Kisah Seorang ‘Hero’

Sepuluh tahun lalu dialah ‘hero’ di kampung. Cakap orang langsung tidak diendahnya. Walaupun baru berusia 6 tahun ketika itu, habis serata pelusuk kampung di jelajahnya dengan basikal. Kata ayah dan ibunya anak itu sukar untuk dikawal. Jatuh, luka, kemalangan adalah perkara biasa. Kata orang kampung dia tidak rasa sakit seperti orang lain. Deria kurang sensitif. Oleh sebab itulah kemalangan langsung tidak menghairankan bagi dia. Bagaimana dia hendak berhenti jika rasa sakit yang menghalang kanak-kanak lain tidak dirasakan olehnya. Apabila menginjak ke usia 10 tahun dia mula bercampur dengan remaja yang liar. Dia mula merokok dan merayau sehingga ke pagi. Dia tetap ‘hero kampung’ yang sukar dihalang dan dikawal.

herokampung

Kredit Gambar: Youtube

Lama kami tidak bertemu dengan dia.

Pada Hari Raya ke 3 baru-baru ini suami saya disapa oleh seorang anak muda yang wajahnya seakan kanak-kanak hero kampung itu dulu.
Benarlah itu dia.
Tetapi pertemuan kali ini berbeza, kerana suami bertemu dengan dia usai solat subuh berjemaah di masjid. Bukan calang-calang anak muda yang akan bersolat berjemaah di Masjid. Orang tua juga ‘liat’, apatah lagi anak muda yang hidupnya masih ingin berseronok dibuai mimpi.
Apatah lagi anak muda yang latar belakang masa kecilnya ‘liar’ sebegitu. Setelah berbual, rupanya anak muda ini akan ke Indonesia kerana akan melanjutkan pelajaran dalam bidang agama. Kata suami, dia kelihatan sungguh tenang dan berbeza dari dulu.

Dulu ramai yang gusar dan bercakap-cakap tentang dia. Bimbang kiranya tingkah lakunya yang sukar dikawal itu hanya akan membawanya ke kehidupan dalam penjara.
Tidaklah diketahui bila dan bagaimana ‘turning point’ hidupnya sehingga dia berubah.

Manusia boleh berubah. Anak-anak kita juga boleh berubah.
Siapa dan bagaimana anak semasa kecil tidak semestinya berterusan sehingga dewasa.

Berusaha dan berdoalah semoga anak kecil yang baik akan berterusan menjadi baik dan anak kecil yang sukar dikawal akan berubah menjadi lebih baik.
Itulah tanggungjawab kita.
Anak-anak adalah ujian buat kita dan perjalanan kita sebagai ibubapa tidaklah mudah sentiasa.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect

Dua Pusar Kepala dan Tingkah-laku Anak

Apakah Kaitannya?

Sudah lama saya tertarik untuk meneroka pendapat dan kepercayaan tentang anak yang mempunyai dua pusar (double hair whorl) yang menjadi pegangan dalam masyarakat sejak sekian lama. Apabila seorang ayah meminta pendapat saya tentang kepercayaan ini, saya terpanggil untuk membuat sedikit kajian tentang kebenaran kepercayaan tersebut.

pusar

Adakah anak anda mempunyai dua pusar?
Atau anda sendiri mempunyai dua pusar di atas kepala?
Jika ya, adakah anda seorang yang sukar dikawal ketika kecil atau adakah anda sering diberikan label dan tanggapan negatif oleh orang tua-tua kerana pusar anda?
Jika anda mempunyai dua pusar adakah anda sering masuk keluar pejabat guru disiplin ataupun mungkin sering masuk keluar penjara?
Jika tidak, alhamdulillah. Ternyata kedua ibubapa anda mendidik anda dengan baik sekali walaupun anda mempunyai dua pusar.

Anak yang mempunyai dua pusar sering dikatakan sebagai seorang yang nakal, degil, tidak mendengar kata, keras kepala, menimbulkan masalah, sukar dikawal dan dikaitkan dengan pelbagai lagi label yang negatif.
Benarkah semua mereka begini?

Selalunya dari lahir lagi sudah kelihatan pusar anak. Jika anak mempunyai dua pusar, dari lahir lagilah label diberikan kepada anak terutamanya oleh segelintir orang tua-tua. Walaupun kita belum lagi cuba untuk mengenali anak tersebut dan belum cuba lagi mendidik anak tersebut, dia sudah pun dilabel dengan label yang membawa konotasi ‘akan memberi kesukaran’.

Adilkah begitu?

Jika begitu persepsi kita dari awal, maka segala kebaikan anak tidak akan kita nampak kerana yang kelihatan hanyalah tingkah laku yang menguji kesabaran kita.

Mungkin segelintir orang tua-tua ini mempunyai pengalaman dengan beberapa anak yang mempunyai dua pusar pada masa lalu mereka tetapi untuk membuat generalisasi tentang semua adalah salah sama sekali, apatah lagi menyebarkan kepercayaan yang tidak tepat itu.

Menurut National Human Genome Research Institute, iaitu sebuah institut yang banyak menjalankan kajian tentang genetik dan genomic manusia, 5% penduduk dunia mempunyai dua pusar. Pusar ini berkaitan dengan gene manusia.

Kepercayaan tentang anak dua pusar bukan hanya wujud dalam masyarakat Melayu sahaja, malah ia juga dipegang oleh masyarakat Cina, Vietnam, Filipina, Amerika, Portugis dan beberapa kelompok masyarakat lagi. Kemungkinan besar penghijrahan manusia membawa kepercayaan ini berhijrah dari satu tempat ke satu tempat sejak beratus-ratus tahun dahulu.

Ada kepercayaan kuno yang mengatakan roh akan memasuki tubuh seorang manusia melalui pusarnya sejak dari awal kandungan di dalam perut ibu lagi. Apabila bayi mempunyai dua pusar, dua roh akan memasuki tubuh bayi tersebut dan menyebabkan pertelingkahan antara kedua-dua roh ini. Kedua-dua roh ini akan cuba bersatu menjadi satu roh yang kemudiannya menjadi roh anak tersebut. Kerana pertembungan dua roh inilah, bayi itu membesar menjadi seorang yang keliru, sering memberontak, sukar dikawal, nakal dan degil.
Anda percaya?

Bukankah sebagai seorang Muslim kita percaya bahawa seorang anak dilahirkan seumpama kain putih dan ibubapalah yang bertanggungjawab mencorakkannya walaupun berapa pusar sekalipun yang dimiliki oleh anak tersebut?

Bukankah seorang anak itu lahir suci bersih tanpa dosa?

Ingatlah, kata-kata adalah satu doa. Kata-kata yang sering anak dengar tentang dirinya terutamanya daripada orang dewasa yang dekat dengan anak akan mewujudkan konsep diri (self concept) anak.
Anak sering tertanya tentang dirinya.
Siapa saya? Apakah peranan saya? Apakah kebaikan saya? Jika yang sering didengari tentang dirinya adalah label negatif, maka itulah kepercayaan anak tentang dirinya. Berhati-hatilah dalam melabel anak.

Tingkah laku seorang anak tidak bergantung kepada sifat fizikalnya sama ada mata bulat atau sepet, hidung mancung atau pesek, kulit cerah atau gelap, punya cuping telinga atau tidak, boleh gulung lidah ataupun tidak, kaki panjang atau pendek dan sebagainya.

Sifat fizikal tidak menentukan tingkah laku.


 

Tingkah laku anak bergantung kepada bagaimana ibubapa memahami dan mendidik anak.

Ibubapa perlu faham:

1) Perkembangan kanak-kanak (Child Development)

Semua tingkah laku anak adalah bersesuaian dengan usia dan perkembangannya. Kita tidak boleh mengharapkan anak kecil bersopan seperti orang dewasa kerana dia belum lagi boleh berfikir seperti orang dewasa, apatah lagi jika kita tidak membimbingnya dengan adab yang sepatutnya.

Kita juga tidak boleh mengharapkan anak A menjadi seperti anak B kerana mungkin perkembangan sosial dan emosi anak A tidak setara dengan anak B. Dia masih perlu dibimbing.
Kita tidak boleh mengharapkan anak berupaya untuk mendengar kata jika perkembangan bahasa dan komunikasinya masih perlu dipupuk supaya dia faham apa yang diberitahu dan diarah kepadanya.

Jika anak mempunyai kelewatan dari segi perkembangannya atau perkembangannya tidak sepadan dengan usia, bawalah anak berjumpa dengan pakar kanak-kanak.
Mereka dapat membantu dengan terapi yang sepatutnya. Usah diberi anak makan macam-macam produk yang mungkin hanya memudaratkan anak lagi. Kandungan gula yang tinggi boleh menyebabkan anak menjadi lebih sukar dikawal, begitu juga dengan bahan pengawet dan pewarna.

2) Pembawaan kanak-kanak (Temperament)

Setiap seorang daripada kita dilahirkan dengan sifat semulajadi atau pembawaan yang berbeza-beza. Ada yang mudah diuruskan,tidak cerewet, ada yang lebih aktif dan perlukan lebih pemahaman dan pemantauan, ada yang pendiam dan pemalu yang memerlukan lebih galakan.
Sebagai ibubapa kita perlu mengetahui anak kita berada dalam kategori pembawaan yang bagaimana kerana cara kita menguruskan anak bergantung kepada pembawaan mereka. Kita tidak boleh menggunakan satu kaedah saja untuk mendidik pembawaan yang berbeza-beza.
Oleh itu kenalilah anak anda. Luangkan masa bersama-sama anak untuk lebih mengenali dan memahami pembawaannya.

3) Fahami juga kecenderungan anak
Kecenderungan anak kecil adalah bermain dan meneroka. Jika anak itu suka meneroka, sering ke sana kemari, mencuba itu ini, memegang itu ini, itu adalah sifat yang normal pada kanak-kanak. Kanak-kanak belajar melalui meneroka dan bermain. Usah di halang.

Apa yang perlu dilakukan oleh ibubapa adalah mewujudkan persekitaran yang selamat supaya penerokaan anak tidak memudaratkan keselamatan anak.
Peraturan juga perlu ditetapkan oleh ibubapa supaya penerokaan si anak tidak mengganggu orang lain atau pun merosakkan harta benda orang lain.

4) Selain itu ibubapa juga perlu sepakat dalam proses mendidik dan membesarkan anak.

Ibubapa perlu sepakat tentang kaedah dan peraturan yang hendak ditetapkan dalam rumah supaya anak lebih mudah dikawal.
Jika ayah berkata “Ya” dan ibu berkata “Tidak”, anak akan keliru dan itulah yang menjadi punca utama anak degil dan tidak mendengar kata. Apabila dia keliru cakap siapa yang perlu diikut, dia akan mengikut kata hati dia sendiri yang sering kali menimbulkan lebih banyak masalah kerana dia belum berpengalaman untuk membuat keputusan.

5) Ibubapa adalah guru dan role model terbaik anak.

Anak adalah cerminan diri kita sendiri. Adakah kita memberikan teladan tingkah laku yang baik buat anak-anak kita?

Ingatlah banyak faktor yang akan membentuk dan menentukan tingkah laku anak. Di antaranya adalah bimbingan daripada ibubapa, persekitaran anak, rakan-rakan anak, apa yang ditonton dan didengar, keyakinan diri dan jati diri anak, emosi anak, sosio ekonomi keluarga dan juga pegangan agama dalam keluarga yang akhirnya akan menentukan nilai dan akhlak secara keseluruhannya.

Jangan jadikan dua pusar sebagai ‘escapism’ atau jalan keluar untuk kita berputus asa dengan anak. Sentiasalah berdoa supaya anak-anak kita menjadi insan yang berguna dan menyumbang kepada masyarakat.

Oh ya, anak saya sendiri mempunyai dua pusar kepala.

Noor Afidah Abu Bakar
Certified Positive Parenting Educator (Parent Practice UK)

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect

5 Watak Penting Dalam Kehidupan Seorang Anak

anakkecil

Kredit Gambar: Google

1) IBU

Lahirnya seorang bayi ke dunia ini begitu asing, tanpa mengetahui apa-apa tentang kehidupan.

Dalam kekeliruan itu, seorang bayi tertanya-tanya adakah dia boleh mempercayai dunia yang asing ini?
Dalam kegelisahan itu, seorang bayi juga tertanya-tanya adakah dia boleh mempercayai sosok-sosok tubuh seumpama gergasi yang sering berdamping?

“Selamatkah saya di sini?”
“Adakah sosok ini akan hadir jika saya memerlukan?”
“Adakah sosok ini akan melindungi saya kiranya saya ketakutan?”
“Adakah sosok ini akan memeluk saya di kala saya kedinginan?”

Ketika usia awal ini, yang tidak asing bagi seorang bayi hanyalah sosok yang bernama ibu.
Suara belaian seorang ibu sudah biasa didengari sebelum dunia dikenali.
Itulah sosok yang menenangkan dan membahagiakan seorang bayi.
Ibulah yang menjadi pendorong tumbesaran dan perkembangan seorang bayi.
Bukan hanya kerana ibu menyusukan, tetapi ibu juga melahirkan rasa selamat dalam diri bayi terhadap dunia dan segala isinya.

Apabila seorang bayi boleh mempercayai seseorang, bayi akan belajar untuk mempercayai orang lain juga kemudiannya. Perhubungan positif di antara seorang bayi dengan orang sekelilingnya akan membantu proses tumbesaran dan perkembangan yang seterusnya.
Jika bayi sering merasa ketakutan kerana tidak dipeduli, perasaan ragu dan tidak percaya akan mempengaruhi perkembangannya.

Ibu, belailah bayi anda.

2) AYAH DAN IBU

Apabila seorang anak kecil mula pandai mengatur langkah membawa tubuh, dia akan mula meneroka untuk memahami dirinya.
Dia tertanya-tanya siapakah dirinya apabila berada di kalangan mereka yang percaya dan peduli tentangnya?
Dia tercari-cari kemampuan dirinya dengan cuba melakukan sesuatu dengan sendirinya.
Dia mahukan kuasa untuk berdikari kerana kakinya sudah berupaya untuk membawanya ke mana-mana yang diingini tanpa bantuan lagi.
Dia mahukan peluang untuk terus meneroka kerana dia sering tertanya-tanya tentang apa yang dilihatnya, didengarinya, disentuhnya, dihidunya, dan dirasanya.

“Adakah diri saya berupaya?”
“Adakah saya boleh dan dibenarkan untuk menjadi diri saya sendiri?”

Pada usia ini, jika anak diberi peluang dan kepercayaan oleh ayah dan ibu untuk meneroka, dia akan membina keyakinan yang tinggi terhadap kemampuan dirinya sendiri. Dia yakin bahawa dirinya mampu dan berupaya kerana diberi peluang oleh dua insan yang rapat dengannya .
Jika penerokaannya sering dihalang dan jika peluang tidak diberikan untuk dia berusaha dengan sendirinya, dia akan ragu dengan keupayaan dirinya dan akan sentiasa mengharapkan pertolongan dan bantuan walaupun untuk sesuatu yang mudah.

Ayah dan ibu, luangkanlah masa untuk bersama-sama dengan anak kecil anda. Peluang ini hanya sekali dan tidak akan berulang lagi.

3) KELUARGA, PENGASUH, DAN PENDIDIK

Apabila pergerakannya sudah lancar dan tutur kata anak sudah berkembang dengan pesat, dia semakin galak meneroka dan bereksprimentasi dengan persekitarannya. Dia akan mencuba pelbagai perkara yang baru dengan menggunakan imaginasi dan kreativiti semulajadi yang dimilikinya.

Bagaimana benda bulat bergolek?
Apa yang berlaku jika saya jatuhkan cawan ini?
Kenapa warna bertukar apabila dicampurkan?
Dia akan cuba mencari jawapan kepada segala kemusykilan yang ada dalam dirinya.

Jika pada peringkat sebelum ini keyakinan diri terbina kerana dia diberi peluang untuk berdikari dan berusaha dengan ssendirinya, dia akan lebih bersemangat untuk mencuba tanpa gentar untuk melakukan kesilapan.
Dia tahu kesilapan adalah peluang untuk dia belajar.
Dia tahu kesilapannya akan dibimbing dan dipandu.

“Adakah apa yang saya lakukan ini betul?”
“Adakah usaha saya ini berbaloi dan dihargai?”

Jikalau anak terus diberi galakan untuk mencuba dan berusaha oleh individu yang rapat dengannya, dia akan mula mengenali minat dan kelebihannya.
Jikalau usahanya dipandang sepi dan tidak dihargai, dia akan merasa rendah diri.
Jikalau dia sering dimarahi kerana bereksperimentasi untuk memahami persekitarannya, dia akan berhenti untuk meneroka minat dan kelebihan yang dimilikinya.
Pudarlah sudah keunikan dirinya yang perlu dibaja dan diteroka.

Ayah, ibu, pengasuh dan pendidik, berilah ruang dan peluang untuk anak meneroka mencari potensi diri.

4) SEKOLAH DAN KEJIRANAN

Tujuan anak melangkah kaki ke sekolah adalah untuk mengenalpasti dan memperkukuhkan lagi minat dan kelebihan diri yang dimiliki. Anak akan sedar yang setiap rakan adalah berbeza-beza dan tidak mempunyai minat dan keupayaan yang sama. Anak mahu supaya mereka dilayan dengan adil dan saksama walaupun mempunyai minat dan keupayaan yang berbeza-beza.

“Adakah keupayaan saya dapat menyumbang kepada orang di sekeliling saya?”
“Adakah saya boleh berjaya dan selamat dengan minat dan kemampuan saya?”

Jikalau usaha dan keupayaan anak mendapat pengiktirafan dari guru dan rakan, anak akan menjadi lebih gigih untuk menyumbang. Anak akan berusaha dengan lebih baik untuk mencapai potensi diri kerana keunikannya dihargai dan diperlukan.

Jikalau minat dan kelebihannya tidak dihargai, jikalau yang diterima hanyalah maklumbalas yang negatif kerana tidak ‘unik’ seperti orang lain, dia akan hilang semangat untuk menjadi dirinya sendiri. Dia akan terus mencari ruang untuk mempamerkan keupayaan dirinya supaya ia diterima dan dihargai.

Malangnya ruang yang dicari ini termasuklah juga di kalangan mereka yang akan memudaratkan dan merosakkan anak itu. Bagi anak, yang penting asalkan dia diterima seadanya. Di kala inilah akan bermulanya kepincangan dalam hidup seorang anak jika dia tidak dibimbing sebaiknya.

Ayah dan ibu, terimalah dan sayangilah anak tanpa syarat.
Guru-guru, lihatlah kelebihan,dan keunikan seorang anak itu dan hargailah kebaikannya.
Imam, ketua kampung dan bandar, santunilah anak-anak ini dengan penuh adab dan kasih sayang.

5) RAKAN SEBAYA DAN IDOLA

Remaja adalah usia yang penuh kekeliruan. Sebagai remaja, anak mempunyai pelbagai tugas untuk dipikul. Dialah anak, dialah rakan, dialah pelajar, dialah juga anggota masyarakat.
Ramai yang keliru dengan identity diri kerana pelbagai tugas yang perlu dipikul ketika ini.
Anak sedar dia bukan lagi kanak-kanak dan dia juga perlu sedar yang pengalaman dan pengetahuan belum melayakkan dirinya sebagai seorang dewasa.

“Siapakah saya?”
“Di manakah tempat saya?”
“Apakah peranan saya?”
“Siapakah yang memahami dan boleh membantu saya?”

Jika ayah dan ibu membimbing dan memberi sokongan, anak akan lebih yakin dan kental dalam menongkah arus yang penuh cabaran. Jika jiwa remajanya itu dipandu supaya dapat menyumbang, dia menjadi anggota yang positif dalam masyarakat.
Jika dia dibiar hanyut tanpa panduan, dia akan bertambah keliru dan merasakan dirinya kehilangan. Kala ini ayah dan ibu bukan lagi watak yang utama dalam hidupnya, dia lebih tertarik untuk bersama teman sebaya dan idola yang akan mempengaruhi hala tujunya.
Kerana bagi remaja sebegini, ayah dan ibu datangnya dari dunia asing yang tidak memahami siapa diri mereka.

Ayah dan ibu, dampingilah anak remaja anda kerana mereka seumpama layang-layang. Mereka perlu dilepas jauh supaya berupaya terbang tinggi menggapai awan, tetapi adakalanya mereka perlu ditarik kembali supaya tidak putus, melayang dan terus hilang.

Noor Afidah Abu Bakar
Certified Positive Parenting Educator (Parent Practice UK)

 

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect

 

Apabila Anak-anak Terpaksa Berubah Angin

Seorang ayah bertanya saya kenapa anaknya yang berusia 6 tahun sering inginkan perhatian dan sentiasa ingin berdamping dengan ayah sejak mereka berpindah ke rumah yang baru? Disebabkan Ayah perlu juga menguruskan anak yang lebih kecil, maka perhatian berlebihan yang diinginkan oleh abang menimbulkan kepayahan untuk mengurus kedua-duanya sekaligus.

Kenapa ada kanak-kanak yang menghadapi kesukaran apabila memasuki sekolah baru?

Kenapa ada kanak-kanak yang berubah tingkah laku apabila berpindah ke rumah baru?

Kenapa ada kanak-kanak yang susah hendak hentikan aktiviti yang dilakukan apabila disuruh tidur?

Kenapa ada kanak-kanak yang tidak mahu meninggalkan taman permainan apabila tiba waktu untuk mandi?

 

pindah

Kredit gambar: carian Google


Proses transisi adalah satu proses yang sangat sukar dan mencabar bagi kebanyakan kanak-kanak. Orang dewasa juga menghadapi kesukaran apabila perlu menyesuaikan diri dengan tempat kerja yang baru. Cumanya orang dewasa tidak menangis dan meraung seperti anak-anak kecil yang memasuki tadika atau Darjah 1. Pengalaman dan kematangan membuatkan orang dewasa lebih kental melalui sebarang transisi dalam kehidupan walaupun ada juga yang tertekan dalam diam.

Transisi berlaku apabila kanak-kanak terpaksa

  1. bertukar atau keluar dari persekitaran yang selesa
  2. berpisah dengan mereka yang dipercayai, atau
  3. berubah aktiviti secara mendadak.

PROSES TRANSISI KERANA BERPINDAH

Memasuki darjah 1 menggerunkan bagi sesetengah kanak-kanak disebabkan perubahan persekitaran. Selain itu mereka terpaksa pula menyesuaikan diri dengan guru-guru dan kawan-kawan yang baru. Tekanan dalam proses transisi ke sekolah baru itu berkurang kiranya ada kawan-kawan yang dikenali dari tadika sebelum ini ataupun guru-guru menunjukkan kemesraan dan keprihatinan terhadap emosi dan keperluan kanak-kanak.

Anak remaja juga melalui proses transisi apabila memasuki sekolah menengah ataupun memasuki kolej dan universiti. Proses ini juga melahirkan ‘anxiety’ dalam diri mereka dan bukan hanya pada diri kanak-kanak kecil sahaja.

Berpindah ke rumah baru pula menyebabkan kanak-kanak terpaksa menyesuaikan diri dengan ruang dan tempat yang berbeza, kejiranan yang asing dan juga kawan-kawan yang lain dari dahulu. Pertukaran Ini menimbulkan rasa tidak selamat dalam diri kanak-kanak. Rasa tidak selamat inilah yang adakalanya menyebabkan tingkah laku kanak-kanak berubah dan menguji kesabaran kita. Anak mungkin menjadi ‘clingy’, mungkin menjadi pendiam, atau juga sering menunjukkan ‘tantrum’ lebih dari biasa. Emosi anak-anak yang sering berpindah randah kerana mengikut ayah atau ibu yang sering bertukar lokasi pekerjaan juga akan terkesan dengan proses transisi kerana terlalu banyak perubahan yang perlu disesuaikan.

Ada juga kanak-kanak yang mencipta ‘imaginary friend’ atau teman khayalan atau imaginasi apabila tiada sesiapa untuk bermain ketika waktu transisi ini. ‘Imaginary friend’* adalah sebahagian dari ‘Pretend Play’ yang terhasil dari imaginasi dan kreativiti kanak-kanak yang tinggi. Sesetengah kanak-kanak cepat menyesuaikan diri ketika proses transisi tetapi ada juga yang mengambil masa. Semua ini bergantung kepada pembawaan atau sifat semulajadi kanak-kanak tersebut.

Ketika proses transisi ini yang diperlukan oleh kanak-kanak adalah:

  1. Ibubapa dan orang dewasa yang menyokong, memberi perhatian dan mesra dengan keperluan dan emosi yang dialami oleh kanak-kanak.
  2. Ibubapa dan orang dewasa yang memahami pembawaan, minat, kesukaan, kebencian, keselesaan, ketakutan, keupayaan, budaya dan latar belakang kanak-kanak supaya dapat diberikan sokongan dalam bentuk aktiviti yang akan membuatkan kanak-kanak merasa selamat sekaligus melancarkan proses transisi.
  3. Persekitaran dan ruang yang bersesuaian dengan ‘mood’ kanak-kanak supaya mereka merasa selesa dan cepat menyesuaikan diri. Memberi kanak-kanak peluang untuk membuat keputusan tentang susun atur rumah baru mengikut keselesaan dan citarasa mereka juga dapat mempercepatkan proses penyesuaian diri.

 

PROSES TRANSISI KERANA PERTUKARAN AKTIVITI

Bayangkan kita disuruh berhenti melakukan sesuatu tugasan yang sedang khusyuk kita selesaikan. Bayangkan kita terpaksa meninggalkan aktiviti kesukaan kita tanpa bersedia untuk berhenti dan bukannya atas kerelaan kita sendiri. Bayangkan juga bagaimana rasanya apabila kita terpaksa menukar rutin harian kita selama ini kerana faktor luaran yang mendesak. Untuk memahami bagaimana proses transisi mempengaruhi kanak-kanak, kita perlu meletakkan diri kita di tempat mereka.

Kanak-kanak memerlukan rutin kerana kejutan akan memberikan tekanan kepada mereka. Mereka akan merasa lebih tenang jika mereka tahu apa yang bakal mereka lalui seterusnya. Menyuruh kanak-kanak berhenti bermain secara tiba-tiba sudah tentu akan menimbulkan ketegangan dan tentangan, bukan kerana mereka degil, bukan kerana mereka tidak mendengar kata, tetapi kerana perubahan rutin yang mendadak mengecewakan mereka.

Kanak-kanak akan lebih mudah diminta berhenti bermain atau berhenti apa saja aktiviti yang asyik mereka lakukan, jika mereka sudah diberitahu terlebih dahulu akan waktunya mereka perlu berhenti. Apabila mereka bersedia dari awal, mereka tahu bila momentum itu perlu diperlahankan, mereka bersedia untuk menghadapi perubahan rutin dan mereka tahu apa yang perlu dilakukan terlebih dahulu sebelum berhenti. Untuk mengelakkan konflik dan ketegangan, proses ini memerlukan latihan, persediaan dan persetujuan.

Perubahan aktiviti atau subjek di sekolah juga memerlukan waktu transisi yang santai untuk merehatkan fizikal dan minda. Perubahan yang mendadak tanpa rehat antara aktiviti atau subjek boleh mengganggu fokus dan konsentrasi untuk aktiviti atau subjek yang seterusnya.

Kesimpulannya, proses transisi boleh mempengaruhi emosi dan tingkah laku anak-anak.

Noor Afidah Abu Bakar
Certified Positive Parenting Educator (Parent Practice UK)

*Beberapa minggu lalu seorang Ibu menceritakan kepada saya tentang ‘imaginary friend’ anaknya apabila berpindah ke rumah yang baru. Insya Allah Saya akan menulis tentang imaginary friend atau teman khayalan/imaginasi dalam posting yang berasingan.

 

Zaman Kanak-kanak Adalah Zaman Membina Angan-angan dan Impian.

Zaman kanak-kanak adalah zaman di mana anak-anak membina angan-angan dan impian.

 

enjoychildhood

Imaginasi dan kreativiti kanak-kanak tiada sempadan dan batasannya. Mereka tidak serik mencuba dan mereka tidak takut melakukan kesilapan.

Walaupun dunia sudah berubah, keperluan kanak-kanak tetap sama. Kanak-kanak perlu bebas menjadi kanak-kanak. Mereka punya lebih banyak masa untuk menjadi orang dewasa suatu hari nanti berbanding menjadi kanak-kanak sekarang.

Childhood is when they believe that everything is possible.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

Sistem Kehidupan Membentuk Anak-anak Kita

family

Setiap anak dan setiap cabaran yang dihadapi oleh anak adalah disebabkan oleh pelbagai faktor dalam sistem kekeluargaan kita sendiri.

1. Apakah nilai dan amalan di rumah?
2. Apakah rutin seharian di rumah?
3. Ada peraturankah di rumah?
4. Adakah pelukan dan ciuman menjadi kebiasaan?
5. Bagaimana komunikasi antara ibubapa?
6. Bagaimana komunikasi antara ibubapa dan anak?
7. Adakah ibubapa hadir secara fizikal DAN emosi dalam hidup anak?
8. Adakah ibubapa luangkan masa untuk anak?
9. Apakah yang menjadi tontonan dan bacaan di rumah?
10. Adakah anak disaji dengan makanan sihat?
11. Adakah keluarga mengamalkan gaya hidup sihat?
12. Adakah ibubapa kenal betul pembawaan setiap anak?
13. Adakah anak-anak dilayan dengan adil?
14. Adakah kelebihan setiap anak dikenalpasti?
15. Adakah ibubapa mempunyai hubungan yang rapat dengan guru atau penjaga anak?
16. Adakah ibubapa memilih penjaga yang memegang nilai yang sama?
17. Adakah ibubapa peka dengan pengaruh zaman?
18. Adakah ibubapa kenal rakan baik anak?
19. Adakah ibubapa tahu tentang kebaikan dan cabaran teknologi digital?
20. Adakah ibubapa sentiasa berdoa memohon petunjuk dan pertolongan Allah SWT?

Seluruh sistem kehidupan memainkan peranan dalam membentuk anak-anak kita.
Jika kita menghadapi kesukaran dalam keibubapaan, renung dan cari puncanya.

Noor Afidah Abu Bakar
Certified Positive Parenting Educator (Parent Practice UK)

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect

Saying NO!

“Your child does not have to love you every minute of every day. He’ll get over the disappointment of having been told “NO.” But he won’t get over the effects of being spoiled.”
Dr Phil.

no

Kredit Gambar: Google

Say NO to your child once in a while because in real world you don’t always get everything that you want.

Bacaan lanjut:

Jangan Takut Untuk Berkata NO Kepada Anak

Noor Afidah Abu Bakar
Certified Positive Parenting Educator (Parent Practice UK)

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect