Anak Saya Seorang ‘Perfectionist’?

perfectionist

Anak-anak yang perfectionist dan berkecenderungan menjadi perfectionist selalunya terdiri dari kalangan anak-anak yang berpotensi tinggi.

  • Mereka sudah biasa mencapai kejayaan yang cemerlang, oleh itu mereka merasakan bahawa mereka mesti sentiasa cemerlang dan ‘perfect’.
  • Mereka meletakkan nilai diri mereka pada HASIL yang 100% perfect semata-mata sehinggakan mereka terlupa pada usaha gigih yang telah dilakukan.

Semua ini meletihkan emosi mereka. Jika emosi mereka tidak dibimbing, mereka cepat marah, kecewa, menangis, tertekan, dan merasakan diri gagal walaupun hakikatnya apa yang dicapai sudah terlalu baik bagi orang lain.

Mungkin agak melegakan bagi ibubapa kerana kajian yang dibuat di Michigan State University Twin Registry mendapati bahawa ‘perfectionism’ bukanlah terhasil dari salah didikan ibubapa, sebaliknya ada juga unsur keturunan dan pengaruh luar rumah yang boleh menyebabkan terjadinya ‘perfectionism’.

PERBEZAAN ANTARA ANAK YANG PERFECTIONIST DAN ANAK YANG TINGGI USAHA (STRIVER)

1) Anak yang perfectionist : meletakkan sasaran yang terlampau tinggi dan tidak realistik. Sasaran ditentukan sendiri (self evaluation).

Anak yang tinggi usaha : meletakkan sasaran yang dikenalpasti boleh dicapai. Sasaran adalah hasil perbincangan dengan pihak yang memahami perkembangan individu anak tersebut terutamanya ibubapa dan guru.

2) Anak perfectionist : setiap usaha dilakukan dengan ‘tekanan’ dan terpaksa kerana bimbang akan kegagalan dan kekecewaan.

Anak yang tinggi usaha: setiap usaha dilakukan dengan optimistik, ceria dan ‘engaging’.

3) Anak perfectionist: melihat kesilapan sebagai satu kegagalan yang merendahkan nilai diri. Merasa kecewa yang berpanjangan.

Anak yang tinggi usaha : melihat kesilapan sebagai peluang untuk memperbaiki diri. Merasa kecewa tidak lama.

4) Anak perfectionist: Fokus pada satu kesilapan dan lupa akan kejayaan-kejayaan yang telah dicapai.

Anak yang tinggi usaha: Fokus pada kejayaan. Kejayaan menjadi motivasi kepada mereka untuk terus berusaha.

5) Anak perfectionist: Cepat merasa kecewa dan marah apabila sukar menguasai sesuatu skil.

Anak yang tinggi usaha: Lebih tenang dan terus berusaha.

Kajian yang dibuat oleh G. Flett dari University of York, Toronto dan P. Hewitt dari University of British Columbia mendapati bahawa ‘penawar’ kepada perfectionism adalah:

  1. memberi keyakinan kepada anak yang perfectionist bahawa mereka diterima seadanya tanpa perlu menjadi perfect
  2. membimbing dan melengkapkan anak dengan strategi menhadapi kekecewaan dan membina ketahanan diri menghadapi kegagalan.

 

STRATEGI UNTUK MEMBANTU:

1) DIDIK ANAK TENTANG ‘PERFECTIONISM’.
Jangan takut untuk menyebut kepada anak sifat-sifat perfectionism yang dilihat dalam diri anak. Ada kalanya anak tidak sedar apa yang sedang mereka lalui. ‘Perfectionism’ sangat mengganggu emosi anak dan memudaratkan anak. Oleh yang demikian, ibubapa perlu mendidik anak supaya anak faham dan sedar apa yang sedang berlaku. Dengan kefahaman ini, sifat ini akan lebih mudah dikawal dan dibendung. Penerangan yang diberikan dan bahasa yang digunakan perlulah sesuai dengan umur. Menggunakan perkataan ‘perfectionist’ kepada anak kecil mungkin akan membingungkan mereka.

Sentiasa ingatkan anak bahawa kesempurnaan itu hanyalah milik Allah dan tiada makhluk yang sempurna. Kita perlu berusaha dengan sebaik-baiknya mengikut kemampuan dan potensi diri tetapi amatlah mustahil untuk mencapai 100% ‘perfect’.

2) KENALPASTI SETIAP USAHA DAN KEJAYAAN.

Apabila anak perlu siapkan sesuatu kerja/projek, senaraikan bersama anak langkah-langkah dan usaha yang perlu diambil untuk mencapai hasil tersebut. Usaha yang berperingkat akan lebih mudah dilihat dan dicapai oleh anak. Ini akan memberikan keyakinan kepada diri anak bahawa usaha kecil juga memberi nilai yang besar. Anak tidak perlu tunggu hasil yang 100% perfect untuk merasa diri berjaya dan bernilai.

PUJI dan SEBUT setiap usaha anak dan kejayaan yang dicapai pada setiap peringkat.

3) BERI RUANG UNTUK ANAK MEMBUAT KESILAPAN.
Rujuk posting : ANAK TAKUT BUAT SILAP? WAJARKAH

4) BERI RUANG UNTUK ANAK MERASA KEKECEWAAN.
Ibubapa sentiasa inginkan yang terbaik buat anak. Apabila anak kecewa, ibubapa secara otomatik akan cepat ingin menyelamatkan keadaan. Apabila diberi ruang untuk merasa kekecewaan yang menjadi lumrah, contohnya tidak mendapat markah 100%, kehilangan barang, tidak memenangi pertandingan, atau masalah dengan rakan, anak akan lebih kuat ketahanan dirinya untuk melalui kegagalan yang lebih besar (kiranya ada) suatu hari nanti.

Kekecewaan ini membuatkan anak sedar yang dunia dan kehidupan ini tidak ‘perfect’ dan sentiasa ada pasang dan surutnya. Akui emosi yang dialami anak akibat kekecewaan ini dan didiklah anak untuk mencari jalan penyelesaian apabila berhadapan dengan kekecewaan.

5) LAKUKAN AKTIVITI YANG ‘FOOLISH’ BERSAMA ANAK.
Keupayaan untuk mentertawakan diri sendiri akan dapat melunakkan sifat perfectionist. Perfectionist selalunya seorang yang serius dan rigid. Fikirkan aktiviti santai yang kelakar dan tidak memerlukan perfection dan persaingan. Contohnya mencomotkan muka masing-masing dengan face paint atau juggling. Pastikan ibubapa tidak mahir dalam aktiviti tersebut untuk tidak mewujudkan persaingan dan ketegangan.

6) GALAKKAN ANAK TERLIBAT DENGAN AKTIVITI KEMASYARAKATAN (walaupun anak kecil).
Ini akan mendedahkan anak terhadap pelbagai ‘ketidaksempurnaan’ di persekitaran mereka. Anak akan lebih menghargai dan menerima diri sendiri seadanya kerana anak dapat melihat dan membantu orang yang berada ‘di bawah’.

Cara ibubapa (dan guru) memberi maklumbalas, cara ibubapa memuji anak/tidak memuji anak dan bagaimana tindakbalas ibubapa terhadap kesedihan, kekecewaan dan kegagalan yang anak alami boleh mencetuskan perfectionism di dalam diri seorang anak jika tidak dilakukan dengan berhati-hati.

Noor Afidah Abu Bakar
Certified Positive Parenting Educator (UK)
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @  https://www.facebook.com/MyParentConnect

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s