Wisma Putra sahkan Muhammad Haziq meninggal dunia

Ya Allah…
Ampunilah dia
Rahmatilah dia
Maafkanlah dia
Muliakanlah kematian dia.


 

مِنْ أَجْلِ ذَٰلِكَ كَتَبْنَا عَلَىٰ بَنِي إِسْرَائِيلَ أَنَّهُ مَنْ قَتَلَ نَفْسًا بِغَيْرِ نَفْسٍ أَوْ فَسَادٍ فِي الْأَرْضِ فَكَأَنَّمَا قَتَلَ النَّاسَ جَمِيعًا وَمَنْ أَحْيَاهَا فَكَأَنَّمَا أَحْيَا النَّاسَ جَمِيعًا ۚ وَلَقَدْ جَاءَتْهُمْ رُسُلُنَا بِالْبَيِّنَاتِ ثُمَّ إِنَّ كَثِيرًا مِنْهُمْ بَعْدَ ذَٰلِكَ فِي الْأَرْضِ لَمُسْرِفُونَ.
(Al Maidah 5:32)

Oleh kerana itu Kami tetapkan (suatu hukum) bagi Bani Israil, bahawa: Barangsiapa yang membunuh seorang manusia, bukan kerana orang itu (membunuh) orang lain, atau bukan kerana membuat kerosakan di muka bumi, maka seakan-akan dia telah membunuh manusia seluruhnya. Dan barangsiapa yang memelihara kehidupan seorang manusia, maka seolah-olah dia telah memelihara kehidupan manusia semuanya. Dan sesungguhnya telah datang kepada mereka Rasul-Rasul Kami dengan (membawa) keterangan-keterangan yang jelas, kemudian banyak di antara mereka sesudah itu sungguh-sungguh melampaui batas dalam berbuat kerosakan di muka bumi.

(Surah Al-Maidah 5:32)

Wisma Putra sahkan Muhammad Haziq meninggal dunia

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect/

Membuli Dan Mengeji Anak-anak

Wahai orang dewasa yang dipenuhi kekaguman terhadap diri sendiri,

Berhentilah membuli dan mengeji kanak-kanak dan remaja yang berbuat silap.
Mengaibkan dan membuli anak itu di alam siber tidak akan menjadikan dia dan anak-anak lain lebih baik.

Tidakkah kamu terfikir mungkinkah anak-anak kita tenat kerana sikap kamu selama ini, wahai orang dewasa yang dipenuhi kekaguman terhadap diri sendiri?

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect/

GIVE AND TAKE: Komunikasi dengan Remaja @ KMSS

KMSSGive&Take

Saya jarang menulis tentang remaja walaupun sebagai seorang ibu kepada anak-anak remaja saya faham ramai ibubapa yang memerlukan perkongsian dan panduan untuk memahami anak remaja.

Banyak faktor yang telah membentuk dan mempengaruhi seorang individu apabila tiba usia remaja. Selalunya kita mula melihat perubahan pada seorang anak apabila anak menjangkau usia 11 tahun. Remaja adalah produk pembawaan atau personaliti diri, gaya keibubapaan, persekitaran, pendidikan formal dan tidak formal dan juga pendedahan kepada faktor persekitaran. Oleh itu setiap isu yang melibatkan remaja harus difahami ‘on case by case basis.’

Saya tertarik dengan kata-kata pembukaan oleh Ustaz Qayyum, Pengetua Khalifah Model School Secondary’. Kata beliau “Remaja adalah insan yang istimewa”. 
Jarang sekali kita mendengar ungkapan yang sebegitu untuk menggambarkan tentang remaja. Selalunya kita melihat remaja sebagai insan yang keras, melawan, memberontak dan mencabar.

Apabila kita berbicara tentang cabaran remaja masa kini, fokus kita selalunya hanya pada cabaran yang mereka berikan kepada kita orang dewasa. Kita jarang membicarakan apakah cabaran yang terpaksa dihadapi oleh remaja itu sendiri dalam melalui fasa usia yang penuh kekeliruan dalam mencari identiti diri dan pada masa yang sama perlu memenuhi harapan dan jangkaan orang dewasa.

Remaja sekarang membesar dalam dunia yang sangat mencabar. Fahamilah dunia mereka. Apa yang ada dalam dunia mereka? Apakah faktor persekitaran yang membentuk pemikiran dan tingkah laku mereka? Perubahan yang mereka sedang lalui dari segi perkembangan otak, dan hormon mempengaruhi diri mereka dengan cara yang mereka sendiri tidak jangka dan tidak bersedia.

Walaupun sifat intuitif mereka inginkan kebebasan dari diarah oleh orang dewasa, perkembangan otak mereka belum cukup matang untuk membuat keputusan yang wajar dalam sesuatu tindakan.

Walaupun mereka sudah boleh menguruskan diri sendiri tidak seperti anak-anak kecil yang perlu disuap dan dipakaikan baju, anak remaja masih memerlukan perhatian dan tumpuan ibubapa kerana sifat semulajadi mereka ingin rasa dihargai dan diiktiraf.

Ayah memainkan peranan yang sangat besar dalam hidup seorang remaja walaupun tidak dapat dinafikan peranan ibu juga sangat penting. Anak lelaki remaja memerlukan kehadiran seorang ayah sebagai role model, sebagai pembimbing dan juga sebagai pendisiplin. Banyak kajian di Timur dan di Barat yang menunjukkan bahawa ketiadaan figura seorang ayah ataupun lelaki yang berautoriti dalam hidup seorang anak menyukarkan proses pendidikan dan pembentukan akhlak remaja, khususnya remaja lelaki.

Santunilah anak-anak remaja kita tidak kiralah anak siapa sekalipun. Jika kita menjauhkan diri daripada mereka, dan menggelarkan mereka dengan label yang negatif sahaja maka mereka akan lebih menjauhkan diri daripada kita. Mendidik mereka memerlukan banyak kesabaran dan do’a.

Remaja seumpama layang-layang yang harus dilepaskan talinya supaya dapat terbang tinggi menggapai awan tetapi ada masanya perlu ditarik semula agar tidak putus dan melayang menongkah bayu dan badai.

Terima kasih diucapakan kepada Khalifah Model School Secondary yang telah menjemput saya untuk sesi Usrah Gathering Bersama Ibubapa.
Terima kasih juga diucapkan kepada ibubapa yang hadir dan begitu partisipatif. Semoga kita sama-sama dapat membimbing insan-insan istimewa ini agar menjadi anak-anak soleh yang menyumbang sebagai asset penting kepada masyarakat dan Ummah.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect/

Adakah Anak-anak Besar Kepala Apabila Dihargai?

Saya sering berkongsi dengan ibubapa dan guru-guru dalam sesi-sesi saya tentang peri pentingnya untuk anak-anak merasa diri bernilai (valued), diiktiraf (acknowledged) dan dihormati (respected) dalam keluarga, di sekolah dan dalam masyarakat.
Saya juga berkongsi tentang perlunya anak ada rasa kebersamaan (sense of belonging) dan penting (significance).

Ada ibubapa yang bertanya saya, bukankah perasaan itu akan menyebabkan anak-anak besar kepala dan tidak menghormati ibubapa?

Saya tertarik dengan kupasan yang dibuat oleh Sheikh Abdullah Nasih Ulwan tentang SALAH SATUdaripada 10 faktor yang menyebabkan penyelewengan ataupun yang menimbulkan masalah tingkah laku dalam diri anak-anak yang saya kira sangat releven untuk menjawab soalan tersebut.

Menurut beliau, perlakuan ibubapa yang tidak baik terhadap anak boleh mengakibatkan penyelewengan dalam diri anak-anak.

Petikan dari buku ‘Pendidikan Anak-anak Dalam Islam (1988:148)’yang ingin saya kongsikan di sini,

“Di antara hal-hal yang hampir-hampir semua pakar pendidikan sepakat mengenainya, ialah bahawasanya jika si anak diperlakukan dengan perlakuan yang keras dari ibubapa atau para pendidiknya, dan didera dan dipukul atas sesuatu perkara secara berlebihan, dan sering pula ia dimaki dan dihamun, dihina dan direndahkan – (ridiculed, shamed, put down), – niscayalah suatu tindak balas akan terlahir dalam perjalanan dan kelakuannya.

Dan tanda-tanda takut dan tidak puas hati akan lahir dalam segala gerak geri dan perbuatannya – (emosi negatif).

Adakalanya hal itu boleh menariknya kepada membunuh diri, ataupun kepada membunuh kedua ibubapanya, ataupun dia akan meninggalkan rumahnya untuk pergi tanpa kembali lagi, kerana hendak mengelakkan diri daripada apa yang ditanggungnya dari kekerasan yang zalim dan perlakuan yang sungguh memedihkan itu.”

“Islam dengan pengajaran-pengajaran yang kukuh dan kekal menyuruh sekalian orang yang terletak di atas pundaknya tanggungjawab bimbingan dan pendidikan, terutama sekali para ibubapa, hendaklah mereka menghiaskan diri mereka dengan sifat-sifat budi yang mulia, lemah lembut, belas kasihan sehingga anak-anak mereka membesar di atas jalan yang lurus dan terdidik dengan semangat berani berterus terang dan bebas diri. Tegasnya supaya mereka merasakan diri mereka berharga – (valued), terhormat – (respected) dan termulia – (honoured).”

 

AbdullahNasihUlwan

Semoga kupasan dan penjelasan ini membantu kita untuk memperbaiki diri kita dan pendekatan kita dalam mendidik anak-anak kita.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect/

Kisah Seorang Anak Yang Mengada-ngada

Kisah ini diceritakan oleh seorang ibu kepada saya. Ibu tersebut mengizinkan saya untuk berkongsi supaya dapat dijadikan teladan buat semua ibubapa yang membaca.


Anak saya berusia 4 tahun.
Setiap kali menaiki tangga mesti hendak berdukung padahal dia boleh berjalan seperti kanak-kanak 4 tahun yang lain juga. Apabila ‘angin’ dia datang, mulalah dia mengeluh letih. Tak larat kononnya.

Sudahlah saya mengandung , dia pula minta didukung. Manalah saya ada tenaga untuk dukung anak berusia 4 tahun dalam keadaan saya macam ini.

Selepas mandi ataupun selepas mencangkung mesti minta didukung lagi. Katanya tak larat hendak berdiri. Pandai mereka-reka cerita yang kakinya patah.
Geram sungguh saya dengan perangai anak saya yang mengada-ngada itu.

Tidak lama selepas itu saya menyedari sesuatu tentang anak saya. Mukanya kelihatan sembab, mata menjadi sepet dan perut semakin membesar. Naluri keibuan saya mengatakan ada sesuatu yang tidak kena. Saya mula mengesyaki sesuatu.

Saya menceritakan keadaan anak saya kepada rakan yang merupakan seorang pakar kanak-kanak, untuk mendapatkan pendapat dan nasihat daripadanya. Setelah rakan memeriksa anak saya, dia meminta saya untuk ke hospital dengan segera membawa bersama saya pakaian. Anak saya perlu dimasukkan ke wad selama seminggu jugalah untuk pemeriksaan dan pemantauan lanjut.

Setelah pemeriksaan dibuat, doktor mengesahkan bahawa anak saya mengidap ‘nephrotic syndrome’ atau ginjal tidak berfungsi dengan sempurna. Penyakit ni menyebabkan pengidapnya sering keletihan. Inilah yang menyebabkan anak saya sering mengeluh letih dan tidak larat. Salah satu simptomnya adalah merasa berat pada kaki.
Anak saya juga hilang selera makan. Perutnya mengembung disebabkan air berlebihan atau water retention. Air berlebihan inilah punca mukanya sembab dan badan kelihatan semakin berisi.

Baru saya tahu, rupa-rupanya anak saya sakit.

Saya menyesal dengan sikap saya yang tidak cuba selidiki terlebih dahulu apa masalah anak saya. Bila dia mengadu tidak larat minta didukung, saya anggap dia mengada-ngada.

Tingkah laku dia ada sebabnya. Dia menahan kesakitan yang tidak dapat dia luahkan kepada saya.

Saya pula menutup hati dan perasaan saya dari cuba untuk memahami.

Apa yang paling menyedihkan saya, saya selalu ingatkan anak saya supaya kurangkan makan disebabkan perutnya yang kelihatan semakin membuncit. Saya juga mengawal pengambilan makanan dia kerana saya anggap dia gemuk. Saya membuat andaian yang anak saya makan banyak di sekolah. Saya tegur dia. Disebabkan tegahan dan teguran saya, dia kurang makan pada waktu makan malam. Katanya dia ok, sudah kenyang. Sedangkan pada hakikatnya dia sakit. Dia tidak ada selera makan.

Kasihan anak saya.

Saya juga sering memarahi anak saya kerana bermain sabun apabila ke tandas. Rupa-rupanya yang menderita penyakit ini air kencingnya kelihatan berbuih, bukan kerana anak saya bermain sabun.

Saya sungguh menyesal.

Paling merobek hati saya apabila mengenangkan bagaimana saya tergamak meninggalkan dia di tingkat bawah apabila dia minta didukung. Saya memarahi dia dan biarkan dia di situ. Dia menangis sampai dia tertidur. Saya sangat sedih mengenangkan perbuatan saya terhadap anak saya. Anak saya sakit. Dia bukannya mengada-ngada.
Bagaimana saya boleh tergamak berbuat begitu kepada anak saya?

Saya bersyukur kepada Allah kerana keadaan anak saya sekarang ini semakin baik.
9 hari berada di wad hospital bersama anak saya merupakan momen yang paling indah bagi kami berdua. Saya lebih memahami dan mengenali anak saya. Mungkin ini adalah peringatan buat saya supaya menjadi seorang ibu yang lebih baik. Saya bersyukur Allah SWT memberi peluang kepada saya untuk memperbaiki diri.

Ibu manakah yang mampu menahan sebak apabila anak berusia 4 tahun berkata semua ini membuatkan dia belajar bersyukur kepada Allah kerana Allah menolong dia, kerana

Allah menjaga dia setiap masa.

Anakku…

Ampunilah hambamu ini, Ya Allah.


 

Ayah ibu sekelian, saya selalu ingatkan melalui penulisan saya bahawa setiap tingkah laku anak kecil ada sebabnya. Tidak dapat dinafikan memang ada sesetengah anak kecil yang ‘clingy’, yang sentiasa hendak melekat dengan kita dan sentiasa inginkan perhatian kita. Namun selidikilah terlebih dahulu adakah tingkah lakunya sesuatu yang normal. Sentiasalah rapat dengan anak untuk cuba memahami keperluan dan tingkah lakunya.

Jangan terlalu cepat melabel seorang anak itu sebagai mengada-ngada walaupun didesak oleh orang lain. Anak itu mungkin menyembunyikan sesuatu yang tidak dapat diluahkannya.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect/

Be a Memory Maker

Jika kita sanggup meluangkan masa untuk mencari harta kekayaan, kita juga sepatutnya meluangkan masa bersama ‘harta’ yang telah pun kita miliki di depan mata kita.
Walau sebanyak manapun masa kita luangkan ketika anak-anak masih kecil, ia tidak akan pernah cukup dan ia tidak mungkin kembali lagi.

Create the precious moments now so that you have fond memories to fall back on one day.

Be a memory maker

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect/