Membina Keyakinan Diri Anak-anak

Keyakinan diri terbina apabila anak mendapat sokongan daripada insan yang dipercayainya. Setiap anak perlu mempunyai insan yang dipercayai sebagai pendorong untuk membina keyakinan diri.

ballet
Kredit Gambar: Youtube (Video Penuh Di https://youtu.be/ijFnj0KR4vo)

Ada bezanya antara melakukan sesuatu untuk anak dan melakukan sesuatu bersama-sama dengan anak.
Jika kita sentiasa melakukan sesuatu untuk anak, secara tidak langsung kita memberitahu anak bahawa anak tidak mempunyai keupayaan dan skil.
Jika kita melakukan sesuatu bersama-sama anak, ia adalah satu bentuk bimbingan di mana perlahan-lahan tangan anak akan dilepaskan untuk berdikari apabila dia telah berupaya.

‘Let me do this for you vs Let’s do this together.’

Saya kagum melihat ayah ini yang menggendong bayi di sebelah tangan dan memberi sokongan dengan sebelah tangan yang lain. Sistem sokongan sesama mereka sungguh kuat.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

 

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect

Tips Supaya Anak Bekerjasama

Jika matlamat kita adalah untuk membentuk anak yang sentiasa memberikan kerjasama dan bukan patuh hanya apabila disuruh, maka kita perlu melatih anak untuk melihat kesan ke atas setiap tindakannya.

Apakah yang berlaku setelah saya berbuat begini?
Adakah kesannya menguntungkan atau merugikan?
Adakah kesannya menggembirakan atau menyedihkan?
Adakah kesannya membina atau merosakkan?
Adakah kesannya menyakiti hati orang lain?

together

Kredit Gambar: Google

Melihat kesan dan akibat sesuatu tindakan akan melatih anak untuk membuat pilihan tindakan yang lebih bijak pada masa akan datang.

Berbincanglah dengan anak tingkah laku manakah yang mendatangkan kesan yang merugikan dan kemudian fokuskan untuk mengubah tingkah laku tersebut secara berperingkat.
Biar anak melihat kesan yang lebih menguntungkan.

Kaedah ini relevan untuk anak kecil dan juga remaja.

“Rome wasn’t built in a day.”

Noor Afidah Abu Bakar
Certified Positive Parenting Educator (Parent Practice UK)

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect

“Be A Man” & “Boys Don’t Cry”

BE A MAN!!

“Boys sepatutnya ‘tough’”
“Boys mana boleh merengek. Lembik”.
“Tak ‘macho’ lah kalau boys tak patah tangan kaki”. “Paling-paling pun luka”.
“Biasalah boys kena buli. Barulah anak jantan”.
“Boys don’t cry”.

manup

Kita sering berkata “Boys will be boys”, “Boys memang macam tu”.

Itu adalah sebuah penerimaan tentang ‘boys’ dalam masyarakat. Berpandukan kata-kata ini, anak lelaki dari usia kecil lagi akan membina konsep diri (self concept/self belief), nilai dan persepsi tentang bagaimana seharusnya mereka berkelakuan dan bagaimana seharusnya mereka respon kepada situasi yang menekan. Mereka terpaksa jadi ‘tough’, ‘be like a man’ sehingga terpaksa mengorbankan sisi sensitif dalam diri mereka.

Mereka dipaksa menyembunyikan emosi negatif kerana tidak mahu dikatakan lembik sedangkan sisi lembut dan sensitif inilah yang sangat diperlukan dalam membina perhubungan yang sihat apabila berkahwin dan berkeluarga kelak.

Sisi sensitif inilah yang menjadi benteng dari menjadi pelaku keganasan rumahtangga dan apa saja bentuk kezaliman fizikal, mental, emosi dan seksual dalam keluarga dan masyarakat. Akibat dari penindasan sisi sensitif inilah boys malu untuk mendapatkan bantuan apabila emosi mereka terganggu, baik daripada ibu, ayah, guru, kaunselor, kawan, atau sesiapa saja yang rapat dengan mereka kerana bukankah mereka tidak patut rasa sedih? Bukankah mereka tidak ‘macho’ apabila beremosi?

Kita selalunya lebih terbuka untuk berbicara tentang isu perasaan dengan anak perempuan. Kita tidak bercakap tentang perasaan dengan anak lelaki.
Menangis adalah urusan orang perempuan, kata kita.
Orang perempuan suka beremosi, kata kita.
Anak lelaki lantas menyembunyikan perasaan mereka kerana adalah menjadi satu kesalahan apabila anak lelaki menunjukkan emosi dan berbicara tentang perasaan mereka.

Mereka tidak meluahkan kesedihan, kekecewaan dan kemarahan mereka dan membiarkan ia terus membarah dalam jiwa. Lama-kelamaan mereka menjadi tertekan kerana tidak tertanggung perasaan itu. Dalam keadaan tertekan itu akan ada yang mencuba penyelesaian pintas mengambil nyawa sendiri. Ada juga yang menjadi pembuli kerana mereka perlu buktikan kepada orang lain yang mereka ‘tough’ dan ‘be a man’ untuk menutup kesedihan mereka.

Anak-anak tidak dilahirkan dengan skil untuk mengurus emosi. Mereka perlu diajar cara untuk mengendalikan emosi mereka. Emosi mereka perlu diakui. Mereka harus faham apa yang mereka rasa. Emosi yang tidak dilayan hanya akan meletup suatu masa nanti. Dan apabila ia meletup, mereka tidak bersedia untuk menghadapinya kerana mereka tidak pernah diajar cara untuk mengendalikannya.

Menurut Dr. Christia Brown, seorang pakar dalam bidang Developmental Psychology dari University of Kentucky, sebelum usia baligh, kanak-kanak lelaki lebih terdedah kepada depresi berbanding kanak-kanak perempuan. Kita selalu menekan dan menidakkan perasaan mereka.

‘Boys don’t cry’ adalah berlawanan dengan perkembangan semulajadi emosi manusia.

“Dan bahawa sesungguhnya, Dia lah yang menyebabkan (seseorang itu bergembira) tertawa, dan menyebabkan (seseorang itu berdukacita) menangis.”
(Surah An Najm : 43)

Noor Afidah Abu Bakar
Certified Positive Parenting Educator (Parent Practice UK)

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect

Menyoal Bukan Petanda Biadap

Anak-anak yang biasa diasuh dan diasah pemikirannya oleh ibubapa dan guru-guru akan menyoal.

soalan

Kredit Gambar: Google

Akan tiba satu tahap di mana anak akan mula berfikir secara abstrak. Mereka tidak lagi melihat sesuatu yang hanya ada di depan mata sahaja malah dapat membayangkan segala kemungkinan yang tidak kelihatan.

Apabila sampai ke tahap ini mereka akan banyak menyoal dan mempersoalkan.
Mereka akan punya idea dan pemikiran mereka yang tersendiri mungkin berbeza daripada kita.

Galakkan dan sokonglah perkembangan pemikiran ini dan bukannya menekan dengan menyuruh mereka diam.

Menyoal bukan petanda biadap.
Menyoal bermakna pemikiran mereka berkembang mengikut aturan yang normal.
Ajari mereka adab menyoal.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect

Anak-anak Kecil Sifatnya Taat

 

Anak-anak kecil sifatnya taat.

Dia sanggup buat apa saja asalkan dapat pengiktirafan (approval) daripada ayah dan ibu.
Ayah hukum anak berusia 3 tahun tidur lewat untuk cantikkan tulisan huruf A pun dia akur.
Ibu daftar tiusyen sana sini untuk ‘pandaikan’ dia pun dia ikut.
Ayah hantar kelas itu ini supaya dia dapat bersaing pun dia redha.
Bukannya tidak boleh, tetapi fizikal, mental dan emosi yang masih mentah itu perlukan juga rehat.
Mereka berkembang dengan baik (thrive) apabila mereka cukup rehat.
Bermain adalah merehatkan bagi kanak-kanak.

Anak-anak remaja saya pernah memberi pendapat bahawa remaja perlu diberi ruang yang sesuai untuk beriadhah. Apabila remaja tiada ruang dan peluang yang betul, mereka akan mencari ruang dan peluang yang tidak sepatutnya untuk melepaskan tenaga yang terpendam. Kerana itulah kita melihat pelbagai masalah seperti berbasikal di tempat yang tidak sepatutnya ataupun memanjat papan tanda dan membawa kepada masalah sosial yang lain.

Orang dewasa pun kalau sepanjang hari di ofis mengadap kerja, sesak nafas juga dibuatnya.

Bacalah apa kata Imam Ghazali.

taat

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect

Iklan Yang Merosakkan Anak dan Masyarakat

Ini bukanlah kali pertama.

domvio

Kredit Gambar: Sinar Harian
Sudah dua kali saya melihat iklan produk kecantikan seperti ini ditularkan di media sosial.

Kali pertama adalah iklan produk kecantikan yang memaparkan bagaimana seorang suami mendera dan menceraikan isterinya kerana tidak cantik dan bergaya.

Yang terbaru ini juga adalah iklan premis kecantikan ataupun spa yang memaparkan bagaimana seorang perempuan dipukul oleh teman lelakinya kerana muka yang berjerawat. Tidak cukup dengan itu, lelaki orang awam yang melihat wajah perempuan itu juga turut memukul dan menendangnya kerana wajahnya yang tidak menepati piawaian lelaki-lelaki dalam iklan tersebut.

Apakah yang cuba kita sampaikan kepada masyarakat melalui iklan-iklan sebegini?

Apakah budaya yang cuba kita terapkan di kalangan kanak-kanak dan remaja yang menontonnya tanpa pantauan ibubapa?

Yang lebih mengecewakan adalah komen-komen dari netizen yang mengiakan dan menganggap perkara serius seperti keganasan terhadap wanita adalah benar dan lucu , termasuklah komen dari perempuan sendiri.

Adakah jati diri dan keyakinan diri orang muda kita, terutamanya yang perempuan, begitu rapuh sehinggakan kita harus tunduk kepada penilaian yang dibuat oleh produk-produk kecantikan melalui iklan-iklan mereka yang melawan arus pembangunan insan.

Mungkinkah kita terlalu disogok dengan rancangan hiburan lawak sehingga menyebabkan kita kehilangan kewarasan untuk berfikir?

Saya khuatir kerana penerimaan kepada iklan yang berulang-ulang sebegini dalam jangkamasa yang singkat, adalah cerminan bahawa ia sememangnya berlaku dan menular dalam masyarakat sehinggakan diterima sebagai satu norma.

Keganasan terhadap wanita adalah tidak normal.


 

SEMUANYA BERMULA DARI SIFAT HORMAT.

Jika anak lelaki dididik untuk menghormati ibu, kakak, adik perempuan, makcik-makcik, nenek, sepupu perempuan, saudara perempuan, dan juga kanak-kanak perempuan dan wanita umumnya, isu keganasan terhadap wanita ini tidak akan dijadikan bahan lawak sebaliknya semua akan bersatu hati membanteras dan mencemuh tindakan tersebut kerana ia adalah satu kesalahan yang bertentangan dengan nilai manusia yang waras.

Bayangkan yang dipermainkan dan diobjektifikasikan itu adalah ibu anda ataupun saudara perempuan anda. Adakah anda tidak rasa sedikitpun rasa jelek?

Jika tidak, ternyata anda memerlukan bantuan pakar psikiatri kerana ada yang tidak normal dengan pemikiran dan pembawaan anda.

  • Didiklah anak lelaki untuk menghormati perempuan dengan tidak mempermain-main mereka.
  • Didiklah anak lelaki untuk berlemah-lembut dengan perempuan kerana perempuanlah yang bakal menjadi ibu kepada anak-anak mereka dan penyambung generasi seterusnya.
  • Didiklah anak lelaki untuk melihat perempuan sebagai manusia yang mempunyai perasaan dan maruah dan bukannya sebagai objek yang boleh dipergunakan sesuka hati.
  • Walaupun mungkin perempuan itu sendiri tersilap dan merendahkan dirinya, didiklah anak lelaki untuk tidak menjatuhkan lagi nilai diri anak gadis itu dengan mempergunakannya atau mengejeknya.
  • Didiklah anak lelaki melalui contoh teladan daripada anda sendiri sebagai seorang ayah yang tidak mempermainkan, mengeksploitasikan, mengobjektifikasikan, memaki hamun, mendera dan berlaku ganas terhadap wanita.

BE A MAN.

SEMUANYA BERMULA DARI KEYAKINAN DAN JATI DIRI.

Kanak-kanak dan remaja perempuan seharusnya dididik untuk tidak membenarkan kecantikan luaran dijadikan kayu ukur untuk menilai diri mereka oleh pihak yang tidak bertanggungjawab dan cuba mengambil kesempatan untuk mengaut keuntungan.

  • Kelebihan dan kekuatan yang dimiliki oleh kanak-kanak dan remaja perempuan seharusnya dipupuk dan dihargai dari kecil oleh kedua ibubapa supaya mereka yakin yang diri mereka sememangnya bernilai walaupun dipandang rendah oleh orang lain.
  • Kenali anak permpuan anda dan tanya diri anda apakah kelebihan atau bakat yang dimilikinya? Fokus kepada kelebihan tersebut untuk menaikkan keyakinan dirinya.
  • Galakkan anak-anak perempuan memperkembangkan kelebihan dan bakat mereka dengan menjuruskannya ke jalan yang memanfaatkan dirinya, keluarga dan masyarakat secara umumnya.

Tidak ada salahnya sukakan kecantikan. Semua perempuan, walaupun kanak-kanak kecil sekalipun, suka dan ingin kelihatan cantik.
Tidak ada salahnya merawat kulit muka jika mempunyai masalah tetapi janganlah dibiarkan ia menjadi satu-satunya aspek yang menentukan taraf dan harga diri seorang perempuan sehingga membiarkan diri kita dieksploitasikan dan diobjektifikasikan oleh pihak yang ingin mengaut keuntungan semata-mata.

KNOW YOUR VALUE.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

Video peringatan di link ini:

https://www.facebook.com/MyParentConnect/videos/1706644266063951/
LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect

Hari Yang Suram Bagi Malaysia

suram.jpg

Kredit Gambar: Remaja

Hari yang suram bagi Malaysia.
Hancur hati.
Luluh jiwa.

Semua memainkan peranan.

Kerajaan
Penggubal undang-undang
Penguatkuasa
Pihak berkuasa tempatan
Pengurusan perumahan
Media
Sekolah

Di manakah peranan ibubapa dalam pembentukan akhlak dan sikap anak-anak?

Sejauh manakah slogan mudah “Jangan membuang sampah di merata-rata tempat” menjadi amalan, budaya dan nilai dalam keluarga dan masyarakat kita?

Pernahkah kita terfikir slogan mudah yang tidak dipedulikan itu boleh meragut nyawa dengan begitu tragis sekali?

Ini bukan hanya isu PPR.
Yang berkereta mewah juga mencampakkan plastik sampah keluar dari kenderaan.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy