Peluklah Anak

KADANG-KADANG apabila kita menjadi buntu kerana anak meragam, anak menguji kesabaran, dan anak tidak mendengar kata, penyelesaian terbaik ketika itu bukanlah memarahi dia, cubit dia, pukul dia atau hukum dia, sebaliknya penyelesaian terbaik pada ketika itu adalah memeluk dia.

Peluk bukan kerana anak memerlukan pelukan, tetapi peluk kerana KITA yang lebih memerlukan pelukan di saat menghadapi kekecewaan dan kebuntuan dalam menguruskan anak itu.

Tidak ada manusia yang lebih baik untuk dipeluk ketika itu melainkan anak yang menjadi ujian buat kita.

Peluk kerana kita sayangkan dia bukannya kita benci dia. Yang mengecewakan kita adalah tingkah laku dia. Yang kita marah adalah tingkah laku dia yang menguji kesabaran kita.

Peluklah kerana mungkin tingkah laku itu disebabkan kerenggangan hubungan kita dengan dia selama ini.

Tautkanlah kembali dengan pelukan itu.

Peluklah dan berdoalah semoga Allah melembutkan hati dia dan juga menenangkan hati kita.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect/

Advertisements

Matematik Keibubapaan

Mungkin kita biasa menyebut atau mendengar orang menyebut:

“Sebab kena marah dengan ayah dan emak dululah saya jadi orang.”

Sebenarnya proses menjadi manusia adalah proses yang kompleks dan bukan hanya dengan dimarahi kita boleh jadi manusia.

Sejak berdekad yang lalu, Dr. John Gottman, seorang Profesor Emeritus dalam bidang Psikologi dan juga seorang pakar perhubungan, perkahwinan dan kekeluargaan dari The Gottman Institute telah membuat pelbagai kajian tentang amalan-amalan positif dan negatif dalam perkahwinan dan institusi kekeluargaan.

Beliau merumuskan bahawa untuk sesebuah perkahwinan itu lebih harmoni dan berkekalan, sepasang suami isteri memerlukan 5 interaksi positif kepada setiap 1 interaksi negatif.

magicratio

NISBAH 5:1 (MAGIC RATIO 5:1)

Contohnya jika suami atau isteri menyindir pasangan, interaksi negatif itu harus diikuti dengan 5 interaksi positif seperti memuji, berterima kasih, memeluk, belanja ‘lunch’, bergurau senda, membantu, berlembut, memujuk dan sebagainya untuk memulihkan keadaan dan emosi. Jika nisbah interaksi ini kurang dari 5:1 dan ia berlanjutan, keharmonian sukar wujud dalam perhubungan suami isteri.

Nisbah yang sama juga perlu diapplikasikan antara ibubapa dan anak-anak.

1 interaksi negatif seperti marah, kritik, cemuh, sindir, sarkastik, ungkit, bebel dan sebagainya haruslah diikuti dengan 5 interaksi positif seperti peluk, cium, belai, nasihat, bergurau, puji, sembang, masa kualiti, main, dan sebagainya.
Hanya dengan cara ini kita boleh mewujudkan harmoni dan kerjasama antara ibubapa dan anak.

Kesimpulannya bukanlah marah yang menyebabkan kita jadi manusia, tetapi belaian dan kasih sayang yang ditunjukkan oleh ibubapalah yang menyebabkan kita jadi manusia.

Marah adalah perlu jika diperlukan dan interaksi positif yang lebih dari negatif adalah juga penting.

Bagaimana nisbah keluarga kita hari ini?

Noor Afidah Abu Bakar
Certified Positive Parenting Educator (Parent Practice UK)

Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @  https://www.facebook.com/MyParentConnect

Tegas & Mesra: Dua Ciri Yang Perlu Ada Pada Ibubapa

keluarga

Kredit Imej: Google

1) TEGAS: Tentang akhlak dan adab

Anak-anak dilahirkan seumpama kain putih, ibubapalah yang mencorakkannya. Akhlak dan adab perlu dibimbing, ia tidak ada dengan sendirinya pada diri anak-anak. 
Ia bukan ‘common sense’ bagi anak-anak.
Ibubapa perlu tegas dengan diri sendiri supaya menjadi suri teladan terbaik dari segi akhlak dan adab.
Ibubapa perlu tegas dengan anak supaya anak mempunyai akhlak dan adab yang terpuji.
Tiada kompromi tentang akhlak dan adab kerana ia bermula dari kecil dan akan dibawa sehingga mati.

Pelbagai kaedah sudah dicuba tetapi anak tetap begitu juga?
Berbuih sudah mulut berkata-kata tetapi anak tetap tidak endah?
Pelbagai ganjaran diberi tetapi anak sama saja?
Bermacam-macam hukuman dikenakan tetapi anak tidak juga berubah?

Bersabarlah, usah berputus asa.
Tidak ada manusia lain di dunia ini yang inginkan kebaikan buat anak-anak kita selain kita sebagai ibubapa.
Jika kita berputus asa, jika kita tidak sabar, tidak ada sesiapa lagi yang akan mengendahkan anak-anak kita.
Kita akan dipersoalkan nanti tentang sejauh mana USAHA kita selama ini dalam membimbing anak-anak kita dengan akhlak dan adab.

Dari Sa’id bin ‘Ash, Rasulullah SAW bersabda, “Tidak ada pemberian yang lebih baik daripada seorang ayah kepada anaknya melainkan adab yang terpuji.” (Riwayat Tarmizi)

2) MESRA: Pada sifat individu anak

Kain putih itu ada pelbagai jenis. Teksturnya tidak sama.
Yang lembut perlu lebih berhati-hati supaya tidak koyak.
Yang kasar perlu disesuaikan supaya ia tetap berguna.

Supaya akhlak dan adab dapat dibimbing dengan baik, kita perlu kenal setiap seorang daripada anak-anak kita kerana setiap seorang daripada mereka adalah berbeza.

Pembawaan semulajadi (temperament) setiap anak adalah berbeza-beza.
Cara pembelajaran adalah berbeza-beza.
Keupayaan individu adalah berbeza-beza.
Kelemahan dan kekurangan adalah berbeza-beza.
Minat dan kecenderungan adalah berbeza-beza.
Sensitiviti adalah berbeza-beza.
Kecerdasan adalah berbeza-beza.

Ini memerlukan kemesraan, pemahaman dan kompromi supaya ketegasan kita tidak mematahkan.
Anak kedua mungkin memerlukan kaedah yang berbeza daripada anak yang sulung kerana pembawaannya berbeza.
Anak keempat mungkin lebih mudah menerima nasihat berbanding anak kelima kerana sensitivitinya berbeza.

Layanlah semuanya dengan adil.
Adil adalah meletakkan sesuatu pada tempatnya dan tidak semestinya sama rata.

TEGAS DAN MESRA

Noor Afidah Abu Bakar
Certified Positive Parenting Educator (Parent Practice UK)

Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @  https://www.facebook.com/MyParentConnect

Fokus Pada Yang Positif

tantrum

Kredit Gambar: Google

Senario
“Puan, anak saya suka cakap jerit jerit. Saya tak tahu apa yang patut saya buat.” keluh seorang Ibu.

“Pernahkah anak Puan TIDAK bercakap jerit-jerit?” tanya saya.

“Ya ada tapi tak selalu. Banyak jerit saja” terang si Ibu.

“Bila sekali sekala dia TIDAK menjerit, pernahkah Puan puji dia atau sebut pada dia beginilah seeloknya dia bercakap? Bila sekali sekala dia TIDAK menjerit pernahkah Puan beritahu betapa gembiranya Puan sebab dia bercakap dengan elok? “ tanya saya lagi.

“Tidak Puan. Saya tension bila dia jerit. Saya rasa gagal.”


 

Memfokuskan pada yang positif bukanlah bermaksud kita menjadi permisif atau menutup mata dengan tingkahlaku negatif anak. Ada kalanya dalam kita memperbetulkan kesilapan anak, kita harus mencari kebaikan yang ada dalam diri anak.

Jika anak suka berbohong, kita tidak seharusnya biarkan, tetapi pernah atau tidak bila anak tidak berbohong kita menyebut betapa gembiranya kita kerana dia bercakap benar?

Jika anak sering sepahkan mainan atau bilik anak remaja bersepah, pernahkah kita puji bila anak menyusun mainan atau kemaskan bilik, walaupun sekali dua?

Jika anak sering mendapat markah rendah dalam kelas, pernahkah kita puji usaha anak atau walau sedikit peningkatan yang anak tunjukkan kita akui?

Jika anak sering mengamuk atau ‘throw tantrum’ bila hendakkan sesuatu, pernahkah kita memuji bila dia bercakap dengan baik tanpa mengamuk apabila hendakkan sesuatu?

Jika kita marah kerana anak remaja tiba-tiba tidak mendengar kata, pernahkah kita menghargai dia dan berterima kasih bila dia patuh?

Anak-anak tidak sempurna sebagaimana diri kita juga. Ketika memperbetulkan yang negatif, carilah yang positif walau yang ada hanya sekelumit cuma supaya lama-kelamaan yang positif akan mengatasi yang negatif.

Insya Allah.

Noor Afidah Abu Bakar
Certified Positive Parenting Educator (Parent Practice UK)

Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @  https://www.facebook.com/MyParentConnect

Menuai Apa Yang Disemai – Anak Belajar

Anak kecil itu meronta-ronta tidak mahu disuapkan ubat. Dikuncinya bibir serapat-rapatnya sambil menggeleng-gelengkan kepalanya.

“Sedap ni sedap. Ini bukan ubat. Ini air. Tengok warna merah. Ini air merah. Sedap.” kata si ibu.

Taknak Ubat

Kredit Imej: Google

Anak yang meronta-ronta tadi kelihatan lebih tenang mendengar kata-kata ibu. Dia membuka mulutnya perlahan-lahan dan membiarkan ibu menekan picagari yang berisi ‘air merah’ ke dalam mulut anak kecil itu.

Apabila ‘air merah’ yang dikatakan ibu ‘sedap’ itu mencuit deria rasanya, anak kecil terus memuntahkan apa yang masuk ke dalam mulutnya sambil anak meraung teresak-esak.

Dia tertipu dengan tipu daya si ibu yang berniat baik hendak menyembuhkan anak. Tidak ada ibu yang tidak sayangkan anaknya dan sentiasa inginkan yang terbaik untuk anaknya.

Anak belajar.

Petang itu ‘mood’ ayah sangat baik. Dia membawa isteri dan anak-anak makan angin kerana sudah lama rasanya mereka tidak berjalan-jalan sekeluarga. Ayah terlalu sibuk dengan ‘deadline’ sebelum ini. Alhamdulillah segala urusannya sudah selesai buat masa ini. Kereta ayah meluncur laju di atas jalan raya. Lampu isyarat sudah bertukar merah tetapi ayah terus memandu membelah lampu merah.

“Ayah, lampu merah tadi. Kenapa ayah ‘drive’ terus?” tanya anak pelik. Setahu anak lampu merah perlu berhenti. Itu yang diajar ayah kepada anak ketika memperkenalkan warna-warna dulu.

Jawab ayah “Tak pe, lampu sebelah sana belum hijau. Lagipun ayah tahu tak ada kamera atau polis kat situ. Diorang tak nampak.”

Anak belajar.

Anak menghulurkan sekeping kertas kepada ayah dan ibu yang sedang bersantai di hadapan TV.

“Ayah, ibu, cikgu kasi surat ini. Cikgu cakap hujung minggu depan ada perjumpaan dengan ibubapa.” Terang anak.

“Alaa…malaslah ayah nak pergi. Cakap pada cikgu ayah ‘outstation’. Senang sikit.” Cadang ayah.

“Ha’ah ibu pun letihla hujung minggu nak ke sekolah kamu. Cakap dengan cikgu ibu ada kerja ya. Tak boleh hadir jugak.” Alasan ibu.

Anak belajar.

Kita tidak pernah ajar anak berbohong tetapi secara tidak sedar anak mungkin belajar berbohong daripada kita sejak dia masih merangkak lagi.

Apabila anak berbohong dan terus berbohong dan kita buntu sama ada untuk memarahinya, memukulnya, merotannya, cili mulutnya atau hukumnya, cuba fikir kembali adakah kita pernah berbohong kepada anak tanpa kita sedari?
Itulah yang pertama harus kita lakukan.

Imam Abu Dawud telah meriwayatkan hadith dari Abdullah bin ‘Amir, dia berkata: “Pada suatu hari ketika Rasulullah SAW duduk di tengah-tengah kami, (tiba-tiba) ibuku memanggilku dengan mengatakan: ‘Hai kemari, aku akan beri kamu sesuatu!’
Rasulullah SAW mengatakan kepada ibuku: ‘Apa yang akan kamu berikan kepadanya?’ Ibuku menjawab: ‘Kurma.’
Lalu Rasulullah SAW bersabda:

“Ketahuilah, seandainya kamu tidak memberinya sesuatu maka ditulis bagimu kedustaan.”
(HR. Abu Dawud bab At-Tasydid fil Kadzib no. 498, lihat Ash-Shahihah no. 748)

Kita perlu belajar.

Noor Afidah Abu Bakar
Certified Positive Parenting Educator (Parent Practice UK)

Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @  https://www.facebook.com/MyParentConnect

Anak Meniru: Antara Realiti dan Fantasi

1) Pernahkah anda melihat bayi menjelirkan lidahnya kembali setelah bayi melihat kita menjelirkan lidah kepadanya?

2) Pernahkah anda melihat anak kecil menggoyang-goyangkan badannya apabila melihat kita bergerak mengikut alunan muzik?

3) Pernahkah anda melihat anak kecil meletakkan telefon bimbit di telinganya walaupun anda tidak pernah mengajar anak tersebut tentang kedudukan telefon?

 

meniru

Kredit Gambar: Youtube

Kajian yang dibuat oleh Meltzoff dan Marshall dari Institute for Learning and Brain Science University of Washington mendapati bahawa apabila anak kecil memerhatikan perbuatan kita, otak mereka bertindak balas seolah-olah mereka turut melakukan aktiviti yang sama.

Contohnya, apabila bayi memerhatikan kita menjelirkan lidah, bahagian otak bayi yang mengawal lidah bertindakbalas seolah-olah bayi sendiri yang melakukannya. Apabila kita menggerakkan kaki dan bayi memerhatikan kita, bahagian otak bayi yang mengawal kakinya akan bertindakbalas seolah-olah bayi itu sendiri melakukannya.
Begitulah ajaibnya otak.

Ini adalah tindakbalas yang berlaku disebabkan oleh mirror neuron. Mirror neuron bertindak sebagai cermin kepada apa yang diperhatikan.

ANAK-ANAK BELAJAR MELALUI MENIRU.

Meniru adalah fasa pertama dalam proses pembelajaran anak-anak. Mereka meniru apa saja yang mereka lihat. Mereka meniru apa saja yang menjadi budaya yang diamalkan dalam rumah, sekolah, dalam masyarakat dan juga di skrin tv dan komputer.

4) Pernahkah anda terfikir kenapa anda turut sama menangis apabila melihat pelakon menangis ketika adegan sedih meruntun jiwa? Adakah kerana pelakon tersebut pandai menjiwai watak atau adakah kerana penulis skrip pandai bermain dengan emosi penonton?

Sebenarnya ini juga berlaku disebabkan oleh mirror neuron. Sebarang tindakan yang mencuit emosi kita akan lebih mudah mengaktifkan mirror neuron dan mewujudkan jaringan dalam otak yang menyebabkan kita meniru aksi tersebut. Selain meniru, mirror neuron juga menjadi asas kepada empati atau keupayaan untuk memahami perasaan orang lain (‘Mirror, Mirror in the Brain’, Science Daily, 2007).

Anak kecil mempunyai kecenderungan semulajadi untuk meniru perbuatan orang lain. Walau bagaimanapun mereka belum mempunyai keupayaan dan kebijaksanaan untuk menilai sama ada perbuatan itu patut atau tidak ditiru. Mereka belum berupaya untuk menganalisa, dan menilai sama ada sesuatu perbuatan itu bermoral ataupun tidak.
Mereka akan meniru apa saja yang dilihat termasuklah perbuatan yang salah, negatif, ganas, vandalisme dan merosakkan pada pandangan orang dewasa. Sebarang perbuatan yang melahirkan emosi akan lebih cenderung untuk ditiru oleh anak-anak.

ANTARA REALITI DAN FANTASI

5) Pernahkah anda melihat anak-anak berguling, menendang, menolak, memukul dan sebagainya selepas melihat aksi lasak atau ganas dalam rancangan yang ditonton mereka di skrin TV atau komputer?

6) Pernahkah anda mendengar bahasa yang tidak elok dipertuturkan anak selepas menonton sesuatu rancangan TV?

Perbuatan meniru sebegini berlaku kerana mereka belum berupaya untuk membezakan antara realiti dan fantasi.

Apa yang ‘real’ pada anak-anak kecil adalah apa yang mereka dapat lihat dengan mata mereka. Keganasan yang mereka tonton di skrin adalah juga real bagi mereka. Jika ‘real’, maka apa salahnya jika mereka tiru? Walaupun mereka mengalami kecelaruan kognitif (cognitive confusion), itu tetap tidak menghalang mereka untuk meniru aksi tersebut.

Oleh itu fikirkanlah:

Cerita dan rancangan yang bagaimanakah ditonton anak-anak melalui skrin TV dan komputer?

Iklan bagaimanakah yang disajikan untuk menjadi tontonan anak setiap hari?
Perbuatan ibubapa dan guru-guru yang bagaimanakah ditiru oleh anak-anak?
Aksi kawan-kawan yang bagaimanakah dibawa balik oleh anak ke rumah?

Anak-anak belajar melalui meniru.
Sajikanlah mereka dengan sesuatu yang baik untuk ditiru.

Noor Afidah Abu Bakar
Certified Positive Parenting Educator (Parent Practice UK)

Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @  https://www.facebook.com/MyParentConnect