KBAT* Bukannya Sebat

problem

Setiap tingkah laku anak adalah satu bentuk komunikasi yang tidak atau tidak dapat diluahkan dengan perkataan oleh anak.

Bila anak buat perangai, tidak kiralah anak kecil atau remaja, mereka ingin memberitahu bahawa mereka ada masalah.

Masalah anak kecil mungkin mengantuk, lapar, tidak selesa, letih, kecewa dan sebagainya.

Masalah anak remaja mungkin berkaitan dengan kawan, homework, sekolah, persekitaran, keyakinan diri dan sebagainya.

ANAK ANAK INI ADA MASALAH.

Ada 4 kategori ibubapa apabila berhadapan dengan anak yang ada masalah ini.

1) IBUBAPA YANG MENGHUKUM APABILA ANAK ADA MASALAH.

Ibubapa ini hanyalah ingin mendiamkan anak dan menghentikan perbuatan anak sedangkan masalah anak tidak juga selesai.
Anak tidak belajar skil penyelesaian masalah.

Apa yang anak pelajari?
Anak belajar untuk tidak percaya kepada ibubapa – dia mencari sesiapa saja yang faham dan dapat membantu. Dalam dunia digital sekarang ini, ramai syaitan bertopeng manusia yang online. Bagi remaja, dia keluar mencari kawan yang faham.
Anak juga belajar bahawa masalah dan konflik mesti diselesaikan dengan keganasan.

2) IBUBAPA YANG MELIHAT ANAK INI SEBAGAI SATU MASALAH.

Ibubapa ini selalunya merasa kecewa dan marah dengan anak dan juga diri sendiri. Mereka akan bertindak seperti ibubapa 1 dan kesannya kepada anak-anak juga sama seperti 1.

Masalah yang dihadapi oleh anak tidak diselesaikan.

Apa yang anak pelajari?
Dirinya hanya menyusahkan ibubapa dan dia tiada nilai dalam keluarga.

3) IBUBAPA YANG SELESAIKAN MASALAH UNTUK ANAK.

Ibubapa ini juga hanya mahu diamkan anak dan menghentikan perbuatan anak.
Ibubapa ini selalunya merasuah (bribe) anak dengan apa saja asalkan anak tidak buat perangai.

Contohnya: “OK OK mama belikan aiskrim, jangan kacau. “
“Nah gajet, jangan bising-bising dah.”
Sedangkan masalah anak tiada kena mengena dengan aiskrim ataupun gajet pun.
Masalah anak tidak juga selesai dan anak tidak belajar untuk menyelesaikan masalah.

Apa yang anak pelajari?
Apabila buat perangai, dia dapat ‘reward’. ‘Best’nya!.

4) IBUBAPA YANG BANTU ANAK SELESAIKAN MASALAH.

Ibubapa ini akan cuba lihat dan dengar apa keperluan anak yang tidak mencukupi dan apakah masalah yang menyebabkan anak buat perangai. Tidak cukup makankah? Letihkah? Kena bulikah? Kecewa dengan subjek matematik kah? Ibubapa sibuk sangatkah?

Ibubapa akan marah dan fokus pada PERBUATAN anak.

Contohnya: Jika anak berbohong, kenapa dia berbohong? Takut kena marahkah? Hendak lindungi kawan baik kah? Supaya dia dapat apa yang dia mahukah? Supaya ibubapa tumpu perhatian kepada dia dan bukan adik sahajakah?

Apabila faham masalah yang dihadapi, ibubapa ini juga cuba selami perasaan anak kerana anak pun manusia yang ada perasaan.

Ini akan disusuli dengan slot penyelesaian masalah.
Apa yang sepatutnya dilakukan dalam situasi begini? Jika berlaku lagi apa yang harus dibuat?

Apakah kesannya kepada diri, keluarga dan masyarakat (ini sesuai untuk 10 tahun ke atas, bukan anak 4 tahun).

Idea datangnya daripada anak, dengan bimbingan ibubapa.

Setiap masalah yang anak hadapi adalah peluang untuk ibubapa dan juga guru untuk mendekati anak dan bantu anak dengan teknik penyelesaian masalah.

Kemampuan penyelesaian masalah bukan hanya hak milik mereka yang pandai akademik sahaja. Ia adalah hak semua untuk mempelajari dan memiliki kemahiran tersebut dan menggunakannya dalam kehidupan seharian juga.

“YOU CAN’T TEACH CHILDREN TO BEHAVE BETTER BY MAKING THEM FEEL WORSE. WHEN CHILDREN FEEL BETTER THEY BEHAVE BETTER” – Pam Lee.

Noor Afidah Abu Bakar
Certified Positive Parenting Educator (Parent Practice UK)

Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @  https://www.facebook.com/MyParentConnect

*KBAT – Kemahiran Berfikir Aras Tinggi.

Anak Itu Manja Ataupun Ada Masalah?

“Itu pun nak nangis?”
“Itu pun takut!”
“Kamu ni lembiklah, macam perempuan!”
“Baru kena marah sikit dah meraung!”
“Manja sangat!”
“Kena garang lagi, jangan kasi muka!”

Kata-kata biasa yang sering kita dengar untuk ‘memotivasikan’ kanak-kanak dan remaja dengan tujuan untuk menjadikan mereka resilien dan tahan lasak. Berkesankah?

1 dalam 5 kanak-kanak dan remaja di Malaysia mengalami masalah kesihatan mental. Saya pernah ‘share’ artikel tentang ini tahun lepas. Masalah kesihatan mental utama kanak-kanak dan remaja adalah ‘anxiety disorder’.

Jika kita faham bagaimana otak berfungsi, kita akan tahu bahawa ‘problem solving’ tidak akan berlaku kiranya emosi tertekan. Emosi yang terlalu tertekan membina ‘anxiety disorder’ dalam diri kanak-kanak dan remaja sehingga membantutkan perkembangan mereka dan menyukarkan mereka untuk menjadi rasional.

Apabila ini berlaku, tindakbalas refleks hanyalah flight, fight or freeze (lari, lawan, diam).

  1. Jauhkan diri dari sumber yang menekan mereka.
  2. Tidak mahu ke sekolah.
  3. Ponteng.
  4. Ketakutan yang melampau.
  5. Melawan (rebel). Contohnya melawan ibubapa dan guru.
  6. Tidak mendengar kata
  7. Berubah tingkahlaku menjadi ‘moody’, ganas
  8. Mencari pasal dengan kawan-kawan.
  9. Risau setiap hari.
  10. Risau tentang isu/situasi yang di luar kawalan mereka.
  11. Masalah tidur – insomnia.
  12. Takut membuat kesilapan walaupun kecil.

Jika ada di antara anak-anak kita menunjukkan ciri-ciri sebegini, ini bukanlah bermaksud mereka manja ataupun mereka ‘disruptive.’

Ada sesuatu yang tidak kena yang mengganggu emosi mereka.

Usah dibandingkan anak dengan diri kita dulu. “Mak kecik-kecik dulu ok saja, kamu ni kenapa itu pun nak takut?”
Setiap individu adalah berbeza, termasuklah anak kita sendiri berbeza dari kita.

Carilah apa penyebab ‘anxiety’ ini dan bukannya terus menghukum, melabel dan memalukan anak dan murid kerana ini tidak menyelesaikan masalah sedia ada.

Bagaiman ibubapa dan guru dapat membantu anak-anak ini?

Noor Afidah Abu Bakar
Certified Positive Parenting Educator (Parent Practice UK)

Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @  https://www.facebook.com/MyParentConnect

Anak Bermasalah?

Jika kita rasakan anak kita ‘bermasalah’, cuba lihat balik sejauh mana ‘connection’ kita dengan anak, bukannya dengan kuatkan suara dan keraskan hukuman semata-mata. Ini hanya akan mewujudkan ‘disconnection’ yang menyukarkan lagi anak untuk berubah.

Listen! Listen! Listen!

Hidup anak hanya untuk mendapatkan ‘approval’ kita. Jikalau dari kecil lagi yang kita cari hanya ‘kenakalan’, kesilapan, kekurangan anak, anak akan merasa diri tidak bernilai. Anak merasa gagal. Anak tidak merasa ‘belong’ dalam keluarga. Inilah punca masalah di rumah, di sekolah dan dalam masyarakat umumnya.

Noor Afidah Abu Bakar

Certified Positive Parenting Educator (Parent Practice UK)

Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @  https://www.facebook.com/MyParentConnect