Seminar Rumahku Syurgaku 2019 anjuran JAKIM

Pembentangan saya di Seminar Rumahku Syurgaku 2019 anjuran JAKIM bertempat di Kompleks Islam Putrajaya.

Bersama Ustaz Zul Ramli, pendakwah bebas dan Dr. Mohd Izwan bin Mohd Yusof, Penolong Pengarah (Kanan) Bahagian Keluarga Sosial dan Komuniti JAKIM.

Jakim

Tahukah anda dalam laporan Indeks Kesejahteraan Keluarga 2016 oleh LPPKN, kawalan gajet dalam keluarga di negara kita masih berada pada tahap sederhana. Ketagihan gajet ini didapati telah meninggalkan kesan kepada keluarga. Kiranya amalan penggunaan gajet tidak diperbaiki, ia boleh meruntuhkan institusi keluarga.

Dapatan ini selari dengan laporan The State of Digital LIfestyle 2018 yang mendapati bahawa pengguna di Malaysia dan India adalah yang paling ketagih peranti digital (gajet).

Perceraian juga banyak berlaku disebabkan oleh krisis yang berpunca dari perhubungan di media sosial terutamanya Facebook dan Whatsapp. Ini merupakan satu cabaran yang besar kepada institusi keluarga.

Malaysia juga berada di tempat paling tinggi di antara negara-negara Asia Tenggara dalam mencari bahan-bahan pornografi di internet. 20 000 visual pornografi di muat naik dan turun dalam sehari. Pornografi akan mempengaruhi pemikiran dan sikap seseorang. Ia bukanlah sesuatu yang peribadi sebaliknya akan membawa implikasi buruk kepada individu di sekeliling mereka yang ketagihan pornografi.

Remaja dan kanak-kanak juga terdedah kepada sexual grooming dan pencerobohan privasi kerana kurang pemantauan oleh ibubapa dan tidak diberi pendidikan oleh ibubapa tentang keselamatan di internet.

Banyak kebaikan yang boleh kita perolehi dari media pada era teknologi digital ini. Walau bagaimanapun jika kita tidak berusaha untuk mengawal jangkamasa penggunaannya dan kontennya, baik oleh suami, isteri ataupun anak-anak, ia akan lebih membawa kemudaratan berbanding kebaikan kepada keluarga kita.

Berusahalah mencari keseimbangan.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect/

Advertisements

Di Ambang Tahun Baru

ambangtahunbaru

Alhamdulillah.
Berpeluang menyantuni anak-anak remaja perempuan berusia 13-17 tahun bagi membincangkan isu ‘sexual/cyber grooming’, penderaan seksual dan pornografi.
Selalunya saya berbicara dengan ibubapa, tetapi kali ini dengan remaja sendiri.

Banyak soalan yang anak-anak ini ajukan sepanjang 2 jam program. Ternyata mereka juga mempunyai banyak persoalan tentang isu ini dari pemerhatian, pengamatan dan pengalaman mereka sendiri.

Anda mungkin tertanya-tanya, bukankah sekiranya kita bercakap isu-isu seks dengan remaja, mereka akan terdorong untuk melakukannya? Bukankah keterbukaan hanya akan menyebabkan maksiat akan berleluasa di kalangan remaja?


Ayah dan ibu…

Mengikut perangkaan Polis Diraja Malaysia (PDRM), penderaan seksual kanak-kanak dari tahun 2010 hingga Mac 2017* melibatkan

13,272 kes rogol
6,014 kes cabul
1,766 kes sumbang mahram
1,152 kes luar tabii

Ini kes yang dilaporkan dan direkodkan sahaja.
Ada kejadian yang tidak dilaporkan kerana malu dan takut kerana 80% pemangsa adalah individu yang dikenali mangsa.

Tahukah ayah dan ibu, ramai kanak-kanak dan remaja ‘terserempak’ dengan bahan pornografi melalui ‘ads’ ketika melayari internet walaupun mereka tidak mencari pada awalnya? Ini diakui sendiri oleh mereka.

Jika tidak dibimbing, mereka akan terus terjebak dan ketagih.

Adakah ayah dan ibu sendiri tahu peringkat-peringkat ‘sexual/cyber grooming’?


 

Apabila kita berbincang secara ilmiah dengan remaja tentang penderaan seksual, ‘sexual/cyber grooming’ dan pornografi,

  1. Kita mengajar mereka cara untuk mengenalpasti bahaya supaya tidak terpedaya oleh pemangsa.
  2. Kita juga mempersiapkan diri mereka dengan skil keselamatan diri supaya mereka tahu bagaimana caranya untuk bertindak dan mempertahankan diri sekiranya menjadi sasaran.
  3. Kita mahu mereka sedar bahawa jika mereka melaluinya atau terjebak, mereka perlu mendapatkan bantuan kerana ada pihak yang boleh membantu.
  4. Kita juga mahu menyakinkan mereka bahawa mereka tidak patut menyalahkan diri sendiri sebaliknya pemangsalah yang perlu dihukum.
  5. Kita juga menggalakkan mereka untuk menyebarkan ilmu dan maklumat bagi membantu rakan-rakan mereka kiranya ada yang menjadi mangsa.

Kita bukan bercakap secara lucah, kita bercakap dengan ilmu dan hikmah.

Jika tidak ada sesiapa yang berbincang dengan mereka, mereka tidak akan peka dan mereka lebih mudah menjadi sebahagian dari statistik.

Jika kita tidak berbincang dengan mereka, kita membuka ruang dan peluang kepada pemangsa untuk terus bermaharajalela.

Jika kita tidak berbincang dengan mereka, mereka mencari jawapan di internet dan ini lebih memudaratkan.

Anak-anak perempuan dan lelaki perlu dibekalkan dengan ilmu keselamatan diri (personal safety) dan memahami sentuhan selamat dan tidak selamat sejak dari usia prasekolah lagi kerana pemangsa mencari sasaran tanpa mengenal usia.

Syabas diucapkan kepada pihak Nisa Serdang, IMPACT dan Masjid Al Hasanah Bangi yang telah menganjurkan program ini. Semoga kita dapat meneruskan usaha untuk memperkasakan dan melindungi anak-anak kita kerana mereka juga punya cita-cita dan impian yang ingin dicapai. Jangan biarkan mereka menjadi mangsa sikap tidak cakna kita.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect/

*Sumber Berita Harian 27 Julai 2017

Bapa Ketagih Pornografi

Agak kerap saya mendengar rintihan para isteri dan ibu yang diluahkan kepada saya tentang ketagihan pornografi oleh si suami yang juga ayah kepada anak-anak. Isteri kecewa, menjeruk rasa, putus harapan dan rasa tidak bernilai bagi suami.

Sebagaimana dadah dan alkohol, ketagihan pornografi juga melalui proses yang sama. Ketagihan tetap ketagihan.

suamiporno

Saya pernah bertanya pakar dalam NGO yang banyak menguruskan kes penderaan seksual, adakah pornografi sesuatu yang peribadi dan tidak melibatkan orang lain? Adakah pornografi hanya ‘merosakkan’ individu yang ketagih dan bukannya orang lain?

Jawapannya, TIDAK.
Pada awalnya ia bersifat aktiviti individu tetapi mereka yang ketagih ini tidak akan pernah puas dengan apa yang ditonton. Sebagaimana ketagihan dadah, semakin lama ketagih, semakin tinggi dos yang diperlukan, begitu juga dengan pornografi. Ada yang melampiaskan nafsu pada darah daging sendiri apabila berada di kemuncak ketagihan. Isteri sudah tidak memberi apa-apa makna lagi. Isteri hanyalah pada lafaz “Aku terima nikahnya…”

Bagaimana ayah yang ketagih pornografi boleh berfungsi sebagai seorang ayah yang baik? Saraf otak mereka rosak, karakter mereka berubah disebabkan pornografi, dan mereka juga hilang minat untuk menjadi seorang ayah. Minat mereka hanyalah pada ketagihan mereka sahaja. Usaha mereka hanyalah mencari apa yang dapat memenuhi keinginan serakah mereka sahaja. Mereka tidak dapat berfungsi sebagai manusia yang normal.

Menjadi ibubapa memerlukan komitmen yang sangat tinggi.
Menjadi ibubapa memerlukan kita menjadi ‘role model’ yang baik bagi anak-anak.
Menjadi ibubapa memerlukan kita menjadi pemimpin dan imam dalam keluarga.
Menjadi ibubapa menuntut kita melindungi anak-anak daripada pengaruh yang merosakkan anak, walau dengan nyawa kita sekalipun.

Jika demikian, di mana kedudukan keluarga dan anak-anak dalam kehidupan suami dan ayah yang ketagih pornografi?
Emosi isteri dan ibu juga terganggu disebabkan ketagihan ini.
Anak-anak sudah tentunya akan terkesan dengan tiadanya harmoni.

Jangan malu untuk mendapatkan bantuan pakar. Malulah dengan Allah SWT jika tiada usaha untuk memperbaiki diri.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect

Rencana Di Akhbar Sinar Harian Sempena Seminar Hentikan Jenayah Seksual Kanak-Kanak

Rencana di akhbar Sinar Harian sempena Seminar Hentikan Jenayah Seksual Kanak-Kanak pada tahun lalu yang memetik penulisan saya tentang pedofilia dari Page Parent Connect ini.

sinarpedo

Berikut adalah link artikel penuh yang saya tulis pada tahun 2015 dahulu sebagai panduan ibubapa dan pendidik.

PEDOFILIA: Perlukah Kita Kisah?

Pedofilia bukanlah jenayah yang bermusim. Jenayah pedofilia ini sentiasa berlaku. Sebagai ibubapa, pemantauan kita ke atas anak-anak perlu berterusan kerana manusia yang bernama ‘pedophile’ ini tidak akan berhenti mencari mangsanya selagi mereka ada ruang dan peluang.

‘Don’t trust anyone’.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect

http://www.sinarharian.com.my/mobile/rencana/bahaya-muatnaik-gambar-anak-di-media-sosial-1.648751

Malaysia Di Tangga Pertama

teratas

Kredit Gambar: The Star

“Difahamkan, sebanyak 51 peratus kanak-kanak berusia antara 13 dan 15 tahun berkawan dengan penjenayah menerusi aplikasi WeChat, Facebook, WhatsApp dan Beetalk.”
(Bayangkan lebih separuh daripada pelajar tingkatan 1-3 di sekolah anak-anak kita.)

“Data tersebut turut mendedahkan bahawa hanya 35.6 peratus ibu bapa yang memantau aktiviti (online) anak-anak mereka.”

Ini adalah realiti yang sangat membimbangkan dan menyedihkan tentang masyarakat kita.
Ini adalah realiti yang perlu dipedulikan oleh ibubapa. Tahun lepas kita di tangga ke 3 dan itu sudah cukup membimbangkan.
Tahun ini kita di tangga teratas.
Kenapakah begitu jadinya?

Seperti yang saya tulis sebelum ini, ‘parenting’ bukan hanya mengetahui kaedah ABCD, bagaimana itu, bagaimana ini yakni makan, mjnum, menyusu, baca, mengira, tantrum, toilet train, panjat, guling, main, tadika, dan sekolah sahaja.

Sebahagian penting dari proses ‘parenting’ adalah mengetahui apakah faktor persekitaran yang mempengaruhi diri kita, anak kita dan keluarga kita. Inilah yang akan membentuk nilai dan budaya masyarakat yang akhirnya akan mempengaruhi pemikiran dan tingkah laku anak kita.

Sama-sama kita peduli dan pantau.
Jangan ingat ia tidak mungkin berlaku kepada anak-anak kita.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

 

KUALA LUMPUR: Malaysia mencatatkan bacaan alamat IP tertinggi di Asia Tenggara dalam memuat naik dan memuat turun gambar serta visual…
MSTAR.COM.MY

Pendidikan Anak-anak Menjelang Usia Baligh

Dua hari lepas saya mendengar satu perkongsian oleh seorang pakar sakit puan (O&G) di saluran radio BFM. Maaf, saya tidak ingat nama beliau. Jika ada yang ingat, bolehlah tulis di ruangan komen. Terima kasih.  (Update: Girl’s Health, oleh Dr Liew Fah Onn)

Beliau menggesa supaya semua ibubapa menceritakan tentang kemungkinan-kemungkinan yang boleh dan akan berlaku apabila anak memasuki usia baligh (puberty), terutamanya keupayaan untuk mengandung.

Sekarang ini permulaan usia baligh sudah semakin awal. Ada yang seawal usia 9 tahun atau awal daripada itu. Kadang-kadang ibubapa sendiri terkejut dengan perubahan yang berlaku dengan mendadak maka tidak bersedia mempersiapkan anak dengan ilmu yang sepatutnya.

Jangan jadikan pendidikan tentang tubuh badan atau biologi manusia sebagai satu yang ‘taboo’ dalam masyarakat.

Jangan menganggap pendidikan seksual itu mengajar anak tentang aktiviti seksual. Ia juga mengajar anak tentang keselamatan diri (personal safety).

Sheikh Abdullah Nasih Ulwan sendiri menulis tentang Pendidikan Seksual dalam kitab beliau ‘Pendidikan Anak-Anak Dalam Islam’ berpuluh-puluh tahun yang lalu.
Jika anda berfikiran begitu, itu menunjukkan betapa ceteknya pemikiran anda tentang ilmu. Pemikiran yang sebegitulah menyebabkan banyak masalah yang berlaku sekarang kerana kita gagal untuk mendidik anak kita dengan pengetahuan dan pemikiran yang sepatutnya.

tarbiyatulawlad

Bagi anak lelaki pula, penekanan kepada konsep tanggungjawab adalah sangat penting apabila memasuki usia baligh. Anak yang memasuki usia baligh ini selalunya ingin berdikari dan membuat keputusan sendiri. Ini menunjukkan kecenderungan semulajadi seorang manusia untuk memikul tanggungjawab. Oleh itu didiklah anak tentang erti bertanggungjawab.

Tebalkan muka dan bercakaplah dengan anak yang memasuki usia baligh itu tentang perubahan yang dialami dan kemungkinan-kemungkinan.
Anak lebih keliru daripada kita yang berpengalaman.
Jika kita malu untuk bercakap dan tidak bercakap dengan anak, anak mencari sumber lain untuk mencari jawapan bagi kekeliruan dan kemusykilan yang dihadapi apabila memasuki fasa baru dalam kehidupan mereka.

Adakah anda pasti sumber lain itu memberi jawapan yang mengikut landasan nilai dan ilmu yang sepatutnya?

Atau sumber itu lebih merosakkan anak kita?

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

 

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect