Astro Prima – Pentingkah Ilmu Keibubapaan?

astroprima mingguan wanita

Rancangan Mingguan Wanita di ASTRO Prima semalam.
Topik yang dibincangkan oleh pengacara Nurul Syuhada dan Azzura bersama saya dan Amyra Rosli adalah ‘IBU MUDA.’

Soalan pertama yang ditanya oleh Azzura kepada saya adalah tentang hubungkait antara penderaan dan kurangnya ilmu keibubapaan.

Kebetulan pagi semalam saya membaca keluhan yang ditulis di FB sifu saya, Ibu Zarah, tentang anak kecil yang didera. Saya menghubungi Ibu bertanya kes manakah yang dimaksudkan Ibu kerana tidak ada apa-apa berita atau video tular yang melintas di newsfeed saya. Ibu Zarah mengirimkan kepada saya video dua orang bayi kembar yang didera. Kejadian berlaku di Jeddah, Arab Saudi.

Kedua-dua anak tersebut diketuk, dipukul, ditampar, digolek, diangkat dan dicampak ke lantai oleh ibu mereka sendiri. Yang anehnya, perbuatan kejam ibu itu divideokan sendiri oleh si ibu. Menurut maklumat yang ada setakat ini, si ibu memvideokan perbuatannya untuk hantar kepada ayah anak-anak tersebut, suaminya. Suami dan isteri itu dipercayai sedang menghadapi masalah keluarga.

Alhamdulillah kedua-dua bayi tersebut sekarang ini berada di dalam perlindungan dan penjagaan kerajaan Arab Saudi.


Kes penderaan kanak-kanak berlaku di mana-mana saja. Hanya kerana anak kecil terpaksa akur, terpaksa hormat, terpaksa pasrah, tidak boleh dan tidak dapat melawan, ada yang diperlakukan sesuka hati tidak mengikut adab dan akhlak yang sepatutnya.

Di Malaysia seramai 2000 orang kanak-kanak menjadi mangsa penderaan dan pengabaian setiap tahun. Jumlah ini semakin meningkat dari setahun ke setahun. Ada juga kes yang tidak dilaporkan.

Ilmu keibubapaan bukanlah hanya pengetahuan tentang bagaimana menjaga, mengasuh, mengurus dan mendidik anak sahaja. Proses keibubapaan melibatkan tiga pihak iaitu ayah, ibu dan anak-anak. Oleh itu ilmu keibubapaan juga melibatkan penjagaan, pengasuhan, pengurusan dan pendidikan ayah dan ibu.

Proses keibubapaan adalah ‘partnership’ atau kerjasama yang positif antara ketiga-tiga pihak.

Ilmu keibubapaan yang paling penting yang harus kita miliki adalah:

1) Skil untuk menguruskan perhubungan antara suami dan isteri.

Pepatah Melayu mengatakan “Sedangkan lidah lagi tergigit”. Krisis dan konflik adalah normal dalam perhubungan. Tetapi jika suami dan isteri tidak pandai menguruskan perhubungan, tidak tahu menjalankan tanggungjawab masing-masing dan tidak tahu dan tidak mahu memahami dan bertolak ansur, anak-anak juga akan terkesan dengan ketidakharmonian itu. Ramai kanak-kanak yang didera bukan kerana salah mereka, tetapi kerana ketidakharmonian itu.

Selain skil mengurus perhubungan suami isteri, antara skil keibubapaan yang perlu ada adalah

2) Skil mengurus diri dan emosi ibubapa dan juga penjaga.
3) Skil mengurus kewangan dan ekonomi keluarga.

Jika diteliti kes-kes penderaan, banyak yang berlaku kerana ibubapa tidak memiliki skil-skil ini. Anak didera kerana kekurangan ibubapa sendiri bukannya kerana faktor anak tersebut.

Kita tidak mungkin menjadi ibubapa yang sempurna. Anak-anak kita juga tidak sempurna. Tetapi kita perlu berusaha sebaik mungkin untuk mewujudkan keharmonian dan kerjasama yang baik dan positif dalam keluarga.

Ayah mempunyai tanggungjawab dan haknya.
Ibu mempunyai tanggungjawab dan haknya
Anak-anak juga mempunyai tanggungjawab dan haknya.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect

Advertisements

Al-Hijrah TV – Restu Dua Hala

alhijrah2

Setiap apa yang dilakukan oleh anak perlu diiringi dengan restu dan doa ibu bapa agar hidup sentiasa diberkati Allah SWT.
Bagaimana pula dengan ‘restu’ anak?
Adakah ibu bapa perlukan ‘restu’ anak?
Apakah ‘restu’ itu membawa maksud yang berbeza dari perspektif dan perkembangan seorang anak?

Berjumpa kita sekali lagi di
Rancangan ‘ASSALAMUALAIKUM’ – TV Al Hijrah
untuk membincangkan topik ini. Insya Allah.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect

Al-Hijrah – Beratnya Bahu Along

Saya dijemput ke Segmen Kekeluargaan program Assalamulaikum di TV Al Hijrah pagi tadi untuk membincangkan topik berkaitan anak sulung, “Beratnya Bahu Along”.

Saya tertarik dengan soalan hos rancangan berkaitan anak sulung yang seringkali mengalah dengan adik-adik. Benarkah begitu?
Secara umumnya, ya, tetapi tidak semua begitu.

alhijrahalong

Sebagai ibubapa, kita seharusnya pandai menilai situasi dan tidak terlalu cepat meminta anak sulung mengalah hanya kerana dia lebih tua. Selain dari cuba membentuk sifat bertanggungjawab dalam diri anak sulung, kita juga seharusnya membentuk sikap dan akhlak anak yang lain juga.

Jika anak sulung seringkali disuruh mengalah setiap kali berlakunya konflik antara anak-anak, kita sebenarnya tidak membantu untuk membentuk karakter anak yang lain. Kita harus mendidik anak-anak untuk menguruskan konflik dengan penyelesaian masalah (problem solving) dan bukannya lari dari masalah.

Banyak faktor yang membentuk keperibadian anak-anak. Susun atur kelahiran (birth order) adalah salah satu daripadanya. Anak sulung selalunya mendapat perhatian 100% daripada ibubapa kerana mereka tidak perlu ‘berkongsi’ perhatian selagi mereka belum ada adik. Perhatian ini membantu perkembangan emosi dan membentuk keperibadian mereka juga.

Selain itu jarak usia antara adik beradik, jantina, layanan dan harapan ibubapa, persekitaran dan harapan masyarakat juga membentuk keperibadian seorang anak.

Kajian yang dibuat oleh Fakulti Pendidikan UKM dan diterbitkan dalam World Applied Sciences Journal pada tahun 2011 mendapati bahawa kualiti dan corak komunikasi antara ibubapa dan anak, dan juga agihan tugasan dalam keluarga oleh ibubapa dapat mendidik anak-anak untuk menjadi individu yang bertanggungjawab, tidak kira sama ada anak sulung, tengah ataupun bongsu.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect

Adakah TV Menjadi ‘Guru’ Ataupun ‘Babysitter’ Anak-anak? 

tv

Adakah TV menjadi ‘guru’ ataupun sekadar ‘babysitter’ anak-anak?
Adakah TV menjadi guru yang mengajar nilai yang baik ataupun sebaliknya?
Apa matlamat dan harapan kita dari TV?

Dalam kehidupan seharian anak-anak, baik dari usia awal hinggalah remaja, ibubapa tetap guru utama. Educational programmes hanya menjadi ‘educational’ jika ada penglibatan, interaksi dan perbincangan di antara ibubapa dan anak-anak. Jika tidak, ia hanyalah tidak ubah seperti babysitter ataupun sekadar hiburan semata-mata.

 

Noor Afidah Abu Bakar
Certified Positive Parenting Educator (Parent Practice UK)

 

Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @  https://www.facebook.com/MyParentConnect

Siapakah Pengaruh Paling Besar Dalam Dunia Anak-anak Kita?

pengaruhterbesar

(Screenwise: Helping Kids Thrive in Their Digital World)

Usia awal kanak-kanak (early childhood) adalah usia yang paling mudah membimbing anak-anak dalam apa jua aspek kerana ibubapa adalah pengaruh yang paling besar dalam hidup anak ketika ini. Anak-anak patuh dan mendengar kata kerana mereka inginkan ‘approval’ dan ‘attention’ kita sebagai ibubapa.
Jangan diabaikan masa kritikal ini. Binalah ‘connection’ yang rapat dengan anak kerana ‘baton’ akan bertukar tangan kelak.

Apa yang ‘viral’, apa yang mereka ‘search’, ‘share’, baca dan lihat dalam dunia digital akan mempengaruhi mereka.

Media akan mempengaruhi pemikiran dan tingkahlaku anak apabila meningkat remaja (11 tahun ke atas) kiranya gajet mengambil alih tugas ibubapa tanpa kawalan ketika anak-anak masih kecil.

Jadilah ‘search engine’ dan sumber rujukan utama anak-anak, mengatasi YouTube dan kawan-kawan, dari anak kita kecil sehinggalah dewasa.

Noor Afidah Abu Bakar
Certified Positive Parenting Educator (Parent Practice UK)

Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @  https://www.facebook.com/MyParentConnect