Semak pesalah seksual kanak-kanak melalui eDKK

Satu inisiatif yang sudah lama diperbicangkan dan dinanti-nantikan. Semoga segalanya berjalan dengan lancar demi keselamatan dan kesejahteraan anak-anak kita.


 

Sistem berkenaan mempunyai lebih 3,000 nama pesalah jenayah seksual terhadap kanak-kanak sejak 2017 hingga Februari 2019

“..pihak berkaitan termasuk ibu bapa yang ingin mengambil pengasuh atau pemilik taska yang ingin mengambil pekerja boleh membuat semakan melalui sistem itu bagi memastikan individu yang diambil bebas rekod jenayah terhadap kanak-kanak.

Katanya, mereka hanya perlu hadir ke Jabatan Kebajikan Masyarakat (JKM) negeri atau daerah dan mengemukakan kad pengenalan untuk pendaftaran permohonan semakan tanpa dikenakan sebarang bayaran.

Pegawai akan menyemak nombor kad pengenalan individu yang dirujuk. Keputusan akan menunjukkan sama ada individu berkenaan ‘ada rekod’ atau ‘tiada rekod’.”

“How we treat our children shows how we value them in the society.”

Semak pesalah seksual kanak-kanak melalui eDKK

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect/

Wisma Putra sahkan Muhammad Haziq meninggal dunia

Ya Allah…
Ampunilah dia
Rahmatilah dia
Maafkanlah dia
Muliakanlah kematian dia.


 

مِنْ أَجْلِ ذَٰلِكَ كَتَبْنَا عَلَىٰ بَنِي إِسْرَائِيلَ أَنَّهُ مَنْ قَتَلَ نَفْسًا بِغَيْرِ نَفْسٍ أَوْ فَسَادٍ فِي الْأَرْضِ فَكَأَنَّمَا قَتَلَ النَّاسَ جَمِيعًا وَمَنْ أَحْيَاهَا فَكَأَنَّمَا أَحْيَا النَّاسَ جَمِيعًا ۚ وَلَقَدْ جَاءَتْهُمْ رُسُلُنَا بِالْبَيِّنَاتِ ثُمَّ إِنَّ كَثِيرًا مِنْهُمْ بَعْدَ ذَٰلِكَ فِي الْأَرْضِ لَمُسْرِفُونَ.
(Al Maidah 5:32)

Oleh kerana itu Kami tetapkan (suatu hukum) bagi Bani Israil, bahawa: Barangsiapa yang membunuh seorang manusia, bukan kerana orang itu (membunuh) orang lain, atau bukan kerana membuat kerosakan di muka bumi, maka seakan-akan dia telah membunuh manusia seluruhnya. Dan barangsiapa yang memelihara kehidupan seorang manusia, maka seolah-olah dia telah memelihara kehidupan manusia semuanya. Dan sesungguhnya telah datang kepada mereka Rasul-Rasul Kami dengan (membawa) keterangan-keterangan yang jelas, kemudian banyak di antara mereka sesudah itu sungguh-sungguh melampaui batas dalam berbuat kerosakan di muka bumi.

(Surah Al-Maidah 5:32)

Wisma Putra sahkan Muhammad Haziq meninggal dunia

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect/

Apalah Yang Anak Sekecil Ini Tahu?

Apalah yang anak sekecil ini tahu?

Anak sekecil ini belum berupaya untuk menilai yang baik dan yang buruk.
Anak sekecil ini belum berupaya untuk membezakan antara realiti dan fantasi.
Namun hatinya bersih dan suci seumpama kain putih.
Dia menyangka ini adalah permainan yang biasa dilihatnya.

Jika anak sekecil ini sering dibawa ayahnya ke masjid untuk bersolat, itu bermakna anak kecil ini berasal dari keluarga yang mementingkan penerapan asas Islam melalui amalan dan teladan.
Jika anak sekecil ini dilayan baik oleh abangnya yang lebih berusia, itu bermakna mereka mempunyai hubungan yang akrab dan saling mempercayai sesama ahli keluarga.

Anak ini hidup di dalam keluarga dan lingkungan masyarakat yang sangat dipercayainya. Anak sekecil ini suci hatinya dan langsung tidak terdetik di hatinya akan adanya manusia yang akan berlaku kejam ke atas dirinya, keluarganya, dan mereka di sekelilingnya.
Mungkinkah juga dia meluru ke arah pelaku itu kerana ingin menghentikan kekejaman yang dilakukan ke atas insan sekeliling yang disayanginya?

Hanya Allah yang tahu niatmu, Wahai Anak.

Seluruh dunia meratapi pemergianmu, Mucad.
Seluruh dunia menangisi kekejaman ke atasmu.
Semoga Syurga menantimu, dan kedua ibubapamu yang sedang melalui ujian getir ini.

Daripada Abu Hassan, beliau berkata: Aku bertanya kepada Abu Hurairah r.a: Sesungguhnya dua anak lelaki aku telah meninggal dunia. Bolehkah engkau sampaikan apa-apa hadis daripada Rasulullah SAW yang akan melegakan diri kami di atas kematian dua anak kami?

Abu Hurairah menjawab: 

Ya. Kanak-kanak itu akan menjadi anak-anak di syurga. Apabila salah seorang mereka berjumpa dengan ayahnya atau kedua ibu bapanya, dia akan memegang pakaian atau tangan ibu bapanya sebagaimana aku memegang hujung baju kalian. Dia tidak akan melepaskannya sehingga Allah memasukkannya dan ayahnya ke dalam syurga. 

[Sahih Muslim, Kitab al-Birr wa al-Silah wa al-Adab, no: 2635].

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

Artikel penuh

 

 

Perlukah ‘Share’ Video?

Sebelum anda, orang dewasa, menyebarkan video tembakan, pembunuhan dan apa sahaja bentuk kekejaman di media sosial TOLONGLAH BERFIKIR lebih jauh.

Ramai kanak-kanak memiliki akaun media sosial walaupun belum sampai usia 13 tahun. 

Ibubapa mereka tidak memantau mereka.

Ada ibubapa yang membiarkan anak-anak mereka MENIPU mengaku lebih tua dari usia supaya mereka dapat ‘sign up’.

Jika mereka dibiarkan menipu, ataupun ibubapa mereka tidak tahu dan tidak memantau, maknanya mereka juga bebas untuk berbuat apa sahaja ‘online’ dan offline tanpa peraturan dan pemantauan.

Bayangkan kanak-kanak mentah tanpa pemantauan yang belum matang pemikiran, mental dan emosi ini, menonton video kekejaman yang dikongsikan oleh orang dewasa di Facebook, Instagram, Youtube, Twitter, Whatsapp dan bermacam-macam platform lagi.

Mereka kemudiannya akan berkongsi sesama mereka pula.

Kesannya sama ada
1) mereka mengalami trauma dan stres kerana adegan itu terlampau membebankan mental dan emosi rapuh mereka dan berterusan melekat dalam ingatan mereka,

ataupun

2) mereka menjadi lali, mencuba dan meniru kerana belum cukup akal untuk membuat keputusan. Ketidakmatangan menyebabkan mereka tidak dapat membezakan baik dan buruk dan tidak dapat membezakan realiti dan fantasi.

Tingkah laku kanak-kanak adalah tanggungjawab orang dewasa. Apabila kanak-kanak dan remaja bawah umur yang sepatutnya masih dipantau bertindak ganas, agresif, kurang ajar, tidak berperikemanusiaan, membuli sehingga tahap mencederakan dan membunuh, orang dewasa di sekeliling mereka baik ‘online’ mahupun offline turut sama bertanggungjawab atas perbuatan mereka.

Berfikirlah sebelum berkongsi elemen keganasan atau lucah
kerana anda mempunyai ‘follower’ di kalangan kanak-kanak mentah.

Ataupun anda tidak kisah masyarakat menjadi musnah?

It takes a village to raise a child.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect/

Pasir Gudang Dan Christchurh

Berceritalah kepada anak-anak anda yang sudah memasuki fasa ‘faham’, akan kejadian yang menimpa penduduk di Pasir Gudang.
 
Berdiskusilah dengan anak tentang makna bertanggungjawab, makna etika, makna peduli, makna cakna, makna kesusahan, makna barakah, makna dan kepentingan menjaga nyawa dan alam sekitar.
Buka peluang untuk anak memberi pendapat dan cadangan penyelesaian masalah.
 
Berceritalah juga bersama anak-anak tentang kejadian yang menimpa penduduk Islam yang menjadi mangsa di Christchurch, New Zealand.
 
Berdiskusilah dengan anak tentang makna kemanusiaan, makna hormat-menghormati, makna saling memahami, makna dan kepentingan menuntut ilmu, makna prihatin, makna empati, implikasi dendam, dan implikasi jiwa yang kacau.
Berbincang dengan anak apakah peranan kita sebagai Muslim dan sebagai manusia, dalam menghadapi isu yang sebegini.
 
Perbincangan yang sebegini akan membina ‘connection’ antara kita dan anak-anak dan juga membina akhlak dan karakter anak-anak.
 
Latihlah anak-anak kita supaya menjadi ‘leaders’ dan bukan hanya ‘followers’.
Anak-anak kita akan mewarisi dunia yang kita tinggalkan untuk mereka.
 
Semoga kita dapat menjadi ‘role model’ yang baik untuk anak-anak kita.
 
Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

Membuli Dan Mengeji Anak-anak

Wahai orang dewasa yang dipenuhi kekaguman terhadap diri sendiri,

Berhentilah membuli dan mengeji kanak-kanak dan remaja yang berbuat silap.
Mengaibkan dan membuli anak itu di alam siber tidak akan menjadikan dia dan anak-anak lain lebih baik.

Tidakkah kamu terfikir mungkinkah anak-anak kita tenat kerana sikap kamu selama ini, wahai orang dewasa yang dipenuhi kekaguman terhadap diri sendiri?

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect/