Tingkahlaku vs Punca Tingkahlaku

puncatingkahlaku

Tingkah laku anak-anak yang dapat kita lihat adalah seumpama hujung bongkah ais yang kelihatan di permukaan air. Apa yang kelihatan hanyalah sebahagian kecil dari bongkah ais tersebut. Bahagian yang terlindung di dasar adalah lebih besar dan signifikan.

Jika kita ingin membantu anak memperbetulkan tingkah lakunya ataupun jika kita ingin mencari solusi kepada cabaran yang dialami oleh anak, kita perlulah faham apakah punca dan penyebab tingkah laku tersebut. Kegagalan kita untuk mengenalpasti punca sebenar tingkah laku akan mengakibatkan kegagalan kaedah yang kita gunakan untuk memperbetulkan tingkah laku anak.

Menggunakan kaedah yang tidak sesuai dengan punca tidak akan mengubah apa-apa. Anak tetap juga begitu dan kita akan merasakan diri gagal.

Sebagai contoh, jika anak selalu meragam kerana letih dan kurang tidur, penyelesaiannya adalah dengan memastikan anak cukup rehat dan tidur, bukannya dengan merasuah anak dengan ais krim.

Jika anak tidak mendengar cakap kita kerana anak tidak faham apa sebenarnya yang kita mahu dia lakukan, penyelesaiannya adalah dengan menerangkan langkah demi langkah sehingga dia faham, bukannya dengan memarahinya semata-mata.

Jika anak selalu memberontak kerana ‘self esteem’ atau percaya dirinya rendah, penyelesaiannya adalah dengan membantu anak untuk mengenalpasti kebaikan dan kelebihan diri yang dimiliki, bukannya dengan mengenakan tindakan disiplin yang hanya merendahkan lagi yakin dan percaya dirinya. Lebih parah lagi jika tindakan disiplin itu memalukan dia di khalayak ramai.

Ini adalah di antara contoh yang boleh saya berikan. Banyak lagi punca dan penyebab tingkah laku.

Setiap solusi mestilah berkaitan dengan punca.
Jika tidak, anak tetap akan kekal begitu dan tidak berubah.

“Insanity is doing the same thing over and over again but expecting different result.” – Anonymous.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

66 Hari Untuk Berubah

berealistic

Dalam kajian yang dibuat oleh Phillippa Lally, seorang pakar psikologi dari University College London, seorang individu mengambil masa sekurang-kurangnya 66 hari untuk berubah. *

Walau bagaimanapun jangkamasa perubahan itu berbeza-beza mengikut tingkah laku, pembawaan atau personaliti dan juga persekitaran individu.

Sesuatu perubahan boleh mengambil masa di antara 18 hari hingga ke 254 hari bergantung kepada individu.

Ini bermakna perubahan ke arah sesuatu yang negatif juga akan berlaku sekiranya anak dibiarkan terdedah kepada pengaruh negatif itu secara berterusan tanpa tindakan.

Be realistic.
Keep it up.
Don’t give up.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect/

*How are habits formed: Modelling habit formation in the real world, European Journal of Social Psychology, 2009

Adakah Anak-anak Besar Kepala Apabila Dihargai?

Saya sering berkongsi dengan ibubapa dan guru-guru dalam sesi-sesi saya tentang peri pentingnya untuk anak-anak merasa diri bernilai (valued), diiktiraf (acknowledged) dan dihormati (respected) dalam keluarga, di sekolah dan dalam masyarakat.
Saya juga berkongsi tentang perlunya anak ada rasa kebersamaan (sense of belonging) dan penting (significance).

Ada ibubapa yang bertanya saya, bukankah perasaan itu akan menyebabkan anak-anak besar kepala dan tidak menghormati ibubapa?

Saya tertarik dengan kupasan yang dibuat oleh Sheikh Abdullah Nasih Ulwan tentang SALAH SATUdaripada 10 faktor yang menyebabkan penyelewengan ataupun yang menimbulkan masalah tingkah laku dalam diri anak-anak yang saya kira sangat releven untuk menjawab soalan tersebut.

Menurut beliau, perlakuan ibubapa yang tidak baik terhadap anak boleh mengakibatkan penyelewengan dalam diri anak-anak.

Petikan dari buku ‘Pendidikan Anak-anak Dalam Islam (1988:148)’yang ingin saya kongsikan di sini,

“Di antara hal-hal yang hampir-hampir semua pakar pendidikan sepakat mengenainya, ialah bahawasanya jika si anak diperlakukan dengan perlakuan yang keras dari ibubapa atau para pendidiknya, dan didera dan dipukul atas sesuatu perkara secara berlebihan, dan sering pula ia dimaki dan dihamun, dihina dan direndahkan – (ridiculed, shamed, put down), – niscayalah suatu tindak balas akan terlahir dalam perjalanan dan kelakuannya.

Dan tanda-tanda takut dan tidak puas hati akan lahir dalam segala gerak geri dan perbuatannya – (emosi negatif).

Adakalanya hal itu boleh menariknya kepada membunuh diri, ataupun kepada membunuh kedua ibubapanya, ataupun dia akan meninggalkan rumahnya untuk pergi tanpa kembali lagi, kerana hendak mengelakkan diri daripada apa yang ditanggungnya dari kekerasan yang zalim dan perlakuan yang sungguh memedihkan itu.”

“Islam dengan pengajaran-pengajaran yang kukuh dan kekal menyuruh sekalian orang yang terletak di atas pundaknya tanggungjawab bimbingan dan pendidikan, terutama sekali para ibubapa, hendaklah mereka menghiaskan diri mereka dengan sifat-sifat budi yang mulia, lemah lembut, belas kasihan sehingga anak-anak mereka membesar di atas jalan yang lurus dan terdidik dengan semangat berani berterus terang dan bebas diri. Tegasnya supaya mereka merasakan diri mereka berharga – (valued), terhormat – (respected) dan termulia – (honoured).”

 

AbdullahNasihUlwan

Semoga kupasan dan penjelasan ini membantu kita untuk memperbaiki diri kita dan pendekatan kita dalam mendidik anak-anak kita.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect/

3 Kaedah Tangan-tangankan Anak

tangan-tangankan

Seorang ibu bertanya saya, bagaimana dan bilakah kita patut tangan-tangankan anak seperti yang disarankan pepatah?

Ada ibu yang bertanya saya bilakah kita patut mula mendisiplinkan anak?

“Proses disiplin bermula dari peringkat bayi oleh itu kita perlu ‘tangan-tangankan’ anak dari bayi lagi.”

Inilah jawapan yang saya berikan yang sering membuatkan ayah dan ibu terdiam sejenak.

Jika disiplin pada tafsiran anda adalah menggunakan kekerasan dan hukuman semata-mata, maka anda silap.

Disiplin bermula dengan membina RASA PERCAYA (trust) dalam diri anak.

Rasa percaya tersebut dibina dengan menggunakan tangan tangan ibubapa.
Ayah dan ibu perlu mengangkat bayi, mendukung bayi, membelai bayi, menenangkan bayi, menyusukan bayi, memandikan bayi, mendodoi bayi, dan bermain dengan bayi.
Bukankah semua ini menggunakan tangan?

Inilah tafsiran ‘tangan-tangankan’ yang perlu diamalkan ketika usia awal.

Seorang anak yang percayakan ayah dan ibu yang menguruskannya dan memberi perhatian kepadanya dari lahir, akan percaya apabila ayah atau ibu berkata
“Adik tak boleh ke situ, bahaya” ataupun “Adik cuma boleh guna fon Ibu selama 10 minit.”

Mereka akan patuh kerana mereka percaya.

BAGAIMANA KAEDAH MENDISIPLINKAN BAYI?

1. MEMBERI RESPON PADA TANGISAN BAYI.

Setiap bayi dilahirkan dengan Attachment Promoting Behaviour (APB) atau Tingkahlaku yang menggalakkan perapatan antara bayi dan ibunya.
Ini merupakan fitrah seorang bayi.

APB merupakan bahasa yang paling awal digunakan oleh bayi untuk berkomukasi dan menyampaikan keperluannya sebelum dia mula bertutur.
APB yang utama adalah tangisan bayi.

ASAS DISIPLIN YANG PALING PENTING adalah memberi respon kepada tangisan bayi. Apabila bayi menangis, angkatlah dia dan tenangkanlah dia. Dia cuba berkomunikasi dengan anda. Dia juga cuba membina perapatan atau ‘attachment’ dengan anda melalui APB.

Pesan juga kepada pengasuh bayi supaya tidak membiarkan bayi menangis terlalu lama tanpa dilayan. Bayi bukannya manipulatif atau cuba menyusahkan orang dewasa tetapi bayi cuba berkomunikasi dan mewujudkan rasa percaya kepada orang dewasa yang terdekat dengannya.

Dari sinilah asas kepercayaan terbentuk.
Jika kita memberi respon kepada ketidakselesaan yang bayi alami, bayi akan membina rasa percaya kepada kita. Dia percaya yang kita akan berada di sisinya apabila diperlukan. Dia percaya kita akan pastikan keselamatan dirinya. Suatu hari nanti dia percaya bahawa nasihat dan tegahan kita adalah untuk kebaikannya.

Jika kepercayaan yang asas ini tidak terbina ketika bayi, dia membesar tanpa rasa selamat dan tanpa peduli dengan arahan dan tegahan terhadapnya.

Amalan ini juga melahirkan anak-anak yang peduli akan emosi dan kesusahan yang dialami oleh orang lain kerana mereka biasa dipedulikan oleh ayah, ibu dan penjaga ketika usia bayi.

2. MENGGENDONG BAYI (BABY WEARING)

Aneh bukan, bagaimana menggendong bayi dapat membentuk disiplin anak?
Bukankah gendong cuma trend semasa?

Kajian* menunjukkan bahawa bayi yang digendong menjadi lebih tenang dan kurang meragam. Pergerakan (motion) menenangkan bayi. Merasai degupan jantung ibu atau ayah juga menenangkan bayi.
Rasa tenang dan selamat adalah juga ASAS DISIPLIN YANG PENTING. Anak yang tenang menjadi kurang impulsif dan kurang memberontak dengan kemarahan.

Dengan menggendong, bayi ikut ke mana ibu atau ayah pergi, bayi melihat apa yang dilihat ayah ibu dan bayi mendengar apa yang didengari dan diperkatakan oleh ayah dan ibu dengan jelas.

Ini membuatkan bayi merasakan dirinya penting dan menjadi sebahagian dari dunia ayah dan ibu.

Gendong juga membuatkan ibubapa lebih sensitif kepada keperluan bayi kerana bayi sentiasa dekat dengan ibubapa.

Ayah dan ibu yang ‘connected’ dengan anak akan menjadikan anak lebih sensitif terhadap harapan dan keperluan ibubapa apabila anak semakin meningkat usia.

Anak akan faham jelingan ayah bermaksud tegahan. Dia akan faham ibu mempunyai harapan agar dia berkelakuan baik. Dia akan tahu tingkah laku manakah yang patut dielakkan kerana akan membuatkan ayah dan ibu sedih dan kecewa.

3. BERMAIN DENGAN BAYI

Apa pula kaitan bermain dan disiplin?
Bukankah apabila kanak-kanak bermain mereka akan bergerak lasak ke sana ke mari dan sepahkan rumah? Bukankah jika bermain mereka susah hendak berhenti untuk melakukan rutin yang lain?

Bermain membuatkan ibubapa lebih memahami keupayaan dan kekurangan seorang anak. Ibubapa akan lebih memahami tingkah laku dan emosi pada setiap perkembangan anak melalui bermain.

Apakah yang membuatkan anak gembira? 
Apakah yang menyebabkan anak sedih dan kecewa?
Apakah yang membuatkan anak patuh?
Apakah yang membuatkan anak berkecenderungan untuk melawan?

Mengenali anak anda akan membuatkan anda tahu kaedah disiplin manakah yang lebih berkesan ke atasnya dan kaedah disiplin manakah yang tidak diendahkannya.
Adakalanya anak tidak berdisiplin kerana ibubapa menggunakan kaedah yang tidak sesuai dengan pembawaan dan perkembangan mereka.

Bermain juga membuka peluang kepada perkakasan atau ‘tool’ disiplin yang sangat penting iaitu humor.
Gelak ketawa, senyuman dan keletah anak akan:

1) mengenepikan konflik atau stres
2) membina tumpuan anak
3) membuatkan anak terbuka menerima suruhan dan tegahan.

Jika anak sudah biasa mengikut peraturan permainan, dia juga mudah mengikut arahan yang diberikan oleh ibubapa dan patuh kepada ‘authority’.

Praktikkanlah ketiga-tiga kaedah ‘tangan-tangankan’ anak ketika bayi untuk membina asas disiplin. Tanpa RASA PERCAYA dan tanpa PERAPATAN, anak-anak tidak akan peduli dengan arahan ataupun peraturan yang kita tetapkan. Anak juga tidak sensitif terhadap keperluan dan harapan ibubapa.

Apabila usia anak semakin meningkat, dan dia mula memahami konsep ‘kesan dan akibat’, langkah seterusnya bagi ibubapa adalah untuk menetapkan batasan (boundary) ataupun peraturan. Fungsi peraturan bukannya untuk mengongkong sebaliknya ia melatih anak supaya menjadi insan yang berdisiplin, beradab dan berakhlak.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

*Esposito, Yoshida et.al (2013)

MINAT DINOSAUR – Baguskah untuk kanak-kanak?

dino

Kredit gambar: Google

Tahukah anda, menurut Kelli Chen, seorang Pakar Psikiatri Kanak-kanak di John Hopkins University, kanak-kanak yang mempunyai minat yang mendalam (intense interest) terhadap sesuatu objek, akan memiliki kebijaksanaan ‘above average’ atau kebijaksanaan lebih dari tahap biasa.

Menurut kajian juga, antara objek yang menjadi obsesi kanak-kanak yang berusia di antara 2 hingga 6 tahun adalah kenderaan seperti kapal terbang, keretapi, kereta dan juga DINOSAUR. Usia ini adalah fasa ‘imaginative play’ di mana tahap imaginasi kanak-kanak sangat tinggi.

Antara kebaikan minat yang mendalam terhadap dinosaur (dan objek lain yang disebutkan) kepada perkembangan kognitif dan sikap kanak-kanak adalah:

1) menambahkan pengetahuan
2) meningkatkan kegigihan
3) memperbaiki daya tumpuan.
4) membina skil memproses maklumat.

Oleh itu, ibubapa layanlah anak-anak yang main dinosaur, tidur dinosaur, menyanyi dinosaur, menonton dinosaur, bercakap dinosaur, membaca dinosaur dan segalanya dinosaur.
Ada kebaikannya kepada perkembangan kognitif atau otak mereka.

“Hairan saya, anak saya tahu nama-nama dinosaur. Dia boleh hafal semua. Nama yang panjang-panjang pun dia boleh hafal.”

Adakah anak anda begini?
Berapakah nama dinosaur yang anda sendiri hafal?

Menurut Kenneth Lacovara, seorang Paleontologis ataupun pakar pengkaji fossil, mengetahui nama-nama dinosaur merupakan masteri atau kepakaran yang sangat membanggakan bagi kanak-kanak. Kepakaran yang mereka miliki itu tidak dimiliki oleh ibubapa mereka. Inilah antara sebab yang mendorong kanak-kanak untuk menggali lebih maklumat tentang dinosaur dengan bermain, menyoal, menyiasat, meneroka dan membaca.

Walau bagaimanapun, didapati minat yang mendalam terhadap dinosaur ini hanya panas selama 6 bulan hingga 3 tahun sahaja. Salah satu sebab utama minat ini berkurangan adalah kerana kanak-kanak mula memasuki alam persekolahan. Mereka perlu beri tumpuan kepada banyak lagi subjek dan penekanan tidak diberikan kepada DINOSAUR.

Jika ada di antara anak anda yang terus meminati dinosaur walaupun sudah bersekolah, kajilah laluan untuk menjadi seorang PALEONTOLOGIS.

Anak saya juga pernah meminati dinosaur dan saya pernah hafal nama dinosaur.
Saya pernah bercita-cita hendak menjadi seorang arkeologis tetapi cita-cita masih tinggal cita-cita.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect/

Remaja

Mereka inginkan kebebasan.
Berikan mereka kebebasan dengan batasan.

Mereka ingin bersuara.
Berikan mereka suara tanpa mengabaikan adab.

Mereka ingin berkawan.
Izinkan mereka berkawan dengan mengekalkan nilai dan prinsip.

Mereka ingin menyumbang.
Sumbangkan kelebihan yang mereka ada ke saluran sepatutnya.

Mereka mencari identiti.
Dedahkan mereka pada pelbagai pengalaman untuk mengenali diri dan Pencipta.

Mereka mahukan kuasa.
Berilah mereka peluang untuk memikul tanggungjawab.

Mereka mahu membuat keputusan.
Bimbing mereka berfikir solusi yang tidak memudaratkan diri, orang sekeliling dan harta benda.

Mereka ingin difahami.
Sediakan telinga untuk mendengar dan kuncikan mulut dari berkata-kata buat seketika.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect/