Pendidikan Bermula Dari Rumah

pendidikandarirumah

 

1. LUANGKAN MASA BERSAMA ANAK.

Disiplin berkait rapat dengan perhatian yang diberikan ibubapa kepada anak-anak.
Bagi ibubapa yang bekerja ‘shift’ atau bekerja luar kawasan atau anak tinggal di asrama, tiada alasan sekarang untuk tidak dapat meluangkan ‘masa’ bersama-sama dengan anak-anak. Teknologi semakin canggih sekarang ini dan teknologi menyediakan pelbagai medium untuk kita berhubung dengan anak-anak melalui video dan panggilan.
Sibuk mencari duit bukan lagi alasan.
‘Outstation’ bukan lagi penyebab hubungan yang renggang.

Terdapat juga ibubapa yang “present but absent” terutamanya dalam zaman gajet dan media sosial ini. ‘Technoference’ atau godaan teknologi mengurangkan lagi masa ibubapa yang sudah sememangnya kurang bersama anak-anak.
Bukan sahaja anak ketagih gajet, ibubapa juga tidak boleh meninggalkan gajet.

Ada ibubapa yang menjadi PERMISIF dengan anak kerana merasa bersalah tidak dapat meluangkan masa dengan anak. Mereka takut kiranya mereka tegas dan berkeras anak akan memberontak, anak akan kecil hati, anak akan lari kerana mereka tidak luangkan masa secukupnya.
Anak-anak ini menjadi besar kepala.

Ada juga ibubapa yang menjadi AUTORITARIAN, garang tanpa pertimbangan tidak bertempat kerana ingin membuktikan kepada sesetengah pihak yang dia sebenarnya ibubapa yang peduli, sedangkan dia tidak langsung faham keperluan anak kerana tidak pernah meluangkan masa.
Anak-anak ini memberontak

2. RUMAH PERLUKAN STRUKTUR DAN PERATURAN.

Ibubapa perlu TEGAS DAN KONSISTEN tentang waktu bangun anak, waktu tidur anak, waktu makan, waktu solat, waktu bermain, waktu belajar dan waktu bersama keluarga. Rutin yang sudah dibiasakan dari kecil inilah yang akan mendisiplinkan anak remaja agar tidak keluar malam berpeleseran tanpa haluan. Apabila dari kecil anak dibiarkan atau sering dibawa keluar malam-malam, maka siang atau malam tidak ada bezanya bagi anak.

Jika anak tidak biasa dari kecil dengan hidup berperaturan dalam rumah, maka di sekolah pun dia tidak tahu hidup berperaturan ataupun tidak kisah dan tidak peduli akan peraturan, tidak peduli kesan tindakannya terhadap orang lain.

Kata mereka
“Jika ibubapa saya di rumah pun tidak kisah, kenapa kamu harus kisah?” ataupun
“Ibubapa saya tahu apa yang saya buat, kenapa kamu peduli?”

Apabila anak mengikut peraturan di rumah, perlulah ada pujian dan ganjarannya.
Jika melanggar peraturan di rumah perlulah ada hukumannya.
Peraturan tanpa ganjaran dan hukuman hanyalah senarai yang kelihatan cantik di kertas dan tidak berupaya untuk membentuk tingkah laku anak.

3. DI MANA ADAB?

Banyak adab yang semakin terhakis dalam masyarakat hari ini. Perilaku yang tidak beradab, bahasa yang tidak beradab galak ditularkan dan menjadi kebanggan bagi sesetengah pihak.

Mereka yang lembut dan beradab di anggap lembik dan cengeng, sedangkan mereka yang tidak beradab tidak segan silu mengangkat diri mereka sendiri sebagai hero yang gagah dan pembela.
Bercelaru sungguh masyarakat kita.

Moto “Mati kubur lain-lain” dan “Ini antara saya dengan Allah” dalam konteks yang salah, kian menjadi amalan bagi orang dewasa dan juga remaja yang tidak segan silu memaparkan kehidupan yang tidak beradab dan tidak berakhlak di media sosial.

Walau teknologi berkembang sepesat mana sekalipun, walau ‘urban’ sekalipun diri kita ini, nilai dan adab harus terus ditanam dan dikekalkan dalam rumah. Anak-anak yang belum cukup akal mudah terpengaruh dengan pegangan yang sebegini apabila mereka melihatnya di televisyen dan media sosial.

Bertegaslah dengan adab.
Latih dan bimbing anak untuk menilai amalan yang beradab dan tidak beradab di persekitaran dan di media.

Jika kehidupan ibubapa sendiri penuh kesombongan dan tidak beradab sesama manusia, bagaimana kita mengharapkan agar adab itu ada pada kanak-kanak dan remaja kita?

4. HORMATILAH KANAK-KANAK DAN REMAJA.

Hormat adalah proses dua hala.
Hormat melibatkan orang dewasa menghormati kanak-kanak dan kanak-kanak menghormati orang dewasa.

Disiplin anak berkait rapat dengan rasa hormat anak kepada orang di sekelilingnya.

Dengar pendapat anak, dengar cerita anak, dengar luahan hati anak, dengar rasa tidak puas hati anak, dengar kegembiraan anak, dengar tentang kisah anak di sekolah, kisah anak di tadika, kisah anak di taska, kisah kawan-kawan anak, dan dengar untuk fahami tentang kesukaran dan kekurangan anak.

Kenapa ini penting?
Jika kita mendengar cakap anak, anak akan mendengar cakap kita.
MENDENGAR BUKANLAH MENURUT.

Jikalau anak-anak rasa dihormati oleh ibubapa dan orang dewasa di sekeliling, dia akan tahu bagaimana caranya untuk menghormati orang lain.

Anak yang tidak menghormati orang lain adalah anak yang tidak pernah dihormati. Dia hanya sering dikritik, disindir dikasari, diherdik, dicemuh, dimarah, dan diejek.
Itulah sahaja corak komunikasi dalam kehidupan seharian.

Dia memilih rakan dari kalangan anak-anak lain yang senasib dengannya juga sehingga wujudlah ‘herd mentality’ di mana masing-masing saling menyokong tindakan yang salah dan tidak baik.

5. ANAK PERLUKAN TANGGUNGJAWAB.

Berilah kerja rumah yang bersesuaian dengan usia anak, walaupun anak itu masih kecil.

Anak remaja perlu diberi tanggungjawab. Tanpa tanggungjawab, mereka akan hanya berkurung dalam bilik dengan gajet, dan dengan ‘earphone’ dan akhirnya keluar dengan kawan-kawan apabila kebosanan di rumah.

Apabila anak sudah remaja dan dewasa baru hendak disuruh itu ini, mereka tidak mahu, kerana mereka tidak biasa dilatih dari kecil.

Meminta anak membantu dengan kerja rumah akan membina hubungan yang rapat antara ibubapa dan anak-anak. Walaupun kita ada kudrat dan tenaga untuk melakukan sesuatu tugasan, minta tolonglah dengan anak-anak, beri arahan kepada mereka untuk membantu.

Anak yang tidak diberi tanggungjawab tidak akan faham erti tanggungjawab terhadap diri sendiri, terhadap keluarga, terhadap guru dan terhadap masyarakat. Mereka hanyut dalam dunia mereka sendiri sehingga membawa kerosakan dan kemudaratan.

6. PANTAU KONTEN SKRIN ANAK.

Terlalu banyak bahan dan konten yang tidak sesuai di media dan internet yang mempromosikan perkara-perkara yang bertentangan dengan nilai dan adab masyarakat kita.
Pendedahan kepada konten di media akan menjadi asas disiplin dan tingkah laku kanak-kanak dan remaja. Jika anak-anak dibiarkan menggunakan gajet tanpa tapisan dan pemantauan, mereka akan menjadi sepertimana idola mereka yang ditonton, ditatap dan dikagumi saban hari.

Bahasa yang mereka gunakan juga ditiru sepertimana idola mereka, isyarat tubuh (gesture) juga seperti yang ditunjukkan oleh idola mereka, gaya hidup juga seperti yang diamalkan oleh idola mereka.
Jika positif perilaku idola mereka, maka positiflah perilaku anak-anak juga.

Ibubapa dan orang dewasa perlu menjadi idola yang baik bagi kanak-kanak dan remaja. Mereka memerhatikan kita dan mereka meniru kita.

“Jika orang dewasa boleh, kenapa kami tidak boleh?” soal mereka.
“Jika bahasa dan perangai orang dewasa yang kami lihat tidaklah baik, jadi kenapa kami dihukum jika bahasa dan perangai kami begitu?” soal mereka lagi.

Kemenjadian seorang anak bukanlah bergantung pada satu faktor sahaja. Semua faktor di atas berkait rapat antara satu sama lain dan semuanya terletak di bahu ibubapa sebagai guru dan pendidik utama anak-anak.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect/

Advertisements

Adakah Harus Dibiarkan Sahaja Tingkahlaku Kanak-kanak Kerana Memang Begitu Sifatnya?

Ada yang bertanya saya tentang perkembangan kanak-kanak (child development) yang sering saya kongsikan dalam penulisan saya.

Soalannya adakah apabila kita tahu perkembangan kanak-kanak mengikut usia mereka, itu bermakna kita harus biarkan sahaja tingkah laku mereka kerana kanak-kanak memang begitu sifatnya?

Jawapannya TIDAK. Kita tidak biarkan. 
Saya juga tidak pernah menulis yang kita biarkan tingkah laku mereka.
Saya selalu menulis yang kita perlu faham supaya kita dapat bimbing mereka.

Apabila kita tahu dan faham perkembangan kanak-kanak (child development) dari aspek fizikal, emosi, sosial, intelektual, dan rohani mereka, maka kita boleh fikirkan apakah kaedah yang SESUAI DAN EFEKTIF untuk anak tersebut.

Kaedah yang sesuai dengan usia anak tersebut, sesuai dengan pembawaan anak tersebut, sesuai dengan tahap perkembangan anak tersebut, sesuai dengan keupayaan anak tersebut, sesuai dengan emosi anak tersebut, sesuai dengan persekitaran anak tersebut dan sesuai dengan tahap pemikiran anak tersebut.

Semua kanak-kanak berkembang pada kadar yang berbeza-beza.

Ada ketikanya kita boleh menggunakan 1 kaedah yang sama ke atas 5 orang kanak-kanak.

Ada ketikanya pula kita perlu menggunakan 5 kaedah yang berbeza ke atas 5 orang kanak-kanak yang berbeza.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect/

UPIN & IPIN Keris Siamang Tunggal – Memahami 1001 Aksi dan Emosi Kanak-kanak.

UpinIpin

Tersenyum saya membaca hantaran Facebook seorang ayah tentang anaknya yang kehairanan memikirkan seekor ayam jantan yang “boleh keluar telur” ketika babak cemas filem Upin Ipin – Keris Siamang Tunggal.

Bagi yang telah menonton filem ini, anda tentu masih ingat akan babak tersebut bukan?

Upin dan Ipin berusia 5 tahun.

Anak yang kehairanan memikirkan sifat ayam jantan yang berlawanan dengan fitrah ayam itu juga seusia Upin dan Ipin.

Saya yakin ramai lagi kanak-kanak yang tertanya-tanya persoalan yang sama apabila menonton babak tersebut.

Apakah perkembangan dan sifat semulajadi kanak-kanak yang boleh anda pelajari dari filem terbaru Upin & Ipin ini?

 

PERKEMBANGAN INTELEKTUAL

Anak-anak yang menjangkau usia Upin dan Ipin sudah mula dapat mengesan perbezaan antara realiti dan fantasi.

Mereka sangat OBSERVEN (memerhati) dan tinggi SIFAT INGIN TAHU.

Mereka mudah terpesona dengan proses dan tertarik untuk memahami ‘cause and effect’ (kesan dan akibat). Ini merupakan sebahagian dari PERKEMBANGAN INTELEKTUAL yang sihat pada kanak-kanak usia ini.

Dalam filem ini, TINDAKAN IMPULSIF  (bertindak tanpa berfikir)  yang terzahir dari sifat ingin tahu tentang keris milik Atok telah membawa Upin, Ipin, Ehsan, Fizi, Mail, Jarjit, Mei Mei dan Susanti ke dimensi yang asing dikenali sebagai Inderaloka.

Anak-anak yang tinggi sifat ingin tahu banyak bertanya soalan kerana pada usia ini mereka sangat dahagakan ilmu pengetahuan.

Mereka juga banyak bereksperimentasi bagi mendapatkan jawapan kepada persoalan mereka tentang persekitaran.

Sifat sebegini harus dipupuk dalam diri kanak-kanak ini kerana menurut PERKEMBANGAN PSIKOSOSIAL, kanak-kanak berusia di antara 3-6 tahun berada dalam fasa INISIATIF VS RASA BERSALAH (Initiative vs Guilt).

Jika usaha atau inisiatif mereka dihargai, dipuji dan dipupuk oleh orang dewasa, keyakinan diri mereka akan berkembang dengan positif dan mereka yakin untuk terus berusaha.

Jika eksperimentasi mereka dihalang, soalan mereka tidak dilayan, usaha mereka tidak disokong dan kreativiti mereka tidak dihargai maka mereka akan merasa diri mereka menyusahkan orang dewasa yang mereka sayangi dan percayai.

Mereka akan hanya berpuas hati sekadar menjadi pengikut dan tidak yakin untuk memimpin.

 

Tip #1

Namun, dalam bereksperimentasi, tindakan yang mereka ambil adakalanya boleh membahayakan keselamatan diri mereka. Oleh itu ibubapa harus bijak mencari keseimbangan antara menyokong inisiatif anak dan memastikan agar keselamatan mereka terjamin. Ibubapa juga harus menyediakan persekitaran dan peralatan yang selamat untuk mereka terokai.

Mungkin anda juga perasan babak di mana betapa terujanya anak-anak ini duduk untuk mendengar kisah yang ingin diceritakan oleh Bawang Merah.  Kaedah penceritaan ataupun Story Telling adalah kaedah pengajaran yang sangat efektif dan amat disukai oleh kanak-kanak.

 

PERKEMBANGAN FIZIKAL

Kisah Upin dan Ipin sinonim dengan pengembaraan yang penuh dengan aksi, emosi dan drama. Pengembaraan ataupun penerokaan merupakan JIWA dunia kanak-kanak. Tidaklah lengkap kehidupan seorang kanak-kanak itu tanpa BERGERAK, BERMAIN dan MENEROKA dunia mereka yang tersendiri.

Dari segi PERKEMBANGAN FIZIKAL, anak-anak seusia Upin dan Ipin memiliki BANYAK TENAGA untuk bergerak melakukan aktiviti.

Mungkin anda juga sering tertanya-tanya dari manakah anak kecil anda memperolehi tenaga yang  begitu banyak. Adakalanya anda sudah hampir pengsan kepenatan tetapi anak masih lagi cergas dan cerdas tanpa perlu di‘charge’.

Anak usia ini sudah berupaya mengawal tubuh badan mereka dengan sendiri. SKIL KESEIMBANGAN dan KOORDINASI mereka juga telah berkembang dengan baik. Keupayaan mereka untuk memanipulasikan fizikal mereka menjadi pendorong mereka untuk lebih aktif bergerak untuk bermain, meneroka dan mengembara seperti yang dapat dilihat dalam filem dan juga siri Upin dan Ipin.

 

Tip #2

Galakkanlah anak kecil anda untuk keluar bermain di luar. Bawalah mereka ke taman, ke kawasan kampung, menjelajah sungai, menikmati pantai dan lautan dan meneroka hutan, bukit bukau. Hindari ‘Nature Deficit Disorder’ iaitu satu bentuk kecelaruan yang banyak berlaku sekarang ini  di mana kanak-kanak tidak cukup terdedah kepada alam sekitar angkara penggunaan peranti digital tanpa batasan.

Jika anda mendapati anak anda menghadapi kesukaran untuk menggunakan tubuh badan mereka seperti kanak-kanak lain ataupun pergerakan mereka agak janggal dapatkanlah bantuan dan intervensi dari Jurupulih Cara Kerja (‘Occupational Therapist’). Mereka boleh membantu.

 

PERKEMBANGAN SOSIAL

Kanak-kanak seusia Upin, Ipin dan rakan-rakan, tidak melihat perbezaan warna kulit, bangsa dan agama sebagai penghalang untuk mereka bersosial.

Mereka akan berkawan dengan sesiapa sahaja asalkan matlamat mereka untuk BERMAIN tercapai. Bermain tidak kenal perbezaan tetapi hanya memerlukan persamaan.

Senario ini dapat dilihat dengan jelas dalam pengembaraan dan penceritaan kisah Upin dan Ipin bersama rakan-rakan yang datangnya dari pelbagai latar belakang bangsa dan budaya.

Jika anda terjumpa dengan kanak-kanak yang tidak berkawan dan tidak bermain disebabkan oleh perbezaan ini maka kemungkinan besar kanak-kanak itu sudah dipengaruhi oleh orang dewasa di sekeliling mereka dengan pemikiran yang membeza-bezakan sesama manusia.

Kanak-kanak usia ini juga sudah mula membentuk ‘geng’ yang rapat untuk bermain bersama sama.

Mereka banyak dipengaruhi dan mempengaruhi antara satu sama lain.

Permainan mereka menjadi semakin kompleks dan imaginatif

Mereka juga berupaya merangka pelan untuk mencapai sesuatu matlamat – seperti menewaskan Raja Bersiong dan kuncu-kuncunya untuk mempertahankan Keris Siamang Tunggal milik Atok dalam filem ini.

Pada masa yang sama juga anak-anak usia ini cuba memperluaskan lagi jaringan sosial mereka merangkumi kanak-kanak dan orang dewasa yang boleh mereka percayai.

Ketika Upin berkeras enggan menyerahkan keris apabila diminta oleh Pendekar Reriang dengan ungkapan dialog tegas “TAK NAK. SIAPA KAU?” dia bukanlah menyoal identiti lelaki tersebut tetapi itu merupakan satu penegasan bahawa “AKU TIDAK PERCAYAKAN KAU.”

Kanak-kanak pada usia ini TINGGI KEAZAMANnya dan tidak teragak-agak untuk ‘BERDEBAT’ dengan orang dewasa apabila dia merasa tidak selesa dan tidak selamat di samping orang dewasa tersebut. Mereka akan cuba untuk membina batasan yang kukuh untuk melindungi diri mereka sendiri.

 

Tip #3

Sikap BERPRINSIP dan tegas begini harus digalakkan pada zaman ini di mana ramai kanak-kanak menjadi mangsa individu yang tidak bertanggungjawab dan cuba mengambil kesempatan ke atas kanak-kanak.

Adakah anak anda memiliki sifat yang sebegini?

 

Tip #4

Walaupun anak-anak usia ini

  • bijak mengatur langkah dan perancangan
  • yakin bersosial
  • yakin untuk berkomunikasi
  • berupaya untuk menterjemahkan apa yang dilihat dan apa yang berlaku di sekeliling mereka

tetapi akan ada ketikanya konflik yang mereka hadapi adalah terlalu berat untuk mereka selesaikan sendiri kerana ia di luar kemampuan perkembangan mereka.  Mereka memerlukan sokongan, galakan, bantuan, bimbingan dan dokongan daripada  orang dewasa.  Gabungan kerjasama di antara kanak-kanak dan orang dewasa dalam menyelesaikan konflik dan masalah telah ditonjolkan dengan jelas dalam filem ini.

Apa yang penting, KERJASAMA.

 

PERKEMBANGAN EMOSI

Melalui kisah Keris Siamang Tunggal ini juga kita dapat menyaksikan warna-warni EMOSI yang dipamerkan oleh kanak-kanak usia awal ini. Mereka mempamerkan rasa gembira, marah, takut, sedih, panik, gelisah, teruja, simpati, terpesona, kaget, cemas, hiba, dan pelbagai emosi lagi yang sememangnya anugerah Allah kepada manusia tidak kira dewasa ataupun kanak-kanak. Kanak-kanak ini juga tidak menyembunyikan emosi mereka. Ada ketikanya mereka meluahkannya terutamanya apabila emosi negatif ini mengganggu  mereka.

Ungkapan ‘TAKUT’ beberapa kali diucapkan oleh Upin, Ipin dan rakan-rakan apabila berhadapan dengan momen yang sememangnya menakutkan bagi anak kecil seusia mereka.

Mengikut teori psikologi apabila seorang anak tahu apa yang dirasainya lalu menyebut atau mengungkapkan emosi itu, maka emosi negatif yang dirasai itu akan lebih mudah diatasi dengan penyelesaian masalah berbanding memendam perasaan itu seorang diri.

 

Tip #5

Apabila anak anda merasa takut, marah, sedih, atau kecewa, akui emosi mereka. Jangan menidakkannya. Bantu mereka untuk mengungkapkannya dan bimbing mereka melalui proses penyelesaian masalah. Jika emosi ini dipaksa untuk dipendamkan, masalah yang mencetus emosi itu tidak akan selesai.

Mungkin masalah mereka remeh bagi kita tetapi bagi anak kecil yang kurang pengalaman dan kurang pengetahuan, masalah tetap masalah.

Apabila memasuki usia 4 tahun, kanak-kanak sudah BERUPAYA UNTUK MERASA SIMPATI DAN EMPATI terhadap orang lain yang menghadapi kesukaran ataupun bersedih dan terluka.

Upin dengan jelas begitu tersentuh mendengar kisah Mak Deruma yang menyesal kerana telah menyumpah anaknya menjadi batu. Mungkin Upin merasa sayu mengenangkan Opah yang juga telah kehilangan anaknya, ataupun mungkin dia tersentuh kerana dia juga kehilangan kedua-dua ayah dan ibunya.

Hanya yang memahami dapat merasai.

Itulah EMPATI.

Tanpa rasa simpati dan empati maka adalah sukar untuk kanak-kanak membesar sebagai individu yang boleh bertoleransi, memahami dan berbuat kebaikan dalam kehidupan. Dari PERKEMBANGAN EMOSI ini jugalah bermulanya PERKEMBANGAN MORAL dalam diri kanak-kanak.

 

Tip #6

Anak kecil boleh merasai perasaan orang lain jika mereka dibesarkan dalam suasana yang penuh dengan kasih sayang, kemesraan, pelukan dan ciuman walaupun mungkin kehidupan mereka tidak semewah mana.

Sungguh ironi di penghujung filem ini apabila Mat Jenin cuba menenangkan Upin yang bersedih dengan ungkapan dialog “Orang lelaki tidak menangis” sedangkan Mat Jenin juga menitiskan air mata ketika keadaan begitu menekan. Tanpa air mata, misteri Keris Siamang Tunggal ini tidak mungkin akan terungkai.

Seperti bait-bait lirik lagu ‘Keris Sakti’ yang didendangkan oleh Nakhoda Ragam,

“Pulanglah segera menghalau durjana

AIR MATA merungkai segalanya”

Biarkanlah anak lelaki menangis [1] sekiranya itu dapat menenangkan kesedihan ataupun kekecewaan mereka dari dipaksa agar dipendamkan lalu meletus di saat yang tidak disangka-sangka.

Tahniah Les’ Copaque Production kerana telah menghasilkan filem animasi bertaraf dunia ini.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

[1] Boys Don’t Cty

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect/

Tingkahlaku vs Punca Tingkahlaku

puncatingkahlaku

Tingkah laku anak-anak yang dapat kita lihat adalah seumpama hujung bongkah ais yang kelihatan di permukaan air. Apa yang kelihatan hanyalah sebahagian kecil dari bongkah ais tersebut. Bahagian yang terlindung di dasar adalah lebih besar dan signifikan.

Jika kita ingin membantu anak memperbetulkan tingkah lakunya ataupun jika kita ingin mencari solusi kepada cabaran yang dialami oleh anak, kita perlulah faham apakah punca dan penyebab tingkah laku tersebut. Kegagalan kita untuk mengenalpasti punca sebenar tingkah laku akan mengakibatkan kegagalan kaedah yang kita gunakan untuk memperbetulkan tingkah laku anak.

Menggunakan kaedah yang tidak sesuai dengan punca tidak akan mengubah apa-apa. Anak tetap juga begitu dan kita akan merasakan diri gagal.

Sebagai contoh, jika anak selalu meragam kerana letih dan kurang tidur, penyelesaiannya adalah dengan memastikan anak cukup rehat dan tidur, bukannya dengan merasuah anak dengan ais krim.

Jika anak tidak mendengar cakap kita kerana anak tidak faham apa sebenarnya yang kita mahu dia lakukan, penyelesaiannya adalah dengan menerangkan langkah demi langkah sehingga dia faham, bukannya dengan memarahinya semata-mata.

Jika anak selalu memberontak kerana ‘self esteem’ atau percaya dirinya rendah, penyelesaiannya adalah dengan membantu anak untuk mengenalpasti kebaikan dan kelebihan diri yang dimiliki, bukannya dengan mengenakan tindakan disiplin yang hanya merendahkan lagi yakin dan percaya dirinya. Lebih parah lagi jika tindakan disiplin itu memalukan dia di khalayak ramai.

Ini adalah di antara contoh yang boleh saya berikan. Banyak lagi punca dan penyebab tingkah laku.

Setiap solusi mestilah berkaitan dengan punca.
Jika tidak, anak tetap akan kekal begitu dan tidak berubah.

“Insanity is doing the same thing over and over again but expecting different result.” – Anonymous.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

18 Tips Komunikasi Yang Membina ‘Connection’

Banyak salah faham, andaian, tuduhan dan persengketaan timbul dalam keluarga disebabkan oleh komunikasi yang longgar antara suami isteri dan juga antara ibubapa dan anak-anak. Komunikasi memerlukan usaha dan keazaman. Komunikasi yang positif di antara ibubapa dan anak bukanlah satu ‘common sense’ kiranya ia tidak pernah diamalkan.

18tipbinaconnection

Berikut adalah di antara panduan yang boleh diamalkan sekiranya kita ingin berusaha untuk membina ‘connection’ dengan anak-anak dan sekaligus mencari ‘solution’ bagi cabaran yang mungkin dihadapi oleh anak-anak, baik anak kecil mahupun remaja.

1) Sentiasa tunjukkan yang kita berminat untuk mengetahui tentang diri anak, tentang rutin hariannya, tentang kesukaannya, tentang minatnya dan turut sama terlibat dengan aktiviti yang disukai dan diminati.

2) Ingatlah tahap pemikiran dan pemahaman anak adalah berbeza daripada kita.
Setiap perkara yang diperkatakan dan diceritakan oleh anak adalah penting bagi dia walaupun perkara itu kelihatan remeh bagi kita.

3) Apabila anak ingin bercerita atau bertanyakan sesuatu perlahankan suara TV atau berhenti seketika (‘pause’) apa yang sedang ditonton. Letakkan telefon bimbit atau sebarang barang bacaan dan hentikan tugasan yang sedang dilakukan.

4) Apabila anak ingin berbincang atau memberitahu sesuatu perkara yang penting, jangan jawab panggilan telefon melainkan ia adalah urusan antara hidup dan mati. Komen atau ‘like’ anda pada status media sosial atau whatsapp grup boleh ditunda.

5) Berbicaralah dengan anak dalam keadaan ‘private’ tanpa orang lain di sekeliling melainkan ada keperluan untuk orang lain berada di situ untuk turut sama berbincang. Komunikasi menjadi lebih efektif apabila ia berlaku one-to-one.

6) Memalukan anak atau bercerita tentang kesilapan dan kelemahan anak di hadapan orang lain hanya mewujudkan dendam dan persengketaan dan mewujudkan jurang komunikasi

7) Berdiri sama tinggi atau duduk sama rendah dengan anak apabila berbicara dengannya supaya mata boleh bertentang mata. Bicara dari mata akan turun ke hati.

8 ) Jika dalam keadaan terlampau marah, tangguhkan dahulu sebarang perbincangan dengan anak. Manusia tidak berupaya untuk fokus dan berfikir dengan waras dan objektif ketika sedang marah. Beritahu anak yang anda akan bercakap tentang isu tersebut apabila sudah tenang. Jangan ditangguhkan terlalu lama sehingga anak merasakan bahawa isu itu adalah perkara kecil.

9) Badan yang keletihan memerlukan kita berusaha dengan lebih untuk memberi tumpuan dan mendengar dengan baik apa yang diperkatakan oleh anak. Jika masanya tidak sesuai, tangguhkan dahulu buat seketika sehingga bertenaga kembali. Emosi mudah tercuit dek badan yang letih. Jangan ditangguhkan terlalu lama kerana anak akan merasakan yang kita tidak peduli.

10) Dengar sehingga habis apa yang cuba disampaikan oleh anak sebelum kita mencelah. Ini juga akan menjadi teladan supaya anak mendengar dahulu apa yang ingin kita perkatakan.

11) Elakkan dari bertanya “Kenapa berbuat begitu?” sebaliknya fokuskan kepada ‘apa yang berlaku’. Kadang-kadang anak tidak punya jawapan kepada soalan “kenapa dia berbuat begitu”. Sesetengah anak melakukan sesuatu secara ‘impulsive’ tanpa berfikir terlebih dahulu.

12) Jika anda sudah punya maklumat tentang sesuatu perkara berkaitan dengan anak, kemukakan apa yang anda dengar atau tahu sahaja kepada anak bukannya apa yang anda andaikan. Andaian dan jangkaan yang tidak tepat hanya akan bertukar menjadi tuduhan yang merenggangkan hubungan dan menyukarkan penyelesaian masalah.

13) Kurangkan berfalsafah meleret-leret soal moral kepada anak kerana ia akan membuatkan anak kurang mahu bercerita dan berkongsi sesuatu kesilapan yang telah dilakukan kerana takut diadili oleh falsafah anda. Fokuskan pada kesilapan dengan tujuan untuk mencari solusi.

14) Jangan menggunakan label ‘lembab’, ‘bodoh’, ‘malas’, ‘bengap’ dan sebagainya kerana label yang sebegini akan menjadi sebati dengan anak sehinggakan ia membentuk keperibadian anak sepertimana yang selalu disebut.

15) Tekankan kepada anak bahawa anda sentiasa bersedia untuk mendengar dan berkomunikasi dengannya secara terbuka. Walaupun anak anda bukan jenis yang banyak cakap dan bercerita, tekankan juga supaya dia tahu anda tetap ada bila diperlukan.

16) Terima dan akui semua emosi yang diluahkan oleh anak. Apabila kita menyentuh emosinya, dia akan lebih selesa untuk berkomunikasi dan lebih terbuka untuk bekerjasama mencari solusi.

17) Puji usaha anak setiap kali dia cuba untuk berkomunikasi atau memberitahu kita sesuatu walaupun apa yang diceritakan mungkin melukakan hati kita.

18) Yakinkan anak yang anda menerima dirinya dan tetap sayangkannya walau apa pun kesilapan yang telah dilakukan. Walau bagaimanapun, dia perlu berubah. Tegaskan bahawa anda ingin membantu dirinya supaya sama-sama dapat menjadi insan lebih baik.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect/

Faedah Kebosanan

FaedahBosan

Tahukah anda rasa bosan yang dialami oleh kanak-kanak adalah baik untuk perkembangan kognitif (pemikiran) mereka?

Untuk mengatasi rasa bosan kanak-kanak akan:

1) Menggunakan pemikiran kreatif (creative thinking) untuk memikirkan idea dan aktiviti yang unik dan di luar dari kebiasaan.

2) Menggunakan kapasiti imaginatif (imaginative capacity) untuk membayangkan, melakonkan, meniru watak, karakter dan pekerjaan yang pernah dilihat atau didengari. Imaginasi juga mendorong penggunaan bahan yang pelbagai untuk membentuk dan membina sesuatu rekaan. Selain itu, imaginasi juga memupuk penggunaan bahasa dan perkataan untuk meluahkan dan menyampaikan perasaan dan pemikiran.

3) Mempraktikkan kemahiran penyelesaian masalah (problem solving) bagi merancang dan mencapai sesuatu matlamat yang cuba dicapai.

Selain itu, percubaan untuk mengatasi rasa bosan juga mengajar kanak-kanak untuk:

4) bergantung kepada diri sendiri dan tidak berharap untuk sentiasa dihiburkan oleh ibubapa atau orang lain.

5) membina ketahanan jiwa (resilience) ketika melalui saat yang sukar dan menekan.

Jika kita sering menyogok kanak-kanak dengan gajet atau TV ketika waktu lapang atau apabila mereka kebosanan, kita terlepas peluang untuk memupuk skil penting bagi membina perkembangan kognitif mereka.

Berilah peluang untuk mereka merasa bosan dan memikirkan cara untuk mengatasi kebosanan.

Tentu ada sahaja idea yang dapat mereka fikirkan dengan sendiri.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect/

Terlebih Kasih Sayang

terlebihkasihsayang

Tidak ada istilah ‘terlebih kasih sayang’ dalam mendidik dan membesarkan anak-anak.
Kasih sayang seorang ayah dan ibu adalah sesuatu yang tidak ada batasan dan tidak boleh diukur tahap tertingginya. Kasih sayang adalah satu rahmat yang dianugerahkan Allah kepada ayah dan ibu yang harus dilimpahkan kepada anak-anak. Melimpahi anak-anak dengan belaian dan kasih sayang tidak akan membuatkan anak menjadi manja atau melampau. Anak menjadi manja kerana sifat semulajadinya begitu atau pun kerana dia kurang perhatian, belaian dan kasih sayang daripada ayah dan ibu. Anak menjadi melampau kerana dia kurang perhatian, belaian dan kasih sayang ayah dan ibu.

‘Terlebih kasih sayang’ tidak akan memudaratkan anak-anak kerana ia satu keperluan utama bagi mereka.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect/