Berapa Jam Sehari Anda ‘Bekerja’ Sebagai Seorang Ibu?

Satu kajian terbaru yang dibuat ke atas 2000 ibu kepada anak berusia 5-12 tahun mendapati bahawa seorang ibu secara purata:

  1. bekerja dari jam 6.23 pagi – 8.31 malam. Ini bersamaan dengan bekerja shif 14 jam sehari 7 hari seminggu. Jika anda ‘bekerja’ sebagai ibu lebih dari waktu itu, kiralah berapa jam ‘shif’ anda.
  2. mempunyai ‘me-time’ hanya 1 jam 7 minit sehari sebelum ‘tugas’ memanggil kembali.
  3. 40% ibu mengatakan bahawa ‘to-do-list’ mereka tidak pernah habis.

Syabas kepada para bapa yang sentiasa memberi sokongan kepada para ibu.

…because parenthood is a journey worth taking.

working

 

 

Sumber: USA Today

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect

 

Stay-At-Home-Mum

sahm

Kredit Imej: Google

Apabila seorang ibu memilih untuk menjadi seorang Stay-At-Home Mum, ia bukanlah bermakna ayah boleh lepas tangan dan merasa lega kerana tidak perlu bayar kos pengasuh, lega kerana anak akan terjaga dengan baik oleh ibunya sendiri. Ayah sebaliknya memainkan peranan yang sangat besar memberi sokongan emosi kepada ibu kerana memilih pekerjaan yang paling sukar di dunia dan paling mencabar mental dan emosi.

Stay-At-Home Dads tentu faham. 😊

Noor Afidah Abu Bakar 
Certified Positive Parenting Educator (Parent Practice UK)

Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @  https://www.facebook.com/MyParentConnect

Ibu Berkerjaya vs Ibu Di Rumah

wmvssahm

Kredit Imej: Google

Penulisan saya genap dua tahun yang lalu (2014). Ketika itu banyak isu sosial yang berlegar di media sosial, cetak, dan elektronik. Pada masa yang sama ada penulisan ‘panas’ di media sosial yang menjadi provokasi untuk pertelingkahan. Pertelingkahan yang sebegini sering membuatkan kita hilang fokus dari memikirkan apakah perubahan dan sumbangan yang kita boleh lakukan bersama-sama tidak kiralah walau apa saja status kita.


sahm

Kredit Imej: Google

Pergeseran “Working Mothers vs Stay At Home Mothers” masuk lagi ke ‘newsfeed’ saya. Beribu-ribu komen dilontar kerana masing-masing cuba mempertahankan diri dan pilihan masing-masing. 17 tahun menjadi ibu , saya sudah menyaksikan pergeseran yang sama sesama GEN X dulu di yahoogroup (ya masa itu berforum di yahoogroup). Kini giliran ibu-ibu GEN Y pula bersilat di FB. Aduh!

Ketika kita tidak berhenti-benti bergeser tentang isu ini untuk mempertahankan DIRI SENDIRI, dalam masyarakat kita:

  1. Beribu-ribu pelajar tingkatan 3 tidak tahu mengucap syahadah (kajian JAKIM di Selangor)
  2. Anak berumur 8 tahun ketagih online pornografi di Kuala Lumpur
  3. Kanak-kanak berumur 6 tahun merogol kanak-kanak perempuan berumur 5 tahun di Kedah
  4. Kanak-kanak didera/meninggal di TASKA di seluruh negara
  5. Murid Tahun 3 mengugut akan merogol guru di Melaka
  6. Kanak-kanak berumur 2 tahun dirogol dan dibunuh di beberapa kejadian di seluruh negara.
  7. Anak mati ditinggalkan dalam kereta di seluruh negara
  8. Anak remaja memaki hamun ibu di twitter kerana disuruh solat.
  9. Bayi didera pembantu rumah di seluruh negara.
  10. Remaja (Islam) bunuh diri makin menjadi-jadi.
  11. Anak ditumbuk guru.
  12. Anak mengandungkan anak ayah sendiri (beberapa kes).

Panjang lagi senarainya (sumber dari beberapa akhbar tempatan)

Dari kita bergeser untuk mempertahankan pilihan masing-masing, lebih baik kiranya:

‘WORKING MOTHERS’ fikirkan:

  1. Bagaimanakah masa yang terhad bersama anak-anak dapat dimanfaatkan untuk mendidik anak-anak dengan nilai?
  2. Adakah orang yang kita amanahkan menjaga anak-anak dapat menerapkan nilai yang sepatutnya?
  3. Bagaimana pendapatan yang lebih itu dapat digunakan untuk melindungi anak-anak dari kepincangan masyarakat sekeliling?
  4. Adakah persekitaran yang kita sediakan untuk anak-anak ketika ketiadaan kita kondusif untuk keselamatan dan perkembangan positif mereka?
  5. Adakah kita tahu di mana dan dengan siapa anak-anak kita berada?
  6. Bagaimana kita boleh gunakan kemahiran dan kepakaran kita untuk memperbaiki persekitaran anak-anak kita?

 

‘STAY-AT-HOME MOTHERS’ fikirkan:

  1. Bagaimanakah masa yang lebih bersama anak-anak dapat dimanfaatkan untuk “bonding” seperti sepatutnya?
  2. Adakah kita menjadi sumber nilai yang utama anak-anak ketika mereka berada di rumah bersama kita?
  3. Adakah kita sediakan mereka dengan aktiviti-aktiviti yang membantu perkembangan positif mereka dari segala aspek?
  4. Adakah kita manfaatkan masa kita untuk mewujudkan komunikasi yang positif dengan anak-anak?
  5. Adakah kita yang ‘babysit’ anak-anak ketika di rumah ataupun TV/tablet/komputer?
  6. Adakah kita tahu di mana dan dengan siapa anak kita berada?
  7. Bagaimanakah kita boleh manfaatkan kelebihan dan kemahiran kita untuk memperbaiki persekitaran anak-anak?

Berdiskusilah tentang isu yang lebih konstruktif dan produktif untuk masyarakat, dari bergeser tentang isu yang terlalu bersifat individualistik.

“Tangan yang menghayun buaian juga boleh menggoncang dunia.”

Walaubagaimanapun, PARA BAPA TETAP KETUA KELUARGA dan tanggungjawab yang disenaraikan di atas lebih perlu dan wajib difikirkan oleh para bapa. (YA SILA TAG SUAMI ANDA )

Wallahua’lam. PEACE!

Noor Afidah Abu Bakar

Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @  https://www.facebook.com/MyParentConnect