Saying NO!

“Your child does not have to love you every minute of every day. He’ll get over the disappointment of having been told “NO.” But he won’t get over the effects of being spoiled.”
Dr Phil.

no

Kredit Gambar: Google

Say NO to your child once in a while because in real world you don’t always get everything that you want.

Bacaan lanjut:

Jangan Takut Untuk Berkata NO Kepada Anak

Noor Afidah Abu Bakar
Certified Positive Parenting Educator (Parent Practice UK)

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect

Jangan Takut Untuk Berkata NO Kepada Anak

Tidak semua NO itu adalah negatif dan membantutkan perkembangan kreativiti anak. Banyak NO yang membantu perkembangan sosial, emosi dan moral anak-anak.

sayingnobook

1) Ada NO yang mengajar anak tentang erti bahaya. Bahaya berlaku dalam sekelip mata. Kadang-kadang kemalangan berlaku tanpa sempat pun kita mengelipkan mata. Anak juga perlu diajar untuk berfikir tentang bahaya tindakannya kepada orang sekeliling juga.

2) Ada NO yang mengajar anak tentang empati. Ia mengajar anak bahawa orang lain juga mempunyai perasaan, hak dan keperluan mereka. Orang lain itu termasuklah kita sebagai ibubapa yang perlukan masa untuk diri sendiri juga. NO dalam konteks ini bermakna kita mesti menghormati hak dan keperluan orang lain.

3) Ada NO yang mengingatkan anak tentang erti ‘cukup’. Terlalu bermewah-mewah dengan kuantiti yang tidak perlu akan memudaratkan anak kerana dia tidak akan pernah merasa cukup dengan apa sahaja. Tidak faham erti cukup hanya menambahkan tekanan dalam jiwa seorang individu.

4) Ada NO yang mengajar anak tentang hak milik. Anak perlu tahu bahawa dia tidak boleh mengambil sesuatu yang bukan haknya dengan sewenang-wenangnya. Dia perlu tahu bahawa dia juga perlu mempertahankan apa yang menjadi miliknya melainkan diberi dan diambil dengan keizinan.

5) Ada NO yang memberi peluang kepada anak menjadi lebih kreatif. Jika anak tidak selalu mendapat sesuatu permainan yang diingininya, anak boleh menjadi lebih kreatif dengan mencipta permainan sendiri dengan bahan-bahan yang ada.
Artikel:
https://mobile.nytimes.com/…/to-raise-better-kids-say-no.ht…

6) Ada NO yang mendidik anak untuk menghargai masa dan menetapkan prioriti. Ada kalanya anak terlampau asyik dengan sesuatu sehingga mengambil ruang masa untuk rutin penting yang lain.

7) Ada NO yang mengajar anak erti berdikari. Walaupun sebagai ibubapa kita mempunyai wang ringgit, kepintaran dan tenaga untuk melakukan semuanya untuk anak-anak, anak juga perlukan ruang untuk menjalankan tanggungjawabnya tanpa pertolongan daripada kita sentiasa (atau pertolongan pembantu rumah). Beri anak ruang otonomi untuk membina skil-skil penting dalam hidup.

8) Ada NO yang melahirkan seorang individu yang tegas, asertif dan berprinsip. Anak belajar daripada kita. Jika NO kita kepada anak adalah konsisten dan menunjukkan ketegasan, anak juga akan belajar untuk menjadi seorang yang tegas terutamanya terhadap pengaruh-pengaruh yang negatif atau orang yang mengambil kesempatan ke atasnya suatu hari nanti.

Walaupun NO itu bunyinya negatif dan kita seharusnya mengelakkan perkataan-perkataan yang negatif kepada anak-anak, NO boleh membawa kepada nilai-nilai yang positif.

Apa yang paling penting adalah corak komunikasi kita dengan anak-anak. Jika kita sentiasa meluangkan masa untuk bersembang, menerang dan mendengar, insya Allah anak faham bahawa NO kita adalah NO yang positif.

Selepas NO, fikir bersama anak kaedah atau tindakan alternatif yang lebih baik.

Noor Afidah Abu Bakar
Certified Positive Parenting Educator (Parent Practice UK)

Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect

Positifkan ‘JANGAN’

jangan

Kredit Imej: Google

Dua sebab utama ibubapa tidak mahu mendisiplinkan anak adalah:

1) Perkataan disiplin dikaitkan dengan hukuman.
Ini adalah salah faham yang mungkin berpunca dari pengalaman ibubapa sendiri ataupun dari pandangan silap yang ibubapa pernah terima.

Disiplin maksudnya membimbing, bukannya menghukum.
Oleh itu betulkan persepsi anda tentang makna disiplin.

2) Tidak sampai hati hendak membelenggu anak dengan peraturan kerana anak sudah banyak peraturan di sekolah. Ibubapa takut anak tertekan dengan banyaknya peraturan dan kaedah disiplin yang keras di sekolah. Ibubapa mahu anak lebih relax di rumah tanpa peraturan.

Ini juga adalah salah faham yang menyebabkan ibubapa menjadi terlalu permisif. ibubapa biarkan saja anak tanpa peraturan lalu menyebabkan anak keliru dan rasa tidak selamat.

Peraturan tidak menjadi sesuatu yang negatif jika kita mempositifkannya.

Contoh peraturan:

1) JANGAN keluar dari ‘gate’!
Positifkan kepada:
Main dalam kawasan rumah. Jalan depan sibuk, banyak kereta, bahaya.

2) JANGAN cucuk-cucuk baby tu!
Positifkan kepada:
Kakak kena berlembut dengan baby. Baby masih kecil, belum boleh lasak-lasak.

3) JANGAN tinggalkan mainan bersepah-sepah!
Positifkan kepada:
Kemaskan mainan dulu, kemudian baru kita boleh keluar.

4) JANGAN berebut-rebut dengan kawan!
Positifkan kepada:
Main elok-elok, biar semua ada ‘turn’. Barulah adil.

Positifkan peraturan dan berikan penjelasan ringkas di sebalik peraturan tersebut. Ini mendidik anak bekerjasama, menghormati ‘authority’ dan orang lain, dan juga ‘reasoning’.

Banyak sangat JANGAN pun membuatkan kita sendiri ‘stress’.

Noor Afidah Abu Bakar

Certified Positive Parenting Educator (Parent Practice UK)

Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @  https://www.facebook.com/MyParentConnect