Apabila Ibu Tidak Membuat Apa-apa Di Rumah

Apabila memandu memasuki perkarangan rumah, Azmi terkejut melihat kedua-dua orang anaknya berada di luar, masih memakai pakaian tidur yang dipakai semalam. Bekas makanan yang kosong dan pembungkus makanan berselerakan di halaman. Pintu kereta isterinya, Amy, terbuka. Pintu rumah juga terbuka luas sehingga menampakkan ruang dalam rumah.

messy

Kredit Gambar: Youtube

Azmi kaget.
“Mama mana? Mama?” tanya Azmi pada anak sulungnya yang berusia 5 tahun.
“Di dalam.” jawab anak dan terus bermain riang bersama adik.

Azmi tidak bertanya lagi, dia bergegas masuk ke dalam.
Keadaan di dalam rumah lebih berselerak. Lampu yang selama ini berdiri menghiasi indah ruang tamu jatuh seakan dirempuh raksasa . Permaidani yang selama ini terletak elok di ruang tengah rumah tersadai di tepi dinding.
Ruang tamu riuh rendah dengan suara kartun dari televisyen yang dibiarkan terpasang tanpa penonton. Ruang yang selama ini sentiasa bersih dan kemas ditatarias oleh isteri juga bersepah dengan mainan kanak-kanak, perkakasan dapur dan juga pakaian.

Sinki di dapur dipenuhi dengan pinggan mangkuk yang belum berbasuh. Bijirin sarapan dan kepingan-kepingan roti berterabur di atas meja makan manakala serpihan kaca dari gelas yang pecah dibiarkan di bawah meja.

Pintu peti sejuk dibiarkan terbuka. Pasir dari pasu pokok cili yang diletakkan di tebing tingkap dapur bertaburan di atas lantai.

“Ya Allah, Apakah yang berlaku?” Getus hati Azmi.

Dia risaukan isterinya.
“Adakah apa-apa berlaku pada isteriku? Sakitkah dia?”

Dia lantas bergegas naik ke tingkat atas untuk mencari isterinya sambil mengelak dari terpijak ‘lego’ dan mainan yang bergelimpangan sepanjang laluan. Di luar bilik mandi di tingkat atas basah dengan air. Tuala basah bergelimpangan di tingkat atas. Azmi menjadi semakin risau. Dia hampir terpijak bekas ubat gigi yang dibiarkan di atas lantai di luar bilik mandi. Kesan-kesan ubat gigi juga terpalit di dinding.

Dengan nafas yang tercungap-cungap dan peluh yang mengalir laju sejak tadi, dia membuka pintu bilik tidur. Di dalam hati tidak putus-putus berdoa dan berharap semoga tiada apa-apa yang serius berlaku kepada isterinya.

Apabila pintu bilik dibuka, kelihatan Amy sedang bersantai di atas katil sambil membelek-belek majalah.

“Eh! Abang dah balik?” sapa Amy sambil tersenyum.

Azmi semakin bingung.

“Apa yang berlaku ni? Kenapa rumah kita jadi macam ni? Anak-anak pun tidak terurus.”

Amy tersenyum lalu menjawab, “Jangan risau Bang, anak-anak dah makan. Kan hari-hari bila balik Abang akan tanya apa yang saya buat di rumah?”

“Ya, betul.” Jawab Azmi masih kebingungan.

“Jadi…..” balas Amy.

“ Hari ini saya tak buat apa yang biasa saya lakukan hari-hari di rumah.”

🙂

SELAMAT HARI IBU KEPADA SEMUA IBU WALAU DI MANA SAJA ANDA BERADA DAN WALAU APA SAJA PEKERJAAN ANDA.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

*Kisah rekaan di atas saya terjemahkan dan olah dari artikel berbahasa Inggeris yang tidak diketahui siapa penulisnya.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s