Apalah Yang Anak Sekecil Ini Tahu?

Apalah yang anak sekecil ini tahu?

Anak sekecil ini belum berupaya untuk menilai yang baik dan yang buruk.
Anak sekecil ini belum berupaya untuk membezakan antara realiti dan fantasi.
Namun hatinya bersih dan suci seumpama kain putih.
Dia menyangka ini adalah permainan yang biasa dilihatnya.

Jika anak sekecil ini sering dibawa ayahnya ke masjid untuk bersolat, itu bermakna anak kecil ini berasal dari keluarga yang mementingkan penerapan asas Islam melalui amalan dan teladan.
Jika anak sekecil ini dilayan baik oleh abangnya yang lebih berusia, itu bermakna mereka mempunyai hubungan yang akrab dan saling mempercayai sesama ahli keluarga.

Anak ini hidup di dalam keluarga dan lingkungan masyarakat yang sangat dipercayainya. Anak sekecil ini suci hatinya dan langsung tidak terdetik di hatinya akan adanya manusia yang akan berlaku kejam ke atas dirinya, keluarganya, dan mereka di sekelilingnya.
Mungkinkah juga dia meluru ke arah pelaku itu kerana ingin menghentikan kekejaman yang dilakukan ke atas insan sekeliling yang disayanginya?

Hanya Allah yang tahu niatmu, Wahai Anak.

Seluruh dunia meratapi pemergianmu, Mucad.
Seluruh dunia menangisi kekejaman ke atasmu.
Semoga Syurga menantimu, dan kedua ibubapamu yang sedang melalui ujian getir ini.

Daripada Abu Hassan, beliau berkata: Aku bertanya kepada Abu Hurairah r.a: Sesungguhnya dua anak lelaki aku telah meninggal dunia. Bolehkah engkau sampaikan apa-apa hadis daripada Rasulullah SAW yang akan melegakan diri kami di atas kematian dua anak kami?

Abu Hurairah menjawab: 

Ya. Kanak-kanak itu akan menjadi anak-anak di syurga. Apabila salah seorang mereka berjumpa dengan ayahnya atau kedua ibu bapanya, dia akan memegang pakaian atau tangan ibu bapanya sebagaimana aku memegang hujung baju kalian. Dia tidak akan melepaskannya sehingga Allah memasukkannya dan ayahnya ke dalam syurga. 

[Sahih Muslim, Kitab al-Birr wa al-Silah wa al-Adab, no: 2635].

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

Artikel penuh

 

 

Advertisements

Pasir Gudang Dan Christchurh

Berceritalah kepada anak-anak anda yang sudah memasuki fasa ‘faham’, akan kejadian yang menimpa penduduk di Pasir Gudang.
 
Berdiskusilah dengan anak tentang makna bertanggungjawab, makna etika, makna peduli, makna cakna, makna kesusahan, makna barakah, makna dan kepentingan menjaga nyawa dan alam sekitar.
Buka peluang untuk anak memberi pendapat dan cadangan penyelesaian masalah.
 
Berceritalah juga bersama anak-anak tentang kejadian yang menimpa penduduk Islam yang menjadi mangsa di Christchurch, New Zealand.
 
Berdiskusilah dengan anak tentang makna kemanusiaan, makna hormat-menghormati, makna saling memahami, makna dan kepentingan menuntut ilmu, makna prihatin, makna empati, implikasi dendam, dan implikasi jiwa yang kacau.
Berbincang dengan anak apakah peranan kita sebagai Muslim dan sebagai manusia, dalam menghadapi isu yang sebegini.
 
Perbincangan yang sebegini akan membina ‘connection’ antara kita dan anak-anak dan juga membina akhlak dan karakter anak-anak.
 
Latihlah anak-anak kita supaya menjadi ‘leaders’ dan bukan hanya ‘followers’.
Anak-anak kita akan mewarisi dunia yang kita tinggalkan untuk mereka.
 
Semoga kita dapat menjadi ‘role model’ yang baik untuk anak-anak kita.
 
Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

Seminar Rumahku Syurgaku 2019 anjuran JAKIM

Pembentangan saya di Seminar Rumahku Syurgaku 2019 anjuran JAKIM bertempat di Kompleks Islam Putrajaya.

Bersama Ustaz Zul Ramli, pendakwah bebas dan Dr. Mohd Izwan bin Mohd Yusof, Penolong Pengarah (Kanan) Bahagian Keluarga Sosial dan Komuniti JAKIM.

Jakim

Tahukah anda dalam laporan Indeks Kesejahteraan Keluarga 2016 oleh LPPKN, kawalan gajet dalam keluarga di negara kita masih berada pada tahap sederhana. Ketagihan gajet ini didapati telah meninggalkan kesan kepada keluarga. Kiranya amalan penggunaan gajet tidak diperbaiki, ia boleh meruntuhkan institusi keluarga.

Dapatan ini selari dengan laporan The State of Digital LIfestyle 2018 yang mendapati bahawa pengguna di Malaysia dan India adalah yang paling ketagih peranti digital (gajet).

Perceraian juga banyak berlaku disebabkan oleh krisis yang berpunca dari perhubungan di media sosial terutamanya Facebook dan Whatsapp. Ini merupakan satu cabaran yang besar kepada institusi keluarga.

Malaysia juga berada di tempat paling tinggi di antara negara-negara Asia Tenggara dalam mencari bahan-bahan pornografi di internet. 20 000 visual pornografi di muat naik dan turun dalam sehari. Pornografi akan mempengaruhi pemikiran dan sikap seseorang. Ia bukanlah sesuatu yang peribadi sebaliknya akan membawa implikasi buruk kepada individu di sekeliling mereka yang ketagihan pornografi.

Remaja dan kanak-kanak juga terdedah kepada sexual grooming dan pencerobohan privasi kerana kurang pemantauan oleh ibubapa dan tidak diberi pendidikan oleh ibubapa tentang keselamatan di internet.

Banyak kebaikan yang boleh kita perolehi dari media pada era teknologi digital ini. Walau bagaimanapun jika kita tidak berusaha untuk mengawal jangkamasa penggunaannya dan kontennya, baik oleh suami, isteri ataupun anak-anak, ia akan lebih membawa kemudaratan berbanding kebaikan kepada keluarga kita.

Berusahalah mencari keseimbangan.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect/

“Dengan dosa apakah dia dibunuh?”

greek

Pada zaman Greek purba, anak-anak yang tidak disukai akan kelahirannya ataupun anak-anak yang cacat akan ditinggalkan keseorangan di kawasan-kawasan tertentu seperti dalam hutan atau di tebing sungai. Anak-anak ini dibiarkan dengan harapan dia mati kerana kesejukan, lapar dan dahaga, dibaham binatang buas ataupun diambil dan dijaga oleh ‘Tuhan’ atau sesiapa yang lalu lalang.

Pada zaman Jahiliyah sebelum Islam, anak-anak perempuan ditanam hidup-hidup oleh bapa-bapa mereka kerana kelahiran mereka adalah sesuatu yang memalukan dalam masyarakat. Amalan ini berleluasa sehinggakan Allah berfirman sebagai satu peringatan kepada kita semua:

“Dan apabila anak-anak perempuan yang ditanam hidup-hidup, ditanya – Dengan dosa apakah ia dibunuh?” 

(At Takwir 81: 8-9).

Amalan kuno dan jahiliah ini bukannya sesuatu yang ditinggalkan pada masa lampau tetapi ia masih lagi diamalkan walau beribu-ribu dan beratus-ratus tahun berlalu.

Jiwa dan hati yang bagaimanakah dimiliki oleh orang dewasa yang tergamak berlaku kejam terhadap kanak-kanak yang kehadirannya seumpama Qurrata A’yun atau penyejuk mata buat seluruh ummat manusia?

Menurut kajian yang diterbitkan dalam jurnal Criminal Justice and Behaviour pada March 2017*, individu yang membunuh kanak-kanak (tidak semestinya ibubapa) terdiri daripada mereka yang memiliki tahap kecerdasan (intelligence) yang rendah, memiliki skil komunikasi yang rendah, memiliki keupayaan penyelesaian masalah yang rendah, dan mempunyai masalah kesihatan mental. Ada juga di antara mereka yang biasa didera semasa kecil.

Tindakan mereka lebih banyak didorong oleh emosi dan bukannya dengan akal. Profail ini dijadikan panduan oleh pihak autoriti yang melindungi kanak-kanak untuk mengenalpasti kanak-kanak yang terdedah pada penderaan dan bahaya yang disebabkan oleh orang dewasa.

Ayah dan ibu yang hendak menghantar anak untuk dijaga dan diasuh oleh orang lain, perhatikanlah.

Hanya apabila hati seseorang itu dapat merasakan bahawa Allah melihat, mendengar dan mengetahui setiap tindak tanduk kita, maka kejahatan dan penderaan ini dapat dibendung. Selagi perasaan ini tidak wujud dalam diri, selagi itulah kita sangkakan kita boleh melarikan diri agar terlepas dari sebarang hukuman di dunia.

“Dengan dosa apakah dia dibunuh?”
(At Takwir 81:9)

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect/

* Azores-Gococo, Brook, Teralandur, Hanlon. Killing A Child. Criminal Justice and Behavior, 2017

Artikel Penuh

Anak Lelaki Memendekkan Usia Ibu. Benarkah?

boysshortenlife

Dua buah kajian yang dijalankan oleh pengkaji dari University of Turku, Finland iaitu Helle dan Lummaafound, mendapati bahawa ibu-ibu yang melahirkan anak-anak lelaki mempunyai jangka hayat yang lebih pendek berbanding ibu yang melahirkan anak-anak perempuan..

Jangka hayat ibu-ibu didapati berkurang selama 34 minggu jika mengandung dan melahirkan anak lelaki. Kajian juga mendapati semakin ramai anak lelaki, semakin pendek jangka hayat si ibu.

Jika melahirkan anak perempuan, jangka hayat ibu didapati lebih panjang.

Satu lagi kajian yang dijalankan di Denmark berpandukan data dari tahun 1980-2010 dari Danish National Register pula mendapati bahawa ibu-ibu yang melahirkan anak lelaki lebih berisiko untuk terkena serangan jantung, osteoarthritis, arthritis, barah ovari, barah payudara, diabetis type 2 dan obesiti setelah berusia 45 tahun.

Antara penjelasan yang diberikan oleh Birgitte Hollegaard dari University of Copenhagen tentang dapatan ini adalah

1) Ketika mengandungkan anak lelaki, tubuh ibu memerlukan lebih banyak tenaga ataupun kalori berbanding ketika mengandungkan anak perempuan. Ini menyebabkan ibu lebih berisiko untuk menghadapi masalah kesihatan apabila usia meningkat.

2) Kebanyakan bayi lelaki dilahirkan dengan berat yang lebih berbanding anak perempuan. Ini juga memberi bebanan yang lebih kepada fizikal si ibu.

3) Penghasilan susu ibu untuk anak lelaki juga didapati memerlukan lebih banyak tenaga dari ibu. Walau bagaimanapun dapatan dari kajian ini adalah pelbagai.

Mengandung dan melahirkan anak bukanlah satu proses yang mudah. Trauma yang dialami oleh fizikal, emosi dan mental seorang ibu ketika mengandung dan melahirkan tidak dapat dibayangkan dan tidak dapat diungkapkan.

‘Post partum depression’ juga adalah sebahagian dari trauma ini yang tidak boleh diambil mudah dan dipandang ringan. Ia berlaku tanpa disedari dan tanpa boleh dikawal oleh si ibu.

Para bapa perlu berada di sisi ibu sepanjang masa untuk memberi sokongan. Para bapalah yang perlu menjadi ‘DOULA’ kepada si ibu kerana anak-anak adalah tanggungjawab bersama dari mula kejadian sehinggalah dilahirkan dan dibesarkan.

Anak lelaki ataupun anak perempuan, kedua-duanya adalah ujian walaupun mungkin cabaran yang diberikan adalah berbeza. Hidup, mati, ajal dan maut adalah ketentuan Allah SWT. Walau bagaimanapun kita perlulah berusaha untuk menjaga tahap kesihatan fizikal, emosi dan mental supaya amanah untuk membesarkan dan mendidik anak ini dapat dipikul sebaiknya.
Ini memerlukan usaha bukan hanya diam menyerahkan segalanya kepada takdir tanpa usaha. Dapatkan nasihat pakar tentang kesihatan.

Semoga kita dapat mendidik anak lelaki dan anak perempuan kita menjadi anak soleh dan solehah yang dapat mendoakan kita satu hari nanti.
Semoga kita juga dapat membimbing mereka agar dapat menyumbang kepada keluarga dan masyarakat dengan kelebihan masing-masing, tidak kiralah panjang atau pendek jangka hayat kita di dunia yang fana ini.

Oh ya, kajian-kajian yang dijalankan tersebut juga mendapati walau si ibu melahirkan anak lelaki atau anak perempuan, ia tidak mempunyai apa-apa kesan ke atas jangka hayat si bapa.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

Konflik Waktu Pagi

Ramai ibubapa yang mengadu bahawa menguruskan anak-anak pada waktu pagi adalah salah satu punca stres yang utama. Stres ini berlarutan lagi apabila terpaksa mengharungi kesesakan jalan raya sehinggakan lewat tiba di tempat kerja.

Ibubapa selalunya terpaksa menjerit, berleter dan mengugut anak supaya anak bangun, tidak merengek, tidak lenggang lenggok dan dapat bersiap dengan cepat.

Menurut ibubapa lagi apabila berpisah dengan anak untuk ke tempat kerja mulalah mereka merasa bersalah kerana telah berkasar atau memarahi anak dalam keadaan yang penuh emosi dan tergopoh gapah itu.

Adakah anda juga mengalaminya?

 

Snail

Kredit : FB Crafty Morning

Ini adalah masalah sejagat. Ia bukan hanya berputar sekitar anak kecil sahaja. Anak remaja juga memberikan cabaran mereka yang tersendiri apabila tiba waktu bangun pagi.

1) Tahukah anda kanak-kanak memiliki TEMPO YANG BERBEZA dengan orang dewasa. Mereka memerlukan lebih masa untuk betul-betul sedar apa yang sedang berlaku. Beralih dari satu aktiviti ke satu aktiviti pada waktu pagi memerlukan banyak tenaga bagi anak-anak yang bukan ‘morning person’. Memaksa anak yang sebegini supaya bergegas akan menimbulkan lebih konflik pada waktu pagi. Peruntukkan lebih masa (dan juga lebih kesabaran di pihak anda) untuk menguruskan anak yang sebegini. Anak yang paling mudah meragam perlu perancangan masa yang lebih efektif

2) Membuat PERSEDIAAN AWAL sebanyak yang mungkin sebelum tidur pada malam sebelumnya dapat mengurangkan konflik pada waktu pagi.

Siapkan beg sekolah, pakaian sekolah dan sebarang keperluan untuk ke sekolah, tadika atau taska pada sebelah malam. Libatkan anak juga dalam pengurusan kelengkapan peribadi untuk melatih mereka supaya menjadi lebih bertanggungjawab ke atas diri sendiri. Latih anak MENGURUSKAN buku-buku dan jadual waktu mereka SENDIRI bukannya ibu yang siapkan untuk mereka. Tidak perlu menjadi ‘HELICOPTER PARENTS’ yang buatkan semua untuk anak.

3) Anak yang cukup rehat dan CUKUP TIDUR kurang meragam pada keesokan harinya. Pastikan anak mempunyai rutin tidur dan waktu tidur yang tetap. Pastikan anak tidak menonton tv atau sebarang skrin SEKURANG-KURANGNYA SEJAM SEBELUM TIDUR. Pendedahan kepada cahaya biru yang dipancarkan oleh peranti digital atau gajet mengakibatkan otak anak terus aktif dan sukar untuk tidur. Ini akan menyebabkan anak sukar untuk bangun dan memerlukan lebih masa untuk uruskan diri.

4) Mempunyai PANDUAN BERTULIS ATAU BERGAMBAR tentang rutin pada waktu pagi yang ditampal di dinding lebih memudahkan anak, terutamanya yang kecil, untuk fokus pada rutin yang perlu dilakukan. Tunjukkan dan Ingatkan anak tentang rutin tersebut pada malam sebelumnya dan juga pada waktu pagi. Sesetengah anak memerlukan struktur dan panduan langkah demi langkah supaya mereka lebih tenang dan fokus. Puji anak apabila anak berjaya menyelesaikan setiap langkah. Semua ini MEMERLUKAN LATIHAN.

5) Sesetengah anak memerlukan peringatan secara AUDIO. Tanya anak apakah yang perlu dilakukan apabila bangun dan apa yang perlu dilakukan seterusnya. Puji dan usap anak apabila dia memberi jawapan dan melakukan rutin sebagaimana yang telah dibincangkan sebagai semangat pada waktu pagi.

6) Jangan memberi TERLALU BANYAK ARAHAN kepada anak pada waktu pagi kerana ia hanya akan menyebabkan anda marah dan kecewa. Anak tidak boleh menerima terlalu banyak arahan terutamanya anak lelaki. Beri arahan satu demi satu. Pastikan anak fokus pada anda apabila arahan diberikan.

7) Nasihati dan ingatkan anak supaya SALING MEMBANTU antara satu sama lain apabila ada yang mengalami kesukaran pada waktu pagi. Bagi yang suka menyakat sesama adik beradik, ingatkan juga agar TIDAK TERLALU MENYAKAT anak yang mudah naik angin kerana ia akan menambahkan lagi konflik dan menyukarkan keadaan.

8 ) Jangan cuba untuk beri tumpuan pada SEMUA tingkah laku anak kerana ia hanya akan menambahkan stres. Mana-mana tingkah laku yang tidak membahayakan atau tidak memudaratkan BOLEH DIABAIKAN SAHAJA. Adakalanya memberi tumpuan kepada rengekan hanya akan menambahkan rengekan kerana rengekan itu mendapat perhatian. Beritahu anak dengan TEGAS bahawa anda TIDAK AKAN MELAYAN sebarang rengekan. Tegaskan juga bahawa anak tidak akan mendapat sesuatu dengan merengek atau meragam. Beri perhatian kepada tingkah laku yang positif walaupun kecil kerana memberi perhatian kepada perkara yang positif itu akan membuatkan anak lebih bersikap positif.

9) JANGAN DIUGUT anak dengan sesuatu yang tidak akan anda tunaikan. Contohnya “Jika meragam ayah tinggal.” Kiranya anda tidak akan tinggalkan dia, jangan diugut kerana ia hanya mempengaruhi persepsi anak terhadap autoriti atau kuasa yang anda miliki. Ugutan sebegitu tidak mengubah tingkah laku anak.

10) Di sebelah petang atau pun malam atau ketika bersantai, ‘BRAINSTORM’ dengan anak-anak cara untuk menghadapi waktu pagi dengan lebih tenang. Kongsi dengan anak apa yang anda perhatikan berlaku. Dengar luahan hati dan cabaran yang mungkin mereka hadapi untuk menguruskan diri pada waktu pagi. Perbincangan yang sebegini akan menggalakkan lagi anak untuk bekerjasama.

11) Jangan lupa untuk menyampaikan kepada anak tentang KEPERLUAN DAN TUGASAN ANDA. Ingatkan anak bahawa anda mempunyai keperluan untuk tiba awal di tempat kerja. Anak perlu tahu bahawa anda juga punya tugasan yang perlu diselesaikan dan DUNIA TIDAK BERPUTAR DI SEKITAR HIDUP ANAK SAHAJA. Tunjukkan kepada anak peta tempat kerja anda melalui ‘waze’ atau ‘maps’ dan berapa lama masa yang diperlukan untuk tiba ke pejabat anda. Latih anak untuk memahami kesukaran anda dan mempunyai EMPATI terhadap diri anda. Ini boleh dicapai dengan sentiasa berkomunikasi secara positif dengan anak.

Sebagai Muslim, melatih dan mengejutkan anak supaya BANGUN SOLAT SUBUH adalah kaedah yang sangat efektif untuk menyediakan anak untuk ke sekolah.

Apa yang paling penting pada waktu pagi ini adalah untuk mengekalkan kewarasan diri anda.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect/