18 Tips Komunikasi Yang Membina ‘Connection’

Banyak salah faham, andaian, tuduhan dan persengketaan timbul dalam keluarga disebabkan oleh komunikasi yang longgar antara suami isteri dan juga antara ibubapa dan anak-anak. Komunikasi memerlukan usaha dan keazaman. Komunikasi yang positif di antara ibubapa dan anak bukanlah satu ‘common sense’ kiranya ia tidak pernah diamalkan.

18tipbinaconnection

Berikut adalah di antara panduan yang boleh diamalkan sekiranya kita ingin berusaha untuk membina ‘connection’ dengan anak-anak dan sekaligus mencari ‘solution’ bagi cabaran yang mungkin dihadapi oleh anak-anak, baik anak kecil mahupun remaja.

1) Sentiasa tunjukkan yang kita berminat untuk mengetahui tentang diri anak, tentang rutin hariannya, tentang kesukaannya, tentang minatnya dan turut sama terlibat dengan aktiviti yang disukai dan diminati.

2) Ingatlah tahap pemikiran dan pemahaman anak adalah berbeza daripada kita.
Setiap perkara yang diperkatakan dan diceritakan oleh anak adalah penting bagi dia walaupun perkara itu kelihatan remeh bagi kita.

3) Apabila anak ingin bercerita atau bertanyakan sesuatu perlahankan suara TV atau berhenti seketika (‘pause’) apa yang sedang ditonton. Letakkan telefon bimbit atau sebarang barang bacaan dan hentikan tugasan yang sedang dilakukan.

4) Apabila anak ingin berbincang atau memberitahu sesuatu perkara yang penting, jangan jawab panggilan telefon melainkan ia adalah urusan antara hidup dan mati. Komen atau ‘like’ anda pada status media sosial atau whatsapp grup boleh ditunda.

5) Berbicaralah dengan anak dalam keadaan ‘private’ tanpa orang lain di sekeliling melainkan ada keperluan untuk orang lain berada di situ untuk turut sama berbincang. Komunikasi menjadi lebih efektif apabila ia berlaku one-to-one.

6) Memalukan anak atau bercerita tentang kesilapan dan kelemahan anak di hadapan orang lain hanya mewujudkan dendam dan persengketaan dan mewujudkan jurang komunikasi

7) Berdiri sama tinggi atau duduk sama rendah dengan anak apabila berbicara dengannya supaya mata boleh bertentang mata. Bicara dari mata akan turun ke hati.

8 ) Jika dalam keadaan terlampau marah, tangguhkan dahulu sebarang perbincangan dengan anak. Manusia tidak berupaya untuk fokus dan berfikir dengan waras dan objektif ketika sedang marah. Beritahu anak yang anda akan bercakap tentang isu tersebut apabila sudah tenang. Jangan ditangguhkan terlalu lama sehingga anak merasakan bahawa isu itu adalah perkara kecil.

9) Badan yang keletihan memerlukan kita berusaha dengan lebih untuk memberi tumpuan dan mendengar dengan baik apa yang diperkatakan oleh anak. Jika masanya tidak sesuai, tangguhkan dahulu buat seketika sehingga bertenaga kembali. Emosi mudah tercuit dek badan yang letih. Jangan ditangguhkan terlalu lama kerana anak akan merasakan yang kita tidak peduli.

10) Dengar sehingga habis apa yang cuba disampaikan oleh anak sebelum kita mencelah. Ini juga akan menjadi teladan supaya anak mendengar dahulu apa yang ingin kita perkatakan.

11) Elakkan dari bertanya “Kenapa berbuat begitu?” sebaliknya fokuskan kepada ‘apa yang berlaku’. Kadang-kadang anak tidak punya jawapan kepada soalan “kenapa dia berbuat begitu”. Sesetengah anak melakukan sesuatu secara ‘impulsive’ tanpa berfikir terlebih dahulu.

12) Jika anda sudah punya maklumat tentang sesuatu perkara berkaitan dengan anak, kemukakan apa yang anda dengar atau tahu sahaja kepada anak bukannya apa yang anda andaikan. Andaian dan jangkaan yang tidak tepat hanya akan bertukar menjadi tuduhan yang merenggangkan hubungan dan menyukarkan penyelesaian masalah.

13) Kurangkan berfalsafah meleret-leret soal moral kepada anak kerana ia akan membuatkan anak kurang mahu bercerita dan berkongsi sesuatu kesilapan yang telah dilakukan kerana takut diadili oleh falsafah anda. Fokuskan pada kesilapan dengan tujuan untuk mencari solusi.

14) Jangan menggunakan label ‘lembab’, ‘bodoh’, ‘malas’, ‘bengap’ dan sebagainya kerana label yang sebegini akan menjadi sebati dengan anak sehinggakan ia membentuk keperibadian anak sepertimana yang selalu disebut.

15) Tekankan kepada anak bahawa anda sentiasa bersedia untuk mendengar dan berkomunikasi dengannya secara terbuka. Walaupun anak anda bukan jenis yang banyak cakap dan bercerita, tekankan juga supaya dia tahu anda tetap ada bila diperlukan.

16) Terima dan akui semua emosi yang diluahkan oleh anak. Apabila kita menyentuh emosinya, dia akan lebih selesa untuk berkomunikasi dan lebih terbuka untuk bekerjasama mencari solusi.

17) Puji usaha anak setiap kali dia cuba untuk berkomunikasi atau memberitahu kita sesuatu walaupun apa yang diceritakan mungkin melukakan hati kita.

18) Yakinkan anak yang anda menerima dirinya dan tetap sayangkannya walau apa pun kesilapan yang telah dilakukan. Walau bagaimanapun, dia perlu berubah. Tegaskan bahawa anda ingin membantu dirinya supaya sama-sama dapat menjadi insan lebih baik.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect/

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s