Anak Selesa vs Anak Selamat

Apabila menaiki kenderaan, perkara pertama dan utama yang seharusnya dititikberatkan oleh ibubapa adalah KESELAMATAN anak-anak.

Sebagai ibubapa, kita perlu membuat pilihan sama ada kita mahukan:
1) Anak selesa tetapi tidak selamat.
2) Anak selesa dan juga selamat.

Saya rasa pilihannya cukup jelas.

Selesa itu subjektif.
Ramai kanak-kanak yang selesa di ruangnya sendiri apabila dipakaikan tali pinggang keledar ataupun diletakkan di atas ‘car/booster seat.’
Apakah kayu ukur yang kita gunakan untuk mengukur keselesaan?

kereta berhias

Jika dilihat ‘brochure’ di website Perodua, apabila tempat duduk belakang Alza dilipat sepenuhnya sebegitu, ia menjadi kenderaan ‘2 passenger’, iaitu untuk 2 ORANG SAHAJA di tempat duduk hadapan bersama barang-barang di belakang bukannya menjadi bilik tidur untuk anak-anak ketika pemanduan.
Anak-anak bukan barangan atau bagasi. Mereka insan bernyawa.

Dengan berbuat begini, apabila berlaku kemalangan ataupun kenderaan dibrek secara mengejut, tubuh anak akan terhumban tanpa kawalan dan ia sangat membahayakan.

Jangan jadikan kenderaan kita sebagai kereta berhias yang boleh meragut nyawa anak-anak.
Sebagai anak, mereka percayakan kita untuk melindungi mereka dari sebarang bahaya. Janganlah dikhianati kepercayaan anak-anak kepada kita yang mempunyai akal untuk berfikir dan menilai.

Sayangilah anak-anak.

Bacalah perkongsian pengalaman rakan-rakan kita yang pernah kemalangan di ruangan komen termasuk oleh ibu ini yang kisahnya dikongsi di link ini:.

https://sg.theasianparent.com/car-accident-involving-child/?utm_source=article-bottom

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

(Terima kasih kerana menggunakan bahasa yang murni di ruang komen.)

Advertisements

Kenapa Anak Saya Begini? 5 Faktor Yang Membentuk Tingkahlaku Anak

Isu yang biasa kita dengar di negara kita adalah tentang ketagihan gajet di kalangan kanak-kanak. Walau bagaimanapun di negara jiran kita Indonesia, isu yang menjadi perbincangan hangat di kalangan mereka adalah tentang ketagihan rokok di kalangan anak-anak kecil atau balita. Sejak beberapa tahun lalu, banyak kisah tentang ‘baby smoker’ di Indonesia menular di portal berita online dan juga di media sosial seolah-olah ia menjadi sesuatu yang lazim di sana.Statistik* yang dikeluarkan oleh BBC Indonesia menunjukkan bahawa 30% (20 juta orang) kanak-kanak Indonesia yang berusia 0-14 tahun mula menghisap rokok SEBELUM berusia 10 tahun. Merunsingkan bukan?

baby smoker

Jika diteliti artikel dari media Indonesia ini dan juga beberapa artikel lain, saya dapati faktor berlakunya ketagihan rokok di kalangan kanak-kanak Indonesia adalah sama sahaja dengan faktor berlakunya ketagihan gajet di kalangan anak-anak kita. Jika dilihat dari perspektif yang lebih luas, tingkah laku kanak-kanak secara umumnya sememangnya terbentuk disebabkan oleh beberapa faktor ini:

1) MENIRU IBUBAPA DAN ORANG TERDEKAT.

Kanak-kanak adalah peniru yang terbaik, oleh itu berilah mereka sesuatu yang baik untuk ditiru.

Saya masih ingat kes di negara kita beberapa tahun lalu yang melibatkan seorang lelaki membelasah isterinya di dalam lif. Ketika dibicarakan di mahkamah, anak pasangan tersebut yang dipanggil untuk memberi keterangan mengatakan bahawa ibunya memang layak dibelasah oleh ayahnya. Anak ini bercakap tentang ibu kandungnya yang dipukul teruk oleh ayah kandungnya. Kenapakah agaknya anak ini merasakan bahawa keganasan adalah sesuatu yang normal dan layak dilakukan?

Apa yang sering dilihat dan didengar oleh anak akan menjadi satu kelaziman bagi anak itu. Bagi anak yang belum tahu membezakan yang baik dengan yang buruk dan belum matang, mereka menganggap apa saja yang dilakukan oleh ayah, ibu atau penjaga adalah betul dan normal. Lama-kelamaan mereka akan mula meniru perbuatan tersebut. Apa yang ditiru akhirnya akan menjadi satu tabiat bagi mereka.

Jika anak sering melihat ibubapa asyik dengan gajet, mana mungkin anak tidak ketagih gajet.

2) KEIZINAN ATAU ‘APPROVAL’ 

Anak-anak sentiasa mencuba untuk melakukan sesuatu yang akan menyukakan hati ibubapa untuk mendapatkan perhatian kita. Mereka akan melakukan perkara yang mendapat keizinan kita.

Keizinan tidak semestinya datang dalam bentuk pengucapan, contohnya, “Ya ayah izinkan kamu.” Keizinan juga datang dalam bentuk ‘non-verbal’ atau pun gerak tubuh. Jika tingkah laku tidak elok kanak-kanak dianggap lucu dan menjadi bahan ketawa, maka kanak-kanak akan mengambil tawa itu sebagai satu keizinan. Dengan keizinan tersebut kanak-kanak akan terus melakukannya. Beberapa tahun lalu saya pernah melihat orang tua mentertawakan seorang anak kecil yang cuba menghisap rokok daun. Perbuatan itu dianggap lucu oleh orang tua tersebut. Tawa tersebut adalah juga satu keizinan bagi anak itu meneruskan apa yang dilakukannya.

Begitu juga jika kita mentertawakan anak kecil yang biadap tutur katanya kerana kita anggap comel, tawa itu adalah satu keizinan.

Keizinan juga boleh datang dalam bentuk ketidakpedulian oleh ibubapa atau pihak yang berotoriti. Pengabaian atau tidak melarang adalah satu keizinan yang diberikan oleh ibubapa ataupun penjaga untuk anak meneruskan perbuatannya.

3) PERSEKITARAN.

Teori Ekologi Bronfenbrenner membincangkan tentang pengaruh persekitaran kepada tingkah laku dan pemikiran manusia. Anak-anak kita perlu membesar dalam persekitaran yang baik.

Anak-anak perlu dilindungi dari pengaruh yang tidak elok di persekitaran mereka.
Siapakah guru anak kita? Siapakah kawan anak? Siapakah jiran kita? Apakah yang ditonton oleh anak? Apakah yang dibaca oleh anak? Apakah lagu dan lirik yang didengari oleh anak? Apakah iklan komersil yang mempengaruhi anak kita? Siapakah individu yang menjadi idola anak? Apakah ‘game’ kegemaran anak? Apakah polisi kerajaan yang melibatkan kanak-kanak?
Semua ini harus kita tahu kerana ia akan mempengaruhi tingkah laku anak.

Selain itu, ingatkan juga anak-anak kita tentang kesan tindakan dan tingkah laku mereka kepada persekitaran atau orang sekeliling mereka. Ingatkan mereka apa sahaja yang mereka lakukan akan mempunyai kesan ke atas diri mereka sendiri lambat launnya.

Ini melatih sifat bertanggungjawab dalam diri anak-anak.

4) PERATURAN DAN KONSISTENSI. 

Saya pernah menulis tentang gaya keibubapaan.

Gaya keibubapaan akan menentukan sama ada ibubapa mempunyai peraturan atau tidak dalam keluarga dan di rumah . Ibubapa yang PERMISIF tidak menetapkan peraturan dan anak-anak bebas untuk melakukan apa saja mengikut kehendak anak. Ibubapa yang OTORITARIAN pula terlampau ‘rigid’ sehinggakan tidak boleh langsung dibawa berbincang.

Ibubapa yang OTORITATIF lebih konsisten dengan peraturan yang ditetapkan. Walau anak berguling dengan TANTRUM kerana inginkan sesuatu, ibu bapa tidak akan mengalah dan tetap dengan keputusan kerana peraturan telahpun ditetapkan. Konsistensi inilah yang akan mendidik anak supaya faham dan mengikut peraturan. Dengan konsistensi, anak akan faham bahawa mereka tidak boleh dapat atau tidak boleh lakukan sesuatu mengikut kehendak mereka semata-mata.

Gaya keibubapaan, rujuk di sini:
https://www.facebook.com/pg/MyParentConnect/photos/?tab=album&album_id=1766122366782807

5) MEMAHAMI FITRAH DAN PERKEMBANGAN ANAK.

Dalam kes ‘baby smoker’ di Indonesia ini, salah satu terapi yang digunakan untuk memulihkan anak-anak ini adalah dengan kembalikan anak kepada fitrah bermain. Anak ini juga dibekalkan dengan alat mainan sesuai usia untuk mengisi masa senggang mereka. Selain itu mereka juga diberikan makanan yang sesuai dengan kanak-kanak sebagai ganti rokok yang seakan-akan menjadi ‘makanan ruji’ bagi mereka**.

Ibubapa harus menyediakan aktiviti alternatif bagi kanak-kanak terutamanya yang ketagihan gajet. Jika selama ini mereka tidak didedahkan kepada aktiviti lain, anak tidak keluar bermain, tidak membaca, tidak disibukkan dengan aktiviti kreatif, tidak dipupuk kecenderungan semulajadi mereka, tidak digalakkan membantu dengan kerja rumah (chores), maka anak akan memilih skrin atau gajet kerana itulah satu-satunya cara yang anak tahu untuk menghabiskan masa.

Jika anak-anak banyak tenaga, bawalah anak-anak keluar untuk meluahkan tenaga yang ada. Apabila anak dibiarkan terperuk dalam rumah, mereka akan mula melakukan perkara-perkara yang membuatkan kita marah sedangkan tingkah laku itu adalah berpunca dari keperluan mereka yang tidak kita tunaikan.

Memetik kata-kata dari artikel ini,

“PEROKOK PASIF BISA MEMPENGARUHI ANAK-ANAK MENJADI PEROKOK AKTIF.”

Saya sangat bersetuju dengan larangan menghisap rokok terutamanya di tempat makan terbuka dan tempat terbuka. Saya kerap melihat si ayah menghembus asap rokok ke muka isteri dan anak-anak di tempat makan tanpa rasa berdosa. Bagaimana agaknya kemenjadian anak-anak ini nanti?
Jika keluarga sendiri pun tidak dipedulikan, apatah lagi kepedulian terhadap masyarakat dan negara umumnya.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

* Sumber: https://www.bbc.com/indonesia/trensosial-39179414

** Sumber: http://www.astroawani.com/berita-dunia/tinggalkan-rokok-selepas-diberi-susu-biskut-183671

ARTIKEL PENUH: http://lifestyle.bisnis.com/read/20180821/236/830179/baby-smoker-asal-sukabumi-sempat-viral-begini-kisah-sebenarnya

 

Ibu & Tidur

Ibu-Ibu letih kurang tidur?
Anda tidak keseorangan.

New parents lose sleep

Menurut kajian Assistant Professor Sullivan dari College of Public Health Georgia Southern University, Ibu kehilangan:

2 jam tidur setiap malam apabila anak berusia 0-5 bulan.
1 jam tidur apabila anak berusia 5 Bln-2thn.

Kajian Di UK pula mendapati Ibu kehilangan 44 hari tidur dalam tahun pertama usia anak.

Patutlah ibu keletihan.

KESAN KURANG TIDUR KRONIK:

1) Meningkatkan risiko kemalangan
2) Mengganggu keupayaan untuk fokus (mengingatkan saya pada sindrom tertinggal anak dalam kereta)
3) Prestasi kerja menurun
4) Gangguan kesihatan
5) Penambahan berat badan (hmm…tahulah kita kenapa ya)

Ramai ibu yang berjaya merancang tidur yang lebih baik apabila:

SUAMI turut sama mengambil giliran mengasuh dan menguruskan anak.

Semoga ayah dan ibu bekerjasama untuk mengelakkan mudarat ke atas anak dan keluarga.

Membesar dan mendidik anak adalah tanggungjawab bersama.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect/

Coretan Buat Ayah Yang Tidak Tahan Mendengar Tangisan Anak Sendiri

ayah hopeless

Kredit Imej: Google

Ramai yang membaca kisah kamu.
Kata anak kamu, kamu menunggu di dalam kereta bermain fon.
Kata anak kamu, kamu tidak tahan mendengar tangisan anak kamu sendiri.
Kamu enak mengulit fon kamu sedangkan isteri kamu dibiarkan keseorangan menguruskan anak-anak kecil kamu di pusat kesihatan itu.

Wahai ayah yang tidak tahan mendengar tangisan anak sendiri…

Mungkin tidak pernah ada yang memberitahu kamu bahawa bayi dan tangisan tidak dapat dipisahkan. Mungkin tidak pernah ada yang memberitahu kamu bahawa lahirnya zuriat kamu ke dunia ini dimulai dengan tangisan. Mungkin tidak pernah ada yang memberitahu kamu bahawa tangisan itu adalah petanda bermulanya satu kehidupan.

Tidakkah tangisan pertama anak kamu itu membawa kegembiraan dan kebahagiaan kepada kamu?

Tangisan itulah yang menaikkan taraf kamu dari lelaki biasa kepada seorang ayah yang tinggi martabatnya. Kamulah yang bakal membentuk seorang manusia yang berbakti kepada kamu dan isteri kamu, berbakti kepada keluarga kamu dan berbakti kepada masyarakat. Tangisan itulah tanda bermulanya bekalan bagi kamu di alam sana nanti. Doa-doa daripada anak yang menangis itulah yang akan membantu kamu kelak apabila tidak ada sesiapa lagi yang dapat membantu kamu di alam sana nanti. Bersyukurlah dengan kehadiran anak yang menangis itu. Janganlah menjauhkan diri dari tangisan itu kerana lahirnya membawa rahmat dan barakah dalam hidup kamu.

Wahai ayah yang tidak tahan mendengar tangisan anak sendiri…

Mungkin tangisan anak kamu mengingatkan kamu pada sejarah silam yang mengguris. Mungkin kamu tidak biasa dengan riuh rendah tangisan seorang anak kecil. Jangan rasa gusar, jangan rasa rendah diri, kamu tidak keseorangan. Sejak awal kejadian manusia semua ayah di dalam dunia ini melalui pengalaman yang sama. Tidak ada cacat celanya diri kamu jika tangisan anak kamu itu merunsingkan kamu. Mungkin tidak ada ayah lain yang memberitahu kamu bahawa mereka juga melalui cabaran seperti kamu. Mungkin di kalangan kelompok kamu adalah mereka yang juga tidak tahan dengan tangisan anak sendiri. Mereka juga menjauhkan diri seperti kamu. Mungkin di kalangan kelompok kamu adalah mereka yang tidak memikul tanggungjawab sebagai seorang ayah dengan baik. Kamu tidak perlu menjadi seperti mereka.

Mungkin kamu tidak tahu bahawa ramai ayah yang mengumpul kekuatan meruntuhkan benteng keegoan seorang lelaki. Mereka turut mengelek dan menenangkan anak mereka yang menangis. Mungkin mereka tidak bercerita kerana bimbang dengan kata nista. Ramai yang tidak peduli dicerca dan melakukannya kerana kasih sayang dan tanggungjawab sebagai seorang bapa. Kamu boleh memilih untuk menjadi seperti mereka.

Wahai ayah yang tidak tahan mendengar tangisan anak sendiri…

Mungkin tidak pernah ada yang memberitahu kamu bahawa anak menangis bukan sengaja. Anak bukan sengaja hendak menguji kamu. Anak bukan sengaja hendak menyusahkan kamu. Anak menangis kerana dia memerlukan kamu.

“Tolong saya ayah, saya lapar.” 
“Tolong saya ayah saya panas.” 
“Tolong saya ayah, saya tidak betah dengan suasana yang hiruk pikuk begini.” 
“Tolong saya ayah, saya letih.” 
“Tolong saya ayah, saya sakit digigit semut.”
”Tolong saya ayah, saya merindui pelukan dan ciuman seorang ayah.”
“Tolong saya ayah, ada sesuatu yang tidak kena dengan diri saya. Kenapa dengan saya ayah?”

Anak darah daging kamu merayu pertolongan daripada kamu. Anak darah daging kamu tidak boleh meluahkan kesedihan dan kekecewaan dengan kata-kata. Satu-satunya cara untuk anak meluahkannya adalah melalui tangisan. Kasihanilah anak wahai ayah. Janganlah menjauhkan diri daripada anak ketika dia memerlukan kamu.

Wahai ayah yang tidak tahan mendengar tangisan anak sendiri…

Mungkin tidak pernah ada yang memberitahu kamu bahawa anak menangis hanyalah sementara. Tangisan yang tidak berkesudahan bagi kamu itu akan berhenti juga apabila tiba masanya. Tangisan itu akan berhenti juga apabila anak sudah pandai menyusun kata menyampaikan apa yang diingininya.

Sedar tidak sedar, anak yang kamu abaikan apabila dia menangis itu bersikap acuh tidak acuh terhadap kamu. Sedar tidak sedar anak itu tidak menuruti kata-kata kamu. Hidup ini ibarat roda. Apa yang kita lakukan dan apa yang tidak kita lakukan, akan berpusing kembali ke dalam kehidupan kita.

Bagaimana mungkin anak akan mempedulikan kamu kiranya di kala anak memerlukan kamu, kamu bosan dengan tangisannya? Mana mungkin anak mahu mendekati kamu kiranya di saat dia memerlukan kamu, kamu menjauhkan diri daripadanya.

Janganlah biarkan masa itu berlalu sehinggakan kamu tidak lagi menjadi insan yang penting dalam hidup anak kamu yang menangis itu.

Wahai ayah yang tidak tahan mendengar tangisan anak sendiri…

Mungkin tidak ada yang pernah memberitahu kamu bahawa ramai anak zaman sekarang yang bermasalah kerana tiadanya ayah yang hadir dalam hidup mereka. Ramai anak zaman sekarang yang bermasalah kerana tangki emosi mereka tidak dipenuhi dengan kehadiran seorang ayah yang peduli. Ramai anak zaman sekarang yang bermasalah kerana dari mereka bayi lagi, mereka tidak dapat mempercayai seorang ayah. Dari mereka bayi lagi ayah mereka mengelak dari memahami tangisan mereka. Ayah mereka hanya inginkan yang baik dan wangi sahaja daripada mereka. Ayah mereka menjauhkan diri apabila tangisan mereka dianggap menyusahkan dan membingitkan.

Bukan salah mereka kiranya mereka menjadi begitu. 
Salah kamu wahai ayah yang tidak tahan mendengar tangisan anak kamu sendiri lalu berterusan menjauhkan diri.

TETAPI mungkin juga kamu menjauhkan diri bermain fon hanya untuk seketika. Apabila kamu tenang, kamu kembali secepat mungkin membantu isteri kamu menguruskan anak-anak kamu.

Begitulah yang sebaiknya.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect

Astro Prima – Pentingkah Ilmu Keibubapaan?

astroprima mingguan wanita

Rancangan Mingguan Wanita di ASTRO Prima semalam.
Topik yang dibincangkan oleh pengacara Nurul Syuhada dan Azzura bersama saya dan Amyra Rosli adalah ‘IBU MUDA.’

Soalan pertama yang ditanya oleh Azzura kepada saya adalah tentang hubungkait antara penderaan dan kurangnya ilmu keibubapaan.

Kebetulan pagi semalam saya membaca keluhan yang ditulis di FB sifu saya, Ibu Zarah, tentang anak kecil yang didera. Saya menghubungi Ibu bertanya kes manakah yang dimaksudkan Ibu kerana tidak ada apa-apa berita atau video tular yang melintas di newsfeed saya. Ibu Zarah mengirimkan kepada saya video dua orang bayi kembar yang didera. Kejadian berlaku di Jeddah, Arab Saudi.

Kedua-dua anak tersebut diketuk, dipukul, ditampar, digolek, diangkat dan dicampak ke lantai oleh ibu mereka sendiri. Yang anehnya, perbuatan kejam ibu itu divideokan sendiri oleh si ibu. Menurut maklumat yang ada setakat ini, si ibu memvideokan perbuatannya untuk hantar kepada ayah anak-anak tersebut, suaminya. Suami dan isteri itu dipercayai sedang menghadapi masalah keluarga.

Alhamdulillah kedua-dua bayi tersebut sekarang ini berada di dalam perlindungan dan penjagaan kerajaan Arab Saudi.


Kes penderaan kanak-kanak berlaku di mana-mana saja. Hanya kerana anak kecil terpaksa akur, terpaksa hormat, terpaksa pasrah, tidak boleh dan tidak dapat melawan, ada yang diperlakukan sesuka hati tidak mengikut adab dan akhlak yang sepatutnya.

Di Malaysia seramai 2000 orang kanak-kanak menjadi mangsa penderaan dan pengabaian setiap tahun. Jumlah ini semakin meningkat dari setahun ke setahun. Ada juga kes yang tidak dilaporkan.

Ilmu keibubapaan bukanlah hanya pengetahuan tentang bagaimana menjaga, mengasuh, mengurus dan mendidik anak sahaja. Proses keibubapaan melibatkan tiga pihak iaitu ayah, ibu dan anak-anak. Oleh itu ilmu keibubapaan juga melibatkan penjagaan, pengasuhan, pengurusan dan pendidikan ayah dan ibu.

Proses keibubapaan adalah ‘partnership’ atau kerjasama yang positif antara ketiga-tiga pihak.

Ilmu keibubapaan yang paling penting yang harus kita miliki adalah:

1) Skil untuk menguruskan perhubungan antara suami dan isteri.

Pepatah Melayu mengatakan “Sedangkan lidah lagi tergigit”. Krisis dan konflik adalah normal dalam perhubungan. Tetapi jika suami dan isteri tidak pandai menguruskan perhubungan, tidak tahu menjalankan tanggungjawab masing-masing dan tidak tahu dan tidak mahu memahami dan bertolak ansur, anak-anak juga akan terkesan dengan ketidakharmonian itu. Ramai kanak-kanak yang didera bukan kerana salah mereka, tetapi kerana ketidakharmonian itu.

Selain skil mengurus perhubungan suami isteri, antara skil keibubapaan yang perlu ada adalah

2) Skil mengurus diri dan emosi ibubapa dan juga penjaga.
3) Skil mengurus kewangan dan ekonomi keluarga.

Jika diteliti kes-kes penderaan, banyak yang berlaku kerana ibubapa tidak memiliki skil-skil ini. Anak didera kerana kekurangan ibubapa sendiri bukannya kerana faktor anak tersebut.

Kita tidak mungkin menjadi ibubapa yang sempurna. Anak-anak kita juga tidak sempurna. Tetapi kita perlu berusaha sebaik mungkin untuk mewujudkan keharmonian dan kerjasama yang baik dan positif dalam keluarga.

Ayah mempunyai tanggungjawab dan haknya.
Ibu mempunyai tanggungjawab dan haknya
Anak-anak juga mempunyai tanggungjawab dan haknya.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect

Apabila Kita Memilih Untuk Berkahwin

kahwin

Kredit Imej: BHarian

Apabila kita memilih untuk berkahwin, kita perlu tetapkan minda dari awal yang kita akan mempunyai anak atau anak-anak.

Insya Allah.

Mungkin rezeki kita akan mempunyai anak kurang dari setahun selepas bernikah. ‘Honeymoon’ berdua pun mungkin tidak sempat, sudah muncul ‘orang ketiga’ iaitu anak.
Oleh itu persediaan untuk menjadi suami dan isteri seharusnya juga disertai dengan persediaan untuk belajar menjadi ayah dan ibu yang bertanggungjawab ke atas anak-anak kelak.

Menjadi ibubapa tidak perlu belajar.
Menjadi ibubapa yang bertanggungjawab perlukan keazaman dan pendidikan.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect

Satu Lagi Hari Menyedihkan Bagi Malaysia

Satu lagi hari yang menyedihkan bagi Malaysia. 

Setiap hari ada sahaja berita yang melibatkan layanan orang dewasa terhadap kanak-kanak. Kali ini sehingga menyebabkan kematian bayi Adam Rayqal.

Setiap hari ada ‘wake up call’ untuk semua pihak supaya lebih prihatian dan peka dengan kebajikan, kesejahteraan dan masa depan kanak-kanak.

How we treat children shows how we value children in the society.

Semoga En. Mohd Sufi dan isteri diberi kekuatan untuk melalui dugaan ini.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect