Remaja

Mereka inginkan kebebasan.
Berikan mereka kebebasan dengan batasan.

Mereka ingin bersuara.
Berikan mereka suara tanpa mengabaikan adab.

Mereka ingin berkawan.
Izinkan mereka berkawan dengan mengekalkan nilai dan prinsip.

Mereka ingin menyumbang.
Sumbangkan kelebihan yang mereka ada ke saluran sepatutnya.

Mereka mencari identiti.
Dedahkan mereka pada pelbagai pengalaman untuk mengenali diri dan Pencipta.

Mereka mahukan kuasa.
Berilah mereka peluang untuk memikul tanggungjawab.

Mereka mahu membuat keputusan.
Bimbing mereka berfikir solusi yang tidak memudaratkan diri, orang sekeliling dan harta benda.

Mereka ingin difahami.
Sediakan telinga untuk mendengar dan kuncikan mulut dari berkata-kata buat seketika.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect/

Advertisements

Pembentukan Karakter dan Soalan Seorang Abang

characterbuilding

Kredit Gambar: Calvin & Hobbes Wiki

Apabila saya bercerita tentang perkembangan dan keperluan untuk membentuk karakter seorang anak dari usia 0 tahun, seorang abang bertanya saya adakah tidak ada harapan lagi bagi adik remajanya yang memberontak kerana adiknya sudah melepasi usia awal itu. Kajian neurosains dua puluh tahun kebelakangan ini menunjukkan otak manusia ketika usia remaja melalui penstrukturan semula. Ini bermakna peluang itu akan tetap ada selagi kita cuba memahami dan membantu.

Seorang kakak berkata sudah puas dia memarahi adik remajanya, tetapi adiknya tetap tidak berubah malah terus menjauhkan diri. Saya bertanya kembali adakah dia mencuba cara lain selain marah dan memaki hamun kiranya cara itu tidak berkesan. Tahukah dia cara lain yang mendekatkan lagi adik remaja itu kepadanya?

Seorang ibu bertanya apakah pendapat saya kiranya dia menghantar anaknya tinggal di asrama kerana anak itu tidak dapat dikawalnya. Anak itu sentiasa menjawab dan memberontak. Kaedah terbaik baginya adalah hantar kepada orang ‘asing’ yang MUNGKIN boleh mengubah anak itu.

Wajarkah penyelesaian yang sebegini?

Seorang ibu saudara risaukan anak saudaranya yang dari kecil hanyalah dimarah, dimarah dan dimarah oleh ibunya (yang ketika kecilnya agak terabai kerana ibu bernikah lain setelah bercerai) seolah-olah tiada kebaikan dalam diri anak itu. Anak saudara itu kini dihantar ke sekolah Tahfiz walaupun dia bersungguh-sungguh tidak mahu.

Bagaimanakah agaknya anak ini sekarang?

Seorang remaja yang sering melakukan kesilapan terus memberontak kerana yang diterima daripada guru-gurunya hanyalah sindiran demi sindiran dan sering dimalukan di khalayak sekolah atas kesilapannya. Kenapa dia perlu jadi baik kerana dia akan terus dimalukan oleh orang yang tidak langsung cuba untuk memahami.

Seorang guru menjadi buntu kerana guru-guru lain menyuruhnya merotan saja seorang pelajar yang sering mendatangkan masalah dalam kelas. Guru itu tidak bersetuju dengan saranan guru-guru lain. Anak-anak murid pun meminta guru tersebut merotan saja rakan mereka itu (dari mana agaknya mereka belajar ya?). Saya bertanya guru tersebut, tahukah dia akan ‘background’ pelajar itu? Jawab guru, ayah pelajar itu sekarang berada di penjara kerana masalah dadah. Fikirkanlah.

Oh! dan pelbagai kisah lagi.

Saya sendiri punya anak-anak remaja yang sifat, mood, pemikiran, karakter, dan jiwa mereka juga seperti remaja-remaja lain.

Terdapat banyak kebaikan dalam diri mereka di sebalik cabaran yang perlu kita hadapi di kala mereka cuba mencari identiti diri dan mencari tempat dalam keluarga, sekolah dan masyarakat.

Mereka juga keliru dengan diri mereka sendiri.
Apakah yang perlu kita lakukan dengan orang yang keliru?

Noor Afidah Abu Bakar
Certified Positive Parenting Educator (Parent Practice UK)

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect

Krisis Hormat Dalam Masyarakat Kita

respect

Kredit Imej: Shutterstock

Saya terdengar seorang ibu di kaunter pembayaran meminta anak kecilnya mengucapkan terima kasih kepada kashier yang menyerahkan bungkusan coklat kepada anak kecil itu.

Saya terdengar seorang ayah menyuruh anaknya mengucapkan terima kasih kepada pekerja yang menyapu sampah kerana mengutip mainan anaknya yang terjatuh.

Saya terdengar seorang ibu meminta anak-anaknya mengucapkan terima kasih kepada pelayan sebuah restoren apabila dia membawa makanan yang mereka pesan.

Saya terdengar seorang ibu bertanya anaknya “Cakap thank you tak pada teacher?”. Tanpa sempat menjawab anak itu terus berlari ke arah seorang wanita dan berkata sesuatu kepada wanita tersebut. “Thank you” saya rasa.

Tahukah anda di UK dan di Jepun (dan mungkin beberapa negara lagi) pemandu mengucapkan ‘terima kasih’ kepada pemandu di belakang yang memberi laluan, dengan mengelipkan ‘hazard light’ sebanyak dua/tiga kali?

Begitu sekali keinginan mereka mengucapkan terima kasih walaupun dalam keadaan tidak boleh berkata-kata.

Kerana sudah terbiasa di UK, saya selalu mengamalkannya di Malaysia sekarang dan beberapa kali juga menerima ‘ucapan’ tersebut dari kenderaan di hadapan.
Seronok rasanya.


Kita banyak mendengar tentang krisis hormat dalam masyarakat kita.

Asas memupuk rasa hormat dalam diri anak-anak adalah dengan mendidik anak untuk mengucapkan ‘Terima kasih’ kepada sesiapa saja yang memberikan bantuan, perkhidmatan ataupun sesuatu seperti contoh ibubapa mithali di atas.

Simple.

Perkataan ‘terima kasih’ dalam apa bahasa sekalipun sepatutnya menjadi antara perkataan pertama yang diajar kepada anak sebaik sahaja anak boleh berkata-kata supaya menjadi satu tabiat dan lama kelamaan menjadi nilai yang diamalkan tanpa disuruh.

Usah dijadikan “Anak saya malu” sebagai satu alasan untuk membiarkan anak tidak mengucapkan terima kasih.

Jika ibubapa sendiri sombong dan kedekut untuk mengucapkan terima kasih kepada mereka yang dirasakan lebih ‘rendah’, lebih miskin, lebih hina walaupun mereka memberi bantuan dan perkhidmatan, kita hanya akan melahirkan generasi yang bodoh sombong.

Noor Afidah Abu Bakar
Certified Positive Parenting Educator (Parent Practice UK)

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect

Read Aloud dan Bimbingan Emosi

Semalam saya menulis tentang Read Aloud ataupun bacakan buku untuk anak-anak.

Read Aloud bukan sahaja memupuk minat anak untuk membaca dan berdiskusi, ‘read aloud’ juga adalah kaedah yang sangat berkesan untuk membentuk empati dalam diri anak-anak. Kaedah penceritaan dapat membantu anak untuk memahami perasaan dan permasalahan yang dialami oleh orang lain.

Peringkat pertama untuk menjadi seorang individu yang mempunyai kecerdasan emosi (EQ) yang tinggi adalah self awareness, iaitu faham emosi yang dialami oleh diri sendiri. Marah, sedih, gembira, kecewa, takut, terkejut dan sebagainya.

Apabila anak faham emosinya, anak juga akan terbuka untuk memahami emosi orang lain.

Emosi adalah untuk dikenalpasti dan bukannya ditidakkan.
Individu yang emosinya sering ditidakkan akan menjadi manusia yang tidak peduli dengan permasalahan orang lain, tidak ada perasaan apabila melihat dan melakukan kekejaman.

Itulah yang banyak kita lihat sekarang.

“Takkan itu pun nak sedih?”
“Alaa, releks la jangan frust sangat”
“Orang Rohingya tu lagi susah tau. Susah kau sikit saja”
“Lelaki mana boleh menangis. Lembik la kau”

Ini semua kaedah yang salah kerana menidakkan emosi.

Jika anda selalu ikuti penulisan saya di Parent Connect ini, saya sering menggalakkan agar pendidikan emosi itu diajar dari peringkat pra sekolah lagi.
Lakukannya melalui Read Aloud kerana ia akan lebih menarik perhatian anak-anak.

Insya Allah

Teacher Reading a Story to Her Students

 

50 Must-have Picture Books To Teach Social Emotional Skills

Noor Afidah Abu Bakar
Certified Positive Parenting Educator (Parent Practice UK)

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect

 

Di Mana Tempat Seorang Anak?

brothers

Sejak lahir lagi, seorang anak tercari-cari tempatnya dalam keluarga. Anak mencari tempat di mana dia boleh merasa selamat, dihormati, dilindungi, dan dibantu apabila ada masalah.

Sebagai seorang manusia kita mempunyai kecenderungan untuk mencari ruang dan peluang supaya diri kita dihargai.

Ini dikenali sebagai ‘sense of belonging’ atau rasa diterima, bernilai, bertempat dan berakar.

‘Maslow Hierarchy of Needs’, meletakkan ‘Sense of belonging’ sebagai faktor ketiga terpenting untuk melahirkan individu yang positif dan mencapai potensi diri.

Setiap individu dilahirkan dengan sekurang-kurangnya satu anugerah yang menjadikan individu itu istimewa dengan caranya yang tersendiri. Gunanya anugerah itu bukanlah untuk dibangga-banggakan atau merasakan diri itu hebat. Pentingnya anugerah itu adalah supaya individu tersebut menggunakannya untuk menyumbang dalam keluarga dan komuniti.

Howard Gardner mengenalpasti 8 kelebihan yang ada pada manusia melalui Teori ‘Multiple Intelligence’.

Sekurang-kurangnya SATU kelebihan akan ada pada setiap individu iaitu:.

  1. Bijak akademik-logik
  2. Artistik, pandai melukis, pandai menghias dan menggunakan ruang
  3. Mudah berkawan dan bekerjasama dengan orang lain.
  4. Pandai menilai dan membentuk alunan muzik dan melodi
  5. Cekap menggunakan anggota badan, bersukan
  6. Bijak berbahasa dan berkata-kata
  7. Mempunyai motivasi diri yang tinggi dan memahami emosi sendiri.
  8. Mempunyai jari jemari yang mesra tumbuh-tumbuhan

Ibubapa dan guru perlu mengenalpasti, memupuk, menyediakan peluang dan membimbing setiap kelebihan yang dimiliki oleh anak-anak kita dan bukan hanya menggunakan satu kelebihan sahaja untuk menilai mereka.

Apabila anak-anak digalakkan menggunakan kelebihan yang mereka miliki dalam keluarga, mereka akan merasa ‘sense of belonging’.

Kelebihan yang manakah dimiliki oleh anak anda?

‘SENSE OF BELONGING’ BERMULA DARI RUMAH

Ajak anak membantu dengan kerja rumah.

Anak kecil memang suka sangat jika diberi peluang untuk menolong. Kadang-kadang walau tidak disuruh dia hendak menolong. Ada yang sampai merajuk jika tidak diberi peluang.

Sebab apa? Sebab dia rasa dihargai, dia boleh menyumbang dan dia ada tempat dalam keluarga.

Tambahan lagi jika kita berterima kasih dan kita sebut apa kelebihan yang dimilikinya yang memudahkan dia membantu dalam keluarga.

“Kreatif betul Abang dengan susun atur perabot”.
“Adik cekap menyapu sampah”.
“Kakak kalau tanam apa pun tentu menjadi.”

Dengan ini setiap orang akan nampak kelebihan masing-masing tanpa iri. Anak akan lebih teruja hendak menyumbang dan memperbaiki diri. Jika anak menjadi sombong dan bongkak dengan kelebihan, maknanya kita sebagai ibubapalah yang perlu menilai dan muhasabah kembali cara kita memuji mereka dan cara kita menyebut kelebihan mereka.

Puji dengan lebih spesifik dan diskriptif.
Puji usahanya.

Dengan itu anak akan tahu dia tidaklah sesempurna mana dan dia tahu masing-masing ada kelebihan tersendiri.

Galakkan anak bekerjasama dalam aktiviti keluarga. Rancang aktiviti atau percutian semasa cuti sekolah bersama-sama. Rancang hidangan dan perjalanan rumah terbuka ketika Hari Raya bersama-sama. Rancang aktiviti hujung minggu bersama-sama. Rancang sambutan hari jadi, hari ibu, hari bapa dan segala hari supaya sama-sama dapat menyumbang kepakaran, idea dan tenaga bersama-sama.

Galakkan anak membantu sesama sendiri ketika musim peperiksaan, galakkan anak menjaga adik yang kurang sihat.

Galakkan anak menggunakan kelebihan yang ada untuk membantu keluarga.

Banyak perkara kecil tetapi penting yang boleh digalakkan dalam keluarga untuk mewujudkan ‘sense of belonging’ ini.

Remaja yang tidak rasa sense of belonging dalam keluarga akan lebih suka berpeleseran.

‘SENSE OF BELONGING’ DI SEKOLAH

Di sekolah juga begitu.
Dari peringkat pra sekolah lagi kelebihan anak perlu dikenalpasti tanpa menggunakan hanya satu kayu ukur. Pupuk kelebihan-kelebihan yang ada supaya mereka rasa bernilai dan mempunyai tempat di sekolah.

Takkanlah tidak ada langsung kelebihan yang ada pada pelajar yang kita rasa tidak ada harapan dalam akademik .
Takkanlah pelajar yang nakal itu tidak ada kelebihan yang boleh dimanfaatkan.

Penglibatan pelajar dalam aktiviti ko-korikulum adalah untuk mewujudkan ‘sense of belonging’ inilah. Galakkan murid untuk berada dalam kumpulan mengikut kelebihan mereka contohnya pasukan bola sepak, aktiviti drama, debat, lukisan, IT dan sebagainya . Klasifikasi mengikut kelebihan ini membantu semua pelajar membentuk percaya diri supaya mereka menyumbang kepada sekolah dan masyarakat mengikut kelebihan yang ada. Tidak ada seorang pun yang patut dikecualikan.
Dengan ini semua akan merasa ‘sense of belonging’ di sekolah dan dalam komuniti.

Jangan hanya pelajar pandai akademik sahaja yang mendapat semua peluang. Agihkan peluang.

Begitu juga di rumah, jangan hanya anak yang menjadi ‘favourite’ sahaja yang diberi pujian, diluangkan masa, diberikan hadiah dan pujian,

Saya berada di daerah Banting beberapa hari lalu dan terlihat sekumpulan anak remaja menunggang basikal yang telah diubahsuai. Hebat mereka. Tentu mereka cekap dengan jari jemari untuk berinovasi.

Teringat saya insiden sekumpulan remaja berbasikal yang dilanggar di lebuh raya negeri Johor beberapa bulan yang lalu ketika menaiki basikal mereka yang diubahsuai. Mereka ini remaja hebat sebenarnya. Mereka mempunyai kecekapan untuk melakukan inovasi. Apabila mereka tiada ruang yang betul mereka mencari ruang yang salah dan memudaratkan.

Anak-anak ini bukannya malas, bukannya jahat, anak-anak ini bosan dan kecewa.

Apabila anak mempunyai pengalaman positif dalam keluarga, di sekolah dan dalam komuniti, dia juga belajar untuk menghargai orang lain dalam keluarga, sekolah dan komuniti.

Anak akan melayan orang lain sebagaimana dia dilayan kerana itu saja cara yang dia tahu.

Children See Children Do

Bila anak tidak rasa ‘sense of belonging’ di rumah, ibubapa asyik cari kekurangan, tidak gunakan kelebihan, tidak beri tanggungjawab, di sekolah pula berada di kelas hujung kerana tidak pandai akademik, kelebihan yang ada tidak dipandang, maka kesudahannya anak akan meletakkan nilai diri mereka sendiri sebagai 0 (zero).
Bermula di sinilah masalah akan timbul.

Waktu itu kita hendak marah? Marahlah kata anak, saya sudah sememangnya tidak ada nilai.

Waktu itu kita hendak pukul? Pukullah kata anak, kalau saya lakukan walau satu kebaikan sekalipun tidak ada yang nampak.

Tidak semua manusia akan rosak kerana dibuai dengan kelebihan yang dianugerahkan Allah SWT.

Ramai yang ‘broken’ kerana kelebihan yang ada tidak dipandang.

Noor Afidah Abu Bakar
Certified Positive Parenting Educator (Parent Practice UK)

 

Anak-anak Memberikan Cabaran Yang Berbeza Pada Setiap Peringkat Usia

cabaranberbeza

Kredit Gambar: BeardoComic

Anak-anak memberikan cabaran yang berbeza pada setiap peringkat usia mereka.

Ketika bayi, kita diuji dengan kepenatan fizikal menguruskan anak yang bergantung sepenuhnya kepada kita. Tidur sering terganggu dan tidak cukup. Kitaran menyusukan anak, membersihkan anak dan menenteramkan anak sangat meletihkan. Memastikan bayi dijaga oleh pengasuh yang baik juga adalah cabaran yang besar ketika usia ini.

Semasa usia ‘toddler’, kita perlu berhadapan pula dengan anak yang sering meragam kerana inginkan otonomi. Anak mula mempunyai pendirian untuk melakukan sesuatu mengikut caranya sendiri walaupun kurang pengalaman. Membantah atau tidak menurut apa yang anak inginkan sering menimbulkan konflik dalam bentuk ‘tantrum’.

Ketika usia persekolahan kita perlu pula berhadapan dengan cabaran akademik yang terpaksa dilalui oleh anak. Adakalanya risau kita melebihi kerisauan anak. Pada usia ini juga anak melalui cabaran sosial kerana mula berkawan. Anak mungkin mula meniru tingkah laku yang tidak elok dan membawa pulang ke rumah. Kita pula perlu menyokong dan membimbing anak dan pada masa yang sama menetapkan batasan dan peraturan supaya anak berpegang kepada nilai keluarga kita. Peraturan ini adakalanya tidak menggembirakan anak tetapi bukanlah tugas kita untuk memastikan anak gembira sentiasa tanpa peraturan.

Dengan anak remaja, cabaran akademik dan sosial semakin memuncak. Pada peringkat usia inilah kita perlu berhadapan dengan pelbagai kerenah anak yang banyak bermain dengan emosi. Pada usia ini jugalah rakan-rakan adalah segalanya bagi mereka. Mereka ingin bebas dari label kanak-kanak dan mahu berdikari. Pada masa yang sama mereka juga masih perlukan bimbingan. Mengimbangi antara memberikan mereka kebebasan dan menggalakkan mereka bertanggungjawab ke atas diri sendiri seumpama menarik rambut dalam tepung.

Proses keibubapaan ada pasang dan ada surutnya. Semuanya berlaku dengan begitu pantas. Fasa baru usia anak adalah pelajaran baru juga bagi kita. Rasa risau itu normal, rasa sedih itu normal, rasa kecewa itu normal, rasa bersalah itu normal, rasa marah itu normal.

Hargailah seribu satu kegembiraan dan kebahagiaan yang kita lalui sebagai ibubapa.
Carilah dan hargailah kebaikan anak-anak yang sudah pastinya ada, kerana itulah yang akan memberikan semangat buat kita di waktu kita rasa ‘gagal’ sebagai ibubapa.

Do’a.

Noor Afidah Abu Bakar
Certified Positive Parenting Educator (Parent Practice UK)