Sembelihan Dan Bercukur

Setiba di Shisha, kami dinasihatkan oleh penganjur agar berehat sementara menunggu sembelihan dilakukan bagi pihak kami sebelum bercukur. Sebenarnya tidak diwajibkan menunggu, tetapi Rasulullah SAW melaksanakannya sedemikian.

Sepanjang perancangan untuk melaksanakan haji ini, dan terutamanya setelah pengalaman melaksanakan tawaf dan saei tempohari, kami telah merancang untuk melaksanakan tawaf dan saei haji pada hari kedua dan bukan pada hari ini. Ini adalah kerana ditakuti sekiranya urusan tawaf dan saei mengambil masa yang panjang, kami mungkin terlepas bermalam di Mina. Namun setelah selesai melontar sebelum jam 10 pagi, kami terfikir untuk terus ke Masjidil Haram dan menyelesaikan urusan tawaf dan saei tersebut. Namun, di dalam rasa penuh kesyukuran atas rahmat Allah ke atas kami dalam melaksanakan urusan melontar, kami akhirnya memutuskan untuk tetap dengan perancangan asal.
Solat fardhu Zuhr dilaksanakan di masjid Shisha dan hanya pada petang hari, sebelum Asar, kami diberitahu bahawa sembelihan telah dilaksanakan. Lantas kami ke kedai gunting berhadapan dengan apartment dan ketiga-tiga kami yang lelaki bercukur licin.
Selesai bercukur, kami bertahallul awal dan terus mengenakan pakaian biasa dan bukan lagi berihram. Indah sekali perasaan pada waktu tersebut, gembira kerana telah keluar dari sekatan-sekatan ihram melainkan yang 3, namun pada masa yang sama merindui pakaian 2 helai kain putih tersebut….sukar nak digambarkan.
barber
Sebaik selesai makan malam yang agak awal, kami kemudiannya memulakan perjalanan kembali ke khemah di Mina. Pada masa tersebut ribuan jemaah yang masih belum melontar Jamrah Aqabah masih berderu-deru ke jamrah dan secara umumnya majoriti masih lagi berpakaian ihram. Manakala kami hanya berbaju Melayu dan berseluar biasa. Di dalam ratusan-ribu jemaah, ketika melalui terowong pejalan kaki, kami bertemu dengan ahli keluarga terdekat dari Pulau Pinangsubhan’Allah…
terowong
Pengalaman bersama dengan anak-anak juga sangat istimewa kerana sepanjang menunaikan Haji, kami sangat hampir dengan mereka pada setiap ketika. Perjalanan dari Jamrah ke khemah di Mina juga sentiasa ceria dengan ragam anak-anak yang pelbagai…lebih banyak senyuman daripada keluhan, alhamdulillah

Bahagian 12 – Haji Bersama Anak-anak

Advertisements