Anak Anda ‘Attention Seeker’?

Semasa anak masih kecil dan perlukan perhatian, kita abaikan dia. Kita dengar nasihat daripada penasihat yang tidak sihat.

Kata penasihat, “Jangan layan sangat budak tu, nanti dia naik kepala. Biar dia menangis.”
Kita pun ikut membuta tuli.

attseeking

Kredit Gambar: Google

Memang tugas hakiki anak-anak adalah untuk mendapatkan perhatian ibubapa. Perhatian adalah keperluan asas seorang anak. Apabila diberi perhatian dia rasa dirinya bernilai dan diterima. Apabila dia rasa dirinya bernilai barulah dia akan berkelakuan baik.

Masalahnya dengan kita, bila anak meragam, bila anak berkelakuan tidak elok, barulah kita beri perhatian. Kita beri perhatian dengan memarahi anak.

Negative attention IS attention.

Anak yang tidak pernah mendapat perhatian merasa gembira kerana akhirnya dia mendapat perhatian apabila berkelakuan negatif. Anak itu merasa gembira kerana ibubapa mula sedar akan kewujudannya apabila dia membuatkan ibubapa marah. Pada waktu lain keperluan emosinya diabai.

Pernahkah kita terfikir kenapa ada anak yang walau dimarahi sampai berbuih mulut dan dipukul sampai berbirat-birat tetapi begitu juga perangainya, tidak berubah?

Ini kerana dari kecil lagi dia tidak mendapat perhatian yang sewajarnya. Apabila dia berbuat baik, tidak ada siapa pun yang memberi perhatian kepadanya tetapi apabila dia berkelakuan tidak elok, banyak pula perhatian yang diterima.

Jadi kenapa dia perlu berubah?
Bukankah lebih baik dia terus begitu?

Anak-anak memang semulajadinya “attention seeker.” Mereka akan buat apa saja untuk mendapatkan perhatian dan diterima.

Noor Afidah Abu Bakar
Certified Positive Parenting Educator (Parent Practice UK)

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect

Advertisements