Checklist Preschool

Checklist sebagai panduan.

preschchecklist

Preschool yang baik untuk anak-anak adalah preschool yang mengolah pembelajaran mengikut perkembangan semulajadi kanak-kanak.

Penting juga untuk ibubapa memahami bagaimana kanak-kanak berkembang supaya kita tidak terlalu menekan anak dengan ‘expectation’ yang bukan-bukan dan tidak realistik.

Bagi yang ingin menghantar anak ke Islamic preschool supaya anak menghafal Al Quran, mahir berbahasa Arab dan sebagainya, checklist ini juga penting. Apa yang perlu kita lahirkan bukan hanyal anak-anak hafiz dan hafizah semata-mata tetapi juga menjadi hufaz Ulul Albab yang boleh berfikir dengan kritis dan kreatif, yang penuh empathy dan juga memiliki skil penting dalam kehidupan.

Noor Afidah Abu Bakar
Certified Positive Parenting Educator (UK)
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @  https://www.facebook.com/MyParentConnect

Advertisements

Middle school years – 11-15 tahun

Setiap anak (setiap ibubapa juga) melalui perkembangan yang berfasa bermula dari lahir lagi. Setiap fasa mempunyai cabarannya yang tersendiri.

11-15

Adakah anda juga dapat mengesan perubahan pada diri anak ketika usia ini? (Middle school years – 11-15 tahun)

Semasa anak sulung saya kecil 20 tahun dulu, saya sering berseloroh “Cepat-cepatlah besar, tak perlu lagi Ummi fikir tentang feeding, potty training, TANTRUM, keselamatan fizikal, school readiness dan sebagainya”.

Ketika itu saya fikir bila anak sudah boleh berlari, menguruskan diri sendiri, sudah boleh 3M, sudah boleh membaca Al Quran, maka tiadalah cabaran besar. Rupa-rupanya cabaran datang dalam bentuk yang berbeza terutamanya apabila bermula usia 10/11 tahun.

Ketika usia ini bukan ibubapa saja yang keliru dengan apa yang sedang berlaku dalam diri anak, anak juga keliru dengan perubahan yang sedang mereka alami. Ia bukan hanya melibatkan hormon seperti yang kita faham selama ini, malah kajian selama 30 tahun kebelakangan ini – kerana kepesatan teknologi perubatan, neurologi, psikologi dan sebagainya-mendapati berlakunya perubahan dan penstrukturan semula dalam otak juga ketika usia ini. TANTRUM, kiranya ada, berlaku dalam bentuk yang berbeza.

Binalah ‘connection’ yang kukuh dengan anak dari kecil, luangkan masa dan amalkan komunikasi terbuka dengan anak supaya apabila kita dan anak masing-masing keliru, kita boleh berkompromi dan cuba memahami antara satu sama lain.
Pelajarilah dan fahamilah Child Development.

Semoga Allah SWT permudahkan.

Noor Afidah Abu Bakar
Certified Positive Parenting Educator (UK)
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @  https://www.facebook.com/MyParentConnect

Penerapan Skil Berfikir

Kita selalu kaitkan penerapan skil berfikir dengan sekolah.
Kita sering harapkan tanggungjawab mendidik anak dengan HOTS atau KBAT (Kemahiran Berfikir Aras Tinggi) dipikul oleh guru-guru.
Tahukah anda ibubapa adalah pendorong utama untuk anak berfikir?
Tahukah anda amalan keibubapaan (parenting styles and practices) boleh memudaratkan proses pemikiran anak?

thinkingskills

Ibubapa sering berniat baik hendak membantu, membimbing dan melindungi anak-anak dari kesusahan tetapi tanpa sedar ibubapa telah membantutkan ‘problem solving skil’ anak kerana ibubapa ‘tolong’ selesaikan semua masalah anak.

Rescue trap
Contoh: Apabila ibubapa belikan apa yang menjadi ‘trend’ dan kerana ‘semua kawan ada’, ibubapa menyebabkan anak terlepas peluang untuk belajar menangani dan mengatasi tekanan sosial. Ini juga adalah skil berfikir.
Akibatnya anak menjadi ‘follower’ dan bukannya ‘leader’.
Sepatutnya ibubapa berbincang dengan anak tentang pro dan kontra dan sama ada itu satu kemahuan (want) atau keperluan (need).

Hurried trap
Kajian mendapati bahawa anak yang kebosanan sering menjadi seorang yang kreatif dan inovatif. Tidak perlu terlalu cepat hendak menyelamatkan anak dari merasa bosan. Biar anak meneroka segala bahan dan pilihan yang ada baik di dalam atau di luar rumah untuk mengisi masa yang terluang. Masalah timbul apabila kita menggalakkan anak mengisi kebosanan ini dengan skrin dan gajet semata-mata.
Cuba biarkan anak ‘bosan’ tanpa gajet dan lihat sendiri betapa kreatifnya anak.

Giving trap
Mengajar anak tentang nilai wang dapat mendidik anak untuk bersabar, merancang dan menabung jika ingin mendapatkan sesuatu. Skil ini boleh dipupuk dari kecil lagi.
Jika ibubapa belikan dan sediakan semua, anak tidak akan tahu erti tanggungjawab. Biar anak belajar untuk merancang kerana ini adalah skil yang penting sehingga dewasa.

Jadikan aktiviti berfikir itu sebagai satu ‘lifestyle’ dalam kehidupan seharian dan bukannya hanya untuk subjek Matematik dan Sains di sekolah sahaja.

Sumber:
Parent Connect Library
Teaching Kids to Think: Raising Confident, Independent and Thoughtful Children In An Age of Instant Gratification
Darlene Sweetland & Ron Stolberg

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

Certified Positive Parenting Educator (Parent Practice UK)

LIKE US ON FACEBOOK @  https://www.facebook.com/MyParentConnect

Membina ‘Trust’ Dengan Anak

Suara jeritan yang kuat memecah keheningan pagi itu di tepi pantai.

“ASYIK CAKAP TAK PANDAI…TAK PANDAI. KALAU TAK BELAJAR MACAM MANA NAK PANDAI?”

trust

Saya berpaling ke arah datangnya suara itu. Semua orang (lebih dari 50) memerhati ke arah seorang lelaki yang sedang mendukung seorang anak yang berusia lingkungan 6 tahun. Anak yang memakai pelampung tersebut menangis dan ketakutan kerana berada dalam air. Beberapa orang dewasa yang berada di keliling mereka (dan mengenali mereka) ada yang ketawa, ada yang kelihatan serba salah dan cuba membantu.

Saya memuji niat si ayah. Beliau ingin mengajar anaknya berenang atau tidak takutkan air tetapi pada pendapat saya caranya sangat tidak kena dan tidak membantu anak untuk belajar.

TRUST vs MISTRUST

Dalam situasi yang sebegitu, amat penting untuk kita mewujudkan TRUST dalam diri anak terlebih dahulu terhadap ayah.

Menengking (yelling) dan memalukan (shaming/humiliating) anak di hadapan orang ramai adalah cara yang terbaik untuk mewujudkan MISTRUST.

Dalam apa jua keadaan, anak perlu yakin bahawa maruah dirinya akan dipelihara oleh kedua ibubapa. Ini adalah hak seorang anak yang menjadi tanggungjawab ibubapa.
Islam sendiri menyarankan agar kita menjaga aib sesama kita, apalagi aib keluarga dan anak-anak. Aib anak yang kecil juga harus dijaga kerana aib tetap aib. Tidak perlu ditengking anak di khalayak ramai untuk menunjukkan yang kita seorang ibu atau ayah yang baik. Itu hanyalah membuka pekung bahawa kita tidak bijak mengurus emosi dan mengawal keadaan.

Bagaimana cara mewujudkan TRUST dalam situasi itu?

1. Sebelum memulakan proses pengajaran, ceritakan terlebih dahulu apa yang akan dilakukan dan ‘what to expect’. Kejutan yang tidak diduga hanya mematikan keyakinan diri anak.

2. Yakinkan anak bahawa:

“Ayah akan pastikan kamu selamat. Percayalah”
(I will make sure you are safe. Trust me!)

“Ayah akan pegang kuat-kuat. Percayalah”
(I will hold you tight. Trust me!)

“Ayah akan jaga kamu, dan kamu perlu mencuba”
(I will look after you, and you would have to try!)

3. Sebut pada anak dengan tegas bukan tengking. (Firm and kind)

4. Sebut pada anak apabila anak tenang, bukannya apabila anak panik dan menangis.

Apabila TRUST ini dibina terlebih dahulu, anak akan lebih yakin untuk mencuba.

TRUST inilah yang akan mewujudkan CONNECTION antara ayah dengan anak.

Hubungan yang terbina dari rasa percaya (TRUST) dan hormat (RESPECT) antara ayah dan anak adalah lebih kukuh berbanding hubungan yang terbina dari rasa rakut dan marah.

TRUST ini juga yang akan mewujudkan CONFIDENCE dalam diri anak.

HUMILIATING (Memalukan)

Bayangkan diri kita dimalukan oleh boss di hadapan rakan sekerja. Apa perasaan kita?
Insaf dan bermotivasi ataupun marah?

Anak-anak juga punya emosi dan perasaan. Mereka juga rasa apa yang kita rasa.

Dengan memalukan anak-anak di khalayak ramai, kita menjadi teladan kepada anak kecil bahawa:

“It’s ok to humiliate someone who is smaller and inferior than you.”

“It’s ok to disrespect others by shaming and humiliating them.”

“It’s ok to laugh at someone who is being humiliated.”

Secara tidak langsung orang dewasa akan mewujudkan generasi dan masyarakat yang tiada empathy terhadap orang lain.

MISTRUST dan HUMILIATION hanya menyebabkan anak membenci sesuatu aktiviti atau ilmu. Ia bukan kaedah mengajar yang efektif.

Oleh itu walau dalam apa jua situasi kita hendak mendidik anak-anak atau murid, kita perlu fikirkan akan kesan dan akibat yang berpanjangan bukan sahaja ke atas pendidikan anak malah juga kepada masyarakat.

Bertegas dengan anak memang digalakkan tapi tak perlulah dimalukan.

Noor Afidah Abu Bakar
Certified Positive Parenting Educator (UK)
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect

Anak Ketagih Gajet?

Isu anak kecil ketagihan gajet adalah antara yang paling kerap diutarakan kepada saya. Untuk pengetahuan ibubapa, kajian oleh British Heart Foundation mendapati hanya 1 dalam 10 kanak-kanak ‘iPad Generation’ yang mampu untuk hidup sihat. Ini kerana kebanyakan anak berusia 2 tahun di kalangan generasi ini tidak betah bergerak (move) lebih dari sejam kerana asyik dengan smartphone/tab. Pergerakan penting untuk fizikal yang sihat dan otak yang cerdas.

anakketagihgajet

 

Ibubapa didapati menggunakan gajet sebagai ‘distraction’ supaya anak boleh diam tidak menangis dan tidak mengganggu. Inilah punca utama ketagihan.

Pakar dari Harvard Medical School mencadangkan agar:

1) Ibubapa tidak menggunakan gajet sebagai distraction.

‘Distraction’ dan kaedah ‘learning’ yang terbaik untuk anak kecil dan sekolah rendah adalah bermain dan aktiviti hands-on. Luangkan masa dan be creative. Jika kita tidak pernah sediakan aktiviti alternatif selain gajet, bagaimana anak hendak tahu aktiviti lain? Gajet jugalah yang dicarinya untuk mengisi masa. Jika tidak dapat, melalaklah dia kerana bosan.

2) Perlu tegas.

Pastikan ada jadual penggunaan gajet dan mesti ‘follow through’. Jangan sekejap ikut sekejap tidak. Anak keliru jika ibubapa tidak konsisten dan dia akan uji batasan yang ada. Ceritakan kepada anak kenapa tidak boleh guna gajet sentiasa.

“Kalau dia melalak nak jugak macam mana?”
Autoriti di tangan anda bukan pada anak.

“…expect tears – possibly yours as well as your child’s”

3) Delayed gratification.

Tidak perlu beli gajet untuk anak kecil. Mereka belum boleh guna gajet ‘responsibly’. Akhirnya ibubapa yang pening sebab tidak terkawal. Belikan hanya untuk anak yang faham peraturan dan jadual yang disebut di 2) di atas. Boleh juga berkongsi atau take turn. Ini juga boleh elakkan ketagihan.

4) Bagaimana kita?

Ini faktor paling penting. Ibubapa adalah role model anak. Jika kita sendiri gagal mengawal penggunaan smartphone, whatsapp, telegram, dan kita sendiri ‘ketagih’, apa sangat yang boleh kita harapkan daripada anak kecil?

Bukan salah anak.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

Certified Positive Parenting Educator (Parent Practice UK)

Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @  https://www.facebook.com/MyParentConnect

Khutbah Hari Raya Adilfitri

Antara pengisian Khutbah Hari Raya Adilfitri di kampung saya adalah petikan dari Kitab Tarbiyatul Aulad oleh Sheikh Abdullah Nasih Ulwan,

“Apabila anak melakukan kesilapan, ibubapa perlu muhasabah diri. Apabila anak melakukan kesilapan, ibubapa perlu bertaubat (kerana tidak mendidik anak dengan baik).”

Wallahua’lam.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

Certified Positive Parenting Educator (Parent Practice UK)

Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @  https://www.facebook.com/MyParentConnect

Tolong! Anak Saya Tidak Pandai ‘Behave’ Di Rumah Orang

Pernah menonton iklan Hari Raya Faber Castell?

behave
Adakah anda menghadapi dilema yang sama dengan anak anda yang tidak diam apabila berkunjung ke rumah saudara mara dan sahabat handai?
Adakah anda menghadapi dilema yang sama sebagai tuan rumah yang panik apabila saudara atau rakan tertentu akan hadir bersama anaknya?

APA YANG PERLU KITA FAHAM? KENAPA ANAK TIDAK ‘BEHAVE’?

  1. Sifat semulajadi anak kecil yang suka ‘play and explore’.
    Naluri mereka memang suka bermain dan meneroka persekitaran sebagai proses untuk belajar.
  2. Mereka cetek dengan pengalaman dan belum faham apakah ‘consequence’ atau kesan dari perbuatan mereka.
  3. Mereka perlukan struktur dan batasan supaya mereka rasa lebih selamat.
  4. Mereka tidak sukakan kejutan (surprises) jadi mereka memerlukan rutin dan panduan.
  5. Attention span atau tumpuan mereka masih rendah.
  6. Mereka perlu dididik tentang Adhab berkunjung ke rumah orang dari kecil lagi.

 

TAHUKAH ANDA

Anak berusia 2 tahun sudah tahu apa yang menggembirakan kita dan apa yang tidak. Mereka sudah faham peraturan.

Anak berusia 4 tahun sudah boleh,

  1. Mengikut peraturan jika dibincangkan.
  2. Mengawal diri dari melakukan perbuatan yang tidak sepatutnya jika diingatkan.

BAGAIMANA CARANYA?

1) Sebutkan harapan anda dan bincangkan peraturan.

SEBELUM berkunjung ke rumah sesiapa, berceritalah tentang adab berkunjung ke rumah orang. Sebutkan harapan anda kepada anak agar anak ‘behave’ sebaiknya. Ajar anak untuk menghormati tuan rumah dan harta benda tuan rumah.
Contohnya: Elakkan dari melompat atas sofa. Berikan alternatif, jika ingin melompat boleh ke luar rumah.
Elakkan dari mengusik hiasan tuan rumah. Jelaskan kenapa dan bincangkan dengan anak kesan dan akibat.

2) Kanak-kanak tidak sukakan ‘surprises’ oleh itu persiapkan anak dengan apa yang akan berlaku, ‘what to expect’ apabila ke rumah seseorang.

Contohnya:
Di rumah uncle nanti ada baby….
Mak Long tinggal di apartment….
Nanti mungkin ramai orang….
Rumah Cik Su banyak pokok bunga…

Ini akan mengurangkan ‘surprises’ jadi lebih mudah untuk anak ‘behave’ kerana dia tahu apa yang ada di hadapan.

3) Kanak-kanak mungkin belum faham apa yang bahaya, apa yang salah, dan apa yang tidak sesuai, oleh itu berkongsi dengan anak tentang ‘kod rahsia’ antara anda dan anak.

“Jika mama isyaratkan macam ini (tunjuk kod rahsia) maknanya tidak elok buat begitu. OK tak?”. Bincang dengan anak.

4) Mengambil tahu apa ‘kelemahan’ anak anda supaya mudah untuk anda pantau dan ingatkan anak.

Anak bongsu saya ketika berusia 2-5 tahun dulu sangat sukakan benda elektronik seperti tv, dvd player, komputer, suis dan sebagainya. Sebelum ke rumah sesiapa, saya ingatkan dia supaya elakkan dari mengusik peralatan elektronik tuan rumah dan sering memantau dia kerana tahu itu ‘kelemahan’ dia.

Apa ‘kelemahan’ anak anda?

5) Jika anak sudah mula meragam dan kelihatan letih dan mula melanggar semua peraturan yang dibincangkan, ambillah ia sebagai isyarat bahawa anda perlu beri lebih perhatian, tidurkan anak, alihkan perhatian anak dengan sesuatu yang disukainya, atau mungkin pulang ke rumah jika perlu.

Usahlah di’siksa’ anak dan memalukan anak yang tidak dapat lagi mengawal diri mereka kerana keletihan.

6) Feedback

Ketahuilah anak-anak sentiasa ingin menggembirakan kita dan sentiasa inginkan approval kita. Pujilah dengan pujian diskriptif kiranya dia ‘behave’ ketika berkunjung ke rumah saudara-mara dan sahabat handai anda. usahlah hanya marah apabila dia ‘misbehave’.

Ini boleh dijadikan persediaan dan panduan untuk anak berkunjung ke rumah orang lain pula selepas ini.

SEBAGAI TUAN RUMAH
Mungkin saranan dalam iklan ini baik untuk diikuti. ‘Child-proof’ rumah anda supaya tiada yang tercedera.

SELAMAT PULANG KE KAMPUNG HALAMAN MASING-MASING. SEMOGA SELAMAT DALAM PERJALANAN.

Sila share/tag untuk manfaat bersama.

Sila kongsikan pengalaman dan ‘success stories’ anda di ruangan komen.
Terima Kasih.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

Certified Positive Parenting Educator (Parent Practice UK)

Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @  https://www.facebook.com/MyParentConnect