Apakah Yang Berubah?

Apabila bayi menangis, kelam kabut ayah dan ibu mencari puncanya.

“Baby lapar rasanya Mama. Bila last Ma menyusu?” tanya si ayah.

“Eh! Tak sampai sejam tadi. Belum sampai waktu menyusu lagi Pa. Basah agaknya.” Balas ibu resah sambil memeriksa lampin bayi.

“Tak penuh pun lampinnya. Angin agaknya perut dia.”
Ayah lantas kelam kabut mencari minyak telon untuk disapu di perut bayi yang tangisannya semakin kuat.

Walau disapu dan diusap, tangisan bayi masih belum reda.

Ibu memeriksa suhu badan bayi, “Tak panas pun badannya Pa.”
“Kenapa ya Pa?” Ibu semakin resah.

“Cuba kuatkan kipas angin dan bukakan tingkap. Abang rasa bilik ini agak ‘stuffy’. Mungkin sebab itu.”
Tanpa berlengah ibu menuruti cadangan ayah. Apa saja sanggup dilakukan untuk menghentikan tangisan bayi dan mendamaikannya.

“Sama saja Pa. Tak berhenti jugak. Kenapa ni Pa? Jom kita bawa ke klinik. Risau saya.”  Ibu sudah hampir mati akal. Ibu selalunya cepat tersentuh apabila anak menangis tidak berhenti. Iyalah, bukan senang hendak mengandung dan melahirkan. Jika tidak cepat bertindak, kalau berlaku apa-apa, menangis air mata darah sekalipun tidak akan mengubah apa-apa.

Tiba-tiba

“Eh! Ini semut merah ni. Mana datang semut? Bukankah syarikat kawalan serangga datang sembur baru-baru ini.” Ayah bingkas memeriksa ‘cot’ bayi.

“Ya Allah Ma, tengok ni. Ini bekas digigit semut. Patutlah dia menangis tidak berhenti. Sakit ni Ma. Kesian.” Ayah menunjukkan benjolan kecil pada kulit bayi akibat digigit seekor semut durjana itu.

“Cepat-cepat ambik krim yang Ma beli online tu dan sapukan. Mudah-mudahan melegakan.”

Setelah digosok, dituam, disusukan, dibelai, dibuai, dan didodoi, tangisan bayi pun reda. Bayi terus tertidur dalam dakapan ayah. Lega ayah. Lega ibu.


toddteen

Kredit Gambar: depositphotos

Begitulah respon kita kepada bayi.

Setiap tangisan bayi adalah satu bentuk komunikasi yang harus kita rungkaikan kerana mereka belum boleh berkata-kata. Kita tidak melihat bayi sebagai manusia yang manipulatif, dan cuba menguji. Ibubapa yang peduli dan proaktif akan cuba untuk memahami dan mencari punca bagi mencari solusi masalah yang dihadapi oleh bayi.

Sikap kita mula berubah apabila anak sudah boleh berjalan dan berkata-kata. kita tidak lagi dengan sepenuh hati cuba untuk mencari punca. Kita jarang bertanya kenapakah anak saya begini? Kita terus bertanya apa yang harus saya lakukan? Ada yang terus melabel anak nakal, biadap, degil dan diratib tidak berhenti-henti di hadapan anak.

Mungkinkah anak tidak mempunyai skil untuk menghadapi kekecewaan maka dia selalu dilihat meragam dan memberontak apabila kecewa? Jika itu puncanya, bekalkan anak dengan skil untuk menghadapi kekecewaan. Bukannya terus marah apabila dia meragam. Hukuman tidak membina skil tersebut.

Mungkinkah anak tidak tahu cara untuk berinteraksi? Dia tidak mempunyai kosa kata yang positif dan baik untuk digunakan. Yang dia tahu hanyalah perkataan yang kasar dan mencarut untuk meluahkan perasaannya. Anak ini juga tidak mempunyai skil. Bekalkan anak dengan skil komunikasi yang positf, bukannya dengan hukuman yang tidak membantu membina skil tersebut.

Mungkinkah anak tidak berupaya untuk mengungkapkan kesakitan fizikal yang dialaminya maka dia selalu meraung walau disebabkan perkara yang kecil? Ataupun anak mungkin mengasingkan diri dan tidak berkawan disebabkan kesakitannya? Bekalkan anak dengan skil untuk memberitahu dan meluahkan. Kita juga perlu lengkapkan diri kita dengan skil untuk mendengar dan memantau, bukan hanya skil untuk membebel.

Sebagaimana seorang bayi, tingkahlaku dan tindakan seorang anak termasuklah anak remaja, adalah satu bentuk komunikasi.

Tanya diri kita, apa yang cuba anak sampaikan?
Apakah keperluan yang tidak cukup?
Apakah yang terlebih?
Apakah skil yang anak perlukan?

Kemudian sama-sama kita mencari solusi.

Noor Afidah Abu Bakar
Certified Positive Parenting Educator (Parent Practice UK)

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect

You Only Have One Family…

“Every family has its issue but you only have one family.”
Kata-kata yang dipetik dari filem ‘Family Man’.

keluarga.JPG

Setiap keluarga mempunyai cabaran dan masalahnya yang tersendiri tetapi itulah satu-satunya keluarga yang kita ada. Kita tiada pilihan untuk tidak mempedulikannya. Jika selama ini kaedah yang kita gunakan tidak berjaya ataupun mungkin kita tiada apa-apa kaedah tertentu untuk membimbing keluarga dan anak-anak, sedarlah segala perubahan yang ingin kita lakukan untuk kebaikan keluarga dan anak-anak akan mengambil masa. Kita mungkin juga akan menerima tentangan.

Jika latihan untuk solat mengambil masa 3 tahun untuk diterapkan dalam diri anak sebelum tindakan keras boleh diambil apabila menjangkau usia 10 tahun, begitulah panduan betapa lamanya kita perlu bersabar dan konsisten dengan setiap bimbingan yang ingin kita berikan. Bimbingan ini tidak terhenti di situ sahaja, ia perlu berterusan dengan berpesan-pesan, selagi kita bernama ibubapa.

Perubahan dan bimbingan perlu

1) Sabar
2) Konsisten
3) Pengulangan

Masalahnya kadang-kadang bukannya dengan anak, tetapi dengan diri kita sendiri yang tidak konsisten dan tidak sabar. Sekejap kata “tidak”, sekejap kata “boleh”. Bila kita sibuk dan letih, kita pun jadi permisif, “Buatlah apa yang kamu suka, mintalah apa yang kamu mahu, Ayah letih, Ibu letih.”
Tidak konsisten.
Anak lantas mengambil kesempatan.
Kemudian kita juga yang kecewa dan berang dengan anak.

Kadang-kadang anak bukannya sengaja. Ada yang berbeza daripada anak-anak lain. Mereka perlu bantuan pakar seperti terapis, psikologis atau psikiatris untuk membantu mereka supaya lebih tenang dan teratur. Di sini juga kita perlu

1) Sabar
2) Konsisten
3) Pengulangan

dalam memberi sokongan dan bimbingan kepada anak-anak ini.

Sebarang perubahan tidak akan berlaku semalaman.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect

Ayah dan Ibu, Berdamailah

tenang

Kewarasan dan ketenangan diri ayah dan ibu sangat penting dalam membesarkan dan mendidik seorang anak.

Berdamailah dengan diri sendiri.
Berdamailah antara suami isteri.
Berdamailah dengan keluarga.
Berdamailah dengan mertua dan ipar duai.

Adakah benar masalah yang kita hadapi adalah dengan anak ataupun masalahnya adalah kerana diri kita sendiri tidak damai dan tidak tenang?

Jujurlah dengan diri sendiri.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect

Masuk Telinga Kanan, Keluar Telinga Kiri

SOALAN:

“Puan, orang cakap kalau kita mahu sesuatu itu melekat di hati dan ingatan anak, kita perlu ulang banyak kali, barulah anak ingat, barulah anak buat. Saya dah letih berleter, kadang-kadang sampai naik angin hilang sabar tetapi anak tidak buat juga. Tidak disuruh, tidak dibuat.”

nagging

KENAPA KITA BERLETER?

  • Ada yang berleter kerana kita juga dileteri suatu masa dahulu. Itu sudah menjadi budaya dan amalan keibubapaan dalam keluarga.
  • Ada yang berleter sebab tidak tahu cara lain untuk menyampaikan apa yang terbuku di hati.
  • Ada yang berleter untuk memberi arahan kepada anak yang tidak mahu patuh.
  • Ada yang ingin menunjukkan kuasa dan otoriti walaupun berleter itu seringkalinya masuk telinga kanan keluar telinga kiri.
  • Ada yang berleter sebab rasa panik, kaget dan bersalah dengan diri sendiri. Untuk menutup kegusaran itu maka leteran digunakan.
  • Ada yang takut anak mengulangi kesilapan yang pernah kita dilakukan maka cara yang terbaik adalah berleter untuk menutup rasa tidak selamat yang dirasakan.

Kebanyakannya berleter kerana itu adalah cara yang paling cepat dan mudah untuk ‘memaksa’ anak menurut kata tanpa perlu banyak usaha dan perancangan.

Adakah leteran berkesan untuk jangkamasa panjang?
Seperti dalam soalan di atas, selalunya tidak. Ia hanya berkesan ketika saat itu saja.
Perangai yang sama akan diulangi. Anak akan menunggu leteran sekali lagi. Selagi tidak dileteri, selagi itulah perbuatan yang sama diulang.
Perbuatan diulang, berleter lagi. Berleter lagi, perbuatan diulang.
Ia menjadi satu kitaran yang tidak sudah, tidak efektif dan tidak produktif.
Leteran akhirnya menjadi irama dan lagu yang hanya membuai dan mendodoikan tanpa kesan pada anak.

KENAPAKAH LETERAN TIDAK BERKESAN?

Leteran adalah proses mencari silap bukannya proses memperbetulkan kesilapan.
Ia hanya memfokuskan pada apa yang buruk dan apa yang salah pada anak sahaja. Pernahkah dalam leteran itu kita selitkan perkara yang positif yang dilakukan anak?
Tidak bukan? Ataupun jarang-jarang sekali.
Selalunya kita hanya semburkan apa yang negatif sahaja seolah-olah tiada langsung yang baik pada anak. Selalunya kita guna istilah yang ekstrim.
“Kamu tidak pernah….”
“Selalu macam ni…”
”Dah berapa kali dah…”

Semua yang ekstrim negatif sahaja dan langsung tidak ada yang positif.

Anak akan berhenti mencuba untuk berubah dan menjadi baik kerana usaha kecil mereka tidak ada nilainya di mata ibubapa di kala berleter.
Kaedah yang lebih efektif untuk membentuk tingkah laku yang baik adalah bukannya mencari silap tetapi mencari kebaikan. Semakin banyak kebaikan yang kita cari, semakin banyaklah kebaikan yang akan kita lihat dalam diri anak.
Ini adalah kitaran positif yang efektif.

Dalam leteran itu juga kita berkemungkinan membuat andaian yang tidak betul dan tuduhan yang melulu tanpa memeriksa terlebih dahulu apa sebenarnya yang menyebabkan sesuatu tingkah laku itu. Ini juga amat mengecewakan anak yang dileteri.
Mungkin harapan kita terlalu tinggi dan anak tidak dapat mencapainya dengan mudah.
Mungkin persekitaran tidak kondusif untuk fizikal anak melakukan apa yang diharapkan.
Mungkin anak tidak faham arahan yang disampaikan kerana cara komunikasi kita tidak kena dengan anak.
Jika inilah sebabnya, maka tidak hairanlah leteran kita masuk telinga kanan keluar telinga kiri. Tuduhan dan andaian tidak akan terkesan di hati. Ia hanya menyakitkan hati.

APA YANG PERLU DIBUAT SELAIN BERLETER?

Jika kita inginkan kerjasama yang berpanjangan, kita perlukan perancangan. Tidak ada penyelesaian segera dalam proses keibubapaan. Semuanya memerlukan usaha, pertimbangan yang teliti dan kesabaran yang tinggi.

Buat perancangan dengan anak. Jemput anak untuk sama-sama menyelesaikan masalah secara diplomasi. Anak-anak harus diajar kesan dan akibat perbuatan mereka ke atas dirinya, keluarga dan orang sekeliling. Tidak perlu tunggu sehingga anak remaja untuk membincangkannya. Anak kecil juga faham jika kita menggunakan bahasa yang mudah mereka fahami.
Adakan peraturan dalam rumah. Sentiasa berbincang tentang peraturan yang ada. Jika anak tidak ikut peraturan ada kesan dan akibatnya. Ini juga harus dibincangkan dari awal bersama-sama dengan anak bukannya dibuat secara rawak apabila anak melakukan kesilapan.

Kita harus berusaha menjadi ibubapa proaktif yang bersedia sebaik mungkin dengan segala kemungkinan dan bukannya menjadi reaktif dengan leteran dan hukuman yang tidak efektif untuk mendidik.

Pastikan sistem pendidikan di rumah adalah yang terbaik untuk anak menjadi seorang manusia.

Noor Afidah Abu Bakar
Certified Positive Parenting Educator (Parent Practice UK)

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect

Kisah di Wad Kecemasan – Anak-anak Berkomunikasi Dengan Tingkah-laku

Keadaan di Wad Kecemasan hospital pada pagi itu agak lengang. Belum ramai pelawat yang hadir untuk melawat pesakit atau pun mungkin tidak ramai pesakit di wad tersebut untuk dilawati.

kecemasan

Kredit Gambar: HKL

Saya melihat anak itu bermain-main dengan ‘sliding door’ pintu utama untuk masuk ke wad kecemasan. Anak tersebut memetik suis ‘sliding door’ elektronik di bahagian luar untuk masuk ke dalam. Dia kemudiannya memetik suis di bahagian dalam untuk keluar.

Masuk, keluar, masuk, keluar, itu saja yang dilakukannya.
Tidak ada ahli keluarga yang melarangnya.

Apabila terpandang saya memerhatikannya dari tadi, dia tersenyum. Melihat saya membalas senyumannya, dia kembali masuk keluar, masuk keluar seperti tadi tanpa mempedulikan orang lain yang semakin ramai.

Dia kelihatan tidak terkawal. Mungkin dia mengganggu laluan utama wad kecemasan walaupun pada ketika itu orang tidak ramai. Perbuatannya mungkin boleh menyebabkan kerosakan pada pintu elektronik tersebut.

Namun jauh di sudut hati, saya gembira kerana tidak ada petugas atau orang awam yang memarahinya.

Saya teringatkan kisah yang diceritakan oleh Steven Covey dalam buku beliau “7 Habits of Highly Effective People” tentang ‘Paradigm Shift’.

Berikut adalah kisah tersebut yang telah saya terjemahkan.


 

Kisah ini berlaku pada suatu pagi Ahad di atas keretapi bawah tanah di New York. Penumpang-penumpang duduk dengan santai – ada yang membaca surat khabar, ada yang jauh mengelamun, dan ada yang berehat dengan mata terpejam. Keadaan sungguh damai dan tenang sehinggalah seorang lelaki dan anak-anaknya menaiki keretapi tersebut. Anak-anaknya sungguh riuh rendah dan tidak terkawal sehinggakan keadaan tenang dalam keretapi terus bertukar kecoh.

Lelaki tersebut duduk bersebelahan saya dan memejamkan matanya seolah-olah tidak peka dengan apa yang berlaku. Dia tidak menghiraukan persekitarannya. Anak-anaknya terjerit-jerit ke sana ke mari, melontar apa saja yang dicapai oleh tangan dan merampas suratkhabar yang dibaca oleh penumpang lain. Mereka benar-benar mencetuskan huru-hara dalam keretapi namun lelaki yang duduk di sebelah saya langsung tidak berbuat apa-apa.

Sukar untuk sesiapa saja untuk tidak merasa marah dalam situasi sebegitu.
Bagaimana seorang ayah boleh membiarkan anak-anaknya bertindak liar tanpa melakukan apa-apa dan langsung tidak bertanggungjawab?
Sangat jelas kelihatan penumpang-penumpang lain juga merasa tidak selesa dengan apa yang berlaku. Kesabaran saya juga ada batasnya. Akhirnya saya menoleh memandang lelaki di sebelah saya itu lantas bersuara.

“Tuan, anak Tuan benar-benar mengganggu penumpang-penumpang lain. Tidakkah Tuan boleh mengawal mereka walaupun sedikit?”

Lelaki tersebut memandang saya dengan pandangan yang kosong. Dia seolah-olah baru tersedar tentang apa yang sedang berlaku.

“Oh, benar kata saudara. Saya perlu melakukan sesuatu. Sebenarnya kami baru pulang dari hospital. Ibu mereka meninggal sejam yang lalu. Saya tidak dapat berfikir dan saya rasa mereka juga tidak tahu bagaimana hendak menghadapi situasi ini.”

Dapatkah anda bayangkan bagaimana perasaan saya ketika itu? Paradaim saya terus berubah.
Tiba-tiba saya melihat situasi tersebut dengan pandangan yang berbeza. Tingkah laku saya juga berbeza. Rasa marah saya terus hilang. Saya tidak perlu risau tentang kawalan diri dan tingkah laku saya kerana hati saya dipenuhi dengan kedukaan yang dialami oleh lelaki tersebut.

Rasa kasihan dan simpati terus mengalir dalam diri saya.
“Isteri Tuan meninggal? Oh, maafkan saya. Boleh saya tahu apa yang berlaku? Ada apa-apa yang boleh saya bantu?”

Segalanya berubah serta-merta.


 

Inilah sebabnya saya gembira tidak ada yang memarahi anak yang masuk keluar masuk keluar wad kecemasan itu. Entah apa yang bermain di fikirannya. Seperti dalam kisah di atas, dia mungkin juga tidak tahu bagaimana untuk menghadapi situasi yang sedang dilaluinya. Dia menemani ibunya yang tidak sedarkan diri di wad tersebut.

Tahukah anda kanak-kanak berkomunikasi dengan kita melalui tingkah laku mereka? Setiap tingkah laku negatif yang kita lihat pada kanak-kanak adalah disebabkan oleh keperluan mereka yang tidak tertunai. Ketenangan emosi adalah juga satu keperluan yang penting bagi kanak-kanak.

Fahamilah apa yang mendorong tingkah laku kanak-kanak sebelum kita mencemuh, memarahi ataupun menghukum mereka.
Bimbing mereka.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect

Harian Metro – Komunikasi & Gajet

Artikel yang padat dengan fakta dan konten.
Terima kasih wartawan segmen IT@Harian Metro, yang turut memuatkan pandangan saya dalam artikel ini.

Kita banyak membincangkan tentang penggunaan gajet dan kesannya ke atas kanak-kanak.

metro
Bagaimanakah pula penggunaan gajet oleh ibubapa sendiri, adakah ia membantu mengeratkan hubungan kekeluargaan?

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

Antara Suka Berkhayal dan Kreatif, Pemalu dan Berhati-hati. Yang mana Satu Anak Anda?

ANTARA SUKA BERKHAYAL DAN KREATIF, PEMALU DAN BERHATI-HATI. Yang mana satu anak anda?

Anak-anak dilahirkan dengan sifat semulajadi yang membezakan setiap seorang daripada mereka. Kadang-kadang apabila kita membanding-bandingkan mereka, secara tidak sengaja kita menggunakan label yang ‘negatif’ sebagai diskripsi diri mereka contohnya malas, kedekut, lembap, lembik, serabut, cemerkap, degil, buas dan bermacam-macam lagi kosa kata negatif yang sudah sebati dalam masyarakat.
Adakalanya kita menggunakan label negatif ini dengan tujuan untuk memotivaasikan anak supaya anak berubah. Ini adalah kaedah yang salah.

“A child will behave better when the child feels better”.

Seorang anak akan berkelakuan baik jika dia merasa senang dengan dirinya dan bukannya dengan merasakan dirinya tidak berguna.

Kepercayaan dan konsep diri seorang anak terbentuk sejak anak berusia lingkungan 5 tahun lagi. Jika label negatif ini diberikan oleh individu yang terdekat dan dipercayai oleh anak, anak akan percaya dengan label tersebut dan akan merasakan diri tidak mempunyai harapan untuk berubah. Berpandukan label-label ini, anak akan percaya apa yang diperkatakan tentang dirinya.

“Itulah saya!”

Lihatlah pembawaan anak dari kaca mata yang positif. Gunakanlah label yang positif untuk menerangkan tentang anak tersebut apabila berada di hadapan anak dan apabila menceritakan perihal anak kepada orang lain di hadapan anak. Ini bukanlah bermakna anda perlu bercerita berlebih-lebihan tentang anak sehingga membosankan orang lain.

‘Be realistic’.

positive

Kredit Gambar: Google

TUKARKAN LABEL:

1) BUAS KEPADA BERTENAGA

Semua kanak-kanak mempunyai banyak tenaga. Malah kita perlu memupuk keupayaan fizikal anak sehingga boleh mencapai tahap yang maksima kerana perkembangan fizikal adalah penting untuk perkembangan-perkembangan yang lain.
Walau bagaimanapun sesetengah anak mempunyai tenaga yang lebih berbanding anak yang lain. Mereka dilahirkan dengan keupayaan fizikal yang berbeza dan luar biasa. Bagi anak yang sebegini, ibubapa perlu membantu anak menyalurkan tenaganya melalui saluran yang betul.

Jika anak suka memanjat, bawalah dia ke taman permainan atau pusat rekreasi yang sesuai. Tahukah anda semua kanak-kanak mempunyai kecenderungan fizikal untuk memanjat, berguling, melompat, dan berlari? Itu sifat yang normal pada kanak-kanak. Jika kecenderungan ini tidak dibimbing dengan betul, sudah tentulah dia melompat atas sofa rumah atau memanjat gril pintu rumah.

Marah atau menengking tidak akan menyelesaikan masalah tersebut. Makin dihalang makin dibuatnya. Lebih membahayakan jika anak memanjat apabila kita tidak melihatnya. Ibubapa yang bijak dan kreatif tahu bagaimana mempositifkan setiap cabaran dan situasi supaya dapat dimanfaatkan oleh anak. Ibubapa yang bijak akan melengkapkan diri dengan ilmu perkembangan kanak-kanak kerana mereka ingin memahami kenapa tingkah laku anak mereka sedemikian. Ibubapa yang bijak akan berfikir, “Adakah anak saya mempunyai kecerdasan kinestetik tubuh badan?”

2) SUKA BERKHAYAL KEPADA KREATIF

Keperluan yang penting bagi anak yang suka berkhayal adalah pensil, kertas, blok binaan, berus, warna, kertas lukisan, dan alat muzik.
Mereka selalunya memiliki kecerdasan bahasa atau linguistik, kecerdasan visual atau artistik, atau kecerdasan muzik. Kenalpasti apakah yang mengisi khalayan mereka dan beri anak-anak ini peluang untuk meluahkannya melalui saluran kreativiti. Beri anak peluang untuk meluahkan apa yang dikhayalkan. Mungkin mereka memikirkan satu inovasi atau falsafah yang boleh mengubah dunia satu hari nanti.

Apa yang penting adalah memastikan masa yang diambil untuk anak berkhayal tidak berlanjutan sehingga mengabaikan rutin harian yang perlu dilunaskan. Biarlah khayalan itu ada kandungan dan batasannya.
Kenalpasti potensi anak melalui tingkah laku anak yang mungkin tidak menyenangkan kita. Lihatlah potensi itu sebagai satu kelebihan anak yang harus dipupuk. Jika kita mencari dan melihat yang positif, maka positiflah yang akan kita jumpa sebaliknya jika ia dilihat sebagai negatif, kita akan gagal untuk menyaring potensi anak.

3) DEGIL KEPADA TEGAS (ASSERTIVE)

Satu sifat penting yang perlu ada pada anak-anak kita adalah ‘assertive’. Anak yang ‘assertive’ adalah anak yang teguh mempertahankan pendiriannya dan tidak mudah dipermain-mainkan oleh orang lain.
Anak yang kita labelkan sebagai degil merupakan seorang yang kental apabila berhadapan dengan cabaran dan mempunyai percaya diri yang tinggi.

Bagi anak yang sebegini, peraturan memainkan peranan yang sangat besar untuk memastikan mereka degil bertempat. Ibubapa tidak boleh menjadi permisif iaitu mengizinkan apa saja yang ingin dilakukan anak. Batasan perlu diwujudkan untuk memastikan mereka selamat dari segi fizikal dan mempunyai pemikiran dan amalan yang bersesuaian dengan nilai dan budaya. Tanpa peraturan, anak ini boleh menjadi degil yang biadap dan tidak kena tempat.

Pemikiran mereka harus diasah dan dipupuk supaya mereka berupaya menjadi seorang yang tegas dengan prinsip yang dipegang.
Anak yang ‘assertive’ ini perlu dipuji dan sifat mereka harus digalakkan lagi kerana itulah diri mereka.
Beri mereka peluang untuk membuat keputusan kerana peluang yang sebegini akan membantu memperkayakan proses pemikiran mereka.

Bagi anak yang sering berbeza pendapat dengan kita terutamanya yang sudah remaja, itu adalah perkembnagan yang normal kerana peringkat pemikiran mereka melangkah ke tahap ‘Formal operational stage’ dari ‘Concrete operational stage’. Mereka berupaya untuk menganalisa dan mengamati sesuatu yang abstrak.

Jika mereka ‘assertive’, bekalkan mereka dengan adab kiranya tidak bersetuju dengan sesuatu pendapat dan bimbinglah mereka dengan adab untuk berdebat secara berhikmah.
Anak-anak sebegini perlu dilatih untuk mempunyai empati yang tinggi supaya dapat menjadi seorang individu yang mempertahankan hak dan maruah orang lain yang ditindas dalam masyarakat.

4) KEDEKUT KEPADA BERJIMAT-CERMAT

Usah terlampau ringan mulut melabelkan anak sebagai seorang yang kedekut jika amalan berbelanja anak tidak sama seperti diri kita. Mungkin anak mempunyai tafsiran yang berbeza tentang berbelanja dan berkongsi. Ingatlah anak-anak bukan kita. Ramai kanak-kanak yang suka menabung walaupun tanpa disuruh oleh ibubapa. Sifat itu seakan-akan lahir dengan sendirinya dalam diri anak. Inilah yang dinamakan pembawaan. Mereka lahir dengan sifat sebegitu walaupun ayah dan ibu adalah dari kalangan mereka yang suka berbelanja tanpa batasan. Mungkin juga anak belajar dari ibubapa dan bertekad mahu mengamalkan sesuatu yang berbeza.

Individu yang berjimat cermat sifatnya tidak membazir. Dia berbelanja untuk keperluan dan bukannya kemahuan semata-mata. Dia berjaya mengekang keinginan untuk memiliki sesuatu dengan ‘delayed gratification’. Dia sabar menunggu ganjaran.
Latihlah anak-anak ini untuk memberi dan menyumbang kepada mereka yang memerlukan. Latih mereka membantu dengan apa saja kelebihan yang dimiliki.
Melabel mereka dengan label ‘kedekut’ hanyalah satu penghinaan buat anak ini kerana mereka mempunyai agenda mereka yang tersendiri. Cuba fahami agenda mereka walaupun ia mungkin bertentangan dengan agenda kita. Ada pelbagai sebab manusia berjimat cermat.

5) PEMALU KEPADA BERHATI-HATI

Jika dilihat pada otak mereka, anak yang pemalu mempunyai aktiviti yang lebih pada otak kanan mereka. Mereka lebih cenderung kepada aspek kreativiti dan aestetik. Mereka mengambil masa untuk menyesuaikan diri, tidak selesa dalam situasi yang baru dan selalunya sangat sensitif. Mereka berbeza daripada anak-anak yang mudah berkawan dan sesuaikan diri. Mungkin mereka bukan ‘ekstrovert’ seperti ibubapa, namun itu tidaklah bermakna mereka tidak berupaya untuk keluar menyumbang dalam masyarakat. Terimalah diri mereka seadanya.

Ibubapa perlu mengingatkan diri sendiri bahawa anak-anak ini adalah pemerhati yang sangat baik. Itu kelebihan mereka. Anak-anak ini mendekati orang lain dan menyesuaikan diri dengan sesuatu situasi dengan lebih berhati-hati. Mereka tidak terburu-buru dalam mengambil keputusan. Itu juga adalah satu kelebihan. Anak memerlukan peluang untuk melatih diri sendiri untuk lebih ke hadapan. Ramai anak yang pemalu dan tidak banyak bercakap tetapi mereka berupaya berada di atas pentas apabila perlu tanpa sebarang ketakutan.

Mereka memerlukan kaedah latihan yang berbeza. Ibubapa haruslah kreatif dan tidak memaksa mereka untuk menjadi seperti anak yang lain. Paksaan hanya akan meletihkan mereka dan membuatkan mereka berputus asa kerana merasakan diri gagal. Dengan memberi penekanan kepada kelebihan anak, anak akan lebih yakin dengan diri sendiri.

6) CEREWET KEPADA MEMPUNYAI CITARASA

Setiap individu mempunyai citarasa yang berbeza-beza. Kita tidak boleh memaksa seseorang untuk menyukai sesuatu yang kita suka. Anak-anak yang cerewet dalam memilih sesuatu adalah anak yang mempunyai citarasa dan gaya yang tersendiri. Mereka mungkin lebih kreatif atau menilai sesuatu dari kaca mata yang berbeza daripada kita. Mungkin juga cara berfikir mereka dan persepsi mereka berbeza. Gaya pembelajaran mereka juga mungkin berbeza daripada orang lain. Perbezaan ini tidaklah menjadikan anak itu anak yang tidak baik. Fahami pemikiran anak tersebut dengan banyak bersoal jawab dan berinteraksi dengan anak.

Jika perspektif mereka cuba untuk difahami, dan berlakunya toleransi dua hala, anak akan menjadi lebih terbuka untuk menerima pilihan dari perspektif orang lain. Anak yang cerewet tentang pemakanan perlu dilatih dengan adab supaya bersyukur dengan rezeki yang ada. Dengan itu walaupun makanan itu bukannya citarasa anak, dia tetap menjamahnya kerana perspektifnya telah berubah.
Anak yang cerewet ini selalunya sukar untuk menjadi seorang pengikut atau ‘follower’ secara membabi buta. Mereka tidak ada sindrom FOMO (Fear Of Missing Out) atau takut ketinggalan berbanding orang lain kerana citarasa mereka berbeza. Lihatlah sifat ini sebagai satu kelebihan pada diri anak.

KESIMPULANNYA

Ibubapa perlu positif dan kreatif dalam menilai sifat semulajadi anak. Lebih mudah untuk anak membina jati diri dan keyakinan diri apabila label yang digunakan untuk menerangkan tentang anak adalah sesuatu yang positif seperti kreatif, bertenaga dan berprinsip. Perkataan yang menggambarkan imej yang positif akan menjadi benteng dan memberi kekuatan untuk anak dalam menangkis pengaruh yang negatif. Anak yang sayangkan diri sendiri kerana kekuatan yang dimilikinya tidak akan merosakkan diri sendiri dengan tingkah laku dan pengaruh yang tidak sepatutnya.
Dengan menukar label ini kita memfokuskan pada kebaikan dan kekuatan dalam diri anak berbanding kelemahan yang dimilikinya.
Didik anak untuk melihat kekuatan pada diri orang lain dan mengagumi kelebihan orang lain juga. Ini dapat menghindari anak dari sifat cemburu dan iri hati yang hanya akan membawa kepada tabiat buli dan memakan diri.

Noor Afidah Abu Bakar
Certified Positive Parenting Educator (Parent Practice UK)

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect

“Pecahkan Ni Ye Mama. Pecahkan Ye!”

“Pecahkan ni ye Mama. Pecahkan ye!”

Tumpuan kepada kerja-kerja saya terganggu apabila mendengar nada ugutan yang keluar dari mulut seorang anak kecil kepada ibunya.
Saya menjeling ke arah datangnya suara itu. Seorang wanita duduk bersama dua orang anaknya, seorang lelaki yang berusia lingkungan 8 tahun dan seorang perempuan yang berusia lingkungan 6 tahun.

Anak perempuan masam mencuka sementara anak lelaki buat hal sendiri seakan kebosanan.

“Tengoklah abang ni Mama. Tengoklah, Dia kacau.”

Ibu masih khusyuk dengan telefonnya tanpa sebarang ekspresi.
“Sekejap la, Mama nak balas ni kejap.” Si Ibu bersuara memberi respon kepada anak tanpa memandangnya.

huffchild

Kredit Imej: Huffington Post

“Nak pecahkan ni! Nak pecahkan!” Anak perempuan masih mengugut hendak pecahkah ‘tablet’ yang dipegangnya.

“Sekejap la.” Balas ibu lembut dengan matanya melekap pada telefon. Sedikit pun tidak dijelingnya kepada anak yang mengugut.

Anak itu kelihatan kecewa kerana tiada perhatian daripada ibu.

“Nak kencing dalam seluar!” Ugutan anak berterusan tetapi kali ini bukan lagi tentang ‘tablet’.

“Kencing dalam seluar!” Sambil anak memegang seluarnya dan memerhatikan si ibu.
Mata ibu masih pada telefonnya. Langsung tidak terganggu seolah-olah itu perkara biasa.

Rimas saya melihat si Ibu.

“Oh ibu, pandanglah sekejap anak itu. Sudah lama dia cuba mencuri perhatianmu. Sekejap pun jadilah. Dia hanya ingin mengadu,” getus hati saya.

Selama hampir 20 minit anak mengugut ibu supaya memberi perhatian kepadanya. Dia ingin mengadu tentang abangnya yang mengganggu.

Abang kebosanan, adik diganggunya.
Itu biasa.

Balasan ibu hanyalah “Sekejap” “Sabar” “Ibu perlu balas e-mail”
Jeling pun tidak.
Mungkin itu juga perkara biasa dalam dunia yang serba terkejar-kejar sekarang ini.

Tetapi anak kecil mengugut untuk merosakkan harta benda dan melakukan sesuatu yang tidak sepatutnya, itu luar biasa.

Anak sanggup lakukan apa saja untuk mendapatkan perhatian ibubapa. Apa saja seperti anak perempuan ini.

Perhatian yang diberikan adalah isyarat bahawa dirinya bernilai dan dihargai. Jika dirinya dirasakan tidak bernilai bagi ibu, kenapa perlu dia peduli tentang tablet atau seluar yang dikotorkan? Itu hanyalah material yang boleh diganti.

‘Attention seeking’ adalah sifat semulajadi anak-anak, tidak kiralah kecil atau remaja.
Tingkah laku anak akan dipengaruhi oleh matlamat inginkan perhatian.

Ingatkah lagi penulisan saya tentang ‘sense of belonging?’

Noor Afidah Abu Bakar
Certified Positive Parenting Educator (Parent Practice UK)

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect

3 Kata-kata ‘MAGIS’ Membina Perhubungan Positif Dengan Anak

Sebagai ibubapa dan juga guru, bebelan demi bebelan kadang-kadang hanyalah meletihkan diri kita sendiri sedangkan hasilnya belum lagi pasti. Penerimaan anak-anak terhadap cara kita berkomunikasi dengan mereka juga berbeza-beza. Ada yang patuh hanya dengan sekali mendengar, ada yang mempersoalkan terlebih dahulu, dan ada yang mengambil masa untuk hadam dan terima apa yang cuba kita sampaikan. Semuanya bergantung kepada pembawaan anak dan juga kesesuaian cara kita dengan pembawaan diri mereka.

magic

Kredit Gambar: Video Block

Jika dirasakan komunikasi dalam bentuk kekerasan dan ugutan tidak berkesan, cubalah pula tiga kata-kata ini untuk membina perhubungan dan interaksi yang positif dengan anak-anak. Semoga ia dapat melembutkan hati anak-anak dan menjadikan mereka lebih terbuka dan mahu bekerjasama dengan kita.

1) I AM HERE (Saya ada).

Faktor utama yang membina ‘connection’ antara ibubapa dan anak adalah ‘trust’ (percaya) dan ‘respect’ (hormat). Kata-kata “I am here” akan memberi keyakinan kepada anak bahawa walau dalam apa jua situasi dan walau menghadapi apa jua masalah dan kerumitan, ibubapa akan tetap ada di sisi anak. Berada di sisi anak bukanlah bermakna sentiasa hadir secara fizikal. Ibubapa juga perlu bekerja dan menyelesaikan urusan seharian. Pada zaman sekarang ini ibubapa boleh hadir dalam hidup anak setiap masa yang diperlukan melalui panggilan telefon, e-mail, whatsapp, telegram, skype, dan pelbagai medium komunikasi yang ada. Ibubapa perlu sentiasa memberi indikasi bahawa mereka akan sentiasa juga hadir secara emosi untuk turut sama merasai setiap kegembiraan dan kesedihan yang dialami anak pada bila-bila masa sahaja. Jika ibubapa penuh dengan pelbagai alasan kerana tidak dapat hadir ketika waktu suka duka anak, anak akan mula hilang ‘trust’ tersebut dan mulalah mencari sumber lain yang sentiasa ada di sisi anak termasuklah di internet.

Kata-kata “I am here” ini menyedarkan anak-anak tentang betapa bernilainya mereka kepada ibubapa.

2) I HEAR YOU (Saya mendengar).

“I hear you” bukanlah bermaksud menurut apa saja kemahuan anak. Ibubapa perlu bersifat terbuka untuk mendengar apa yang hendak diperkatakan oleh anak tanpa cepat mengkritik anak. Cubalah untuk mendengar sampai habis apa yang hendak diluahkan oleh anak tanpa terlalu cepat memberi cadangan. Mendengar adalah skil yang paling penting dalam komunikasi. Jika kita ingin anak mendengar cakap kita, kita hendaklah menjadi role model yang baik dalam mendengar apa saja permasalahan dan kerumitan yang mungkin dihadapi oleh anak. Apabila kita mendengar, kita juga tahu apa yang diperlukan oleh anak. Kita juga akan tahu apa tanggungjawab kita yang tidak dan belum tertunai terhadap anak. Kadang-kadang perkara yang hendak diperkatakan anak adalah amat remeh bagi kita tapi perkara itu sudah tentu besar bagi anak. Jika kita tidak mendengar, anak akan mencari sumber lain yang sudi mendengar. Jadikanlah diri kita tempat untuk anak meluahkan perasaan dan masalah.

Kata-kata “I hear you” ini mengajar anak tentang erti hormat-menghormati antara ibubapa dan anak.

3) HOW CAN I HELP? (Bagaimana boleh saya bantu?)

Anak-anak juga ada masalah mereka yang tersendiri. Sebagai orang dewasa yang berpengalaman, ada kalanya kita sendiri lemah dan buntu apabila berhadapan dengan masalah. Apabila anak menghadapi sebarang masalah, mereka mungkin menghadapi tekanan yang lebih berat disebabkan pengalaman hidup mereka yang kurang. Siapa lagi yang boleh mereka harapkan untuk membantu selain ibubapa yang merupakan orang terdekat dengan mereka. Ringan-ringanlah mulut, masa dan tenaga membimbing anak dan bersama-sama fikirkan caranya untuk menyelesaikan kekusutan mereka. Penyelesaian masalah (problem solving) adalah skil penting yang akan sentiasa diperlukan seumur hidup anak.

Kata-kata “How can I help?” ini akan mengajar anak tentang erti kerjasama antara ibubapa dan anak terutamanya ketika menghadapi konflik dan kesukaran. Ia juga membina ‘trust’ dan ‘respect’ anak terhadap ibubapa yang menjadikan anak-anak prioriti dalam hidup.

Anak-anak yang sudah biasa mendengar kata-kata sebegini dalam keluarga akan menjadi individu yang mempunyai keyakinan diri yang tinggi, hormat-menghormati, mempunyai empati dan mudah menghulurkan bantuan dan sentiasa bekerjasama dalam masyarakat.
Insya Allah.

Segalanya bermula dari rumah.

Kata-kata ini juga perlu diamalkan oleh para pendidik di sekolah untuk memupuk skil sosial dan emosi dalam diri pelajar-pelajar.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

 

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect