‘Literate’ Tetapi ‘Aliterate’

Ramai orang dewasa yang boleh membaca (literate) tetapi tidak suka membaca.
Ramai orang dewasa yang boleh membaca tetapi hanya baca ‘headline’ berita atau headline tajuk pada sesuatu penulisan atau blog.
Ramai orang dewasa yang boleh membaca tetapi tidak cuba faham apa yang ditulis dan dibaca.

Rugi jika kita ‘literate’, kadar buta huruf kita rendah atau 0, tetapi ‘aliterate’ seperti ciri-ciri yang disebutkan di atas.

 

aliterate

Petikan dari : “Endangered Minds – Why Children Don’t Think and What We Can Do About It”, Jane M. Healy PhD.

Ramai ibubapa yang panik sebab anak perlu membaca sebelum masuk sekolah rendah.
Maka kita ‘drill’ anak kecil untuk menghadap buku latihan membaca.
Kita ‘drill’ anak kecil paksa anak membaca.
Kita ‘drill’ anak kecil, hantar tiusyen belajar membaca.

Anak perlu faham apa signifikasi simbol yang dilihat dalam buku. Kenapa ada simbol yang berupa bulat, panjang, separa bulat, runcing, bersegi, seperti cacing, dan sebagainya.
Apakah maksud simbol ini?
Anak perlu tahu simbol ini membawa makna (meaning).

Anak kecil perlu faham apa yang dimaksudkan dengan simbol-simbol yang dilihat pada papan tanda, pada kotak/botol minuman, pada bungkusan makanan, pada katalog barangan dan sebagainya.
Semua ini dikenali sebagai ‘environmental prints.’
Simbol ini membawa makna (meaning).
Dedahkan mereka kepada ‘environmental prints.’

Membaca adalah tentang mencari makna (meaning making).

Jika anak tahu simbol-simbol dalam buku itu membawa makna dan menceritakan sesuatu kisah yang menarik, anak akan tertarik untuk membaca kerana ingin tahu apakah makna yang cuba dibawa oleh simbol (perkataan) dalam buku.
Bacakanlah buku untuk anak supaya dia dapat melihat keseronokan makna yang dibawa.

Apabila kita menjadikan pengalaman membaca itu sesuatu yang ‘fun’ dan ‘child centred’, maka anak akan mahu ‘belajar’ membaca tanpa dipaksa (drill).

Jika pengalaman anak ketika kecil tentang ‘belajar’ membaca adalah pahit, anak berkemungkinan menjadi ‘aliterate’ kerana anak tidak faham kenapa dia perlu membaca.
Jika di rumah tiada budaya membaca, tiada ‘role model’, tiada galakan, dia semakin hilang minat untuk membaca.

Rugi jika pandai membaca tetapi tidak suka membaca.

“You have to reach the heart, before you can reach the head” – Carter Bayton.

Noor Afidah Abu Bakar
MA Early Childhood Education

 

Advertisements

Mahu Anak Cepat Membaca?

Berdasarkan kajian, anak-anak kecil yang cepat membaca mempunyai beberapa persamaan seperti berikut:

1) Mempunyai ibubapa yang suka membaca.
2) Ibubapa dan adik-beradik sering melayan soalan-soalan anak kecil tersebut tentang buku, cerita, atau sebarang ‘prints’ dengan kasual dan bukan secara didaktik (mengajar).
3) Mempunyai banyak akses kepada bahan bacaan.
4) Sering dibawa ke perpustakaan, kedai buku, pameran buku dan program yang berkaitan membaca.
5) Diberi peluang memilih bahan bacaan mengikut topik dan tajuk yang diminati.
6) Mempunyai akses yang mudah kepada pensil dan kertas dan menggunakannya dengan kerap.
7) Sering dibacakan buku bersama-sama (read aloud).

Adakah anak kecil anda mempunyai ciri-ciri di atas?

Semua di atas adalah perlu untuk melahirkan MINAT anak terhadap bahan bacaan dan membentuk budaya membaca dalam keluarga.
Ia perlu SEBELUM dan SELEPAS anak boleh membaca.

Sumber Rujukan:
Noor Afidah, A.B. (2013), “Understanding Malaysian parents’ perceptions about early literacy and their involvements to support early literacy development in their children”. The University of Sheffield.

Thesis

Noor Afidah Abu Bakar

Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect

Read Aloud

readaloud

THE classic book on Read Aloud by Jim Trelease.

(Ketika dibeli pada tahun 2003 dari second hand shop di Melbourne, buku ini sudah pun berusia 20 tahun (published in 1982). Saya sangat teruja menjumpainya kerana banyak perbincangan tentang read aloud ketika itu di Yahoogroup parenting. Setelah 12 tahun, helaian mukasurat sudah pun berwarna kuning. Walau bagaimanapun isi kandungannya tentang kepentingan membaca kepada anak-anak merentasi masa.)

 

 

 

READ ALOUD.

Anda pernah dengar?

Terlalu banyak kajian sejak 30 tahun yang lalu membuktikan bahawa satu-satunya aktiviti yang membantu anak untuk menjadi seorang individu yang suka membaca dan bukan hanya cepat dan pandai membaca adalah READING ALOUD ataupun bacakan buku kepada anak.

Ada sesetengah individu mempunyai persepsi bahawa anak-anak yang cepat membaca adalah anak yang dipaksa belajar membaca.

Oh itu tidak benar sama sekali. Jangan terlalu cepat berprasangka jika anda tidak kenal Read Aloud.

Tidak semua anak cepat membaca kerana dipaksa ‘belajar’ membaca oleh ibubapa.

Ramai anak kecil yang cepat membaca dan suka membaca kerana dari bayi lagi ayah dan ibu sering bacakan buku cerita untuk anak.

Sebagaimana kita dedahkan anak kepada muzik dan anak sukakan muzik, kita dedahkan anak kepada bola sepak dan anak sukakan bolasepak, kita dedahkan anak kepada aktiviti kemasyarakatan dan anak suka membantu, kita dedahkan anak kepada gajet dan anak suka gajet, read aloud juga begitu.

Amalan read-aloud ini mewujudkan minat untuk membaca tanpa dipaksa.
Apabila minat anak dipupuk, anak akan mempunyai motivasi intrinsik untuk cuba membaca dengan sendirinya tanpa dipaksa.

Amalan ini juga mengeratkan hubungan dan menggalakkan diskusi antara ibubapa dan anak, membantu skil mendengar dan bertutur dan juga membantu memperkayakan kosa kata anak.

Apabila ayah dan ibu ada matlamat, anak-anak juga menjadi orang yang bermatlamat. Insya Allah.

Pada era di mana gajet menjadi satu ketagihan bagi anak kecil, read aloud menyediakan aktiviti alternatif kepada anak. Adalah mustahil untuk kita menjauhkan anak dari gajet jika itu sajalah aktiviti yang disorongkan kepada anak pada waktu lapang. Bukan salah anak.

Bagi saya, jika ayah dan ibu tidak suka membaca, memaksa anak untuk membaca adalah satu bentuk penderaan.

Buku ini masih diterbitkan sehingga sekarang dan saya lihat ada dijual di Kinokuniya.

Saya juga diberitahu buku ini akan (atau sudah?) diterjemahkan ke Bahasa Melayu. Jika anda menjumpainya, belilah. Saya tidak menjual.

Atau boleh cari di Google tentang teknik Read Aloud untuk panduan ringkas.

Jika anda ada pengalaman read aloud bersama anak, boleh berkongsi di sini. Terima kasih.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

Bacalah!

 

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

Sebelum Anak Boleh Membaca

Ketika mendaftarkan anak saya yang berusia 5 tahun ketika itu di sebuah preschool di Australia, suami saya bertanya penyelia preschool adakah usia 5 tahun sudah sepatutnya boleh membaca? Jawab penyelia dengan tenang,

“Don’t worry, they will be able to read, one day. They will get there.”

 

sebelummembaca

Saya dapati walaupun anak-anak masih belum boleh membaca dengan lancar, dan ada yang masih belum boleh membaca, setiap hari mereka dikehendaki membawa pulang 2-3 buah buku cerita dari library kelas untuk dibaca dan dibuat analisa tentang buku. Pelik bukan? Bagaimana hendak bedah buku jika masih belum boleh membaca?

Konsepnya adalah supaya ibubapa juga memainkan peranan untuk bacakan buku untuk anak-anak jika anak masih belum boleh membaca. Bagi yang sudah boleh membaca, mereka boleh membaca sendiri ataupun membuat analisa berasaskan gambar dalam buku.

Mereka kemudiannya perlu menulis ‘laporan’ dalam ‘reading journal’ tentang apa saja analisa yang dibuat baik tentang kulit buku, mukasurat buku, penulis, warna yang digunakan, ketebalan buku, ‘font’, emosi mereka, dan juga sudah tentunya jalan cerita. Bagi yang belum boleh menulis atau mengeja, cukuplah sekadar melukis atau menconteng jurnal tersebut (mark making) untuk menceritakan pendapat mereka dan meluahkan perasaan mereka.

Selalunya saya atau suami akan membaca bersama-sama dengan anak saya dan kemudian kami akan meminta pendapatnya tentang buku, penulis, jalan cerita ataupun ilustrasi dalam buku tersebut. Adakalanya anak saya menulis sendiri laporan, atau melukis atau menconteng mengikut moodnya. Adakalanya saya akan tuliskan pendapat anak saya dalam jurnal tersebut.

Sebelum anak boleh membaca, aktiviti-aktiviti sebegini sangat penting untuk mewujudkan ‘reading’ atau ‘linguistic awareness’ dalam diri anak. Ini juga dikenali sebagai proses literasi awal. Saya dapati proses sebegini dapat memupuk minat anak-anak terhadap aktiviti membaca. Lebih penting lagi, ia juga menggalakkan anak-anak kecil untuk meluahkan pendapat dan menganalisa sesuatu penulisan. Ini adalah asas pemikiran kritis dalam diri seseorang individu. Ia boleh bermula dari awal lagi, sebelum anak boleh membaca.

Aktiviti-aktiviti ini juga dilakukan di prasekolah anak saya di UK.

SEBELUM ANAK BOLEH MEMBACA, PENTING UNTUK KITA:

1) Tunjukkan kepada anak bahawa sebuah buku mempunyai kulitnya, mempunyai tulang buku, dan mempunyai helaian muka surat yang dibaca dari kulit hadapan ke kulit belakang (bagi tulisan rumi). Jika anak tahu, barulah anak boleh menghargai sebuah buku.

2) Tunjukkan kepada anak yang buku mempunyai tajuk yang menceritakan kandungan buku itu.

3) Beritahu anak bahawa nama di hadapan adalah nama penulis dan ilustrator. Ceritakan kepada anak siapakah mereka dan apakah yang mereka lakukan. Saya dapati disebabkan pendedahan dari awal inilah, mereka di Barat sangat mengenali penulis-penulis, baik yang lama ataupun yang baru. Segan saya bila menghadiri seminar bersama ibubapa dan guru-guru yang semuanya mengenali beratus-ratus judul buku dan penulisnya.

4) Tunjukkan kepada anak bahawa kita membaca dari atas ke bawah buku. Ini bukan common sense ya.

5) Ceritakan kepada anak-anak bahawa setiap simbol yang dicantumkan (perkataan) mempunyai makna yang berbeza-beza. Cara yang terbaik adalah dengan mendedahkan anak kepada label makanan, papan tanda, majalah, resipi dan sebagainya.

6) Sekali sekala bacakan buku kepada anak tanpa menunjukkan ilustrasi dalam buku. Ini bertujuan untuk memupuk skil mendengar pada anak. Skil mendengar adalah skil yang sangat penting dalam perkembangan bahasa dan komunikasi.

Ibubapa jangan terlalu panik jika anak belum boleh membaca, jangan terlampau beri tekanan kepada anak. Lebih sukar untuk memupuk apa saja skil pada anak jika anak tertekan, termasuklah membaca.

Yang paling penting bukanlah untuk anak pandai membaca sahaja, yang penting adalah supaya anak suka membaca sampai tua dan menjadi pembaca yang kritis.

Anak saya berusia 20 tahun sekarang.
How time flies.

Noor Afidah Abu Bakar
Certified Positive Parenting Educator (Parent Practice UK)

Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @  https://www.facebook.com/MyParentConnect

6 Cara Mengatasi Masalah Anak Tidak Suka Membaca

Saya lihat ramai yang teruja dengan Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur yang sedang berlangsung sekarang. Alhamdulillah.

books.JPG

Dulu kita selalu dengar orang berkata “Membaca jambatan ilmu”. Lama dah tak dengar perumpamaan itu disebut. Membaca adalah gerbang maklumat dan jambatan ilmu. Kadang-kadang bila kita dengar atau baca pendapat seseorang, kita boleh tahu sejauh mana individu itu membaca kerana pengetahuan individu yang membaca selalunya adalah lebih luas dan terbuka. Anak-anak yang banyak membaca juga dapat memberi pendapat dengan baik kerana selain ilmu, membaca juga dapat membina perkembangan bahasa dan pertuturan anak-anak. Jika anak itu bukan seorang yang banyak bercakap atau introvert, dia akan dapat meluahkan pemikiran dan kreativiti melalui penulisan dengan lebih baik.

Fokus kita sebagai ibubapa bukan hanya membantu supaya anak-anak pandai membaca melalui kaedah apa pun yang kita pilih, tetapi juga supaya anak-anak suka membaca setelah pandai membaca. Salah satu faedahnya yang saya lihat, membaca menjadi salah satu aktiviti yang boleh lakukan apabila ada masa terluang, tak kisahlah di rumah atau di dalam perjalanan atau ketika menunggu, di taman dan mana-mana saja. Oleh itu ruang untuk ‘boring’ itu kurang. Ruang untuk terlampau bergantung kepada teknologi dan televisyen untuk hiburan juga kurang. Ruang untuk berpeleseran juga kurang.

KENAPA ANAK TIDAK SUKA MEMBACA?

1) Tiada Contoh Teladan.
Anak-anak akan mengikut apa saja yang dibuat oleh ibubapa.

2) Perbandingan
Pada saya ini adalah halangan yang utama. Mungkin ibubapa sangkakan anak akan bersemangat jika dibanding-bandingkan, ibubapa berniat baik. Walau bagaimanapun, perlu diingat setiap anak adalah berbeza. Ada anak yang akan patah semangat bila usaha kecil mereka tidak dipedulikan. Ada anak ‘late bloomers’. Perkembangan mereka agak perlahan berbanding adik beradik atau rakan yang lain.

3) Habuan/Hukuman
Jangan menjadikan membaca sebagai batu loncatan untuk anak-anak mendapatkan habuan. Membaca sepatutnya menjadi aktiviti yang sangat penting dengan sendirinya.

Contohnya apabila anak ingin menonton televisyen, ibubapa mengugut, “Jika tidak membaca buku, tidak boleh menonton televisyen”. Dalam konteks ini, membaca tidak ditanam sebagai satu aktiviti yang penting dengan sendirinya. Membaca akan dilihat sebagai satu batu loncatan untuk mendapat habuan. Lebih buruk lagi dalam konteks ini jika anak-anak melihat membaca sebagai satu hukuman.

4) Leteran
Jikalau ibubapa asyik berleter supaya anak membaca, kesannya belum tentu positif kepada anak-anak.

5) Kritikan
Jikalau ibubapa rasakan yang anak-anak boleh berusaha dengan lebih baik lagi, cuba fahami kenapa anak tidak berusaha? Mengkritik anak dengan kata-kata yang melemahkan selalunya tidak membuahkan hasil yang positif. Kritikan tanpa empati hanya membuatkan anak tertekan.

6) Melabel
Menggunakan perkataan negatif seperti malas atau bodoh tidak akan memotivasikan anak untuk rajin atau suka membaca. Bukan itu sahaja, tindakan itu juga akan memudaratkan hubungan antara ibubapa dan anak.

KAEDAH UNTUK MEMUPUK MINAT:

1) Kelilingi Anak-anak Dengan Buku Dari Awal Lagi

Biasakan anak dengan perpustakaan, bawa anak ke kedai-kedai buku, kunjungi pameran dan ekspo buku. Galakkan anak-anak bertukar-tukar buku dan meminjam buku dari kawan-kawan. Biar ada keseimbangan antara pembelian buku dan ‘toys’ untuk anak-anak. Biar anak-anak memilih buku mengikut minat mereka. Mereka lebih tahu apa yang akan buatkan mereka ‘enjoy’ membaca. Begitu juga majalah yang bersesuaian dengan umur dan minat mereka. Memberi elaun buku kepada anak-anak meningkat remaja/remaja juga dapat membantu mereka menjadikan buku sebagai prioriti dalam hidup kerana itu ‘value’ yang cuba kita tanamkan dalam diri mereka.

2) Jadikan Pengalaman Membaca Itu Selesa

Bagi anak-anak, ruang yang paling selesa adalah di atas riba ibubapa ataupun melingkar di atas katil bersama ibubapa atau di mana-mana saja asalkan bersama ibubapa. Selain itu, adanya ruang khas untuk membaca di dalam rumah boleh menjadikan anak-anak lebih bersemangat untuk membaca. Jadikan ruang tersebut sentiasa ‘memanggil-manggil’ mereka untuk datang. Walau bagaimanapun, ini bukanlah satu keperluan. Yang pentingnya, biar anak-anak bebas dengan pilihan ruang mereka sendiri asalkan selesa buat mereka. Jika mereka tidak selesa, aktiviti itu hanyalah membebankan mereka. Sebaiknya buku-buku disusun kemas di atas rak yang sesuai dengan ketinggian anak-anak. Disiplinkan anak-anak supaya menghargai buku dengan menjaga, menyusun dan meletakkan buku di tempat yang disediakan. Ruang yang kemas dan teratur membuatkan diri lebih tenang untuk menghayati apa yang dibaca.

3) Jadikan Pengalaman Membaca Itu Istimewa

Sesuatu aktiviti itu akan menjadi istimewa untuk anak-anak sekiranya mendapat sentuhan dan sokongan daripada ibubapa. Itulah nilai yang paling bermakna dalam diri seorang anak. Jadikan aktiviti membaca sebagai aktiviti untuk ‘connect’ dengan anak-anak. Jika membaca disandarkan pada emosi yang positif ini, insya Allah anak-anak akan minat untuk membaca. Ketika anak-anak belum boleh membaca dengan sendiri, bacakan buku untuk mereka. Pilih masa yang sesuai untuk bacakan buku buat mereka. Jadikan ‘shared reading’ satu aktiviti wajib setiap hari. Anak-anak akan sentiasa ‘look forward’. Untuk ‘independent readers’, bacakan juga untuk mereka sekali sekala dan galakkan mereka bercerita tentang apa yang telah mereka baca. Berbincang dengan mereka tentang isi kandungan buku. Perhatian yang kita berikan kepada anak-anak walau untuk usaha yang kecil, akan menaikkan semangat mereka untuk terus berusaha dan kekalkan minat untuk terus membaca.

4) Hidupkan Aktiviti Membaca

Untuk menghargai aktiviti membaca, anak-anak perlu didedahkan kepada kehidupan seharian yang penuh dengan teks untuk dibaca. Anak-anak perlu kaitkan membaca dengan kehidupan mereka. Membaca tidak boleh menjadi aktiviti yang ‘isolated’, iaitu tiada perkaitan. Dari umur 1-2 tahun lagi, dedahkan mereka kepada ‘environmental prints’.

Contoh ‘environmental prints’ adalah papan tanda, label pada kotak,tin, botol, tanda isyarat, papan iklan, banner, flyers , instructions, manual, menu dan sebagainya. Ini semua adalah bahan-bahan percuma yang banyak membantu proses awal membaca. Apabila anak-anak sedar yang semua ‘prints’ ini memberi makna (meanings) dalam kehidupan, mereka akan teruja dan ‘curious’ untuk membaca. Ambillah kesempatan ini, terutamanya ketika memandu bersama anak-anak, membeli belah di pasaraya, atau berkunjung ke taman, di sekeliling penuh dengan environmental prints.

‘Be creative’, adakan projek khas dengan environmental prints contohnya seperti ‘scrapbook’, ataupun adakan ‘treasure hunt’ dengan anak-anak berpandukan kepada ‘environmental prints’.

5) Add Some Fun

‘Reading aloud’ kepada anak-anak sangat digalakkan. Anak saya membaca dengan sendirinya ketika berusia 2 tahun kerana setiap hari saya pastikan ada sesi ‘read aloud’ bersamanya. Dia tidak dibantu oleh sebarang kaedah yang ada di pasaran. Ketika ‘read aloud’, gunalah intonasi dan memek muka atau ekspresi dengan sepenuh hati supaya anak dapat ‘relate’ dengan cerita. Jangan lupa juga ‘sound effect’. Jangan terkejut jika satu hari anak anda akan mengulangi bacaan anda dengan menggunakan intonasi dan ekspresi yang sama. Inilah yang berlaku antara saya dan anak saya.

‘Personalise’ kisah yang dibaca dengan menggantikan nama watak dan tempat dengan nama anak anda dan tempat yang ‘familiar’ bagi dia. Dia pasti akan tersenyum gembira insya Allah. Tanya pendapat anak tentang jalan cerita yang lebih sesuai menurut pendapat anak, begitu juga dengan ending, biar anak memikirkan ending yang berbeza untuk kisah yang dibaca. Apabila anak-anak diizinkan untuk menggunakan kreativiti sendiri, buku dan membaca akan lebih menarik perhatian dia. Sebaliknya jika membaca itu hambar, tiada yang akan berminat.

6) Menulis Buku Sendiri

Yakinkan anak-anak yang mereka juga boleh menulis. Galakkan anak-anak menulis dengan disertakan illustrasi dan sebagainya mengikut kreativiti dan imajinasi anak tersebut. Jika mereka lebih cenderung menggunakan komputer, sediakan peralatan untuk anak-anak seperti software dan printer. Jika berkemampuan, boleh dicetak hasil penulisan anak itu dan diedar kepada saudara mara dan rakan. Jika anak masih belum pandai menulis, lukisan juga dapat menyampaikan cerita yang tersendiri. Biar anak mellukis dan beri peluang untuk anak bercerita melalui lukisan. Ini adalah usaha kecil yang apabila digalakkan dan dipuji akan membuahkan hasil yang lebih besar insya Allah.

Banyak lagi sebenarnya sebab kenapa anak tidak suka membaca dan banyak lagi yang boleh kita praktikkan dengan anak-anak supaya mereka minat membaca. Walau bagaimanapun dari pengalaman saya sendiri, ibubapa adalah role model yang paling penting kepada anak-anak. Sukar untuk anak minat membaca jika mereka jarang-jarang melihat ibubapa membaca.

Noor Afidah Abu Bakar

Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect/