Kita selalu bertindak reaktif hanya setelah gejala buli berlaku hingga menyebabkan kecederaan dan kematian. Kita seharusnya proaktif menangani gejala buli sebelum ia berlaku.

Anak-anak harus diberi peringatan dari minggu pertama persekolahan lagi.

Adakah anak-anak tahu apa yang perlu dilakukan sekiranya mereka dibuli?
Tahukah anak-anak kepada siapa harus mereka laporkan?
Adakah anak-anak diingatkan akan kesan dan akibat sekiranya mereka membuli?

Pendidikan dan kesedaran tentang gejala buli harus diberikan dari masa ke semasa, bukan hanya setelah ia berlaku.

Jangan ASSUME anak-anak tahu jika kita tidak membekalkan mereka dengan pengetahuan dan panduan.

 

This slideshow requires JavaScript.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect/

Advertisements

Berhentilah Memalukan Kanak-kanak di Media Sosial

shaming

Wahai ibubapa…

Jagalah aib anak-anak sendiri di media sosial. Janganlah dimuatnaik video atau gambar yang memalukan. Anak kecil tidak dapat mempertahankan dirinya. Anak kecil tidak tahu kisahnya telah disebarkan. Anak kecil tidak tahu ramai yang mentertawakan dia. Anak kecil tidak tahu ada yang mengeji dia hanya kerana berperangai seperti anak kecil.

Adakah yang mengeji itu sempurna kelakuannya ketika kecil dulu?
Sedarlah yang kita beruntung zaman ibubapa kita dulu tiada media sosial.

Anak kecil tidak tahu ramai yang hendak ‘memberi penampar’ kepada dia kerana mereka tidak tahu cerita sebenar apa yang berlaku.

Kasihan kamu hai anak.

Wahai ibubapa…

Anak kecil itu akan terus diejek, dimalukan dan dibuli kerana keghairahan orang dewasa mengongsi kisahnya. Kasihanilah dia. Dia tidak tahu apa-apa.
Anak kecil itu bukan saja diejek oleh rakan sebaya, anak kecil itu juga diejek oleh orang dewasa yang akalnya tidak sempurna.
Kasihanilah dia.

Satu hari nanti anak kecil akan mendapat tahu juga yang dia telah dimalukan di internet. Satu hari nanti mungkin dia tertekan dengan aibnya yang telah dibuka. Satu hari nanti mungkin renggang hubungan kerana aibnya tidak dijaga. Atau mungkin satu hari nanti perangainya tetap tidak berubah kerana dia popular dengan perangainya yang sebegitu. Dia popular kerana ibubapa sendiri yang mempopularkan dia walaupun perangainya masih memerlukan bimbingan.

Wahai ibubapa…

Apa yang kita muatnaik di internet akan terus kekal di internet sampai bila-bila. Kita boleh padamkan dari media sosial kita, tetapi ramai yang tidak padamkan. Ramai yang telah kongsikan. Ramai yang muat turun dan menyimpannya. Mungkin mereka berniat baik, namun mungkin juga ada yang berniat tidak baik terhadap kita, keluarga kita dan anak-anak kita. Mungkin ia akan digunakan oleh mereka nanti untuk terus membuka aib kita.

Pohonlah perlindungan daripada Allah SWT. Allah akan terus menutup aib kita selagi kita berusaha menutupnya. Kita manusia yang sentiasa berbuat silap.

Anak-anak adalah cerminan diri kita sendiri. Jika kita membuka aib anak di media sosial untuk disebarkan, kita sebenarnya membuka pekung di dada kita sendiri.

STOP SHAMING CHILDREN

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect

PRU, Manifesto dan Akhlak Anak-anak

Beberapa hari yang lalu penulisan seorang Imam di Shah Alam melintasi di ‘news feed’ saya. Beliau menceritakan tentang seorang kanak-kanak yang cuba mencabut bendera parti yang tidak disukai kanak-kanak tersebut. Mujur Imam cepat menegur kanak-kanak itu agar tidak merosakkan harta benda walaupun tidak menyukai sesuatu. Ini adalah peringatan yang sangat baik daripada seorang dewasa yang matang buat kanak-kanak yang belum matang dan mudah dipengaruhi tingkah lakunya.

london

Dari mana kanak-kanak belajar tentang tindakan yang sedemikian?
Kita tidak perlu pun mengajar mereka, cukuplah sekadar mereka memerhati dan meniru orang dewasa yang dekat dengan mereka ataupun meniru apa yang didengari dan ditonton di skrin.

Dua minggu yang lalu, saluran radio BFM melaporkan bahawa pemantau pilihanraya (electoral watch) mendapati bahawa salah laku pilihanraya (electoral offence) semakin meningkat sejak penghujung tahun 2017 yang lalu.

Jika diimbas kembali PRU pada tahun 2013, Astro Awani melaporkan bahawa kes keganasan politik banyak berlaku seperti yang diumumkan oleh PDRM. Sejumlah 1,056 kes keganasan politik telah direkodkan sejak pembubaran parlimen pada 3 April 2013 dengan 387 kes direkodkan sejak hari penamaan calon.

Antara bentuk keganasan dan salah laku yang dilaporkan ketika itu adalah letupan, mengakibatkan kecederaan tubuh badan, khianat bakar, khianat bahan membahayakan, merosakkan harta benda, kecurian, serangan hingga menyebabkan kematian, kemusnahan harta benda, samseng, makian, ancaman, dan intimidasi.

Apakah mesej yang hendak kita sampaikan dengan tindakan yang sedemikian kepada kanak-kanak dan remaja yang merupakan generasi pelapis kita?
Perlukah kita berbangga dengan diri kita?

Di luar negara, dalam satu kajian yang dibuat ketika Pilihanraya Presiden Amerika Syarikat pada tahun 2016, guru-guru di AS melaporkan bahawa kejadian buli di sekolah juga meningkat pada kadar yang sangat membimbangkan. Sasaran buli di sekolah-sekolah adalah golongan imigran, mereka yang beragama Islam dan juga kumpulan minoriti lain yang menjadi sasaran Donald Trump ketika kempen beliau.
Sorakan seperti “Build A Wall! Build A Wall” seperti yang selalu di sebut oleh Trump menjadi siulan buli ketika acara sukan. Pengaruh negatif Trump ke atas pelajar sekolah ketika itu dikenali sebagai “Trump Effect” dan dibicangkan dalam sebuah penerbitan oleh Southern Poverty Law Center, AS.

Kanak-kanak dan remaja adalah cerminan diri kita sebagai orang dewasa. Tidak ada manifesto pilihanraya oleh mana-mana parti politik yang dapat mengatasi kesongsangan amalan dan akhlak orang dewasa yang ditonton oleh kanak-kanak, apatah lagi oleh ibubapa sendiri di rumah.

Kawallah adab, tingkah laku, tutur kata dan akhlak kita ketika musim PRU ini. Kita tidak oleh mengawal tindakan orang lain tetapi kita berupaya untuk mengawal diri kita sendiri kerana inilah yang akan membentuk peribadi anak-anak kita.

Pakar Ekonomi negara, Dr Muhammad Abdul Khalid berkata dalam salah satu perkongsian beliau, apa yang kita rancangkan untuk kanak-kanak sekarang hasilnya akan kita lihat 20 hingga 30 tahun akan datang. Hasilnya tidak semestinya sekarang. Walaupun beliau mengulas dari segi ekonomi dan pendidikan, ia juga relevan untuk kita merenung kembali, akhlak dan pemikiran yang bagaimanakah yang ingin kita lihat pada orang dewasa 20 hingga 30 akan datang?

Adakah orang dewasa yang matang ataupun orang dewasa yang tidak bertamadun akhlaknya?
Kita akan menuai apa yang kita semai sekarang dan ia bermula dari rumah.

Coretan dari London
April 2018
Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect

Menghentikan Ketagihan Gajet Anak Kecil Dengan Meletakkan Gambar Menakutkan

Sungguh tidak kelakar cara menghentikan ketagihan gajet anak kecil dengan meletakkan gambar yang menakutkan sebagai screen display seperti yang sedang viral sekarang.

Sudahlah ibubapa yang membuatkan anak ketagih, kemudian ibubapa sendiri yang buatkan dia takut, phobia, anxious dan emosi dia terganggu.

Lepas ini apa pula?
Kita memang suka buli kanak-kanak. Bila kanak-kanak membuli, kita tidak pernah menuding jari kepada diri kita sendiri sebaliknya kita minta kanak-kanak dihukum.

We are part of the problem

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect

Kenali Watak-watak Dalam Kegiatan Buli – Video

Ini adalah video terbitan France Television yang ditayangkan di sekolah-sekolah Perancis sebagai kempen anti buli. Mesej yang hendak disampaikan melalui video ini adalah, kiranya senario sebegini tidak berlaku di tempat kerja ataupun sekiranya berlaku di tempat kerja implikasinya adalah berbeza kerana melibatkan saman, pihak polis, penjara dan sebagainya, maka kita sebagai orang dewasa yang mempunyai autoriti tidak seharusnya membiarkan buli berlaku di institusi-institusi pendidikan seperti sekolah (dan juga universiti) kerana buli di mana-mana jua adalah sama. Cuma mungkin istilah yang digunakan berbeza.

Apabila berlakunya kes buli, fokus kita selama ini lebih tertumpu kepada individu yang membuli. Kita mula bercakap-cakap tentang ibubapanya, keluarganya, bagaimana dia dibesarkan, taraf sosio ekonominya, kawasan tempat tinggalnya, sikapnya, rakan-rakan baiknya, tahap akademiknya, aktiviti hariannya, dan sebagainya.

TAHUKAH ANDA BULI ADALAH KEGIATAN BERKUMPULAN?
Buli bukan hanya melibatkan pembuli dan mangsa sahaja.

Siapakah pemegang-pemegang watak dalam kegiatan buli ini?

1) Pembuli/pelaku

2) Pembantu (Henchmen)
Mereka ini tidak memulakan kegiatan buli tetapi mereka menggalakkan pembuli dan juga turut sama membuli sebaik saja ia dimulakan.

3) Penggalak (Reinforcer)
Mereka tidak terlibat membuli tetapi mereka menggalakkan lagi keganasan yang dilakukan. Mereka menyorak, memberi sokongan, ketawa dan juga menambahkan penonton ketika kegiatan buli berlaku. Mereka menyebabkan pembuli semakin menjadi-jadi dengan keganasannya.

4) Pemerhati (Bystander)
Mereka menonton secara pasif tanpa berbuat atau berkata apa-apa. Mereka tidak menghentikan buli dan tidak juga memberi sokongan pada buli. Mereka ingin membantu tetapi terlalu takut terutamanya apabila memikirkan akan kesannya terhadap diri mereka kiranya bertindak.

5) Pencegah (Interference)
Mereka adalah sebahagian dari pemerhati tetapi mereka melangkah setapak lagi cuba menghentikan keganasan yang dilakukan. Mereka mencegah sendiri secara langsung serta merta ataupun mendapatkan bantuan pihak berautoriti untuk menyelamatkan mangsa yang dibuli.
Mereka inilah hero.

Jika kita ingin mencegah kegiatan buli dari terus berleluasa adalah sangat perlu untuk kita perkenalkan kepada anak-anak dan pelajar-pelajar watak-watak yang disebutkan di atas supaya mereka faham peranan yang telah mereka mainkan dalam menggalakkan kegiatan buli dan juga peranan bagaimana yang perlu dimainkan untuk mencegah kegiatan buli ini.

Selalunya individu yang membuli akan diangkat statusnya ke tahap yang tertinggi di kalangan watak antagonis dalam kumpulan yang membuli tersebut. Individu yang diangkat sebagai hero antagonis ini perlukan pemerhati untuk mempamirkan kehebatannya.
Mereka yang memerhati, tahu dan tidak melakukan apa-apa (watak bystanders) secara tidak langsung memberi isyarat kepada pembuli bahawa mereka redha dengan keganasan yang dilakukannya.

Dalam sebuah kajian yang diketuai oleh seorang Profesor dalam bidang Psikologi UCLA dan diterbitkan dalam Journal of Consulting and Clinical Psychology didapati program yang paling berkesan untuk menghentikan kegiatan buli di sekolah-sekolah adalah program yang dikenali sebagai KiVa yang bermaksud ‘nice’ dalam Bahasa Finnish . Program ini sudah tentunya dijalankan di negara Finland. Program ini lain dari yang lain kerana ia memberi penekanan kepada peranan yang boleh dimainkan oleh watak pemerhati (bystanders). Objektifnya adalah untuk mewujudkan empati di kalangan watak pemerhati (bystanders) terhadap mangsa buli dan menunjukkan cara bagaimana pemerhati boleh bertindak dan tampil ke hadapan untuk menjadi watak pencegah (interference) untuk menghentikan kegiatan buli.
Menarik bukan?

Program seumpama ini juga ternyata diperlukan di negara kita yang saban hari, setiap minggu ada saja laporan-laporan tentang kegiatan buli sehingga menyebabkan kecederaan, kecacatan dan juga kematian kepada mangsa. Ingatkan anak-anak kita dan diri kita juga, daripada kita hanya bercakap-cakap, fikirkanlah apa watak kita selama ini dan apa peranan yang boleh dimainkan oleh anak-anak apabila memegang watak pemerhati atau bystanders ini.

It takes the whole village to raise a child.

Saya ingin mengucapkan takziah kepada ahli keluarga Allahyarham Zulfarhan Osman Zulkarnain, penuntut Universiti Pertahanan Nasional Malaysia (UPNM). Semoga Allah SWT mengampuni dosa-dosa beliau dan menempatkan Allahyarham di kalangan orang-orang yang beriman.

Noor Afidah Abu Bakar
Certified Positive Parenting Educator (Parent Practice UK)

Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @  https://www.facebook.com/MyParentConnect

(Video credit: France Télévisions)

Adik Natasha Qisty dan Sindrom ‘Tall Poppy’

Sudah lama saya mendengar tentang Sindrom ‘Tall Poppy’ yang sering diperkatakan di Australia ketika saya tinggal di sana lebih kurang 15 tahun lalu. ‘Tall poppy’ adalah bahasa slanga di Australia yang merujuk kepada orang yang berjaya.

Hari ini kita menyaksikan bagaimana Sindrom Tall Poppy ini berlaku di negara kita sendiri apabila adik Natasha Qisty Mohd Ridzuan yang memperolehi keputusan cemerlang 9A+ dalam peperiksaan SPM 2016 dikecam dengan hebat oleh segelintir netizen kerana penampilannya. Wajarkah?

 

tallpoppy

Saya difahamkan adik Natasha menutup akaun media sosialnya kerana menjadi mangsa pembuli siber.

Ada dua isu di sini sebenarnya

1) Sindrom Tall Poppy
2) Buli siber (Cyber bullying).

Sindrom Tall Poppy (STP) ini bukanlah isu orang Melayu sahaja. Sindrom ini juga dikenali sebagai ‘The politics of envy’. Ia berkaitan dengan psikologi dan tingkah laku manusia yang tidak boleh melihat orang berdiri lebih tinggi daripadanya dan tidak senang melihat adanya ‘tall poppies’. Orang yang berjaya akan diperlekehkan dan dibuli dengan kecaman-kecaman yang tidak berasas dan tiada kena mengena dengan kejayaan yang mereka capai.

Artikel ini mendedahkan bahawa ada pelajar di Australia dibuli secara fizikal dan verbal sehingga mengalami gangguan mental dan emosi yang berpanjangan.
Adalah juga menjadi lumrah apabila dua ‘tall poppies’ dibanding-bandingkan oleh pengidap sindrom untuk membuktikan kebenaran hujah mereka yang tidak tercapai dek akal itu.

APA MASALAH PENGIDAP SINDROM TALL POPPY?

Menurut kajian yang dibuat di Flinders University of South Australia dan diterbitkan oleh Australian Journal of Psychology pada tahun 1989, mereka yang mengalami STP ini terdiri daripada mereka yang tidak meletakkan prioriti yang tinggi pada aspek kejayaan tersebut. Dalam konteks ini, mereka yang membuli adik Natasha tidak menjadikan akademik sebagai prioriti mereka sebelum ini.

Dalam kajian tersebut juga didapati STP ini banyak dihadapi oleh mereka yang mempunyai percaya diri (self esteem) yang rendah. Mereka merasa inferior. Percaya diri yang rendah boleh berlaku apabila kayu ukur yang digunakan untuk mengukur kelebihan seseorang adalah terlampau sempit. Ia bermula apabila orang dewasa hanya memfokuskan pada kelemahan anak, dan menghukum kelemahan tanpa mempunyai inisiatif dan keinginan untuk melihat pada kelebihan seseorang anak itu. Individu ini akan membesar sebagai seorang yang akan meneruskan tradisi yang sama.

Mereka mencapai kepuasan dengan merendah-rendahkan orang lain supaya ‘tall poppy’ ini berdiri sama rendah dengan mereka. Kelakuan yang sebegini akan mengurangkan kekecewaan mereka dengan diri mereka sendiri. Mereka lebih merasa puas jika dapat menyebarkannya kepada orang lain – di alam siber yang ‘public’. Sedih bukan?
Mereka yang mempunyai percaya diri yang tinggi dan yakin dengan kelebihan yang dimiliki selalunya terhindar dari menghidap STP ini.

OLEH ITU :

1) Latihlah diri kita sebagai orang dewasa untuk melihat kelebihan yang dimiliki oleh seseorang anak dan pelajar supaya mereka juga berupaya untuk melihat kelebihan dan kejayaan orang lain tanpa iri. Allah itu Maha Adil, setiap anak mempunyai kelebihan masing-masing. Cari kelebihan tersebut, raikan kelebihan tersebut dan gunakan kelebihan tersebut bagi membantu mereka mengatasi apa saja kelemahan yang mungkin mereka miliki kerana manusia itu sifatnya tidak sempurna. Jangan menggunakan kelemahan seorang anak untuk menidakkan kelebihan mereka.

2) Latihlah anak-anak untuk mengagumi dan meraikan kelebihan rakan-rakan dan percaya bahawa mereka juga mempunyai kelebihan yang tersendiri.

3) Bimbinglah juga anak-anak supaya menjadi seorang yang berhemah dan bertanggungjawab di alam siber.

Selepas ini setiap kali apabila kita menyaksikan buli siber berlaku terhadap mereka yang berjaya dalam bidangnya seperti adik Natasha Qisty, tahulah kita bahawa ini adalah SINDROM TALL POPPY.

Tahniah diucapkan kepada semua yang mendapat keputusan peperiksaan SPM 2016 baru-baru ini. Ini adalah satu permulaan. Semoga menjadi individu yang boleh berbakti kepada keluarga, masyarakat dan ummah dengan kelebihan masing-masing.

Noor Afidah Abu Bakar
Certified Positive Parenting Educator (Parent Practice UK)

 

Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @  https://www.facebook.com/MyParentConnect