Melihat sesuatu perkara itu dari kacamata seorang anak

Melihat sesuatu perkara itu dari kacamata seorang anak selalunya berbeza dari kacamata kita sebagai orang dewasa. Pengalaman, kematangan dan pemikiran mereka belum sampai ke tahap kita. Adakalanya kita perlu meletakkan diri kita setara dengan pandangan mereka, bukannya untuk memberi muka tetapi untuk faham kesukaran dan cabaran mereka dan bagaimana kita boleh mendidik dan membantu mereka.

Noor Afidah Abu Bakar
Certified Positive Parenting Educator (Parent Practice UK)

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect

 

Advertisements

APA YANG MENDORONG TINGKAHLAKU ANAK?

Anak-anak dilahirkan baik, ingin menjadi baik dan ingin berbuat kebaikan. Kalau ada tingkahlaku anak yang tidak menyenangkan kita, dia tentu belajar dari mana-mana.

1) Kita sendiri

Adakah kemungkinan anak meniru gaya kita, bahasa kita, amalan kita dan ‘angin’ kita? Bagaimana respon kita bila marahkan pengguna jalan raya lain yang tidak ikut peraturan? Adakah kita sendiri mengikut peraturan? Bagaimana tindakan kita bila terjumpa barang berharga di tepi jalan? Simpan atau pulangkan? Bagaimana tindak tanduk kita apabila tidak puas hati dengan sekolah/guru? Bagaimana bahasa kita bila melayari media sosial? Bagaimana akhlak kita terhadap orang yang ‘kurang’ dari kita?
Semuanya diperhatikan dan ditiru. Selagi orang yang dilihat dalam cermin tidak mengubah gaya, bahasa, amalan dan angin itu, selagi itulah anak juga tidak berubah. Anak-anak adalah guru terbaik kita.

2) Penjaga dan guru

Jika anak menghabiskan sehingga separuh dari masa jaganya dengan seorang penjaga utama atau guru, maka kemungkinan untuk anak meniru penjaga (dan ahli keluarganya) dan guru sangat tinggi. Berbuat baiklah dan berbincanglah dengan penjaga/guru tentang nilai dan akhlak yang kita ingin lihat pada anak. Cerewetlah dalam memilih penjaga kerana amalan dan tingkahlakunya boleh menjadi ikutan anak.

3) Kawan-kawan

Anak perlu berkawan. Kita hidup bermasyarakat dan bukannya keseorangan dalam gua. Kenalilah kawan-kawan anak dan juga ibubapa mereka. Ibubapa perlu ambil tahu realiti yang berlaku dalam masyarakat dan dunia anak-anak. Bersembanglah dengan anak tentang nilai dan akhlak SEBELUM anak meniru tingkah laku negatif. Nasihati anak dan ingatkan anak selalu. Anak kecil faham intonasi dan gerak tubuh kita walau dia belum faham percakapan kita sepenuhnya. Adakan peraturan dalam rumah. Ingat, fungsi peraturan bukanlah untuk menghukum semata-mata tetapi supaya anak bebas dalam batasan yang memelihara fizikal, spiritual, akhlak, emosi dan perhubungan sosial anak.

4) Internet dan televisyen

Pantaulah!
Usahlah biar Youtube dan rancangan tv ‘babysit’ anak sehingga tiada pemantauan.
Tidak semua kartun itu ‘innocent’ dan sesuai untuk anak.
Tidak semua drama Melayu membawa nilai yang positif.
Tidak semua yang datangnya dari Timur itu membawa nilai ketimuran.
Bagaimana penggunaan bahasa selebriti Youtube yang menjadi idola anak?
Kenakan syarat apabila ‘smartphone’ diberikan kepada anak jika ia adalah satu keperluan. Pantaulah penggunaan ‘smartphone’ mereka. Banyak kepincangan bermula dari ‘smartphone’. ‘Smartphone’ boleh menjadikan anak tidak ‘smart’ dalam membuat keputusan. Klik sana klik sini terjumpalah bahan yang merosakkan akal, jiwa dan akhlak di internet.

5) Bahan bacaan

Membaca itu amalan yang sangat baik tetapi sebagaimana internet dan tv, bahan bacaan juga boleh mempengaruhi tingkah laku anak. Semasa anak kecil, bacalah bersama-sama anak, kongsi pendapat dengan anak tentang cerita yang dibaca. Bina ‘connection’ melalui bahan bacaan dari kecil supaya apabila mereka besar, mereka tetap mahu berkongsi apa yang dibaca dengan kita. Dari situ tidak perlulah kita menjadi ‘mata-mata gelap’ memeriksa bahan bacaan mereka. Secara tidak langsung anak telah dididik dari kecil tentang bahan bacaan yang berkualiti.

Ingatlah ‘behaviour is learned’.
Yang baik ditiru, yang negatif juga diikut.
Pantaulah. Bimbinglah. Jangan berputus asa dengan anak-anak kerana , insyaAllah ada jalannnya.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect

Maklumbalas ibu – gajet

Saya mendapat maklumbalas daripada seorang ibu yang menghadiri sesi Persediaan Pendidikan Anak-Anak Era Digital (0-8 tahun) bersama saya.
Jika sebelum ini rutin tidur anak kecilnya adalah dengan menggunakan gajet sebelum tidur, ibu (dan ayah juga semestinya) berjaya menukar rutin itu kepada membaca buku bersama-sama sebelum tidur. Pada peringkat awalnya memang mendapat tentangan daripada anak tetapi kerana ayah dan ibu konsisten, anak menjadi minat dengan aktiviti membaca bersama-sama. Anak akan bawakan buku untuk dibaca dan tidak lagi perlu gajet.

Alhamdulillah syabas ayah dan ibu.

We reap what we sow. InsyaAllah

Noor Afidah Abu Bakar
Certified Positive Parenting Educator (Parent Practice UK)

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect

Empat faktor yang akan membentuk gaya keibubapaan

Terdapat empat faktor yang akan membentuk gaya keibubapaan kita:

1) Cara kita dibesarkan
2) Pendidikan dan pengetahuan kita
3) Corak pemikiran kita
4) Anak-anak kita

Semua di atas adalah faktor yang unik dimiliki setiap individu.
Lakukan apa yang terbaik untuk keluarga anda, anak-anak anda dan diri anda.
Semoga diredhai Allah SWT.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

 

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect

PERLUKAH HANTU DALAM HIDUP ANAK?

Saya dan suami tidak pernah menakut-nakutkan anak kami dengan hantu semasa mereka kecil dahulu. Kami beruntung kerana ketika mereka kecil kami tinggal di Melbourne, Australia, negara maju yang tidak takutkan hantu dan tidak menakut-nakutkan kanak-kanak dengan hantu. Manusia yang perangai seperti hantu juga tidak ramai di daerah kami ketika itu. Kes jenayah terlalu rendah. Saya faham bagaimana perasaannya bila takutkan hantu.

Semasa kecil dahulu kawasan perumahan saya bersebelahan dengan tanah perkuburan Islam. Bayangkan cerita-cerita yang berlegar-legar sesama kawan sepermainan dan juga cerita-cerita orang-orang tua yang menakut-nakutkan kanak-kanak dengan hantu supaya kami berkelakuan baik. Ketakutan yang saya alami itu sungguh mengganggu, dan saya masih ingat bagaimana ketakutan itu menghalang pergerakan dan membantutkan eksplorasi sebagai kanak-kanak. Semua kerana takutkan hantu.

Anak-anak kami yang kecil ketika itu langsung tidak takutkan gelap. Berbeza dengan saya sewaktu kecil. Gelap menimbulkan ‘anxiety’ dalam diri saya. Lari lintang pukang bila gelap sebab takutkan hantu, peluh membasahi tubuh sehingga tidur pun terganggu. Saya tidak mahu perkara yang sama dialami oleh anak-anak saya. Anak-anak kami tidak faham apa itu hantu dan tidak kaitkan kegelapan dengan hantu. Walaupun dalam masyarakat Barat, konsep ‘monster under the bed’ itu biasa, tetapi anak-anak tidak terkesan dengan konsep itu sebab kami tidak pernah sebut dan mungkin rakan-rakan di sekolah juga tidak bangkitkan.

Hanya beberapa bulan selepas pulang ke Malaysia dan bersekolah di sini, mereka mula takutkan gelap. Mereka tidak pernah sebut takutkan ‘hantu’ tetapi mereka mula menemani sesama sendiri apabila perlu turun ke tingkat bawah rumah pada waktu malam. Kami kecewa. Bertahun-tahun pupuk perasaan berani dan tidak takutkan hantu dalam diri anak-anak tetapi sekelip mata keberanian itu lenyap. Itu adalah lumrah berkawan. Apabila mula berkawan dan bersosial, pelbagai pengaruh mula meresap ke dalam diri anak-anak kita, termasuklah nilai dan amalan yang bertentangan dengan nilai keluarga kita.

Walaupun takut atau ‘fear’ adalah salah satu dari emosi asas yang dirasai oleh manusia tetapi itu tidak bermakna kita perlu menggalakkan lagi emosi takut itu dengan hikayat hantu. Margee Kerr, seorang pakar sosiologi dan penulis buku Scream: Chilling Adventures in the Science of Fear mendapati bahawa perasaan takut mempengaruhi kanak-kanak pada kadar dan skala yang lebih besar berbanding ketakutan yang dialami oleh orang dewasa. Tahap pemikiran atau kognitif kanak-kanak belum berupaya untuk menjastifikasikan keadaan dan ketakutan. Keupayaan berimaginasi kanak-kanak sangat tinggi maka ketakutan amat menghantui dan amat mempengaruhi emosi mereka. Mereka masih belum berupaya untuk membezakan antara realiti ataupun fantasi, belum berupaya untuk menilai apa yang nyata dan apa yang karut.

 


 

Hari ini kita melihat anak kecil yang takutkan “Hantu Kak Limah” divideokan ketakutan dan esakkannya oleh si ibu dan ditularkan di media sosial untuk dijadikan bahan jenaka oleh orang dewasa. Di manakah akal dan fikiran orang dewasa?

Hari ini juga kita melihat orang dewasa beramai-ramai mentertawakan anak kecil yang meraung dalam video tular kerana takutkan ‘screen display’ telefon dengan imej hantu yang dipasang oleh orang dewasa. Bukan itu sahaja, ramai juga yang bersetuju kaedah itu patut digunakan untuk menghentikan ketagihan skrin pada kanak-kanak.
Orang dewasa yang menyebabkan ketagihan itu dan orang dewasa jugalah yang cuba menghentikannya dengan kaedah yang tidak menggunakan akal dan fikiran.

BERHENTILAH MENJADIKAN KETAKUTAN KANAK-KANAK SEBAGAI BAHAN JENAKA.
KANAK-KANAK BUKANNYA BADUT.

Adakah kita begitu ‘clueless’ dalam mendidik anak-anak sehinggakan kita perlu menggunakan ‘hantu’ sebagai autoriti dalam keibubapaan?

Jika ingin membentuk kelakuan dan tabiat anak bukankah kita perlukan ilmu, akal dan fikiran dan bukannya hantu?
Ilmu itu perlu dicari.
Belajar.

Jika kita tidak mahu anak mengganggu malam kita, bukankah kita yang perlu mendisiplinkan anak untuk tidur, bukannya menggunakan hantu sebagai medium.

Jika kita tidak mahu anak keluar merayau ke tempat yang merbahaya, bukankah kita perlu tetapkan peraturan dan terangkan kepada anak akan bahayanya dan bukannya menggunakan hantu sebagai alasan.

Bagaimana anak-anak ingin meneroka dan bereksperimen kiranya hantu membantutkan perkembangan pemikiran mereka?

Zaman sudah berubah. Sekarang ini hantu yang takutkan manusia kerana manusia itu lebih aneh berbanding hantu itu sendiri.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

Image may contain: one or more people and people standing

Menghentikan ketagihan gajet anak kecil dengan meletakkan gambar yang menakutkan

Sungguh tidak kelakar cara menghentikan ketagihan gajet anak kecil dengan meletakkan gambar yang menakutkan sebagai screen display seperti yang sedang viral sekarang.
Sudahlah ibubapa yang membuatkan anak ketagih, kemudian ibubapa sendiri yang buatkan dia takut, phobia, anxious dan emosi dia terganggu.

Lepas ini apa pula?
Kita memang suka buli kanak-kanak. Bila kanak-kanak membuli, kita tidak pernah menuding jari kepada diri kita sendiri sebaliknya kita minta kanak-kanak dihukum.

We are part of the problem.

Hari yang suram bagi Malaysia.

Hari yang suram bagi Malaysia.
Hancur hati.
Luluh jiwa.

Semua memainkan peranan.

Kerajaan
Penggubal undang-undang
Penguatkuasa
Pihak berkuasa tempatan
Pengurusan perumahan
Media
Sekolah

Di manakah peranan ibubapa dalam pembentukan akhlak dan sikap anak-anak?

Sejauh manakah slogan mudah “Jangan membuang sampah di merata-rata tempat” menjadi amalan, budaya dan nilai dalam keluarga dan masyarakat kita?

Pernahkah kita terfikir slogan mudah yang tidak dipedulikan itu boleh meragut nyawa dengan begitu tragis sekali?

Ini bukan hanya isu PPR.
Yang berkereta mewah juga mencampakkan plastik sampah keluar dari kenderaan.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy