LUAHAN SEORANG IBU…

Si Ayah sering memberikan telefon pintar miliknya kepada anak kerana anak suka bermain ‘game’ menggunakan telefon ayah. Ayah berniat baik, ayah hanya ingin melayan kerenah anak. Anak kecil sifatnya sentiasa ‘curious’ dan sentiasa ingin ‘explore’.
Ayah terlupa yang ayah ada banyak grup whatsapp.
Ayah terlupa dalam grup whatsapp ada ahlinya yang suka kirimkan video dan gambar lucah. 
Ayah terlupa memadamkan bala tersebut sebelum diberikan kepada anak.

Mujur ibu syak, mujur ibu perasan.
Ibu bertanya apa yang sedang anak lakukan di bawah kain yang menyelimuti tubuh itu?
Anak terkejut kerana ibu ternampak.
Anak mula bercerita.

Cerita anak kepada ibu, dia selalu teringat-ingat video ‘mengarut’ yang ditontonnya dalam telefon ayah. Kata anak yang petah berbicara itu, dia selalu minta ampun dari Allah tapi dia tidak boleh lupa video-video tersebut.
Tiga tahun lamanya bayangan-bayangan itu berlegar di fikiran anak yang tidak berdosa itu.

Anak kecil itu mengaku kepada ibu dia sering melakukan ‘benda mengarut’ kepada dirinya sendiri berpandukan video-video ‘mengarut’ yang ditonton di telefon ayah. Dia meniru apa yang dilakukan oleh lelaki dan perempuan dalam video tersebut. Anak kecil ini mengaku pernah menggunakan pensil ke atas dirinya.
Itulah yang dilakukan di bawah selimut.
Anak kecil ini belum lagi memasuki usia sekolah rendah.
Anak ini hanya berusia 6 tahun.

Ayah ibu…
Keluarlah dari grup whatsapp yang sebegini jika anda sendiri bukanlah orang yang sebegitu.
Biarlah hilang kawan asalkan hidup kita sekeluarga sering diredhai Allah.
Biarlah hilang kawan asalkan anak kita terpelihara dari kebejatan dan kehinaan ini.

Ayah ibu…
Pantaulah penggunaan gajet anak-anak. Anak-anak sifatnya suka meneroka.
Game akan ada pop up nya
Youtube akan ada ‘suggestion’ nya
Whatsapp akan ada syaitannya
Anak bijak akan ‘click’. Entah ke mana anak akan dibawa kemudiannya.
Inilah punca segala bala.

Sedarlah ayah ibu.
Beringatlah.
Pantaulah.
Kasihanilah anak-anak kita.

(Ibu tersebut mengizinkan saya berkongsi kisahnya untuk dijadikan teladan oleh ayah dan ibu yang lain. Sama-sama kita berdoa supaya Allah SWT memelihara anak ini dan mensucikan akal dan fikirannya dari kekotoran tersebut).

Noor Afidah Abu Bakar
Certified Positive Parenting Educator (Parent Practice UK)

Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @  https://www.facebook.com/MyParentConnect

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s