Nyawa Untuk Telefon Pintar

TradePhone

Luahan seorang anak terhadap ayahnya.

Ayah… 
Yang saya perlukan bukanlah sebuah rumah yang dipenuhi dengan makanan yang enak, telefon bimbit yang paling canggih dan tidak sama sekali barang permainan yang mewah. Apa yang saya harapkan adalah agar ayah dapat meletakkan telefon ayah dan bermain dengan saya. Itulah perkara yang paling menggembirakan dalam hidup saya.

Ayah…
Saya sanggup mempertaruhkan nyawa saya agar ayah dapat meletakkan telefon ayah.
Saya sayangkan Ayah.”
Anak-anak memerlukan masa, perhatian, tumpuan dan kasih sayang seorang ayah.
Keibubapaan bukanlah tanggungjawab yang perlu dipikul oleh ibu sahaja. Ia merupakan satu perkongsian.Semoga luahan anak ini menjadi iktibar buat saya dan anda juga.  Elakkan ‘Cinta Tiga Segi’.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

 

Anak Meraung Mahukan Gajet

Ada ayah yang merungut,

“Cakap senanglah jangan bagi gajet. Anak (kecil) dah meraung minta fon, sanggup ke dengar?”

Begini,

Setiap kali apabila anak meraung, kita bagi, anak meraung, kita bagi, anak meraung, kita bagi, maka dia akan terus meraung sebab dia tahu kita akan mengalah dan tidak tegas.

Anak-anak kita dilahirkan bijak.
Sebagai ibubapa kita perlu menjadi dua kali ganda lebih bijak untuk menguruskan anak-anak bijak.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect/

10 Sebab Alam Sekitar Penting Untuk Kanak-Kanak (Dan Orang Dewasa)

Berdasarkan kajian:

  1. Kanak-kanak yang kerap bermain dalam alam semulajadi mempamerkan keupayaan motor yang lebih maju termasuk koordinasi, keseimbangan dan ketangkasan. Mereka juga jarang jatuh sakit (Grahn, et al. 1997, Fjortoft & Sageie 2001).
  2. Apabila kanak-kanak bermain dalam alam semulajadi, permainan mereka lebih pelbagai dengan imaginasi dan kreativiti yang menggalakkan perkembangan bahasa dan skil kolaborasi. (Moore & Wong 1997, Taylor, et al. 1998, Fjortoft 2000).
  3. Pendedahan kepada alam sekitar memupuk perkembangan kognitif kanak-kanak dengan memperbaiki tahap kepekaan, penaakulan dan pemerhatian (Pyle 2002).
  4. Alam sekitar mengurangkan kesan tekanan ke atas kanak-kanak dan membantu mereka menghadapi kesukaran. Semakin banyak pendedahan pada alam, semakin besar manfaatnya (Wells & Evans 2003).
  5. Bermain dalam persekitaran yang pelbagai mengurangkan risiko dan kecenderungan dibuli dan membuli (Malone & Tranter 2003).
  6. Alam semulajadi mewujudkan ketenangan dengan melahirkan rasa bersatu dengan alam dan persekitaran (Crain 2001).
  7. Pengalaman awal dengan alam semulajadi mempunyai perkaitan yang positif dengan perkembangan imaginasi dan perasan ingin tahu (wonder) (Cobb 1977, Louv 1991).  Rasa ingin tahu adalah motivasi untuk pembelajaran yang berterusan seumur hidup (Wilson 1997).
  8. Kanak-kanak yang bermain di luar mempunyai perasaan yang lebih positif terhadap satu sama lain (Moore 1996).
  9. Alam semulajadi memupuk interaksi sosial antara kanak-kanak (Moore 1986, Bixler et al. 2002).
  10. Persekitaran luar adalah penting untuk membina autonomi dan keupayaan untuk berdikari (Bartlett 1996).

Adakah anda memerhatikan kesan-kesan ini pada anak-anak anda?
Orang dewasa juga perlu keluar berinteraksi dengan alam sekitar untuk mengurangkan tekanan.

 Video:
5 September 2018
Anak kecil dalam cuaca panas terik 42 darjah Celsius kota Mekah tetap teruja dan aktif berinteraksi dengan alam sekitarnya.
Tanpa gajet.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect/

11 Skil ‘Parenting’ Penting Abad Ke-21

digital

Kredit Imej: Google

Semasa kita kecil dulu, jika ibubapa kita tidak mahu kita berkawan dengan kumpulan budak-budak yang tidak elok perangainya atau budak-budak yang dikhuatiri akan mempengaruhi kita dengan perangai yang tidak baik, ibubapa boleh menghalang kita dari keluar rumah. Ibubapa juga boleh menghalang kita dari bercampur dengan budak-budak kampung A, tidak pergi ke kawasan flet B atau tidak ke kawasan kedai C sebab di situlah ‘port’ atau tempat budak-budak tersebut berkumpul. Dengan melakukan begitu, kita tidak bercampur dengan anasir yang negatif tersebut dan kita terlindung dari menjadi seperti mereka. Itu usaha ibubapa kita suatu masa dulu untuk melindungi kita.

Itu dulu.

Anak-anak sekarang tidak ada masalah itu lagi. Ibubapa tidak perlu menghalang anak-anak dari keluar dan bercampur dengan A, B, atau C yang membawa pengaruh yang tidak elok itu. Kita tidak menghalang bukan kerana kelompok sebegitu sudah tidak wujud, tetapi kerana kelompok sebegitu sudah menyelinap masuk ke dalam rumah kita. Malah mereka masuk ke bilik anak-anak kita, berada di tempat tidur anak-anak kita, sehinggakan diajak ke mana-mana saja oleh anak-anak kita.

Kita menjemput mereka dengan sukarela ke dalam hidup anak kita apabila anak-anak kita diberi telefon pintar tanpa dipantau.

Inilah perbezaan dulu dan sekarang yang sangat ketara dan menuntut supaya kita mendidik anak mengikut zaman di mana dia dibesarkan.

Skil penting yang perlu ada pada ibubapa zaman sekarang adalah skil untuk mendidik dan membimbing anak tentang literasi internet dan media. Ini adalah skil keibubapaan yang penting untuk melindungi anak-anak kita daripada anasir yang tidak baik pada zaman mereka dibesarkan sekarang.

Ibubapa perlu cakna dan peka terlebih dahulu. Jika kita sendiri ‘buta IT’ bagaimana mungkin kita melindungi anak-anak kita yang kebanyakannya lebih ‘advanced’ daripada kita?


APA YANG PERLU DILAKUKAN?

  1. Pasang atau install ‘parental control’ pada peranti yang digunakan oleh anak-anak. Ia dapat menyekat ataupun membataskan pendedahan anak-anak kepada konten yang tidak elok di internet. Apabila ditanya, masih ramai ibubapa yang tidak tahu apakah ‘parental control’ dan tidak tahu pun wujudnya ‘parental control’ untuk melindungi anak-anak ketika online. Anda perlu tahu. Anda boleh ‘google’ untuk mengetahui dengan lebih lanjut.
  2. Terangkan kepada anak-anak bahawa tidak semua yang mereka baca online adalah betul ataupun baik. Ada kandungan yang bunyinya baik dan mungkin berunsur keagamaan tetapi nilai dan kandungannya tidak betul. Malah ada yang diputar belitkan. Ibubapa sendiri perlu berilmu dan berfikiran kritis supaya dapat membimbing anak untuk berfikiran kritis juga dalam menilai sesuatu maklumat di internet.
  3. Pantau penggunaan enjin carian oleh anak-anak. Kanak-kanak sifatnya sentiasa ingin tahu atau ‘curious’. Sifat ingin tahu ini selalunya akan membawa mereka ke ‘google’.  Pak Cik Google akan memberi semua maklumat yang ada. Mungkin ada maklumat yang tidak bersesuaian dengan usia anak, tidak bersesuaian dengan tahap pemikiran anak dan tidak bersesuaian dengan nilai yang dipegang oleh kita. Oleh itu pantaulah ‘history’ pencarian anak-anak ketika menggunakan enjian carian.  Jika tidak tahu caranya, ibubapa sendiri boleh ‘google’ untuk mengetahui bagaimana untuk memantau ‘history’ carian.
  4. Ingatkan anak-anak tentang iklan-iklan online yang boleh membawa dari satu perkara yang dilihat baik kepada satu perkara yang tidak elok. Anak-anak akan leka dan mungkin seronok ‘click’ dari satu iklan ke satu iklan. Ramai kanak-kanak yang terjebak dengan laman sesawang berunsur keganasan dan juga pornografi secara tidak sengaja.
  5. Ajar anak-anak apa yahg perlu dilakukan jika terlihat imej yang tidak senonoh melalui ‘pop up’ yang muncul di skrin. ‘Pop Up’ sifatnya sangat mengundang bagi kanak-kanak. Mereka akan tertarik untuk mengetahui dengan lebih lanjut. Pop sana, pop sini, akhirnya terjebak dengan laman yang tidak elok.
  6. Ajar anak untuk lebih terbuka memberitahu sekiranya terlihat perkara yang tidak elok atau tidak senonoh di internet. Jangan menjadikan perbincangan perkara yang tidak elok itu sebagai sesuatu yang taboo. Jika kita tidak bercakap dan membimbing anak tentangnya, anak akan mencari sumber yang lain untuk bertanya. Sumber yang lain itu belum tentu memberikan maklumat yang betul dan mengikut nilai yang sepatutnya.
  7. Pesan kepada anak supaya tidak memberi maklumat peribadi kepada sesiapa saja di internet. Maklumat tentang tempat tinggal, sekolah, umur dan sebagainya tidak seharusnya dikongsi dengan sesiapa yang dijumpai online. Ramai pemangsa yang menunggu-nunggu dan mencari mangsa dari kalangan kanak-kanak yang mereka tahu tidak dipantau oleh ibubapa.
  8. Bertegas dengan anak supaya tidak mempercayai individu yang baru dikenali di internet. Sesiapa saja boleh menyamar dan tidak memberi maklumat yang benar tentang diri mereka.
  9. Ajar anak untuk menggunakan nama atau identiti pada ‘username’ yang tidak menggambarkan maklumat yang sebenar.
  10. Pesan kepada anak untuk menolak ‘friend request’ daripada individu yang tidak dikenali. Ibubapa juga perlu berpesan kepada diri sendiri tentang hal ini. Jangan terlampau ghairah untuk mengumpul beribu-ribu ‘friends’ sehinggakan kita sendiri tidak kenal dan tidak tahu siapa yang melihat gambar anak-anak yang kita share. Kita sendiri tidak tahu siapa yang mengumpul maklumat yang kita share di media sosial kita.  Tanya diri sendiri, kenalkah kita semua ‘friends’ kita di media sosial.  Jika kita sendiri tidak sensitif tentang privasi, bagaimana kita hendak membimbing anak-anak kita?
  11. Ibubapa juga perlu tahu tentang istilah ‘DIGITAL FOOTPRINTS’.  Ini adalah istilah yang tidak perlu diketahui oleh ibubapa kita dulu kerana dunia dulu berbeza. Footprints maksudnya jejak-jejak.  Apa saja gambar, maklumat, dan cerita yang kita dan anak kita muatnaik di internet akan terus kekal di internet sampai bila-bila. Ia menjadi jejak-jejak yang kita tinggalkan dan boleh dicari semula oleh sesiapa saja satu hari nanti.  Satu hari nanti maklumat atau gambar yang dimuatnaik mungkin akan mengaibkan anak-anak kita atau membuka pekung di dada keluarga kita.  Pesan kepada diri kita dan anak-anak kita supaya berhati-hatilah dengan ‘digital footprints’ yang kita tinggalkan.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect

Ketagihan Gajet Bukan Hanya Oleh Anak-anak

gagetstar

Kredit Imej: The Star

Ibubapa sekarang banyak meluangkan masa bersama anak-anak, ini patut dipuji.
Walau bagaimanapun menurut kajian, kita mengamalkan model keibubapaan yang paling buruk dalam sejarah peradaban manusia, iaitu ‘Distracted Parenting’ atau Keibubapaan Yang Terganggu.

Kenapa?

Kerana masa yang kita luangkan bersama-sama anak terlalu banyak diganggu oleh ‘Cinta Tiga Segi’ antara kita dan anak iaitu telefon pintar.

Kita hanya hadir secara fizikal tetapi kita tidak ‘connect’ secara emosi dengan anak.

Asas perkembangan dan pembelajaran anak adalah melalui proses yang dikenali sebagai ‘serve and return’. Saya pernah menulis, rujuk di pautan ini :
Kaedah Mudah Menghubungkan Sel-sel Otak

Proses ini melibatkan komunikasi yang responsif antara ibubapa dan anak. Kehadiran ‘smartphone’ telah mengurangkan proses ‘serve and return’ ini walaupun kita meluangkan masa dengan anak. Kita menjadi tidak responsif dan kaku. Mereka yang pernah menghadiri sesi saya tentu ingat “Still-Face.”

Kita mengharapkan sistem pendidikan yang lebih baik untuk anak-anak kita. Kita mengharapkan agar anak tidak terbeban dengan subjek yang susah, anak tidak terbeban dengan buku teks yang terlampau berat, anak tidak terbeban dengan peperiksaan dan anak tidak terbeban dengan jadual persekolahan yang padat.

Tetapi adakah kita sebagai ibubapa bersedia untuk tidak menggunakan telefon apabila kita meluangkan masa bersama-sama anak?

Adakah kita tidak kisah membebankan emosi anak?Ataupun kita masih ingin berterusan dengan model

‘Distracted Parenting’ ataupun ‘Present but absent parenting’?

Artikel penuh ‘The Star’.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect

‘Digital Diet’ Yang Sihat

digdiet

Akhir-akhir ini kita banyak membaca pendapat tentang bagaimana penggunaan gajet membantutkan perkembangan fizikal, intelektual, pertuturan, sosial dan emosi anak-anak pada usia awal. Semua pendapat ini perlu diambil serius dan ibubapa perlu dapatkan bantuan sekiranya anda risau tentang perkembangan anak-anak anda.

Anak-anak kita, terutamanya generasi Alpha dikenali sebagai ‘digital natives’. Satu istilah yang diperkenalkan oleh Marc Prensky pada tahun 2001 untuk menggambarkan generasi yang lahir dan dikelilingi oleh teknologi dan peranti digital. Teknologi akan terus kekal dan berkembang. Ibubapa perlu bijak memainkan peranan untuk mewujudkan keseimbangan tentang penggunaan teknologi digital keluarga dan anak-anak atau apa yang dikenali sebagai ‘digital diet’.

Anak-anak perlu dibekalkan dengan skil penting yang diperlukan dalam dunia digital supaya mereka dapat mengimbangi masa (time management), perhubungan (relationship) dan reputasi (reputation) apabila berada dalam dunia mereka ini. Tanpa skil ini anak sama ada akan ketinggalan dalam dunia digital ataupun akan menjadi masyarakat digital yang tidak bertanggungjawab dan mendatangkan masalah.

Disebabkan ada yang menghantar mesej bertanya saya tentang isu ini, saya ingin mencadangkan agar ibubapa dan juga guru membaca buku ‘Screen-smart Parenting’ oleh Jodi Gold MD ini sebagai panduan untuk mencapai keseimbangan atau ‘digital diet’ dalam keluarga dan di kalangan anak-anak.

Penulis yang juga seorang Profesor dalam bidang Psikiatri Kanak-kanak dan Remaja menggunakan pendekatan mudah dan ‘non-judgemental’ terhadap penggunaan teknologi digital.

Beliau tetap menegaskan bahawa bagi anak kecil, tidak ada teknologi yang dapat menggantikan interaksi dengan ibubapa (HUMAN INTERACTION) dan juga bermain (PLAY).

Buku dibahagikan kepada panduan untuk 0-2 tahun, 3-5 tahun, 6-8 tahun, 8-10 tahun, 11-14 tahun, 15-18 tahun dan juga anak-anak ADHD.

Selamat menimba ilmu.

Oh ya, saya bukan penjual atau agen dan saya juga tidak ada saham dalam syarikat penerbitan.

Saya hanya berkongsi buku yang berada dalam ‘library’ saya untuk dijadikan panduan oleh semua yang berminat.

Boleh dapatkan di Kinokuniya KLCC (RM 75.99 setahun yang lalu) atau mungkin juga online.

Noor Afidah Abu Bakar
Certified Positive Parenting Educator (Parent Practice UK)

Kenapa Anak Saya Tidak Seperti Anak Dia?

Hari-hari anda ‘follow’ perkembangan anak comel itu di Instagram.

“Oh comelnya. Nak anak macam ni jugak nanti” – komen anda di Instagram tersebut.
Anda ‘tag’ pasangan anda.

 

tidakseperti

Satu lagi komen di Instagram anak comel itu, “Nanti kita buat macam ini jugak dengan anak kita Ayang.”

Komen lagi “Semoga anak saya jadi macam ini. Amin.”

Komen lagi “Baiknya dia. Untungla ada anak macam ini.”

Saya kira banyak juga ‘komen’ yang tidak ditulis di Instagram itu. Komen yang hanya disimpan di dalam hati.

Boleh dikatakan semua ibubapa berdoa dan menaruh harapan untuk mempunyai anak yang ‘perfect’ seperti yang dilihat di media sosial.

Apa yang kita tidak nampak dan tidak diberitahu adalah cabaran ayah dan ibu anak tersebut dalam membesarkan anak itu, sepertimana ayah dan ibu yang lain membesarkan anak mereka.

Sepertimana kita juga.

Bolehkah anak kita menjadi seperti anak orang lain?

Insya Allah boleh. Kita doakan. Tetapi bukanlah 100%.

Anak-anak dilahirkan dengan pembawaan yang unik. Jika anda mempunyai anak lebih dari seorang anda akan faham pembawaan ini. Anak comel dan baik yang anda lihat di Instagram itu juga mempunyai pembawaannya yang tersendiri yang mungkin berbeza dari anak anda.

APAKAH PEMBAWAAN (TEMPERAMENT)?

Pembawaan adalah kecenderungan semulajadi anak-anak.
Ia merupakan cara anak bertindakbalas terhadap apa yang berlaku di persekitaran anak. Jika anda melihat anak di Instagram itu tenang dan ‘cool’ saja apabila tidak diberikan apa yang dia mahu, anak anda yang mudah mengamuk itu berkemungkinan besar mempunyai pembawaan yang berbeza.

Jika pembawaan berbeza, kaedah yang perlu kita gunakan untuk mendidik dan membentuk anak kita juga berbeza dari anak comel ataupun remaja yang hebat di Instagram itu.

Terdapat 3 pembawaan asas:

1) Pembawaan mudah (Easy temperament)

Anak dalam kategori ini tidak banyak kerenah. Merengek pun sekejap saja dan mudah dipujuk. Anak sentiasa kelihatan tenang dan gembira. Anak ini tidak mudah terganggu dengan bunyi bising, mudah menyesuaikan diri dengan tempat baru dan cepat berkawan.

2) Pembawaan lambat hingga sederhana (Slow to warm up)

Anak dalam kategori ini mengambil masa untuk menyesuaikan diri dengan tempat baru dan orang baru. Mereka selalu dilabel sebagai ‘pemalu’. Apabila berhadapan dengan situasi baru, mereka akan menyisihkan diri dan memerhati terlebih dahulu.

3) Pembawaan sukar (Feisty)

Biasanya anak dalam kategori ini adalah seorang yang cerewet, lasak dan kadangkala agresif. Anak menghadapi kesukaran untuk menyesuaikan diri dengan perubahan dan mudah terganggu atau tercuit oleh orang lain. Anak ini mengambil masa untuk ditenteramkan.

Walau bagaimanapun 35% kanak-kanak didapati mempunyai pembawaan bercampur dan tidak tergolong dalam satu kategori tertentu.

Tidak ada pembawaan yang tidak baik. Semuanya dijadikan Allah baik, lahir seumpama kain putih walaupun pembawaan berbeza-beza.

Sebagai ibubapa, kita perlu faham pembawaan individu anak-anak kerana kita perlu mencari kaedah yang bersesuaian dengan pembawaannya (goodness of fit) untuk membimbing anak-anak.

Kata-kata seperti “Oh anak saya memang macam tu, suka melompat-lompat atas sofa sebab dia mempunyai pembawaan sukar. Saya kena faham dan sokong” adalah salah sama sekali. Jangan dijadikan sebagai alasan. Walaupun anak mempunyai pembawaan sukar, kita boleh menyalurkan tenaganya ke arah yang baik. Sediakan persekitaran yang sesuai untuk anak melompat-lompat. Mana tahu satu hari nanti dia menjadi jaguh acara lompat galah Sukan Olimpik.

Jika kita adalah seorang ayah atau ibu yang ekstrovert yakni suka dan senang bergaul dengan orang lain, anak yang mempunyai pembawaan lambat hingga sederhana mungkin memberi tekanan kepada kita.

“Kenapalah anak saya ini anti sosial sangat? Budak-budak lain senang saja bermain, berkawan. Dia terperok sorang-sorang di sudut itu saja.”

Kesesuaian antara pembawaan atau personaliti kita dan anak kita juga perlu dicari. Kita tidak boleh memaksa anak menjadi seperti kita jika pembawaan anak adalah berbeza.

Kita mungkin biasa mendengar ibubapa kita sendiri atau orang tua berkata,
“Lain betul perangai anak kamu dengan kamu.”
Itu biasa.

Walau bagaimanapun kita perlu membimbing anak supaya dia dapat membina akhlak, adab dan skil-skil penting dalam hidup tidak kira apa saja pembawaannya.

Kita tidak boleh menekan anak untuk menjadi seperti anak yang kita lihat di Instagram itu. Kadang-kadang teknik yang sama belum tentu membuahkan hasil yang sama. Fahami pembawaan anak dan cari kesesuaian antara anak dengan persekitaran dan anak dengan kita juga.

Banyak konflik berlaku antara ibubapa dan anak remaja kerana tidak dicari kesesuaian pembawaan.

Apakah pembawaan anak anda?
Adakah pembawaan anak sama dengan pembawaan anda?

Noor Afidah Abu Bakar
Certified Positive Parenting Educator (Parent Practice UK)

Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @  https://www.facebook.com/MyParentConnect

Teladan Daripada Gergasi Teknologi

Dua tahun selepas iPad dilancarkan, pengasas Apple mendiang Steve Jobs memberitahu wartawan bahawa anak-anak beliau belum lagi menggunakan iPad.

Beliau melahirkan kerisauan beliau tentang ketagihan gajet.

gergasitek

Pengasas Microsoft, Bill Gates, menetapkan bahawa anak beliau hanya boleh memiliki telefon pintar apabila berusia 14 tahun walaupun anak beliau merungut kerana semua rakan memilikinya.


 

Anak-anak mula merasakan ‘peer pressure’ dan mula membanding-bandingkan peraturan di rumah sendiri dan peraturan di rumah kawan ketika berusia dalam lingkungan 9 tahun.

Inilah usia mereka nampak apa yang rakan ada dan apa yang mereka tiada.
Inilah usia mereka mahu apa yang rakan ada.
Inilah usia mereka mula merasakan peraturan di rumah tidak adil.
Inilah usia mereka takut ketinggalan berbanding rakan.

Sebelum mereka mula meminta-minta, merayu-rayu, memujuk-mujuk.
Sebelum mereka mula membanding-bandingkan.
Sebelum mereka berkata “It’s not fair”, “Kenapa kawan boleh?”, eloklah kita tetapkan bila waktunya mereka boleh memiliki telefon pintar.

Beritahu anak dari awal supaya mereka tahu. Biarlah mereka menunggu. Ini namanya ‘delayed gratification’ yang banyak faedahnya untuk perkembangan peribadi seorang manusia.

Apabila sudah diberi tanpa pertimbangan yang wajar oleh ibubapa, amat sukar untuk ditarik balik jika anak-anak menyalahgunakannya.

Berapakah usia yang patut/ingin anda tetapkan untuk anak-anak memiliki telefon pintar?

Kenapa?

Noor Afidah Abu Bakar
Positive Parenting Educator (Parent Practice UK)

Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @  https://www.facebook.com/MyParentConnect