Ketagihan Gajet Bukan Hanya Oleh Anak-anak

gagetstar

Kredit Imej: The Star

Ibubapa sekarang banyak meluangkan masa bersama anak-anak, ini patut dipuji.
Walau bagaimanapun menurut kajian, kita mengamalkan model keibubapaan yang paling buruk dalam sejarah peradaban manusia, iaitu ‘Distracted Parenting’ atau Keibubapaan Yang Terganggu.

Kenapa?

Kerana masa yang kita luangkan bersama-sama anak terlalu banyak diganggu oleh ‘Cinta Tiga Segi’ antara kita dan anak iaitu telefon pintar.

Kita hanya hadir secara fizikal tetapi kita tidak ‘connect’ secara emosi dengan anak.

Asas perkembangan dan pembelajaran anak adalah melalui proses yang dikenali sebagai ‘serve and return’. Saya pernah menulis, rujuk di pautan ini :
Kaedah Mudah Menghubungkan Sel-sel Otak

Proses ini melibatkan komunikasi yang responsif antara ibubapa dan anak. Kehadiran ‘smartphone’ telah mengurangkan proses ‘serve and return’ ini walaupun kita meluangkan masa dengan anak. Kita menjadi tidak responsif dan kaku. Mereka yang pernah menghadiri sesi saya tentu ingat “Still-Face.”

Kita mengharapkan sistem pendidikan yang lebih baik untuk anak-anak kita. Kita mengharapkan agar anak tidak terbeban dengan subjek yang susah, anak tidak terbeban dengan buku teks yang terlampau berat, anak tidak terbeban dengan peperiksaan dan anak tidak terbeban dengan jadual persekolahan yang padat.

Tetapi adakah kita sebagai ibubapa bersedia untuk tidak menggunakan telefon apabila kita meluangkan masa bersama-sama anak?

Adakah kita tidak kisah membebankan emosi anak?Ataupun kita masih ingin berterusan dengan model

‘Distracted Parenting’ ataupun ‘Present but absent parenting’?

Artikel penuh ‘The Star’.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect

Pembuka Tirai 2018

Kepada ibubapa dan juga pendidik kanak-kanak berusia 0-8 tahun, JOM sertai kami di Bangi.

Anjuran:
Pejabat ADUN Bangi dengan kerjasama Biro Pemuda Masjid Al Hasanah, Persatuan Generasi Prihatin (GenP), dan NGO Bangi Bandar Ilmu (BBI).

Sebar-sebarkan ya.


[PERSIAPAN PENDIDIKAN ANAK-ANAK ERA DIGITAL]

digital0718

Pada zaman sekarang, aktiviti keseharian anak-anak tidak dapat lepas dari pengaruh media dan teknologi seperti internet, gadget, televisyen dan game online. Media dan teknologi ini sudah menjadi hidangan harian bagi anak-anak dari sekecil bayi sehinggalah remaja.

Peranan dan tanggungjawab ibu bapa menjadi semakin mencabar kerana kemajuan teknologi seperti pisau bermata dua, tidak hanya dapat memberikan impak positif, tetapi ia juga boleh membawa pengaruh negatif pada masa yang sama kepada anak-anak.

Sehubungan dengan itu, Pejabat ADUN Bangi dengan kerjasama Biro Pemuda Masjid Al Hasanah, Persatuan Generasi Prihatin (GenP), dan NGO Bangi Bandar Ilmu (BBI) menjemput Tuan/Puan budiman untuk menghadiri

SEMINAR KELUARGA BAHAGIA : PERSIAPAN PENDIDIKAN ANAK-ANAK ERA DIGITAL
(Khusus untuk ibu bapa kepada anak-anak berusia 0-8 tahun)

yang akan mengupas tentang peranan dan tanggungjawab ibu bapa dalam mendidik anak-anak di era digital ini khusus untuk anak-anak berusia 0-8 tahun.

🚨PENCERAMAH🚨

Puan Noor Afidah
Co-Founder Parent Connect Consultancy
———————————————-
📆Tarikh: Ahad, 7 Januari 2018

Masa: 8.30 pagi – 1.00 petang

🕌Tempat: Dewan Masjid Al Hasanah, Seksyen 9, Bandar Baru Bangi
———————————————-
Sarapan dan nurseri turut disediakan!

📞Untuk penyertaan, sila hubungi nombor di bawah:

Cik Sarah 019-940 9570
Cik Ida 012-795 9538

Atau daftar melalui link aplikasi whatapps :

http://seminarbahagia.wasap.my

💰 Yuran serendah RM20 sahaja.

Tempat adalah terhad.

Usah ketinggalan, daftar SEGERA!

‘Digital Diet’ Yang Sihat

digdiet

Akhir-akhir ini kita banyak membaca pendapat tentang bagaimana penggunaan gajet membantutkan perkembangan fizikal, intelektual, pertuturan, sosial dan emosi anak-anak pada usia awal. Semua pendapat ini perlu diambil serius dan ibubapa perlu dapatkan bantuan sekiranya anda risau tentang perkembangan anak-anak anda.

Anak-anak kita, terutamanya generasi Alpha dikenali sebagai ‘digital natives’. Satu istilah yang diperkenalkan oleh Marc Prensky pada tahun 2001 untuk menggambarkan generasi yang lahir dan dikelilingi oleh teknologi dan peranti digital. Teknologi akan terus kekal dan berkembang. Ibubapa perlu bijak memainkan peranan untuk mewujudkan keseimbangan tentang penggunaan teknologi digital keluarga dan anak-anak atau apa yang dikenali sebagai ‘digital diet’.

Anak-anak perlu dibekalkan dengan skil penting yang diperlukan dalam dunia digital supaya mereka dapat mengimbangi masa (time management), perhubungan (relationship) dan reputasi (reputation) apabila berada dalam dunia mereka ini. Tanpa skil ini anak sama ada akan ketinggalan dalam dunia digital ataupun akan menjadi masyarakat digital yang tidak bertanggungjawab dan mendatangkan masalah.

Disebabkan ada yang menghantar mesej bertanya saya tentang isu ini, saya ingin mencadangkan agar ibubapa dan juga guru membaca buku ‘Screen-smart Parenting’ oleh Jodi Gold MD ini sebagai panduan untuk mencapai keseimbangan atau ‘digital diet’ dalam keluarga dan di kalangan anak-anak.

Penulis yang juga seorang Profesor dalam bidang Psikiatri Kanak-kanak dan Remaja menggunakan pendekatan mudah dan ‘non-judgemental’ terhadap penggunaan teknologi digital.

Beliau tetap menegaskan bahawa bagi anak kecil, tidak ada teknologi yang dapat menggantikan interaksi dengan ibubapa (HUMAN INTERACTION) dan juga bermain (PLAY).

Buku dibahagikan kepada panduan untuk 0-2 tahun, 3-5 tahun, 6-8 tahun, 8-10 tahun, 11-14 tahun, 15-18 tahun dan juga anak-anak ADHD.

Selamat menimba ilmu.

Oh ya, saya bukan penjual atau agen dan saya juga tidak ada saham dalam syarikat penerbitan.

Saya hanya berkongsi buku yang berada dalam ‘library’ saya untuk dijadikan panduan oleh semua yang berminat.

Boleh dapatkan di Kinokuniya KLCC (RM 75.99 setahun yang lalu) atau mungkin juga online.

Noor Afidah Abu Bakar
Certified Positive Parenting Educator (Parent Practice UK)

Anak Meniru: Antara Realiti dan Fantasi

1) Pernahkah anda melihat bayi menjelirkan lidahnya kembali setelah bayi melihat kita menjelirkan lidah kepadanya?

2) Pernahkah anda melihat anak kecil menggoyang-goyangkan badannya apabila melihat kita bergerak mengikut alunan muzik?

3) Pernahkah anda melihat anak kecil meletakkan telefon bimbit di telinganya walaupun anda tidak pernah mengajar anak tersebut tentang kedudukan telefon?

 

meniru

Kredit Gambar: Youtube

Kajian yang dibuat oleh Meltzoff dan Marshall dari Institute for Learning and Brain Science University of Washington mendapati bahawa apabila anak kecil memerhatikan perbuatan kita, otak mereka bertindak balas seolah-olah mereka turut melakukan aktiviti yang sama.

Contohnya, apabila bayi memerhatikan kita menjelirkan lidah, bahagian otak bayi yang mengawal lidah bertindakbalas seolah-olah bayi sendiri yang melakukannya. Apabila kita menggerakkan kaki dan bayi memerhatikan kita, bahagian otak bayi yang mengawal kakinya akan bertindakbalas seolah-olah bayi itu sendiri melakukannya.
Begitulah ajaibnya otak.

Ini adalah tindakbalas yang berlaku disebabkan oleh mirror neuron. Mirror neuron bertindak sebagai cermin kepada apa yang diperhatikan.

ANAK-ANAK BELAJAR MELALUI MENIRU.

Meniru adalah fasa pertama dalam proses pembelajaran anak-anak. Mereka meniru apa saja yang mereka lihat. Mereka meniru apa saja yang menjadi budaya yang diamalkan dalam rumah, sekolah, dalam masyarakat dan juga di skrin tv dan komputer.

4) Pernahkah anda terfikir kenapa anda turut sama menangis apabila melihat pelakon menangis ketika adegan sedih meruntun jiwa? Adakah kerana pelakon tersebut pandai menjiwai watak atau adakah kerana penulis skrip pandai bermain dengan emosi penonton?

Sebenarnya ini juga berlaku disebabkan oleh mirror neuron. Sebarang tindakan yang mencuit emosi kita akan lebih mudah mengaktifkan mirror neuron dan mewujudkan jaringan dalam otak yang menyebabkan kita meniru aksi tersebut. Selain meniru, mirror neuron juga menjadi asas kepada empati atau keupayaan untuk memahami perasaan orang lain (‘Mirror, Mirror in the Brain’, Science Daily, 2007).

Anak kecil mempunyai kecenderungan semulajadi untuk meniru perbuatan orang lain. Walau bagaimanapun mereka belum mempunyai keupayaan dan kebijaksanaan untuk menilai sama ada perbuatan itu patut atau tidak ditiru. Mereka belum berupaya untuk menganalisa, dan menilai sama ada sesuatu perbuatan itu bermoral ataupun tidak.
Mereka akan meniru apa saja yang dilihat termasuklah perbuatan yang salah, negatif, ganas, vandalisme dan merosakkan pada pandangan orang dewasa. Sebarang perbuatan yang melahirkan emosi akan lebih cenderung untuk ditiru oleh anak-anak.

ANTARA REALITI DAN FANTASI

5) Pernahkah anda melihat anak-anak berguling, menendang, menolak, memukul dan sebagainya selepas melihat aksi lasak atau ganas dalam rancangan yang ditonton mereka di skrin TV atau komputer?

6) Pernahkah anda mendengar bahasa yang tidak elok dipertuturkan anak selepas menonton sesuatu rancangan TV?

Perbuatan meniru sebegini berlaku kerana mereka belum berupaya untuk membezakan antara realiti dan fantasi.

Apa yang ‘real’ pada anak-anak kecil adalah apa yang mereka dapat lihat dengan mata mereka. Keganasan yang mereka tonton di skrin adalah juga real bagi mereka. Jika ‘real’, maka apa salahnya jika mereka tiru? Walaupun mereka mengalami kecelaruan kognitif (cognitive confusion), itu tetap tidak menghalang mereka untuk meniru aksi tersebut.

Oleh itu fikirkanlah:

Cerita dan rancangan yang bagaimanakah ditonton anak-anak melalui skrin TV dan komputer?

Iklan bagaimanakah yang disajikan untuk menjadi tontonan anak setiap hari?
Perbuatan ibubapa dan guru-guru yang bagaimanakah ditiru oleh anak-anak?
Aksi kawan-kawan yang bagaimanakah dibawa balik oleh anak ke rumah?

Anak-anak belajar melalui meniru.
Sajikanlah mereka dengan sesuatu yang baik untuk ditiru.

Noor Afidah Abu Bakar
Certified Positive Parenting Educator (Parent Practice UK)

Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @  https://www.facebook.com/MyParentConnect

Persediaan Pendidikan Anak-anak Era Digital.

eradig200217

Persediaan Pendidikan Anak-anak Era Digital. Seminar Hingga Ke Syurga.
Alhamdulillah.

Beribu penghargaan kepada pihak penganjur, Langit Ilahi. 
Semoga Allah SWT merahmati setiap usaha dan titik peluh tuan/puan/saudara/saudari sekalian .

Terima kasih kepada semua peserta yang menghadiri dari pagi hinggalah ke slot saya yang terakhir di petang hari. Walau kepenatan tetap ditekuni juga. Semoga ada ilmu dan manfaat yang dibawa pulang dari setiap penyampaian.

Saya menerima banyak mesej daripada peserta-peserta. Maaf jika mengambil masa untuk membalas. Insya Allah saya akan membaca satu persatu.

‘Parenting’ adalah satu perjalanan yang berliku. Kita memulakan perjalanan itu dengan ilmu, doa dan keberserahan kepada Allah SWT. Adakalanya kita mungkin tersilap percaturan, kerana kita tidak sempurna. Teruskan belajar dan didiklah anak-anak mengikut zaman di mana dia dibesarkan.

Noor Afidah Abu Bakar
Certified Positive Parenting Educator (Parent Practice UK)

Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @  https://www.facebook.com/MyParentConnect

Siapakah Pengaruh Paling Besar Dalam Dunia Anak-anak Kita?

pengaruhterbesar

(Screenwise: Helping Kids Thrive in Their Digital World)

Usia awal kanak-kanak (early childhood) adalah usia yang paling mudah membimbing anak-anak dalam apa jua aspek kerana ibubapa adalah pengaruh yang paling besar dalam hidup anak ketika ini. Anak-anak patuh dan mendengar kata kerana mereka inginkan ‘approval’ dan ‘attention’ kita sebagai ibubapa.
Jangan diabaikan masa kritikal ini. Binalah ‘connection’ yang rapat dengan anak kerana ‘baton’ akan bertukar tangan kelak.

Apa yang ‘viral’, apa yang mereka ‘search’, ‘share’, baca dan lihat dalam dunia digital akan mempengaruhi mereka.

Media akan mempengaruhi pemikiran dan tingkahlaku anak apabila meningkat remaja (11 tahun ke atas) kiranya gajet mengambil alih tugas ibubapa tanpa kawalan ketika anak-anak masih kecil.

Jadilah ‘search engine’ dan sumber rujukan utama anak-anak, mengatasi YouTube dan kawan-kawan, dari anak kita kecil sehinggalah dewasa.

Noor Afidah Abu Bakar
Certified Positive Parenting Educator (Parent Practice UK)

Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @  https://www.facebook.com/MyParentConnect