Sabar Yang Diperlukan Ibubapa

sabar

SABAR EMOSI

Sabar sebagai ibubapa selalu dikaitkan dengan keupayaan untuk menahan rasa marah.
Bersabar agar kita tidak mengamuk, tidak mengeluarkan kata-kata kesat dan tidak menghukum sehingga membawa kepada penderaan. 

Anak meragam, anak menguji kesabaran, anak melawan, anak tidak mendengar kata, anak tidak hormat, anak meraung, anak sepahkan rumah, semua ini menjadi cabaran kepada emosi ibubapa. Sabar emosi ini penting untuk menjaga keharmonian dalam keluarga dan juga untuk memastikan kewarasan diri kita sendiri.

SABAR MENUNGGU HASIL

Walau apa saja yang kita usahakan dalam mendidik anak-anak ia tidak akan menunjukkan hasilnya dalam waktu yang singkat. Mendidik anak-anak adalah satu proses tarbiyah yang dimulai dengan asuhan, didikan dan bimbingan peringkat demi peringkat sehinggalah anak berupaya untuk melakukannya sendiri.

Didikan dan bimbingan ini jugalah yang akan menghasilkan ‘inner speech’ atau suara hati dalam diri anak yang akan menjadi motivasi dalaman supaya anak melakukan kebaikan dan meninggalkan perkara yang tidak baik.

Proses ini mengambil masa dan menuntut kesabaran ibubapa.
Janganlah terlalu mengharapkan hasil yang tergesa-gesa sehingga memaksa anak di luar kemampuan dan keupayaan dirinya.

SABAR BERUSAHA

Jika satu kaedah tidak bersesuaian dengan anak, berusahalah mencari dan mencuba kaedah yang lain pula. Jangan cepat berputus asa dan menyalahkan diri sendiri. Jangan juga menyalah anak semata-mata jika sesuatu usaha kita itu tidak berjaya. Setiap anak berbeza-beza sebagaimana setiap keluarga berbeza-beza.

Bersabarlah dalam berusaha mencari jalan penyelesaian kepada apa saja cabaran yang kita hadapi dengan anak-anak.

Bersabar bukanlah bermaksud kita hanya berdiam diri menunggu keajaiban berlaku tanpa usaha.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect/

Advertisements

Coretan Buat Ayah Yang Tidak Tahan Mendengar Tangisan Anak Sendiri

ayah hopeless

Kredit Imej: Google

Ramai yang membaca kisah kamu.
Kata anak kamu, kamu menunggu di dalam kereta bermain fon.
Kata anak kamu, kamu tidak tahan mendengar tangisan anak kamu sendiri.
Kamu enak mengulit fon kamu sedangkan isteri kamu dibiarkan keseorangan menguruskan anak-anak kecil kamu di pusat kesihatan itu.

Wahai ayah yang tidak tahan mendengar tangisan anak sendiri…

Mungkin tidak pernah ada yang memberitahu kamu bahawa bayi dan tangisan tidak dapat dipisahkan. Mungkin tidak pernah ada yang memberitahu kamu bahawa lahirnya zuriat kamu ke dunia ini dimulai dengan tangisan. Mungkin tidak pernah ada yang memberitahu kamu bahawa tangisan itu adalah petanda bermulanya satu kehidupan.

Tidakkah tangisan pertama anak kamu itu membawa kegembiraan dan kebahagiaan kepada kamu?

Tangisan itulah yang menaikkan taraf kamu dari lelaki biasa kepada seorang ayah yang tinggi martabatnya. Kamulah yang bakal membentuk seorang manusia yang berbakti kepada kamu dan isteri kamu, berbakti kepada keluarga kamu dan berbakti kepada masyarakat. Tangisan itulah tanda bermulanya bekalan bagi kamu di alam sana nanti. Doa-doa daripada anak yang menangis itulah yang akan membantu kamu kelak apabila tidak ada sesiapa lagi yang dapat membantu kamu di alam sana nanti. Bersyukurlah dengan kehadiran anak yang menangis itu. Janganlah menjauhkan diri dari tangisan itu kerana lahirnya membawa rahmat dan barakah dalam hidup kamu.

Wahai ayah yang tidak tahan mendengar tangisan anak sendiri…

Mungkin tangisan anak kamu mengingatkan kamu pada sejarah silam yang mengguris. Mungkin kamu tidak biasa dengan riuh rendah tangisan seorang anak kecil. Jangan rasa gusar, jangan rasa rendah diri, kamu tidak keseorangan. Sejak awal kejadian manusia semua ayah di dalam dunia ini melalui pengalaman yang sama. Tidak ada cacat celanya diri kamu jika tangisan anak kamu itu merunsingkan kamu. Mungkin tidak ada ayah lain yang memberitahu kamu bahawa mereka juga melalui cabaran seperti kamu. Mungkin di kalangan kelompok kamu adalah mereka yang juga tidak tahan dengan tangisan anak sendiri. Mereka juga menjauhkan diri seperti kamu. Mungkin di kalangan kelompok kamu adalah mereka yang tidak memikul tanggungjawab sebagai seorang ayah dengan baik. Kamu tidak perlu menjadi seperti mereka.

Mungkin kamu tidak tahu bahawa ramai ayah yang mengumpul kekuatan meruntuhkan benteng keegoan seorang lelaki. Mereka turut mengelek dan menenangkan anak mereka yang menangis. Mungkin mereka tidak bercerita kerana bimbang dengan kata nista. Ramai yang tidak peduli dicerca dan melakukannya kerana kasih sayang dan tanggungjawab sebagai seorang bapa. Kamu boleh memilih untuk menjadi seperti mereka.

Wahai ayah yang tidak tahan mendengar tangisan anak sendiri…

Mungkin tidak pernah ada yang memberitahu kamu bahawa anak menangis bukan sengaja. Anak bukan sengaja hendak menguji kamu. Anak bukan sengaja hendak menyusahkan kamu. Anak menangis kerana dia memerlukan kamu.

“Tolong saya ayah, saya lapar.” 
“Tolong saya ayah saya panas.” 
“Tolong saya ayah, saya tidak betah dengan suasana yang hiruk pikuk begini.” 
“Tolong saya ayah, saya letih.” 
“Tolong saya ayah, saya sakit digigit semut.”
”Tolong saya ayah, saya merindui pelukan dan ciuman seorang ayah.”
“Tolong saya ayah, ada sesuatu yang tidak kena dengan diri saya. Kenapa dengan saya ayah?”

Anak darah daging kamu merayu pertolongan daripada kamu. Anak darah daging kamu tidak boleh meluahkan kesedihan dan kekecewaan dengan kata-kata. Satu-satunya cara untuk anak meluahkannya adalah melalui tangisan. Kasihanilah anak wahai ayah. Janganlah menjauhkan diri daripada anak ketika dia memerlukan kamu.

Wahai ayah yang tidak tahan mendengar tangisan anak sendiri…

Mungkin tidak pernah ada yang memberitahu kamu bahawa anak menangis hanyalah sementara. Tangisan yang tidak berkesudahan bagi kamu itu akan berhenti juga apabila tiba masanya. Tangisan itu akan berhenti juga apabila anak sudah pandai menyusun kata menyampaikan apa yang diingininya.

Sedar tidak sedar, anak yang kamu abaikan apabila dia menangis itu bersikap acuh tidak acuh terhadap kamu. Sedar tidak sedar anak itu tidak menuruti kata-kata kamu. Hidup ini ibarat roda. Apa yang kita lakukan dan apa yang tidak kita lakukan, akan berpusing kembali ke dalam kehidupan kita.

Bagaimana mungkin anak akan mempedulikan kamu kiranya di kala anak memerlukan kamu, kamu bosan dengan tangisannya? Mana mungkin anak mahu mendekati kamu kiranya di saat dia memerlukan kamu, kamu menjauhkan diri daripadanya.

Janganlah biarkan masa itu berlalu sehinggakan kamu tidak lagi menjadi insan yang penting dalam hidup anak kamu yang menangis itu.

Wahai ayah yang tidak tahan mendengar tangisan anak sendiri…

Mungkin tidak ada yang pernah memberitahu kamu bahawa ramai anak zaman sekarang yang bermasalah kerana tiadanya ayah yang hadir dalam hidup mereka. Ramai anak zaman sekarang yang bermasalah kerana tangki emosi mereka tidak dipenuhi dengan kehadiran seorang ayah yang peduli. Ramai anak zaman sekarang yang bermasalah kerana dari mereka bayi lagi, mereka tidak dapat mempercayai seorang ayah. Dari mereka bayi lagi ayah mereka mengelak dari memahami tangisan mereka. Ayah mereka hanya inginkan yang baik dan wangi sahaja daripada mereka. Ayah mereka menjauhkan diri apabila tangisan mereka dianggap menyusahkan dan membingitkan.

Bukan salah mereka kiranya mereka menjadi begitu. 
Salah kamu wahai ayah yang tidak tahan mendengar tangisan anak kamu sendiri lalu berterusan menjauhkan diri.

TETAPI mungkin juga kamu menjauhkan diri bermain fon hanya untuk seketika. Apabila kamu tenang, kamu kembali secepat mungkin membantu isteri kamu menguruskan anak-anak kamu.

Begitulah yang sebaiknya.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect

Perkara Penting Yang Semakin Hilang

white water rafting

 

Tahukah anda 4 faktor penting yang membantu proses pembelajaran dan membentuk tingkah laku anak-anak adalah:

1) Pergerakan (movement)
2) Sentuhan (touch)
3) Perhubungan sesama manusia (human connection)
4) Pendedahan kepada alam sekitar (exposure to nature)

Sebanyak manakah anak-anak kita sekarang mendapat stimulasi daripada elemen-elemen yang disebut atas?

1) Adakah anak kita banyak bergerak ataupun mereka lebih banyak menghabiskan masa mereka duduk diam dengan satu aktiviti tertentu sahaja tanpa bergerak? Pergerakan bukan hanya membantu perkembangan fizikal kanak-kanak. Pergerakan bukan hanya membantu perkembangan skima, motor halus dan motor kasar sahaja, pergerakan juga membantu anak untuk melepaskan tenaga yang terpendam dalam diri anak. Tenaga yang tidak dilepaskan pada masa dan tempat yang sepatutnya akan menyebabkan anak menjadi lebih impulsif dari yang sepatutnya dan diluahkan dalam bentuk tindakan luar kawal.

2) Adakah anak-anak kita disentuh dan dibelai dengan secukupnya? Atau adakah kita beranggapan bahawa sentuhan atau pelukan hanya akan membuatkan anak kita melampau dan besar kepala?
Sentuhan adalah makanan asas kepada emosi anak-anak. Semua anak memerlukan jumlah sentuhan dan pelukan yang secukupnya walaupun mungkin bahasa kasih sayang mereka (rujuk 5 love languages) bukan sentuhan.

Sentuhan dan pelukan:
1) merendahkan tahap hormon stres iaitu cortisol
2) mengawal selia hormon adrenalin yang membantu tindak balas kepada situasi atau konflik
3) menguruskan ‘anxiety’ atau kegusaran.

Anak-anak yang tidak terbimbing dan tidak terurus emosinya akan meluahkannya dalam bentuk tingkah laku yang sukar dikawal. Jika keadaan ini berlaku, ia juga akan mengganggu proses pembelajaran.

3) Anak-anak kita bukannya robot. Sebagai makhluk sosial, anak-anak memerlukan perhubungan sesama manusia, dilayan seperti manusia dan belajar untuk berinteraksi dengan positif sesama manusia.
Sejauh manakah kita membuka peluang kepada anak-anak kita untuk berinteraksi sesama manusia?
Atau adakah anak kita lebih banyak berinteraksi dengan mesin?

Anak yang tidak tahu berinteraksi secara positif sesama manusia kerana perkembangan sosialnya tidak dipupuk dengan sebaiknya akan menghadapi masalah untuk membina perhubungan dengan orang lain. Kesukaran ini akan menyukarkan anak untuk memahami dan mempunyai empati terhadap orang lain. Ini adalah dua perkara penting yang menjadi asas kepada tingkah laku yang positif dalam diri anak-anak.

4) Alam sekitar dapat membantu anak-anak untuk menjadi lebih tenang dan damai. Ketenangan ini diperlukan untuk membina fokus dan tumpuan terutamanya dalam proses pembelajaran. Anak-anak juga memerlukan ketenangan ini untuk membantu mereka dalam proses kawalan diri. Pembangunan material yang melampau di persekitaran kita banyak mempengaruhi tingkah laku anak-anak kerana mereka tidak berpeluang berinteraksi dengan alam sekitar.
Adakah kita membawa anak-anak keluar dari hutan batu dan meneroka hutan hijau sekali sekala?
Adakah anak-anak kita dibiasakan dengan pasir, laut, sungai dan bukit bukau?
Adakah mereka biasa comot bermain lumpur?
Pengalaman ini membantu perkembangan modal insan.

Apabila kita berbicara tentang tingkah laku kanak-kanak sekarang yang berbeza daripada kanak-kanak dahulu, kita patut juga menilai sejauh manakah berbezanya hidup kanak-kanak sekarang berbanding kanak-kanak dahulu.

Pembelajaran dan tingkah laku anak-anak banyak bergantung kepada 4 faktor tersebut. Kembalikan pengalaman tersebut dalam kehidupan seharian anak-anak kita. Ia tidak memerlukan belanja yang besar.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect

Anak Yang Sering Meminta-minta

Anak-anak sekarang hidup pada zaman di mana ‘sense of entitlement’ individu sangat tinggi. Dengan budaya ‘entitlement’ ini, jika anak mahukan sesuatu, dia perlu dapatkan serta merta dan tidak boleh tidak. Dengan budaya ‘entitlement’ ini juga, anak mempunyai harapan yang melampau tentang apa yang dia perlu ada dan perlu dapat daripada orang lain.

Jika orang lain dapat, saya juga perlu dapatkannya.
Jika orang lain ada, saya juga kena ada.

Ciri-ciri individu yang mempunyai ‘sense of entitlement’ yang tinggi antaranya adalah:

  • Mengharapkan ganjaran atau ‘rasuah’ apabila berkelakuan baik atau apabila memberikan pertolongan.
  • Jarang mahu membantu sebaliknya sentiasa mengharapkan bantuan orang lain.
  • Lebih memikirkan diri sendiri berbanding orang lain.
  • Menuding jari kepada orang lain setiap kali perancangan tidak seperti yang diharapkan.
  • Tidak dapat menghadapi kekecewaan dan kegagalan.
  • Perlu diupah jika mahukan dia berkelakuan baik apabila bersama kemana-mana.
  • Mengharapkan agar diselamatkan jika melakukan kesilapan.
  • Berbuat sesuka hati dan tidak mengikut peraturan dan batasan yang ditetapkan
  • Meminta itu, ini, lagi dan lagi.

anak meminta

Kredit Imej: Google

Budaya ‘entitlement’ ini dapat kita kurangkan dan hindari dengan menerapkan rasa bersyukur dalam diri kita dan anak-anak.

Ajarlah anak-anak untuk bersyukur (grateful) kepada Allah dengan apa yang dimiliki. Ibubapa perlu terlebih dahulu menjadi contoh mengamalkan sifat bersyukur ini kepada anak-anak. Jika ayah dan ibu sentiasa sibuk dari subuh hingga ke jauh malam dengan alasan ‘untuk memberi kesenangan’ kepada anak-anak sehingga anak diabaikan sedangkan semuanya sudah lebih dari cukup, maka anak akan belajar bahawa kebendaan itu tiada batasannya dan tidak pernah cukup. Anak akan belajar bahawa prioriti itu terletak pada nilai kebendaan.

Basahilah lidah kita dan anak-anak dengan ucapan Alhamdulillah apabila mendapat sesuatu yang diidamkan ataupun sesuatu yang tidak disangka-sangka. Secara psikologinya pengucapan itu melahirkan rasa kehambaan dan rasa cukup atas apa yang ada.

Elakkan dari menasihati anak agar berbuat kebaikan supaya kita akan dibalas dengan kebaikan juga. Sebaliknya nasihatilah anak agar berbuat kebaikan sebagai rasa bersyukur kepada Allah atas segala nikmat yang telah dikurniakan Allah selama ini. Dengan ini walaupun sesuatu yang tidak diharapkan menimpa, kita tetap melihat ujian sebagai hikmah dan pengajaran. Ini akan mengelakkan kekecewaan yang berlebihan sebaliknya mendorong anak untuk terus berusaha.

Didiklah anak dengan budaya khidmat kepada ibubapa, khidmat kepada ahli keluarga, khidmat kepada guru, khidmat kepada orang tua, dan khidmat kepada yang memerlukan. Ini akan menyedarkan anak bahawa setiap kelebihan, keupayaan, kekuatan dan kemahiran yang dimiliki adalah untuk dimanfaatkan ke jalan kebaikan. Mudah-mudahan budaya khidmat ini akan melatih anak untuk tidak meminta-minta tanpa batasan sebaliknya akan juga memberi untuk kebaikan.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect