Kisah Seorang ‘Hero’

Sepuluh tahun lalu dialah ‘hero’ di kampung. Cakap orang langsung tidak diendahnya. Walaupun baru berusia 6 tahun ketika itu, habis serata pelusuk kampung di jelajahnya dengan basikal. Kata ayah dan ibunya anak itu sukar untuk dikawal. Jatuh, luka, kemalangan adalah perkara biasa. Kata orang kampung dia tidak rasa sakit seperti orang lain. Deria kurang sensitif. Oleh sebab itulah kemalangan langsung tidak menghairankan bagi dia. Bagaimana dia hendak berhenti jika rasa sakit yang menghalang kanak-kanak lain tidak dirasakan olehnya. Apabila menginjak ke usia 10 tahun dia mula bercampur dengan remaja yang liar. Dia mula merokok dan merayau sehingga ke pagi. Dia tetap ‘hero kampung’ yang sukar dihalang dan dikawal.

herokampung

Kredit Gambar: Youtube

Lama kami tidak bertemu dengan dia.

Pada Hari Raya ke 3 baru-baru ini suami saya disapa oleh seorang anak muda yang wajahnya seakan kanak-kanak hero kampung itu dulu.
Benarlah itu dia.
Tetapi pertemuan kali ini berbeza, kerana suami bertemu dengan dia usai solat subuh berjemaah di masjid. Bukan calang-calang anak muda yang akan bersolat berjemaah di Masjid. Orang tua juga ‘liat’, apatah lagi anak muda yang hidupnya masih ingin berseronok dibuai mimpi.
Apatah lagi anak muda yang latar belakang masa kecilnya ‘liar’ sebegitu. Setelah berbual, rupanya anak muda ini akan ke Indonesia kerana akan melanjutkan pelajaran dalam bidang agama. Kata suami, dia kelihatan sungguh tenang dan berbeza dari dulu.

Dulu ramai yang gusar dan bercakap-cakap tentang dia. Bimbang kiranya tingkah lakunya yang sukar dikawal itu hanya akan membawanya ke kehidupan dalam penjara.
Tidaklah diketahui bila dan bagaimana ‘turning point’ hidupnya sehingga dia berubah.

Manusia boleh berubah. Anak-anak kita juga boleh berubah.
Siapa dan bagaimana anak semasa kecil tidak semestinya berterusan sehingga dewasa.

Berusaha dan berdoalah semoga anak kecil yang baik akan berterusan menjadi baik dan anak kecil yang sukar dikawal akan berubah menjadi lebih baik.
Itulah tanggungjawab kita.
Anak-anak adalah ujian buat kita dan perjalanan kita sebagai ibubapa tidaklah mudah sentiasa.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect

AEON Tebrau – Pokok Pangkalnya Adalah Empati (Empathy)

aeon

Kredit Gambar: NST

Empati adalah keupayaan manusia untuk mengenalpasti, memahami dan menyelami perasaan dan kesusahan orang lain.
Adanya empati ini membantu manusia untuk memiliki tingkah laku prososial yang datangnya dari dalam diri sendiri dan tanpa dipaksa oleh sesiapa. Empati inilah yang menjadikan manusia bertamadun sifatnya.

Sifat ini bermula dari kecil lagi. Banyak kajian menunjukkan ia bermula dari peringkat usia awal kanak-kanak.
Inilah usia kritikal di mana tingkah laku prososial dipupuk sehingga terpateri di jiwa seorang insan sebagai satu nilai.
Inilah usia kritikal bila mana sel-sel otak atau jaringan neural terbentuk. Apabila jaringan neural yang membentuk empati ini dihubungkan dari kecil melalui aktiviti-aktiviti yang menggalakkannya dan berterusan digalakkan oleh ibubapa dan guru untuk diamalkan oleh anak-anak, sifat empati ini akan kekal sehingga tua. Tetapi kiranya dipupuk waktu kecil tetapi tidak diamalkan, jaringan neural ini akan dicantas apabila memasuki usia remaja bilamana otak manusia melalui proses penstrukturan semula.

Menurut kajian psikologi ada banyak sebab empati ini boleh hilang atau tidak pernah ada langsung dalam diri seseorang. Walau bagaimanapun saya tertarik dengan satu kajian yang dijalankan oleh pengkaji-pengkaji dari University of Cardiff dan dibentangkan di konferens tahunan Society for Endocrinology pada tahun 2016.

Dalam kajian tersebut, mereka menganalisa tingkah laku pesakit-pesakit yang menghidap penyakit yang menyebabkan turunnya paras hormon oksitosin. Hormon oksitosin ini juga dikenali sebagai ‘love hormone’ atau hormon kasih sayang. Sejurus selepas lahir, kita mendapat bekalan oktison atau hormon kasih sayang ini daripada sentuhan dan belaian ibu kita dan juga melalui susu ibu. Sesungguhnya kasih sayang dan ibu tidak dapat dipisahkan.

Walau bagaimanapun, setelah dikaji, pesakit-pesakit yang mempunyai kadar oksitosin yang rendah ini juga didapati tidak dapat menyempurnakan tugasan yang melibatkan empati atau memahami perasaan orang lain, dengan baik. Pengkaji mencadangkan agar mereka diberikan penambahan ataupun gantian oktison untuk membantu kesihatan psikologi mereka supaya dapat dikembalikan empati itu dalam diri mereka.

Bila dikaitkan kajian tersebut dan kejadian di AEON Tebrau semalam, maka marilah kita cukupkan malah limpah ruahkan kasih sayang kepada anak-anak kita supaya mereka membesar malah menua sebagai generasi yang mempunyai empati yang tinggi terhadap orang lain. Anak-anak memerlukan banyak sentuhan, pelukan dan ciuman tidak kiralah lelaki atau perempuan, kecil, remaja atau dewasa. Tidak ada hukum yang mengatakan haram memeluk dan mencium anak sebagai seorang ayah dan ibu yang waras akal fikirannya.

Galakkan anak-anak kita supaya banyak berinteraksi dengan manusia dan bukannya dengan mesin supaya mereka lebih peka dan memahami perasaan dan kesusahan manusia.

Kiranya berlaku lagi kejadian seumpama di AEON Tebrau satu hari nanti, anak kita yang mempunyai empati yang tinggi ini akan berfikir :
“Kasihan dengan pekerja-pekerja di sini. Aku tidak boleh menyusahkan mereka. Mereka juga manusia yang mempunyai hati dan perasaan.”

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy
Link berita: https://www.nst.com.my/news/nation/2018/04/356368/aeon-tebrau-city-left-shambles-after-tmj-sponsored-shopping-binge

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect

Bapa Ketagih Pornografi

Agak kerap saya mendengar rintihan para isteri dan ibu yang diluahkan kepada saya tentang ketagihan pornografi oleh si suami yang juga ayah kepada anak-anak. Isteri kecewa, menjeruk rasa, putus harapan dan rasa tidak bernilai bagi suami.

Sebagaimana dadah dan alkohol, ketagihan pornografi juga melalui proses yang sama. Ketagihan tetap ketagihan.

suamiporno

Saya pernah bertanya pakar dalam NGO yang banyak menguruskan kes penderaan seksual, adakah pornografi sesuatu yang peribadi dan tidak melibatkan orang lain? Adakah pornografi hanya ‘merosakkan’ individu yang ketagih dan bukannya orang lain?

Jawapannya, TIDAK.
Pada awalnya ia bersifat aktiviti individu tetapi mereka yang ketagih ini tidak akan pernah puas dengan apa yang ditonton. Sebagaimana ketagihan dadah, semakin lama ketagih, semakin tinggi dos yang diperlukan, begitu juga dengan pornografi. Ada yang melampiaskan nafsu pada darah daging sendiri apabila berada di kemuncak ketagihan. Isteri sudah tidak memberi apa-apa makna lagi. Isteri hanyalah pada lafaz “Aku terima nikahnya…”

Bagaimana ayah yang ketagih pornografi boleh berfungsi sebagai seorang ayah yang baik? Saraf otak mereka rosak, karakter mereka berubah disebabkan pornografi, dan mereka juga hilang minat untuk menjadi seorang ayah. Minat mereka hanyalah pada ketagihan mereka sahaja. Usaha mereka hanyalah mencari apa yang dapat memenuhi keinginan serakah mereka sahaja. Mereka tidak dapat berfungsi sebagai manusia yang normal.

Menjadi ibubapa memerlukan komitmen yang sangat tinggi.
Menjadi ibubapa memerlukan kita menjadi ‘role model’ yang baik bagi anak-anak.
Menjadi ibubapa memerlukan kita menjadi pemimpin dan imam dalam keluarga.
Menjadi ibubapa menuntut kita melindungi anak-anak daripada pengaruh yang merosakkan anak, walau dengan nyawa kita sekalipun.

Jika demikian, di mana kedudukan keluarga dan anak-anak dalam kehidupan suami dan ayah yang ketagih pornografi?
Emosi isteri dan ibu juga terganggu disebabkan ketagihan ini.
Anak-anak sudah tentunya akan terkesan dengan tiadanya harmoni.

Jangan malu untuk mendapatkan bantuan pakar. Malulah dengan Allah SWT jika tiada usaha untuk memperbaiki diri.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect

“Be A Man” & “Boys Don’t Cry”

BE A MAN!!

“Boys sepatutnya ‘tough’”
“Boys mana boleh merengek. Lembik”.
“Tak ‘macho’ lah kalau boys tak patah tangan kaki”. “Paling-paling pun luka”.
“Biasalah boys kena buli. Barulah anak jantan”.
“Boys don’t cry”.

manup

Kita sering berkata “Boys will be boys”, “Boys memang macam tu”.

Itu adalah sebuah penerimaan tentang ‘boys’ dalam masyarakat. Berpandukan kata-kata ini, anak lelaki dari usia kecil lagi akan membina konsep diri (self concept/self belief), nilai dan persepsi tentang bagaimana seharusnya mereka berkelakuan dan bagaimana seharusnya mereka respon kepada situasi yang menekan. Mereka terpaksa jadi ‘tough’, ‘be like a man’ sehingga terpaksa mengorbankan sisi sensitif dalam diri mereka.

Mereka dipaksa menyembunyikan emosi negatif kerana tidak mahu dikatakan lembik sedangkan sisi lembut dan sensitif inilah yang sangat diperlukan dalam membina perhubungan yang sihat apabila berkahwin dan berkeluarga kelak.

Sisi sensitif inilah yang menjadi benteng dari menjadi pelaku keganasan rumahtangga dan apa saja bentuk kezaliman fizikal, mental, emosi dan seksual dalam keluarga dan masyarakat. Akibat dari penindasan sisi sensitif inilah boys malu untuk mendapatkan bantuan apabila emosi mereka terganggu, baik daripada ibu, ayah, guru, kaunselor, kawan, atau sesiapa saja yang rapat dengan mereka kerana bukankah mereka tidak patut rasa sedih? Bukankah mereka tidak ‘macho’ apabila beremosi?

Kita selalunya lebih terbuka untuk berbicara tentang isu perasaan dengan anak perempuan. Kita tidak bercakap tentang perasaan dengan anak lelaki.
Menangis adalah urusan orang perempuan, kata kita.
Orang perempuan suka beremosi, kata kita.
Anak lelaki lantas menyembunyikan perasaan mereka kerana adalah menjadi satu kesalahan apabila anak lelaki menunjukkan emosi dan berbicara tentang perasaan mereka.

Mereka tidak meluahkan kesedihan, kekecewaan dan kemarahan mereka dan membiarkan ia terus membarah dalam jiwa. Lama-kelamaan mereka menjadi tertekan kerana tidak tertanggung perasaan itu. Dalam keadaan tertekan itu akan ada yang mencuba penyelesaian pintas mengambil nyawa sendiri. Ada juga yang menjadi pembuli kerana mereka perlu buktikan kepada orang lain yang mereka ‘tough’ dan ‘be a man’ untuk menutup kesedihan mereka.

Anak-anak tidak dilahirkan dengan skil untuk mengurus emosi. Mereka perlu diajar cara untuk mengendalikan emosi mereka. Emosi mereka perlu diakui. Mereka harus faham apa yang mereka rasa. Emosi yang tidak dilayan hanya akan meletup suatu masa nanti. Dan apabila ia meletup, mereka tidak bersedia untuk menghadapinya kerana mereka tidak pernah diajar cara untuk mengendalikannya.

Menurut Dr. Christia Brown, seorang pakar dalam bidang Developmental Psychology dari University of Kentucky, sebelum usia baligh, kanak-kanak lelaki lebih terdedah kepada depresi berbanding kanak-kanak perempuan. Kita selalu menekan dan menidakkan perasaan mereka.

‘Boys don’t cry’ adalah berlawanan dengan perkembangan semulajadi emosi manusia.

“Dan bahawa sesungguhnya, Dia lah yang menyebabkan (seseorang itu bergembira) tertawa, dan menyebabkan (seseorang itu berdukacita) menangis.”
(Surah An Najm : 43)

Noor Afidah Abu Bakar
Certified Positive Parenting Educator (Parent Practice UK)

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect

Kisah di Wad Kecemasan – Anak-anak Berkomunikasi Dengan Tingkah-laku

Keadaan di Wad Kecemasan hospital pada pagi itu agak lengang. Belum ramai pelawat yang hadir untuk melawat pesakit atau pun mungkin tidak ramai pesakit di wad tersebut untuk dilawati.

kecemasan

Kredit Gambar: HKL

Saya melihat anak itu bermain-main dengan ‘sliding door’ pintu utama untuk masuk ke wad kecemasan. Anak tersebut memetik suis ‘sliding door’ elektronik di bahagian luar untuk masuk ke dalam. Dia kemudiannya memetik suis di bahagian dalam untuk keluar.

Masuk, keluar, masuk, keluar, itu saja yang dilakukannya.
Tidak ada ahli keluarga yang melarangnya.

Apabila terpandang saya memerhatikannya dari tadi, dia tersenyum. Melihat saya membalas senyumannya, dia kembali masuk keluar, masuk keluar seperti tadi tanpa mempedulikan orang lain yang semakin ramai.

Dia kelihatan tidak terkawal. Mungkin dia mengganggu laluan utama wad kecemasan walaupun pada ketika itu orang tidak ramai. Perbuatannya mungkin boleh menyebabkan kerosakan pada pintu elektronik tersebut.

Namun jauh di sudut hati, saya gembira kerana tidak ada petugas atau orang awam yang memarahinya.

Saya teringatkan kisah yang diceritakan oleh Steven Covey dalam buku beliau “7 Habits of Highly Effective People” tentang ‘Paradigm Shift’.

Berikut adalah kisah tersebut yang telah saya terjemahkan.


 

Kisah ini berlaku pada suatu pagi Ahad di atas keretapi bawah tanah di New York. Penumpang-penumpang duduk dengan santai – ada yang membaca surat khabar, ada yang jauh mengelamun, dan ada yang berehat dengan mata terpejam. Keadaan sungguh damai dan tenang sehinggalah seorang lelaki dan anak-anaknya menaiki keretapi tersebut. Anak-anaknya sungguh riuh rendah dan tidak terkawal sehinggakan keadaan tenang dalam keretapi terus bertukar kecoh.

Lelaki tersebut duduk bersebelahan saya dan memejamkan matanya seolah-olah tidak peka dengan apa yang berlaku. Dia tidak menghiraukan persekitarannya. Anak-anaknya terjerit-jerit ke sana ke mari, melontar apa saja yang dicapai oleh tangan dan merampas suratkhabar yang dibaca oleh penumpang lain. Mereka benar-benar mencetuskan huru-hara dalam keretapi namun lelaki yang duduk di sebelah saya langsung tidak berbuat apa-apa.

Sukar untuk sesiapa saja untuk tidak merasa marah dalam situasi sebegitu.
Bagaimana seorang ayah boleh membiarkan anak-anaknya bertindak liar tanpa melakukan apa-apa dan langsung tidak bertanggungjawab?
Sangat jelas kelihatan penumpang-penumpang lain juga merasa tidak selesa dengan apa yang berlaku. Kesabaran saya juga ada batasnya. Akhirnya saya menoleh memandang lelaki di sebelah saya itu lantas bersuara.

“Tuan, anak Tuan benar-benar mengganggu penumpang-penumpang lain. Tidakkah Tuan boleh mengawal mereka walaupun sedikit?”

Lelaki tersebut memandang saya dengan pandangan yang kosong. Dia seolah-olah baru tersedar tentang apa yang sedang berlaku.

“Oh, benar kata saudara. Saya perlu melakukan sesuatu. Sebenarnya kami baru pulang dari hospital. Ibu mereka meninggal sejam yang lalu. Saya tidak dapat berfikir dan saya rasa mereka juga tidak tahu bagaimana hendak menghadapi situasi ini.”

Dapatkah anda bayangkan bagaimana perasaan saya ketika itu? Paradaim saya terus berubah.
Tiba-tiba saya melihat situasi tersebut dengan pandangan yang berbeza. Tingkah laku saya juga berbeza. Rasa marah saya terus hilang. Saya tidak perlu risau tentang kawalan diri dan tingkah laku saya kerana hati saya dipenuhi dengan kedukaan yang dialami oleh lelaki tersebut.

Rasa kasihan dan simpati terus mengalir dalam diri saya.
“Isteri Tuan meninggal? Oh, maafkan saya. Boleh saya tahu apa yang berlaku? Ada apa-apa yang boleh saya bantu?”

Segalanya berubah serta-merta.


 

Inilah sebabnya saya gembira tidak ada yang memarahi anak yang masuk keluar masuk keluar wad kecemasan itu. Entah apa yang bermain di fikirannya. Seperti dalam kisah di atas, dia mungkin juga tidak tahu bagaimana untuk menghadapi situasi yang sedang dilaluinya. Dia menemani ibunya yang tidak sedarkan diri di wad tersebut.

Tahukah anda kanak-kanak berkomunikasi dengan kita melalui tingkah laku mereka? Setiap tingkah laku negatif yang kita lihat pada kanak-kanak adalah disebabkan oleh keperluan mereka yang tidak tertunai. Ketenangan emosi adalah juga satu keperluan yang penting bagi kanak-kanak.

Fahamilah apa yang mendorong tingkah laku kanak-kanak sebelum kita mencemuh, memarahi ataupun menghukum mereka.
Bimbing mereka.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect

Menyoal Bukan Petanda Biadap

Anak-anak yang biasa diasuh dan diasah pemikirannya oleh ibubapa dan guru-guru akan menyoal.

soalan

Kredit Gambar: Google

Akan tiba satu tahap di mana anak akan mula berfikir secara abstrak. Mereka tidak lagi melihat sesuatu yang hanya ada di depan mata sahaja malah dapat membayangkan segala kemungkinan yang tidak kelihatan.

Apabila sampai ke tahap ini mereka akan banyak menyoal dan mempersoalkan.
Mereka akan punya idea dan pemikiran mereka yang tersendiri mungkin berbeza daripada kita.

Galakkan dan sokonglah perkembangan pemikiran ini dan bukannya menekan dengan menyuruh mereka diam.

Menyoal bukan petanda biadap.
Menyoal bermakna pemikiran mereka berkembang mengikut aturan yang normal.
Ajari mereka adab menyoal.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect

‘Empathy’ Adalah Sesuatu Yang Dipelajari – Video

Walaupun anak-anak mempunyai pembawaan dan pemikiran yang tersendiri bersesuaian dengan usia, ’empathy’ adalah sesuatu yang dipelajari.
Tutur kata anak dan tindak balas mereka kepada sesuatu situasi adalah juga dipengaruhi oleh cara KITA bercakap dan bertindak balas.

Bagaimana agaknya respon anak kita?

Mungkin ada sesiapa yang kreatif boleh hasilkan video perbandingan ’empathy’ di kalangan anak lelaki dan anak perempuan Malaysia pula.

 

 

Noor Afidah Abu Bakar
Certified Positive Parenting Educator (Parent Practice UK)

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect