Adakah Harus Dibiarkan Sahaja Tingkahlaku Kanak-kanak Kerana Memang Begitu Sifatnya?

Ada yang bertanya saya tentang perkembangan kanak-kanak (child development) yang sering saya kongsikan dalam penulisan saya.

Soalannya adakah apabila kita tahu perkembangan kanak-kanak mengikut usia mereka, itu bermakna kita harus biarkan sahaja tingkah laku mereka kerana kanak-kanak memang begitu sifatnya?

Jawapannya TIDAK. Kita tidak biarkan. 
Saya juga tidak pernah menulis yang kita biarkan tingkah laku mereka.
Saya selalu menulis yang kita perlu faham supaya kita dapat bimbing mereka.

Apabila kita tahu dan faham perkembangan kanak-kanak (child development) dari aspek fizikal, emosi, sosial, intelektual, dan rohani mereka, maka kita boleh fikirkan apakah kaedah yang SESUAI DAN EFEKTIF untuk anak tersebut.

Kaedah yang sesuai dengan usia anak tersebut, sesuai dengan pembawaan anak tersebut, sesuai dengan tahap perkembangan anak tersebut, sesuai dengan keupayaan anak tersebut, sesuai dengan emosi anak tersebut, sesuai dengan persekitaran anak tersebut dan sesuai dengan tahap pemikiran anak tersebut.

Semua kanak-kanak berkembang pada kadar yang berbeza-beza.

Ada ketikanya kita boleh menggunakan 1 kaedah yang sama ke atas 5 orang kanak-kanak.

Ada ketikanya pula kita perlu menggunakan 5 kaedah yang berbeza ke atas 5 orang kanak-kanak yang berbeza.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect/

Advertisements

4 Cara Anak-anak Terpengaruh Dengan Kita Tanpa Kita Sedar

influence

Sebagai ibubapa, kita mempengaruhi pemikiran dan tingkahlaku anak-anak kita melalui 4 cara tanpa kita sedar:

1) TELADAN YANG KITA TUNJUKKAN.

  • Apakah amalan seharian kita?
  • Bagaimanakah ibadah kita?
  • Apakah pekerjaan kita? 
  • Bagaimana karakter kita?
  • Bagaimana kita menangani konflik?
  • Bagimana layanan kita terhadap orang sekeliling?

2) LAYANAN KITA TERHADAP ANAK-ANAK.

  • Adakah kita terlampau bengis?
  • Adakah kita terlampau permisif?
  • Adakah kita tetapkan batasan dan peraturan?
  • Bolehkah kita bergurau dengan anak-anak?
  • Adakah kita melayan minat anak?
  • Adakah kita luangkan masa bersama anak?
  • Adakah kita menjadi rujukan anak bila perlu?

3) STRUKTUR YANG KITA TETAPKAN.

  • Apakah nilai yang kita pegang?
  • Apakah pendirian kita tentang sesuatu isu?
  • Adakah kita seorang yang berpegang pada prinsip?
  • Sejauh mana kita boleh menerima perbezaan?
  • Bagaimanakah tahap toleransi kita?

4) PENDIDIKAN YANG KITA BERIKAN.

  • Apakah ilmu yang kita kongsikan dengan anak?
  • Apakah amalan yang digalakkan dalam keluarga?
  • Apakah arahan yang kita berikan kepada anak?
  • Adakah kita bertukar-tukar pendapat dengan anak?
  • Adakah kita menyelesaikan masalah bersama anak?

Walaupun sampai bila-bila ibubapa bertanggungjawab terhadap anak-anak, akan sampai satu tahap di mana kita tidak punya sepenuh kuasa untuk mempengaruhi anak-anak lagi terutamanya apabila mereka mula meningkat usia.

Anak akan mula dipengaruhi oleh rakan, guru, jiran, media cetak, media elektronik, media sosial, bahan bacaan, youtube, lagu, drama, filem dan pelbagai lagi pengaruh di persekitaran. Apabila tiba tahap ini, pastikan pengaruh kita masih releven dalam kehidupan anak walaupun tidak lagi 100% supaya mereka masih boleh dipandu dan dibimbing apabila melakukan kesilapan.

Sebagai manusia, mereka akan berbuat silap walaupun kita sudah memberikan sebaik mungkin sebagai asas.

Nobody is perfect

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect

Anak Ketagih Gajet Tetap Dapat Nombor 1

smart-child

Kredit Gambar: Google

Ketika berbincang tentang kesan gajet kepada kanak-kanak baru-baru ini, seorang ayah bertanya saya tentang seorang anak berusia 4 tahun. Anak tersebut sering dibiarkan menggunakan gajet tetapi dia tetap mendapat no. 1 dalam kelas. Jika begitulah pencapaiannya, bukankah gajet itu tidak membawa keburukan kepada anak tersebut?

Begini,

Sebagai ibubapa, matlamat yang hendak kita capai dengan anak berusia 4 tahun bukanlah hanya untuk melihat anak mendapat nombor 1 dalam kelas. Mendapat nombor 1 atau nombor berapa sekali pun dalam kelas usia 4 tahun bukanlah penanda aras bahawa anak tersebut sudah cukup berkembang dan terdidik.

Sepatutnya tadika berusia 4 tahun tidak ada sistem pernomboran sebagai penilaian keupayaan seorang murid. Sistem sebegini adalah salah sama sekali. Pernomboran ketika usia ini tidak mencerminkan keupayaan sepenuhnya seorang anak malah mewujudkan ‘fixed mindset’ pada ibubapa itu sendiri yakni “Anak saya sudah cukup pandai dan bijak. Anak saya tidak memerlukan apa-apa didikan lagi.”

Dalam menilai dan menganalisa kesan penggunaan gajet kepada anak-anak, ibubapa dan guru harus melihat dari pelbagai sudut perkembangan kanak-kanak bukan hanya dari sudut pandai dalam peperiksaan.

Antara aspek yang perlu diberi penekanan adalah:

1) KEUPAYAAN KOMUNIKASI DAN BAHASA.

  • Bagaimanakah penguasaan komunikasi verbal anak?
  • Berapakah kosa kata yang dimiliki anak?
  • Adakah anak banyak bersoal jawab?
  • Bagaimanakah komunikasi sosial anak?
  • Bagaimanakah tingkah laku ‘non verbal’ anak?

2) KEUPAYAAN KOGNITIF

  • Bagaimanakah corak pemikiran anak?
  • Adakah dia mula memahami konsep kesan dan akibat?
  • Bagaimanakah keupayaan menaakul anak?
  • Bagaimanakah skil penyelesaian masalah anak?
  • Adakah anak kreatif?
  • Bagaimanakah keupayaan imaginasi anak?

3) KEUPAYAAN FIZIKAL

  • Bagaimanakah skil motor halus anak?
  • Adakah anak boleh menggunakan gunting, sudu, garfu, memegang pensil, peralatan lukisan dengan betul?
  • Bagaimanakah skil motor kasar anak?
  • Bolehkah anak menggunakan fizikal untuk berlari, melompat, merangkak, menyusur, memanjat tanpa pergerakan yang kekok?

4) KEUPAYAAN SOSIAL

  • Adakah anak mahu dan berupaya membina persahabatan?
  • Bagaimanakah skil kepimpinan anak?
  • Adakah anak boleh mengikut giliran?
  • Adakah anak memiliki skil pengurusan konflik apabila berkelahi dengan kawan, contohnya?
  • Adakah anak berupaya untuk bekerja dalam kumpulan?
  • Adakah anak memahami peraturan dan batasan yang ada?
  • Adakah anak boleh mengikut arahan yang diberikan?

5) KEUPAYAAN EMOSI

  • Adakah anak boleh melabelkan emosi?
  • Adakah anak faham emosi yang dirasainya?
  • Adakah anak boleh menyatakan apakah yang sedang dirasa?
  • Adakah anak berupaya memahami emosi orang lain?
  • Adakah anak mempunyai empati?
  • Adakah anak mahu dan suka membantu orang lain?
  • Adakah anak melihat sesuatu dengan pandangan yang positif?
  • Adakah anak berupaya menjadi dirinya sendiri?

Semua di atas adalah di antara skil yang perlu dipupuk pada kanak-kanak berusia 4 tahun oleh ibubapa dan juga guru di tadika. Panjang lagi senarainya jika hendak ditulis. Oleh kerana semua skil itu masih berkembang, maka tidak ada nombor yang dapat digunakan untuk menilainya kerana ia begitu subjektif.

Dalam menilai kesan gajet kepada kanak-kanak berusia 4 tahun, ibubapa harus melihat gambaran keseluruhan yang merangkumi semua perkembangan kanak-kanak, bukan setakat pandai dapat nombor 1.

Perjalanan anak berusia 4 tahun masih jauh lagi. Berilah anak peluang dan stimulasi yang sepatutnya dalam membina perkembangan holistik anak.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect

 

Tantrum Emosi

Beberapa hari lalu saya menulis tentang Tantrum Kesabaran.

Seorang ayah menghubungi saya bertanya bila tantrum ini akan berakhir. Dukacita ingin saya maklumkan bahawa orang dewasa juga masih ada yang meragam dan menunjukkan tantrum marah. Tantrum sangat berkait rapat dengan emosi dan keupayaan untuk membimbing emosi.

Bagi menjawab soalan ayah tersebut, secara umumnya tantrum pada kanak-kanak akan berkurang dan mungkin berhenti apabila berusia lebih kurang 4 tahun. Puncak tantrum emosi ini adalah ketika berusia 2-3 tahun. 

tantrumemosi.png

Terdapat 3 kemungkinan jika anak yang melebih 4 tahun masih melontarkan tantrum seperti kanak-kanak berusia 2 tahun,

1) Selama ini ibubapa akan mengalah jika anak melontarkan tantrum, oleh itu anak ‘mempergunakan’ kelemahan ibubapa tersebut.
2) Ibubapa perlu memperbaiki corak komunikasi dengan anak.
3) Mungkin juga anak memerlukan intervensi ahli terapi atau psikologis kerana tantrum (atau meltdown) berkemungkinan adalah symptom kepada masalah perkembangan yang lain.

Jika tantrum kesabaran berlaku kerana anak tidak boleh bersabar apabila inginkan sesuatu, tantrum emosi berlaku kerana 2 situasi:

SITUASI 1 TANTRUM EMOSI:
Anak tidak boleh meluahkan emosi kerana belum/tidak memiliki kemahiran bahasa.

Adalah amat mengecewakan apabila apa yang cuba anak sampaikan tidak difahami ibubapa atau orang terdekat disebabkan perkembangan bahasanya yang belum matang ataupun lewat. Ini selalunya melibatkan anak berusia 1.5-3 tahun yang belum boleh bertutur dengan baik atau tidak mempunyai kosa kata sesuai untuk meluahkan kemahuan.
Anak-anak ini selalu menunjukkan tantrum kerana kecewa emosi mereka tidak dapat diluahkan.

APA YANG PERLU IBUBAPA TAHU?

Terdapat dua jenis kemahiran berbahasa:

1. Penerimaan (receptive) – faham percakapan/arahan.
2. Pengungkapan (expressive) – boleh bertutur dan luahkan.

Kemahiran penerimaan berkembang lebih cepat dari kemahiran pengungkapan.

Tantrum emosi berlaku jika kemahiran bahasa anak belum sampai tahap pengungkapan.

APA YANG BOLEH DILAKUKAN?

*Fahami bahawa tantrum ini bukan disengajakan.

*Ketahuilah anak mengalami keadaan tertekan (distres).

* Cuba, (ya cuba) untuk bertenang kerana jika kita balas dengan tantrum juga, ia hanya akan memarakkan lagi suasana.

*Minta anak tunjukkan apa yang dia mahukan atau guna bahasa isyarat. Bahasa isyarat ini memerlukan latihan ketika tenang dan sebelum tantrum berlaku.

*Sebutkan kepada anak apa yang kita rasakan mungkin menjadi punca tantrum. Selalunya tangisannya boleh menjadi isyarat sama ada tekaan kita itu betul atau tidak.
Makin kuat raungannya menunjukkan tekaan kita salah. Jika raungannya semakin perlahan ataupun anak menganguk, maknanya betullah tekaan kita.

*Alih perhatian anak kepada sesuatu yang mungkin menenangkannya atau membuatkan dia teruja.

*Jika keadaan berterusan, bawa anak beredar dari tempat, situasi atau orang yang menjadi punca tantrum. Anak perlu ditenangkan.

*Peluk anak kerana sentuhan menghasilkan hormon oksitosin (hormon kasih sayang) yang dapat menenangkan anak dan menenangkan kita juga.

*Apabila semunya sudah tenang, bantulah anak memupuk perkembangan bahasa:
-Banyakkan bercakap dan bermain dengan anak.
-Kurangkan cinta tiga segi yakni ‘bercakap’ dengan telefon.
-Bacakan buku cerita bersama-sama dengan anak.
-Menyanyi dengan anak.
-Main permainan yang merangsang perkembangan bahasa anak.

*Jangan biarkan anak ketagih gajet kerana kanak-kanak yang asyik dengan gajet akan mengakibatkan perkembangan bahasa yang lewat. Tantrum pun semakin kerap.

Anak berusia 4 tahun selalunya sudah memiliki kemahiran pengungkapan, oleh kerana itulah tantrum emosi ini semakin berkurang.
Keupayaan otak berfikir dan rasional anak juga semakin berkembang setelah usia 4 tahun.

SITUASI 2 TANTRUM EMOSI:
Anak tidak digalakkan dan tidak tahu untuk meluahkan emosi dengan perkataan.

Bagi anak yang sudah memiliki kemahiran pengungkapan, galakkan anak untuk meluahkan emosi dengan perkataan.

APA YANG BOLEH DILAKUKAN?
* Galakkan anak untuk menyebut apa yang dirasakan – marah, kecewa, sedih. Kajian mendapati bahawa, kebolehan untuk mengungkapkan emosi dapat meningkatkan kawalan diri seorang kanak-kanak dan orang dewasa juga.
Jika emosi itu dipendam, ia tidak akan hilang, malah lama-kelamaan akan meletup sebagai tantrum atau amukan.

Mungkin anak marah dengan kawan.
Mungkin anak kecewa kerana rancangan TV kesukaannya tiada.
Mungkin anak sedih kerana penselnya patah.

* Akui emosi anak, “Mama tahu kamu kecewa sebab tidak dapat mainan tersebut. Kita baru saja beli mainan minggu lepas kan? Cuba beritahu apa yang kita beli? Kali ini mama tak akan belikan.”

* Konsisten dengan pendirian. Jangan mengalah.

* Tegaskan kepada anak bahawa anda tidak akan melayan kerenahnya jika dia tidak mengungkapkan dengan perkataan. Anak perlu sebut apa yang dimahukan dan bukannya dengan melontarkan tantrum.
“You will not get anything by throwing tantrum.”

*Tegaskan kepada anak yang anda akan tunggu sehingga dia bertenang dan beritahu kemahuannya.

Apabila keadaan sudah reda, bimbinglah anak dengan banyak berkomunikasi dengan anak.
Anak yang sudah boleh bertutur seharusnya dibimbing untuk berkomunikasi dan menyampaikan kemahuan dan keperluan dengan cara yang positif dan bukannya melalui tantrum.

Percayalah, apabila anak anda dewasa nanti, episod tantrum ini akan membuatkan anda tersenyum.
Insya Allah.
🙂

Noor Afidah Abu Bakar.
Parent Connect Consultancy

Pautan TANTRUM KESABARAN:

4 Perkara Yang Membentuk Seorang Anak

Perkembangan seorang kanak-kanak termasuklah dari segi tingkah lakunya adalah satu proses yang dinamik dan aktif. Semua individu dan segala yang ada di persekitaran seorang anak itu akan mempengaruhi pembesaran dan perkembangannya.

bentukanak

Berhati-hatilah dengan ungkapan “Masalah ini tidak berlaku dalam keluarga saya maka tidak perlulah saya ambil peduli.”

Kita tidak boleh mengabaikan atau tidak peduli dan tidak cakna tentang persekitaran anak kerana kiranya sesuatu yang negatif berlegar-legar dalam masyarakat, ia akhirnya akan terkesan ke atas anak kita dan keluarga kita juga satu hari nanti.

Bronfenbrenner, seorang pakar psikologi perkembangan melalui Teori Ekologi Manusia mengkaji persekitaran semulajadi kanak-kanak seperti di rumah, di sekolah dan di dalam komuniti setempat untuk melihat perkaitannya dengan perkembangan kanak-kanak.

Menurut Bronfenbrenner, keupayaan ibubapa untuk membesarkan dan mendidik anak dengan efektif juga bergantung kepada faktor luaran antara lain seperti taska, sekolah, rakan dan saudara mara yang dapat membantu ketika kecemasan, media, kualiti perkhidmatan kesihatan dan juga keselamatan di kawasan kejiranan. Jika semua aspek ini dapat mempengaruhi ibubapa dengan positif, ibubapa juga akan melihat anak-anak melalui kanta yang lebih positif dan mengemudi proses keibubapaan dengan lebih positif dan yakin. Tanpa sokongan dari persekitaran, proses keibubapaan menjadi agak sukar.

APAKAH YANG MEMBENTUK SEORANG ANAK?

PERTAMA:
Faktor utama yang mempengaruhi seorang anak adalah individu yang paling rapat dengan anak dalam kehidupan sehariannya iaitu ibubapa, adik beradik, ‘baby sitter’, guru dan rakan-rakan anak.

Bagaimana individu-individu ini berinteraksi dan berkomunikasi dengan anak akan mempengaruhi perkembangan dan tingkah laku anak. Jika individu ini banyak memberi galakan dan banyak memberikan sokongan dan stimulasi, anak akan dapat membesar dan berkembang dengan positif dan sihat.

Jika layanan individu ini dipenuhi dengan kritikan, kata kesat, ugutan, dan pengabaikan, proses pembesaran dan perkembangan anak juga akan terganggu.

Pastikan anak kita dikelilingi oleh individu yang positif.
Kenalkah kita akan rakan-rakan anak kita?

Setiap anak dilahirkan dengan pembawaan (temperament) yang berbeza. Pembawaan ini akan mempengaruhi tindak balas anak kepada persekitaran. Ada anak yang sangat lasak dan aktif, ada anak yang pemalu dan ada anak yang lebih mudah diurus dan tidak banyak kerenah. Individu yang terdekat ini perlu memahami pembawaan anak kerana kaedah untuk membesarkan dan mendidik anak bergantung kepada pembawaan individu anak.
Kita tidak boleh menggunakan satu kaedah ke atas semua anak.

Jika individu yang terdekat ini tidak faham sifat semulajadi kanak-kanak, kemungkinan untuk anak ini dilayan dengan kaedah yang salah adalah sangat tinggi. Kesilapan kaedah ini akan mempengaruhi perkembangan emosi, sosial dan kognitif seorang anak.

Adakah pengasuh di taska dan guru di tadika dan sekolah memahami pembawaan anak kita?
Adakah kita sendiri memahami pembawaan setiap seorang daripada anak kita?

KEDUA:
Bagaimana individu yang rapat dengan anak berinteraksi antara satu sama lain juga mempengaruhi pembesaran dan perkembangan anak.

Bagaimanakah interaksi antara ayah dan ibu?
Adakah ayah dan ibu sering bertelagah tentang kaedah mendidik ataupun sering bertelagah tentang apa sahaja di depan anak?
Bagaimana pula dengan perhubungan antara ibubapa dan guru di sekolah?
Adakah anak selalu melihat ibu atau ayah mengkritik guru ataupun menyerang guru?

Jika ibubapa sering bekerjasama dengan pihak sekolah, hadir ke program yang dianjurkan oleh pihak sekolah ataupun sering menghadiri aktiviti yang melibatkan anak di sekolah, ini akan memberi kesan yang positif terhadap perkembangan emosi dan pembelajaran anak di sekolah.

Jika ibubapa langsung tidak mengambil kisah untuk menghadiri aktiviti sekolah, tidak hadir untuk berbincang dengan guru perkembangan anak di sekolah dengan alasan sibuk dan tiada masa, ia juga akan meninggalkan kesan ke atas motivasi pembelajaran anak.

KETIGA:
Terdapat juga aspek yang tidak berkait secara langsung dengan anak tetapi mempunyai impak yang besar ke atas proses pembesaran dan perkembangan anak contohnya pekerjaan ibubapa.

Jika pekerjaan ayah yang tidak stabil mempengaruhi emosi dan kestabilan keluarga terutamanya kerana masalah kewangan, ia akhirnya akan meninggalkan kesan ke atas perkembangan emosi, sosial dan mungkin juga kognitif anak.

Kajian juga mendapati keperluan asas seperti makan, minum, pakaian dan tempat tinggal yang tidak mencukupi dan tidak kondusif akan mempengaruhi proses keibubapaan. Ada ibubapa yang perlu meluangkan lebih masa dan memberi keutamaan untuk memenuhi keperluan asas ini berbanding meluangkan masa dengan anak-anak. Ini akan mempunyai impak yang besar ke atas perkembangan anak kerana anak-anak memerlukan ibubapa yang responsif. Ibubapa ini perlukan bantuan dan sokongan.

Selain itu saudara mara, jiran dan media juga mempengaruhi perkembangan seorang anak.
Gaya hidup moden dan kesibukan bekerja banyak mempengaruhi kekerapan kita berinteraksi sesama jiran dan saudara mara.

Bagaimana perhubungan kita dan anak kita dengan datuk, nenek, pak cik, mak cik, sepupu dan saudara mara yang lain?
Adakah anak berada dalam kejiranan yang positif?
Bagaimanakah ibubapa membendung pengaruh yang negatif dalam kejiranan dari mempengaruhi anak?

Jika anak terlalu asyik dengan gajet dan rancangan televisyen 24 jam, perkembangan sosial dan emosi anak juga akan terkesan. Anak tidak memiliki skil sosial untuk berinteraksi dengan orang lain. Kekurangan skil ini menyukarkan anak untuk membina perhubungan yang harmoni, positif dan kekal sebagai orang dewasa. Banyak artikel yang ditulis tentang kesan penggunaan skrin yang berlebihan ke atas anak-anak yang boleh kita rujuk.

KEEMPAT:
Selain dari yang disebut di atas, sikap dan amalan dalam masyarakat umum, sosio ekonomi, peraturan, undang-undang, agama, adat, budaya, polisi dalam negara dan juga isu sejagat perlu juga kita peka dan cakna kerana ia akan mempengaruhi kemenjadian dan perkembangan anak kita.

Bagaimana adat dan budaya mempengaruhi kaedah keibubapaan yang kita amalkan?
Adakah kaedah kita sesuai dengan zaman anak kita dibesarkan?
Adakah perkhidmatan dan polisi dalam negara dapat membantu kita dalam proses keibubapaan?

Jika program televisyen banyak memaparkan adegan yang ganas ataupun banyak berkisar kisah cinta romantis yang tidak membina pemikiran, ia memberikan mesej kepada anak-anak bahawa inilah keutamaan orang dewasa dalam masyarakat kita, inilah tingkah laku yang digalakkan dan inilah cara hidup yang harus diamalkan.

Apakah yang menjadi tontonan anak-anak kita?
Apakah yang tular di media sosial?
Adakah ia membentuk pemikiran, dan akhlak anak-anak kita?

Polisi dan undang-undang yang berkait rapat dengan kanak-kanak juga akan mempengaruhi pembesaran dan perkembangan kanak-kanak walaupun kanak-kanak tidak terlibat secara langsung dengan penggubal polisi dan pengamal undang-undang.

Walaupun kita mengharapkan dunia yang lebih baik supaya anak-anak kita dapat membesar dengan lebih positif, sebagai ibubapa kita juga perlu tahu apakah faktor penting yang perlu kita peka dan beri penekanan untuk menyediakan anak kita menjadi ahli masyarakat yang lebih baik.
Ia adalah satu proses kitaran.

“It takes a whole village to raise a child.”

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect

Harian Metro – Memahami Perkembangan Kanak-kanak

Perkongsian saya tentang anak dua pusar yang turut sama dikongsikan oleh wartawan Harian Metro beberapa hari lalu.

metropusar

Seperti yang saya beritahu wartawan apabila dihubungi, saya ingin mendidik masyarakat dengan ilmu. Apabila kita memahami perkembangan kanak-kanak (child development), memahami pembawaan (temperament) kanak-kanak dan memahami zaman di mana anak-anak kita membesar, kita akan jumpa jawapan dan solusi kepada cabaran yang kita lalui dengan anak-anak. Insya Allah.
Setiap anak dilahirkan seumpama kain putih dan ibubapalah yang mencorakkannya. Lengkapkanlah diri kita dengan ilmu.

Terima kasih Harian Metro.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect

 

Pembentukan Karakter dan Soalan Seorang Abang

characterbuilding

Kredit Gambar: Calvin & Hobbes Wiki

Apabila saya bercerita tentang perkembangan dan keperluan untuk membentuk karakter seorang anak dari usia 0 tahun, seorang abang bertanya saya adakah tidak ada harapan lagi bagi adik remajanya yang memberontak kerana adiknya sudah melepasi usia awal itu. Kajian neurosains dua puluh tahun kebelakangan ini menunjukkan otak manusia ketika usia remaja melalui penstrukturan semula. Ini bermakna peluang itu akan tetap ada selagi kita cuba memahami dan membantu.

Seorang kakak berkata sudah puas dia memarahi adik remajanya, tetapi adiknya tetap tidak berubah malah terus menjauhkan diri. Saya bertanya kembali adakah dia mencuba cara lain selain marah dan memaki hamun kiranya cara itu tidak berkesan. Tahukah dia cara lain yang mendekatkan lagi adik remaja itu kepadanya?

Seorang ibu bertanya apakah pendapat saya kiranya dia menghantar anaknya tinggal di asrama kerana anak itu tidak dapat dikawalnya. Anak itu sentiasa menjawab dan memberontak. Kaedah terbaik baginya adalah hantar kepada orang ‘asing’ yang MUNGKIN boleh mengubah anak itu.

Wajarkah penyelesaian yang sebegini?

Seorang ibu saudara risaukan anak saudaranya yang dari kecil hanyalah dimarah, dimarah dan dimarah oleh ibunya (yang ketika kecilnya agak terabai kerana ibu bernikah lain setelah bercerai) seolah-olah tiada kebaikan dalam diri anak itu. Anak saudara itu kini dihantar ke sekolah Tahfiz walaupun dia bersungguh-sungguh tidak mahu.

Bagaimanakah agaknya anak ini sekarang?

Seorang remaja yang sering melakukan kesilapan terus memberontak kerana yang diterima daripada guru-gurunya hanyalah sindiran demi sindiran dan sering dimalukan di khalayak sekolah atas kesilapannya. Kenapa dia perlu jadi baik kerana dia akan terus dimalukan oleh orang yang tidak langsung cuba untuk memahami.

Seorang guru menjadi buntu kerana guru-guru lain menyuruhnya merotan saja seorang pelajar yang sering mendatangkan masalah dalam kelas. Guru itu tidak bersetuju dengan saranan guru-guru lain. Anak-anak murid pun meminta guru tersebut merotan saja rakan mereka itu (dari mana agaknya mereka belajar ya?). Saya bertanya guru tersebut, tahukah dia akan ‘background’ pelajar itu? Jawab guru, ayah pelajar itu sekarang berada di penjara kerana masalah dadah. Fikirkanlah.

Oh! dan pelbagai kisah lagi.

Saya sendiri punya anak-anak remaja yang sifat, mood, pemikiran, karakter, dan jiwa mereka juga seperti remaja-remaja lain.

Terdapat banyak kebaikan dalam diri mereka di sebalik cabaran yang perlu kita hadapi di kala mereka cuba mencari identiti diri dan mencari tempat dalam keluarga, sekolah dan masyarakat.

Mereka juga keliru dengan diri mereka sendiri.
Apakah yang perlu kita lakukan dengan orang yang keliru?

Noor Afidah Abu Bakar
Certified Positive Parenting Educator (Parent Practice UK)

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect