Robot Di Meja Makan

Anak kecil itu diam tanpa sebarang pergerakan. Dia juga langsung tidak bersuara. Matanya memandang tepat ke hadapan tanpa berkelip. Dia terpaku dengan apa yang dilihatnya. Segala yang berlaku di sekeliling seolah-olah tidak memberi makna apa-apa kepada anak itu. Sebarang bunyi, sebarang pergerakan mahupun sebarang keajaiban yang berlaku di sekelilingnya seperti tidak langsung menimbulkan tanda tanya dalam dirinya. Perkara yang menjadi tumpuan utama dalam hidupnya dan dalam dunianya ketika itu hanyalah apa yang sedang ditonton di hadapannya.

robotdimejamakan

Sudah berkali-kali saya melihat anak-anak yang diprogramkan oleh skrin yang berada di hadapan mereka ketika waktu makan. Anak-anak ini seumpama robot yang mengunyah, tanpa menunjukkan sebarang emosi dan tanpa interaksi. Mereka dinafikan hak untuk menjadi kanak-kanak yang memerlukan didikan dan bimbingan oleh orang dewasa ketika waktu makan.

Mungkin anak-anak kecil ini diharapkan lahir dalam keadaan sempurna akhlaknya tanpa bimbingan yang mengambil masa.

Mungkin anak-anak kecil ini diharapkan agar berupaya untuk memenuhi harapan dan jangkaan orang dewasa dengan serta merta.

Mungkin anak-anak kecil ini diharapkan agar berupaya menyuapkan makanan dengan sendiri tanpa mensepahkannya.

Mungkin anak-anak kecil ini diharapkan agar dapat memberi tumpuan pada makanan tanpa mengganggu.

Mungkin anak-anak kecil ini diharapkan agar melekat di tempat duduk mereka tanpa berganjak.

Mungkin anak-anak kecil ini diharapkan agar dapat membisukan mulut mereka dari bersuara.

MUSTAHIL.

Kata si Ibu “Jika saya tidak beri skrin kepada anak saya, anak saya tidak mahu makan.”

Persoalannya siapakah yang mula memberikan anak skrin?
Siapakah yang tidak melatih anak makan tanpa kebergantungan pada skrin dari awal lagi?

Waktu makan yang sepatutnya menjadi:
momen yang mewujudkan perhubungan yang rapat antara ibubapa dan anak, momen penerapan adab dan akhlak,
momen berinteraksi dan bergurau senda antara ahli keluarga,
momen memerhatikan persekitaran yang menimbulkan sifat ingin tahu,
momen memahami emosi,
momen memahami komunikasi verbal dan tidak verbal,
momen memantapkan skil motor halus dan motor kasar,
momen mengembangkan skil bahasa dan menambahkan kosa kata,
momen memahami nilai dalam keluarga dan masyarakat,
kini hanya menjadi momen mengisi perut dan membasahkan tekak sambil dihiburkan oleh watak-watak yang ditonton di skrin.

Tiada latihan pengucapan Bismillah, dan tiada doa di awal makan untuk diamalkan anak kerana anak-anak ini terlalu asyik dihiburkan.
Tiada ucapan penghargaan dan terima kasih yang diucapkan anak kepada ayah atau ibu yang berusaha menyuapkan makanan dengan penuh kasih sayang kerana anak-anak ini terlalu leka.
Tiada senyuman di antara ibu atau ayah yang menyuap dan anak yang disuap.
Tiada pandangan mata diantara ayah atau ibu dan anak,
Tiada ekspresi wajah yang menggambarkan kegembiraan, kekecewaan dan tegahan daripada ayah atau ibu untuk difahami oleh anak.
Tiada luahan emosi di antara ibubapa dan anak.
Semuanya menjadi hambar tanpa sebarang keintiman dan emosi sesama manusia.
Sedangkan perkara yang diabaikan inilah yang membezakan di antara MANUSIA dan ROBOT.

Anak-anak yang menyentuh, melihat, merasa, menghayati dan menikmati setiap butir dan suapan makanan yang masuk ke mulut mereka lebih mudah untuk mempelajari erti bersyukur akan nikmat rezeki yang dilimpahkan ke atas mereka oleh Allah SWT.
Apabila tontonan skrin dipaksakan ke atas anak ketika waktu makan dari usia awal, seluruh sensori yang melahirkan rasa kesyukuran ini akan mati kerana fokus mereka bukannya pada pengalaman menghayati rezeki yang disuapkan ke mulut mereka tetapi fokus mereka kepada pengalaman menghayati skrin.

Latihlah anak menjadi manusia yang memuliakan adab dan akhlak ketika makan, menghargai ibubapa atau orang dewasa yang menyuapkan mereka makanan, memahami bahasa kasih sayang ibubapa, menghormati perhubungan sesama manusia, peka dengan sekelilingnya dan mensyukuri rezeki pemberian Allah kepadanya walaupun anak mungkin kurang menggemarinya.

Anak-anak kita dilahirkan sebagai manusia.
Usah diubah mereka menjadi robot tanpa kerelaan mereka hanya kerana kita sangkakan itu lebih mudah.

Dalam gambar adalah anak kembar yang tidak diberikan skrin oleh ayah dan ibu mereka ketika waktu makan. Saya sendiri kagum dengan usaha ayah dan ibu ini untuk memanusiakan anak mereka walaupun sudah tentunya mencabar.

Syabas diucapkan kepada ayah dan ibu lain yang turut sama berusaha.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect/

Nyawa Untuk Telefon Pintar

TradePhone

Luahan seorang anak terhadap ayahnya.

Ayah… 
Yang saya perlukan bukanlah sebuah rumah yang dipenuhi dengan makanan yang enak, telefon bimbit yang paling canggih dan tidak sama sekali barang permainan yang mewah. Apa yang saya harapkan adalah agar ayah dapat meletakkan telefon ayah dan bermain dengan saya. Itulah perkara yang paling menggembirakan dalam hidup saya.

Ayah…
Saya sanggup mempertaruhkan nyawa saya agar ayah dapat meletakkan telefon ayah.
Saya sayangkan Ayah.”
Anak-anak memerlukan masa, perhatian, tumpuan dan kasih sayang seorang ayah.
Keibubapaan bukanlah tanggungjawab yang perlu dipikul oleh ibu sahaja. Ia merupakan satu perkongsian.Semoga luahan anak ini menjadi iktibar buat saya dan anda juga.  Elakkan ‘Cinta Tiga Segi’.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

 

Anak Meraung Mahukan Gajet

Ada ayah yang merungut,

“Cakap senanglah jangan bagi gajet. Anak (kecil) dah meraung minta fon, sanggup ke dengar?”

Begini,

Setiap kali apabila anak meraung, kita bagi, anak meraung, kita bagi, anak meraung, kita bagi, maka dia akan terus meraung sebab dia tahu kita akan mengalah dan tidak tegas.

Anak-anak kita dilahirkan bijak.
Sebagai ibubapa kita perlu menjadi dua kali ganda lebih bijak untuk menguruskan anak-anak bijak.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect/

11 Skil ‘Parenting’ Penting Abad Ke-21

digital

Kredit Imej: Google

Semasa kita kecil dulu, jika ibubapa kita tidak mahu kita berkawan dengan kumpulan budak-budak yang tidak elok perangainya atau budak-budak yang dikhuatiri akan mempengaruhi kita dengan perangai yang tidak baik, ibubapa boleh menghalang kita dari keluar rumah. Ibubapa juga boleh menghalang kita dari bercampur dengan budak-budak kampung A, tidak pergi ke kawasan flet B atau tidak ke kawasan kedai C sebab di situlah ‘port’ atau tempat budak-budak tersebut berkumpul. Dengan melakukan begitu, kita tidak bercampur dengan anasir yang negatif tersebut dan kita terlindung dari menjadi seperti mereka. Itu usaha ibubapa kita suatu masa dulu untuk melindungi kita.

Itu dulu.

Anak-anak sekarang tidak ada masalah itu lagi. Ibubapa tidak perlu menghalang anak-anak dari keluar dan bercampur dengan A, B, atau C yang membawa pengaruh yang tidak elok itu. Kita tidak menghalang bukan kerana kelompok sebegitu sudah tidak wujud, tetapi kerana kelompok sebegitu sudah menyelinap masuk ke dalam rumah kita. Malah mereka masuk ke bilik anak-anak kita, berada di tempat tidur anak-anak kita, sehinggakan diajak ke mana-mana saja oleh anak-anak kita.

Kita menjemput mereka dengan sukarela ke dalam hidup anak kita apabila anak-anak kita diberi telefon pintar tanpa dipantau.

Inilah perbezaan dulu dan sekarang yang sangat ketara dan menuntut supaya kita mendidik anak mengikut zaman di mana dia dibesarkan.

Skil penting yang perlu ada pada ibubapa zaman sekarang adalah skil untuk mendidik dan membimbing anak tentang literasi internet dan media. Ini adalah skil keibubapaan yang penting untuk melindungi anak-anak kita daripada anasir yang tidak baik pada zaman mereka dibesarkan sekarang.

Ibubapa perlu cakna dan peka terlebih dahulu. Jika kita sendiri ‘buta IT’ bagaimana mungkin kita melindungi anak-anak kita yang kebanyakannya lebih ‘advanced’ daripada kita?


APA YANG PERLU DILAKUKAN?

  1. Pasang atau install ‘parental control’ pada peranti yang digunakan oleh anak-anak. Ia dapat menyekat ataupun membataskan pendedahan anak-anak kepada konten yang tidak elok di internet. Apabila ditanya, masih ramai ibubapa yang tidak tahu apakah ‘parental control’ dan tidak tahu pun wujudnya ‘parental control’ untuk melindungi anak-anak ketika online. Anda perlu tahu. Anda boleh ‘google’ untuk mengetahui dengan lebih lanjut.
  2. Terangkan kepada anak-anak bahawa tidak semua yang mereka baca online adalah betul ataupun baik. Ada kandungan yang bunyinya baik dan mungkin berunsur keagamaan tetapi nilai dan kandungannya tidak betul. Malah ada yang diputar belitkan. Ibubapa sendiri perlu berilmu dan berfikiran kritis supaya dapat membimbing anak untuk berfikiran kritis juga dalam menilai sesuatu maklumat di internet.
  3. Pantau penggunaan enjin carian oleh anak-anak. Kanak-kanak sifatnya sentiasa ingin tahu atau ‘curious’. Sifat ingin tahu ini selalunya akan membawa mereka ke ‘google’.  Pak Cik Google akan memberi semua maklumat yang ada. Mungkin ada maklumat yang tidak bersesuaian dengan usia anak, tidak bersesuaian dengan tahap pemikiran anak dan tidak bersesuaian dengan nilai yang dipegang oleh kita. Oleh itu pantaulah ‘history’ pencarian anak-anak ketika menggunakan enjian carian.  Jika tidak tahu caranya, ibubapa sendiri boleh ‘google’ untuk mengetahui bagaimana untuk memantau ‘history’ carian.
  4. Ingatkan anak-anak tentang iklan-iklan online yang boleh membawa dari satu perkara yang dilihat baik kepada satu perkara yang tidak elok. Anak-anak akan leka dan mungkin seronok ‘click’ dari satu iklan ke satu iklan. Ramai kanak-kanak yang terjebak dengan laman sesawang berunsur keganasan dan juga pornografi secara tidak sengaja.
  5. Ajar anak-anak apa yahg perlu dilakukan jika terlihat imej yang tidak senonoh melalui ‘pop up’ yang muncul di skrin. ‘Pop Up’ sifatnya sangat mengundang bagi kanak-kanak. Mereka akan tertarik untuk mengetahui dengan lebih lanjut. Pop sana, pop sini, akhirnya terjebak dengan laman yang tidak elok.
  6. Ajar anak untuk lebih terbuka memberitahu sekiranya terlihat perkara yang tidak elok atau tidak senonoh di internet. Jangan menjadikan perbincangan perkara yang tidak elok itu sebagai sesuatu yang taboo. Jika kita tidak bercakap dan membimbing anak tentangnya, anak akan mencari sumber yang lain untuk bertanya. Sumber yang lain itu belum tentu memberikan maklumat yang betul dan mengikut nilai yang sepatutnya.
  7. Pesan kepada anak supaya tidak memberi maklumat peribadi kepada sesiapa saja di internet. Maklumat tentang tempat tinggal, sekolah, umur dan sebagainya tidak seharusnya dikongsi dengan sesiapa yang dijumpai online. Ramai pemangsa yang menunggu-nunggu dan mencari mangsa dari kalangan kanak-kanak yang mereka tahu tidak dipantau oleh ibubapa.
  8. Bertegas dengan anak supaya tidak mempercayai individu yang baru dikenali di internet. Sesiapa saja boleh menyamar dan tidak memberi maklumat yang benar tentang diri mereka.
  9. Ajar anak untuk menggunakan nama atau identiti pada ‘username’ yang tidak menggambarkan maklumat yang sebenar.
  10. Pesan kepada anak untuk menolak ‘friend request’ daripada individu yang tidak dikenali. Ibubapa juga perlu berpesan kepada diri sendiri tentang hal ini. Jangan terlampau ghairah untuk mengumpul beribu-ribu ‘friends’ sehinggakan kita sendiri tidak kenal dan tidak tahu siapa yang melihat gambar anak-anak yang kita share. Kita sendiri tidak tahu siapa yang mengumpul maklumat yang kita share di media sosial kita.  Tanya diri sendiri, kenalkah kita semua ‘friends’ kita di media sosial.  Jika kita sendiri tidak sensitif tentang privasi, bagaimana kita hendak membimbing anak-anak kita?
  11. Ibubapa juga perlu tahu tentang istilah ‘DIGITAL FOOTPRINTS’.  Ini adalah istilah yang tidak perlu diketahui oleh ibubapa kita dulu kerana dunia dulu berbeza. Footprints maksudnya jejak-jejak.  Apa saja gambar, maklumat, dan cerita yang kita dan anak kita muatnaik di internet akan terus kekal di internet sampai bila-bila. Ia menjadi jejak-jejak yang kita tinggalkan dan boleh dicari semula oleh sesiapa saja satu hari nanti.  Satu hari nanti maklumat atau gambar yang dimuatnaik mungkin akan mengaibkan anak-anak kita atau membuka pekung di dada keluarga kita.  Pesan kepada diri kita dan anak-anak kita supaya berhati-hatilah dengan ‘digital footprints’ yang kita tinggalkan.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect

Ketagihan Gajet Bukan Hanya Oleh Anak-anak

gagetstar

Kredit Imej: The Star

Ibubapa sekarang banyak meluangkan masa bersama anak-anak, ini patut dipuji.
Walau bagaimanapun menurut kajian, kita mengamalkan model keibubapaan yang paling buruk dalam sejarah peradaban manusia, iaitu ‘Distracted Parenting’ atau Keibubapaan Yang Terganggu.

Kenapa?

Kerana masa yang kita luangkan bersama-sama anak terlalu banyak diganggu oleh ‘Cinta Tiga Segi’ antara kita dan anak iaitu telefon pintar.

Kita hanya hadir secara fizikal tetapi kita tidak ‘connect’ secara emosi dengan anak.

Asas perkembangan dan pembelajaran anak adalah melalui proses yang dikenali sebagai ‘serve and return’. Saya pernah menulis, rujuk di pautan ini :
Kaedah Mudah Menghubungkan Sel-sel Otak

Proses ini melibatkan komunikasi yang responsif antara ibubapa dan anak. Kehadiran ‘smartphone’ telah mengurangkan proses ‘serve and return’ ini walaupun kita meluangkan masa dengan anak. Kita menjadi tidak responsif dan kaku. Mereka yang pernah menghadiri sesi saya tentu ingat “Still-Face.”

Kita mengharapkan sistem pendidikan yang lebih baik untuk anak-anak kita. Kita mengharapkan agar anak tidak terbeban dengan subjek yang susah, anak tidak terbeban dengan buku teks yang terlampau berat, anak tidak terbeban dengan peperiksaan dan anak tidak terbeban dengan jadual persekolahan yang padat.

Tetapi adakah kita sebagai ibubapa bersedia untuk tidak menggunakan telefon apabila kita meluangkan masa bersama-sama anak?

Adakah kita tidak kisah membebankan emosi anak?Ataupun kita masih ingin berterusan dengan model

‘Distracted Parenting’ ataupun ‘Present but absent parenting’?

Artikel penuh ‘The Star’.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect

Saya Tidak Suka Telefon Kerana Ibubapa Saya…

“Saya tidak suka telefon kerana ibubapa saya sentiasa menggunakan telefon setiap hari…..saya harap ibu saya tidak memiliki telefon.”

Apabila ditanya dalam tugasan, inilah rekaan yang tidak disukai seorang anak yang berusia 7 tahun.

Sebabnya jelas bukan?

Adakah anak-anak kita mempunyai perasaan yang sama?

Kita selalu bercakap tentang kanak-kanak dan gajet.
Bagaimana pula dengan ibubapa dan gajet?

gadjet

 

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect

Menghentikan Ketagihan Gajet Anak Kecil Dengan Meletakkan Gambar Menakutkan

Sungguh tidak kelakar cara menghentikan ketagihan gajet anak kecil dengan meletakkan gambar yang menakutkan sebagai screen display seperti yang sedang viral sekarang.

Sudahlah ibubapa yang membuatkan anak ketagih, kemudian ibubapa sendiri yang buatkan dia takut, phobia, anxious dan emosi dia terganggu.

Lepas ini apa pula?
Kita memang suka buli kanak-kanak. Bila kanak-kanak membuli, kita tidak pernah menuding jari kepada diri kita sendiri sebaliknya kita minta kanak-kanak dihukum.

We are part of the problem

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect