BAHAN BERUNSUR SEKSUAL Berada Di Mana-mana Di Sekeliling Anak-anak Kita Sekarang

BAHAN BERUNSUR SEKSUAL berada di mana-mana di sekeliling anak-anak kita sekarang.

Di media sosial.
Dalam iklan online, ‘pop up ad’. 
Dalam suratkhabar, tabloid, majalah.
Di billboard.
Dalam drama/filem Melayu, Korea, Hollywood, Bollywood.
Dalam cerita kartun.
Di Youtube.
Di ‘game‘ atas talian atau konsol.
Dalam lirik lagu. (Kredit Puan Fay)
Dalam lawak jenaka
Dalam perbualan bersama rakan-rakan.
Terdengar perbualan, seloroh, gurau senda orang dewasa.

Anak akan tertanya-tanya kerana itu adalah sifat semulajadi kanak-kanak.
Ada anak yang akan bertanya.
Ada anak yang akan simpan tidak bertanya.

Jika ibubapa mahukan agar nilai yang betul meresap ke dalam hati dan pemikiran anak, maka jangan jadikan isu seksual sesuatu yang TABOO dan segan untuk dibincangkan apabila anak bertanya.

Jika ibubapa tidak terbuka untuk berkomunikasi dan berbincang dengan anak tentang lambakan elemen seksual yang dilihat di sekeliling anak, anak akan mencari sumber lain untuk mencari jawapan untuk apa yang menjadi tanda tanya bagi anak.

Anak akan bertanya Google.
Anak akan bertanya kawan.
Anak akan mencari bahan.
Akan akan bertanya sesiapa yang dikenali ‘online‘.

Adakah jawapan yang diberikan oleh mereka ini membantu anak ataupun lebih memudaratkan anak?

FAKTA:
83% kanak-kanak Malaysia berusia 5-17 tahun adalah pengguna AKTIF internet. (Sumber: MCMC 2017).

80% kanak-kanak Malaysia berusia 10-17 tahun pernah menonton pornografi. (Sumber: Malaysian Against Pornography, 2018)

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect/

Panduan Penting Keibubapaan Dua Alam

duaalam

Pada zaman sekarang ini kita hidup dalam dua alam.

Bukannya hidup di darat dan di air seperti amfibia. Kita masih lagi mamalia, cumanya kita hidup di alam nyata dan alam siber ataupun di atas talian.

Ibubapa kita dahulu tidak perlu menguruskan anak kecil dan remaja yang hidup di dua alam ini.

Inilah perkara asas yang membezakan keibubapaan zaman dahulu dan keibubapaan zaman sekarang.

Inilah juga yang membezakan anak-anak zaman dahulu dan anak-anak zaman sekarang.

Jika IBUBAPA ZAMAN DAHULU sering berpesan-pesan tentang pengaruh baik dan pengaruh negatif di persekitaran, selalu ingatkan anak untuk berada di rumah ketika panas terik tengahari dan perlu pulang sebelum senja, sering memberi amaran tentang kawasan yang tidak harus diterokai, selalu ingatkan tentang hal berkaitan adab, peraturan dan keselamatan dalam kehidupan di alam nyata, ibubapa zaman sekarang juga perlu mengingatkan anak-anak tentang perkara yang sama.
Faktor ini tetap releven baik zaman dahulu mahupun zaman sekarang.

Walau bagaimanapun peringatan ini tidak memadai bagi anak zaman sekarang. IBUBAPA ZAMAN SEKARANG yang mendedahkan anak kepada alam siber perlu juga berpesan-pesan tentang adab, pergaulan, peraturan dan keselamatan dalam kehidupan atas talian (online).

APAKAH YANG PERLU ANAK TAHU?

1) Nasihati anak agar tidak memberi kata laluan (password) atau lalai sehinggakan kata laluan terlepas ke tangan sesiapa. Maklumat peribadi boleh disalahgunakan oleh pihak yang tidak bertanggungjawab.

Ini samalah seperti pesanan ibubapa zaman dahulu supaya anak mengunci pintu dan tingkap agar tidak dimasuki penjahat ataupun pencuri.

Walau bagaimanapun, ibubapa harus tahu kata laluan anak. Tidak ada apa yang perlu disembunyikan oleh anak dari pengetahuan ibubapa selagi mereka masih di bawah tanggungan, pengawasan dan tanggungjawab ibubapa.

2) Ingatkan anak bahawa apa sahaja yang dimuatnaik di internet akan kekal di internet sampai bila-bila walaupun kita sudah memadamnya. Maklumat yang dimuatnaik akan menjadi DIGITAL FOOTPRINT yang boleh dijejaki oleh sesiapa sahaja di kemudian hari. Oleh itu anak haruslah berfikir panjang dan berhati-hati dengan apa sahaja gambar, video dan hantaran yang dimuatnaik.

Ibubapa juga perlu mengawal diri sendiri agar tidak terlalu ghairah berkongsi segala hal berkaitan kehidupan suami isteri, anak-anak dan keluarga.
Ini merupakan cabaran zaman digital. Individu yang tidak bertanggungjawab boleh menyimpan gambar, video atau pun tangkap layar yang pernah dimuatnaik bagi tujuan yang tidak baik seperti BULI SIBER, UGUT, ANTUN (Online sexual grooming) atau FITNAH.

3) Ingatkan anak agar tidak terlalu mudah menerima permintaan berkawan (friend request/follow) dari individu yang tidak dikenali.

Ingatkan anak bahawa ada individu yang menggunakan identiti palsu atau identiti orang lain bertujuan untuk memperdaya. Ini samalah juga seperti pesanan ibubapa zaman dahulu agar berhati-hati dengan individu tidak kenali dan berhati-hati juga dengan individu yang dikenali tetapi cuba mengambil kesempatan.

4) Berbincanglah secara terbuka dengan anak tentang lambakan konten yang tidak sesuai di internet contohnya yang mengandungi unsur keganasan, unsur lucah, saranan bunuh diri, bahasa kesat dan unsur yang tidak sesuai dengan adab dan budaya masyarakat kita.

Pada zaman dahulu pengaruh dan konten sebegini sukar didapati dan mudah dielak tetapi zaman sekarang semuanya berada di hujung jari. ‘Penjahat’ boleh dibawa masuk ke dalam bilik tidur anak-anak tanpa sebarang halangan kerana mereka bebas berkeliaran di alam siber.

5) Sedarkan anak bahawa tidak semua yang dipaparkan di alam siber adalah realiti yang sebenar. Banyak juga unsur penipuan, tipu muslihat, penyamaran, kepalsuan, ‘filter, ‘edit’ dan unsur yang direka-reka dan fantasi.

6) Ingatkan anak agar mengadu kepada anda jika terdapat individu, konten atau situasi di atas talian yang mengancam keselamatan anak dan membuatkan anak merasa tertekan.

Ramai kanak-kanak dan remaja tertekan bukan kerana mereka lembik atau cengeng, tetapi kerana ibubapa tidak pernah memberi panduan dan bimbingan kepada mereka tentang alam siber.

PERSOALAN

1. Dari usia berapakah harus ingatkan anak tentang semua perkara ini?
Dari sebelum, atau apabila anak dibenarkan menggunakan gajet.

2. Anak kecil tidak faham semua perkara ini, bagaimana hendak berbual dengan mereka?
Jika mereka tidak faham tentang semua risiko dan ancaman di alam siber, ini bermakna mereka belum layak dibiarkan menggunakan gajet terutamanya tanpa pemantauan dan peraturan.

Cabaran membesarkan anak pada zaman sekarang berbeza dari zaman dahulu. Jika ibubapa merasakan terlalu terbeban, leceh dan tidak punya masa untuk memantau anak-anak di alam siber, maka pilihan anda adalah untuk hidup seperti zaman dahulu tanpa gajet atau sebarang peranti digital.

Alam siber ini lebih luas berbanding alam nyata yang terbatas pada rumah, sekolah, keluarga dan kejiranan sahaja. Oleh itu risiko dan ancamannya juga lebih luas.
.
Walaupun memberi anak gajet itu mudah, kehidupan di alam nyata dan alam siber akan menjadi payah tanpa pesanan, peraturan dan pemantauan ibubapa.

Caknalah.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

Semak pesalah seksual kanak-kanak melalui eDKK

Satu inisiatif yang sudah lama diperbicangkan dan dinanti-nantikan. Semoga segalanya berjalan dengan lancar demi keselamatan dan kesejahteraan anak-anak kita.


 

Sistem berkenaan mempunyai lebih 3,000 nama pesalah jenayah seksual terhadap kanak-kanak sejak 2017 hingga Februari 2019

“..pihak berkaitan termasuk ibu bapa yang ingin mengambil pengasuh atau pemilik taska yang ingin mengambil pekerja boleh membuat semakan melalui sistem itu bagi memastikan individu yang diambil bebas rekod jenayah terhadap kanak-kanak.

Katanya, mereka hanya perlu hadir ke Jabatan Kebajikan Masyarakat (JKM) negeri atau daerah dan mengemukakan kad pengenalan untuk pendaftaran permohonan semakan tanpa dikenakan sebarang bayaran.

Pegawai akan menyemak nombor kad pengenalan individu yang dirujuk. Keputusan akan menunjukkan sama ada individu berkenaan ‘ada rekod’ atau ‘tiada rekod’.”

“How we treat our children shows how we value them in the society.”

Semak pesalah seksual kanak-kanak melalui eDKK

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect/

Seminar Rumahku Syurgaku 2019 anjuran JAKIM

Pembentangan saya di Seminar Rumahku Syurgaku 2019 anjuran JAKIM bertempat di Kompleks Islam Putrajaya.

Bersama Ustaz Zul Ramli, pendakwah bebas dan Dr. Mohd Izwan bin Mohd Yusof, Penolong Pengarah (Kanan) Bahagian Keluarga Sosial dan Komuniti JAKIM.

Jakim

Tahukah anda dalam laporan Indeks Kesejahteraan Keluarga 2016 oleh LPPKN, kawalan gajet dalam keluarga di negara kita masih berada pada tahap sederhana. Ketagihan gajet ini didapati telah meninggalkan kesan kepada keluarga. Kiranya amalan penggunaan gajet tidak diperbaiki, ia boleh meruntuhkan institusi keluarga.

Dapatan ini selari dengan laporan The State of Digital LIfestyle 2018 yang mendapati bahawa pengguna di Malaysia dan India adalah yang paling ketagih peranti digital (gajet).

Perceraian juga banyak berlaku disebabkan oleh krisis yang berpunca dari perhubungan di media sosial terutamanya Facebook dan Whatsapp. Ini merupakan satu cabaran yang besar kepada institusi keluarga.

Malaysia juga berada di tempat paling tinggi di antara negara-negara Asia Tenggara dalam mencari bahan-bahan pornografi di internet. 20 000 visual pornografi di muat naik dan turun dalam sehari. Pornografi akan mempengaruhi pemikiran dan sikap seseorang. Ia bukanlah sesuatu yang peribadi sebaliknya akan membawa implikasi buruk kepada individu di sekeliling mereka yang ketagihan pornografi.

Remaja dan kanak-kanak juga terdedah kepada sexual grooming dan pencerobohan privasi kerana kurang pemantauan oleh ibubapa dan tidak diberi pendidikan oleh ibubapa tentang keselamatan di internet.

Banyak kebaikan yang boleh kita perolehi dari media pada era teknologi digital ini. Walau bagaimanapun jika kita tidak berusaha untuk mengawal jangkamasa penggunaannya dan kontennya, baik oleh suami, isteri ataupun anak-anak, ia akan lebih membawa kemudaratan berbanding kebaikan kepada keluarga kita.

Berusahalah mencari keseimbangan.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect/

Di Ambang Tahun Baru

ambangtahunbaru

Alhamdulillah.
Berpeluang menyantuni anak-anak remaja perempuan berusia 13-17 tahun bagi membincangkan isu ‘sexual/cyber grooming’, penderaan seksual dan pornografi.
Selalunya saya berbicara dengan ibubapa, tetapi kali ini dengan remaja sendiri.

Banyak soalan yang anak-anak ini ajukan sepanjang 2 jam program. Ternyata mereka juga mempunyai banyak persoalan tentang isu ini dari pemerhatian, pengamatan dan pengalaman mereka sendiri.

Anda mungkin tertanya-tanya, bukankah sekiranya kita bercakap isu-isu seks dengan remaja, mereka akan terdorong untuk melakukannya? Bukankah keterbukaan hanya akan menyebabkan maksiat akan berleluasa di kalangan remaja?


Ayah dan ibu…

Mengikut perangkaan Polis Diraja Malaysia (PDRM), penderaan seksual kanak-kanak dari tahun 2010 hingga Mac 2017* melibatkan

13,272 kes rogol
6,014 kes cabul
1,766 kes sumbang mahram
1,152 kes luar tabii

Ini kes yang dilaporkan dan direkodkan sahaja.
Ada kejadian yang tidak dilaporkan kerana malu dan takut kerana 80% pemangsa adalah individu yang dikenali mangsa.

Tahukah ayah dan ibu, ramai kanak-kanak dan remaja ‘terserempak’ dengan bahan pornografi melalui ‘ads’ ketika melayari internet walaupun mereka tidak mencari pada awalnya? Ini diakui sendiri oleh mereka.

Jika tidak dibimbing, mereka akan terus terjebak dan ketagih.

Adakah ayah dan ibu sendiri tahu peringkat-peringkat ‘sexual/cyber grooming’?


 

Apabila kita berbincang secara ilmiah dengan remaja tentang penderaan seksual, ‘sexual/cyber grooming’ dan pornografi,

  1. Kita mengajar mereka cara untuk mengenalpasti bahaya supaya tidak terpedaya oleh pemangsa.
  2. Kita juga mempersiapkan diri mereka dengan skil keselamatan diri supaya mereka tahu bagaimana caranya untuk bertindak dan mempertahankan diri sekiranya menjadi sasaran.
  3. Kita mahu mereka sedar bahawa jika mereka melaluinya atau terjebak, mereka perlu mendapatkan bantuan kerana ada pihak yang boleh membantu.
  4. Kita juga mahu menyakinkan mereka bahawa mereka tidak patut menyalahkan diri sendiri sebaliknya pemangsalah yang perlu dihukum.
  5. Kita juga menggalakkan mereka untuk menyebarkan ilmu dan maklumat bagi membantu rakan-rakan mereka kiranya ada yang menjadi mangsa.

Kita bukan bercakap secara lucah, kita bercakap dengan ilmu dan hikmah.

Jika tidak ada sesiapa yang berbincang dengan mereka, mereka tidak akan peka dan mereka lebih mudah menjadi sebahagian dari statistik.

Jika kita tidak berbincang dengan mereka, kita membuka ruang dan peluang kepada pemangsa untuk terus bermaharajalela.

Jika kita tidak berbincang dengan mereka, mereka mencari jawapan di internet dan ini lebih memudaratkan.

Anak-anak perempuan dan lelaki perlu dibekalkan dengan ilmu keselamatan diri (personal safety) dan memahami sentuhan selamat dan tidak selamat sejak dari usia prasekolah lagi kerana pemangsa mencari sasaran tanpa mengenal usia.

Syabas diucapkan kepada pihak Nisa Serdang, IMPACT dan Masjid Al Hasanah Bangi yang telah menganjurkan program ini. Semoga kita dapat meneruskan usaha untuk memperkasakan dan melindungi anak-anak kita kerana mereka juga punya cita-cita dan impian yang ingin dicapai. Jangan biarkan mereka menjadi mangsa sikap tidak cakna kita.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect/

*Sumber Berita Harian 27 Julai 2017

Pendidikan Anak-anak Menjelang Usia Baligh

Dua hari lepas saya mendengar satu perkongsian oleh seorang pakar sakit puan (O&G) di saluran radio BFM. Maaf, saya tidak ingat nama beliau. Jika ada yang ingat, bolehlah tulis di ruangan komen. Terima kasih.  (Update: Girl’s Health, oleh Dr Liew Fah Onn)

Beliau menggesa supaya semua ibubapa menceritakan tentang kemungkinan-kemungkinan yang boleh dan akan berlaku apabila anak memasuki usia baligh (puberty), terutamanya keupayaan untuk mengandung.

Sekarang ini permulaan usia baligh sudah semakin awal. Ada yang seawal usia 9 tahun atau awal daripada itu. Kadang-kadang ibubapa sendiri terkejut dengan perubahan yang berlaku dengan mendadak maka tidak bersedia mempersiapkan anak dengan ilmu yang sepatutnya.

Jangan jadikan pendidikan tentang tubuh badan atau biologi manusia sebagai satu yang ‘taboo’ dalam masyarakat.

Jangan menganggap pendidikan seksual itu mengajar anak tentang aktiviti seksual. Ia juga mengajar anak tentang keselamatan diri (personal safety).

Sheikh Abdullah Nasih Ulwan sendiri menulis tentang Pendidikan Seksual dalam kitab beliau ‘Pendidikan Anak-Anak Dalam Islam’ berpuluh-puluh tahun yang lalu.
Jika anda berfikiran begitu, itu menunjukkan betapa ceteknya pemikiran anda tentang ilmu. Pemikiran yang sebegitulah menyebabkan banyak masalah yang berlaku sekarang kerana kita gagal untuk mendidik anak kita dengan pengetahuan dan pemikiran yang sepatutnya.

tarbiyatulawlad

Bagi anak lelaki pula, penekanan kepada konsep tanggungjawab adalah sangat penting apabila memasuki usia baligh. Anak yang memasuki usia baligh ini selalunya ingin berdikari dan membuat keputusan sendiri. Ini menunjukkan kecenderungan semulajadi seorang manusia untuk memikul tanggungjawab. Oleh itu didiklah anak tentang erti bertanggungjawab.

Tebalkan muka dan bercakaplah dengan anak yang memasuki usia baligh itu tentang perubahan yang dialami dan kemungkinan-kemungkinan.
Anak lebih keliru daripada kita yang berpengalaman.
Jika kita malu untuk bercakap dan tidak bercakap dengan anak, anak mencari sumber lain untuk mencari jawapan bagi kekeliruan dan kemusykilan yang dihadapi apabila memasuki fasa baru dalam kehidupan mereka.

Adakah anda pasti sumber lain itu memberi jawapan yang mengikut landasan nilai dan ilmu yang sepatutnya?

Atau sumber itu lebih merosakkan anak kita?

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

 

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect