Disiplin Anak-anak: 10 Panduan Asas – Slideshow

Disiplin bukan semata-mata hukuman.

 

Apa makna disiplin?

 

This slideshow requires JavaScript.

Noor Afidah Abu Bakar

Certified Positive Parenting Educator (Parent Practice UK)

 

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect

Advertisements

Teknik Disiplin Yang Berkesan

rightwrong

Tidak ada SATU teknik disiplin yang berkesan ke atas setiap anak dalam setiap situasi yang mencabar. Ibubapa perlu tahu kepelbagaian teknik dan pilih yang paling efektif ke atas anak tersebut pada satu masa tertentu.
Anak berbeza perlukan pendekatan berbeza.
Situasi berbeza mungkin memerlukan kaedah berbeza.

Noor Afidah Abu Bakar
Certified Positive Parenting Educator (Parent Practice UK)

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect

Duit Raya Oh! Duit Raya

Pemberian duit Raya sudah lama menjadi budaya kita. Ia bukanlah satu budaya yang baru. Menurut emak saya, semasa emak kecil 70 tahun lalu kanak-kanak sudah pun diberikan duit Raya. Malah walau bukan musim Raya sekalipun, jika duit diberikan sebagai hadiah kepada kanak-kanak, ia disebut sebagai ‘duit Raya’ juga.

duitraya

Apa yang baru adalah pemberian duit Raya di dalam sampul yang ditiru dari budaya masyarakat Cina jika tidak silap saya. Masyarakat Cina memberi ang pau dalam sampul merah, masyarakat Melayu memberi duit Raya dalam sampul hijau pada asalnya dan kini menjadi sampul pelbagai warna.

Bagi saya pemberian duit Raya kepada kanak-kanak tidak ada salahnya sebagai meraikan kanak-kanak pada Hari Raya. Sejak zaman-berzaman dan di mana sahaja, kanak-kanaklah yang paling gembira pada Hari Raya. Ia seumpama memberi hadiah kepada mereka. Dalam masyarakat Islam yang lain juga ada budaya memberi hadiah sempena Syawal tetapi tidak semestinya dalam bentuk wang. Hadiah ini diberikan untuk mengeratkan hubungan dan sebagai lambang ukhuwwah dan kasih sayang. Bagi saya konsep pemberian duit Raya juga begitu.

* Walau bagaimanapun ibubapa perlu mendidik anak pengertian Syawal sebenarnya. Didiklah anak bahawa Hari Raya bukanlah untuk mengutip duit Raya semata-mata walaupun aktiviti itu sangat mengujakan.

* Janganlah pula ibubapa yang lebih sudu dari kuah memaksa anak meminta duit Raya ataupun menyindir mereka yang memberi jumlah duit Raya tidak sebanyak yang ibubapa harapkan. Duit Raya tidak seharusnya menjadi satu bebanan.

* Agak lucu bila mengingatkan ada kanak-kanak yang menolak jumlah duit Raya yang sedikit kerana mahukan yang lebih banyak. Jika tidak beri sekurang-kurangnya RM5, mereka menolak dan berlalu. Ini pemikiran ‘skim cepat kaya’ yang mengharapkan imbuhan yang besar sehinggakan yang dikejar tak dapat, yang dikendung berciciran. Agaknya dari mana kanak-kanak belajar hingga mempunyai mentaliti yang sebegini?

* Sebelum anak keluar konvoi beramai-ramai keliling kampung mengutip duit Raya, berpesanlah kepada anak agar bersyukur dengan apa saja jumlah yang diterima. Sedikit pun syukur, banyak pun syukur. Sedikit-sedikit lama-lama menjadi bukit. Jangan mengeluh, jangan menyindir, jangan komplen kepada tuan rumah. Walau tidak diberi duit Raya sekalipun, redholah. Jaga lisan, jaga adab.

* Pesanlah kepada anak supaya menjamah juga makanan dan minuman yang dihidangkan tuan rumah, walaupun sedikit, walaupun perut sudah padat dengan ketupat, rendang, dan air manis.

* Bimbinglah anak tentang pengurusan duit Raya. Mungkin ada yang dibelanjakan untuk membeli apa yang diidamkan selama ini, ada jumlah yang disedekah/didermakan kepada tabung pilihan, ada jumlah yang ditabung. Semoga latihan pengurusan kewangan ini menjadi tabiat atau ‘habit’ dan amalan yang berterusan.
Masyarakat kita memang agak terkebelakang dalam soal pengurusan kewangan. Ramai yang suka berbelanja melebihi kemampuan, ramai yang diisytihar muflis pada usia yang masih muda, ramai yang hidup ‘biar papa asal bergaya’, ramai yang tidak tahu menabung.

Semuanya bermula dari kecil.

Berilah duit Raya megikut kemampuan dengan niat untuk meraikan kanak-kanak dan menggembirakan mereka. Janganlah jadikan duit Raya sebagai simbol kekayaan atau status symbol’ sehingga ia membebankan.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect

Tantrum Emosi

Beberapa hari lalu saya menulis tentang Tantrum Kesabaran.

Seorang ayah menghubungi saya bertanya bila tantrum ini akan berakhir. Dukacita ingin saya maklumkan bahawa orang dewasa juga masih ada yang meragam dan menunjukkan tantrum marah. Tantrum sangat berkait rapat dengan emosi dan keupayaan untuk membimbing emosi.

Bagi menjawab soalan ayah tersebut, secara umumnya tantrum pada kanak-kanak akan berkurang dan mungkin berhenti apabila berusia lebih kurang 4 tahun. Puncak tantrum emosi ini adalah ketika berusia 2-3 tahun. 

tantrumemosi.png

Terdapat 3 kemungkinan jika anak yang melebih 4 tahun masih melontarkan tantrum seperti kanak-kanak berusia 2 tahun,

1) Selama ini ibubapa akan mengalah jika anak melontarkan tantrum, oleh itu anak ‘mempergunakan’ kelemahan ibubapa tersebut.
2) Ibubapa perlu memperbaiki corak komunikasi dengan anak.
3) Mungkin juga anak memerlukan intervensi ahli terapi atau psikologis kerana tantrum (atau meltdown) berkemungkinan adalah symptom kepada masalah perkembangan yang lain.

Jika tantrum kesabaran berlaku kerana anak tidak boleh bersabar apabila inginkan sesuatu, tantrum emosi berlaku kerana 2 situasi:

SITUASI 1 TANTRUM EMOSI:
Anak tidak boleh meluahkan emosi kerana belum/tidak memiliki kemahiran bahasa.

Adalah amat mengecewakan apabila apa yang cuba anak sampaikan tidak difahami ibubapa atau orang terdekat disebabkan perkembangan bahasanya yang belum matang ataupun lewat. Ini selalunya melibatkan anak berusia 1.5-3 tahun yang belum boleh bertutur dengan baik atau tidak mempunyai kosa kata sesuai untuk meluahkan kemahuan.
Anak-anak ini selalu menunjukkan tantrum kerana kecewa emosi mereka tidak dapat diluahkan.

APA YANG PERLU IBUBAPA TAHU?

Terdapat dua jenis kemahiran berbahasa:

1. Penerimaan (receptive) – faham percakapan/arahan.
2. Pengungkapan (expressive) – boleh bertutur dan luahkan.

Kemahiran penerimaan berkembang lebih cepat dari kemahiran pengungkapan.

Tantrum emosi berlaku jika kemahiran bahasa anak belum sampai tahap pengungkapan.

APA YANG BOLEH DILAKUKAN?

*Fahami bahawa tantrum ini bukan disengajakan.

*Ketahuilah anak mengalami keadaan tertekan (distres).

* Cuba, (ya cuba) untuk bertenang kerana jika kita balas dengan tantrum juga, ia hanya akan memarakkan lagi suasana.

*Minta anak tunjukkan apa yang dia mahukan atau guna bahasa isyarat. Bahasa isyarat ini memerlukan latihan ketika tenang dan sebelum tantrum berlaku.

*Sebutkan kepada anak apa yang kita rasakan mungkin menjadi punca tantrum. Selalunya tangisannya boleh menjadi isyarat sama ada tekaan kita itu betul atau tidak.
Makin kuat raungannya menunjukkan tekaan kita salah. Jika raungannya semakin perlahan ataupun anak menganguk, maknanya betullah tekaan kita.

*Alih perhatian anak kepada sesuatu yang mungkin menenangkannya atau membuatkan dia teruja.

*Jika keadaan berterusan, bawa anak beredar dari tempat, situasi atau orang yang menjadi punca tantrum. Anak perlu ditenangkan.

*Peluk anak kerana sentuhan menghasilkan hormon oksitosin (hormon kasih sayang) yang dapat menenangkan anak dan menenangkan kita juga.

*Apabila semunya sudah tenang, bantulah anak memupuk perkembangan bahasa:
-Banyakkan bercakap dan bermain dengan anak.
-Kurangkan cinta tiga segi yakni ‘bercakap’ dengan telefon.
-Bacakan buku cerita bersama-sama dengan anak.
-Menyanyi dengan anak.
-Main permainan yang merangsang perkembangan bahasa anak.

*Jangan biarkan anak ketagih gajet kerana kanak-kanak yang asyik dengan gajet akan mengakibatkan perkembangan bahasa yang lewat. Tantrum pun semakin kerap.

Anak berusia 4 tahun selalunya sudah memiliki kemahiran pengungkapan, oleh kerana itulah tantrum emosi ini semakin berkurang.
Keupayaan otak berfikir dan rasional anak juga semakin berkembang setelah usia 4 tahun.

SITUASI 2 TANTRUM EMOSI:
Anak tidak digalakkan dan tidak tahu untuk meluahkan emosi dengan perkataan.

Bagi anak yang sudah memiliki kemahiran pengungkapan, galakkan anak untuk meluahkan emosi dengan perkataan.

APA YANG BOLEH DILAKUKAN?
* Galakkan anak untuk menyebut apa yang dirasakan – marah, kecewa, sedih. Kajian mendapati bahawa, kebolehan untuk mengungkapkan emosi dapat meningkatkan kawalan diri seorang kanak-kanak dan orang dewasa juga.
Jika emosi itu dipendam, ia tidak akan hilang, malah lama-kelamaan akan meletup sebagai tantrum atau amukan.

Mungkin anak marah dengan kawan.
Mungkin anak kecewa kerana rancangan TV kesukaannya tiada.
Mungkin anak sedih kerana penselnya patah.

* Akui emosi anak, “Mama tahu kamu kecewa sebab tidak dapat mainan tersebut. Kita baru saja beli mainan minggu lepas kan? Cuba beritahu apa yang kita beli? Kali ini mama tak akan belikan.”

* Konsisten dengan pendirian. Jangan mengalah.

* Tegaskan kepada anak bahawa anda tidak akan melayan kerenahnya jika dia tidak mengungkapkan dengan perkataan. Anak perlu sebut apa yang dimahukan dan bukannya dengan melontarkan tantrum.
“You will not get anything by throwing tantrum.”

*Tegaskan kepada anak yang anda akan tunggu sehingga dia bertenang dan beritahu kemahuannya.

Apabila keadaan sudah reda, bimbinglah anak dengan banyak berkomunikasi dengan anak.
Anak yang sudah boleh bertutur seharusnya dibimbing untuk berkomunikasi dan menyampaikan kemahuan dan keperluan dengan cara yang positif dan bukannya melalui tantrum.

Percayalah, apabila anak anda dewasa nanti, episod tantrum ini akan membuatkan anda tersenyum.
Insya Allah.
🙂

Noor Afidah Abu Bakar.
Parent Connect Consultancy

Pautan TANTRUM KESABARAN:

Sabar Dengan Tantrum Kesabaran Anak

Banyak soalan yang saya terima berkisar tantrum kanak-kanak. Antara yang sering ditanya adalah anak yang tidak boleh tunggu, tidak boleh sabar bila mahukan sesuatu.

tantrum sabar

PERSOALAN:
“Puan, anak saya bila dia cakap “Nak”, dia mahukan sekarang jugak. Saya cakap sabarlah, cakap ‘nanti’ pun tak faham. Tantrum.”

Adakah anda biasa dengan situasi ini?

KETAHUI PERKEMBANGAN KANAK-KANAK.

1) Kanak-kanak sifatnya IMPULSIF iaitu sentiasa mengikut gerak hati dan tidak (boleh) fikir panjang. Sifat semulajadi ini menyebabkan mereka tidak dapat menunggu dan tidak sabar. Mereka mahukan ganjaran serta merta.
Ini normal.

Kita yang tidak normal jika meletakkan harapan yang terlalu tinggi untuk kanak-kanak bersabar dan menunggu.

PERSOALAN:
“Tapi Puan, anak saudara saya sama usia dengan anak saya, tapi saya tengok dia baiknya la hai. Sabar je. Mak dia cakap nanti, dia ok je tak mengamuk pun.”

2) Saya selalu berkongsi tentang PEMBAWAAN (temperament). Setiap anak lahir dengan pembawaan yang berbeza-beza. Antara ciri-ciri yang membentuk pembawaan adalah:

  • keupayaan mengalih perhatian. (Mengalih perhatian adalah teknik terbaik ketika tantrum)
  • keupayaan menyesuaikan diri
  • tahap emosi
  • kecekalan
  • mood

Semua ciri-ciri ini akan menentukan sama ada seseorang anak itu lebih mudah untuk sabar dan menunggu atau lebih mudah mengalami tantrum kesabaran.

3) Faktor yang paling penting untuk kita faham adalah, kanak-kanak belum faham KONSEP MASA sepenuhnya. Ramai yang belum faham ‘nanti’,’petang karang’, ‘esok’, ‘bulan depan’.

Konsep masa adalah terlalu abstrak. Masa adalah sesuatu yang tidak boleh dilihat, tidak boleh dipegang dan tidak boleh dialami. Mana mungkin anak kecil usia 1-3 tahun boleh faham sepenuhnya bila diminta sabar atau ‘nanti’.

Bagi mereka ‘nanti’ itu sama seperti berkata ‘tidak boleh’ kerana sifat mereka mahukan sesuatu sekarang juga.

Gunakan kata-kata yang mudah untuk anak faham dan tidak abstrak.
“Mama bagi bila papa balik.” Ini lebih mudah untuk anak bayangkan kerana anak pernah mengalaminya.

Kanak-kanak ‘live in the present’. Mereka hanya faham ‘sini’ dan ‘sekarang’. Masa lalu seolah berlaku semalam dan apa yang akan berlaku pada masa hadapan seolah esok.

Pemahaman tentang konsep masa berkembang dengan latihan dan kematangan.

LATIHAN BAGAIMANA?

Banyak kaedah yang santai dan seronok untuk melatih anak bersabar dan menunggu.
Projek jangkamasa panjang sangat sesuai sebagai latihan.
Contohnya:

  • Permainan susun suai gambar atau ‘jigsaw puzzle’ sangat efektif untuk melatih sifat sabar. Carilah yang sesuai dengan usia anak.
  • Permainan blok binaan atau lego juga melatih sifat sabar.
  • Aktiviti menanam benih dan sabar memerhatikan pokok tumbuh juga melatih sifat sabar.
  • Aktiviti ‘baking’ bersama-sama, menunggu kek naik dan masak, juga melatih sifat sabar.

Banyak permainan dan aktiviti tradisi yang melatih sifat sabar ini.
Mungkin anda boleh fikirkan dan cadangkan juga di ruangan komen.

Selain TANTRUM KESABARAN, terdapat beberapa jenis tantrum lagi. Insya Allah saya akan kongsikan nanti. SABAR🙂

Set ‘See First’

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect

Nak Buat Sendiri! Nak Tolong Jugak!

Anak kecil itu menegur saya,
“Esok birthday Apit” beritahunya dengan nada ceria walaupun itu kali pertama kami berjumpa.
“Oh ya? Wah! Apit dah besar. Berapa Umur Apit esok?” saya melayan keramahannya.
“Four!” balasnya yakin sambil menunjukkan 4 jari kecilnya.
“4 years old? Seronok tak nak jadi 4 years old?” soal saya tanpa elemen KBAT.
“Best.” Balasnya sambil tersenyum.
“Kenapa best?” Banyak soal aunty ni.
“Sebab boleh buat SEMUA benda sendiri.” Jawab Apit petah dengan mata yang bersinar-sinar.

naktolong

**NAK BUAT SENDIRI!**
Perbualan ini berlaku beberapa tahun lalu namun jawapan Apit masih jelas dalam ingatan saya kerana ia dapat dikaitkan dengan perkembangan semulajadi kanak-kanak yang sentiasa inginkan otonomi dan berdikari.

Peluang untuk melakukan tugasan sendiri tanpa bantuan sepenuhnya adalah sesuatu yang dinanti-nantikan oleh kanak-kanak. Ia adalah keperluan yang mendesak dalam diri kanak-kanak. Walaupun sifat tidak bergantung ini adalah sesuatu yang positif jika dilihat dari satu sudut, namun dari sudut yang lain pula, keinginan untuk mendapatkan otonomi juga adalah antara penyebab utama berlakunya ‘tantrum’ pada diri kanak-kanak.

Pernah dengar istilah “Terrible Two”?

Istilah ini direka kerana usia dua tahun sering dikaitkan dengan tantrum. Kanak-kanak usia ini akan mengamuk jika dilarang atau jika permintaan mereka tidak ditunaikan. Mereka ingin menjadi ‘boss’ kepada diri mereka sendiri.
Tantrum adalah sesuatu yang normal bagi kanak-kanak. Tidak perlu dirisaukan selagi ia tidak membahayakan kanak-kanak, tidak mengganggu fungsi seharian dan juga tidak menunjukkan simptom lain yang mungkin menjadi penanda masalah yang lebih besar dan memerlukan intervensi pakar.

Apit mungkin tidak sedar, seperti kebanyakan kanak-kanak lain juga, dia sebenarnya sudah pun menuntut otonomi itu sejak dia berusia 1.5 tahun lagi.
Begitulah menurut Pakar Perkembangan Psikososial, Eric Erikson.
Semua hendak dilakukan sendiri oleh kanak-kanak. Makan sendiri, mandi sendiri, meneroka sendiri, memakai baju sendiri. Pendek kata semua hendak dilakukan sendiri.

Ini berlaku kerana apabila fizikal kanak-kanak mula berkembang, dia mula meneroka dan menguji keupayaan tubuh badannya. Otak mereka juga ligat berfikir strategi.
Mereka ‘dapat kaki’ atau ‘dapat lesen’. Ini adalah perkembangan atau milestone penting bagi kanak-kanak. Jangan dihalang usaha kanak-kanak meneroka fizikalnya dan cuba berdikari kerana ia perlu.

Apakah yang diperlukan jika ingin memberikan otonomi kepada kanak-kanak?

1) Sediakan persekitaran yang selamat dan kondusif untuk kanak-kanak. Tidak perlulah menghiasi rumah dengan perhiasan kaca atau perabot yang terlalu padat dan sofistikated. Mereka memerlukan ruang untuk meneroka dan bergerak bebas.

2) Jika anak ingin menyuap makanan sendiri, sediakan ruang makan yang tetap supaya anak tidak ke sana ke mari sehingga sepahkan makanan. Adalah digalakkan untuk makan bersama-sama seisi keluarga di ruang makan, tidak kiralah di meja makan atau bersila dilantai. Alaskan ruang tersebut supaya makanan yang tumpah dapat dikutip dengan mudah dan tidak menambahkan kerja kita yang sememangnya letih.

3) Jika anak melalui fasa ingin memakai baju sendiri, belilah baju dan seluar/skirt yang mudah disarungkan oleh anak. Tidak perlu terlampau ‘fancy’ dan rumit untuk dipakai anak. Bersiap awal jika ada temujanji kerana anak kecil yang ingin berpakaian sendiri akan mengambil masa untuk bersiap. Skil motor halus mereka masih perlu dilatih dan dipupuk.

4) Jika anak ingin mandi sendiri, PASTIKAN ADA ORANG DEWASA BERSAMA-SAMA ANAK untuk memastikan keselamatan anak. Tiada kompromi.

5) Jika anak ingin meneroka sendiri, tetapkan batasan dan pantau supaya anak tidak ke kawasan yang berbahaya dan melalukan sesuatu yang tidak bersesuaian dengan keupayaan fizikalnya.

APAKAH KESANNYA JIKA OTONOMI TIDAK DIBERIKAN?

1) Jika anak tidak diberikan peluang untuk menguruskan otonomi, mereka tidak akan yakin dengan keupayaan diri sendiri.

2) Jika kita berterusan melakukan semua untuk anak kerana kita tidak yakin dengan mereka, mereka juga tidak akan yakin dengan diri mereka sendiri. Mereka akan berterusan bergantung dan berharap pada pertolongan kita tanpa mahu mencuba.

3) Percaya diri (self esteem) anak juga akan terkesan apabila bergaul dengan kanak-kanak lain yang berupaya melakukan tugasan dengan sendiri.

4) Kekurangan ini akan mengganggu emosi anak dan mungkin akan dimanifestasikan melalui tingkah laku yang menguji kesabaran kita.

Semuanya berkaitan.

Harus juga diingat sesetengah kanak-kanak BELUM berupaya melakukan sesuatu dengan sendiri sepenuhnya kerana fizikal mereka belum bersedia dan masih berkembang.
* Jangan dipaksa.
* Berikan tugasan peringkat demi peringkat.
* Tunjukkan langkah demi langkah sebagai panduan.
* Jangan mengharapkan kesempurnaan.
* Puji setiap usaha kecil anak dan sentiasa berikan galakan untuk dia berusaha.

PRACTICE MAKES PROGRESS.

**NAK TOLONG JUGAK!**
Kanak-kanak memang tidak boleh diam. Kita sepatutnya risau jika kanak-kanak diam kerana itu tidak normal. Tahap tumpuan kanak-kanak (attention span) juga rendah. Mengharapkan kanak-kanak untuk diam di meja tanpa bergerak dan tanpa berbunyi adalah satu penganiayaan kepada sifat semulajadi kanak-kanak.
Mereka perlu bergerak.

Anak sentiasa ingin membantu di rumah kerana dia ingin merasa ‘sense of belonging’ atau diterima sebagai sebahagian dari keluarga. ‘Sense of belonging’ ini sangat penting dalam perkembangan seorang manusia kerana ia menjadi motivasi yang penting untuk berusaha.
Bayangkan jika kita tidak diterima dengan baik di pejabat. Segala usaha kita tidak dihargai. Adakah kita bermotivasi untuk terus bekerja di situ?

Kanak-kanak juga ingin merasa ‘sense of belonging’ di tadika atau di sekolah. Mereka ingin menyumbang tenaga, skil dan kepakaran mereka supaya diterima dan dihargai.
Menggunakan satu kayu ukur untuk menilai kebolehan seorang kanak-kanak akan mematikan semangat kanak-kanak untuk berusaha.

Usia 3-5 tahun adalah usia di mana kanak-kanak meneroka keupayaan diri sendiri. Dengan membantu melakukan kerja rumah, secara tidak sedar mereka:

1) merancang strategi – bagaimana sesuatu itu perlu dilakukan,
2) menyempurnakan tugasan (perseverance)
3) belajar berdepan dengan cabaran (resilience).

Semua ini adalah skil yang penting untuk dipupuk dari usia awal.

Mengemas rumah mungkin sesuatu yang mudah bagi kita kerana otak kita telah pun membina jaringan neural yang memudahkan urusan kita. Bagi kanak-kanak pula, sel-sel (jaringan) otak mereka masih berhubung. Apa yang mudah bagi kita adalah satu cabaran bagi mereka. Kanak-kanak memerlukan cabaran yang bersesuaian dengan usia mereka kerana ini akan melonjak keyakinan dan percaya diri mereka.

Kanak-kanak yang digalakkan membantu akan lebih terdedah kepada kesilapan. Mereka akan terdorong untuk belajar melalui kesilapan, mencari alternatif dan menjadi lebih resilien.
Ini adalah skil yang sangat penting juga.

*Biar anak bantu selagi tugasan itu tidak membahayakan.
*Biar anak bantu selagi tugasan itu bersesuaian dengan usia.
*Pastikan juga mereka dipantau.
*Puji setiap usaha dan bantuan yang mereka berikan walaupun kecil.
*Ajar mereka langkah demi langkah.

SABAR.

APAKAH KESANNYA JIKA USAHA ANAK UNTUK MEMBANTU TIDAK DIHARGAI?
Anak akan membina konsep yang negatif tentang dirinya sendiri. Dia akan lebih menyalahkan diri sendiri dan berhenti untuk berusaha dan membantu kerana kita tidak suka.

Oleh itu, tidak perlulah kita menjadi ‘helicopter parent’ yang buatkan semua untuk anak kerana takut mereka silap, takut rumah bersepah, takut memakan masa, takut anak comot dan takut tugas tidak sempurna.

USAH MENGHARAPKAN KESEMPURNAAN KERANA KETIDAKSEMPURNAAN ITULAH YANG MENJADIKAN SESEORANG ITU KANAK-KANAK.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy