SEARCHING: 15 Realiti Dan Dilema Ibubapa Era Digital

searching

“You don’t always know your kid. And that is NEVER your fault”

Sudah lama saya mencari filem yang boleh menerangkan dan menterjemah istilah DIGITAL FOOTPRINT, SHARENTING, ONLINE GROOMING, TECHNOFERENCE dan pelbagai istilah baru era digital yang sering saya sebut dalam penulisan saya dan sesi-sesi saya.

Baru kini saya berpeluang menonton filem SEARCHING yang diterbitkan pada tahun 2018 dan kini ditayangkan di Netflix.

Tidak ada adegan yang tidak elok atau tidak senonoh dalam filem ini. Tidak ada adegan bercium atau berpeluk. Bahasa yang digunakan juga elok.

Filem ini diklassifikasikan sebagai 13+. Temanya mungkin berat dan tidak sesuai untuk tontonan bersama anak kecil tetapi digalakkan untuk ditonton bersama anak remaja dan berbincang dengan mereka.

Filem ini banyak menterjemahkan istilah baru yang saya sebut di atas yang telah dicipta bagi menggambarkan amalan baru yang wujud dalam keluarga dan masyarakat pada era digital ini sejajar dengan perkembangan teknologi.

Filem bergenre thriller ini memaparkan ketegangan yang dihadapi oleh seorang ayah yang mencari anak perempuannya yang hilang.   Jika anda mempunyai anak remaja perempuan dan anda tidak kuat semangat, jangan menonton filem ini. ☺️

Ia menggambarkan realiti keluarga dan keibubapaan pada masa kini di mana kita dan anak-anak kita dikelilingi oleh teknologi dan budaya digital, sama ada kita suka ataupun tidak.

Sekiranya anda seorang ayah atau ibu yang mahir tentang teknologi, internet dan apps, anda tentu dapat kaitkan penggunaan teknologi dan media sosial dalam filem ini dengan diri anda sendiri dan anak-anak.

Sekiranya anda seorang ayah atau ibu yang hanya tahu Facebook dan Whatsapp, maka mungkin filem ini akan menyedarkan anda bahawa dunia digital adalah jauh lebih luas daripada itu, lebih-lebih lagi jika anak-anak anda diizinkan untuk melayari internet dengan peranti digital milik mereka ataupun milik anda.

Mereka yang sering berkata “Aku dulu begitu begini….aku jadi orang jugak, aku baik tak macam budak-budak sekarang…” juga dialu-alukan untuk menonton filem ini agar anda faham betapa berbezanya realiti kehidupan kanak-kanak dan remaja sekarang berbanding dengan zaman kanak-kanak dan remaja anda dahulu.

Mungkin juga anda belum mempunyai anak remaja untuk memahami cabaran yang perlu dihadapi oleh remaja masa kini.

15 REALITI KEHIDUPAN DAN KEIBUBAPAAN MASA KINI YANG DIPAPARKAN DALAM FILEM INI:

1) Ibubapa perlu mempunyai pengetahuan tentang IT, media sosial dan platform digital kerana semua ini adalah sebahagian dari dunia anak-anak kita sekarang. Mereka hidup dalam zaman yang berbeza daripada kita. Jika kita tidak mengambil tahu, kita tidak akan tahu pengaruh baik dan buruk ke atas mereka dan tidak akan faham dunia dan kehidupan mereka.

Tahukah anda pada tahun 2019 ini terdapat lebih dari 60 platform media sosial, bukan hanya Facebook, Instagram, Whatsapp dan Twitter sahaja? Tahukah kita di platform manakah anak kita ‘merayau-rayau’ apabila melayari internet?

2) Mungkin akan tiba satu tahap di mana kita merasakan bahawa kita tidak lagi mengenali anak kita. Anak remaja akan melalui perubahan hormon dan juga perubahan struktur otak yang akan menjadikan dia lain daripada dirinya sewaktu kanak-kanak. Ini adalah realiti yang perlu kita terima.

“She is acting like a totally different person”, akui ayah dalam filem ini.

3) Anak yang baik juga boleh tersilap langkah sekiranya dia bersangka-sangka dengan ibubapanya sendiri dan tidak mahu meluahkan masalah yang ditanggungnya.

4) Walaupun ibubapa tegas atau garang dengan anak, perkara yang kita harapkan tidak berlaku akan tetap berlaku disebabkan oleh faktor yang di luar kawalan kita.

5) Komunikasi di antara ibubapa dan anak-anak lebih banyak berlaku secara online sekarang ini. Ini adalah sesuatu yang normal disebabkan oleh kesibukan anak-anak dengan aktiviti-aktiviti mereka dan juga kesibukan ibubapa dengan tugas masing-masing.

6) Pentingnya supaya ibubapa tahu dan kenal rakan-rakan baik anak dan seeloknya kenal ibubapa mereka juga. Ibubapa juga perlu menyimpan nombor telefon rakan-rakan baik anak kerana ia mungkin diperlukan ketika waktu kecemasan atau kemalangan.

7) Apabila kita rapat dengan anak, barulah kita akan betul-betul kenal anak kita.

“I know my daughter, she did NOT run away” kata ayah yakin tentang anaknya kerana dia mempunyai hubungan yang rapat dengan anak perempuannya dari kecil lagi.

8) Sebagai ibubapa anak remaja, adakalanya kita berada dalam dilema memikirkan cara untuk merapati anak kita. Perkara yang penting bagi kita mungkin perkara remeh bagi anak, manakala apa yang penting bagi anak, kita anggap remeh. Konflik boleh berlaku disebabkan oleh perbezaan ini.

9) Ada ibubapa yang akan melakukan apa sahaja untuk menyelamatkan anak dari kesusahan.

“Mummy is going to take care of everything”, seorang ibu meyakinkan anaknya dalam filem ini.

Adakah amalan HELICOPTER PARENTING sebegini membantu anak ataupun membawa rebah?

10) Maksud ‘friend’ pada zaman sekarang memerlukan penilaian semula. Adakah kawan online dikira sebagai kawan? Perkara ini perlu dibincangkan dengan anak-anak yang terdedah kepada interaksi online. Menganggap orang yang dikenali hanya secara online sebagai kawan mungkin akan mengancam keselamatan anak.

11) Apabila telah tular sesuatu tentang kita atau anak kita, ada netizen yang akan memuji, ada yang akan mengecam, ada yang akan mengkritik, malah kita dan keluarga kita akan dihakimi oleh orang ramai tanpa mengetahui duduk perkara yang sebenar. Itu lumrah kehidupan di alam digital.

12) Ada individu yang akan mengambil kesempatan apabila sesuatu menimpa ke atas kita. Ramai yang cuba meraih populariti di media sosial sekarang ini dengan menangguk di air keruh. Apabila kita terkenal, ramailah yang dahulunya tidak bersahabat dengan kita akan mula mendekati kita kerana ingin menumpang ‘glemer’ dan mendapatkan perhatian. Begitu juga jika sesuatu yang buruk menimpa kita, mungkin ada yang tidak begitu mengenali kita akan menokok-tambah cerita seolah-olah mereka sangat mengenali kita. Itu juga lumrah di media sosial.

13) Semua data dan maklumat di akaun media sosial yang kita atau anak kita miliki, semua gambar, video, dan teks tentang kita yang dimuatnaik ke internet, waima maklumat online banking sekalipun akan menjadi DIGITAL FOOTPRINT kita sampai bila-bila.

Dalam filem ini, Digital Footprint anak membantu ayah yang mahir tentang teknologi untuk menjejaki anaknya yang hilang. Digital Footprint ini membawa kebaikan bagi keluarga tersebut. Walau bagaimanapun kita perlu sedar bahawa Digital Footprint ini juga boleh disalahgunakan oleh orang lain sehingga mengancam keselamatan dan ketenangan kehidupan kita. Ada yang boleh menggunakannya untuk mengugut, membuli dan memalukan kita atau anak-anak kita. Perkara ini perlu diperbincangkan dengan anak-anak.

14) Ada individu yang akan menyamar di atas talian untuk mendekati anak-anak kita untuk menjadikan anak mangsa niat jahat mereka. Proses ini dikenali sebagai GROOMING. Mereka tidak menggunakan identiti sebenar malah ada yang akan menggunakan identiti orang lain untuk mendapatkan keyakinan anak kita. Mereka akan menggunakan Digital Footprint anak kita untuk mencari maklumat peribadi. Mereka akan bermain dengan emosi melalui maklumat peribadi yang mereka perolehi sehingga anak yakin yang mereka memahami masalah yang dihadapi oleh anak.

Anak akan merasakan ada persamaan di antara mereka, dan ada insan yang memahami, maka anak akan sanggup melakukan apa sahaja untuk pemangsa itu.
Filem ini memaparkan proses tersebut dalam konteks yang sedikit berbeza namun konsepnya sama. Ini harus diperbincangkan dengan anak-anak juga supaya mereka tidak menjadi mangsa.

15) Antara platform online dan media sosial yang dipaparkan dalam filem ini adalah Gmail, Facetime, Youtube, Instagram, Twitter, Facebook, Venmo, Crowdchase, Youcast, Reddit, Tumblr dan beberapa lagi yang mungkin kita kenali ataupun mungkin kita tidak biasa.

Anak-anak kita membesar pada zaman yang berbeza daripada kita.Oleh itu ‘didiklah mereka mengikut zaman di mana mereka dibesarkan.’ (Sayyidina Umar Al-Khattab)

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect/

Advertisements

Pendidikan Bermula Dari Rumah

pendidikandarirumah

 

1. LUANGKAN MASA BERSAMA ANAK.

Disiplin berkait rapat dengan perhatian yang diberikan ibubapa kepada anak-anak.
Bagi ibubapa yang bekerja ‘shift’ atau bekerja luar kawasan atau anak tinggal di asrama, tiada alasan sekarang untuk tidak dapat meluangkan ‘masa’ bersama-sama dengan anak-anak. Teknologi semakin canggih sekarang ini dan teknologi menyediakan pelbagai medium untuk kita berhubung dengan anak-anak melalui video dan panggilan.
Sibuk mencari duit bukan lagi alasan.
‘Outstation’ bukan lagi penyebab hubungan yang renggang.

Terdapat juga ibubapa yang “present but absent” terutamanya dalam zaman gajet dan media sosial ini. ‘Technoference’ atau godaan teknologi mengurangkan lagi masa ibubapa yang sudah sememangnya kurang bersama anak-anak.
Bukan sahaja anak ketagih gajet, ibubapa juga tidak boleh meninggalkan gajet.

Ada ibubapa yang menjadi PERMISIF dengan anak kerana merasa bersalah tidak dapat meluangkan masa dengan anak. Mereka takut kiranya mereka tegas dan berkeras anak akan memberontak, anak akan kecil hati, anak akan lari kerana mereka tidak luangkan masa secukupnya.
Anak-anak ini menjadi besar kepala.

Ada juga ibubapa yang menjadi AUTORITARIAN, garang tanpa pertimbangan tidak bertempat kerana ingin membuktikan kepada sesetengah pihak yang dia sebenarnya ibubapa yang peduli, sedangkan dia tidak langsung faham keperluan anak kerana tidak pernah meluangkan masa.
Anak-anak ini memberontak

2. RUMAH PERLUKAN STRUKTUR DAN PERATURAN.

Ibubapa perlu TEGAS DAN KONSISTEN tentang waktu bangun anak, waktu tidur anak, waktu makan, waktu solat, waktu bermain, waktu belajar dan waktu bersama keluarga. Rutin yang sudah dibiasakan dari kecil inilah yang akan mendisiplinkan anak remaja agar tidak keluar malam berpeleseran tanpa haluan. Apabila dari kecil anak dibiarkan atau sering dibawa keluar malam-malam, maka siang atau malam tidak ada bezanya bagi anak.

Jika anak tidak biasa dari kecil dengan hidup berperaturan dalam rumah, maka di sekolah pun dia tidak tahu hidup berperaturan ataupun tidak kisah dan tidak peduli akan peraturan, tidak peduli kesan tindakannya terhadap orang lain.

Kata mereka
“Jika ibubapa saya di rumah pun tidak kisah, kenapa kamu harus kisah?” ataupun
“Ibubapa saya tahu apa yang saya buat, kenapa kamu peduli?”

Apabila anak mengikut peraturan di rumah, perlulah ada pujian dan ganjarannya.
Jika melanggar peraturan di rumah perlulah ada hukumannya.
Peraturan tanpa ganjaran dan hukuman hanyalah senarai yang kelihatan cantik di kertas dan tidak berupaya untuk membentuk tingkah laku anak.

3. DI MANA ADAB?

Banyak adab yang semakin terhakis dalam masyarakat hari ini. Perilaku yang tidak beradab, bahasa yang tidak beradab galak ditularkan dan menjadi kebanggan bagi sesetengah pihak.

Mereka yang lembut dan beradab di anggap lembik dan cengeng, sedangkan mereka yang tidak beradab tidak segan silu mengangkat diri mereka sendiri sebagai hero yang gagah dan pembela.
Bercelaru sungguh masyarakat kita.

Moto “Mati kubur lain-lain” dan “Ini antara saya dengan Allah” dalam konteks yang salah, kian menjadi amalan bagi orang dewasa dan juga remaja yang tidak segan silu memaparkan kehidupan yang tidak beradab dan tidak berakhlak di media sosial.

Walau teknologi berkembang sepesat mana sekalipun, walau ‘urban’ sekalipun diri kita ini, nilai dan adab harus terus ditanam dan dikekalkan dalam rumah. Anak-anak yang belum cukup akal mudah terpengaruh dengan pegangan yang sebegini apabila mereka melihatnya di televisyen dan media sosial.

Bertegaslah dengan adab.
Latih dan bimbing anak untuk menilai amalan yang beradab dan tidak beradab di persekitaran dan di media.

Jika kehidupan ibubapa sendiri penuh kesombongan dan tidak beradab sesama manusia, bagaimana kita mengharapkan agar adab itu ada pada kanak-kanak dan remaja kita?

4. HORMATILAH KANAK-KANAK DAN REMAJA.

Hormat adalah proses dua hala.
Hormat melibatkan orang dewasa menghormati kanak-kanak dan kanak-kanak menghormati orang dewasa.

Disiplin anak berkait rapat dengan rasa hormat anak kepada orang di sekelilingnya.

Dengar pendapat anak, dengar cerita anak, dengar luahan hati anak, dengar rasa tidak puas hati anak, dengar kegembiraan anak, dengar tentang kisah anak di sekolah, kisah anak di tadika, kisah anak di taska, kisah kawan-kawan anak, dan dengar untuk fahami tentang kesukaran dan kekurangan anak.

Kenapa ini penting?
Jika kita mendengar cakap anak, anak akan mendengar cakap kita.
MENDENGAR BUKANLAH MENURUT.

Jikalau anak-anak rasa dihormati oleh ibubapa dan orang dewasa di sekeliling, dia akan tahu bagaimana caranya untuk menghormati orang lain.

Anak yang tidak menghormati orang lain adalah anak yang tidak pernah dihormati. Dia hanya sering dikritik, disindir dikasari, diherdik, dicemuh, dimarah, dan diejek.
Itulah sahaja corak komunikasi dalam kehidupan seharian.

Dia memilih rakan dari kalangan anak-anak lain yang senasib dengannya juga sehingga wujudlah ‘herd mentality’ di mana masing-masing saling menyokong tindakan yang salah dan tidak baik.

5. ANAK PERLUKAN TANGGUNGJAWAB.

Berilah kerja rumah yang bersesuaian dengan usia anak, walaupun anak itu masih kecil.

Anak remaja perlu diberi tanggungjawab. Tanpa tanggungjawab, mereka akan hanya berkurung dalam bilik dengan gajet, dan dengan ‘earphone’ dan akhirnya keluar dengan kawan-kawan apabila kebosanan di rumah.

Apabila anak sudah remaja dan dewasa baru hendak disuruh itu ini, mereka tidak mahu, kerana mereka tidak biasa dilatih dari kecil.

Meminta anak membantu dengan kerja rumah akan membina hubungan yang rapat antara ibubapa dan anak-anak. Walaupun kita ada kudrat dan tenaga untuk melakukan sesuatu tugasan, minta tolonglah dengan anak-anak, beri arahan kepada mereka untuk membantu.

Anak yang tidak diberi tanggungjawab tidak akan faham erti tanggungjawab terhadap diri sendiri, terhadap keluarga, terhadap guru dan terhadap masyarakat. Mereka hanyut dalam dunia mereka sendiri sehingga membawa kerosakan dan kemudaratan.

6. PANTAU KONTEN SKRIN ANAK.

Terlalu banyak bahan dan konten yang tidak sesuai di media dan internet yang mempromosikan perkara-perkara yang bertentangan dengan nilai dan adab masyarakat kita.
Pendedahan kepada konten di media akan menjadi asas disiplin dan tingkah laku kanak-kanak dan remaja. Jika anak-anak dibiarkan menggunakan gajet tanpa tapisan dan pemantauan, mereka akan menjadi sepertimana idola mereka yang ditonton, ditatap dan dikagumi saban hari.

Bahasa yang mereka gunakan juga ditiru sepertimana idola mereka, isyarat tubuh (gesture) juga seperti yang ditunjukkan oleh idola mereka, gaya hidup juga seperti yang diamalkan oleh idola mereka.
Jika positif perilaku idola mereka, maka positiflah perilaku anak-anak juga.

Ibubapa dan orang dewasa perlu menjadi idola yang baik bagi kanak-kanak dan remaja. Mereka memerhatikan kita dan mereka meniru kita.

“Jika orang dewasa boleh, kenapa kami tidak boleh?” soal mereka.
“Jika bahasa dan perangai orang dewasa yang kami lihat tidaklah baik, jadi kenapa kami dihukum jika bahasa dan perangai kami begitu?” soal mereka lagi.

Kemenjadian seorang anak bukanlah bergantung pada satu faktor sahaja. Semua faktor di atas berkait rapat antara satu sama lain dan semuanya terletak di bahu ibubapa sebagai guru dan pendidik utama anak-anak.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect/

Panduan Penting Keibubapaan Dua Alam

duaalam

Pada zaman sekarang ini kita hidup dalam dua alam.

Bukannya hidup di darat dan di air seperti amfibia. Kita masih lagi mamalia, cumanya kita hidup di alam nyata dan alam siber ataupun di atas talian.

Ibubapa kita dahulu tidak perlu menguruskan anak kecil dan remaja yang hidup di dua alam ini.

Inilah perkara asas yang membezakan keibubapaan zaman dahulu dan keibubapaan zaman sekarang.

Inilah juga yang membezakan anak-anak zaman dahulu dan anak-anak zaman sekarang.

Jika IBUBAPA ZAMAN DAHULU sering berpesan-pesan tentang pengaruh baik dan pengaruh negatif di persekitaran, selalu ingatkan anak untuk berada di rumah ketika panas terik tengahari dan perlu pulang sebelum senja, sering memberi amaran tentang kawasan yang tidak harus diterokai, selalu ingatkan tentang hal berkaitan adab, peraturan dan keselamatan dalam kehidupan di alam nyata, ibubapa zaman sekarang juga perlu mengingatkan anak-anak tentang perkara yang sama.
Faktor ini tetap releven baik zaman dahulu mahupun zaman sekarang.

Walau bagaimanapun peringatan ini tidak memadai bagi anak zaman sekarang. IBUBAPA ZAMAN SEKARANG yang mendedahkan anak kepada alam siber perlu juga berpesan-pesan tentang adab, pergaulan, peraturan dan keselamatan dalam kehidupan atas talian (online).

APAKAH YANG PERLU ANAK TAHU?

1) Nasihati anak agar tidak memberi kata laluan (password) atau lalai sehinggakan kata laluan terlepas ke tangan sesiapa. Maklumat peribadi boleh disalahgunakan oleh pihak yang tidak bertanggungjawab.

Ini samalah seperti pesanan ibubapa zaman dahulu supaya anak mengunci pintu dan tingkap agar tidak dimasuki penjahat ataupun pencuri.

Walau bagaimanapun, ibubapa harus tahu kata laluan anak. Tidak ada apa yang perlu disembunyikan oleh anak dari pengetahuan ibubapa selagi mereka masih di bawah tanggungan, pengawasan dan tanggungjawab ibubapa.

2) Ingatkan anak bahawa apa sahaja yang dimuatnaik di internet akan kekal di internet sampai bila-bila walaupun kita sudah memadamnya. Maklumat yang dimuatnaik akan menjadi DIGITAL FOOTPRINT yang boleh dijejaki oleh sesiapa sahaja di kemudian hari. Oleh itu anak haruslah berfikir panjang dan berhati-hati dengan apa sahaja gambar, video dan hantaran yang dimuatnaik.

Ibubapa juga perlu mengawal diri sendiri agar tidak terlalu ghairah berkongsi segala hal berkaitan kehidupan suami isteri, anak-anak dan keluarga.
Ini merupakan cabaran zaman digital. Individu yang tidak bertanggungjawab boleh menyimpan gambar, video atau pun tangkap layar yang pernah dimuatnaik bagi tujuan yang tidak baik seperti BULI SIBER, UGUT, ANTUN (Online sexual grooming) atau FITNAH.

3) Ingatkan anak agar tidak terlalu mudah menerima permintaan berkawan (friend request/follow) dari individu yang tidak dikenali.

Ingatkan anak bahawa ada individu yang menggunakan identiti palsu atau identiti orang lain bertujuan untuk memperdaya. Ini samalah juga seperti pesanan ibubapa zaman dahulu agar berhati-hati dengan individu tidak kenali dan berhati-hati juga dengan individu yang dikenali tetapi cuba mengambil kesempatan.

4) Berbincanglah secara terbuka dengan anak tentang lambakan konten yang tidak sesuai di internet contohnya yang mengandungi unsur keganasan, unsur lucah, saranan bunuh diri, bahasa kesat dan unsur yang tidak sesuai dengan adab dan budaya masyarakat kita.

Pada zaman dahulu pengaruh dan konten sebegini sukar didapati dan mudah dielak tetapi zaman sekarang semuanya berada di hujung jari. ‘Penjahat’ boleh dibawa masuk ke dalam bilik tidur anak-anak tanpa sebarang halangan kerana mereka bebas berkeliaran di alam siber.

5) Sedarkan anak bahawa tidak semua yang dipaparkan di alam siber adalah realiti yang sebenar. Banyak juga unsur penipuan, tipu muslihat, penyamaran, kepalsuan, ‘filter, ‘edit’ dan unsur yang direka-reka dan fantasi.

6) Ingatkan anak agar mengadu kepada anda jika terdapat individu, konten atau situasi di atas talian yang mengancam keselamatan anak dan membuatkan anak merasa tertekan.

Ramai kanak-kanak dan remaja tertekan bukan kerana mereka lembik atau cengeng, tetapi kerana ibubapa tidak pernah memberi panduan dan bimbingan kepada mereka tentang alam siber.

PERSOALAN

1. Dari usia berapakah harus ingatkan anak tentang semua perkara ini?
Dari sebelum, atau apabila anak dibenarkan menggunakan gajet.

2. Anak kecil tidak faham semua perkara ini, bagaimana hendak berbual dengan mereka?
Jika mereka tidak faham tentang semua risiko dan ancaman di alam siber, ini bermakna mereka belum layak dibiarkan menggunakan gajet terutamanya tanpa pemantauan dan peraturan.

Cabaran membesarkan anak pada zaman sekarang berbeza dari zaman dahulu. Jika ibubapa merasakan terlalu terbeban, leceh dan tidak punya masa untuk memantau anak-anak di alam siber, maka pilihan anda adalah untuk hidup seperti zaman dahulu tanpa gajet atau sebarang peranti digital.

Alam siber ini lebih luas berbanding alam nyata yang terbatas pada rumah, sekolah, keluarga dan kejiranan sahaja. Oleh itu risiko dan ancamannya juga lebih luas.
.
Walaupun memberi anak gajet itu mudah, kehidupan di alam nyata dan alam siber akan menjadi payah tanpa pesanan, peraturan dan pemantauan ibubapa.

Caknalah.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

Robot Di Meja Makan

Anak kecil itu diam tanpa sebarang pergerakan. Dia juga langsung tidak bersuara. Matanya memandang tepat ke hadapan tanpa berkelip. Dia terpaku dengan apa yang dilihatnya. Segala yang berlaku di sekeliling seolah-olah tidak memberi makna apa-apa kepada anak itu. Sebarang bunyi, sebarang pergerakan mahupun sebarang keajaiban yang berlaku di sekelilingnya seperti tidak langsung menimbulkan tanda tanya dalam dirinya. Perkara yang menjadi tumpuan utama dalam hidupnya dan dalam dunianya ketika itu hanyalah apa yang sedang ditonton di hadapannya.

robotdimejamakan

Sudah berkali-kali saya melihat anak-anak yang diprogramkan oleh skrin yang berada di hadapan mereka ketika waktu makan. Anak-anak ini seumpama robot yang mengunyah, tanpa menunjukkan sebarang emosi dan tanpa interaksi. Mereka dinafikan hak untuk menjadi kanak-kanak yang memerlukan didikan dan bimbingan oleh orang dewasa ketika waktu makan.

Mungkin anak-anak kecil ini diharapkan lahir dalam keadaan sempurna akhlaknya tanpa bimbingan yang mengambil masa.

Mungkin anak-anak kecil ini diharapkan agar berupaya untuk memenuhi harapan dan jangkaan orang dewasa dengan serta merta.

Mungkin anak-anak kecil ini diharapkan agar berupaya menyuapkan makanan dengan sendiri tanpa mensepahkannya.

Mungkin anak-anak kecil ini diharapkan agar dapat memberi tumpuan pada makanan tanpa mengganggu.

Mungkin anak-anak kecil ini diharapkan agar melekat di tempat duduk mereka tanpa berganjak.

Mungkin anak-anak kecil ini diharapkan agar dapat membisukan mulut mereka dari bersuara.

MUSTAHIL.

Kata si Ibu “Jika saya tidak beri skrin kepada anak saya, anak saya tidak mahu makan.”

Persoalannya siapakah yang mula memberikan anak skrin?
Siapakah yang tidak melatih anak makan tanpa kebergantungan pada skrin dari awal lagi?

Waktu makan yang sepatutnya menjadi:
momen yang mewujudkan perhubungan yang rapat antara ibubapa dan anak, momen penerapan adab dan akhlak,
momen berinteraksi dan bergurau senda antara ahli keluarga,
momen memerhatikan persekitaran yang menimbulkan sifat ingin tahu,
momen memahami emosi,
momen memahami komunikasi verbal dan tidak verbal,
momen memantapkan skil motor halus dan motor kasar,
momen mengembangkan skil bahasa dan menambahkan kosa kata,
momen memahami nilai dalam keluarga dan masyarakat,
kini hanya menjadi momen mengisi perut dan membasahkan tekak sambil dihiburkan oleh watak-watak yang ditonton di skrin.

Tiada latihan pengucapan Bismillah, dan tiada doa di awal makan untuk diamalkan anak kerana anak-anak ini terlalu asyik dihiburkan.
Tiada ucapan penghargaan dan terima kasih yang diucapkan anak kepada ayah atau ibu yang berusaha menyuapkan makanan dengan penuh kasih sayang kerana anak-anak ini terlalu leka.
Tiada senyuman di antara ibu atau ayah yang menyuap dan anak yang disuap.
Tiada pandangan mata diantara ayah atau ibu dan anak,
Tiada ekspresi wajah yang menggambarkan kegembiraan, kekecewaan dan tegahan daripada ayah atau ibu untuk difahami oleh anak.
Tiada luahan emosi di antara ibubapa dan anak.
Semuanya menjadi hambar tanpa sebarang keintiman dan emosi sesama manusia.
Sedangkan perkara yang diabaikan inilah yang membezakan di antara MANUSIA dan ROBOT.

Anak-anak yang menyentuh, melihat, merasa, menghayati dan menikmati setiap butir dan suapan makanan yang masuk ke mulut mereka lebih mudah untuk mempelajari erti bersyukur akan nikmat rezeki yang dilimpahkan ke atas mereka oleh Allah SWT.
Apabila tontonan skrin dipaksakan ke atas anak ketika waktu makan dari usia awal, seluruh sensori yang melahirkan rasa kesyukuran ini akan mati kerana fokus mereka bukannya pada pengalaman menghayati rezeki yang disuapkan ke mulut mereka tetapi fokus mereka kepada pengalaman menghayati skrin.

Latihlah anak menjadi manusia yang memuliakan adab dan akhlak ketika makan, menghargai ibubapa atau orang dewasa yang menyuapkan mereka makanan, memahami bahasa kasih sayang ibubapa, menghormati perhubungan sesama manusia, peka dengan sekelilingnya dan mensyukuri rezeki pemberian Allah kepadanya walaupun anak mungkin kurang menggemarinya.

Anak-anak kita dilahirkan sebagai manusia.
Usah diubah mereka menjadi robot tanpa kerelaan mereka hanya kerana kita sangkakan itu lebih mudah.

Dalam gambar adalah anak kembar yang tidak diberikan skrin oleh ayah dan ibu mereka ketika waktu makan. Saya sendiri kagum dengan usaha ayah dan ibu ini untuk memanusiakan anak mereka walaupun sudah tentunya mencabar.

Syabas diucapkan kepada ayah dan ibu lain yang turut sama berusaha.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect/

Perlukah ‘Share’ Video?

Sebelum anda, orang dewasa, menyebarkan video tembakan, pembunuhan dan apa sahaja bentuk kekejaman di media sosial TOLONGLAH BERFIKIR lebih jauh.

Ramai kanak-kanak memiliki akaun media sosial walaupun belum sampai usia 13 tahun. 

Ibubapa mereka tidak memantau mereka.

Ada ibubapa yang membiarkan anak-anak mereka MENIPU mengaku lebih tua dari usia supaya mereka dapat ‘sign up’.

Jika mereka dibiarkan menipu, ataupun ibubapa mereka tidak tahu dan tidak memantau, maknanya mereka juga bebas untuk berbuat apa sahaja ‘online’ dan offline tanpa peraturan dan pemantauan.

Bayangkan kanak-kanak mentah tanpa pemantauan yang belum matang pemikiran, mental dan emosi ini, menonton video kekejaman yang dikongsikan oleh orang dewasa di Facebook, Instagram, Youtube, Twitter, Whatsapp dan bermacam-macam platform lagi.

Mereka kemudiannya akan berkongsi sesama mereka pula.

Kesannya sama ada
1) mereka mengalami trauma dan stres kerana adegan itu terlampau membebankan mental dan emosi rapuh mereka dan berterusan melekat dalam ingatan mereka,

ataupun

2) mereka menjadi lali, mencuba dan meniru kerana belum cukup akal untuk membuat keputusan. Ketidakmatangan menyebabkan mereka tidak dapat membezakan baik dan buruk dan tidak dapat membezakan realiti dan fantasi.

Tingkah laku kanak-kanak adalah tanggungjawab orang dewasa. Apabila kanak-kanak dan remaja bawah umur yang sepatutnya masih dipantau bertindak ganas, agresif, kurang ajar, tidak berperikemanusiaan, membuli sehingga tahap mencederakan dan membunuh, orang dewasa di sekeliling mereka baik ‘online’ mahupun offline turut sama bertanggungjawab atas perbuatan mereka.

Berfikirlah sebelum berkongsi elemen keganasan atau lucah
kerana anda mempunyai ‘follower’ di kalangan kanak-kanak mentah.

Ataupun anda tidak kisah masyarakat menjadi musnah?

It takes a village to raise a child.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect/

Membuli Dan Mengeji Anak-anak

Wahai orang dewasa yang dipenuhi kekaguman terhadap diri sendiri,

Berhentilah membuli dan mengeji kanak-kanak dan remaja yang berbuat silap.
Mengaibkan dan membuli anak itu di alam siber tidak akan menjadikan dia dan anak-anak lain lebih baik.

Tidakkah kamu terfikir mungkinkah anak-anak kita tenat kerana sikap kamu selama ini, wahai orang dewasa yang dipenuhi kekaguman terhadap diri sendiri?

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect/