‘Parenting’ Tidak Memerlukan Belanja Besar

‘Parenting’ tidak memerlukan belanja yang besar.

Tidak memerlukan holiday luar negara.
Tidak memerlukan makan di restoren mahal.
Tidak memerlukan pakaian berjenama. 
Tidak memerlukan kenderaan mewah.
Tidak memerlukan sekolah yuran mahal.
Tidak memerlukan peralatan elektronik canggih.
Tidak memerlukan alat permainan terkini.

‘Parenting’ hanya memerlukan ilmu, masa, kemahuan, kesabaran dan doa.

Sesiapa sahaja boleh berusaha menjadi ibubapa yang baik.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @  https://www.facebook.com/MyParentConnect

Advertisements

Janji Ditepati

“Kalau menangis ayah tinggal kamu di sini!!”

Dalam amalan dan perbualan seharian kita dengan anak -anak terdapat dua jenis janji yang sering kita buat dengan anak-anak:

  1. Janji hendak memberi ganjaran kepada anak apabila dia melakukan sesuatu yang baik.
  2. Janji hendak menghukum anak apabila anak melakukan kesalahan.

Janji yang tidak ditepati oleh ibubapa bukan sahaja boleh mengelirukan anak-anak malah akan juga membentuk karakter anak itu sendiri.

janji

JANJI GANJARAN

Apabila berjanji hendak memberikan ganjaran kepada anak, pastikan ganjaran yang dijanjikan itu diberikan dan bukan hanya janji kosong. Sebelum memberi ganjaran pastikan ganjaran itu dalam kemampuan kita. Jangan hanya berjanji tetapi kita sendiri tidak mampu dari segi material, tenaga dan masa untuk tunaikan.

Jika kita hendak menjanjikan ganjaran yang mahal, fikirkan dulu adakah kita mampu? Jangan berjanji sesuatu di luar kemampuan kita ataupun terlampau mahal sehingga terpaksa korbankan benda lain yang lebih penting.

Jika kita menjanjikan masa untuk diluangkan dengan anak, fikir dahulu adakah kita mampu peruntukkan masa dan korbankan masa kerja dan rehat kita? Jika kita sibuk sepanjang masa, ‘meeting’ tidak putus, ‘outstation’ ke sana ke mari, jangan berjanji dengan anak.

Jika kita berjanji hendak menolong anak dengan sesuatu tugasan, fikirkan dahulu adakah tenaga yang kita ada mampu untuk mengerjakannya?

Janji yang tidak dikotakan akan mempengaruhi karakter dan personaliti anak juga. Bukankah kita ‘role model’ terbaik anak? Jika kita tidak kotakan janji, berkemungkinan besar anak akan meniru kita. Jangan mengeluh bila tiba hari tua kita nanti anak tidak mengotakan janji-janjinya kepada kita.

JANJI HUKUMAN

Selalu sangat saya mendengar gertak si ayah atau ibu yang hendak merotan anak.

Contohnya:

“Kalau bising lagi ayah rotan”,
“Kalau sebut perkataan macam itu lagi mama cili mulut”.
“Kalau mengamuk mama balik dan tinggal kamu di sini.”

Gertak yang sebegini juga termasuk dalam kategori ‘janji’.
Jika tidak tergamak, jangan janji hukuman yang sedemikian kepada anak kerana lama-kelamaan anak tidak makan saman.

Anak tahu “Eleh! Selalu cakap nak rotan tapi tak rotan pun. Ayah tak marah pun. Jom buat lagi.”
“Tak cili mulut pun, tak ada hal.”

Itulah sebenarnya mesej yang secara kita tidak sedar sampai kepada anak.

Walaupun mungkin hukuman itu adalah sesuatu yang rasional, jangan berjanji jika kita tidak akan tunaikan. Fikirkan dahulu.

Kedua-dua jenis janji ini jika tidak ditepati akan juga menghilangkan hormat anak kepada ibubapa. Mereka tidak akan peduli dengan kata-kata kita lagi.

Dan yang paling penting, dalam mendidik anak dan mendisiplinkan anak, gunalah kaedah yang menanam nilai yang baik dalam diri anak.
Menepati janji adalah satu nilai yang perlu diamalkan dan juga digalakkan dalam agama.

Salah satu ciri seorang Mukmin adalah mereka yang berpegang kepada janji.

“Dan mereka yang menjaga amanah dan janjinya;”
(Al-Mu’minun 23:8)

Berhati-hatilah dalam berjanji

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

‘Parenting’ Bukan Hanya Mengetahui Kaedah ABCD

‘Parenting’ bukan hanya mengetahui kaedah ABCD.

abcdKredit Gambar: Google

Sebahagian dari proses parenting adalah mengetahui faktor persekitaran yang akan mempengaruhi anak-anak kita. Akan tiba satu tahap di mana kuasa persekitaran ini akan lebih berpengaruh berbanding kuasa ibubapa itu sendiri.

Apakah yang ‘cool’ dalam dunia anak kita?
Apakah perkataan yang menjadi ikutan?
Siapakah idola yang menjadi kegilaan?
Apakah lagu dan lirik yang menjadi siulan?
Apakah rancangan TV yang popular?
Apakah mainan yang menjadi rebutan?
Apakah app yang ‘trending’ ?

Tahukah anda jawapan kepada semuanya?
Ini dunia anak-anak yang perlu kita tahu.
Bukan saja remaja, anak tadika pun mudah terdedah dan terpengaruh.

“Didiklah anak mengikut zaman di mana dia dibesarkan.”

Noor Afidah Abu Bakar
Certified Positive Parenting Educator (Parent Practice UK)

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect

3 Kata-kata ‘MAGIS’ Membina Perhubungan Positif Dengan Anak

Sebagai ibubapa dan juga guru, bebelan demi bebelan kadang-kadang hanyalah meletihkan diri kita sendiri sedangkan hasilnya belum lagi pasti. Penerimaan anak-anak terhadap cara kita berkomunikasi dengan mereka juga berbeza-beza. Ada yang patuh hanya dengan sekali mendengar, ada yang mempersoalkan terlebih dahulu, dan ada yang mengambil masa untuk hadam dan terima apa yang cuba kita sampaikan. Semuanya bergantung kepada pembawaan anak dan juga kesesuaian cara kita dengan pembawaan diri mereka.

magic

Kredit Gambar: Video Block

Jika dirasakan komunikasi dalam bentuk kekerasan dan ugutan tidak berkesan, cubalah pula tiga kata-kata ini untuk membina perhubungan dan interaksi yang positif dengan anak-anak. Semoga ia dapat melembutkan hati anak-anak dan menjadikan mereka lebih terbuka dan mahu bekerjasama dengan kita.

1) I AM HERE (Saya ada).

Faktor utama yang membina ‘connection’ antara ibubapa dan anak adalah ‘trust’ (percaya) dan ‘respect’ (hormat). Kata-kata “I am here” akan memberi keyakinan kepada anak bahawa walau dalam apa jua situasi dan walau menghadapi apa jua masalah dan kerumitan, ibubapa akan tetap ada di sisi anak. Berada di sisi anak bukanlah bermakna sentiasa hadir secara fizikal. Ibubapa juga perlu bekerja dan menyelesaikan urusan seharian. Pada zaman sekarang ini ibubapa boleh hadir dalam hidup anak setiap masa yang diperlukan melalui panggilan telefon, e-mail, whatsapp, telegram, skype, dan pelbagai medium komunikasi yang ada. Ibubapa perlu sentiasa memberi indikasi bahawa mereka akan sentiasa juga hadir secara emosi untuk turut sama merasai setiap kegembiraan dan kesedihan yang dialami anak pada bila-bila masa sahaja. Jika ibubapa penuh dengan pelbagai alasan kerana tidak dapat hadir ketika waktu suka duka anak, anak akan mula hilang ‘trust’ tersebut dan mulalah mencari sumber lain yang sentiasa ada di sisi anak termasuklah di internet.

Kata-kata “I am here” ini menyedarkan anak-anak tentang betapa bernilainya mereka kepada ibubapa.

2) I HEAR YOU (Saya mendengar).

“I hear you” bukanlah bermaksud menurut apa saja kemahuan anak. Ibubapa perlu bersifat terbuka untuk mendengar apa yang hendak diperkatakan oleh anak tanpa cepat mengkritik anak. Cubalah untuk mendengar sampai habis apa yang hendak diluahkan oleh anak tanpa terlalu cepat memberi cadangan. Mendengar adalah skil yang paling penting dalam komunikasi. Jika kita ingin anak mendengar cakap kita, kita hendaklah menjadi role model yang baik dalam mendengar apa saja permasalahan dan kerumitan yang mungkin dihadapi oleh anak. Apabila kita mendengar, kita juga tahu apa yang diperlukan oleh anak. Kita juga akan tahu apa tanggungjawab kita yang tidak dan belum tertunai terhadap anak. Kadang-kadang perkara yang hendak diperkatakan anak adalah amat remeh bagi kita tapi perkara itu sudah tentu besar bagi anak. Jika kita tidak mendengar, anak akan mencari sumber lain yang sudi mendengar. Jadikanlah diri kita tempat untuk anak meluahkan perasaan dan masalah.

Kata-kata “I hear you” ini mengajar anak tentang erti hormat-menghormati antara ibubapa dan anak.

3) HOW CAN I HELP? (Bagaimana boleh saya bantu?)

Anak-anak juga ada masalah mereka yang tersendiri. Sebagai orang dewasa yang berpengalaman, ada kalanya kita sendiri lemah dan buntu apabila berhadapan dengan masalah. Apabila anak menghadapi sebarang masalah, mereka mungkin menghadapi tekanan yang lebih berat disebabkan pengalaman hidup mereka yang kurang. Siapa lagi yang boleh mereka harapkan untuk membantu selain ibubapa yang merupakan orang terdekat dengan mereka. Ringan-ringanlah mulut, masa dan tenaga membimbing anak dan bersama-sama fikirkan caranya untuk menyelesaikan kekusutan mereka. Penyelesaian masalah (problem solving) adalah skil penting yang akan sentiasa diperlukan seumur hidup anak.

Kata-kata “How can I help?” ini akan mengajar anak tentang erti kerjasama antara ibubapa dan anak terutamanya ketika menghadapi konflik dan kesukaran. Ia juga membina ‘trust’ dan ‘respect’ anak terhadap ibubapa yang menjadikan anak-anak prioriti dalam hidup.

Anak-anak yang sudah biasa mendengar kata-kata sebegini dalam keluarga akan menjadi individu yang mempunyai keyakinan diri yang tinggi, hormat-menghormati, mempunyai empati dan mudah menghulurkan bantuan dan sentiasa bekerjasama dalam masyarakat.
Insya Allah.

Segalanya bermula dari rumah.

Kata-kata ini juga perlu diamalkan oleh para pendidik di sekolah untuk memupuk skil sosial dan emosi dalam diri pelajar-pelajar.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

 

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect

Cabaran Keibubapaan

Proses keibubapaan (parenting) bukan hanya tentang mendidik anak-anak. ‘Parenting’ adalah proses dua hala yang melibatkan kedua-dua ibubapa dan anak-anak. Dalam mendidik anak-anak kita juga mendidik diri kita sendiri supaya menjadi insan yang lebih baik dari sebelumnya.

Setiap ibubapa tidak dapat lari dari melalui ‘low parenting moments’ atau masa-masa duka masing-masing. Ini adalah momen-momen di mana kita rasa gagal dalam memikul tanggungjawab sebagai ibubapa dengan sebaiknya. Ini adalah momen-momen di mana kita rasa kecewa dengan diri kita sendiri kerana kesilapan-kesilapan yang kita rasakan telah kita lakukan dalam mendidik anak-anak.
Sebagaimana nasihat kita kepada anak-anak, jadikan setiap kesilapan kita itu sebagai peluang untuk belajar dan memperbaiki diri dan bukannya untuk menghukum diri.

Don’t be too hard on yourself because there is no perfect parents.

Ini adalah senarai cabaran-cabaran utama yang dihadapi oleh ibubapa dalam proses keibubapaan. Melihat pada senarai ini, saya yakin setiap daripada kita telah melaluinya dan mungkin sedang melaluinya. Setiap peringkat usia anak mempunyai cabarannya yang tersendiri. Anda tidaklah bersendirian dalam ‘low parenting moments’ anda.

 

Sumber dari kajian oleh Emma Kenny, Pakar Psikologi kanak-kanak (Daily Mail, UK)

Dari senarai ini, yang manakah cabaran terbesar bagi anda dalam membesarkan dan mendidik anak anda ketika ini?
Atau mungkin ada cabaran lain yang ingin dikongsi?

Noor Afidah Abu Bakar
Certified Positive Parenting Educator (Parent Practice UK)

 

Petikan dari buku ‘The Collapse of Parenting’

collapse

Petikan dari buku ‘The Collapse of Parenting’ oleh Leonard Sax (MD, PhD) yang membicarakan tentang remaja yang hilang hormat kepada ibubapa dan guru, remaja yang rapuh dan tidak resilien, remaja yang ketinggalan dari segi akademik dan juga remaja yang bergantung kepada ubat-ubatan untuk mengawal tingkah laku.

Semuanya bergantung kepada hubungan antara ibubapa dan anak.

Kepada yang selalu bertanya saya saranan buku untuk dibaca, bolehlah tambah buku ini dalam koleksi bacaan anda.
🙂

Saya menulis tentang ‘self control’ atau kawalan diri di sini

Marshmallow Test

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect