Bagaimana Melahirkan Anak Yang Jujur?

Berita sebegini selalunya tidak menjadi bahan tular mungkin kerana ketiadaan elemen emosi, sensasi dan provokasi padanya.

sinarjujur

Walau bagaimanapun ia adalah bahan dan teladan yang baik yang boleh digunakan oleh ibubapa, guru-guru, ustaz dan ustazah untuk mendidik anak-anak tentang erti kejujuran.

Membaca berita ini mengingatkan saya pada satu eksperimen sosial yang pernah saya kongsikan di beberapa sesi keibubapaan sebelum ini.

Apakah yang menyebabkan anak-anak muda ini memulangkan wang yang dijumpai?
Kenapakah mereka tidak tergoda dengan wang sebanyak itu?
Salah satu komen yang ditinggalkan mempersoalkan adakah wang dipulangkan kerana adanya CCTV di situ?

KISAH EKSPERIMEN DOMPET HILANG.

Pada tahun 2001, majalah Reader’s Digest telah menjalankan sebuah eksperimen sosial yang dikenali sebagai “The Lost Wallet Experiment”. Eksperimen ini melibatkan bandar-bandar kecil dan besar di Amerika Syarikat, Amerika Latin, Eropah, Asia (termasuk Malaysia), Canada, Australia, dan New Zealand.

Dalam eksperimen ini, 1100 buah dompet dengan sengaja ditinggalkan di merata-rate tempat seperti di tepi jalan, di pondok telefon, di hadapan bangunan, di pasaraya, di tempat beribadat, kawasan parkir dan restoren. Dompet-dompet itu berisi wang $50 mengikut matawang negara yang terlibat. Identiti ‘pemilik’ dompet bersama alamat dan nombor telefon juga diselitkan dalam setiap dompet.

Dari jumlah dompet yang sengaja ditinggalkan itu,

56% dompet telah dipulangkan oleh mereka yang jujur di negara-negara terbabit.
44% lagi mungkin dianggap ‘tuah’, ‘luck’, ataupun mungkin juga dianggap ‘rezeki’, maka disimpan oleh individu yang menjumpainya.

Norway dan Denmark mengungguli eksperimen ini dengan 100% dompet dipulangkan kepada ‘pemilik’ dompet.

Bagaimana pula respon rakyat Malaysia pada tahun 2001 dahulu?
50% dari jumlah dompet telah dikembalikan di Malaysia.

KENAPA MEREKA JUJUR? 
(PANDUAN UNTUK IBUBAPA DAN GURU)

Apabila ditanya kepada individu-individu jujur dalam eksperimen ini akan sebab mereka memulangkannya, respon mereka dapat disimpulkan kepada tiga faktor

FAKTOR UTAMA: IBUBAPA.

Seperti yang dijangka, dalam apa jua perbincangan yang melibatkan akhlak dan tingkah laku, ibubapalah yang bertanggungjawab menjadi guru pertama.

Ramai yang mengembalikan dompet kerana mereka mempelajari tentang kejujuran daripada ibubapa mereka. Dari kecil lagi mereka melihat sifat ini diamalkan oleh ibubapa. Ibubapa mereka juga memupuk sifat jujur itu dalam diri mereka.

Seorang anak kecil yang menjumpai dompet tersebut di sebuah taman di Seattle menyerahkan dompet kepada ayahnya. Ayahnya kemudian menasihati anak kecil itu agar memulangkan dompet kepada tuannya dan mereka bersama-sama mencari alamat ‘pemiliknya’.

Ini adalah satu contoh bagaimana kejujuran dipelajari daripada ibubapa.
Bukankah ibubapa guru pertama anak?
Bukankah rumah adalah sekolah pertama anak?

Sebagai ibubapa, jika kita melihat ketidakjujuran pada anak kita, muhasabahlah diri kita terlebih dahulu.
Adakah sifat jujur menjadi amalan kita?
Adakah sifat jujur ditanamkan pada diri anak-anak?
Apabila kita menjumpai sesuatu di tempat awam yang bukan milik kita adakah kita mengambil, menyimpan dan menggunakannya tanpa rasa bersalah? ataupun
Adakah kita berusaha untuk mencari pemiliknya atau membawanya ke balai polis?

Dalam eksperimen yang sama di Thailand, seorang kanak-kanak lelaki yang membeli belah bersama ibu dan adiknya menjumpai dompet tersebut lalu menyerahkan kepada ibunya. Ibunya dilihat dengan pantas menyumbat dompet ke dalam tas tangannya dan terus meluru menaiki bas.
Berita tentang dompet itu tidak didengari lagi.

Apakah yang dipelajari oleh kedua beradik tersebut?

FAKTOR KEDUA: PEGANGAN AGAMA

Di Malaysia, salah seorang individu yang memulangkan dompet adalah seorang peniaga gerai buah-buahan di Kajang. Apabila ditanya, dia memberitahu bahawa dia memulangkan kerana sebagai seorang Muslim dia perlu mengawal dirinya dari mengambil sesuatu yang bukan miliknya.
Bukankah begitu ajaran Islam?

Selain itu, individu yang memulangkan dompet di negara-negara yang terlibat juga terdiri daripada penganut agama Buddha dan Kristian yang berpegang teguh kepada ajaran agama masing-masing. Mereka meletakkan kejujuran sebagai sifat penting yang harus dimiliki oleh penganut agama mereka.

Walau bagaimanapun di Mexico terdapat juga individu yang kelihatan seperti kuat pegangan agamanya dari tindak-tanduk dan penampilannya, mengambil dompet tanpa memulangkan dompet yang dijumpai.

Persoalannya sejauh manakah pegangan dan kepercayaan agama kita menghalang kita dari bersifat tidak jujur?
Sejauh manakah kita menerapkan dalam diri anak-anak tentang akhlak yang dituntut dalam agama?
Atau adakah sebagai seorang yang beragama kita bersikap acuh tidak acuh dengan apa yang menjadi tuntutan?

FAKTOR KETIGA: EMPATHY

Sejauh mana kita berupaya untuk meletakkan diri kita di tempat orang lain?
Sejauh manakah kita dapat memahami apa yang dirasakan oleh orang lain?
Sejauh manakah kita dapat membayangkan bagaimana susahnya jikalau kita kehilangan dompet?

Ramai yang memulangkan dompet yang dijumpai kerana mereka meletakkan diri mereka di tempat individu yang kehilangan dompet tersebut.
Mereka mempunyai ’empathy’.

Di Switzerland, salah seorang individu yang memulangkan dompet adalah pelayan restoren berbangsa Albania. Dia merupakan seorang rakyat Kosovo yang berjaya melarikan diri dari peperangan yang berlaku pada tahun 1990an. Walaupun kehidupannya sukar, dia memulangkan dompet tersebut kerana dia faham betapa susahnya bekerja untuk mendapatkan wang sejumlah itu.

Beberapa individu yang memulangkan dompet pernah kehilangan dompet pada suatu masa oleh itu mereka faham bagaimana perasaannya apabila kehilangan.

Itulah empathy yang seharusnya dipupuk di rumah dan juga diajarkan di sekolah-sekolah supaya ia menjadi satu budaya dalam masyarakat.

FAKTOR KEEMPAT: BUDAYA

Dalam satu kupasan yang dibuat oleh Thomas Lickona dalam buku ‘Character Matters’, beliau berpendapat bahawa budaya setempat juga memainkan peranan penting dalam pembentukan sifat jujur ‘Lost Wallet Experiment’ ini.

Penduduk di Negara Scandinavia seperti Norway, Denmark dan Finland terkenal dengan karakter positif yang dimiliki oleh mereka. Apabila karakter positif menjadi satu tabiat, maka ramai yang akan memaksa diri untuk turut sama mengamalkannya sehingga menjadi satu budaya. Karakter yang positif akan mudah ‘berjangkit’, begitu juga yang negatif. Oleh itu terpulanglah kepada kita budaya yang bagaimanakah yang hendak kita tularkan dalam masyarakat.

“Lost Wallet Experiment” ini dijalankan sekali lagi oleh majalah Readers Digest pada tahun 2013. Kali ini ia melibatkan 16 buah bandar di seluruh dunia. Dalam eksperimen kali ini, Finland berada di tangga teratas dengan 92% dompet dikembalikan.

Kata seorang rakyat Finland:
“We are a small, quiet, closely-knit community. We have little corruption, and we don’t even run red lights.”

“We don’t even run red lights” – jauh lagi perjalanan kita nampaknya.

Syabas diucapkan kepada anak muda di Kuala Kangsar, Perak yang dipaparkan dalam berita Sinar Harian ini.
Walaupun berita ini hanya berita daerah, amalan yang positif begini patut ditularkan dan mendapat tempat dalam laporan berita di media cetak, elektronik dan media sosial supaya ia menjadi ikutan seluruh rakyat Malaysia.

Terlalu banyak bahan tular yang menyesakkan dada sekarang ini sedangkan yang positif juga banyak namun kurang mendapat tempat.

Tularkan kebaikan supaya ia berjangkit.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s