Perlukah ‘Share’ Video?

Sebelum anda, orang dewasa, menyebarkan video tembakan, pembunuhan dan apa sahaja bentuk kekejaman di media sosial TOLONGLAH BERFIKIR lebih jauh.

Ramai kanak-kanak memiliki akaun media sosial walaupun belum sampai usia 13 tahun. 

Ibubapa mereka tidak memantau mereka.

Ada ibubapa yang membiarkan anak-anak mereka MENIPU mengaku lebih tua dari usia supaya mereka dapat ‘sign up’.

Jika mereka dibiarkan menipu, ataupun ibubapa mereka tidak tahu dan tidak memantau, maknanya mereka juga bebas untuk berbuat apa sahaja ‘online’ dan offline tanpa peraturan dan pemantauan.

Bayangkan kanak-kanak mentah tanpa pemantauan yang belum matang pemikiran, mental dan emosi ini, menonton video kekejaman yang dikongsikan oleh orang dewasa di Facebook, Instagram, Youtube, Twitter, Whatsapp dan bermacam-macam platform lagi.

Mereka kemudiannya akan berkongsi sesama mereka pula.

Kesannya sama ada
1) mereka mengalami trauma dan stres kerana adegan itu terlampau membebankan mental dan emosi rapuh mereka dan berterusan melekat dalam ingatan mereka,

ataupun

2) mereka menjadi lali, mencuba dan meniru kerana belum cukup akal untuk membuat keputusan. Ketidakmatangan menyebabkan mereka tidak dapat membezakan baik dan buruk dan tidak dapat membezakan realiti dan fantasi.

Tingkah laku kanak-kanak adalah tanggungjawab orang dewasa. Apabila kanak-kanak dan remaja bawah umur yang sepatutnya masih dipantau bertindak ganas, agresif, kurang ajar, tidak berperikemanusiaan, membuli sehingga tahap mencederakan dan membunuh, orang dewasa di sekeliling mereka baik ‘online’ mahupun offline turut sama bertanggungjawab atas perbuatan mereka.

Berfikirlah sebelum berkongsi elemen keganasan atau lucah
kerana anda mempunyai ‘follower’ di kalangan kanak-kanak mentah.

Ataupun anda tidak kisah masyarakat menjadi musnah?

It takes a village to raise a child.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect/

Pasir Gudang Dan Christchurh

Berceritalah kepada anak-anak anda yang sudah memasuki fasa ‘faham’, akan kejadian yang menimpa penduduk di Pasir Gudang.
 
Berdiskusilah dengan anak tentang makna bertanggungjawab, makna etika, makna peduli, makna cakna, makna kesusahan, makna barakah, makna dan kepentingan menjaga nyawa dan alam sekitar.
Buka peluang untuk anak memberi pendapat dan cadangan penyelesaian masalah.
 
Berceritalah juga bersama anak-anak tentang kejadian yang menimpa penduduk Islam yang menjadi mangsa di Christchurch, New Zealand.
 
Berdiskusilah dengan anak tentang makna kemanusiaan, makna hormat-menghormati, makna saling memahami, makna dan kepentingan menuntut ilmu, makna prihatin, makna empati, implikasi dendam, dan implikasi jiwa yang kacau.
Berbincang dengan anak apakah peranan kita sebagai Muslim dan sebagai manusia, dalam menghadapi isu yang sebegini.
 
Perbincangan yang sebegini akan membina ‘connection’ antara kita dan anak-anak dan juga membina akhlak dan karakter anak-anak.
 
Latihlah anak-anak kita supaya menjadi ‘leaders’ dan bukan hanya ‘followers’.
Anak-anak kita akan mewarisi dunia yang kita tinggalkan untuk mereka.
 
Semoga kita dapat menjadi ‘role model’ yang baik untuk anak-anak kita.
 
Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

Membuli Dan Mengeji Anak-anak

Wahai orang dewasa yang dipenuhi kekaguman terhadap diri sendiri,

Berhentilah membuli dan mengeji kanak-kanak dan remaja yang berbuat silap.
Mengaibkan dan membuli anak itu di alam siber tidak akan menjadikan dia dan anak-anak lain lebih baik.

Tidakkah kamu terfikir mungkinkah anak-anak kita tenat kerana sikap kamu selama ini, wahai orang dewasa yang dipenuhi kekaguman terhadap diri sendiri?

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect/

Seminar Rumahku Syurgaku 2019 anjuran JAKIM

Pembentangan saya di Seminar Rumahku Syurgaku 2019 anjuran JAKIM bertempat di Kompleks Islam Putrajaya.

Bersama Ustaz Zul Ramli, pendakwah bebas dan Dr. Mohd Izwan bin Mohd Yusof, Penolong Pengarah (Kanan) Bahagian Keluarga Sosial dan Komuniti JAKIM.

Jakim

Tahukah anda dalam laporan Indeks Kesejahteraan Keluarga 2016 oleh LPPKN, kawalan gajet dalam keluarga di negara kita masih berada pada tahap sederhana. Ketagihan gajet ini didapati telah meninggalkan kesan kepada keluarga. Kiranya amalan penggunaan gajet tidak diperbaiki, ia boleh meruntuhkan institusi keluarga.

Dapatan ini selari dengan laporan The State of Digital LIfestyle 2018 yang mendapati bahawa pengguna di Malaysia dan India adalah yang paling ketagih peranti digital (gajet).

Perceraian juga banyak berlaku disebabkan oleh krisis yang berpunca dari perhubungan di media sosial terutamanya Facebook dan Whatsapp. Ini merupakan satu cabaran yang besar kepada institusi keluarga.

Malaysia juga berada di tempat paling tinggi di antara negara-negara Asia Tenggara dalam mencari bahan-bahan pornografi di internet. 20 000 visual pornografi di muat naik dan turun dalam sehari. Pornografi akan mempengaruhi pemikiran dan sikap seseorang. Ia bukanlah sesuatu yang peribadi sebaliknya akan membawa implikasi buruk kepada individu di sekeliling mereka yang ketagihan pornografi.

Remaja dan kanak-kanak juga terdedah kepada sexual grooming dan pencerobohan privasi kerana kurang pemantauan oleh ibubapa dan tidak diberi pendidikan oleh ibubapa tentang keselamatan di internet.

Banyak kebaikan yang boleh kita perolehi dari media pada era teknologi digital ini. Walau bagaimanapun jika kita tidak berusaha untuk mengawal jangkamasa penggunaannya dan kontennya, baik oleh suami, isteri ataupun anak-anak, ia akan lebih membawa kemudaratan berbanding kebaikan kepada keluarga kita.

Berusahalah mencari keseimbangan.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect/

“Dengan dosa apakah dia dibunuh?”

greek

Pada zaman Greek purba, anak-anak yang tidak disukai akan kelahirannya ataupun anak-anak yang cacat akan ditinggalkan keseorangan di kawasan-kawasan tertentu seperti dalam hutan atau di tebing sungai. Anak-anak ini dibiarkan dengan harapan dia mati kerana kesejukan, lapar dan dahaga, dibaham binatang buas ataupun diambil dan dijaga oleh ‘Tuhan’ atau sesiapa yang lalu lalang.

Pada zaman Jahiliyah sebelum Islam, anak-anak perempuan ditanam hidup-hidup oleh bapa-bapa mereka kerana kelahiran mereka adalah sesuatu yang memalukan dalam masyarakat. Amalan ini berleluasa sehinggakan Allah berfirman sebagai satu peringatan kepada kita semua:

“Dan apabila anak-anak perempuan yang ditanam hidup-hidup, ditanya – Dengan dosa apakah ia dibunuh?” 

(At Takwir 81: 8-9).

Amalan kuno dan jahiliah ini bukannya sesuatu yang ditinggalkan pada masa lampau tetapi ia masih lagi diamalkan walau beribu-ribu dan beratus-ratus tahun berlalu.

Jiwa dan hati yang bagaimanakah dimiliki oleh orang dewasa yang tergamak berlaku kejam terhadap kanak-kanak yang kehadirannya seumpama Qurrata A’yun atau penyejuk mata buat seluruh ummat manusia?

Menurut kajian yang diterbitkan dalam jurnal Criminal Justice and Behaviour pada March 2017*, individu yang membunuh kanak-kanak (tidak semestinya ibubapa) terdiri daripada mereka yang memiliki tahap kecerdasan (intelligence) yang rendah, memiliki skil komunikasi yang rendah, memiliki keupayaan penyelesaian masalah yang rendah, dan mempunyai masalah kesihatan mental. Ada juga di antara mereka yang biasa didera semasa kecil.

Tindakan mereka lebih banyak didorong oleh emosi dan bukannya dengan akal. Profail ini dijadikan panduan oleh pihak autoriti yang melindungi kanak-kanak untuk mengenalpasti kanak-kanak yang terdedah pada penderaan dan bahaya yang disebabkan oleh orang dewasa.

Ayah dan ibu yang hendak menghantar anak untuk dijaga dan diasuh oleh orang lain, perhatikanlah.

Hanya apabila hati seseorang itu dapat merasakan bahawa Allah melihat, mendengar dan mengetahui setiap tindak tanduk kita, maka kejahatan dan penderaan ini dapat dibendung. Selagi perasaan ini tidak wujud dalam diri, selagi itulah kita sangkakan kita boleh melarikan diri agar terlepas dari sebarang hukuman di dunia.

“Dengan dosa apakah dia dibunuh?”
(At Takwir 81:9)

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect/

* Azores-Gococo, Brook, Teralandur, Hanlon. Killing A Child. Criminal Justice and Behavior, 2017

Artikel Penuh

Kegilaan Apakah Ini?

cheese

Kegilaan apakah ini?

Andainya ibubapa dan orang dewasa bercadang untuk menjadi gila dengan pelbagai challenge, usahlah dilibatkan anak-anak yang waras dan suci fikirannya.

Saya harap kegilaan yang dimulakan oleh seorang bapa dari Amerika Syarikat ini tidak melanda negara kita. 
Tunjukkan yang ibubapa kita waras dan matang.

Makanan adalah rezeki pemberian Allah untuk disyukuri.
Akal adalah anugerah Allah yang perlu dijaga.
Anak adalah amanah Allah untuk dididik dan dilindungi.

Sifat hormat anak kepada ibubapa bermula dengan sifat hormat ibubapa kepada anak.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect/