Harapan Dan Tekanan Ibubapa

Baru-baru ini saya terbaca artikel yang tular tentang “Ciri-ciri anak genius”. Saya pernah terbaca artikel yang sama dalam Bahasa Inggeris yang ditulis oleh penulis dari Amerika Syarikat. Artikel Bahasa Melayu tersebut mungkin terjemahan dari artikel asal. Dari komen-komen yang ditulis pada artikel itu, ramai ibubapa yang teruja kerana anak masing-masing mempunyai ciri-ciri ‘genius’ yang disebutkan dalam artikel tersebut. Saya rasa semua ibubapa hanya melihat yang terbaik pada anak masing-masing. Semua ibubapa harapkan dan inginkan yang terbaik untuk anak-anak dan sanggup lakukan apa saja demi anak-anak.

Ini adalah fitrah manusia.

 

harapantekanan

Kredit gambar kepada Puan Zaharah Awang (Ibu Zarah).
Saya mengupas tentang “Harapan dan Tekanan Ibubapa” pada slot tersebut.

Adakalanya mengharapkan anak menjadi ‘genius’ akan menimbulkan tekanan dalam diri ibubapa kerana ibubapa risau tidak cukup berusaha dan tidak cukup menyediakan peluang untuk anak-anak menjadi yang terbaik. Tekanan dan harapan yang menggunung tinggi ini jika tidak dikawal akan meletakkan anak-anak di posisi yang sangat tertekan kerana perlu memenuhi impian ibubapa.

Tekanan ini datangnya dari suara-suara dalaman ibubapa sendiri,

Saya dapat membuktikan bahawa saya ibubapa yang baik jika anak saya ‘genius’.

Saya tidak mahu anak saya ketinggalan atau berada di kelas belakang.

Anak saya adalah tanggungjawab saya maka jika anak saya genius, saya menjalankan tanggungjawab saya dengan baik.

Persaingan semakin sengit sekarang ini dalam peperiksaan dan peluang untuk belajar, maka saya harus pastikan anak saya berada di hadapan.

Saya ingin membuktikan walaupun saya ibu tidak bekerja, anak saya genius.

Saya ingin membuktikan walaupun saya ibu bekerja dan tidak punya banyak masa untuk diluangkan dengan anak, anak saya tetap genius.

Saya dididik hingga menjadi seorang ‘genius’, oleh itu anak saya juga perlu menjadi seorang ‘genius’ dengan cara yang sama saya dididik dulu.

Anak saya perlu capai apa yang saya tidak capai dulu. Dia perlu menjadi lebih baik dari saya.

Tidak ada salahnya mempunyai suara-suara dalaman begini untuk memandu anda mendidik anak-anak anda. Walau bagaimanapun ia haruslah dikawal supaya tidak menjadi tekanan kepada anak-anak yang perlu memenuhi impian dan harapan anda.

Kenali anak anda.
Kenali tahap perkembangan setiap seorang daripada anak-anak anda.
Kenali pembawaan anak anda.
Kenali kelebihan dan kekurangan anak anda.
Kerana dengan mengenali anak-anak, kita boleh meletakkan harapan dan impian yang realistik untuk anak kita tanpa terikut-ikut orang lain.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

 

Faktor UTAMA Yang Menggalakkan Perkembangan Pemikiran dan Pembelajaran Anak

Tahukah anda apakah faktor UTAMA yang menggalakkan perkembangan pemikiran dan pembelajaran pada usia awal anak anda?

babygenius

Kredit Gambar: Google

Bukan flash cards
Bukan applikasi pembelajaran
Bukan gajet
Bukan youtube
Bukan software kanak-kanak
Bukan educational toys
Bukan rancangan TV kanak-kanak
Bukan lagu-lagu kanak-kanak
Bukan buku kanak-kanak

Faktor UTAMA yang membentuk perkembangan pemikiran anak kecil adalah rasa selamat dan selesa (safe and secured) kerana mengetahui adanya individu UTAMA yang akan memenuhi keperluan emosinya.

Apabila anak rasa selamat dan selesa, dia akan lebih berminat untuk meneroka keupayaan dirinya dan persekitarannya kerana anak tahu ada orang yang akan memberi sokongan kepadanya.

Pada usia awal anak belajar melalui bermain dan meneroka.
Tidak perlu peralatan yang ‘trendy’ dan canggih.

Apabila individu yang rapat dengan anak tidak beri perhatian, tidak beri pelukan, tidak berinteraksi dengan positif, tidak memahami perkembangan anak, tidak memenuhi keperluan asas anak, tergesa-gesa hingga memberi tekanan kepada anak, dan mengabaikan emosi anak, maka proses pemikiran dan pembelajaran akan terbantut.

Ini kerana bahagian otak yang mengawal emosi manusia berkembang terlebih dahulu sebelum bahagian otak yang mengawal pemikiran dan pembelajaran terbentuk.

Oleh itu jika inginkan anak menjadi seorang yang berfikir dan pandai (pandai adalah subjektif ya) mulakan dengan mewujudkan ‘attachment’ yang kukuh dengan anak terlebih dahulu pada usia awal anak.
Tidak ada gunanya peralatan yang ‘trendy’ dan canggih kiranya attachment ini diabaikan.

Itulah faktor UTAMA.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect