNAH.

3) Ingatkan anak agar tidak terlalu mudah menerima permintaan berkawan (friend request/follow) dari individu yang tidak dikenali.

Ingatkan anak bahawa ada individu yang menggunakan identiti palsu atau identiti orang lain bertujuan untuk memperdaya. Ini samalah juga seperti pesanan ibubapa zaman dahulu agar berhati-hati dengan individu tidak kenali dan berhati-hati juga dengan individu yang dikenali tetapi cuba mengambil kesempatan.

4) Berbincanglah secara terbuka dengan anak tentang lambakan konten yang tidak sesuai di internet contohnya yang mengandungi unsur keganasan, unsur lucah, saranan bunuh diri, bahasa kesat dan unsur yang tidak sesuai dengan adab dan budaya masyarakat kita.

Pada zaman dahulu pengaruh dan konten sebegini sukar didapati dan mudah dielak tetapi zaman sekarang semuanya berada di hujung jari. ‘Penjahat’ boleh dibawa masuk ke dalam bilik tidur anak-anak tanpa sebarang halangan kerana mereka bebas berkeliaran di alam siber.

5) Sedarkan anak bahawa tidak semua yang dipaparkan di alam siber adalah realiti yang sebenar. Banyak juga unsur penipuan, tipu muslihat, penyamaran, kepalsuan, ‘filter, ‘edit’ dan unsur yang direka-reka dan fantasi.

6) Ingatkan anak agar mengadu kepada anda jika terdapat individu, konten atau situasi di atas talian yang mengancam keselamatan anak dan membuatkan anak merasa tertekan.

Ramai kanak-kanak dan remaja tertekan bukan kerana mereka lembik atau cengeng, tetapi kerana ibubapa tidak pernah memberi panduan dan bimbingan kepada mereka tentang alam siber.

PERSOALAN

1. Dari usia berapakah harus ingatkan anak tentang semua perkara ini?
Dari sebelum, atau apabila anak dibenarkan menggunakan gajet.

2. Anak kecil tidak faham semua perkara ini, bagaimana hendak berbual dengan mereka?
Jika mereka tidak faham tentang semua risiko dan ancaman di alam siber, ini bermakna mereka belum layak dibiarkan menggunakan gajet terutamanya tanpa pemantauan dan peraturan.

Cabaran membesarkan anak pada zaman sekarang berbeza dari zaman dahulu. Jika ibubapa merasakan terlalu terbeban, leceh dan tidak punya masa untuk memantau anak-anak di alam siber, maka pilihan anda adalah untuk hidup seperti zaman dahulu tanpa gajet atau sebarang peranti digital.

Alam siber ini lebih luas berbanding alam nyata yang terbatas pada rumah, sekolah, keluarga dan kejiranan sahaja. Oleh itu risiko dan ancamannya juga lebih luas.
.
Walaupun memberi anak gajet itu mudah, kehidupan di alam nyata dan alam siber akan menjadi payah tanpa pesanan, peraturan dan pemantauan ibubapa.

Caknalah.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

Advertisements

11 Skil ‘Parenting’ Penting Abad Ke-21

digital

Kredit Imej: Google

Semasa kita kecil dulu, jika ibubapa kita tidak mahu kita berkawan dengan kumpulan budak-budak yang tidak elok perangainya atau budak-budak yang dikhuatiri akan mempengaruhi kita dengan perangai yang tidak baik, ibubapa boleh menghalang kita dari keluar rumah. Ibubapa juga boleh menghalang kita dari bercampur dengan budak-budak kampung A, tidak pergi ke kawasan flet B atau tidak ke kawasan kedai C sebab di situlah ‘port’ atau tempat budak-budak tersebut berkumpul. Dengan melakukan begitu, kita tidak bercampur dengan anasir yang negatif tersebut dan kita terlindung dari menjadi seperti mereka. Itu usaha ibubapa kita suatu masa dulu untuk melindungi kita.

Itu dulu.

Anak-anak sekarang tidak ada masalah itu lagi. Ibubapa tidak perlu menghalang anak-anak dari keluar dan bercampur dengan A, B, atau C yang membawa pengaruh yang tidak elok itu. Kita tidak menghalang bukan kerana kelompok sebegitu sudah tidak wujud, tetapi kerana kelompok sebegitu sudah menyelinap masuk ke dalam rumah kita. Malah mereka masuk ke bilik anak-anak kita, berada di tempat tidur anak-anak kita, sehinggakan diajak ke mana-mana saja oleh anak-anak kita.

Kita menjemput mereka dengan sukarela ke dalam hidup anak kita apabila anak-anak kita diberi telefon pintar tanpa dipantau.

Inilah perbezaan dulu dan sekarang yang sangat ketara dan menuntut supaya kita mendidik anak mengikut zaman di mana dia dibesarkan.

Skil penting yang perlu ada pada ibubapa zaman sekarang adalah skil untuk mendidik dan membimbing anak tentang literasi internet dan media. Ini adalah skil keibubapaan yang penting untuk melindungi anak-anak kita daripada anasir yang tidak baik pada zaman mereka dibesarkan sekarang.

Ibubapa perlu cakna dan peka terlebih dahulu. Jika kita sendiri ‘buta IT’ bagaimana mungkin kita melindungi anak-anak kita yang kebanyakannya lebih ‘advanced’ daripada kita?


APA YANG PERLU DILAKUKAN?

  1. Pasang atau install ‘parental control’ pada peranti yang digunakan oleh anak-anak. Ia dapat menyekat ataupun membataskan pendedahan anak-anak kepada konten yang tidak elok di internet. Apabila ditanya, masih ramai ibubapa yang tidak tahu apakah ‘parental control’ dan tidak tahu pun wujudnya ‘parental control’ untuk melindungi anak-anak ketika online. Anda perlu tahu. Anda boleh ‘google’ untuk mengetahui dengan lebih lanjut.
  2. Terangkan kepada anak-anak bahawa tidak semua yang mereka baca online adalah betul ataupun baik. Ada kandungan yang bunyinya baik dan mungkin berunsur keagamaan tetapi nilai dan kandungannya tidak betul. Malah ada yang diputar belitkan. Ibubapa sendiri perlu berilmu dan berfikiran kritis supaya dapat membimbing anak untuk berfikiran kritis juga dalam menilai sesuatu maklumat di internet.
  3. Pantau penggunaan enjin carian oleh anak-anak. Kanak-kanak sifatnya sentiasa ingin tahu atau ‘curious’. Sifat ingin tahu ini selalunya akan membawa mereka ke ‘google’.  Pak Cik Google akan memberi semua maklumat yang ada. Mungkin ada maklumat yang tidak bersesuaian dengan usia anak, tidak bersesuaian dengan tahap pemikiran anak dan tidak bersesuaian dengan nilai yang dipegang oleh kita. Oleh itu pantaulah ‘history’ pencarian anak-anak ketika menggunakan enjian carian.  Jika tidak tahu caranya, ibubapa sendiri boleh ‘google’ untuk mengetahui bagaimana untuk memantau ‘history’ carian.
  4. Ingatkan anak-anak tentang iklan-iklan online yang boleh membawa dari satu perkara yang dilihat baik kepada satu perkara yang tidak elok. Anak-anak akan leka dan mungkin seronok ‘click’ dari satu iklan ke satu iklan. Ramai kanak-kanak yang terjebak dengan laman sesawang berunsur keganasan dan juga pornografi secara tidak sengaja.
  5. Ajar anak-anak apa yahg perlu dilakukan jika terlihat imej yang tidak senonoh melalui ‘pop up’ yang muncul di skrin. ‘Pop Up’ sifatnya sangat mengundang bagi kanak-kanak. Mereka akan tertarik untuk mengetahui dengan lebih lanjut. Pop sana, pop sini, akhirnya terjebak dengan laman yang tidak elok.
  6. Ajar anak untuk lebih terbuka memberitahu sekiranya terlihat perkara yang tidak elok atau tidak senonoh di internet. Jangan menjadikan perbincangan perkara yang tidak elok itu sebagai sesuatu yang taboo. Jika kita tidak bercakap dan membimbing anak tentangnya, anak akan mencari sumber yang lain untuk bertanya. Sumber yang lain itu belum tentu memberikan maklumat yang betul dan mengikut nilai yang sepatutnya.
  7. Pesan kepada anak supaya tidak memberi maklumat peribadi kepada sesiapa saja di internet. Maklumat tentang tempat tinggal, sekolah, umur dan sebagainya tidak seharusnya dikongsi dengan sesiapa yang dijumpai online. Ramai pemangsa yang menunggu-nunggu dan mencari mangsa dari kalangan kanak-kanak yang mereka tahu tidak dipantau oleh ibubapa.
  8. Bertegas dengan anak supaya tidak mempercayai individu yang baru dikenali di internet. Sesiapa saja boleh menyamar dan tidak memberi maklumat yang benar tentang diri mereka.
  9. Ajar anak untuk menggunakan nama atau identiti pada ‘username’ yang tidak menggambarkan maklumat yang sebenar.
  10. Pesan kepada anak untuk menolak ‘friend request’ daripada individu yang tidak dikenali. Ibubapa juga perlu berpesan kepada diri sendiri tentang hal ini. Jangan terlampau ghairah untuk mengumpul beribu-ribu ‘friends’ sehinggakan kita sendiri tidak kenal dan tidak tahu siapa yang melihat gambar anak-anak yang kita share. Kita sendiri tidak tahu siapa yang mengumpul maklumat yang kita share di media sosial kita.  Tanya diri sendiri, kenalkah kita semua ‘friends’ kita di media sosial.  Jika kita sendiri tidak sensitif tentang privasi, bagaimana kita hendak membimbing anak-anak kita?
  11. Ibubapa juga perlu tahu tentang istilah ‘DIGITAL FOOTPRINTS’.  Ini adalah istilah yang tidak perlu diketahui oleh ibubapa kita dulu kerana dunia dulu berbeza. Footprints maksudnya jejak-jejak.  Apa saja gambar, maklumat, dan cerita yang kita dan anak kita muatnaik di internet akan terus kekal di internet sampai bila-bila. Ia menjadi jejak-jejak yang kita tinggalkan dan boleh dicari semula oleh sesiapa saja satu hari nanti.  Satu hari nanti maklumat atau gambar yang dimuatnaik mungkin akan mengaibkan anak-anak kita atau membuka pekung di dada keluarga kita.  Pesan kepada diri kita dan anak-anak kita supaya berhati-hatilah dengan ‘digital footprints’ yang kita tinggalkan.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect

Berhentilah Memalukan Kanak-kanak di Media Sosial

shaming

Wahai ibubapa…

Jagalah aib anak-anak sendiri di media sosial. Janganlah dimuatnaik video atau gambar yang memalukan. Anak kecil tidak dapat mempertahankan dirinya. Anak kecil tidak tahu kisahnya telah disebarkan. Anak kecil tidak tahu ramai yang mentertawakan dia. Anak kecil tidak tahu ada yang mengeji dia hanya kerana berperangai seperti anak kecil.

Adakah yang mengeji itu sempurna kelakuannya ketika kecil dulu?
Sedarlah yang kita beruntung zaman ibubapa kita dulu tiada media sosial.

Anak kecil tidak tahu ramai yang hendak ‘memberi penampar’ kepada dia kerana mereka tidak tahu cerita sebenar apa yang berlaku.

Kasihan kamu hai anak.

Wahai ibubapa…

Anak kecil itu akan terus diejek, dimalukan dan dibuli kerana keghairahan orang dewasa mengongsi kisahnya. Kasihanilah dia. Dia tidak tahu apa-apa.
Anak kecil itu bukan saja diejek oleh rakan sebaya, anak kecil itu juga diejek oleh orang dewasa yang akalnya tidak sempurna.
Kasihanilah dia.

Satu hari nanti anak kecil akan mendapat tahu juga yang dia telah dimalukan di internet. Satu hari nanti mungkin dia tertekan dengan aibnya yang telah dibuka. Satu hari nanti mungkin renggang hubungan kerana aibnya tidak dijaga. Atau mungkin satu hari nanti perangainya tetap tidak berubah kerana dia popular dengan perangainya yang sebegitu. Dia popular kerana ibubapa sendiri yang mempopularkan dia walaupun perangainya masih memerlukan bimbingan.

Wahai ibubapa…

Apa yang kita muatnaik di internet akan terus kekal di internet sampai bila-bila. Kita boleh padamkan dari media sosial kita, tetapi ramai yang tidak padamkan. Ramai yang telah kongsikan. Ramai yang muat turun dan menyimpannya. Mungkin mereka berniat baik, namun mungkin juga ada yang berniat tidak baik terhadap kita, keluarga kita dan anak-anak kita. Mungkin ia akan digunakan oleh mereka nanti untuk terus membuka aib kita.

Pohonlah perlindungan daripada Allah SWT. Allah akan terus menutup aib kita selagi kita berusaha menutupnya. Kita manusia yang sentiasa berbuat silap.

Anak-anak adalah cerminan diri kita sendiri. Jika kita membuka aib anak di media sosial untuk disebarkan, kita sebenarnya membuka pekung di dada kita sendiri.

STOP SHAMING CHILDREN

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect

Ketagihan Gajet Bukan Hanya Oleh Anak-anak

gagetstar

Kredit Imej: The Star

Ibubapa sekarang banyak meluangkan masa bersama anak-anak, ini patut dipuji.
Walau bagaimanapun menurut kajian, kita mengamalkan model keibubapaan yang paling buruk dalam sejarah peradaban manusia, iaitu ‘Distracted Parenting’ atau Keibubapaan Yang Terganggu.

Kenapa?

Kerana masa yang kita luangkan bersama-sama anak terlalu banyak diganggu oleh ‘Cinta Tiga Segi’ antara kita dan anak iaitu telefon pintar.

Kita hanya hadir secara fizikal tetapi kita tidak ‘connect’ secara emosi dengan anak.

Asas perkembangan dan pembelajaran anak adalah melalui proses yang dikenali sebagai ‘serve and return’. Saya pernah menulis, rujuk di pautan ini :
Kaedah Mudah Menghubungkan Sel-sel Otak

Proses ini melibatkan komunikasi yang responsif antara ibubapa dan anak. Kehadiran ‘smartphone’ telah mengurangkan proses ‘serve and return’ ini walaupun kita meluangkan masa dengan anak. Kita menjadi tidak responsif dan kaku. Mereka yang pernah menghadiri sesi saya tentu ingat “Still-Face.”

Kita mengharapkan sistem pendidikan yang lebih baik untuk anak-anak kita. Kita mengharapkan agar anak tidak terbeban dengan subjek yang susah, anak tidak terbeban dengan buku teks yang terlampau berat, anak tidak terbeban dengan peperiksaan dan anak tidak terbeban dengan jadual persekolahan yang padat.

Tetapi adakah kita sebagai ibubapa bersedia untuk tidak menggunakan telefon apabila kita meluangkan masa bersama-sama anak?

Adakah kita tidak kisah membebankan emosi anak?Ataupun kita masih ingin berterusan dengan model

‘Distracted Parenting’ ataupun ‘Present but absent parenting’?

Artikel penuh ‘The Star’.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect

Cinta Tiga Segi

Anda sedang tekun membaca berita-berita pasca PRU di media sosial. Banyak yang perlu anda teliti dan ambil tahu kerana banyak perubahan baru yang berlaku dan bakal berlaku. Banyak juga komen yang perlu anda lontarkan di media sosial sebagai tanda setuju ataupun tidak setuju dengan pengguna media sosial yang lain.

Dari tadi lagi anak memanggil-manggil anda kerana inginkan biskut yang dibeli semalam. Biskut itu diletakkan di kabinet atas yang tidak tercapai oleh anak.
Anda acuh tak acuh, dengar tak dengar kerana seluruh tumpuan otak anda adalah pada isu yang menjadi panas di media sosial.

Anak datang menghampiri dan menarik telefon yang berada di genggaman anda lalu telefon terhempas ke lantai.

Apakah yang berlaku selepas itu?
Kita bertenang, senyum dan mesra dengan anak atau kita menyinga kerana anak kita dikatakan tidak ‘behave’?
Adakah kita peluk anak kita atau kita hukum dia?

chictribu


 

Kadang-kadang kita merungut, anak zaman sekarang tidak sama seperti anak zaman dahulu yang lebih patuh dan taat. Kita mula membandingkan anak-anak sekarang dengan diri kita yang lebih baik semasa kecil dahulu.
Pernahkah kita terfikir mungkinkah perubahan pada gaya hidup dan sikap ibubapa itu sendiri juga menyebabkan sikap anak-anak zaman sekarang tidak sama seperti anak-anak zaman kita kecil dulu?

Ibubapa kita zaman dahulu tidak ada gajet.
Mereka tidak melekat dan ketagih telefon pintar.
Mereka tidak ada whatsapp, Facebook dan Instagram untuk mengisi masa senggang dan masa bosan mereka.
Mereka tidak ketagih gajet sehinggakan sentiasa wujud ‘orang ketiga’ ketika waktu yang sepatutnya diluangkan untuk bermain dengan anak, makan dengan anak, berlibur dengan anak, dan ‘bonding’ dengan anak.

‘Orang ketiga’ inilah menyebabkan renggangnya ‘connection’ kita dengan anak dan kurangnya ‘eye contact’ kita dengan anak.

Kita lebih connect dengan orang ketiga berbanding anak-anak kita. Kita lebih banyak ‘eye contact’ dengan ‘orang ketiga’ berbanding dengan anak-anak kita.

Cuba renung kembali, adakah cinta tiga segi ini wujud dalam perhubungan antara kita dan anak-anak kita?

Kurangnya ‘connection’ fizikal dan emosi dan kurangnya ‘eye contact’ inilah yang menjadi permulaan kepada sikap dan tingkah laku anak-anak yang menguji kesabaran kita. Bahasa tubuh kita akan menceritakan kepada anak akan nilai mereka kepada kita dan sejauh mana mereka penting buat kita.

Kita selalu bercakap tentang kanak-kanak dan gajet tetapi kita jarang bercakap tentang ibubapa dan gajet.

Ingat:

1) ‘CONNECTION’ FIZIKAL DAN EMOSI
2) ‘EYE CONTACT’

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy.

Berita penuh: http://www.chicagotribune.com/…/ct-parents-technology-addic…

Remaja Perempuan dan Media Sosial

Berdasarkan kajian dalam artikel ini, anak remaja perempuan yang berusia antara 10-15 tahun lebih terkesan dan tertekan dengan penggunaan media sosial berbanding anak remaja lelaki.
Jika dilihat dalam negara kita sendiri, hantaran (posting) berkaitan kecantikan, penggayaan tudung, dan ‘make up’ sangat menarik perhatian bukan saja remaja, malah kanak-kanak perempuan juga.

socmed

Remaja perempuan lebih mengharapkan ‘like’ dan pengiktirafan daripada orang lain. Mereka juga lebih terdorong untuk membanding-bandingkan diri mereka dengan remaja yang lain.

Saya pernah berbincang dengan para ibu tentang pengaruh media sosial ini dan ada di antara orang dewasa juga yang merasakan media sosial seperti Facebook dan Instagram memberi tekanan kepada orang dewasa sendiri terutamanya apabila melihat kehidupan orang lain yang dipaparkan. Ia sedikit sebanyak memberi kesan kepada emosi orang dewasa juga dan mereka mengambil keputusan untuk ‘deactivate’ akaun mereka untuk beberapa ketika.

Keupayaan untuk mengawal diri seperti orang dewasa ini belum dimiliki sepenuhnya oleh anak remaja ditambah lagi mereka berada dalam fasa membina persahabatan. Rakan adalah segala-galanya bagi mereka. Mereka ingin turut serta (fit in) dan tidak mahu ketinggalan (fear of missing out – FOMO). ‘Deactive’ akaun media sosial sukar bagi mereka kerana ini bermakna mereka akan kehilangan rakan-rakan ini.

Anak remaja perempuan juga lebih terdedah kepada buli siber berbanding anak remaja lelaki.

Adalah menjadi tanggungjawab ibubapa untuk memantau penggunaan media sosial oleh anak-anak remaja kerana tekanan ini akan memberi kesan kepada tingkah laku, pembelajaran, tidur dan ‘mood’ mereka.
Saya sering juga melihat ayah atau ibu yang berkongsi bergelak ketawa dengan anak remaja apabila melihat sesuatu hantaran (posting) di media sosial. Perbincangan dan interaksi berkisar media sosial dan kandungannya antara ibubapa dan anak-anak remaja adalah amat penting untuk mewujudkan hubungan yang rapat dan secara tidak langsung juga dapat memantau penggunaannya pada masa yang sama.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

Rencana Di Akhbar Sinar Harian Sempena Seminar Hentikan Jenayah Seksual Kanak-Kanak

Rencana di akhbar Sinar Harian sempena Seminar Hentikan Jenayah Seksual Kanak-Kanak pada tahun lalu yang memetik penulisan saya tentang pedofilia dari Page Parent Connect ini.

sinarpedo

Berikut adalah link artikel penuh yang saya tulis pada tahun 2015 dahulu sebagai panduan ibubapa dan pendidik.

PEDOFILIA: Perlukah Kita Kisah?

Pedofilia bukanlah jenayah yang bermusim. Jenayah pedofilia ini sentiasa berlaku. Sebagai ibubapa, pemantauan kita ke atas anak-anak perlu berterusan kerana manusia yang bernama ‘pedophile’ ini tidak akan berhenti mencari mangsanya selagi mereka ada ruang dan peluang.

‘Don’t trust anyone’.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect

http://www.sinarharian.com.my/mobile/rencana/bahaya-muatnaik-gambar-anak-di-media-sosial-1.648751