Melontar Jamrah Aqabah

Kami memulakan perjalanan ke Jamrah bersama-sama dengan kumpulan yang berjalan kaki dari Muzdalifah tadi. Perjalanan ke Jamrah dijangka mengambil masa kira-kira satu jam juga. Alhamdulillah, kerana hari masih pagi, cuaca agak nyaman. Namun anak-anak mula keletihan. Secara kebetulan, di dalam kumpulan kami, terdapat seorang pakcik dari Mauritius yang dibelikan kerusi roda oleh anaknya. Namun pada pagi tersebut, kira-kira 10 minit selepas perjalanan, pakcik tersebut membuat keputusan untuk berjalan dan tidak mahu menggunakan kerusi rodanya. Kami pun ‘meminjam’ kerusi roda tersebut untuk kegunaan anak-anak.
kerusiroda
Hati ini penuh dengan kerisauan di saat menghampiri Jamrah kerana pelbagai kisah kesesakan di Jamrah telah kami dengar. Bayangkan, bagaimana agaknya kami mahu memastikan setiap dari kami yang berlima ini, termasuk anak-anak yang masih kecil mahu melontar di tengah-tengah ribuan manusia. Doa tak henti-henti dipanjatkan kehadrat Allah SWT agar membantu kami…agar memudahkan urusan kami…agar menerima ibadah kami…..
aqabah2
Subhanallah….setiba di Jamrah, kami lihat kawasan Jamrah dikerumuni oleh ribuan jemaah. Berbekalkan panduan dari bahan-bahan bacaan, kami tidak terus ke Jamrah, sebalik berjalan di belakang para jemaah yang sedang melontar dan hanya menuju ke arah Jamrah di bahagian ‘belakang’. Alhamdulillah….maha suci Allah….kami mendapat ruang yang selesa betul-betul di hadapan tembok Jamrah dan sepanjang urusan kami melontar dengan mengambil giliran antara kami, tiada sesiapapun yang menolak, menghalang ataupun menunggu di belakang kami. Seolah-olah hanya kami sekeluarga yang mahu melontar pada pagi tersebut.
aqabah1
Sebaik-baik selesai melontar, kami berjalan terus keluar dari kawasan Jamrah dan meneruskan perjalanan ke apartment di Shisha. Kami tiba di sana pada jam 10 pagi dan alhamdulillah selesai sudah urusan melontar yang dirisaukan kesesakannya….dan kami berjaya melakukannya pada waktu afhdal….segala puji bagi Allah.

Bahagian 11 – Haji Bersama Anak-anak

Mabit Di Muzdalifah

Kalau di Mina, kami berteduh di dalam khemah yang besar dan mempunyai sistem pengudaraan yang baik dan di Arafah pula kami berteduh di dalam khemah kain, maka di Muzdalifah kami berbumbungkan langit.
Sebaik tiba di Muzdalifah, kami terus membentangkan pelapik serbaguna kami dan menunaikan solat Maghrib dan Isya’ secara Jamak Takhir. Selesai bersolat, kami mengutip batu-batu untuk lontaran dan kemudiannya terus tidur. Alhamdulillah, 2 ‘sleeping bag’ yang tinggal mencukupi untuk kegunaan kami berlima sebagai selimut. Cuaca nyaman sekali dan ruang untuk tidur juga agak luas dan tidak sesak.
muz1
Kami bangun sejenak sebelum Subuh dan selepas menunaikan solat Subuh, kami terus mengemas dan mula berbaris untuk keluar dari kawasan bermalam untuk menaiki bas. Pihak penganjur yang pada awalnya mencadangkan agar kami berjalan sahaja kembali ke khemah di Mina, tiba-tiba menganjurkan agar kami menaiki bas. Sambil berbaris, kami terus berdoa agar perjalanan selanjutnya dipermudahkan Allah SWT dan diberkati-Nya.
muz2
Namun apabila hampir ke pintu pagar, kami dapati proses menaiki bas tidaklah sebaik pengurusan di Arafah. Di Arafah, para Hujjaj tidak dibenarkan keluar dari kawasan berpagar melainkan mereka yang sudah tiba gilirannya untuk menaiki bas. Oleh itu, tidak berlaku tolak-menolak dan saling berebut untuk menaiki bas. Sebaliknya di Muzdalifah, para Hujjaj dapat keluar dari kawasan berpagar dengan bebas dan proses menaiki bas sangat bersesakan. Melihatkan keadaan tersebut, kami tidak nampak peluang untuk kami sekeluarga dapat menaiki bas yang sama. Kemungkinan besar akan ada yang tertinggal dan sebagainya. Sejurus kemudian, kami tekad untuk berjalan kaki sahaja kembali ke khemah di Mina. Khemah terletak di antara Muzdalifah dan Jamrah di mana lontaran di Jamrah Aqabah perlu dilakukan.
Alhamdulillah, terdapat beberapa orang rakan sekumpulan dengan kami yang juga mahu berjalan kaki. Dalam kumpulan yang kira-kira 10 orang, kami terus berjalan meninggalkan Muzdalifah. Alhamdulillah perjalanan lancar dan selepas kira-kira satu jam, kami tiba di khemah, pada kira-kira jam 7.45 pagi. Sebaik tiba di khemah yang kosong sama-sekali, kami mengambil peluang untuk membersihkan diri, mandi dan bersiap-sedia untuk pergi melontar. Keputusan untuk melontar pada waktu pagi ini kami ambil kerana inilah waktu afdhal untuk melontar di Jamrah Aqabah. Lewat satu jam, pada kira-kira jam 8.45, kami bersiap-sedia untuk bergerak ke Jamrah dan hanya pada ketika itu para jemaah yang menaiki bas mula tiba di kawasan khemah. Rupanya, mereka perjalanan sejam kami berjalan kaki mengambil masa 2 jam di dalam bas.
muz

Bahagian 10 – Haji Bersama Anak-anak