“Dengan dosa apakah dia dibunuh?”

greek

Pada zaman Greek purba, anak-anak yang tidak disukai akan kelahirannya ataupun anak-anak yang cacat akan ditinggalkan keseorangan di kawasan-kawasan tertentu seperti dalam hutan atau di tebing sungai. Anak-anak ini dibiarkan dengan harapan dia mati kerana kesejukan, lapar dan dahaga, dibaham binatang buas ataupun diambil dan dijaga oleh ‘Tuhan’ atau sesiapa yang lalu lalang.

Pada zaman Jahiliyah sebelum Islam, anak-anak perempuan ditanam hidup-hidup oleh bapa-bapa mereka kerana kelahiran mereka adalah sesuatu yang memalukan dalam masyarakat. Amalan ini berleluasa sehinggakan Allah berfirman sebagai satu peringatan kepada kita semua:

“Dan apabila anak-anak perempuan yang ditanam hidup-hidup, ditanya – Dengan dosa apakah ia dibunuh?” 

(At Takwir 81: 8-9).

Amalan kuno dan jahiliah ini bukannya sesuatu yang ditinggalkan pada masa lampau tetapi ia masih lagi diamalkan walau beribu-ribu dan beratus-ratus tahun berlalu.

Jiwa dan hati yang bagaimanakah dimiliki oleh orang dewasa yang tergamak berlaku kejam terhadap kanak-kanak yang kehadirannya seumpama Qurrata A’yun atau penyejuk mata buat seluruh ummat manusia?

Menurut kajian yang diterbitkan dalam jurnal Criminal Justice and Behaviour pada March 2017*, individu yang membunuh kanak-kanak (tidak semestinya ibubapa) terdiri daripada mereka yang memiliki tahap kecerdasan (intelligence) yang rendah, memiliki skil komunikasi yang rendah, memiliki keupayaan penyelesaian masalah yang rendah, dan mempunyai masalah kesihatan mental. Ada juga di antara mereka yang biasa didera semasa kecil.

Tindakan mereka lebih banyak didorong oleh emosi dan bukannya dengan akal. Profail ini dijadikan panduan oleh pihak autoriti yang melindungi kanak-kanak untuk mengenalpasti kanak-kanak yang terdedah pada penderaan dan bahaya yang disebabkan oleh orang dewasa.

Ayah dan ibu yang hendak menghantar anak untuk dijaga dan diasuh oleh orang lain, perhatikanlah.

Hanya apabila hati seseorang itu dapat merasakan bahawa Allah melihat, mendengar dan mengetahui setiap tindak tanduk kita, maka kejahatan dan penderaan ini dapat dibendung. Selagi perasaan ini tidak wujud dalam diri, selagi itulah kita sangkakan kita boleh melarikan diri agar terlepas dari sebarang hukuman di dunia.

“Dengan dosa apakah dia dibunuh?”
(At Takwir 81:9)

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect/

* Azores-Gococo, Brook, Teralandur, Hanlon. Killing A Child. Criminal Justice and Behavior, 2017

Artikel Penuh

Advertisements

Di Ambang Tahun Baru

ambangtahunbaru

Alhamdulillah.
Berpeluang menyantuni anak-anak remaja perempuan berusia 13-17 tahun bagi membincangkan isu ‘sexual/cyber grooming’, penderaan seksual dan pornografi.
Selalunya saya berbicara dengan ibubapa, tetapi kali ini dengan remaja sendiri.

Banyak soalan yang anak-anak ini ajukan sepanjang 2 jam program. Ternyata mereka juga mempunyai banyak persoalan tentang isu ini dari pemerhatian, pengamatan dan pengalaman mereka sendiri.

Anda mungkin tertanya-tanya, bukankah sekiranya kita bercakap isu-isu seks dengan remaja, mereka akan terdorong untuk melakukannya? Bukankah keterbukaan hanya akan menyebabkan maksiat akan berleluasa di kalangan remaja?


Ayah dan ibu…

Mengikut perangkaan Polis Diraja Malaysia (PDRM), penderaan seksual kanak-kanak dari tahun 2010 hingga Mac 2017* melibatkan

13,272 kes rogol
6,014 kes cabul
1,766 kes sumbang mahram
1,152 kes luar tabii

Ini kes yang dilaporkan dan direkodkan sahaja.
Ada kejadian yang tidak dilaporkan kerana malu dan takut kerana 80% pemangsa adalah individu yang dikenali mangsa.

Tahukah ayah dan ibu, ramai kanak-kanak dan remaja ‘terserempak’ dengan bahan pornografi melalui ‘ads’ ketika melayari internet walaupun mereka tidak mencari pada awalnya? Ini diakui sendiri oleh mereka.

Jika tidak dibimbing, mereka akan terus terjebak dan ketagih.

Adakah ayah dan ibu sendiri tahu peringkat-peringkat ‘sexual/cyber grooming’?


 

Apabila kita berbincang secara ilmiah dengan remaja tentang penderaan seksual, ‘sexual/cyber grooming’ dan pornografi,

  1. Kita mengajar mereka cara untuk mengenalpasti bahaya supaya tidak terpedaya oleh pemangsa.
  2. Kita juga mempersiapkan diri mereka dengan skil keselamatan diri supaya mereka tahu bagaimana caranya untuk bertindak dan mempertahankan diri sekiranya menjadi sasaran.
  3. Kita mahu mereka sedar bahawa jika mereka melaluinya atau terjebak, mereka perlu mendapatkan bantuan kerana ada pihak yang boleh membantu.
  4. Kita juga mahu menyakinkan mereka bahawa mereka tidak patut menyalahkan diri sendiri sebaliknya pemangsalah yang perlu dihukum.
  5. Kita juga menggalakkan mereka untuk menyebarkan ilmu dan maklumat bagi membantu rakan-rakan mereka kiranya ada yang menjadi mangsa.

Kita bukan bercakap secara lucah, kita bercakap dengan ilmu dan hikmah.

Jika tidak ada sesiapa yang berbincang dengan mereka, mereka tidak akan peka dan mereka lebih mudah menjadi sebahagian dari statistik.

Jika kita tidak berbincang dengan mereka, kita membuka ruang dan peluang kepada pemangsa untuk terus bermaharajalela.

Jika kita tidak berbincang dengan mereka, mereka mencari jawapan di internet dan ini lebih memudaratkan.

Anak-anak perempuan dan lelaki perlu dibekalkan dengan ilmu keselamatan diri (personal safety) dan memahami sentuhan selamat dan tidak selamat sejak dari usia prasekolah lagi kerana pemangsa mencari sasaran tanpa mengenal usia.

Syabas diucapkan kepada pihak Nisa Serdang, IMPACT dan Masjid Al Hasanah Bangi yang telah menganjurkan program ini. Semoga kita dapat meneruskan usaha untuk memperkasakan dan melindungi anak-anak kita kerana mereka juga punya cita-cita dan impian yang ingin dicapai. Jangan biarkan mereka menjadi mangsa sikap tidak cakna kita.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect/

*Sumber Berita Harian 27 Julai 2017

Astro Prima – Pentingkah Ilmu Keibubapaan?

astroprima mingguan wanita

Rancangan Mingguan Wanita di ASTRO Prima semalam.
Topik yang dibincangkan oleh pengacara Nurul Syuhada dan Azzura bersama saya dan Amyra Rosli adalah ‘IBU MUDA.’

Soalan pertama yang ditanya oleh Azzura kepada saya adalah tentang hubungkait antara penderaan dan kurangnya ilmu keibubapaan.

Kebetulan pagi semalam saya membaca keluhan yang ditulis di FB sifu saya, Ibu Zarah, tentang anak kecil yang didera. Saya menghubungi Ibu bertanya kes manakah yang dimaksudkan Ibu kerana tidak ada apa-apa berita atau video tular yang melintas di newsfeed saya. Ibu Zarah mengirimkan kepada saya video dua orang bayi kembar yang didera. Kejadian berlaku di Jeddah, Arab Saudi.

Kedua-dua anak tersebut diketuk, dipukul, ditampar, digolek, diangkat dan dicampak ke lantai oleh ibu mereka sendiri. Yang anehnya, perbuatan kejam ibu itu divideokan sendiri oleh si ibu. Menurut maklumat yang ada setakat ini, si ibu memvideokan perbuatannya untuk hantar kepada ayah anak-anak tersebut, suaminya. Suami dan isteri itu dipercayai sedang menghadapi masalah keluarga.

Alhamdulillah kedua-dua bayi tersebut sekarang ini berada di dalam perlindungan dan penjagaan kerajaan Arab Saudi.


Kes penderaan kanak-kanak berlaku di mana-mana saja. Hanya kerana anak kecil terpaksa akur, terpaksa hormat, terpaksa pasrah, tidak boleh dan tidak dapat melawan, ada yang diperlakukan sesuka hati tidak mengikut adab dan akhlak yang sepatutnya.

Di Malaysia seramai 2000 orang kanak-kanak menjadi mangsa penderaan dan pengabaian setiap tahun. Jumlah ini semakin meningkat dari setahun ke setahun. Ada juga kes yang tidak dilaporkan.

Ilmu keibubapaan bukanlah hanya pengetahuan tentang bagaimana menjaga, mengasuh, mengurus dan mendidik anak sahaja. Proses keibubapaan melibatkan tiga pihak iaitu ayah, ibu dan anak-anak. Oleh itu ilmu keibubapaan juga melibatkan penjagaan, pengasuhan, pengurusan dan pendidikan ayah dan ibu.

Proses keibubapaan adalah ‘partnership’ atau kerjasama yang positif antara ketiga-tiga pihak.

Ilmu keibubapaan yang paling penting yang harus kita miliki adalah:

1) Skil untuk menguruskan perhubungan antara suami dan isteri.

Pepatah Melayu mengatakan “Sedangkan lidah lagi tergigit”. Krisis dan konflik adalah normal dalam perhubungan. Tetapi jika suami dan isteri tidak pandai menguruskan perhubungan, tidak tahu menjalankan tanggungjawab masing-masing dan tidak tahu dan tidak mahu memahami dan bertolak ansur, anak-anak juga akan terkesan dengan ketidakharmonian itu. Ramai kanak-kanak yang didera bukan kerana salah mereka, tetapi kerana ketidakharmonian itu.

Selain skil mengurus perhubungan suami isteri, antara skil keibubapaan yang perlu ada adalah

2) Skil mengurus diri dan emosi ibubapa dan juga penjaga.
3) Skil mengurus kewangan dan ekonomi keluarga.

Jika diteliti kes-kes penderaan, banyak yang berlaku kerana ibubapa tidak memiliki skil-skil ini. Anak didera kerana kekurangan ibubapa sendiri bukannya kerana faktor anak tersebut.

Kita tidak mungkin menjadi ibubapa yang sempurna. Anak-anak kita juga tidak sempurna. Tetapi kita perlu berusaha sebaik mungkin untuk mewujudkan keharmonian dan kerjasama yang baik dan positif dalam keluarga.

Ayah mempunyai tanggungjawab dan haknya.
Ibu mempunyai tanggungjawab dan haknya
Anak-anak juga mempunyai tanggungjawab dan haknya.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect

“LAMA-lama nanti aku mati kena bunuh”

“Kami juga kerap mendengar suara bapanya marah-marah di dalam rumah itu dan disusuli bunyi seperti pukulan. Bapanya memang garang, tetapi mempunyai hubungan baik dengan jiran dan pernah memberitahu tidak sentuh anak-anak ketika marah,” katanya.

metromati

PERSOALANNYA:

Jika kita KERAP mendengar suara garang yang marah-marah dan disusuli dengan pukulan dari rumah jiran, adakah kita peduli ataupun kita biarkan saja kerana norma budaya setempat kita menganggap ia proses mendisiplinkan anak?


 

Dalam buku “Memahami Latar Belakang Penderaan Kanak-Kanak” (Khadijah Alavi & Ann Wan Seng) yang membincangkan kes-kes penderaan di Malaysia, kajian mendapati bahawa dalam masyarakat di mana hukuman fizikal menjadi norma budaya, banyak kes penderaan berlaku sehinggakan ada yang menyebabkan kematian.

Berhati-hatilah dalam mempromosikan ‘garang’ dan kekerasan sebagai kaedah mendisiplin kerana ada pihak yang menggunakannya secara ekstrim dan akhirnya dijadikan alasan kerana mendidik.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

 

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect

https://www.hmetro.com.my/utama/2018/02/309137/aku-boleh-mati-kena-bunuh

Malaysia Di Tangga Pertama

teratas

Kredit Gambar: The Star

“Difahamkan, sebanyak 51 peratus kanak-kanak berusia antara 13 dan 15 tahun berkawan dengan penjenayah menerusi aplikasi WeChat, Facebook, WhatsApp dan Beetalk.”
(Bayangkan lebih separuh daripada pelajar tingkatan 1-3 di sekolah anak-anak kita.)

“Data tersebut turut mendedahkan bahawa hanya 35.6 peratus ibu bapa yang memantau aktiviti (online) anak-anak mereka.”

Ini adalah realiti yang sangat membimbangkan dan menyedihkan tentang masyarakat kita.
Ini adalah realiti yang perlu dipedulikan oleh ibubapa. Tahun lepas kita di tangga ke 3 dan itu sudah cukup membimbangkan.
Tahun ini kita di tangga teratas.
Kenapakah begitu jadinya?

Seperti yang saya tulis sebelum ini, ‘parenting’ bukan hanya mengetahui kaedah ABCD, bagaimana itu, bagaimana ini yakni makan, mjnum, menyusu, baca, mengira, tantrum, toilet train, panjat, guling, main, tadika, dan sekolah sahaja.

Sebahagian penting dari proses ‘parenting’ adalah mengetahui apakah faktor persekitaran yang mempengaruhi diri kita, anak kita dan keluarga kita. Inilah yang akan membentuk nilai dan budaya masyarakat yang akhirnya akan mempengaruhi pemikiran dan tingkah laku anak kita.

Sama-sama kita peduli dan pantau.
Jangan ingat ia tidak mungkin berlaku kepada anak-anak kita.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

 

KUALA LUMPUR: Malaysia mencatatkan bacaan alamat IP tertinggi di Asia Tenggara dalam memuat naik dan memuat turun gambar serta visual…
MSTAR.COM.MY

Iklan Yang Merosakkan Anak dan Masyarakat

Ini bukanlah kali pertama.

domvio

Kredit Gambar: Sinar Harian
Sudah dua kali saya melihat iklan produk kecantikan seperti ini ditularkan di media sosial.

Kali pertama adalah iklan produk kecantikan yang memaparkan bagaimana seorang suami mendera dan menceraikan isterinya kerana tidak cantik dan bergaya.

Yang terbaru ini juga adalah iklan premis kecantikan ataupun spa yang memaparkan bagaimana seorang perempuan dipukul oleh teman lelakinya kerana muka yang berjerawat. Tidak cukup dengan itu, lelaki orang awam yang melihat wajah perempuan itu juga turut memukul dan menendangnya kerana wajahnya yang tidak menepati piawaian lelaki-lelaki dalam iklan tersebut.

Apakah yang cuba kita sampaikan kepada masyarakat melalui iklan-iklan sebegini?

Apakah budaya yang cuba kita terapkan di kalangan kanak-kanak dan remaja yang menontonnya tanpa pantauan ibubapa?

Yang lebih mengecewakan adalah komen-komen dari netizen yang mengiakan dan menganggap perkara serius seperti keganasan terhadap wanita adalah benar dan lucu , termasuklah komen dari perempuan sendiri.

Adakah jati diri dan keyakinan diri orang muda kita, terutamanya yang perempuan, begitu rapuh sehinggakan kita harus tunduk kepada penilaian yang dibuat oleh produk-produk kecantikan melalui iklan-iklan mereka yang melawan arus pembangunan insan.

Mungkinkah kita terlalu disogok dengan rancangan hiburan lawak sehingga menyebabkan kita kehilangan kewarasan untuk berfikir?

Saya khuatir kerana penerimaan kepada iklan yang berulang-ulang sebegini dalam jangkamasa yang singkat, adalah cerminan bahawa ia sememangnya berlaku dan menular dalam masyarakat sehinggakan diterima sebagai satu norma.

Keganasan terhadap wanita adalah tidak normal.


 

SEMUANYA BERMULA DARI SIFAT HORMAT.

Jika anak lelaki dididik untuk menghormati ibu, kakak, adik perempuan, makcik-makcik, nenek, sepupu perempuan, saudara perempuan, dan juga kanak-kanak perempuan dan wanita umumnya, isu keganasan terhadap wanita ini tidak akan dijadikan bahan lawak sebaliknya semua akan bersatu hati membanteras dan mencemuh tindakan tersebut kerana ia adalah satu kesalahan yang bertentangan dengan nilai manusia yang waras.

Bayangkan yang dipermainkan dan diobjektifikasikan itu adalah ibu anda ataupun saudara perempuan anda. Adakah anda tidak rasa sedikitpun rasa jelek?

Jika tidak, ternyata anda memerlukan bantuan pakar psikiatri kerana ada yang tidak normal dengan pemikiran dan pembawaan anda.

  • Didiklah anak lelaki untuk menghormati perempuan dengan tidak mempermain-main mereka.
  • Didiklah anak lelaki untuk berlemah-lembut dengan perempuan kerana perempuanlah yang bakal menjadi ibu kepada anak-anak mereka dan penyambung generasi seterusnya.
  • Didiklah anak lelaki untuk melihat perempuan sebagai manusia yang mempunyai perasaan dan maruah dan bukannya sebagai objek yang boleh dipergunakan sesuka hati.
  • Walaupun mungkin perempuan itu sendiri tersilap dan merendahkan dirinya, didiklah anak lelaki untuk tidak menjatuhkan lagi nilai diri anak gadis itu dengan mempergunakannya atau mengejeknya.
  • Didiklah anak lelaki melalui contoh teladan daripada anda sendiri sebagai seorang ayah yang tidak mempermainkan, mengeksploitasikan, mengobjektifikasikan, memaki hamun, mendera dan berlaku ganas terhadap wanita.

BE A MAN.

SEMUANYA BERMULA DARI KEYAKINAN DAN JATI DIRI.

Kanak-kanak dan remaja perempuan seharusnya dididik untuk tidak membenarkan kecantikan luaran dijadikan kayu ukur untuk menilai diri mereka oleh pihak yang tidak bertanggungjawab dan cuba mengambil kesempatan untuk mengaut keuntungan.

  • Kelebihan dan kekuatan yang dimiliki oleh kanak-kanak dan remaja perempuan seharusnya dipupuk dan dihargai dari kecil oleh kedua ibubapa supaya mereka yakin yang diri mereka sememangnya bernilai walaupun dipandang rendah oleh orang lain.
  • Kenali anak permpuan anda dan tanya diri anda apakah kelebihan atau bakat yang dimilikinya? Fokus kepada kelebihan tersebut untuk menaikkan keyakinan dirinya.
  • Galakkan anak-anak perempuan memperkembangkan kelebihan dan bakat mereka dengan menjuruskannya ke jalan yang memanfaatkan dirinya, keluarga dan masyarakat secara umumnya.

Tidak ada salahnya sukakan kecantikan. Semua perempuan, walaupun kanak-kanak kecil sekalipun, suka dan ingin kelihatan cantik.
Tidak ada salahnya merawat kulit muka jika mempunyai masalah tetapi janganlah dibiarkan ia menjadi satu-satunya aspek yang menentukan taraf dan harga diri seorang perempuan sehingga membiarkan diri kita dieksploitasikan dan diobjektifikasikan oleh pihak yang ingin mengaut keuntungan semata-mata.

KNOW YOUR VALUE.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

Video peringatan di link ini:

https://www.facebook.com/MyParentConnect/videos/1706644266063951/
LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect

Pendidikan Anak-anak Menjelang Usia Baligh

Dua hari lepas saya mendengar satu perkongsian oleh seorang pakar sakit puan (O&G) di saluran radio BFM. Maaf, saya tidak ingat nama beliau. Jika ada yang ingat, bolehlah tulis di ruangan komen. Terima kasih.  (Update: Girl’s Health, oleh Dr Liew Fah Onn)

Beliau menggesa supaya semua ibubapa menceritakan tentang kemungkinan-kemungkinan yang boleh dan akan berlaku apabila anak memasuki usia baligh (puberty), terutamanya keupayaan untuk mengandung.

Sekarang ini permulaan usia baligh sudah semakin awal. Ada yang seawal usia 9 tahun atau awal daripada itu. Kadang-kadang ibubapa sendiri terkejut dengan perubahan yang berlaku dengan mendadak maka tidak bersedia mempersiapkan anak dengan ilmu yang sepatutnya.

Jangan jadikan pendidikan tentang tubuh badan atau biologi manusia sebagai satu yang ‘taboo’ dalam masyarakat.

Jangan menganggap pendidikan seksual itu mengajar anak tentang aktiviti seksual. Ia juga mengajar anak tentang keselamatan diri (personal safety).

Sheikh Abdullah Nasih Ulwan sendiri menulis tentang Pendidikan Seksual dalam kitab beliau ‘Pendidikan Anak-Anak Dalam Islam’ berpuluh-puluh tahun yang lalu.
Jika anda berfikiran begitu, itu menunjukkan betapa ceteknya pemikiran anda tentang ilmu. Pemikiran yang sebegitulah menyebabkan banyak masalah yang berlaku sekarang kerana kita gagal untuk mendidik anak kita dengan pengetahuan dan pemikiran yang sepatutnya.

tarbiyatulawlad

Bagi anak lelaki pula, penekanan kepada konsep tanggungjawab adalah sangat penting apabila memasuki usia baligh. Anak yang memasuki usia baligh ini selalunya ingin berdikari dan membuat keputusan sendiri. Ini menunjukkan kecenderungan semulajadi seorang manusia untuk memikul tanggungjawab. Oleh itu didiklah anak tentang erti bertanggungjawab.

Tebalkan muka dan bercakaplah dengan anak yang memasuki usia baligh itu tentang perubahan yang dialami dan kemungkinan-kemungkinan.
Anak lebih keliru daripada kita yang berpengalaman.
Jika kita malu untuk bercakap dan tidak bercakap dengan anak, anak mencari sumber lain untuk mencari jawapan bagi kekeliruan dan kemusykilan yang dihadapi apabila memasuki fasa baru dalam kehidupan mereka.

Adakah anda pasti sumber lain itu memberi jawapan yang mengikut landasan nilai dan ilmu yang sepatutnya?

Atau sumber itu lebih merosakkan anak kita?

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

 

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect